Anda di halaman 1dari 4

ANALISIS KADAR FORMALIN PADA TAHU

A. PENDAHULUAN

Formalain adalah nama dagang larutan formaldehid dalam air dengan


kadar 30-40 persen. Di pasaran, formalin dapat diperoleh dalam bentuk sudah
diencerkan, yaitu dengan kadar formaldehidnya 40, 30, 20 dan 10 persen serta
dalam bentuk tablet yang beratnya masing-masing sekitar 5 gram. Formalin
adalah larutan yang tidak berwarna dan baunya sangat menusuk. Formalin
terkandung sekitar 37% formaldehid dalam air. Biasanya ditambahkan
metanol hingga 15% sebagai pengawet.

Penggunaan formalin yang salah adalah hal yang sangat disesalkan.


Melalui sejumlah survey dan pemeriksaan laboratorium, ditemukan sejumlah
produk pangan yang menggunakan formalin sebagai pengawet. Praktek yang
salah seperti ini dilakukan produsen atau pengelola pangan yang tidak
bertanggung jawab. Beberapa contoh produk yang sering mengandung
formalin misalnya ikan segar, ayam potong, mie basah dan tahu yang beredar
di pasaran. Yang perlu diingat tidak semua produk pangan mengandung
formalin.

Dasar hukum yang melarang penggunaan formalin diantaranya UU


No. 7/1996 tentang Pangan dan UU No 8/1999 tentang Perlindungan
Konsumen.

Formalin dan metahnyl yellow merupakan bahan tambahan pangan


(BTP) yang dilarang penggunaannya dalam makanan menurut peraturan
Menteri Kesehatan (Menkes) Nomor 1168/Menkes/PER/X/1999.

Peraturan pemerintah RI Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan,


Mutu dan Gizi Pangan.
Formalin biasa diperdagangkan di pasaran dengan nama berbeda-beda
antara lain:

a. Morfon

b. Morbicid

c. Methanol

d. Formic aldehyde

e. Methyl oxide

f. Oxymethylene

g. Methylene aldehyde

h. Oxomethane

i. Formoform

j. Formalith

k. Karsan

l. Methylene glycol

m. Paraforin

n. Polyoxymethylene glycols

o. Tetraoxymethylene

p. Trioxane
B. ALAT DAN BAHAN

1. Alat

a. Kompor

b. Panci

c. Sendok

d. Gelas tahan panas

2. Bahan

a. Tahu

b. Asam kromatofat

c. Aquades

d. H2SO4 pekat

C. CARA KERJA

1. Uji formalin sederhana

a. Persiapan bahan yang akan diuji (sample) sebanyak 5 gram, alat dan
bahan yang akan digunakan.

b. Nyalakan kompor, lalu pasang panic dan rebus aquades hingga


mendidih. Masukkan sample yang akan diuji kedalam gelas, lalu
rendam ke dalam aquades yang sudah mendidih. Masukkan asam
kromatofat ke dalam gelas lalu aduk campuran dengan sendok. Sample
yang mengandung formalin akan ditunjukkan dengan berubahnya
warna air dari bening menjadi merah muda hingga ungu.semakin ungu
berarti kadar formalin semakin tinggi.

c. Jika cara di atas belum menghasilkan uji yang positif, pasang kembali
panic di atas kompor, rebus aquades yang baru masukkan gelas yang
berisi campuran sample ke dalam panic. Waktu perebusan selama 20
menit.

2. Cara lain yang digunakan

Sample diambil sebanyak 3 gram lalu ditambahkan 0,02 gram


Chromotropic acid disodium salt dehydrate (C10H6Na2O8S2.2H2O) dan
ditambah juga 3 ml H2SO4 pekat, kocok, kalau ungu positif
formalinnya,kalau kuning negatif