Anda di halaman 1dari 4

Adapun obat yang akan dibahas adalah obat antimuskarinik, obat penyekat ganglionik dan obat penyekat

neuromuskular.

1. Obat Antimuskarinik
Obat golongan ini seperti atropin dan skopolamin bekerja menyekat reseptor muskarinik yang menyebabkan hambatan
semua fungsi muskarinik. Selain itu, obat ini menyekat sedikit perkecualian neuron simpatis yang juga kolinergik, seperti saraf simpatis
yang menuju ke kelenjar keringat. Bertentangan dengan obat agonis kolinergik yang kegunaan terapeutiknya terbatas, maka obat
penyekat kolinergik ini sangat menguntungkan dalam sejumlah besar situasi klinis. Karena obat ini tidak menyekat reseptor nikotinik,
maka obat antimuskarinik ini sedikit atau tidak mempengaruhi sambungan saraf otot rangka atau ganglia otonom.
Antimuskarinik ini bekerja dialat persarafi serabut pascaganglion kolinergik. Pada ganglion otonom dan otot rangka,
tempat asetilkolin juga bekerja penghambatan oleh atropin hanya terjadi pada dosis sangat besar. Kelompok obat ini memperlihatkan
kerja yang hampir sama tetapi dengan afinitas yang sedikit berbeda terhadap berbagai alat; pada dosis kecil (sekitar 0,25 mg)
misalnya, atropin hanya menekan sekresi airl iur, mukus, bronkus dan keringat. Sedangkan dilatasi pupil, gangguan akomodasi dan
penghambatan nasofagus terhadap jantung baru terlihat pada dosis yang lebih besar (0,5 1,0mg). Dosis yang lebih besar lagi
diperlukan untuk menghambat peristalsis usus dan sekresi kelenjar di lambung. Beberapa subtipe reseptor muskarinik telah
diidentifikasi saat ini. Penghambatan pada reseptor muskarinik ini mirip denervasi serabut pascaganglion kolinergik dan biasanya efek
adrenergik menjadi lebih nyata.

Antimuskarinik memperlihatkan efek sentral terhadap susunan saraf pusat, yaitu merangsang pada dosis kecil dan
mendepresi pada dosis toksik.

Banyak sekali antikolinergik disintesis dengan maksud mendapatkan obat dengan efek selektif terhadap gangguan
tertentu disertai efek samping yang lebih ringan. Saat ini terdapat antimuskarinik yang digunakan untuk : (1) mendapatkan efek perifer
tanpa efek sentral misalnya, antispasmodik; (2) penggunaan lokal pada mata sebagai midriatikum; (3) memperoleh efek sentral
misalnya, obat untuk penyakit Parkinson; (4) efek bronkodilatasi; dan (5) memperoleh efek hambatan pada sekresi lambung dan
gerakan saluran cerna.

a. Atropin

Atropin alkaloid belladonna, memiliki afinitas kuat terhadap reseptor muskarinik, di mana obat ini terikat secara kompetitif,
sehingga mencegah asetilkolin terikat pada tempatnya di reseptor muskarinik. Atropin menyekat reseptor muskarinik baik di sentral
maupun di saraf tepi. Kerja obat ini berlangsung sekitar 4 jam kecuali bila diteteskan ke dalam mata, maka kerjanya bahkan sampai
berhari-hari.

FARMAKODINAMIK

Hambatan oleh atropin bersifat reversible dan dapat diatasi dengan pemberian asetilkolin dalam jumlah berlebihan atau
pemberian antikolinesterase. Atropin memblok asetilkolin endogen maupun eksogen, tetapi hambatannya jauh lebih kuat terhadap yang
eksogen.

1. Susunan Saraf Pusat

Atropin merangsang medula oblongata dan pusat lain di

otak. Dalam dosis 0,5 mg (untuk orang Indonesia mungkin 0,3

mg) atropin merangsang N.Vagus dan frekuensi jantung berkurang. Efek penghambatan sentral pada dosis ini belum terlihat. Depresi

yang timbul khusus dibeberapa pusat motorik dalam otak, dapat menghilangkan tremor yang terlihat pada parkinsonisme.
Perangsangan respirasi terjadi sebagai akibat dilatasi bronkus, tetapi dalam hal depresi respirasi oleh sebab tertentu, atropin tidak
berguna merangsang respirasi. Bahkan pada dosis yang besar sekali, atropin menyebabkan depresi nafas, eksitasi, disorientasi,
delirium, halusinasi dan perangsangan lebih jelas dipusat-pusat lebih tinggi. Lebih lanjut terjadi depresi dan paralisis medulla oblongata.

2. Mata

Alkaloid belladonna menghambat M.constrictor pupilae dan M.Ciliaris lensa mata, sehingga menyebabkan midriasis dan
siklopegia (paralisis mekanisme akomodasi). Midriasis mengakibatkan fotofobia, sedangkan siklopegia menyebabkan hilangnya daya
melihat jarak dekat.

Sesudah pemberian 0,6 mg atropine SK pada mulanya terlihat efek terhadap kelenjar eksokrin, terutama hambatan salvias,
serta brakikardi sebagai hasil perangsangan N.Vagus, midriasis baru terlihat dengan dosis yang lebih tinggi (>1 mg). Mula timbulnya
midriasis tergantung dari besarnya dosis, dan hilangnya lebih lambat daripada hilangnya efek terhadap kelenjar liur. Pemberian lokal
pada mata menyebabkan perubahan yang lebih cepat dan berlangsung lama sekali (7-12 hari). Hal ini disebabkan atropin sukar
dieliminasi dari cairan bola mata. Midriasis oleh alkaloid belladonna dapat diatasi oleh pilokarpin, eserin atau DFP. Tekanan intraokular
pada mata yang normal tidak banyak mengalami perubahan.tetapi pada penderita glaukoma, penyeluran dari cairan intraokular akan
terhambat, terutama pada glaukoma sudut sempit, sehingga dapa meningkatkan tekanan intraokular. Hal ini disebabkan karena dalam
keadaan midriasis muara saluran schlemm yang terletak disudut bilik depan mata menyempit, sehingga terjadi bendungan cairan bola
mata.

3.

Saluran Nafas

Alkaloid belladonna mengurangi sekret hidung, mulut, faring dan bronkus. Pemakaiannya adalah pada medikasi preanastetik
untuk mengurangi sekresi lender pada jalan nafas. Sebagai bronkodilator, atropin tidak berguna dan jauh lebih lemah daripada epinefrin
atau aminofilin. Ipratropium bromida merupakan antimuskarinik yang memperlihatkan bronkodilatasi berarti secara khusus.

4. Sistem kardiovaskular

Pengaruh atropin terhadap jantung bersifat bifastik. Dengan dosis 0,25-0,5 mg yang biasa digunakan, frekuensi jantung
berkurang, mugkin disebabkan karena perangsangan nukleus N.Vagus. Brakikardi biasanya tidak nyata dan tidak disertai perubahan
tekanan darah atau curah jantung. Pada dosis lebih dari 2 mg, yang biasanya hanya digunakan pada keracunan insektisida organosfat,
terjadi hambatan N.Vagus dan timbul suatu takikardi. Atropin dalam hal ini lebih efektif daripada skopolamin. Obat ini juga dapat
menghambat brakikardi yang ditimbulkan oleh obat kolinergik. Atropin tidak mempengaruhi pembuluh darah maupun tekanan darah
secara langsung, tetapi menghambat vasodilatasi oleh asetikolin atau ester kolin yang lain. Atropin tidak berefek terhadap sirkulasi
darah bila diberikan sendiri, karena pembuluh darah hampir tidak dipersarafi parasimpatik. Dilatasi kapiler pada bagian muka dan leher
terjadi pada dosis yang besar dan toksik. Kelainan ini mungkin dapat dikacaukan dengan penyakit yang menyebabkan kemerahan kulit
didaerah tersebut, vasodilatasi ini disertai dengan naiknya suhu kulit, Hipotensi ortostatik kadang-kadang dapat terjadi setelah
pemberian dosis 2 mg.

5. Saluran Cerna.

Karena bersifat menghambat peristaltis lambung dan usus, atropin juga disebut obat antispasmodik. Penghambatan
terhadap asetkolin eksogen (atau ester kolin) terjadi lengkap, tetapi terhadap asetikolin endogen hanya terjadi parsial. Atropin

menyebabkan berkurangnya sekresi liur dan sebagian juga sekresi lambung. Pada tukak pektik, atropin sedikit saja mengurangi
sekresi HCl, karena sekresi asam ini lebih dibawah control fase gaster daripada oleh N.Vagus. Gejala-gejala ulkus peptikum setelah
pemberian atropin terutama dikurangi oleh hambatan motilitas lambung, inipun memerlukan dosis yang selalu disertai dengan
keringnya mulut. Tetapi sekali terjadi blokade, maka blokade akan tertahan untuk waktu yang agak lama. Atropin hampir tidak
mengurangi sekresi cairan pankreas, empedu dan cairan usus, yang lebih banyak dikontrol oleh faktor hormonal.

Antimuskarinik yang lebih selektif ialah pirenzepin yang afinitasnya lebih jelas pada reseptor M1, konstante disosiasi
pirenzepin pada M1, kira-kira 5 kali konstante disosiasi pada M2.

Pirenzepin bekerja lebih selektif menghambat sekresi asam lambung dan pepsin pada dosis yang kurang mempengaruhi
organ lain. Sekresi asam lambung pada malam hari dapat diturunkan sampai 44%. Dengan dosis 100 mg sehari, sekresi saliva dan
motilitas kolon berkurang. Pengosongan lambung dan faal pankreas tidak dipengaruhi obat ini.

6. Otot polos lain

Saluran kemih dipengaruhi oleh atropin dalam dosis agak besar (kira-kira 1 mg). Pada piolegram akan terlihat dilatasi kaliks,
pelvis, ureter dan kandung kemih. Hal ini dapat mengakibatkan retensi urin. Retensi urin disebabkan urin disebabkan relaksasi M.
destrusor konstriksi sfingter uretra. Bila ringan akan berupa kesulitan miksi yaitu penderita harus mengejan sewaktu miksi. Efek
antispasmodik pada saluran empedu, tidak cukup kuat untuk menghilangkan kolik yang disebabkan oleh batu dalam saluran empedu.
Pada uterus yang inervasi otonomnya berbeda dari otot polos lainnya, tidak terlihat relaksasi, sehingga atropin hampir tidak
bermamfaat untuk pengobatan nyeri haid.

7. Kelenjar eksokrin

Kelenjar eksokrin yang paling jelas dipengaruhi oleh atropin ialah kelenjar liur dalam mulut serta bronkus. Untuk
menghambat aktivitas kelenjar keringat diperlukan dosis yang lebih besar; kulit menjadi kering, panas dan merah terutama dibagian
muka dan leher. Hal ini menjadi lebih jelas lagi pada keracunan yaitu seluruh suhu badan meningkat. Efek terhadap kelenjar air mata
dan air susu tidak jelas.

FARMAKOKINETIK

Alkaloid belladonna mudah diserap dari semua tempat, kecuali kulit. Pemberian atropin sebagai obat tetes mata,
terutama pada anak dapat menyebabkan absorbsi dalam jumlah yang cukup besar lewat mukosa nasal, sehingga menimbulkan efek
sistemik dan bahkan keracunan. Untuk mencegah hal ini perlu dilakukan penekanan kantus internus mata setelah penetesan obat agar
larutan atropin tidak masuk ke rongga hidung, terserap dan menyebabkan efek sistemik. Dari sirkulasi darah, atropin cepat memasuki
jaringan dan kebanyakan mengalami hidrolisis enzimatik oleh hepar. Sebagian diekskresi melalui ginjal dalam bentuk asal.

Atropin mudah diserap, sebagian dimetabolisme di dalam hepar dan dibuang dari tubuh terutama melalui air seni. Masa
paruhnya sekitar 4 jam.

EFEK SAMPING / TOKSIK

Efek samping antimuskarinik hampir semuanya merupakan efek farmakodinamik obat. Pada orang muda efek samping
mulut kering, gangguan miksi, meteorisme sering terjadi, tetapi tidak membahayakan. Pada orang tua efek sentral terutama sindrom
demensia, dapat terjadi. Memburuknya retensi urin pada pasien dengan hypertrofi prostat dan penglihatan pada pasien glaukoma,

menyebabkan obat ini kurang diterima. Efek samping sentral kurang pada pemberian antimuskarinik yang bersifat ammonium
kuartener. Walaupun demikian selektifitas hanya berlaku pada dosis rendah dan pada dosis toksik semuanya dapat terjadi.

Muka merah setelah pemberian atropin bukan alergi melainkan efek samping sehubungan vasodilatasi pembuluh darah
di wajah. Alergi terhadap atropin tidak sering ditemukan.

Atropin kadang-kadang menyebabkan keracunan, terutama pada anak, karena kesalahan dalam menghitung dosis, atau
sewaktu meracik obat kombinasi, karena itu atropin tidak dianjurkan diberikan pada anak-anak di bawah 4 tahun. Telah dijelaskan di
atas bahwa kadang-kadang obat tetes matapun dapat menyebabkan keracunan bila tidak dilakukan tindakan untuk mengurangi
absorpsinya. Keracunan terjadi akibat makan buah dari tanaman yang mengandung alkaloid belladonna, misalnya kecubung.
Walaupun gejala keracunan obat ini sangat mengejutkan, kematian dapat terjadi. Telah dilaporkan bahwa dosis 5001000 mg masih
belum merupakan dosis fatal. Sebaliknya pada anak, dosis 10 mg mungkin menyebabkan kematian. Perbedaan dalam dosis fatal ini
mungkin berdasarkan reaksi idiosinkrasi dan kepekaan seseorang. Karena itu, tiap keracunan alkaloid belladonna tidak boleh dianggap
tidak berbahaya.

Atropin dapat menyebabkan mulut kering, penglihatan mengabur, mata rasa berpasir, takikardia dan konstipasi. Efeknya
terhadap SSP termasuk rasa capek, bingung, halusinasi, delinium, yang mungkin berlanjut menjadi depresi, kolaps sirkulasi dan sistem
pernapasan dan kematian. Pada individu yang lebih tua, pemakaian atropine dapat menimbulkan midriasis dan sikloplegi dan keadaan
ini cukup gawat karena dapat menyebabkan serangan glaukoma berulang setelah menjalani kondisi tenang.

Diagnosis keracunan atropin tidak akan meleset, asal saja kemungkinan keracunan ini diingat pada tiap keadaan toksik
dengan gejala sentral ditambah dengan midriasis, kulit merah dan kering serta takikardi. Teoritis diagnosis dapat ditegakkan bila
sesudah suntikan 10 mg metakolin, tidak terlihat gejala-gejala kolinergik yaitu salvias, berkeringat, lakrimasi dan lain-lainnya, namun hal
ini jarang dibutuhkan.

Pengobatannya ialah dengan bilas lambung bila obat baru saja ditelan dan pemasangan klisma untuk mempercepat pengeluaran
obat ini dari usus. Eksitasi dapat dikurangi dengan barbiturat kerja singkat, kloralhidrat atau diazepam dengan dosis secukupnya saja.
Bila ada depresi napas perlu dilakukan napas buatan. Bila penderita tidak sadar untuk waktu yang lama, keseimbangan elektrolit perlu
dimonitor dan diperbaiki. Kateterisasi perlu dikerjakan bila penderita mengalami retensi urin. Kamar perlu digelapkan untuk melindungi
retina dari cahaya yang berlebihan.

DOSIS

Dosis atropin umumnya berkisar antara seperempat sampai 1 mg. Untuk keracunan antikolinesterase digunakan dosis 2
mg/kali. Dosis untuk mengatasi keracunan kolinergik pada anak adalah 0,04 mg/kgBB per kali.