Anda di halaman 1dari 5

Teori Kontrak

Karakteristik teori kontrak perusahaan sebagai hukum legal (koneksi) dari hubungan
kontraktual antara pemasok dan konsumen atas faktor produksi. Perusahaan itu ada karena
kurangnya biaya individu untuk bertransaksi (atau kontrak) melalui organisasi pusat daripada
melakukannya secara individual. Sebagai contoh, jika anda ingin membeli es krim setidaknya
ada dua pilihan. Pilihan pertama adalah dengan membuat kontrak terpisah dengan peternak
untuk mendapatkan susu dan krim untuk membuat eskrim dan setiap lapisan coklat, petani
tebu untuk membeli tebu, sebuah mesin penghancur untuk mengekstrak sari dari tebu, sebuah
mesin penyuling untuk memproduksi gula, tukang kayu yang menyediakan kayu untuk
menghasilkan stik es krim, seorang pekerja logam yang menghasilkan berbagai item untuk
membuat mesin pendingin untuk mendinginkan es krim, seorang teknisi listrik untuk
menyambungkan listrik ke mesin pendingin dan lainnya. Pada saat anda telah menghasilkan
es krim, itu terasa berabad-abad berlalu dan anda lebih memilih semangkuk sup. Opsi kedua
adalah dengan membeli es krim dari sebuah perusahaan seperti toko kelontong atau
supermarket. Perusahaan ini telah memiliki kontrak secara langsung ataupun tidak langsung
dengan semua penyedia sumber daya yang dibutuhkan untuk membuat es krim. Hal ini
berarti bahwa perhubungan dari kontrak karna sentralisasi atau hubungan, kontrak antara
anda sebagai consumer dan berbagai pemasok.
Dalam pengertian yang lebih umum, semua pemasok faktor-faktor produksi (tanah,
tenaga kerja dan modal) secara tunggal mempunyai kontrak dengan konsumen untuk output
mereka, misalnya, kontrak:

Mendokumentasikan syarat dan kondisi kerja para manajer oleh pemegang saham

Mendokumentasikan syarat dan kondisi di mana pemberi pinjaman menyediakan sumber


daya keuangan

Kerja untuk pabrik dan pekerja lainnya

Untuk penyediaan barang

Untuk penjualan dan pengiriman barang dan jasa.1


Perusahaan perlu membuat laporan keuangan karena adannya kontrak (mengenai

siapa pembeli dan penjual) atau kontrak pembeli dan penjual. Laporan keuangan dari
1 Godfrey. Accounting Theory 7th Edition. 2010. Hal 361-362.

perusahaan menunjukkan bahwa perusahaan itu qualified untuk menyelesaikan pembayaran


pembelian bahan yang dibeli (contoh bahan baku). Karyawan perlu meyakinkan bahwa
perusahaan dapat digunakan sebagai tempat bergantung untuk mencari sumber kehidupan.
Kontrak perusahaan bisa dengan investor, kreditor, konsumen, maupun pemerintah dalam
memaksimalkan kemakmuran pemegang saham, yang disebut dengan hak perusahaan.
Dengan adanya perspektif penghubung kontrak terhadap perusahaan teori biaya kontrak
melihat peran informasi akuntansi sebagai pengamat dan penegak atas kontrak kontrak ini
untuk menurunkan biaya agensi dari konflik kepentingan tertentu. Suatu konflik yang
mungkin muncul adalah konflik kepentingan antara pemegang obligasi dan pemegang saham
dari perusahaan terhadap utang yang ada. Jadi teori biaya kontrak berasumsi bahwa metode
akuntansi dipilih sebagai bagian dari pemaksimalan kesejahteraan. Biaya kontrak mencakup
biaya transaksi, biaya agensi, biaya informasi, biaya negosiasi ulang, dan biaya kepailitan. 2
Meskipun penting untuk mengenali bahwa perusahaan melibatkan multiplisitas
kontrak, teori akuntansi positif biasanya berfokus pada dua jenis kontrak: kontrak manajemen
dan kontrak utang. Kedua kontrak adalah kontrak keagenan, dan teori keagenan yang
menyediakan sumber dengan banyak penjelasan untuk praktek akuntansi yang ada.3

Teori Keagenan
Perusahaan adalah bentuk paling efisien dari kontrak yang dimiliki dan dikelola oleh
individu atau keluarga. Bagaimanapun, selama lebih dari 100 tahun disana selalu ada
perbedaan agensi antara pemilik (pemegang saham dan penyedia utang) dan manajer dimana
perusahaan dikembangkan menjadi perusahaan berbadan hukum besar sekarang ini
membutuhkan manajemen profesional.4
Paradigma agensi analitis ini kemudian mengalami perubahan dengan memandang
perusahaan sebagai suatu nexsus atau penghubungan kontrak dengan pernyataan yang
dinyatakan oleh Jensen dan Meckling bahwa perusahaan adalah cerita fiksi legal yang
2 Belkaoui. 2004. Hal 188-189.
3 Jayne Godfrey. Accounting Theory 7th Edition. 2010. Hal 362.
4 Opcit, hal. 362.

berfungsi sebagai nexus (perhubungan) dari serangkaian hubungan kontrak antara para
individu.5
Hubungan agensi dikatakan telah terjadi ketika suatu kontrak antara seseorang (atau
lebih), seorang principal dan orang lainnya, seorang agen, untuk memberikan jasa demi
kepentingan principal termasuk melibatkan pemberian delegasi kekuasaan pengambilan
keputusan kepada agen. Baik principal maupun agen diasumsikan untuk termotivasi hanya
oleh kepentingan dirinya sendiri yaitu, untuk memaksimalkan kegunaan subjek mereka dan
juga untuk menyadari kepentingan bersama mereka. Seperti yang dituliskan oleh fama :
hasilnya, perusahaan dipandang sebagai suatu tim individu individu yang anggotanya
bertindak atas kepentingannya sendiri tapi menyadari bahwa nasib mereka memiliki
ketergantungan pada keberhasilan dari tim dalam berkompetisi dalam tim lain.
Ada dua alasan yang dapat mengarah pada terjadinya divergensi antara kepentingan
diri sendiri dengan perilaku kooperatif :6

Seleksi yang merugikan, sebagai suatu masalah informasi, timbul ketika agen
menggunakan informasi khusus yang tidak dapat diverifikasi oleh prinsipal untuk
mengimplementasikan dengan sukses suatu aturan input tindakan yang berbeda dengan
yang diinginkan oleh prinsipal, dan karenanya menyebabkan prinsipal tidak mampu

menentukan apakah si agen telah membuat pilihan yang tepat.


Masalah resiko moral, sebagai suatu masalah ex post, timbul ketika mendapat masalah
motivasional dan konflik sebagai akibat dari mendasarkan kontrak kesepakatan pada
perilaku pengganti yang tidak sempurna.
Masalah keagenan yang timbul adalah masalah yang mendorong agen untuk bersikap

seolah-olah ia sedang memaksimalkan prinsip kesejahteraan. Sebagai contoh, di mana agen


adalah manajer perusahaan, manajer telah insentif meningkatkan konsumsi perquisites seperti
penggunaan mobil perusahaan, akun biaya, atau ukuran pembayaran bonus dengan
mengorbankan para pemegang saham. Masalah keagenan, pada gilirannya, menimbulkan
biaya agensi. Pada tingkat yang paling umum, biaya agensi adalah setara dolar dari

5 Belkaoui. 2004. Hal. 185.


6 Belkaoui. 2004. Hal. 186.

penurunan kesejahteraan yang dialami oleh principal karena perbedaan dari pemegang saham
dan kepentingan agen. Jensen dan Meckeling membagi biya agensi menjadi tiga, yaitu :

Biaya pemantauan
Biaya obligasi
Kerugian sisa
Biaya monitoring adalah biaya pemantauan perilaku agen. Biaya pemantauan

dikeluarkan oleh pemegang saham untuk mengukur, mengamati dan mengontrol perilaku
agen. Contoh dari biaya pemantauan adalah biaya audit, biaya penetapan rencana kompensasi
manajemen, batasan anggaran, aturan operasi.
Demikian pula, di bawah kontrak utang, manajer (saat ini bertindak atas nama
pemegang saham) adalah agen pemberi pinjaman. Semakin besar resiko meminjamkan
pemberi pinjaman akan lebih ingin memantau kinerja perusahaan mereka dalam berinvestasi
dengan menyediakan utang. Jika ada perlindungan harga efisien, agen akhirnya dapat
menanggung biaya monitoring yang terkait dengan kontrak. Oleh karena itu, agen cenderung
membentuk mekanisme untuk menjamin mereka akan berperilaku untuk kepentingan
pemegang saham, atau untuk menjamin mereka akan memberikan kompensasi pemegang
saham jika mereka bertindak dengan cara yang bertentangan dengan kepentingan pemegang
saham. Agen akan siap untuk mengeluarkan biaya obligasi hanya sebatas bahwa mengurangi
biaya pemantauan yang mereka tanggung.
Meskipun biaya pemantauan dan obligasi, hal itu masih menunjukkan bahwa
kepentingan agen tetap tidak akan sesuai persis dengan kepentingan para pemegang saham.
Selanjutnya, agen kemungkinan akan membuat beberapa keputusan yang tidak sepenuhnya
untuk kepentingan pemegang saham. Misalnya, manajer mungkin mengubah akun untuk
memaksimalkan bonusnya. Dengan demikian, nilai bersih dari output agen berkurang dari
pada jika kepentingan agen benar-benar disesuaikan dengan kepentingan principal.
Jika informasi manajemen dan pemegang saham dalam bentuk efisien kuat, maka
pasar akan memiliki informasi mengenai insentif dan peluang agen untuk bertindak dalam
cara yang bertentangan dengan kepentingan pelaku. Dalam keadaan tertentu harga akan
dilindungi oleh pemegang saham. Karena perlindungan harga adalah biaya ditanggung oleh
agen (agen menerima gaji kurang daripada seharusnya mereka), agen memiliki insentif untuk
obligasi untuk kepentingan pemegang saham dan menanggung biaya pemantauan perilaku.

Insentif ini meningkat oleh kenyataan bahwa, di samping perlindungan harga, prinsip dapat
menetap dengan agen untuk perilaku disfungsional. Meskipun berbagai bentuk pemerintahan,
semua perilaku disfungsional agen tidak akan dihapuskan, karena mekanisme ikatan
beroperasi pada biaya dan agen akan menanggung ini hanya sampai ke titik di mana biaya
marjinal melakukan hal sama dengan keuntungan marjinal. Daya tarik teori keagenan terletak
pada kenyataan bahwa atribut peran akuntansi sebagai bagian dari mekanisme obligasi dan
pemantauan yang berkaitan erat dengan peran pengelolaan akuntansi tradisional.7

7 Godfrey. Accounting Theory 7th Edition. 2010. Hal 362-365.