Anda di halaman 1dari 7

RSU

Dr. FERDINAND MENERIMA RUJUKAN PASIEN DARI RUMAH SAKIT LAIN


LUMBANTOBING NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN
SIBOLGA 445/ /SPO- 1/1
SKP/ VI /2016

STANDAR PROSEDUR Tanggal Terbit: Ditetapkan


OPERASIONAL Plt. Direktur RSU Dr. Ferdinand
.....Juni 2016 Lumbantobing Sibolga

Dr. Masrip Sarumpaet, M.Kes


Pembina
NIP : 196503312000031005
PENGERTIAN Kegiatan untuk menerima pasien dari luar rumah sakit yang
tidak mampu memenuhi kebutuhan pasien untuk diberi
perawatan selanjutnya sesuai kemampuan rumah sakit dan
kebutuhan pasien.
TUJUAN 1. Menerima pasien yang dirujuk atau pindah rawat dari
rumah sakit lain secara cepat, cermat dan aman bagi pasien.
2. Menjalin kerjasama yang baik dan efisien dengan rumah
sakit lain
KEBIJAKAN 1. Keputusan Direktur nomor : 445/ /VI/2016 tanggal Juni
2016 tentang Akses ke Pelayanan dan Kontinuitas
Pelayanan.
2. Pedoman tentang Pemberlakuan Pedoman Akses Pelayanan
dan Kontinuitas Pelayanan.
PROSEDUR 1) Rujukan yang didahului dengan informasi via telepon:
a. Setiap ada informasi via telpon tentang akan datangnya
pasien rujukan, maka petugas IGD meminta data
lengkap pasien (sementara penelpon membaca surat
rujukan atau mengirimkan surat rujukan via faxmail).
b. Petugas dapat memberikan anjuran penanganan selama
dalam perjalanan.
c. Setiap pasien yang dirujuk dilakukan pemeriksaan
verifikasi kondisi pasien. Tindakan terhadap pasien
rujukan sesuai dengan hasil pemeriksaan verifikasi di
IGD.
2) Rujukan tanpa pemberitahuan:
a. Dokter jaga mempelajari surat rujukan yang dibawa.
b. Dokter jaga melakukan pemeriksaan fisik sebagai
konfirmasi/ verifikasi.
c. Dokter jaga melakukan tindakan emergency yang
dibutuhkan sesuai dengan hasil pemeriksaan dan
menentukan kebutuhan rawat inap.
d. Petugas yang mengantar dari unit jejaring dengan
didampingi keluarga pasien mendaftar di loket
pendaftaran.
UNIT TERKAIT 1. Instalasi Gawat Darurat
2. Instalasi Rawat Inap
3. Ambulan
RSU
Dr. FERDINAND MERUJUK PASIEN KE RUMAH SAKIT LAIN UNTUK
LUMBANTOBING PEMERIKSAAN PENUNJANG
NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN
SIBOLGA
445/ /SPO- 1/1
SKP/ VI /2016

STANDAR PROSEDUR Tanggal Terbit: Ditetapkan


OPERASIONAL Plt. Direktur RSU Dr. Ferdinand
.....Juni 2016 Lumbantobing Sibolga

Dr. Masrip Sarumpaet, M.Kes


Pembina
NIP : 196503312000031005
PENGERTIAN Mengirim pasien kerumah sakit lain untuk dilakukan
pemeriksaan penunjang dikarenakan : Fasilitas, baik peralatan
maupun tenaga professional (ahli) yang tidak dimiliki atau
peralatan yang dimiliki sedang dalam keadaan rusak.
TUJUAN 1. Mengirim pasien yang akan dilakukan pemeriksaan
penunjang sesuai dengan kebutuhannya.
2. Menjalin kerjasama yang baik dan efisien dengan rumah
sakit lain.
KEBIJAKAN 1. Keputusan Direktur nomor : 445/ /VI/2016 tanggal Juni
2016 tentang Akses ke Pelayanan dan Kontinuitas
Pelayanan.
2. Pedoman tentang Pemberlakuan Pedoman Akses Pelayanan
dan Kontinuitas Pelayanan.
PROSEDUR 1) DPJP menentukan kebutuhan akan pemeriksaan penunjang,
misalnya Lab atau Radiologi.
2) Dokter memberikan informasi kepada pasien dan keluarga
bahwa diperlukan pemeriksaan penunjang.
3) Pasien dan keluarga pasien setuju dengan menandatangani
persetujuan.
4) DPJP menuliskan permintaan pemeriksaan penunjang pada
form Lab atau form Radiologi
5) Perawat mengajukan permintaan yang dimaksud ke bagian
terkait (Lab / Radiologi).
6) Bagian Lab / Radiologi melakukan konfirmasi dan klarifikasi
tentang pemeriksaan penunjang yang dimaksud. Bila perlu
memberikan pertimbangan pemeriksaan alternatif.
5) Bagian Lab / Radiologi membuat surat pengantar untuk
diajukan pembiayaan rumah sakit (jaminan pembayaran).
6) Perawat menghubungi Lab / Radiologi yang akan dituju dan
mendaftarkan pemeriksaan yang dimaksud.
7) Pasien diantar ke Lab / Radiologi yang dituju untuk dilakukan
pemeriksaan sesuai waktu yang telah dijadwalkan.
UNIT TERKAIT 1. Instalasi Gawat Darurat.
2. Instalasi Rawat Inap
3. Ambulan
RSU
Dr. FERDINAND MERUJUK PASIEN KE RUMAH SAKIT LAIN UNTUK PERAWATAN
LUMBANTOBING LANJUTAN
NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN
SIBOLGA
445/ /SPO- 1/1
SKP/ VI /2016

STANDAR PROSEDUR Tanggal Terbit: Ditetapkan


OPERASIONAL Plt. Direktur RSU Dr. Ferdinand
.....Juni 2016 Lumbantobing Sibolga

Dr. Masrip Sarumpaet, M.Kes


Pembina
NIP : 196503312000031005
PENGERTIAN Mengirim pasien ke rumah sakit lain untuk dilakukan perawatan
lanjutan dikarenakan:
1. Pengobatan atau tindakan tertentu yang diperlukan tidak
bisa dilakukan di RS.
2. Ruang rawat inap penuh
3. Atas permintaan pasien dan atau keluarga untuk pindah
rawat di rumah sakit yang dituju
TUJUAN 1. Kesinambungan perawatan pasien tetap terpenuhi.
2. Pasien diberi perawatan sesuai dengan kasusnya.
KEBIJAKAN 1. Keputusan Direktur nomor : 445/ /VI/2016 tanggal Juni
2016 tentang Akses ke Pelayanan dan Kontinuitas
Pelayanan.
2. Pedoman tentang Pemberlakuan Pedoman Akses Pelayanan
dan Kontinuitas Pelayanan.
PROSEDUR 1) Dokter memberikan informasi kepada pasien dan keluarga
mengenai kondisi pasien bahwa pasien perlu/ dapat
ditangani di tempat lain;
2) Sebelum merujuk petugas memastikan terlebih dahulu
bahwa Rs yang dituju memiliki dokter / fasilitas pelayanan
yang dibutuhkan.
3) Dokter melengkapi rekam medis pasien dan menyiapkan
berkas penunjang yang akan diperlukan di rumah sakit
rujukan. Resume medis, yang berisi :
a. Kondisi klinis pasien.
b. Prosedur dan pemeriksaan yang telah dilakukan.
c. Kebutuhan pelayanan lebih lanjut
4) Dokter melengkapi resume medis (surat rujukan) dan
perawat melengkapi form catatan perpindahan pasien
antar RS (menggunakan form SBAR, dibuat rangkap 2).
5) Resume medis dibuat salinannya. (asli diberikan ke RS yang
dituju, copy pertinggal).
6) Pasien dirujuk menggunakan alat transportasi yang sesuai
dengan kondisinya.
7) Tentukan SDM yang akan mendampingi pasien selama
transfer dengan ketentuan sebagai berikut:
Pasien Level 0: didampingi oleh perawat dan TPK/
petugas keamanan yang memiliki kompetensi minimal
kemampuan BLS
Pasien Level 1: didampingi oleh TPK/ petugas keamanan
yang memiliki kompetensi BLS dan perawat yang
memiliki kompetensi BLS dan cara pemberian oksigen,
sudah berpengalaman dalam memberikan obat-obatan
yang spesifik, dapat melakukan suction.
Pasien Level 2: didampingi oleh TPK/ petugas keamanan
yang memiliki kompetensi BLS dan perawat yang
mempunyai kompetensi seperti pada level 1 ditambah
dengan kompetensi: dapat memberikan bantuan
pernafasan menggunakan ambu bag, dapat melakukan
perawatan CVP, tracheostomi dan pengalaman kerja 2
tahun merawat pasien kritis (Perawat ICU) bila
memungkinkan.
Pasien Level 3: didampingi oleh TPK/ petugas keamanan
yang memiliki kompetensi BLS dan perawat yang
memliki kompetensi seperti pada level 2 ditambah
dengan kompetensi dapat menggunakan defibrilator,
pengalaman kerja 2 tahun merawat pasien kritis
(Perawat ICU) serta dokter yang memiliki kompetensi
ACLS dan pengetahuan tentang panduan monitor pasien
saat transfer.
8) Siapkan peralatan yang harus disertakan saat transfer
pasien, sesuai dengan kondisi pasien berdasarkan Level
yaitu:
Pasien Level 0: Status rekam medis pasien, hasil
pemeriksaan penunjang (foto rontgen, dll), formulir
transfer/ serah terima yang sudah diisi dengan lengkap,
kursi roda/ tempat tidur
Pasien Level 1: Semua peralatan yang disertakan pada
level 0 ditambah dengan tabung oksigen dan canul,
standar infus.
Pasien Level 2: Peralatan yang disertakan pada level 1
ditambah dengan Monitor EKG bila dimungkinkan
Pasien Level 3: Peralatan yang disertakan pada level 2
ditambah dengan alat bantu pernafasan bila diperlukan
Isi formulir pemindahan antar ruangan dengan lengkap
9) Perawat menghubungi koordinator ambulance, dan
mengisi formulir permintaan ambulance.
10) Selama proses rujukan kondisi pasien dimonitor terus
menerus. Kondisi pasien dicatat pada lembar observasi dan
disatukan dengan RM pasien.
UNIT TERKAIT 1. Instalasi Gawat Darurat.
2. Instalasi Rawat Inap
3. Ambulan