Anda di halaman 1dari 19

BAB II

PEMBAHASAN MATERI

2.1 Penulisan Kata

A. Kata Dasar

Kata yang berupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan.

Contoh: ibu, percaya, kantor

B. Kata Turunan

1. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya.

Contoh : dikelola, bergeletar, penetapan

2. Jika bentuk dasar berupa gabungan kata, awalan atau akhiran ditulis serangkai
dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya.

Contoh : bertepuk tangan, garis bawahi

3. Jika bentuk dasar yang berupa gabungan kata mendapat awalan dan akhiran
sekaligus, unsur gabungan kata itu ditulis serangkai.

Contoh : menggarisbawahi, penghacurleburan

4. Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi, gabungan
kata itu ditulis serangkai.

Contoh : adipati, mahasiswa, mancanegara

C. Bentuk Ulang

Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan tanda hubung.

Contoh : anak-anak, gerak-gerik

1
D. Gabungan Kata

Gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk ditulis terpisah.

Contoh: tanda tangan; terima kasih; rumah sakit; tanggung jawab; kambing
hitam; dll.

Perhatikan kalau gabungan kata itu mendapatkan imbuhan!

Apabila gabungan kata itu mendapatkan awalan atau akhiran saja, awalan atau
akhiran itu harus dirangkai dengan kata yang dekat dengannya. kata lainnya tetap
ditulis terpisah dan tidak diberi tanda hubung.

Contoh: berterima kasih; bertanda tangan; tanda tangani; dll.

Apabila gabungan kata itu mendapatkan awalan dan akhiran, penulisan gabungan
kata harus serangkai dan tidak diberi tanda hubung.

Contoh: menandatangai; pertanggungjawaban; mengkambinghitamkan; dll.

Gabungan kata yang sudah dianggap satu kata.

Dalam bahasa Indonesia ada gabungan kata yang sudah dianggap padu benar. Arti
gabungan kata itu tidak dapat dikembalikan kepada arti kata-kata itu.

Contoh: bumiputra; belasungkawa; sukarela; darmabakti; halalbihalal; kepada;


segitiga; kasatmata; matahari; daripada; barangkali; beasiswa; saputangan; dll

Kata daripada, misalnya, artinya tidak dapat dikembalikan kepada kata dari dan
pada. Itu sebabnya, gabungan kata yang sudah dianggap satu kata harus ditulis
serangkai.

Gabungan kata yang salah satu unsurnya tidak dapat berdiri sendiri sebagai satu
kata yang mengandung arti penuh, unsur itu hanya muncul dalam kombinasinya.

Contoh: tunanetra; tunawisma; narasumber; dwiwarna; perilaku; pascasarjana;


subseksi; dll.

2
Kata tuna berarti tidak punya, tetapi jika ada yang bertanya, Kamu punya uang?
kita tidak akan menjawabnya dengan tuna. Begitu juga dengan kata dwi, yang
berarti dua, kita tidak akan berkata, saya punya dwi adik laki-laki. Karena
itulah gabungan kata ini harus ditulis dirangkai.

Perhatikan gabungan kata berikut!

Jika unsur terikat itu diikuti oleh kata yang huruf awalnya kapital, di antara kedua
unsur itu diberi tanda hubung

Contoh: non-Indonesia; SIM-ku; KTP-mu.

Unsur maha dan peri ditulis serangkai dengan unsur yang berikutnya, yang
berupa kata dasar. Namun dipisah penulisannya jika dirangkai dengan kata
berimbuhan.

Contoh: Mahabijaksana; Mahatahu; Mahabesar, Maha Pengasih; Maha Pemurah;


peri keadilan; Peri kemanusiaan.

Tetapi, khusus kata ESA, walaupun berupa kata dasar, gabungan kata maha dan
esa ditulis terpisah => Maha Esa.

E. Kata Ganti ku, kau-, -mu, dan nya

Kata ganti ku- dan kau- ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya; -ku,
-mu, dan nya ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.

Contoh: kumiliki, kauambil, bukuku, rumahmu, bajunya

F. Kata Depan atau Preposisi

Kata Depan menurut definisi tradisional adalah kata yang merangkaikan kata-kata
atau bagian-bagian kalimat. Kata-kata Depan yang terpenting dalam bahasa
Indonesia ialah Di, Ke, Dari ketiga macam kata depan ini dipergunakan untuk
merangkaikan kata-kata yang menyatakan tempat atau sesuatu yang dianggap
tempat.

Pada bagi kata-kata yang menyatakan orang, nama orang atau nama binatang,
nama waktu atau kiasan dipergunakan kata pada untuk menggantikan di, atau
kata-kata depan lain yang digabungkan dengan pada seperti daripada, kepada.

3
Selain daripada itu terdapat Kata Depan yang lain, seperti: di mana, di sini, di
situ, akan, oleh, dalam, atas, demi, guna, untuk, buat, berkat, terhadap, antara,
tentang, hingga, dan lain-lain. Di samping itu ada beberapa Kata Kerja yang
dipakai pula sebagai kata depan, yaitu: menurut, menghadap, mendapatkan,
melalui, menuju, menjelang, sampai.

Ada beberapa Kata Depan yang menduduki bermacam-macam fungsi yang


istimewa, yang perlu kita beri perhatian, antara lain:

1. Akan

Kata Depan akan dapat menduduki beberapa macam fungsi:

a. Pengantar Obyek

Contoh: Ia tidak tahu akan hal itu.

b. Untuk Menyatakan Kejadian dimasa yang Akan Datang.

Contoh: Saya akan pergi ke Surabaya .

c. Sebagai penguat atau penekan; dalam hal ini dapat berfungsi sebagai
penentu.

Contoh: Akan hal itu kita perundingkan kelak.

2. Dengan

Kata Depan dengan dapat menduduki beberapa macam fungsi, antara lain:

a. Untuk menyatakan alat (instrumental).

Contoh: Ia memukul anjing itu dengan tongkat.

b. Menyatakan hubungan kesertaan (komitatif).

Contoh: Ia berangkat ke sekolah dengan teman-temannya.

c. Membentuk adverbial kualitatif.

Contoh: Perkara itu diselidiki dengan cermat.

d. Dipakai untuk menyatakan keterangan komparatif.

4
Contoh: Adik sama tinggi dengan Ali.

3. Atas

Arti dan fungsi:

a. Membentuk keterangan tempat, dalam hal ini sama artinya dengan di atas .

Contoh: Kami menerima tanggung jawab itu di atas pundak kami.

b. Menghubungkan Kata Benda atau Kata Kerja dengan keterangan.

Contoh: Kami mengucapkan terimakasih atas kerja samanya.

c. Dipakai di depan beberapa kata dengan arti dengan atau demi .

Contoh: atas nama, atas kehendak , atas desakan, atas kemauan

4. Antara

Arti dan fungsi:

a. Sebagai penunjuk jarak.

Contoh: Jarak antara Surabaya dan Jakarta .

b. Sebagai penunjuk tempat, dalam hal ini sama artinya dengan di antara .

Contoh: Antara murid-murid itu, mana yang terpandai?

c. Dapat pula berarti kira-kira.

Contoh: Antara lima enam pekan ia meninggalkan pelajarannya.

Macam-Macam Imbuhan atau Afiks

1. Afiks prefiks : imbuhan awal/awalan

2. Afiks infiks : imbuhan tengah/sisipan

3. Afiks sufiks : imbuhan akhir/akhiran

4. Konfiks : imbuhan awal dan akhir yang sama-sama membentuk satu arti.

5
5. Afiks gabung : imbuhan awal dan akhir, dan tiap-tiap imbuhan masih tetap
mempertahankan arti dan fungsi.

Contoh : me-kan, memper-kan, dan lain-lain.

Arti imbuhan me-kan, di-kan, memper-kan, diper-kan:

1. Arti kausatif yaitu menyebabkan terjadinya sesuatu proses: membesarkan,


meninggikan.

2. Menjadikan sebagai atau menganggap sebagai: memperhambakan,


memperdudakkan.

3. Mengandung arti intensitas: mengeraskan arti yang disebut dalam kata


dasarnya: memperdengarkan, memperebutkan.

Arti imbuhan memper-i atau diper-i:

1. Mengandung arti kausatif: memperbaiki.

2. Menyatakan intensitas: ada pula yang mengandung arti berulang-ulang:


mempelajari.

Arti imbuhan ber-kan:

1. Memakai sebagai: berdasarkan, bersenjatakan.

2. Keringkasan dari akan: berharapkan, bermimpikan.

3. Sekedar pemanis: bersuntingkan, bertaburkan.

Arti akhiran an:

1. Hasil, contoh: tulisan, karangan.

2. Yang biasa dikenai tindakan, misalnya: makanan = yang biasa dimakan.

3. Tempat, contoh: kuburan = tempat mengubur.

4. Alat, contoh: meteran = alat untuk mengukur.

6
5. Kumpulan, contoh: lautan = kumpulan laut.

6. Yang mempunyai, contoh: rambutan = yang mempunyai rambut.

Macam-macam arti kata ulang:

Arti kata ulang kata benda:

1. Menyatakan makna banyak,

Contoh: meja-meja, guru-guru, negara-negara.

Guru-guru di sekolah kamu berdedikasi tinggi.

2. Menyatakan makna banyak dan bermacam-macam,

Contoh: buah-buahan, sayur-sayuran.

Orang tua Handri menjual sayur-sayuran di pasar.

3. Menyatakan makna tiruan,

Contoh: orang-orangan, dokter-dokteran.

Pada masa kecil saya suka main dokter-dokteran.

Arti kata ulang kata kerja:

1. Menyatakan makna bahwa pekerjaan itu dilakukan secara berulang-ulang.

Contoh: Tamu itu mengetuk-ngetuk pintu.

2. Menyatakan makna bahwa pekerjaan itu dilakukan secara ters-menerus.

Contoh: Anak-anak bermandi-mandi di sungai.

3. Menyatakan makna bahwa pekerjaan yang dilakukan menyangkut banyak


hal.

Contoh: Kakak kursus jahit-menjahit.

4. Menyatakan makna saling.

7
Contoh: Seluruh anggota keluarga bersalam-salaman pada hari raya Idul
Fitri

G. Kata si dan sang

Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.

Misalnya: Harimau itu marah sekali kepada sang kancil.

Surat itu dikirimkan kembali kepada si pengirim

H. Partikel

Partikel adalah kata tugas yang dilekatkan pada kata yang mendahuluinya. Ada
empat partikel, yakni sebagai berikut:

1. PARTIKEL -KAH

Kadang-kadang bersifat manasuka dan kadang-kadang bersifat wajib,


bergantung pada macam kalimatnya. Kaidah pemakaiannya.Membentuk
kalimat tanya.

Contoh: Diakah yang akan datang?

Hari inikah pekerjaan itu harus selesai?

Jika dalam kalimat tanya sudah ada kata tanya, seperti apa, di mana,
bagaimana, maka -kah bersifat manasuka. Pemakaian -kah menjadikan
kalimatnya lebih formal dan sedikit lebih halus.

Contoh: Apa(kah) ayahmu sudah datang?

Bagaimana(kah) penyelesaian soal ini jadinya?

Ke mana(kah) anak-anak pergi?

Jika dalam kalimat tidak ada kata tanya, maka -kah akan memperjelas bahwa
kalimat itu adalah kalimat tanya. Kadang-kadang urutan katanya dibalik.

8
Tanpa -kah, arti kalimatnya bergantung pada cara kita mengucapkannya dapat
berupa kalimat berita atau kalimat tanya.

Contoh : Dia akan datangkah nanti malam?

Haruskah aku yang mulai dahulu?

Tidak dapatkah dia mengurusi soal sekecil itu?

2. PARTIKEL -LAH

Dipakai dalam kalimat perintah atau kalimat berita. Kaidah pemakaiannya:

Dalam kalimat perintah, -lah dipakai untuk sedikit menghaluskan nada


perintahnya.

Contoh: Pergilah sekarang, sebelum hujan turun.

Bawalah mobil ini ke bengkel besok pagi.

Kalau Anda mau, ambillah satu atau dua buah.

Dalam kalimat berita, -lah dipakai untuk memberikan tegasan yang sedikit
keras.

Contoh: Dari ceritamu, jelaslah kamu yang salah.

Ambil berapa sajalah yang Saudara perlukan.

3. PARTIKEL -PUN

Hanya dipakai dalam kalimat berita. Kaidah pemakaiannya:

Pun dipakai untuk mengeraskan arti kata yang diiringinya. Dalam tulisan, pun
dipisahkan dari kata depannya.

Contoh: Mereka pun akhirnya setuju dengan usulan kami.

Yang tidak perlu pun dibelinya juga.

Siapa pun yang tidak setuju pasti akan diawasi.

9
Perlu diperhatikan bahwa partikel pun pada konjungsi ditulis serangkai. Jadi,
ejaannya walaupun, meskipun, kendatipun, adapun, sekalipun, biarpun, dan
sungguhpun.

Dengan arti yang sama seperti di atas, pun sering dipakai bersama -lah.

Contoh : Tidak lama kemudian hujan pun turunlah dengan derasanya.

Para demonstran itu pun berbarislah dengan teratur.

Para anggota yang menolak pun mulailah berpikir-pikir lagi.

4. PARTIKEL -TAH

Dipakai dalam kalimat tanya, tetapi si penanya sebenarnya tidak


mengharapkan jawaban. Ia seolah-olah hanya bertanya-tanya pada diri sendiri
tentang hal yang dikemukakannya. Partikel -tah itu banyak dipakai dalam
sastra lama, tetapi tidak banyak dipakai lagi sekarang.

Contoh: Apatah artinya hidup ini tanpa engkau?

Siapatah gerangan orangnya yang mau menolongku?

I. Singkatan dan Akronim

1. Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau
lebih.

a. Singkatan nama orang orang, nama gelar, sapaan, jabatan, atau pangkat
diikuti dengan tanda titik.

Contoh: A.S.Kramawijaya

b. Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan


atau organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal
kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.

Contoh: DPR

10
c. Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu
tanda titik.

Contoh: dll.

d. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan


mata uang tidak diikuti tanda titik. Contoh: Cu,TNT,Rp

2. Akronim ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku
kata ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata yang
diperlakukan sebagai kata.

a. Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata
ditulis seluruhnya dengan huruf kapital.

Contoh: ABRI Angkatan Bersenjata Republik Indonesia

LAN Lembaga Administrasi Negara

b. Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan
huruf dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf
capital.

Contoh: Akabri Akademi Angkatan Bersenjata Republik


Indonesia.

c. Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku
kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya
ditulis dengan huruf kecil.

Contoh: pemilu, radar, rapim

J. Angka dan Lambang Bilangan

1. Angka dipakai untuk menyatakan lambang bilangan atau nomor. Di dalam


tulisan lazim digunakan angka Arab atau angka Romawi.

Angka Arab: 0, 1, 2 Angka Romawi: I, II

11
2. Angka digunakan untuk menyatakan (i) ukuran panjang, berat, luas, dan
isi, (ii) satuan waktu, (iii) nilai uang, dan (iv) kuantitas.

Contoh: 0,5 sentimeter, 100 yen

3. Angka lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan, rumah,


apartemen, atau kamar pada alamat.

Contoh: Jalan Tanah Abang I No. 15

4. Angka digunakan juga untuk menomori bagian karangan dan ayat kitab
suci.

Contoh: Bab X, Pasal 5, halaman 252

5. Penulisan lambang bilangan dengan huruf dilakukan sebagai berikut.

a. Bilangan utuh. Misalnya: dua puluh dua, dua ratus dua puluh dua

b. Bilangan pecahan. Misalnya: seperenam belas, tiga dua pertiga

6. Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara yang


berikut.

Contoh: Paku Buwono X, Bab II, Tingkat V, Abad ke-20

7. Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran an mengikuti cara


yang berikut.

Contoh: tahun 50-an, uang 5000-an

8. Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis
dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilagan dipakai secara
berurutan, seperti dalam perincian dan pemaparan.

Contoh: Amir menonton drama itu sampai tiga kali.

Ayah memesan tiga ratus ekor ayam.

9. Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu,
sesunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan
dengan satu atau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat.

12
Contoh: Pak Darmo mengundang 250 orang tamu.

Lima belas orang tewas dalam kecelakaan itu.

10. Angka yang menunjukkan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian
supaya lebih mudah dibaca.

Contoh: Perusahaan itu baru saja mendapat pinaman 250 juta rupiah.

11. Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekaligus dalam teks
kecuali di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi.

Contoh: Kantor kami memunyai dua puluh orang pegawai.

12. Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus
tepat.

Contoh: Saya lampirkan tanda uang sebesar Rp 999,75 (sembilan ratus


sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus rupiah).

K. SUKU KATA

1. Pemenggalan kata pada kata dasar di lakukan sebagai berikut :


a. Jika di tengah kata ada huruf vokal berurutan, pemenggalannya di lakukan
diantara kedua huruf vokal itu.
Misalnya :
bu-ah
ma-in
ni-at
sa-at
b. Huruf diftong ai, au, dan oi tidak di penggal.
Misalnya :
pan-dai
au-la
sau-dara
am-boi
c. Jika di tengah kata dasar ada huruf konsonan (termasuk gabungan huruf
konsonan) di anatara dua buah huruf vokal, pemenggalannya dilakukan sebelum
huruf konsonan itu.
Misalnya :
ba-pak
la-wan
de-ngan
ke-nyang

13
mu-ta-khir
mu-sywa-rah
d. Jika di tengah kata dasar ada huruf konsonan yang berurutan, pemenggalannya
dilakukan di antara kedua huruf konsonan itu.
Misalnya :
ap-ril
cap-lok
makh-luk
man-di
sang-gup
som-bong
swas-ta
e. Jika di tengah kata dasar ada tiga huruf konsonan atau lebih yang masing-masing
melambangkan satu bunyi, pemenggalannya dilakukan diantara huruf konsonan
yang pertama dan huruf konsonan yang kedua.
Misalnya :
ul-tra
in-fra
ben-trok
ins-tru-men

Catatan :
1) Gabungan huruf konsonan yang melambangkan satu bunyi tidak di
penggal.
Misalnya :
bang-krut
bang-sa
ba-nyak
ikh-las
kong-res
makh-luk
masy-hur
sang-gup
2) Pemenggalan kata tidak boleh menyebabkan munculnya satu huruf
(vokal) di awal atau akhir baris.
Misalnya :
itu i-tu
setia se-ti-a
2. Pemenggalan kata dengan awalan, akhiran, atau partikel dilakukan diantara bentuk
dasar dan imbuhan atau partikel itu.
Misalnya :
ber-jalan
mem-bantu
di-ambil
ter-bawa
per-buat
makan-an
letak-an
me-rasa-kan

14
pergi-lah
apa-kah
per-buat-an
ke-kuat-an
Catatan :
1) Pemenggalan kata berimbuhan yang bentuk dasarnya mengalami
perubahan dilakukan seperti kata dasar.
Misalnya :
me-nu-tup
me-ma-kai
me-nya-pu
me-nge-cat
pe-no-long
pe-mi-kir
pe-nga-rang
pe-nye-but
pe-nge-tik
2) Akhiran -i tidak dipisahkan pada pergantian garis.
3) Pemenggalan kata bersisipan dilakukan seperti pada kata dasar.
Misalnya :
ge-lem-bung
ge-mu-ruh
ge-ri-gi
si-nam-bung
te-lun-juk
4) Pemenggalan tidak dilakukan pada suku kata yang terdiri atas satu vokal.
Misalnya :
Beberapa pendapat mengenai masalah itu telah di sampaikan.
Walaupun cuma-cuma, mereka tidak mau ambil makanan itu.
3. Jika sebuah kata terdiri atas dua unsur atau lebih salah satu unsurnya itu dapat
bergabung dengan unsur lain, pemenggalannya di lakukan diantara unsur-unsur itu.
Tiap-tiap unsur gabungan itu dipenggal seperti pada kata dasar.
Misalnya :
bio-grafi bi-o-gra-fi
bio-data bi-o-da-ta
foto-grafi fo-to-gra-fi
foto-kopi fo-to-ko-pi
intro-speksi in-tro-spek-si
intro-jeksi in-tro-jek-si
kilo-gram ki-lo-gram
kilo-meter ki-lo-me-ter
pasca-panen pas-ca-pa-nen
pasca-sarjana pas-ca-sar-ja-na
4. Nama orang, badan hukum, atau nama diri lain yang terdiri atas dua unsur atau lebih,
di penggal pada akhir baris pada unsur-unsurnya (tanpa tanda pisah). Unsur nama
yang berupa singkatan tidak dipisahkan.

15
2.2 Kasus Kasus
5 Kata yang Penulisannya Sering Keliru
Di bawah ini adalah contoh kata-kata apa saja yang sering ditulis keliru dalam
penulisan :

1. Analisis

Sejumlah blogger sering menulis Analisa. Analisis berasal dari kata bahasa Inggris
yaitu analysis. Dalam penyerapannya ke bahasa Indonesia, akhiran -ysis berubah
menjadi -isis. Jadi, analysis diserap menjadi analisis. Tidak menjadi analisa.

Berikut arti analisis menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI):

analisis n 1 penyelidikan thd suatu peristiwa (karangan, perbuatan, dsb) untuk


mengetahui keadaan yg sebenarnya (sebab-musabab, duduk perkaranya, dsb); 2 Man
penguraian suatu pokok atas berbagai bagiannya dan penelaahan bagian itu sendiri
serta hubungan antarbagian untuk memperoleh pengertian yg tepat dan pemahaman
arti keseluruhan; 3 Kim penyelidikan kimia dng menguraikan sesuatu untuk
mengetahui zat bagiannya dsb; 4 penjabaran sesudah dikaji sebaik-baiknya; 5
pemecahan persoalan yg dimulai dng dugaan akan kebenarannya;

2. Sekadar

Kata ini sering ditulis menjadi sekedar. Mengapa sekedar salah? Ini karena tidak ada
kata kedar. Yang ada alah kata kadar. Jadi, bila awalan se- ditambahkan kepada kata
kadar, maka menjadi sekadar.

Arti sekadar menurut KBBI:

sekadar adv 1 sesuai atau seimbang dng; menurut keadaan (kemungkinan,


keperluan, dsb); sepadan (dng): ia berbicara ~ perlu dan pentingnya; 2 hanya untuk:
~ memperoleh ketepatan ejaan; semua itu ~ olok-olok; 3 seperlunya; seadanya: hal
itu akan kuceritakan ~ nya

3. Silakan

Kata silakan sering dituliskan keliru menjadi silahkan. Mengapa silahkan keliru? Ini
karena tidak ada kata silah, yang ada sila. Dengan demikian, kata sila ditambahi
akhiran -kan menjadi silakan.

Dalam KBBI:

sila v, silakan v sudilah kiranya (kata perintah yg halus): - duduk;


mempersi.lakan v minta secara lebih hormat supaya

16
4.Praktik

Praktik sering keliru ditulis menjadi praktek. Mengapa? Bahasa Indonesia menyerap
kata praktik dari bahasa Inggris yaitu practice.

Menurut KBBI:

praktik n 1 pelaksanaan secara nyata apa yg disebut dl teori: teorinya mudah, tetapi
nya sukar; 2 pelaksanaan pekerjaan (tt dokter, pengacara, dsb): dokter dibuka
mulai pukul 15.00; 3 perbuatan menerapkan teori (keyakinan dsb); pelaksanaan:
aturan itu menemui kesukaran dl nya;
kandang kerja praktik yg dilakukan di perusahaan peternakan (mencakup
pengelolaan, perkandangan, pemberian makan, dsb);
berpraktik v melakukan (melaksanakan) pekerjaan (tt dokter, pengacara, dsb):
mereka ~ selama dua minggu; ia ~ sbg seorang astrolog;
mempraktikkan v melakukan (apa yg tsb dl teori, pelajaran, dsb); melaksanakan;
menunaikan: ~ teori yg telah dipelajarinya; ~ ajaran Budha

5. Mengubah

Kata ini sering keliru dituliskannya menjadi merubah atau merobah. Mengapa keliru?
Kata dasar mengubah adalah ubah.

Bila awalan me- digabungkan dengan kata dasar yang diawali huruf vokal (a, i, u, e,
dan o) berubah menjadi meng-. Jadi, me- + ubah = mengubah.

Menurut KBBI:

mengubah v 1 menjadikan lain dr semula: timbul niatnya untuk ~


kebiasaan yg buruk itu; 2 menukar bentuk (warna, rupa, dsb): operasi
telah ~ hidungnya yg pesek menjadi agak mancung;; 3 mengatur kembali:
~ susunan kalimat; ~ kata mengingkari janji;

KESIMPULAN

Berdasarkan makalah yang kami susun, kami menyimpulkan bahwa penulian kata
meliputi kata dasar, kata turunan, bentuk ulang, gabungan kata,kata ganti ku;-kan;-mu dan

17
nya, kata depan atau preposisi, kata si dan sang, partikel, singkatan dan akronim, angka dan
lambang bilangan, suku kata .

Dengan adanya penjelasan mengenai penulisan kata, diharapkan kasus-kasus


mengenai penulisan kata dan kesalahan dalam penggunaan bahasa sehari-hari dapat
diminimalisir sehingga tidak terjadi kesalahan.

18
DAFTAR PUSTAKA

M.Moeliono,Anton. 1998. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka.

Salinan dari Departemen Pendidikan Republik Indonesia. 2006. PedomanUmum Ejaan


Bahasa Indonesia yang Disempurnakan dan Pedoman Umum Pembentukan Istilah.
Bandung : Yrama Widya.

www.google.com

http://www.blogodolar.com/5-kata-yang-penulisannya-sering-keliru/

www.wikipedia.com

19