Anda di halaman 1dari 17

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

RANCANG BANGUN LAMPU BERTENAGA TANAH (SOIL CELL) SEBAGAI


SUMBER PENERANGAN DI MALAM HARI BAGI MASYARAKAT PEDESAAN

Bidang Kegiatan:

PKM-GT

Diusulkan Oleh:

Fransiskus Xaverius Enrico 201411004 Angkatan 2014

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN

JAKARTA

2016
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Masyarakat pedesaan selama ini memang masih sangat tertinggal jauh

dalam hal pemanfaatan energi listrik rumah tangga dalam memenuhi

kebutuhan minimal khususnya untuk penerangan di malam hari. Sumber daya

alam yang tersedia memang belum dapat dimanfaatkan secara maksimal,

akibat keterbatasan pengetahuan, dana dan perhatian pemerintah akan

kesejahteraan masyarakat pedesaan yang jauh dan terpencil

Untuk kebutuhan energi rumah tangga selama ini masyarakat masih

mengandalkan minyak tanah untuk penerangan bagi rumah mereka, akan

tetapi seiring dengan bahan bakar minyak yang langka, masyarakat untuk

keperluan penerangannya beralih pada lilin, yang memang sangat praktis

digunakan. Tetapi pada kenyataannya pemakain lilin menjadi lebih mahal,

karena tidak sebanding dengan waktu penerangan yang dibutuhkan. Karena

lilin mudah habis terbakar, sehingga seringkali penggunaannya tidak efektif.

Mengamati kondisi permasalahan di atas, maka dibuatlah sebuah

terobosan baru yang dapat menggantikan peran dari kedua alat tersebut di

atas. Terobosan yang dimaksud oleh penulis adalah sebuah inovasi lampu

bertenaga tanah (Soil Cell). Alat ini menggunakan logam konduktif dari

tembaga dan seng dipadukan dengan tanah dapat menghasilkan listrik untuk

menyalakan sebuah lampu LED. Untuk dapat menjalankan lampu LED seperti
mudahnya menyiram tanaman, karena agar energi listrik dapat terus mengalir

maka diperlukan penyiraman dengan air setiap harinya. Tentunya keuntungan

menggunakan lampu bertenaga tanah adalah salah satunya energi listrik

yang dihasilkan bersifat unlimited alias terus menerus. Tentunya penemuan

tersebut selain menghasilkan energi listrik yang bersifat unlimited, juga tidak

bersifat polutif, dapat dijumpai dimana-mana, selalu tersedia, dan tanpa

terpengaruh oleh cuaca dan sinar matahari. Dengan penemuan tersebut,

diharapkan ke depannya dapat membantu masyarakat pedesaan dalam

memenuhi sumber energi, khususnya bagi penerangan di malam hari.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas, maka

permasalahan yang akan dikaji dalam hal ini adalah:

1.Bagaimanakah perancangan lampu bertenaga tanah (Soil Cell) ?

2.Komponen-komponen apa sajakah yang digunakan dalam perancangan

lampu bertenaga tanah (Soil Cell) ?

1.3. Kegunaan Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi masyarakat pedesaan

untuk menggantikan penggunaan lampu petromak ataupun lilin yang tidak

efisien. Selain itu penelitian ini juga diharapkan dapat dikembangkan untuk

mendukung program pemerintah menuju kedaulatan energi nasional.


BAB II

LAMPU BERTENAGA TANAH (SOIL CELL)

2.1. Baterai Tanah (Soil Cell)

Salah satu contoh awal dari baterai tanah (Soil Cell) adalah percobaan

yang dilakukan sekitar tahun 1841 oleh penemu Skotlandia yaitu Alexander

Bain. Ia menempatkan dua potong logam dalam tanah yaitu seng dan

tembaga, dan terpisah sekitar 1 meter dengan rangkaian kawat yang

menghubungkan antar pelat. Hasilnya adalah listrik sekitar 1 volt yang cukup

untuk mengoperasikan jam.

Percobaan Bain sangat mirip sekali dengan percobaan yang

sebelumnya dilakukan oleh ilmuwan lain, yaitu Daniel Drawbaugh sekitar

tahun 1830-an. Sel Daniel memiliki dua bagian yaitu tembaga (katoda) yang

tersuspensi dalam larutan tembaga sulfat, dan seng (anoda) yang

ditangguhkan dalam larutan seng sulfat. Elektrolit memfasilitasi pertukaran

elektron antara seng dan tembaga, menghasilkan dan kemudian menyalurkan

arus listrik. Baterai bumi dan baterai kentang atau baterai lemon pada

dasarnya sama seperti dengan sel Daniel, meskipun kurang efisien. Alih-alih

menggunakan seng dan tembaga sulfat sebagai elektrolit, baterai tanah

menggunakan tanah.
2.2.1. Prinsip Kerja Baterai Tanah

Gambar 1.1 Potensi Logam Di Dalam Tanah

Baterai bumi paling sederhana terdiri dari piring konduktif dari logam

yang berbeda dari seri electropotential, terkubur di dalam tanah

sehingga tanah bertindak sebagai elektrolit dalam sel volta. Dengan demikian,

perangkat bertindak sebagai sel primer . Ketika dioperasikan hanya sebagai

perangkat elektrolit, perangkat tidak terus-menerus dapat diandalkan, karena

kondisi kekeringan.Perangkat ini digunakan oleh peneliti awal sumber energi

untuk telegrafi . Namun, dalam proses instalasi kabel telegraf panjang,

insinyur menemukan bahwa ada perbedaan potensial listrik antara yang

paling pasang stasiun telegraf, yang dihasilkan dari arus listrik alami

(disebut arus dari bumi ) mengalir melalui tanah. Beberapa peneliti awal tidak

mengakui bahwa arus ini, pada kenyataannya, sebagian bertanggung jawab


untuk memperpanjang output tinggi baterai bumi dan tahan lama. Kemudian,

peneliti akan memanfaatkan arus ini sendirian dan, dalam sistem ini, piring

menjadi terpolarisasi.

Sudah lama diketahui bahwa arus listrik terus menerus mengalir

melalui bagian padat dan cair Bumi, dan koleksi saat ini dari media elektrik

konduktif dengan tidak adanya perubahan elektrokimia (dan tanpa adanya

persimpangan thermoelektrik) adalah didirikan oleh Lord Kelvin. "baterai laut"

Lord Kelvin bukan baterai kimia. Lord Kelvin mengamati bahwa variabel

seperti penempatan elektroda dalam medan magnet dan arah aliran media ini

mempengaruhi arus keluaran dari perangkat nya. Variabel tersebut tidak

mempengaruhi operasi baterai. Ketika pelat logam yang direndam dalam

media cair, energi dapat diperoleh dan dihasilkan, termasuk (namun tidak

terbatas pada) metode yang dikenal melalui generator magneto-

hidrodinamik . Dalam berbagai eksperimen oleh Lord Kelvin, pelat logam

yang simetris tegak lurus dengan arah aliran medium dan hati-hati

ditempatkan sehubungan dengan medan magnet, yang berbeda-beda

dibelokkan elektron dari sungai yang mengalir. Elektroda dapat asimetris

berorientasi terhadap sumber energi.

Untuk mendapatkan listrik alami, peneliti akan dorong dua pelat logam

ke dalam tanah pada jarak tertentu dari satu sama lain dalam arah

dari meridian magnetik , atau meridian astronomi . Arus kuat mengalir dari

selatan ke utara. Fenomena ini memiliki keseragaman yang cukup kekuatan

arus dan tegangan. Sebagai aliran Bumi arus dari selatan ke utara, elektroda

diposisikan, dimulai di selatan dan berakhir di utara, untuk meningkatkan

tegangan pada sebagai besar jarak mungkin. Dalam banyak implementasi


awal, biaya itu mahal karena ketergantungan yang berlebihan pada jarak

yang ekstrim antara elektroda.

Telah ditemukan bahwa semua logam biasa berperilaku yang relatif

sama. Dua elektroda yang diberi jarak, memiliki beban dalam sebuah sirkuit

eksternal yang terhubung antara mereka, dibuang di media listrik, dan energi

tersalurkan kepada media dengan cara seperti itu "elektron bebas ". Elektron

bebas kemudian mengalir ke satu elektroda ke tingkat yang lebih besar dari

pada elektroda lainnya, sehingga menyebabkan arus listrik mengalir dalam

sirkuit eksternal melalui beban. Arus mengalir dari piring yang yang posisinya

di seri electropotential dekat ujung negatif (seperti paladium ). Arus yang

dihasilkan adalah tertinggi ketika dua logam yang paling banyak terpisah satu

sama lain dalam seri electropotential, dan ketika materi lebih dekat akhir

positif adalah ke utara, sedangkan pada akhir negatif adalah ke arah

selatan. Piring, satu tembaga dan besi lain atau karbon, yang terhubung di

atas tanah dengan cara kawat dengan sedikit perlawanan mungkin. Dalam

pengaturan tersebut, elektroda tidak berkarat, bahkan ketika mereka berada

di dalam tanah, dan terhubung dengan kawat untuk waktu yang lama.

Itu telah menemukan bahwa untuk memperkuat saat ini, itu yang paling

menguntungkan untuk mendorong elektroda elektropositif dari utara lebih

dalam media dari elektroda selatan. Arus terbesar dan tegangan diperoleh

ketika perbedaan secara mendalam adalah seperti bahwa garis yang

menghubungkan dua elektroda berada di arah dip magnetik , atau kemiringan

magnetik . Ketika metode sebelumnya digabungkan, saat ini disadap dan

digunakan untuk keperluan yang terkenal.


Dalam beberapa kasus, sepasang pelat dengan berbeda sifat listrik,

dan dengan lapisan pelindung yang sesuai, dikuburkan di bawah

tanah. Sebuah lapisan pelindung atau lainnya dicakup setiap seluruh

piring. Sebuah pelat tembaga bisa dilapisi dengan kokas bubuk , sebuah

diproses karbon material. Untuk piring seng lapisan dapat diterapkan. Untuk

menggunakan listrik alami, elektromagnet baterai bumi makan, beban, yang

merupakan bagian dari mekanisme bermotor.

2.2. Alat dan Bahan

1. Alat :

- Gunting / Cutter

- Timah dan Solder

- Lem Tembak

2. Bahan :

(Komponen Baterai Tanah)

- Tanah liat kering yang sudah disaring sehingga lembut tidak

menggumpal

- Lembar seng sebagai kutub negatif

- Lembar tembaga sebagai kutub positif

- Sedotan plastik besar dan sedang untuk pembuatan sel-sel energi

- Plastik mika pembungkus sel-sel energi

(Komponen Pencuri Tegangan (Joule Thieft) Dan Penyimpan Daya)


- Lampu LED Putih 3 - 3,5 Volt

- PCB

- Ferrite Toroid

- Kabel

- Transistor NPN ( 2N2222, 2N3904, dan sejenisnya)

- Kapasitor 0,01 Mikrofarad (Kode kapasitor: 103)

- Kapasitor 330 Mikrofarad

- Resistor 1Kohm

- Dioda

- Terminal Blok

2.3 . Gambar Rangkaian Pencuri Tegangan (Joule Thieft) Dan Penyimpan

Daya

Keterangan komponen :
- Awalnya transistor tidak aktif.

- Kemudian sejumlah kecil listrik melewati resistor dan kumparan pertama

ke dasar transistor. Ini sebagian membuka saluran kolektor-emitor. Listrik

sekarang dapat melakukan perjalanan melalui kumparan kedua dan

melalui saluran kolektor-emitor dari transistor.

- Peningkatan jumlah listrik melalui kumparan kedua menghasilkan medan

magnet yang menginduksi sejumlah besar listrik di koil pertama.

- Listrik diinduksi dalam kumparan pertama masuk ke basis transistor dan

membuka saluran kolektor-emitor bahkan lebih. Hal ini bahkan

memungkinkan lebih banyak listrik berjalan melalui kumparan kedua dan

melalui saluran kolektor-emitor dari transistor.

- Langkah 3 dan 4 berulang dalam umpan balik sampai dasar transistor

jenuh dan saluran kolektor-emitor terbuka penuh. Listrik bepergian melalui

kumparan kedua dan melalui transistor sekarang di maksimal. Ada banyak

energi dibangun di medan magnet dari kumparan kedua.

- Karena listrik di kumparan kedua tidak lagi meningkat, ia berhenti

mendorong listrik di koil pertama. Hal ini menyebabkan listrik kurang untuk

pergi ke dasar transistor.

- Dengan listrik kurang masuk ke dasar transistor, saluran kolektor-emitor

mulai menutup. Hal ini memungkinkan listrik kurang untuk melakukan

perjalanan melalui kumparan kedua.

- Penurunan jumlah listrik dalam kumparan kedua menginduksi jumlah

negatif listrik dalam kumparan pertama. Hal ini menyebabkan bahkan

kurang listrik kurang masuk ke basis transistor.


- Langkah 7 dan 8 ulangi dalam umpan balik sampai hampir tidak ada listrik

melalui transistor.

- Bagian dari energi yang tersimpan dalam medan magnet dari kumparan

kedua telah terkuras keluar. Namun masih ada banyak energi yang

tersimpan. Energi ini akan pergi ke suatu tempat. Hal ini menyebabkan

tegangan pada keluaran dari kumparan.

- Listrik dibangun tidak bisa melalui transistor. Sehingga harus melalui

beban (biasanya LED). Tegangan pada keluaran dari kumparan

menumpuk hingga mencapai tegangan di mana dapat pergi melalui beban

dan dihamburkan.

- Energi dibangun melewati beban di lonjakan besar. Setelah energi hilang,

sirkuit memulai kembali seluruh proses. Dalam rangkaian Joule Thieft

proses ini terjadi 50.000 kali per detik.

2.4. Cara Pembuatan Lampu Bertenaga Tanah (Soil Cell)

1. Siapkan alat-alat dan bahan.

2. Potong lembaran seng dan tembaga dengan ukuran masing-masing 12 x

0.5 cm2

3. Potong sedotan plastik besar dengan ukuran panjang 10 cm dan kecil 11

cm

4. Sumbat salah satu ujung sedotan besar dengan lem panas berkualitas

baik

5. Masukkan lembar seng dan tembaga yang sudah dipotong ke dalam

sedotan besar, yang dipisahkan dengan sedotan kecil di tengahnya.


6. Sebelum diisi dengan air (disuntikkan di sedotan besar), keluarkan dulu

sedotan kecil pembatas, dan setelah air diisi penuh, tutup bagian atas

dengan menggunakan lem panas juga sehingga butiran tanah dan air

tertutup rapat.

7. Buat beberapa sel-energi dan gabungkan menjadi satu di dalam plastik

mika, solder antar kutubnya dengan menggunakan timah

8. Ambil dua buah kabel, dan lilitkan di sekitar toroida. Usahakan agar melilit

kabel dengan rapi, lalu toroida di selotip supaya kabel tidak kemana-

mana.

9. Masukkan seluruh komponen ke dalam pcb, lalu kemudian solder

komponen agar dapat menyatu dengan pcb. Pangkas pcb jika terlalu

kelebihan dengan menggunakan gunting.

10. Untuk membuat koneksi pada masuk dan keluar dari sirkuit,

gunakan terminal blok. Ini berguna agar dapat dengan mudah

menghubungkan berbagai komponen untuk masuk dan keluar.

11. Sambungkan rangkaian ini dengan sumber tegangan yang berasal dari

baterai tanah, agar tegangan yang berasal dari baterai tanah dapat naik

sehingga bisa mengisi baterai

12. Dan untuk menyimpan daya, pilih jenis baterai seperti NiMH ataupun

NiCd.

13. Lalu kemudian sambungkan baterai dengan lampu LED.

2.5. Cara Kerja Alat Lampu Bertenaga Tanah


Cara kerja baterai tanah ini adalah dengan menggunakan prinsip

seperti baterai konvensional, yaitu mengubah energi kimia yang terkandung

dalam bahan aktif baterai secara langsung menjadi energi listrik dengan cara

oksidasi-reduksi reaksi elektrokimia yang terkenal dalam bidang ini. Baterai

tersebut, dalam arti yang paling dasar mereka, termasuk sepasang elektroda

yang terpisah dan elektrolit dalam ruang antara elektroda. Selama elektron

reaksi elektrokimia ditransfer dari satu elektroda ke yang lain dan

menghasilkan arus listrik ketika sirkuit eksternal dihubungkan antara

elektroda.

Elektroda yang memberikan elektron selama reaksi, dan teroksidasi

dalam proses, disebut sebagai anoda. Elektroda lainnya, yang mampu


menerima elektron dan merupakan bahan pengoksidasi untuk keseluruhan

proses, disebut sebagai katoda. Elektrolit, umumnya larutan air, memberikan

konduktivitas ionik internal yang diperlukan untuk aliran elektron yang berada

pada anoda

Anoda, katoda dan elektrolit dapat dibuat dari berbagai bahan, seperti

yang juga dikenal dalam bidang ini. Satu-satunya persyaratan untuk anoda

dan katoda adalah bahwa salah satu materi harus menyerah elektron pada

tingkat yang lebih cepat daripada bahan lain, dan dengan demikian

memperoleh muatan positif sehubungan dengan bahan lain. Dalam satu

pengaturan baterai konvensional, satu elektroda terbuat dari karbon atau

tembaga, elektroda lainnya yang terbuat dari seng dan elektrolit adalah asam

sulfat (H 2 SO 4 ).

Dua elektroda tersebut yaitu anoda berupa seng dan katoda berupa

tembaga. Elektoda ini dipilih karena potensial tegangan yang dihasilkan

cukup besar, seperti yang terlihat pada tabel diatas mengenai potensi logam

di dalam tanah. Elektroda ini dimasukkan ke dalam tanah yang berfungsi

sebagai elektrolit. Dan untuk meningkatkan konduktivitas, tanah harus disiram

dengan menggunakan air.

Joule thieft digunakan untuk meningkatkan output, dan kemudian

energi yang berasal dari baterai tanah akan disimpan dalam baterai. Agar

dapat menyimpan energi tersebut, maka pada rangkaian Joule thieft harus

dimoifikasi terlebih dahulu. Komponen tambahan tersebut yaitu kapasitor ke

node antara resistor dan kumparan pertama. Hal ini membantu untuk

menstabilkan sedikit output.


Lalu komponen lainnya yaitu dioda zener ke dasar transistor. Hal ini

membantu untuk melindungi transistor tidak rusak oleh lonjakan

tegangan. Persimpangan Emitter-Base adalah titik terlemah dari

transistor. Kebanyakan transistor NPN kecil akan memiliki tegangan Emitter-

Base maksimal 6 volt atau kurang. Dioda mencegah basis persimpangan

Emitter

Pada output dari kumparan kedua, terdapat dioda yang berfungsi

memungkinkan tegangan output untuk melewati tetapi mencegah listrik dari

baterai melalui transistor. Kapasitor dan dioda zener juga membantu

melindungi transistor dari lonjakan tegangan tinggi yang dapat terjadi jika

rangkaian dihidupkan tanpa beban. Tegangan dari kumparan kedua akan

melompat sebanyak itu perlu untuk dibuang. Jika tidak ada beban terpasang,

tegangan koil dapat mencapai lebih dari 60 volt. Ini dengan cepat dapat

merusak transistor. Dioda zener dan kapasitor membantu untuk membatasi

tegangan pada kumparan.


2.6. Komponen Alat
BAB III

SIMPULAN

1. Perancangan alat lampu bertenaga tanah adalah dengan cara menyiapkan

alat-alat dan bahan, memotong lembaran seng dan tembaga dengan masing-

masing ukuran yang telah ditentukan, memotong sedotan plastik besar,

menyumbat salah satu ujung sedotan dengan lem panas, memasukkan

lembar seng dan tembaga ke dalam sedotan, menyuntikkan air ke sedotan

besar, membuat beberapa sel energi, melilitkan kabel ke sekitar toroida,

memasukkan seluruh komponen ke dalam pcb, membuat koneksi keluar

masuk sirkuit dengan terminal blok, menyambungkan rangkaian dengan

sumber tegangan yang berasal dari baterai tanah, memilih jenis baterai, dan

yang terakhir menyambungkan baterai dengan lampu LED.

2. Komponen-komponen yang digunakan dalam perancangan alat lampu

bertenaga tanah adalah lembar tembaga dan seng, tanah liat kering, lampu

LED, komponen-komponen Joule Thief dan baterai yang dirancang secara

cermat, sehingga dapat menjadi sumber penerangan bagi warga di malam

hari. Selain itu, perancangan alat lampu bertenaga tanah ini juga mudah dan

praktis karena bahan dan alat yang dipergunakan mudah diperoleh di

berbagai tempat.