Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH

SENSOR DAN TRANDUSER


Sensor Kecepatan

Disusun oleh :
M. Shafa Rinardi

11/320401/DPA/04128

Firman Dwijayaa K. 11/320415/DPA/04142


Aditya Herman P.

11/321000//DPA/04166

Kelompok

: 22/B

PROGRAM STUDI
D3 ELEKTRONIKA DAN INSTRUMENTASI
SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2013

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG
Kehidupan manusia di era maju sekarang ini tidaklah lepas dari
perkembangan teknologi yang sangat pesat. Alat kesehatan, alat rumah
tangga, alat perkantoran, industri dan sebagainya sekarang sudah
menggunakan peralatan elektronik yang canggih dan mudah dioperasikan.
Peralatan elektronik yang otomatis sejak kemunculannya dan sampai
sekarang masih diandalkan oleh manusia. Peralatan tersebut mampu
mengurangi beban kerja manusia dan dapat beroperasi lebih cepat dari
kemampuan manusia dan biasanya digunakan pada industri. Peralatan
yang otomatis dibutuhkan beberapa perangkat elektronik seperti sensor
elektronik, kontroller, dan aktuator yang sistem kerjanya menyerupai indra
manusia, otak manusia dan tangan manusia.

1.2.

TUJUAN
Dengan adanya makalah ini dapat menambah wawasan serta
mempermudah dalam memahami cara kerja suatu perangkat elektronik
yang mendukung dalam otomatisasi alat elektronik yang digunakan dalam
kehidupan sehari-hari dan di industri.

1.3.

RUANG LINGKUP MATERI


Perangkat elektronik yang akan dibahas ialah sensor elektronik.
Sensor elektronik yakni perangkat yang sering digunakan karena mudah
dalam penggunaan serta dapat dihubungkan dengan perangkat elektronik
yang lain sehingga munculah istilah alat otomatis. Sensor yang akan
dibahas yakni sensor untuk mengetahui jarak suatu benda dengan benda
yang lain atau dari satu titik ke titik yang lainnya.

BAB II
DASAR TEORI
Sensor berasal dari dua kata bahasa inggris yaitu Sense dan or. Menurut
KBBI kata Sense memiliki arti pengertian, guna, perasaan, pendirian dan indera
sedangkan or yakni kata imbuhan yang melakukan. Jadi sensor ialah alat yang
dapat merasakan rangsangan dan perubahan fisik dari lingkungan dan atau suatu
benda tertentu yang diubah menjadi besaran-besaran yang lain sehingga dapat
diukur dan direkam. Sensor pada umumnya mengubah rangsangan-rangsangan
menjadi besaran tegangan (analog) yang dapat diukur dengan voltmeter dan
besaran digital yang dapat direkam dan diolah.
Sensor juga sebagai tranduser yakni selain merasakan rangsangan namun
sekaligus merubah rangsangan menjadi besaran listrik yaitu tegangan, arus dan
tahanan. Fungsi diatas kemudian disebut sebagai tranduser input sedangkan untuk
tranduser ouput yakni komponen yang mengubah tarnduser input tersebut menjadi
besaran lain atau alat penunjuk lain. Sensor diklasifikan berdasarkan hubungannya
dengan tranduser yakni sensor langsung dan sensor kompleks. Sensor langsung
yang dimaksud ialah pada saat sensor merasakan rangsangan dari lingkungan atau
benda maka langsung ditunjukkan dengan besaran pengukuran, sedangkan sensor
kompleks yakni ketika sensor merasakan rangsangan dari lingkungan atau benda
tidak dapat ditunjukkan secara langsung namun harus melalui proses pengolahan
dari tegangan analog menjadi sinyal digital.
Berdasarkan kegunaannya sensor dibagi menjadi tiga yaitu, thermal sensor
yang bekerja mendeteksi panas dan perubahannya dan digunakan sebagai acuan
pengukuran suhu, mechanic sensor yang bekerja mendeteksi perubahan gerak
mekanis, seperti getaran, perpindahan atau pergeseran posisi, gerak lurus dan
melingkar, tekanan dan aliran, lalu optic sensor yang bekerja mendeteksi
perubahan cahaya dari sumber cahaya, pantulan cahaya ataupun bias cahaya yang
mengenai benda atau ruangan.

Rangsangan yang diterima oleh sensor yaitu rangsangan listrik seperti


arus, tegangan dan konduktivitas, rangsangan magnet seperti medan magnet, garis
magnet dan permebalitas, rangsangan optik yaitu gelombang cahaya, kecepatan
gelombang cahaya, indeks refraksi, emisi, refleksi dan absorption, rangsangan
mekanis yaitu posisi, percepatan, gaya, tekanan, massa, kerapatan, torsi,
kecepatan alir, kelembaman, getas, viskositas, dan struktur, rangsangan radiasi
yaitu tipe, energi dan intensitas, rangsangan panas yaitu suhu, flux, pemansan,
konduktivitas thermal.

BAB III
Sensor Pengukur Jarak
Sensor jarak adalah sebuah sensor mampu mendeteksi keberadaan suatu
benda tanpa adanya kontak fisik. Sensor jarak memancarkan gelombang suara
atau berkas radiasi elektromagnetik (inframerah), dan mencari perubahan dalam
bidang atau sinyal kembali. Sensor jarak menggunakan satuan jarak sebagai hasil
dari pengukuran terhadapa jarak. Berikut beberapa sensor yang dapat digunakan
sebagai pengukur jarak secara otomatis.
3.1.

SENSOR JARAK ULTRASONIK


Sensor ini memanfaatkan gelombang suara ultrasonik yang dipancarkan
kemudian menerima gelombang suara kembali yang dipantulkan oleh
suatu benda atau penghalang didepannya. Rumus penghitungan jarak oleh
sensor ini adalah sebagai berikut.

Lama waktu tempuh gelombang suara yang dikirim kemudian diterima


kembali ialah lama waktu tempuh gelombang suara dari pengirim menuju
ke benda atau penghalang ditambah lama waktu tempuh gelombang suara
pantul dari benda atau penghalang menuju penerima.

Kecepatan yang digunakan ialah kecepatan rambat gelombang suara


diudara dan digunakans ebagai acuan penghitungan

Nilai jarak yang didapatkan ialah hasil dari perkalian antara kecepatan
rambat suara dengan lama waktu tempuh gelombang suara yang
dipantulkan oleh benda.
Salah satu sensor jarak ultrasonik yang diproduksi oleh pabrik dan
telah dikemas dengan baik serta mudah dalam penggunaanya yaitu sensor
jarak ultrasonik SRF04. Sensor jarak tersebut bekerja dengan
memantulkan gelombang suara ultrasonik dengan frekuensi 40 KHz yang
dipancarkan menuju benda atau penghalang yang ada didepannya.

Sensor jarak SRF 04 memiliki nilai pembacaan jarak yang di


intepretasikan menjadi sinyal PWM agar dapat dianalisa oleh ic
mikrokontroller pada umumnya melalui kaki ADC. Sinyal PWM yang
dihasilkan oleh sensor ini memilki tegangan puncak atas sebesar 5 volt dan
tegangan puncak

bawah sebesar 0 volt dengan panjang lebar pulsa

tertentu. Panjang lebar pulsa ini akan berubah seiring berubahnya posisi
benda atau penghalang yang ditempatkan didepan sensor. Berikut wujud
dari sensor SRF-04.

Penggunaan sensor ini ditujukan untuk dapat digunakan dan diolah


oleh IC mikrokontroller. Kaki-kaki sensor terdiri dari suplai tegangan 5
volt, ground, Trigger (input) dan Echo (output). Prnggunaan sensor ini
mula-mula memberikan sinyal trigger selama 10 us kemudian program
akan melakukan perulangan hingga echo bernilai 1 kemudian lebar pulsa
echo akan direkam sampai nilai keluaran echo bernilai 0. Pulsa yang
berhasil direkam jika dilakukan operasi perhitungan dengan membagi
dengan 58 maka akan dihasilkan satuan centimeter sedangkan mmbagi
dengan 148 maka akan didapatkan satuan inchi. Sensor ini dapat
mengukur jarak maksimal 3 meter dan jarak minimal 2 cm. Berikut
diagram waktu sensor SRF-04.

3.2.

SENSOR JARAK INFRAMERAH


Sensor jarak ini memanfaatkan sinar pantul yang dipancarkan oleh
dioda LED Infra Red yang dimodulasikan kemudian diterima oleh sensor
kemudian dilakukan pengolahan sinyal.
Salah satu jenis sensor jarak infra merah yang banyak dikenal dan
digunakan yaitu sensor SHARP GP2D12. Sensor ini memiliki sumber
cahaya infra merah yang dipancarkan kemudian sensor perekam yang telah
dikembangkan oleh perusahaan SHARP akan merekam sinar pantul yang
berasal dari benda atau penghalang didepannya kemudian hasil
pengukurannya berupa nilai tegangan. Berikut wujud dari sensor tersebut

Sensor ini bekerja dengan mengirim pancaran sinar infra merah


yang telah dimodulasikan kemudian sinar akan dipantulkan oleh benda

atau penghalang kemudian sinar datang akan direkam oleh sensor. Sinar
infta merah yang dimodulasikan dengan frekuensi tertentu akan
mempengaruhi waktu pancar sinar dari pemancar ke penerima dengan
kecepatan cahaya. Hasil penerimaan akan mempengaruhi perubahan
tegangan keluaran dengan resolusi pengukuran efektif dari 10 cm hingga
80 cm. Pada jarak minimum yaitu 10 cm tegangan keluaran sebesar 2,6
volt dan pada jarak makimum yaitu 80 cm tegangan keluarannya sebesar
0,4 volt. Cara penggunaan sensor ini dengan IC mikrokontroller ialah
dengan menghubungkan kaki tegangan keluaran pada kaki ADC pada
mikrokontroller. Penghitungan ADC tegangan keluaran dari sensor pada
mikrokontroller ialah menggunakan rumus perhitungan sebagai berikut.

BAB IV
KESIMPULAN
Keunggulan dari sensor jarak ultrasonik yang telah dipaparkan memiliki
spesifikasi pengukuran yang jauh lebih baik daripada sensor jarak infra merah.
Disisi lain keunggulan sensor jarak inframerah dapat melakukan pengukuran jarak
berdasarkan bidang pantul dengan permukaan bermacam-macam kareana tidak
seperti sensor ultrasonik yang akan mengalami kesalahan pengukuran ketika
bidang pantul memiliki wujud fisik yang lembam dan dapat meredam gelombang
suara.