Anda di halaman 1dari 66

LAPORAN MAGANG

PENGGESERAN TIANG TUMPU JARINGAN DISTRIBUSI


GUNA PENGAMANAN PEKERJAAN PEMBANGUNAN
HOTEL JELITA PADA PENYULANG SPL 10 DI
AREA SEMARANG

Disusun Oleh :

YUSUF ABDULLOH (3.39.12.0.25)

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK


D3 KELAS KERJASAMA PT PLN (Persero)
JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
2015

1
2
KATA PENGANTAR

Bismillahirohmanirrohim,
Puji syukur kehadirat ALLAH Subhanahu Wataala yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Magang
ini dengan lancar sesuai jangka waktu yang telah di tentukan. Sholawat serta
salam tidak pernah penulis lupa ke pada junjungan Nabi Muhammad
Shallallahualaihi Wa Sallam, yang Inshaallah kelak akan memberi syafaat di
hari akhir. Aamiin.
Penyusunan laporan ini merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh
setiap mahasiswa dalam menempuh studi akhir untuk mengikuti ujian akhir pada
Jurusan Teknik Elektro Progam Studi Teknik Listrik Politeknik Negeri Semarang
dan sebagai laporan pertanggung jawaban atas Magang yang dilaksanakan di PT
PLN (Persero) Area Semarang pada tanggal 2 Februari sampai dengan 2 Mei
2015.
Magang dan penulisan laporan ini dapat terlaksana dengan baik tak lepas dari
bantuan serta dukungan berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini
penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Bapak Denny Hendri Wijaya selaku Manager PT PLN (Persero) Area
Semarang
2. Bapak Ir.Supriyadi S.T , M.T selaku Direktur Politeknik Negeri Semarang.
3. Bapak Adi Wasono, B.Eng, M.Eng selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Semarang.
4. Bapak Joni Susanto selaku Supervisor Pemeliharaan PT PLN (Persero) Area
Semarang. Sekaligus pembimbing yang selalu memberikan arahan, ilmu dan
wejangan kepada penulis.
5. Bapak Triyono, S.T, M.Eng selaku Ketua Program Studi Teknik Listrik
Politeknik Negeri Semarang. Sekaligus pembimbing magang yang selalu
memberikan arahan dan masukan kepada penulis.
6. Keluarga tercinta selalu berdoa dalam harapnya, anaknya selalu mendapatkan
jalan yang terbaik menyelesaikan laporan ini.
7. Seluruh pegawai PT PLN (Persero) Area Semarang atas ilmu, pengalaman
dan wejangan yang tidak akan didapatkan di bangku perkuliahan.

3
8. Teman teman magang di Area Semarang atas semua teguran, senyuman dan
dorongan semangat pada saat pelaksanaan magang ataupun dalam penulisan
laporan.
9. LT 3D yang tak lepas dari bahagia, senang, tertawa dan rasa cinta untuk
mengejar wisuda.
10. Saudaraku Kabinet SATU yang tak lepas atas sindiran, candaan dan semangat
kepada penulis untuk selalu tegar melaksanakan magang dan menghadapi
laporan ini.
11. Kepada semua pihak yang telah membantu, yang tidak dapat penulis sebutkan
satu persatu.

Tak ada gading yang tak retak, dan tak ada laporan yang sempurna. Maka dari
itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk laporan ini.
Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak yang membaca laporan ini.

Semarang, 15 Juni 2015

Penulis

4
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................................................................i

LEMBAR PENGESAHAN...................................................................................ii

KATA PENGANTAR............................................................................................iii

DAFTAR ISI..........................................................................................................v

DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii

DAFTAR TABEL..................................................................................................x

DAFTAR LAMPIRAN..........................................................................................xi

BAB I PENDAHULUAN...................................................................................1

1.1 Latar Belakang.................................................................................1


1.2 Ruang Lingkup.................................................................................1
1.3 Tujuan dan Manfaat Program PKL..................................................1
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan.......................................................2
1.5 Metode Pengumpulan Data..............................................................2
1.6 Sistematika Penyusunan Laporan.....................................................3

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN................................................5

2.1 Sejarah Singkat PT PLN (Persero)...................................................5


2.2 Maksud dan Tujuan PT PLN (Persero)............................................7
2.3 Visi, Misi, Moto dan Penerapan Nilai nilai PT PLN (Persero).....7
2.3.1 Visi PT PLN (Persero)..........................................................7
2.3.2 Misi PT PLN (Persero).........................................................7
2.3.3 Motto PT PLN (Persero)......................................................7
2.3.4 Motto PT PLN (Persero) Area Semarang.............................7
2.3.5 Penerapan Nilai Nilai PT PLN (Persero)...........................7
2.4 Makna Logo PT PLN (Persero).......................................................8
2.4.1 Lambang PT PLN (Persero).................................................8
2.4.2 PenggunaanLambang...........................................................11
2.4.3 Ukuran Out Line..................................................................11
2.4.4 Ukuran In Line.....................................................................12
2.5 Organisasi PT PLN (Persero) Area Semarang.................................13
2.6 Visi Area Semarang..........................................................................15
2.7 Misi Area Semarang.........................................................................15

5
2.8 Wilayah Kerja PT PLN (Persero) Area Semarang...........................15
2.9 Struktur Organisasi PT PLN (Persero) Area Semarang...................18
2.10.........................................................................................................Da
ta Penyulang PT PLN (Persero) Area Semarang..............................19
2.11.........................................................................................................Da
ta Aset dan Pelanggan......................................................................21
2.12.........................................................................................................Di
siplin Kerja.......................................................................................22

BAB III DASAR TEORI..................................................................................23

3.1 Bagian Pemeliharaan Area Semarang..............................................23


3.1.1 Struktur Organisasi Bagian Pemeliharaan............................23
3.2 Keselamatan Ketenagalisttrikan.......................................................25
3.2.1 Hubungan Antara K2 dan K2...............................................25
3.2.2 Pengertian Keselamatan Ketenagalistikan (K2)...................25
3.2.3 Landasan Hukum / Dasar Hukum........................................26
3.2.4 Lingkup K2...........................................................................28
3.2.5 4 (Empat) Pilar K2...............................................................29
3.2.6 Pola Penerapan K2 / K3 di PT PLN (Persero).....................29
3.2.7 Pengaruh K2 Terhadap Penilaian Tingkat Kinerja Unit
unit PT PLN (Persero)..........................................................30
3.3 Jarak Aman (Safety Distance)..........................................................31
3.4 Spesifikasi Teknis Material..............................................................32
3.4.1 Spesifikasi Penghantar.........................................................32
3.4.2 Struktur Kontruksi Tiang......................................................32
3.4.3 Jenis Isolator.........................................................................34
3.4.4 Jenis Konektor......................................................................34
3.4.5 Peralatan Hubung (Switching)..............................................34
3.4.6 Peralatan Proteksi Jaringan SUTM......................................35
3.5 Pedoman Perhitungan Biaya............................................................35
3.6 SOP (Standar Operasional Prosedur) PFK (Pekerjaan Pihak Ketiga)
Geser Tiang......................................................................................35
3.7 Peralatan Kerja.................................................................................37

BAB IV PENGGESERAN TIANG TUMPU JARINGAN DISTRIBUSI


GUNA PENGAMANAN PEKERJAAN PEMBANGUNAN HOTEL
JELITA PADA PENYULANG SPL 10 DI AREA SEMARANG......41
4.1 Sekilas Hotel Jelita...........................................................................41
4.2 Survei pekerjaan penggeseran tiang.................................................42
4.2.1 Peralatan Survei....................................................................42
4.2.2 Hasil Survei..........................................................................43
4.3 Pembuatan RAB (Rencana Anggaran Biaya)...................................46

6
4.4 Pekerjaan penggeseran tiang............................................................50

BAB V PENUTUP..........................................................................................55

5.1 Kesimpulan......................................................................................55
5.2 Saran.................................................................................................56

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

1. Gambar 2.1 Logo PT PLN (Persero)................................................8


2. Gambar 2.2 Lambang Bidang Persegi Panjang................................9
3. Gambar 2.3 Lambang Petir atau Kilat..............................................9
4. Gambar 2.4 Lambang Tiga Gelombang...........................................10
5. Gambar 2.5 Logo PLN Konfigurasi Vertikal....................................10
6. Gambar 2.6 Logo PLN Konfigurasi Horisontal...............................10
7. Gambar 2.7 Lambang PLN...............................................................11
8. Gambar 2.8 Logo PLN.....................................................................11
9. Gambar 2.9 Ukuran Out Line...........................................................12
10. Gambar 2.10 Ukuran In Line..............................................................12
11. Gambar 2.11 Gedung Rayon Area Semarang.....................................14
12. Gambar 2.12 Struktur Organisasi Area Semarang..............................19
13. Gambar 2.13. Struktur Organisasi Rayon Area Semarang.................19
14. Gambar 2.14 Peta Wilayah Gardu Induk Area Semarang.................19
15. Gambar 3.1 Struktur Organisasi Pemeliharaan Area Semarang......24
16. Gambar 3.2 Hubungan K2 & K3.....................................................25

7
17. Gambar 3.3 Sertifikasi Pada Keselamatan Ketenagalistrikan.........27
18. Gambar 3.4 Kisi kisi Keselamatan Ketenagalistrikan..................27
19. Gambar 3.5 Batas Lingkup Keselamatan Ketenagalistrikan di PLN
............................................................................................................28
20. Gambar 3.6 Empat Pilar Keselamatan Ketenagalistrikan...............29
21. Gambar 3.7 Live Line Connector....................................................34
22. Gambar 3.8 Alur SOP PFK Geser Tiang..........................................36
23. Gambar 3.9 Berbagai macam Alat Pelindung Diri...........................37
24. Gambar 3.10 Radio Komunikasi.......................................................38
25. Gambar 3.11 Tangga Isolasi..............................................................38
26. Gambar 3.12 Toolkit..........................................................................38
27. Gambar 3.13 Grounding Cluster.......................................................39
28. Gambar 3.14 Come Along.................................................................39
29. Gambar 3.15 Telescope Stick.............................................................39
30. Gambar 3.16 Katrol...........................................................................40
31. Gambar 3.17 Truck Crane.................................................................40
32. Gambar 3.18 Manual Hydraulic Clamp............................................40
33. Gambar 4.1 Hotel Jelita Semarang...................................................41
34. Gambar 4.2 Garmin Montana...........................................................42
35. Gambar 4.3 Meter roda berjalan.......................................................43
36. Gambar 4.4 Hasil survei Geser Tiang Hotel Jelita...........................43
37. Gambar 4.5 Kontruksi awal tiang pertama.......................................44
38. Gambar 4.6 Kontruksi awal tiang kedua..........................................45
39. Gambar 4.7 Apel INFANTERI SPL 10............................................50
40. Gambar 4.8 Alat Pelindung Diri (APD) dan salah satu perlengkapan
pekerjaan ............................................................................................51
41. Gambar 4.9 Pemasangan grounding untuk membuang sisa muatan
............................................................................................................51
42. Gambar 4.10 Tiang besi lama.............................................................52
43. Gambar 4.11 Tiang besi lama dan tiang beton baru...........................52
44. Gambar 4.12 Tiang beton baru...........................................................52
45. Gambar 4.13 Pemasangan tiang beton baru.......................................52
46. Gambar 4.14 Pembongkaran kontruksi lama.....................................53
47. Gambar 4.15 Cross arm kayu yang diganti........................................53
48. Gambar 4.16 Pemasangan Cross Arm................................................53
49. Gambar 4.17 Pemasangan Isolator tumpu..........................................53
50. Gambar 4.18 Pemasangan Trafo 1 fasa..............................................53
51. Gambar 4.19 Pemasangan Cross Arm................................................53
52. Gambar 4.20 Hasil pekerjaan geser tiang pertama dan kedua di Hotel
Jelita....................................................................................................54

8
DAFTAR TABEL

1. Tabel 2.1 Wilayah Kerja PT PLN (Persero) Area Semarang.............16


2. Tabel 2.2 Data Penyulang PT PLN (Persero) Area Semarang...........20
3. Tabel 2.3 Aset dan jumlah pelanggan setiap Rayon di Area Semarang
............................................................................................................22
4. Tabel 3.1 Jarak aman SUTM............................................................32
5. Tabel 3.2 Spesifikasi Tiang Besi / Baja untuk SUTM......................32
6. Tabel 3.3 Spesifikasi Tiang Beton Bulat untuk SUTM....................33
7. Tabel 4.1 RAB Penggeseran tiang JTM Hotel Jelita........................46
8. Tabel 4.2 Uraian HPS CC 11............................................................47
9. Tabel 4.3 Uraian HPS CA 5..............................................................47
10. Tabel 4.4 Uraian HPS CJ6-T............................................................48
11. Tabel 4.5 Uraian HPS J5-T...............................................................48
12. Tabel 4.6 Uraian HPS CJ 6...............................................................48
13. Tabel 4.7 Uraian HPS CM5-9...........................................................49
14. Tabel 4.8 Uraian HPS CM5-3...........................................................49
15. Tabel 4.9 Uraian HPS CM5-13.........................................................49
16. Tabel 4.10 Uraian HPS CM5-14.........................................................49
17. Tabel 4.11 Uraian HPS CM5-12.........................................................50

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat Keterangan


Lampiran 2 Laporan Kegiatan Harian
Lampiran 3 Daftar Hadir Mahasiswa Magang
Lampiran 4 Pedoman Penghitungan Biaya
Lampiran 5 Kontruksi CC9 dan CC11

9
10
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pertumbuhan penduduk di daerah perkotaan semakin pesat dan ditambah
urbanisasi yang semakin tinggi, berpengaruh tingginya permintaan pembangunan
tempat tinggal baru.
Pembangunan infrastruktur perkotaan yang semakin maju, sangat gencar
dilakukan oleh Pemerintah Kota Semarang. Pembangunan ini untuk
mensejajarkan Kota Semarang setara dengan kota metropolitan yang lain.
Adanya pembangunan tempat tinggal seperti rumah, hotel, wisma, dll, juga
pembangunan infrastruktur perkotaan. Pastinya berpengaruh terhadap Jaringan
Distribusi PT PLN (Persero) Area Semarang. Harus adanya penyesuain terhadap
standar jaringan dan keselamatan ketenagalistrikan khusunya terhadap lingkungan
sekitar. Keamanan lingkungan khususnya warga sebagai prioritas utama, agar
tidak adanya kecelakaan yang terjadi.
Maka dari itu, kami disini ingin membahas laporan magang mengenai
Penggeseran Tiang Guna Pengamanan Pekerjaan Hotel Jelita Pada Penyulang SPL
10 di Area Semarang.

1.2 Ruang Lingkup


Dalam laporan magang ini hanya akan dibahas Penggeseran Tiang Guna
Pengamanan Pekerjaan Hotel Jelita Pada Penyulang SPL 10 di Area Semarang.

1.3 Tujuan dan Manfaat Program Magang


Secara umum, maksud dan tujuan dilaksanakannya program Magang
adalah untuk memberikan pengalaman kepada mahasiswa sebagai calon
profesional agar dapat menjembatani kesenjangan antara teori profesi yang di
dapat di bangku kuliah dan praktik profesi pada dunia kerja nyata. Sedangkan
tujuan khusus dilaksanakannya Magang adalah sebagai berikut:
1. Mempercepat waktu penyesuaian bagi lulusan perguruan tinggi dalam
memasuki lingkungan kerja PT PLN (Persero)

1
2. Meningkatkan kualitas SDM bagi calon tenaga kerja yang mandiri dan
profesional.

Dengan adanya program Magang ini mendatangkan banyak manfaat diantaranya :


1. Perusahaan
a. Membina hubungan kemitraan antara PT PLN (Persero) dan Politeknik
Negeri Semarang
b. Membantu perusahaan dalam meningkatkan mutu karyawan.
c. PT PLN (Persero) mendapat bantuan tenaga dari mahasiswa- mahasiswa
yang melakukan Magang.
2. Perguruan Tinggi
a. Terjalinnya kerjasama antara Politeknik Negeri Semarang dengan PT
PLN (Persero).
b. Meningkatkan kemampuan tenaga pengajar agar memberikan kuliah
yang relevan dengan dunia kerja disamping mutu akademisnya.
c. Meningkatkan kurikulum tepat guna sehingga mampu mencapai standar
mutu pendidikan.
3. Mahasiswa
a. Mahasiswa dapat mengaplikasikan dan meningkatkan ilmu yang
diperoleh di bangku perkuliahan.
b. Menambah wawasan setiap mahasiswa mengenai PT PLN (Persero)
c. Menambah dan meningkatkan keterampilan serta keahlian dibidang
praktek.

1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Magang ini dilaksanakan selama 3 bulan, mulai tanggal 2 Februari 2015
sampai dengan 2 Mei 2015. Bertempat di PT PLN (Persero) Area Semarang.

1.5 Metode Pengumpulan Data


Metodologi yang digunakan dalam pembuatan laporan ini adalah:

a. Metode Literatur
Metode ini dilakukan dengan mengumpulkan data-data yang diperoleh baik
dari buku-buku referensi yang relevan, catatan selama proses perkuliahan,
referensi PUIL dan SPLN, browsing melalui internet, maupun dokumen-dokumen
lainnya.
b. Metode Observasi
Metode ini dilakukan dengan mengadakan pengamatan terhadap pegawai
pemeliharaan dalam melakukan survei dan perkerjaan penggeseran tiang.

2
Metode ini dilakukan dengan mengadakan diskusi maupun tanya jawab
dengan pihak-pihak terkait baik dosen pembimbing maupun pihak yang dianggap
berkompeten untuk mengumpulkan dan memperkaya data serta informasi.

1.6 Sistematika Penyusunan Laporan


Adapun sistematika penyusunan Laporan magang ini adalah :

BAB I : PENDAHULUAN
Dalam bab ini diuraikan mengenai latar belakang, ruang lingkup, tujuan,
metodologi pengumpulan data, serta sistematika penulisan tentang Magang yang
telah dilakukan.

BAB II : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


Dalam bab ini dibahas mengenai sejarah singkat Perusahaan PT PLN
(Persero) Area Semarang, struktur organisasi, visi misi yang dianut di perusahaan,
dan beberapa keterangan lain tentang perusahaan.

BAB III : DASAR TEORI


Dalam bab ini dibahas mengenai gambaran umum Bagian Pemeliharaan,
K2 & K3 Jaringan, Jarak aman ( Safety Distance ), Spesifikasi teknis material,
Pedoman pembuatan anggaran, dan SOP PFK Geser Tiang.

BAB IV : PENGGESERAN TIANG TUMPU JARINGAN DISTRIBUSI


GUNA PENGAMANAN PEKERJAAN PEMBANGUNAN HOTEL
JELITA PADA PENYULANG SPL 10 DI AREA SEMARANG
Dalam bab ini membahas mengenai proses dan pekerjaan dalam
penggeseran tiang.

BAB V : PENUTUP
Dalam bab ini berisi kesimpulan dan saran setelah selesai melaksanakan
kegiatan Magang di PT PLN (Persero) Area Semarang.

3
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat PT PLN (Persero)


Kelistrikan di Indonesia dimulai pada abad ke-19, pada saat didirikannya
beberapa pembangkit tenaga listrik oleh beberapa perusahaan milik Belanda,
antara lain pabrik gula dan teh yang dipergunakan untuk keperluan sendiri.
Kelistrikan untuk kemanfaatan umum mulai ada pada saat perusahaan swasta
milik Belanda yaitu NV.NIGN yang pada mulanya bergerak dibidang gas mulai
berkembang ke bidang listrik untuk kemanfaatan umum. Pada tahun 1927 mulai
dibentuk sLands Waterkracht Bedruven (LWB) oleh pemerintah Belanda sebagai
perusahaan listrik Negara pengelola PLTA Plegan, PLTA Lamajan, PLTA Bengkok
Dago, PLTA Ubruk dan Kracak di daerah Jawa Barat, PLTA Giringan di Madiun,
PLTA TES di Bengkulu, PLTA Tonsea Lama di Sulawesi Utara dan PLTU di
Jakarta. Selain itu di beberapa kotapraja dibentuk perusahaan-perusahaan listrik
kotapraja.
Dengan kekalahan pemerintah Belanda kepada Jepang dalam perang dunia
II maka Indonesia dikuasai oleh Jepang. Oleh karena itu perusahaan listrik dan gas
yang ada diambil oleh Jepang dan semua personil dalam perusahaan listrik
tersebut diambil oleh orang-orang Jepang. Dengan jatuhnya Jepang ke tangan
Sekutu dan diproklamasikannya kemerdekaan Republik Indonesia pada tanggal 17
Agustus 1945, maka kesempatan baik ini dimanfaatkan oleh pemuda dan buruh
listrik dan gas untuk pengambil-alihan perusahaan-perusahaan listrik dan gas yang
dikuasai Jepang.
Setelah perusahaan listrik dan gas berhasil direbut dari tangan kekuasaan
Jepang, kemudian pada bulan September 1945 diadakan pertemuan antara
delegasi dari buruh atau pegawai listrik dan gas yang diketuai oleh Kobarsyih
dengan pimpinan KNI (Komite Nasional Indonesia) pusat yang ada pada waktu
itu diketuai oleh Mr. Kasman Singomedjo untuk pelaporan hasil perjuangan
Jepang. Selanjutnya dilakukan penyerahan perusahaan perusahaan listrik dan
gas kepada pemerintah Republik Indonesia oleh delegasi Kobarsyih bersama-
sama pimpinan KNI pusat. Penyerahan tersebut diterima oleh Presiden Soekarno

4
dan kemudian dengan penetapan Pemerintah tahun 1945 No. I/SD tanggal 27
Oktober 1945 maka dibentuklah jawatan listrik dan gas dibawah Departemen
Pekerjaan Umum dan Tenaga.
Dengan adanya Agresi Belanda I dan II sebagian besar perusahaan-
perusahaan listrik Negara dikuasai kembali oleh Pemerintah Belanda. Kemudian
terjadi penggabungan antara pegawai-pegawai yang tidak mau bekerjasama pada
kantor Jawatan Listrik dan Gas di daerah-daerah Republik Indonesia yang bukan
daerah pendudukan Belanda. Para pemuda kemudian mengajukan MOSI yang
kemudian dikenal dengan MOSI Kobarsyih tentang nasionalisasi perusahaan
listrik dan swasta kepada Parlemen Republik Indonesia. Selanjutnya dikeluarkan
keputusan Presiden Republik Indonesia No. 163, tanggal 3 Oktober 1953 tentang
nasionalisasi Perusahaaan Listrik milik Bangsa Asing di Indonesia apabila waktu
konsesinya habis.
Sejalan dengan peningkatan perjuangan Indonesia untuk pembebasan Irian
Jaya dari cengkraman Penjajah Belanda maka dikeluarkan Undang-Undang No.86
tahun 1958 yang disahkan tanggal 27 Desember 1958 tentang nasionalisasi
perusahan Listrik dan Gas milik Belanda. Dengan UU tersebut maka seluruh
Perusahaan Listrik dan Gas berada di tangan Bangsa Indonesia.
Sejarah ketenagalistrikan di Indonesia terjadi pasang surut,sejalan dengan
pasang surutnya perjuangan Bangsa. Tanggal 27 Oktober 1945 kemudian dikenal
dengan Hari Listrik dan Gas, hari tersebut telah diperingati untuk pertama kalinya
pada tanggal 27 Oktober 1946 bertempat di Gedung Badan Pekerja Komite
Nasional Pusat (BPKNIP), Yogyakarta. Penetapan secara resmi tanggal 28
Oktober 1945 sebagai Hari Listrik dan Gas berdasarkan keputusan menteri
Pekerjaan Umum dan Tenaga No.20 tahun 1960. Namun, kemudian berdasarkan
keputusan menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik No.235/KPTS/1975
tanggal 30 September 1975 Peringatan Hari Listrik dan Gas digabungkan dengan
Hari kebangkitan Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik yang jatuh pada tanggal 3
Desember. Maka berdasarkan keputusan Menteri Pertambangan dan Energi
No.1134.K/43/PE/1992 tanggal 31 Agustus 1992. Oleh karena itu ditetapkan
tanggal 27 Oktober 1992 sebagai Hari Listrik Nasional.

5
2.2 Maksud dan Tujuan PT PLN (Persero)
Tujuan dari PT PLN (Persero) untuk dimilikinya usaha dalam bidang
penyediaan tenaga listrik bagi kepentingan umum dalam arti yang seluas-luasnya
dan sekaligus didapatkannya keuntungan berdasarkan prinsip pengelolaan
perusahaan. Anggaran dasar PT PLN (Persero) pada pasal 3 terdapat pernyataan
bahwa maksud dan tujuan perseroan adalah berusaha dalam bidang penyediaan
listrik bagi kepentingan umum dalam arti seluas-luasnya.
Berdasarkan Peraturan Menteri PUTL No. 12 Tahun 1975 ditetapkan
Kebijaksanaan Umum mengenai tujuan Perusahaan Umum Listrik Negara adalah
turut dilaksanakan program pembangunan nasional dalam rangka pembangunan
ekonomi dan ketahanan nasional sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah melalui
tenaga listrik dalam rangka peningkatan derajat masyarakat.

2.3 Visi, Misi, Motto dan Penerapan NilaiNilai PT PLN (Persero)


2.3.1 Visi PT PLN (Persero)
Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh kembang,unggul
dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi insan.
2.3.2 Misi PT PLN (Persero)
Misi PT PLN (Persero) sebagai berikut:
a. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait,berorientasi pada
kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.
b. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
c. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
d. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.
2.3.3 Motto PT PLN (Persero)
Bekerja Bekerja Bekerja

2.3.4 Motto PT PLN (Persero) Area Semarang


More Incredible
2.3.5 Penerapan Nilai Nilai PT PLN (Persero)
a. Saling Percaya.
b. Integritas.
c. Peduli.

6
d. Pembelajar.

2.4 Makna Logo PT PLN (Persero)


PT PLN (Persero) menyadari makin pentingnya arti pembentukan citra
perusahaan yang baik di mata masyarakat Indonesia sebagai mitra terpercaya dan
handal sebagai penyelenggara sektor ketenagalistrikan di Indonesia. Makna logo
adalah sebagai lambang identitas perusahaan serta sarana pencerminan nilai-nilai
luhur perusahaan. Perlu dibuat suatu STANDAR yang mengikat mengenai bentuk,
ukuran dan warna serta tata cara penggunaannya. Logo PT PLN (Persero) sebagai
identitas perusahaan yang standar akan mampu meningkatkan citra perusahaan
sebagai perusahaan berkelas dunia, khususnya di mata masyarakat Indonesia.
2.4.1 Lambang PT PLN (Persero)
Lambang merupakan identitas bagi setiap perusahaan.Untuk itu PT PLN
(Persero) memiliki lambang tersendiri yang menjadi ciri khas perusahaan.
Lambang perusahaan PT. PLN (Persero) sesuai dengan Lampiran Surat Keputusan
Direksi Perusahaan Umum Listrik Negara No. 031/DIR/76 Tanggal : 1 Juni 1976,
mengenai Pembakuan Lambang Umum Listrik Negara, dapat dilihat sebagai
berikut:

Gambar 2.1 Logo PT PLN (Persero)

a. Elemen Dasar Lambang


Adapun masing-masing elemen pada lambang PLN memiliki makna sebagai
berikut:
1) Bidang Persegi Panjang Vertikal
Menjadi bidang dasar bagi elemen-elemen lambang lainnya,
melambangkan bahwa PT PLN (Persero) merupakan wadah atau organisasi
yang terorganisir dengan sempurna.

Gambar 2.2 Lambang Bidang Persegi Panjang

7
Berwarna Kuning untuk menggambarkan pencerahan, seperti yang
diharapkan PLN bahwa Listrik mampu menciptakan pencerahan bagi
kehidupan masyarakat. Kuning juga melambangkan semangat yang menyala-
nyala yang dimiliki tiap insan yang berkarya di perusahaan ini.

2) Petir atau Kilat


Melambangkan tenaga listrik yang terkandung di dalamnya sebagai
produk jasa utama yang dihasilkan oleh perusahaan. Selain itu petir pun
mengartikan kerja cepat dan tepat para insan PT PLN (Persero) dalam
memberikan solusi terbaik bagi para pelanggannya.

Gambar 2.3 Lambang Petir atau Kilat

Warnanya yang merah melambangkan kedewasaan PLN sebagai


perusahaan listrik pertama di Indonesia dan kedinamisan gerak laju
perusahaan serta keberanian dalam menghadapi tantangan perkembangan
jaman.

3) Tiga Gelombang
Memiliki arti gaya rambat energi listrik yang dialirkan oleh tiga bidang
usaha utama yang digeluti perusahaan yaitu pembangkitan, penyaluran dan
distribusi yang sering sejalan dngan kerja keras para insan PT PLN (Persero)
guna memberikan layanan terbaik bagi pelanggannya.

Gambar 2.4 Lambang Tiga Gelombang

Diberi warna biru untuk menampilkan konstan (sesuatu yang


tetap) seperti halnya listrik yang tetap diperlukan dalam kehidupan
manusia. Di samping itu biru juga melambangkan keandalan yang

8
dimiliki insan-insan perusahaan dalam memberikan layanan terbaik bagi
para pelanggannya.
b. Konfigurasi Vertikal

Gambar 2.5 Logo PLN Konfigurasi Vertikal

Logo Perusahaan tersusun dengan lambang perusahaan berada di atas


nama perusahaan dengan posisi simetris garis tengah vertikal.
c. Konfigurasi Horisontal

Gambar 2.6 Logo PLN Konfigurasi Horisontal

Logo Perusahaan tersusun dengan lambang perusahaan berada di sebelah


kanan nama perusahaan dengan posisi simetris garis tengah horizontal.
2.4.2 Penggunaan Lambang
a. Tanpa PT PLN (Persero)

Gambar 2.7 Lambang PLN


b. Penggunaan kata kata (Tanpa Lambang)

Gambar 2.8 Logo PLN

Pada Logo atau saat berdiri sendiri, standar warna tulisan nama perusahaan
di atas bidang putih maupun warna terang lainnya adalah hitam. Bila berada pada
dasar berwarna gelap, tulisan nama perusahaan menjadi berwarna putih.
2.4.3 Ukuran Out Line

9
a.Pada saat lambang perusahaan ditampilkan hitam putih, maupun pada
kondisi tertentu saat logo tampil berwarna, elemen persegi panjang
lambang dibuat bergaris luar hitam (outline).
b. Agar garis luar tersebut proporsional terhadap besar logo, terutama pada
saat membuat logo dalam ukuran besar, maka dibuat rumusan sebagai
berikut.

Catatan :
- Satuan L adalah cm.
- 1 poin = 0,353 mm
2.4.4 Ukuran In Line

Gambar 2.9 Ukuran Out Line


Ukuran maksimal logo dalam aplikasi media berukuran besar tidak
dibatasi, sejauh perbandingan pada proses pembesaran secara digital tetap
mengikuti ketentuan yang telah diatur. Pembesaran secara manual harus
mengikuti sistem grid logo yang telah ditentukan sebelumnya. Sedangkan ukuran
minimal logo yang diperbolehkan, ditampilkan sebagai berikut:
a. Ukuran kartu nama yang digunakan adalah ukuran 9 cm x 5,5 cm horisontal.
b. Bahan yang digunakan adalah kertas dan tidak diperbolehkan menggunakan bahan
lain, seperti plastik dan lain-lain.
c. Logo yang digunakan pada kartu nama adalah logo dengan lambang berukuran
terkecil yang diperbolehkan (9 mm x 12 mm) dan yang berkonfigurasi
horisontal dengan tulisan nama perusahaan sebesar 7 poin (2,2 mm) seperti
contoh berikut ini:
Gambar 2.10 Ukuran In Line

10
2.5 Organisasi PT PLN (Persero) Area Semarang
Pada awal mulanya di wilayah kerja PT PLN (Persero) Area Semarang
mempunyai 10 (sepuluh) Kantor Unit Pelayanan (UP). Selanjutnya pada tahun
2003, terjadi perubahan struktur organisasi PT PLN (Persero) Area Jaringan I
Region direstrukturisasi dan seluruh assetnya digabungkan ke PT PLN (Persero)
AP Semarang dengan nama baru PT PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan
Semarang, dimana unitnya terdiri dari 1 (satu) Unit Jaringan (UJ), 4 (empat) Unit
Pelayanan (UP), dan 6 (enam) Unit Pelayanan dan Jaringan (UPJ). Sejak tanggal
03 Juni 2005 struktur organisasi berubah menjadi 10 (sepuluh) Unit Pelayanan
dan Jaringan. Kemudian berdasarkan surat nomor 042/060/BIKHA/2012 tanggal
11 Januari 2012 yang didalamnya disebutkan Surat Direksi nomor
1235.K/DIR/20122 tentang Formasi Jabatan Unit Pelaksana Area dan Sub Unit
Pelaksana pada PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Tengah dan DI Yogyakarta
yang menyatakan perubahan nama PT PLN (Persero) Area Pelayanan dan
Jaringan Semarang menjadi PT PLN (Persero) Area Semarang dengan struktur
organisasi yang terdiri dari 10 (sepuluh) Rayon.
Adapun 10 (sepuluh) Rayon kerja dari PT PLN (Persero) Area Semarang
adalah :
1. Rayon Semarang Tengah berada di Pemerintahan Kota Semarang
2. Rayon Semarang Timur berada di Pemerintahan Kota Semarang
3. Rayon Semarang Selatan berada di Pemerintahan Kota Semarang
4. Rayon Semarang Barat berada di Pemerintahan Kota Semarang
5. Rayon Demak berada di Kabupaten Demak
6. Rayon Boja berada di Kabupaten Kendal dan Pemkot Semarang
7. Rayon Purwodadi berada di Kabupaten Grobogan
8. Rayon Tegowanu berada di Kabupaten Demak dan Grobogan

11
9. Rayon Weleri berada di Kabupaten Kendal

10. Rayon Kendal berada di Kabupaten Kendal

12
Gambar 2.11 Gedung Rayon Area Semarang

2.6 Visi Area Semarang

PT PLN (Persero) Area Semarang memilikivisi menjadi PLN Area yang


unggul, terdepan, terpercaya, dengan layanan berkualitas dan kinerja
optimal

2.7 Misi Area Semarang


PT PLN (Persero) Area Semarang memiliki 8 misi SEMARANG :
1. Self Control
2. Enthusiasm
3. Marvelous
4. Awareness
5. Resourcefulness
6. Attentiveness
7. Networking
8. Glory

2.8 Wilayah Kerja PT PLN (Persero) Area Semarang


Wilayah Kerja PT PLN (Persero) Area Semarang secara geografis terletak
di daerah utara dari Propinsi Jawa Tengah yang meliputi 1 (satu) Pemerintahan
Kota, yaitu Pemerintahan Kota Semarang dan 3 (tiga) Kabupaten, yaitu
Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak dan Kabupaten Grobogan dan 71
kecamatan yang tersebar sesuai dengan Tabel 2.1. Wilayah Kerja Area Semarang.
Luas wilayah kerja Area Semarang adalah 3.021,45 km2.

13
Tabel 2.1 Wilayah Kerja PT PLN (Persero) Area Semarang
Luas Kapasitas Total
Area / Unit Kabupaten Kecamatan Jumlah GI Nama Trafo Daya
No Kecamatan
Layanan / Kota Eksisting Eksisting
Km2 MVA MVA
PLN Area Kota Trafo 1 -
1 Semarang Semarang Kalisari 60 MVA
1 120
(GIS) Trafo 1 -
Semarang 60 MVA
60.00
Tengah Trafo 1 -
Simpang
60 MVA
1 lima 120
Trafo 1 -
(GIS)
60 MVA
Trafo 1 -
16 MVA
Pandean Trafo 2 -
Semarang Timur 77.40 1 92
Lamper 16 MVA
Trafo 3 -
60 MVA
Trafo 1 -
60 MVA
Trafo 2 -
1 Krapyak 110
30 MVA
Trafo 3 -
Semarang Barat 17.48
20 MVA
Trafo 1 -
Randuga 60 MVA
1 120
rut (GIS) Trafo 2 -
60 MVA
Trafo 1 -
Tambak 56 MVA
Semarang Utara 113.52 1 86
Lorok Trafo 2 -
30 MVA
Semarang
84.80
Selatan
Gayamsari 97.61
Genuk 27.98
Pedurungan 60.00
Candisari 12.44
Gunungpati 76.50
Trafo 1 -
30 MVA
Tembalang 24.37 1 Srondol 61,5
Trafo 2 -
31,5 MVA
Gajahmungkur 13.90
Pudak
Trafo 1 -
60.78 1 Payung 60
60 MVA
Banyumanik (GIS)
Candisari 49.02
Trafo 1 - 80
57.54 1 BSB
Mijen 20 MVA
Trafo 2 -

14
60 MVA
Ngaliyan 37.99
Tugu 45.24

Kab. 48.82
Plantungan
Kendal
Pageruyung 51.34
Sukorejo 76.04
Patean 92.94
Singorojo 119.32
Limbangan 71.72
Boja 64.09
Kaliwun Trafo 1 -
47.73 1
Kaliwungu gu 60 MVA
80
Trafo 2 -
20 MVA
Brangsong 34.54
Pegandon 31.12
Gemuh 38.17
Trafo 1 -
30.28 1 Weleri 46
Weleri 16 MVA
Trafo 2 -
30 MVA
Cepiring 30.08
Patebon 44.30
Kendal 27.49
Rowosari 32.64
Kangkung 30.98
Ringinarum 25.50
Ngampel 33.88
Kaliwungu
65.19
Selatan
Kab. Mrangge Trafo 1 -
72.22 1 60
Demak Mranggen n 60 MVA
Karangawen 66.95
Guntur 57.53
Trafo 1 -
78.69 1 Sayung 150
Sayung 30 MVA
Trafo 2 -
60 MVA
Trafo 3 -
60 MVA
Karangtengah 51.55
Wonosalam 41.99
Dempet 61.61
Gajah 47.83
Karanganyar 67.76
Mijen 50.29
Demak 61.13
Bonang 83.24

15
Wedung 93.88

Kebonagung 41.99
Kab.
Kedungjati 130.34
Grobogan
Karangrayung 140.60
Penawangan 74.18
Toroh 119.32
Kedungo Trafo 1 -
Geyer 196.19 1 16
mbo 16 MVA
Pulokulon 133.64
Kradenan 107.75
Gabus 165.37
Ngaringan 116.72
Wirosari 154.30
Tawangharjo 82.60
Grobogan 104.56
Purwoda Trafo 1 -
Purwodadi 77.66 1 110
di 20 MVA
Trafo 2 -
60 MVA
Trafo 3 -
30 MVA
Brati 54.89
Klambu 46.56
Godong 86.78
Gubung 71.12
Tegowanu 51.67
Tanggungharjo 60.63
Luas Total Area Semarang 3.021.45 Total Daya 1,311.50

2.9 Struktur Organisasi PT PLN (Persero) Area Semarang


Struktur organisasi PT PLN (Persero) Area Semarang dapat dilihat pada
Gambar 2.12 dan Gambar 2.13 Struktur Area Semarang 2012. Dari Gambar
2.12 dapat dilihat bahwa Area Semarang terdiridari 5 (lima) bidang yang
beradalangsung di bawah manajer area, yaitu terdiri dari Bidang Perencanaan dan
Evaluasi, BidangJaringan, Bidang Konstruksi, Bidang Transaksi Energi, dan
Bidang Pelayanan dan Administrasi. Untuk struktur organisasi rayon terdiridari2
(dua) bidang yang berada langsung dibawah manajer rayon, yaitu Bidang Teknik,
Bidang Administrasi dan Bidang Transaksi Energi.

16
MANAJER

ASMAN
ASMAN
ASMAN PELAYANAN
PERENCANA ASMAN ASMAN
TRANSAKSI DAN
AN DAN JARINGAN KONTRUKSI
ENERGI ADMINISTRA
EVALUASI
SI

Gambar 2.12 Struktur Organisasi Area Semarang

MANAJER

SUPERVISOR
SUPERVISOR SUPERVISOR
TRANSAKSI
TEKNIK ADMINISTRASI
ENERGI

Gambar 2.13 Struktur Organisasi Rayon Area Semarang

2.10 Data Penyulang PT PLN (Persero) Area Semarang


Wilayah Kerja PT PLN (Persero) Area Semarang dipasok dari 15 (lima
belas) Gardu Induk dengan kapasitas total 1.311,5 MVA yang dapat dilihat pada
Tabel 1 dengan peta Gardu Induk yang dapat dilihat pada Gambar 2. Wilayah Peta
Gardu Induk Area Semarang, yang terdiri dari GI Weleri, GI Kaliwungu, GI
Randu Garut, GI Krapyak, GI Kalisari, Tambak Lorok, GI Sayung, GI Bumi
Semarang Baru, GI Srondol, GI Simpang Lima, GI Pandean Lamper, GI Pudak
Payung, GI Mranggen, dan GI Purwodadi.

Gambar 2.14 Peta Wilayah Gardu Induk Area Semarang

17
Jumlah total penyulang yang ada di daerah pengusahaan PT PLN (Persero)
Area Semarang sebanyak 117 penyulang, tetapi daerah pengusahaan PT PLN
(Persero) Area Semarang hanya dipasok dari 110 penyulang. Sebanyak
tujuhpenyulang berfungsi sebagai cadangan untuk pertumbuhan beban sesuai
rincian yang terdapat pada Tabel 2.2 Data Penyulang PT PLN (Persero) Area
Semarang. Penyulang yang berfungsi sebagai penyulang cadangan terdiri dari
KLU 02, SYG 02, SYG 06, SYG 13, TBL 09, PDL 08 dan TBL 10.

Tabel 2.2 Data Penyulang PT PLN (Persero) Area Semarang

18
2.11 Data Aset dan Pelanggan
Pada PT PLN (Persero) Area Semarang terus dilakukan pengembangan
dan penambahan jaringan. Penambahan beban merupakan pendorong
bertambahnya aset-aset peralatan dan pertumbuhan pelanggan.Data aset peralatan
dan pelanggan yang dimiliki oleh PT PLN (Persero) Area Semarang per Januari
2015 ditampilkan pada tabel-tabel berikut:

19
Tabel 2.3 Aset dan jumlah pelanggan setiap Rayon di Area Semarang

2.12 DisiplinKerja
Sesuai dengan kegiatan disiplin kerja, maka semua pegawai PT PLN
(Persero) Area Semarang diwajibkan mentaati semua peraturan yang berlaku.
Adapun disiplin kerja yang dilaksanakan oleh PT PLN (Persero) Area Semarang
adalah:
a. WaktuKerja
Senin Kamis : Pukul 07.30 16.30 WIB
Jumat : Pukul 07.30 15.00 WIB
b. Patuh pada perintahatasan.
c. Bekerja dengan dedikasi tinggi dan semangat kerja yang tulus dan
ikhlas.
d. Saling bekerjasama antar pegawai
e. Mentaati peraturan yang berlaku.
f. Bersikap jujur dan tidak iri hati
g. Cekatan terhadap masalah yang timbul.
Selain itu juga diadakan pembagian piket selama 24 jam setiap hari dalam
pemantauan serta penyelesaian gangguan yang terjadi dalam jaringan.

20
BAB III
DASAR TEORI

3.1.Bagian Pemeliharaan Area Semarang


Bagian Pemeliharaan adalah bagian yang dimana bertanggung jawab
dalam pemeliharaan jaringan distribusi diseluruh wilayah kerja Area Semarang,
yang berkoordinasi dengan rayon rayon disetiap wilayah.
3.1.1 Struktur Organisasi Bagian Pemeliharaan
Yang dimaksud dengan organisasi Bagian Pemeliharaan adalah suatu
struktur personil dalam satu kesatuan yang bertujuan untuk membagi setiap job
description kerja dalam pekerjaan tersebut.
Struktur organisasi lengkap bagian Pemeliharaan adalah sebagai berikut :
1. Supervisor Pemeliharaan
Supervisor Pemeliharaan adalah seorang pegawai yang secara tertulis
ditunjuk sebagai penanggung jawab pada bagian Pemeliharaan. Supervisor diberi
wewenang untuk mengatur pembagian tugas kerja atau tanggung jawab kepada
pegawai Pemeliharaan lain yang bersangkutan dengan tugas tugas bagian
Pemeliharaan. Setiap pekerjaan Pemeliharaan harus ditempatkan di bawah
tanggung jawab supervisor.
2. Assistant Enginner Pemeliharaan Distribusi
Assistant Enginner Pemeliharaan Distribusi adalah seorang pegawai secara
tertulis ditunjuk sebagai pembantu Supervisor Pemeliharaan sebagai koordinator
lapangan langsung dalam pekerjaan survei dan pengawasan pekerjaan
pemeliharaan. Dalam hal ini, assistant enginner adalah orang yang paling
bepengalaman dan mahir dalam bidang teknik pemeliharaan jaringan distribusi.
3. Junior Enginner Pemeliharaan Distribusi
Junior Enginner Pemeliharaan Distribusi adalah seorang pegawai secara
tertulis ditunjuk sebagai pelaksana lapangan survei dan pengawasan langsung
pekerjaan pemeliharaan. Junior enginner, pegawai yang terlibat langsung dalam
hal pekerjaan perkerjaan pemeliharaan jaringan distribusi.

21
4. Junior Officer Administration Teknik
Junior Officer Administration Teknik adalah seorang pegawai secar tertulis
ditunjuk sebagai pelaksana administrasi sebagai kebutuhan perkerjaan
pemeliharaan yang dilakukan oleh bagian pemeliharaan Area Semarang dan juga
permintaan dari rayon rayon di Area Semarang. Dalam hal ini, officer
administration membuat dokumen dokumen yang dibutuhkan dalam
pengambilan barang, pelaksanaan pemeliharaan, dll.

Supervisor
Pemeliharaa
n

Assistant
Engineer
Pemeliharaa
n Distribusi
Junior
Junior Officer
Engineer
Administrasi
Pemeliharaa
Teknik
n Distribusi
Gambar 3.1 Struktur Organisasi Pemeliharaan Area Semarang

22
3.2. Keselamatan Ketenagalistrikan
3.2.1 Hubungan Antara K2 dan K3

Bagaimana hubungan antara K2 dan K3 ?


Hubungan antara K2 dan K3 dapat dijelaskan sebagai berikut :

K3 = Keselamatan dan Kesehatan Kerja


K2 = Keselamatan Ketenagalistrikan

Gambar 3.2 Hubungan K2 & K3


3.2.2 Pengertian Keselamatan Ketenagalistrikan (K2)
Keselamatan Ketenagalistrikan adalah segala upaya atau langkah-angkah
pengamanan instalasi tenaga listrik dan pengamanan pemanfaat tenaga listrik
untuk mewujudkan kondisi andal bagi instalasi dan kondisi aman dari bahaya bagi
manusia, serta kondisi akrab lingkungan (ramah lingkungan), dalam arti tidak
merusak lingkungan hidup disekitar instalasi tenaga listrik.
Upaya untuk mewujudkan A 3 dapat dilakukan dengan ;

a. Standarisasi
b. Penerapan 4 pilar K2
c. Sertifikasi
d. Penerapan SOP / IK

23
e. Adanya pengawas pekerjaan
3.2.3 Landasan Hukum / Dasar Hukum
Landasan hukum sebagai patokan dalam hal pekerjaan ketenagalistrikan.
Maka dari itu ada beberapa landasan hokum yang harus di perhatikan, antara lain :
a. UU No.1 / 1970 tentang Keselamatan Kerja
b. UU No.30 / 2009 tentang ketenagalistrikan
c. Keppres No.22 / 1993 tentang penyakit yang timbul karena hubungan kerja
d. Kep Menaker No.5/Men/1996 tentang Sistem Manajemen K3 (SMK3)
e. Kep Direksi No.090.K/DIR/2005 ttg Pedoman Keselamatan Instalasi
f. Kep Direksi No.091.K/DIR/2005 ttg Pedoman Keselamatan Umum
g. Kep Direksi No.092.K/DIR/2005 ttg Pedoman Keselamatan Kerja
Berdasarkan Undang-undang NO 30 tahun 2009 tentang ketenagalistrikan,
Keselamatan Ketenagalistrikan dapat dijelakan sebagai barikut :

1. Setiap kegiatan usaha ketenagalistrikan wajib memenuhi ketentuan


keselamatan ketenagalistrikan
2. Keselamatan ketenagalistrikan meliputi :
a. Standarisasi
b. Pengamanan instalasi dan pemanfaat TL untuk mewujudkan
kondisi :
(1) Andal dan aman bagi instalasi ( Keselamatan Instalasi )
(2) Aman dari bahaya bagi manusia :
a) Tenaga kerja ( Keselamatan Kerja )
b) Masyarakat Umum ( Keselamatan Umum )
(3) Akrab lingkungan ( Keselamatan Lingkungan )
c. Sertifikasi :
(1) Sertifikasi layak operasi bagi instalasi penyediaan TL,
(2) Sertifikasi kesesuaian dengan standar PUIL untuk instalasi
pemanfaatan TL (instalasi pelanggan),
(3) Tanda keselamatan bagi pemanfaat TL (alat kerja/rumah tangga)
(4) Sertifikasi kompetensi bagi tenaga teknik ketenagalistrikan

24
Gambar 3.3 Sertifikasi Pada Keselamatan Ketenagalistrikan

Gambar 3.4 Kisi kisi Keselamatan Ketenagalistrikan


3.2.4 Lingkup K2

25
Gambar 3.5 Batas Lingkup Keselamatan Ketenagalistrikan di PLN
Pegangan awal dalam melaksanakan kegiatan yang mempunyai potensi
bahaya :
1. Standarisasi Proses ( Pemasangan dsb )
2. Standarisasi Uji (Performance Test, Komisioning dsb)
3. Standarisasi Produk (Spesifikasi dsb)
Beberapa pengertian / definisi :

Keselamatan kerja adalah upaya untuk mewujudkan kondisi aman bagi


pekerja dari bahaya yang dapat ditimbulkan oleh kegiatan Instalasi dan kegiatan
ketenagalistrikan lainnya dari Perusahaan, dengan memberikan perlindungan,
pencegahan dan penyelesaian terhadap terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit
yang timbul karena hubungan kerja yang menimpa pekerja.
Keselamatan umum adalah upaya untuk mewujudkan kondisi aman bagi
masyarakat umum dari bahaya yang diakibatkan oleh kegiatan Instalasi dan
kegiatan ketenagalistrikan lainnya dari Perusahaan, dengan memberikan
perlindungan, pencegahan dan penyelesaian terhadap terjadinya kecelakaan
masyarakat umum yang berhubungan dengan kegiatan Perusahaan.

26
Keselamatan lingkungan adalah upaya untuk mewujudkan kondisi akrab
lingkungan dari Instalasi, dengan memberikan perlindungan terhadap terjadinya
pencemaran dan / atau pencegahan terhadap terjadinya kerusakan lingkungan
yang diakibatkan oleh kegiatan Instalasi.
Keselamatan instalasi adalah upaya untuk mewujudkan kondisi andal dan
aman bagi Instalasi, dengan memberikan perlindungan, pencegahan dan
pengamanan terhadap terjadinya gangguan dan kerusakan yang mengakibatkan
Instalasi tidak dapat berfungsi secara normal dan atau tidak dapat beroperasi.
3.2.5 4 (Empat) Pilar K2
Empat Pilar K2 terdiri dari :
Pilar 1 : Keselammatan Kerja
Pilar 2 : Keselamatan Umum
Pilar 3 : Keselamatan Lingkungan
Pilar 4 : Keselamatan Instalasi
Keempat pilar tersebut dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 3.6 Empat Pilar Keselamatan Ketenagalistrikan

3.2.6 Pola Penerapan K2 / K3 di PT PLN (PERSERO)


Pola pelaksanaan K2 / K3 di PT PLN (Persero) dapat dijelaskan sebagai
berikut :
1. Pola penerapannya sesuai engan Budaya perusahaan.
2. K2/K3 didefinisikan dan dipahami dengan jelas oleh segenap karyawan.

27
3. Adanya komitmen yang jelas dari Top Manajemmen dari setiap unit unit
kerja PLN.
4. Pengorganisasian K2 / K3 ditangani dengan jelas oleh :
a. Pejabat yang bertanggung jawab terhadap program K2 / K3
b. Ahli K3
c. P2K3 (Panitia Pembina K3)
d. Disusunnya rencana kerja K2 / K3 yang meliputi kegiatan / program
program sebagai berikut :
(1) Program teknis Operasional, meliputi ;
a) Perlindungan dan pencegahan kecelakaan
b) Pendidikan dan Pelatihan
c) Pencegahan dan penaggullangan bahaya kebakaran
d) Kesehatan kerja
e) Investigasi, pelaporan dan tindak lanjut kecelakaan
f) Pemeliharaan dan peningkatan K2 / K3
(2) Program Manajemen meliputi :
a) Zero Accident ( Kecelakaan Nihil )
b) SMK3 (Sistem Manajemen K3)
Hasil penerapan program K2 / K3 dapat dilihat pada statistik dan kinerja
unit unit PLN khusunya dalam kinerja K2 / K3 serta adanya penghargaan
prestasi K2 / K3 dari pihak / institusi yang berwenang.
3.2.7 Pengaruh K2 Terhadap Penilaian Tingkat Kinerja Unit unit PT
PLN (Persero)
Dituangkan dalam Keputusan Direksi PT PLN (Persero) yang mengatur
tentang. Sistem penilaian tingkat kinerja PT PLN (Persero) Pembangkit, Wilayah,
Distribusi, Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban serta Jasa Penunjang.

Dalam Keputusan Direksi tersebut :

1. K2 Merupakan salah satu indikator kinerja yang dinilai pada Perspektif


Bisnis Internail.
2. K2 adalah indikator yang digunakan untuk mengukur ketaatan unit unit PLN
untuk melaksanakan kewajiban :
a. Keselamatan kerja
b. Keselamatan instalasi
c. Keselamatan umum
d. Keselamatan lingkungan

Jika K2 ini tidak dilaksanakan, maka akan menjadi Salah satu faktor
pengurang penilaian tingkat kinerja unit unit PLN.

3.3. Jarak Aman (Safety Distance)

28
Jarak aman adalah jarak antara bagian aktif/fase dari jaringan terhadap
benda-benda disekelilingnya baik secara mekanis atau elektromagnetis yang tidak
memberikan pengaruh membahayakan. Secara rinci Jarak aman jaringan terhadap
bangunan lain dapat dilihat pada tabel 3.1.
Khusus terhadap jaringan telekomunikasi, jarak aman minimal adalah 1 m
baik vertikal atau horizontal. Bila dibawah JTM terdapat JTR, jarak minimal
antara JTM dengan kabel JTR dibawahnya minimal 120 cm.
Tabel 3.1 Jarak aman SUTM
N
Uraian Jarak Aman
o
Jarak
Terhadap permukaan
1
jalan raya 6 meter
2 Balkon rumah 2,5 meter
3 Atap rumah 2 meter
4 Dinding Bangunan 2 meter
5 Antena TV/radio, menara 2,5 meter
6 Pohon 2,5 meter
2,5 meter dari atap
7
Lintasan kereta api kereta
8 Underbult TM - TM 1 meter
9 Underbult TM - TR 1 meter
gawang pemasangan penghantar udara :
1. Untuk daerah diluar pemukiman (JTM murni, atau dengan JTR Semi
Underbuild, atau SKUTM ), berjarak 60 80 m, andongan maksimum
1.00 m
2. Untuk daerah pemukiman (JTM murni, atau dengan JTR Underbuilad,
atau SKUTM), berjarak antara 35 50 m, andongan maksimum 1.00 m.

3.4. Spesifikasi Teknis Material


3.4.1 Spesifikasi Penghantar
Konstruksi menggunakan penghantar telanjang AAC dan AAAC. Untuk
kawat petir (shield/earth wire) dipakai penghantar dengan luas penampang 16
mm2.
Kawat ACSR digunakan untuk kondisi geografis tertentu (antara lain
memerlukan bentangan melebihi jarak standar untuk memperkecil andongan dan
memperkuat gaya mekanis).

29
3.4.2 Spesifikasi Kontruksi Tiang
Spesifikasi tiang kayu yang dapat digunakan pada jaringan distribusi harus
memenuhi SPLN 115:1995 tentang Tiang kayu untuk jaringan distribusi.
Spesifikasi Tiang besi yang dapat dipergunakan pada Saluran Udara Tegangan
Menengah , sesuai SPLN 54 : 1983 tentang Standar Tiang Besi Baja dapat dilihat
pada tabel 3.2.

Beban kerja (daN) 10 120


200 350 500 800
0 0
114, 165, 190, 216, 267,
C
3 2 7 3 4
Diameter bagian - bagian 165, 190, 267, 318, 355,
B
tiang [mm] 2 7 4 5 6
190, 267, 318, 355, 406,
A
7 4 5 6 4
C 5,6 4,5 4,5 6 6
Tebal Pipa [mm] B 6 7 8 8 8
A 7 7 9 8 12
250 250 250 250 250
C
0 0 0 0 0
Panjang bagian-bagian 250 250 250 250 250
B
tiang [mm] TT 0 0 0 0 0
600 600 600 600 600
A
0 0 0 0 0
Lenturan pada beban kerja
196 144 142 108 106
[mm]
Tebal selongsong [mm] 7 7 9 8 12
Panjang selongsong [mm] 600 600 600 600 600
Berat tiang [kg] 306 446 564 700 973
Tabel 3.2 Spesifikasi Tiang Besi / Baja untuk SUTM

Sedang untuk tiang beton, tipe tubular sesuai SPLN 93 : 1991 tentang
Tiang Beton Pratekan untuk jaringan distribusi, spesifikasi konstruksi tiang beton
penampang bulat dapat dilihat pada tabel 3.3.

Panjang Tinggi titik Tumpu/batas Diameter Beban Kerja


(m) tanam (m) (cm) (daN)
9 1,5 15,7 100
15,7 200
19 350
19 500
22 800

30
22 1200
11 1,9 19 200
19 350
19 500
22 800
22 1200
12 2,0 19 200
19 350
19 500
22 800
22 1200
13 2,2 19 200
19 350
19 500
22 800
22 1200
14 2,4 19 200
19 350
19 500
22 800
22 1200
Tabel 3.3 Spesifikasi Tiang Beton Bulat untuk SUTM

3.4.3 Jenis Isolator


Isolator tumpu dan isolator tarik yang digunakan dapat dengan material
dasar keramik atau gelas ataupun polimer. Dimensi dan kekuatan jenis-jenis
isolator tumpu dan tarik dapat dilihat pada gambar konstruksi.

3.4.4 Jenis Konektor

31
Konektor adalah peralatan yang dipergunakan untuk menyambung kawat
penghantar. Jenis konektor yang digunakan ada beberapa macam yaitu :
1. Joint Sleeve Connector (Sambungan Lurus)
2. Paralel Groove Connector (Sambungan Percabangan)
3. Live Line Connector (Sambungan sementara yang bias dibuka pasang)
Joint sleeve adalah jenis konektor yang digunakan untuk sambungan
penghantar pada posisi lurus. Tap connector adalah jenis konektor yang digunakan
untuk sambungan penghantar pada titik pencabangan.
Live Line connector adalah jenis konektor yang digunakan untuk
pekerjaan dalam keadaan bertegangan (PDKB).

Gambar 3.7 Live Line Connector

3.4.5 Peralatan Hubung (Switching)


Pada jaringan SUTM digunakan juga peralatan switching untuk optimasi
operasi distribusi. Sesuai karakteristiknya, peralatan hubung dapat dibedakan
menjadi :
1. Pemisah (Disconnecting Switch = DS)
2. Pemutus beban (Load Break Switch = LBS)

3.4.6 Peralatan Proteksi Jaringan SUTM


1. Pemisah dengan pengaman lebur (Fused Cut-out)
2. Pemutus Balik Otomastis (Automatic Recloser)
3. Saklar Seksi Otomatis (Automatic Sectionalizer)
4. Penghantar tanah (Shield Wire)

3.5. Pedoman Penghitungan Biaya


Dalam membuat Rencana Anggaran Biaya, harus menyesuaikan dengan
pedoman yang telah ditentukan oleh PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Tengah

32
dan DIY. Pedoman juga penting untuk kelancaran pekerjaan yang disini diajukan
oleh pihak ketiga. Pedoman ini berpatokan dengan beberapa keputusan Direksi
PT. PLN (Persero) yang selalu dikaji ulang serta disempurnakan yang terdapat
pada lampiran 4.

3.6. SOP (Standar Operasional Prosedur) PFK (Permintaan Pihak


Ketiga) Geser Tiang
SOP dibuat sebagai prosedur atau pedoman untuk bagian pemeliharaan,hal
hal yang harus dilakukan untuk melakukan PFK Geser Tiang. Langkah -
langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Surat Permohonan Pelanggan
Surat permohonan pelanggan adalah surat yang diajukan pelanggan ke rayon
rayon atau Area yang dimana mengajukan pekerjaan penggeseran tiang.
2. Survei dan perhitungan RAB
Survei dan perhitungan RAB pertama kali dilakukan oleh pihak Rayon,
apabila pekerjaan bernilai <= 20 juta maka pekerjaan akan dilakukan oleh Rayon
sedangkan pekerjaan bernilai >20 juta maka pekerjaan akan dialihkan ke Area.
Pekerjaan <= 20 juta :
1) Apabila pekerjaan <= 20 juta setelah itu, pengiriman surat hasil survei dan
RAB dari Rayon ke pelanggan.
2) Apabila pelanggan menyetujui harga dan hasil survei langsung melakukan
pembayaran.
3) Cetak bukti bayar, dan pengajuan PPA dan pembuatan SPK.
4) Pelaksaan pekerjaan geser tiang oleh Rayon.
5) Evaluasi hasil pekerjaan dan pengembalian material yang tidak digunakan ke
gudang.
6) Proses pelunasan ke vendor yang telah melaksanakan pekerjaan.
Pekerjaan > 20 juta :
1) Setelah berkas dikirim ke area, bagian pemeliharaan melakukan evaluasi yang
disini survei ulang yang dilakukan oleh Rayon. Setelah itu melakukan RAB
ulang hasil survei yang dilakukan, dan mengirimkan hasil survei dan RAB ke
pelanggan.
2) Apabila pelanggan menyetujui harga dan hasil survei langsung melakukan
pembayaran.

33
3) Cetak dan kirim bukti bayar ke Area.
4) Pembuatan SPK pekerjaan geser tiang.
5) Pelaksanaan pekerjaan geser tiang oleh Area dan Rayon.
6) Evaluasi hasil pekerjaan dan pengembalian material yang tidak digunakan ke
gudang.
7) Proses pelunasan ke vendor yang telah melaksanakan pekerjaan.

Gambar 3.8 Alur SOP PFK Geser Tiang


3.7. Peralatan Kerja
Dalam melaksanakan berbagai macam pekerjaan Vendor memerlukan
perralatan untuk menunjang pekerjaannya. Berikut adalah beberapa peralatan
yang sering dipakai Vendor untuk melaksanakan pekerjaan geser tiang :
1. Alat pelindung diri
Alat pelindung diri adalah kelengkapan yang wajib digunakan saat bekerja
sesuai bahaya dan risiko kerja untuk menjaga keselamatan pekerja itu sendiri dan
orang di sekelilingnya.

34
(c) Sarung tangan (b) Helmet (a) Sabuk pengaman

(f) Kaca mata (d) Kotak P3K


(e) Safety shoes
Gambar 3.9 Berbagai macam Alat Pelindung Diri

2. Radio Komunikasi
Radio komunikasi adalah salah satu alat wajib dibawa oleh pegawai karena
untuk sarana komunikasi pegawai pada saat maneuver jaringan, salah satunya
untuk memastikan jaringan sudah bebas dari tegangan atau memastika pekerjaan
sudah selesai.

Gambar 3.10 Radio Komunikasi

3. Tangga Isolasi
Tangga isolasi berguna untuk menjangkau jaringan pada tiang yang tinggi dan
isolasi berguna untuk mengamankan pada jaringan yang masih bertegangan atau
masih terdapat muatan listrik.

35
Gambar 3.11 Tangga Isolasi

4. Toolkit
Kotak yang berisi peralatan sebagai penunjang saat pekerjaan penggeseran
tiang.

Gambar 3.12 Toolkit

5. Grounding cluster
Grounding cluster berfungsi untuk membuang muatan listrik / tegangan sisa
setelah jaringan di matikan.
Gambar 3.13 Grounding cluster
6. Come Along
Come along berfungsi untuk menarik penghantar agar sesuai dengan sagging
yang sesuai.

Gambar 3.14 Come Along


7. Telescope Stick

36
Berbentuk galah isolasi berfungsi antara lain untuk membuka atau menutup
LBS (Load Break Switch) ataupun DS (Disconnecting Switch).

Gambar 3.15 Telescope Stick

8. Katrol
Katrol berfungsi untuk mengangkat material material yang massanya terlalu
besar.

Gambar 3.16 Katrol

9. Truck Crane
Truck Crane berguna untuk mengangkat material yang berat dan juga
membantu untuk menegakkan tiang.

37
Gambar 3.17 Truck Crane

10. Manual Hydraulic Clamp


Manual Hydraulic Clamp berfungsi untuk melakukan press pada sambungan
penghantar menggunakan joint sleeve, CCO, atau yang lainnya.

Gambar 3.18 Manual Hydraulic Clamp

38
BAB IV
PENGGESERAN TIANG TUMPU JARINGAN DISTRIBUSI GUNA
PENGAMANAN PEKERJAAN PEMBANGUNAN HOTEL JELITA PADA
PENYULANG SPL 10 DI AREA SEMARANG
Pekerjaan penggeseran tiang diajukan oleh pihak ketiga yang disini Hotel
Jelita untuk mengamankan pekerjaan pembangunan hotel jelita dari kecelakaan
kerja. Suatu keamanan dalam hal ini pembangunan Hotel Jelita harus diperhtikan,
karena bukan hanya terhadap pekerja, tetapi juga terhadap lingkungan sekitar.
Apabila terjadi kecelakaan kerja yang diakibatkan karena terkena jaringan listrik,
dapat berpengaruh dengan penilaian kinerja Area Semarang.
Bagian pemeliharaan sebagai penanggung jawab atau Supervisi pekerjaan
penggeseran tiang. Pekerjaan dilakukan oleh vendor yang dipilih oleh Bagian
Pemeliharaan dalam proses lelang atau penunjukan langsung. Semua biaya
pekerjaan ditanggunkan kepada pihak yang mengajukan pekerjaan geser tiang
yang disini Hotel Jelita.
Semua pekerjaan penggeseran tiang atau yang disini PFK harus sesuai
dengan prosedur pekerjaan. Maksud dari sesuai prosedur yaitu mulai dari survei
pekerjaan, pembuatan RAB, sampai pelaksanaan pekerjaan dilakukan sesuai
dengan tahapan tahapan atau urutan yang terdapat SOP baku yang telah
disahkan.

4.1 Sekilas Hotel Jelita

Gambar 4.1 Hotel Jelita Semarang

39
Hotel Jelita adalah salah satu hotel baru yang ada di Kota Semarang, yang
masih dalam proses pembangunan. Hotel berlantai 9 ini berada di jalan MT.
Haryono di depan Bundaran Bubakan Semarang. Pembangunan hotel ini dimulai
tahun 2014, yang dimana pada pembangunan hotel ini membahayakan karena
adanya Jaringan Tegangan Menengah dekat dengan bangunan. Maka dari itu, pada
bulan November 2014 pihak hotel mengajukan penggeseran tiang.

4.2 Survei pekerjaan penggeseran tiang


Kegiatan survey ini dilakukan oleh Junior Assistant Pemeliharaan untuk
mengetahui keadaan lokasi penggeseran tiang yang diajukan oleh Hotel Jelita.
Survei ini juga akan sebagai patokan RAB dari gambar atau hasil survei yang
dilakukan oleh pegawai.
4.2.1 Peralatan Survei
1. Garmin Montana

Gambar 4.2 Garmin Montana


Alat ini digunakan untuk penujuk arah dan mengetahui posisi survei
pekerjaan, alat ini juga bisa mengambil gambar pada saat survei. Menetukan
koordinat survei untuk mengetahui posisi survei agar mudah untuk
menjangkaunya.

40
2. Meter roda berjalan

Gambar 4.3 Meter roda berjalan


Meter roda berjalan digunakan untuk mengetahui jarak antar tiang tanpa
harus menggunakan meteran tali, cukup menggledek roda dari satu tiang ke tiang
lain.
4.2.2 Hasil Survei
Pekerjaan survei menghasilkan sketch pekerjaan penggeseran tiang sesuai
pada Gambar 4.4 dan perubahan kontruksi yang terjadi pada tiang pertama dan
kedua untuk mengamankan pembangunan Hotel yang dekat dengan jaringan.

Gambar 4.4 Hasil survei Geser Tiang Hotel Jelita

41
Pada Gambar 4.4 penggeseran tiang pada tiang pertama terjadi dengan
menggeser 2 meter ke arah timur dan tiang kedua di geser 2 meter kea rah barat
dekat dengan gapura Kampung Batik Sawangan.

Gambar 4.5 Kontruksi awal tiang pertama


Diketahui beberapa hal yang dirubah dari kontruksi tiang lama ke
kontruksi tiang yang baru. Dapat dilihat pada Gambar 4.5 adalah kontruksi awal
tiang pertama pada Hotel Jelita.
Pada Gambar 4.5 berikut adalah penjelasan mengenai kontruksi awal
tiang pertama :
1 S 11 B = Tiang besi 11 meter medium.
1 SC 9 = Kontruksi allay arms cross arm 2000 (kayu)
1 SJ 5 = JTR tarikan lurus.
1 SJ 6 = Dead end jaringan tegangan rendah.
1 SM2-12 = Grounding pada tiang.
Dibutuhkan perubahan kontuksi untuk mengamankan pembangunan Hotel
Jelita yang dekat dengan jaringan. Maka dari itu perlu adanya perubahan
kontruksi sebagai berikut :
C14-350E = Tiang beton 14 meter, 350 daN terdapat kawat
pentanahan.
CC11 = Kontruksi allay arms angle, memakai cross arm 3000
mm.
CJ 6 = Dead end JTR 1 fasa (Konduktor telanjang AAAC).
CJ 6-T = Dead end LVTC (Low Voltage Twisted Cable).
CM5-13 = Pull band.
CM5-14 = Cross Arm 3000.
CM2-12 = Kawat grounding.

42
Bukan hanya tiang pertama yang dirubah kontruksinya, tetapi terdapat
tiang kedua yang menunjang untuk keamanan pekerjaan dari jaringan listrik.
Dapat dilihat pada Gambar 4.6 adalah kontruksi awal tiang kedua.

Gambar 4.6 Kontruksi awal tiang kedua


Pada Gambar 4.6 berikut adalah penjelasan mengenai kontruksi awal
tiang kedua :
1 S12 = Tiang besi 12 meter medium.
1 SC 9 = Kontruksi allay arms cross arm 2000 (kayu)
1 SA 5 = JTM 1 fasa dead end.
2 SJ 5 = JTR dead end.
1 CJ5-T = LVTC tarikan lurus.
1 SG 105-25KVA = Trafo 1 phase 25 KVA.
Perubahan kontruksi buka terjadi pada tiang pertama tetapi juga pada tiang
kedua untuk menunjang tiang pertama yang dekat dengan daerah
pembangunan Hotel Jelita. Perubahannya adalah sebagai berikut :
C14-350E = Tiang beton 14 meter, 350 daN (Grounding)
CC11 = Kontruksi allay arms angle
SA 5 = JTM 1 fasa dead end.
CJ 6 = Dead end JTR 1 fasa.
CJ 6-T = Dead end LVTC (Low Voltage Twisted Cable).
CJ 5-T = LVTC tarikan lurus.
CM5-14 = Cross Arm 3000 mm (Baja).
CM5-13 = Pole band double rack.
CG 105-25 KVA = Trafo 1 fasa 25 KVA.
CM 2-12 = Kawat grounding.
4.3 Pembuatan RAB (Rencana Anggaran Biaya)
Dalam pembuatan RAB (Rencana Anggaran Biaya) berpatokan dengan
hasil survei yang dilakukan langsung di lapangan. Apasaja kontruksi yang diganti

43
dan jasa yang harus dimasukan ke RAB untuk di ajukan ke pihak pemohon.
Berikut tabel RAB (Rencana Anggaran Biaya) penggeseran tiang JTM dan trafo 1
fasa kampong batik dan hotel jelita.
Tabel 4.1 RAB Penggeseran tiang JTM Hotel Jelita

Dapat dilihat di atas untuk tabel jasa dengan material dipisahkan karena
untuk jasa pembongkaran dan harga material harganya berbeda, untuk segala
material dan jasa di bebankan kepada pihak pemohon pekerjaan. Harga yang
dicantumkan dalam RAB sudah disesuaikan dengan HPS (Harga Perkiraan

44
Sendiri) yang telah disepakati oleh perusahaan. Berikut beberapa hal yang di
sesuaikan dengan HPS :

Tabel 4.2 Uraian HPS CC 11

Tabel 4.3 Uraian HPS CA 5

Tabel 4.4 Uraian HPS CJ6-T

45
Tabel 4.5 Uraian HPS J5-T

Tabel 4.6 Uraian HPS CJ6

Tabel 4.7 Uraian HPS CM5-9

46
Tabel 4.8 Uraian HPS CM5-3

Tabel 4.9 Uraian HPS CM5-13

Tabel 4.10 Uraian HPS CM5-14

47
Tabel 4.11 Uraian HPS CM5-12

4.4 Pekerjaan penggeseran tiang


RAB dan hasil survei yang telah dilakukan akan di kirim ke pemohon
untuk memberikan informasi mengenai harga dan pekerjaan yang akan dilakukan.
Setelah itu, apabila pemohon menyetujui maka langsung melakukan pembayaran
ke Rayon atau Payment On Banking.
Pekerjaan penggeseran tiang pada Hotel Jelita dilaksanakan pada saat
INFANTERI penyulang SPL 10, karena pada pekerjaan penggeseran tiang perlu
adanya pemadaman. Maka dari itu, kegiatan penggeseran tiang ini sekaligus
berbarengan dengan pemeliharaan jaringan SPL 10.
Pada awal pekerjaan dimulai dengan apel INFANTERI SPL 10 di halaman
Area Semarang, untuk memberikan arahan pembagian pekerjaan setiap vendor
dan penyampaian SOP agar aman dan sesuai dengan K3 selama pekerjaan.

Gambar 4.7 Apel INFANTERI SPL 10


Setelah apel selesai petugas mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan
untuk pekerjaan. Tidak lupa juga alat pelindung diri untuk keselamatan pekerjaan
sesuai dengan standar K3.

48

(a) Petugas menggunakan APD lengkap (b) Mobil Crane salah satu perlengkapan
pekerjaan
Gambar 4.8 Alat Pelindung Diri (APD) dan salah satu perlengkapan
pekerjaan
Apabila semua peralatan sudah siap pekerjaan siap untuk dimulai.
Supervisor pekerjaan berkoordinasi kepada Dispatcher untuk melakukan
maneuver jaringan guna pekerjaan INFANTERI di SPL 10. Setelah dinyatakan
aman dan jaringan sudah padam, petugas segera memasang Ground Cluster untuk
meembuang sisa muatan pada jaringan.

Gambar 4.9 Pemasangan grounding untuk membuang sisa muatan

Jaringan dinyatakan aman petugas siap untuk melakukan pekerjaan


penggeseran tiang pada Hotel Jelita dan melakukan pekerjaan sesuai SOP yang
telah di sepakati dan tetap mengindahkan K3.

49
Pekerjaan pemasangan Tiang baru

Gambar 4.10 Tiang besi lama Gambar 4.11 Tiang besi lama
dan tiang beton baru

Gambar 4.12 Tiang beton baru Gambar 4.13 Pemasangan tiang beton
baru

Pembongkaran kontruksi lama

50
Gambar 4.14 Pembongkaran Gambar 4.15 Cross arm kayu yang
kontruksi lama diganti

Pemasangan kontruksi baru

Gambar 4.16 Pemasangan Cross Gambar 4.17 Pemasangan Isolator


Arm tumpu

Hasil Pekerjaan
Gambar 4.18 Pemasangan Trafo 1 Gambar 4.19 Pemasangan Cross
fasa Arm

51
Gambar 4.20 Hasil pekerjaan geser tiang
pertama dan kedua di Hotel Jelita

Pekerjaan sudah dinyatakan selesai, petugas segera untuk turun dari


jaringan. Supervisor pekerjaan berkoordinasi kepada Dispatcher Area Semarang
untuk penormalan jaringan SPL 10 supaya dapat di aliri listrik kembali.

BAB V
PENUTUP

52
5.1 Kesimpulan
Dari laporan Magang tentang PT PLN (Persero) Area Semarang dapat
diambil beberapa kesimpulan, antara lain:
1. PT PLN (Persero) Area Semarang adalah salah satu area terbesar di Indonesia
dengan jumlah pelanggan 1.324.677 dengan berbagai jenis permintaan daya
pada konsumen. Wilayah kerja PT PLN (Persero) Area Semarang meliputi
Kota Semarang, Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak dan Kabupaten
Purwodadi dengan total luas wilayah 3.021,45 km2 dan dipasok dari 15 Gardu
Induk.
2. Area Semarang terbagi pada 5 bidang yaitu perencanaan, kontruksi, jaringan,
pelayanan administrasi, dan transaksi energi. Sedangkan, Rayon di Area
Semarang terbagi menjadi 3 bidang yaitu teknik, transaksi energi dan
administrasi.
3. Bagian pemeliharaan bertanggung jawab atas pemeliharaan jaringan guna
memperbaiki kinerja jaringan Area Semarang. Perbaikan kinerja Area
Semarang dilihat dari jumlah PMT Trip, dan nilai SAIDI SAIFI yang kecil.
4. Keselamatan ketenagalistrikan harus diperhatikan dalam hal pemeliharaan
dan juga keselamatan untuk masyarakat umum, agar tidak ada kematian atau
kecelakaan yang akan mengurangi penilaian kinerja Area Semarang.
5. Perubahan dan perkembangan pembangunan didaerah menuntut perbaikan
standar jaringan, sekaligus perlu adanya pekerjaan penggeseran tiang pada
tempat tempat yang diperlukan.

5.2 Saran
Dari pelaksanaan kegiatan Magang di PT PLN (Persero) Area Semarang,
terdapat beberapa saran sebagai berikut:

53
1. Dengan besarnya wilayah kerja dan beban tugas yang tinggi. Oleh karena itu
hendaknya perlu diadakan penambahan kuantitas SDM yang ada agar semua
pekerjaan dapat terlaksana dengan baik.
2. Diperlukan adanya evaluasi rutin untuk intropeksi pegawai dan penilaian
kinerja disetiap minggunya, sebagai bahan refleksi pekerjaan untuk minggu
selanjutnya agar lebih baik.
3. Beban tuga yang tinggi dengan jumlah pegawai yang terbatas harus adanya
manajemen pembagian tugas yang baik agar kualitas pekerjaan tetap terjaga
dan kondisi moral pegawai tetap baik.

54
DAFTAR
PUSTAKA

Bagian Jaringan.
2012. Makalah
Roadmap Area
Semarang : PT PLN
(Persero) Area
Semarang
Keputusan General
Manager. 2008. Pedoman Penghitungan Biaya PFK Geser Tiang : PT PLN
(Persero) Distribusi Jateng DIY
Prodi Teknik Listrik. 2007. Buku Pedoman PKL Magang : Politeknik Negeri
Semarang
Tim Penyusun. 2008. Pedoman Standar Kontruksi Jaringan Distribusi Tahun
2008. Semarang: PT PLN (Persero) Distribusi Jateng DIY.
Tim Penyusun. 2012. Handout K2 dan K3 : Jakarta : PT PLN (Persero) Pusat
Pendidikan dan Pelatihan