Anda di halaman 1dari 5

1. Mengapa bisa terjadi Typhoid tongue?

Jawab:
Dari cavum oris didapatkan lidah kotor yaitu ditutupi selaput putih dengan tepi yang
kemerehan kadangkala waktu lidah dijulurkan lidah akan tremor kesemua tanda pada
lidah ini disebut dengan Tifoid Tongue.

2. Mengapa bisa terjadi anemia?


Jawab:
Anemia, pada umumnya terjadi karena supresi sumsum tulang, defisiensi Fe, atau
perdarahan usus.

3. Paper tentang Salmonella typhi terdapat pada sumsung tulang


Terlampir

4. Mengapa terjadi hepatomegali?


Jawab:
Hepato-splenomegali terjadi akibat dari replikasi kuman dalam sel- sel fagosit atau
sinusoid. Replikasi dalam hepar dan lien ini tentunya akan menyebabkan respon
inflamasi lokal yang melibatkan mediator radang seperti InterLeukin (IL-1, IL-6),
Prostaglandin (PGE-2) dimana menyebabkan permeabilitas kapiler akan meningkat
sehingga terjadi oedema. Pembesaran pada hepar-lien ini umumnya tidak selalu nyeri
tekan dan hanya berlangsung singkat (terutama terjadi waktu bakteremia sekunder).
Penanda ini cukup spesifik dalam membantu diagnostik.

5. Bagaimana pemeriksaan hepar?


Jawab:

6. Mengapa terjadi penurunan kesadaran?


Jawab:
Adanya komplikasi neuropsikiatri. Sebagian besar bermanifestasi gangguan kesadaran,
diorientasi, delirium, obtudansi, stupor bahkan koma.
7. Apa saja imunisasi typhoid dilapangan? Kapan diberikan imunisasinya?
Jawab:
Vaksin demam tifoid oral
Vaksin ini dibuat dari kuman Salmonella typhi jalur non patogen yang telah
dilemahkan. Kuman dalam vaksin ini hanya mengalami sedikit siklus pembelahan
dalam usus dan dieliminasi dalam waktu 3 hari setelah pemakaiannya. Tidak seperti
vaksin parenteral, respon imun pada vaksin ini termasuk sekretorik IgA. Secara
umum efektivitasnya sama dengan vaksin parenteral yang diinaktivasi dengan
pemanasan, tetapi vaksin oral ini reaksi sampingnya lebih rendah. Vaksin ini dalam
perdagangan dikenal sebagai Ty-21a.
Cara pemberian tiap hari ke 1, 3, dan 5 ditelan 1 kapsul vaksin 1 jam sebelum makan
dengan minuman yang tidak lebih dari 37C. Kapsul ke-4 pada hari ke-7 terutama
bagi turis.
Kapsul harus ditelan utuh dan tidak boleh dipecahkan karena kuman dapat dimatikan
oleh asam lambung.
Vaksin tidak boleh diberikan bersamaan dengan antibiotik, sulfonamid, atau
antimalaria yang aktif terhadap salmonella
Imunisasi ulangan : tiap 5 tahun. Namun pada individu yang terus terekspos dengan
infeksi tifus sebaiknya diberikan 3-4 kapsul tiap beberapa tahun.
Vaksin polisakarida parenteral
Susunan vaksin polisakarida setiap 0,5 ml mengandung kuman Salmonella typhi,
polisakarida 0,025 mg, fenol dan larutan bufer yang mengandung natrium klorida,
disodium fosfat, monosodium fosfat dan pelarut untuk suntikan.
Penyimpanan pada suhu 2C-8C, jangan dibekukan.
Kadaluwarsa dalam 3 tahun.
Pemberian secara suntikan intramuskular atau subkutan pada daerah deltoid atau
paha.
Imunisasi ulangan tiap 3 tahun.
Reaksi samping lokal berupa bengkak, nyeri, kemerahan ditempat suntikan. Reaksi
sistemik berupa demam, nyeri kepala, pusing, nyeri sendi, nyeri otot, nausea, nyeri
perut jarang dijumpai. Sangat jarang bisa terjadi reaksi alergi berupa pruritus, ruam
kulit dan urtikaria
Kontrandikasi : alergi terhadap bahan dalam vaksin, juga pada saat demam, penyakit
akut maupun penyakit kronik progresif.

8. Mengapa ditanyakan riwayat alergi?


Jawab:

9. Bagaimana siklus penularan Salmonella typhi?


Jawab:
Benda tercemar kuman (tinja, muntah, keringat) => sistem pencernaan => lambung,
kuman akan berkurang oleh karena HCl => pada usus kecil, melakukan penetrasi &
berbiak di kelenjar limfoid mesenterik => masuk ductus thoracicus =>masuk ke
peredaran darah (bakteriemi I) => ditangkap oleh RES (sampai disini disebebut silent
period/masa tunas) => kemudian di RES akan bermultiplikasi intraseluler => masuk ke
dalam peredaran darah (bakteriemi II) => beredar di seluruh tubuh => masuk ke dalam
empedu & usus, di usus akan membuat luka di plaque payeri. Bila Salmonella typhi
menetap di empedu/limpa dapat terjadi relaps/carrier.

10. Bagaimana mekanisme coated tongue?


Jawab:
Pada dasarnya, permukaan atas lidah adalah daearah yang rentan iritasi. Hal tersebut
menyebab bagian permukaan lidah membentuk perlindungan berupa lapisan dari keratin
yang telah mati. Dalam keadaan normal jumlah keratin yang diproduksi sama dengan
keratin yang mengelupas (telah mati). Pada keadaan tidak normal keseimbangan tersebut
terganggu sehingga menyebabkan coated tongue. Coated tongue juga dapat disebabkan
oleh diet makanan lunak yang menyebabkan keratin tidak terangsang untuk mengelupas
(AOMP, 2005).
Gambaran coated tongue secara klinis berupa selaput (lesi plak) yang menutupi
bagian permukaan atas lidah. Selaput ini dapat berwarna putih kekuningan sampai
berwarna coklat.Selaput terdiri dari akumulasi bakteri, debris makanan, lekosit dari poket
periodontal, dandeskuamasi sel epitel. Selaput ini dapat hilang pada pengerokan tanpa
meninggalkan daeraheritem. Coated tongue dapat muncul dan hilang dalam waktu yang
singkat (Danser et al 2003;Laskaris, 2006; Scully, 2001)

11. Kapan pemeriksaan widal positif dan kapan dilakukan pemeriksaan ulang?
Jawab:
Pemeriksaan Widal seharusnya dilakukan 1-2 minggu kemudian sehingga kenaikan 4 kali,
terutama agglutinin O memiliki nilai diagnostik yang penting untuk demam tifoid.

12. DD nyeri tekan di epigastrium?


Jawab:

13. Apa perbedaan nyeri tekan pada hepar, pancreas, gaster?


Jawab:

14. Apa saja yang harus dianamnesiskan? Apa saja diagnosisnya? Pemeriksaan penunjang
yang dibutuhkan?
15. Apa yang dimaksud sensitifitas dan spesifitas widal?
16. Pada penyakit apa saja titer widal positif?
17. Kapan pengambilan darah untuk pemeriksaan widal, kultur darah, kultur feses?
18. Apa diagnosis lain pada pasien ini?
19. Apa yang dimaksud dengan tirah baring? Kenapa harus ditirah baring?
20. Tulis ulang secara sistematis penatalaksanaan pada kasus?
21. Bagaimana patofisiologi diare pada demam tifoid?
22. Bagaimana patofisiologi konstipasi pada demam tifoid?
23. Interpretasi pemeriksaan Ht dan trombosit pada kasus?
24. Berapa kadar normal leukosit dalam urin?
25. Apa makna dari Kristal amorf +?
26. Apa indikasi dan kontraindikasi pemberian kloramfenikol? Apa saja efek sampingnya?
27. Berapa dosis pemberian ampisilin?
28. Apa penyebab terbesar kematian pada demam tifoid? Terjadi pada minggu keberapa?
29. Apa kandungan KAEN 1 B, 2A, 3A, 4I?
30. Apa yang dimaksud dengan cairan isotonic, hipertonik? Cairan Rumatan? Resistensi?
31. Kriteria pulang?
32. Berapa persen yang perforasi? Peritonitis? Dan yang meninggal?
33. Bagaimana kerja dari ranitin?
34. DD demam lebih dari 7 hari?
35. Efeksamping amoksisilin?
36. Sarat pemberian kotrimoksazol,
37. Apa efeksamping parasetamol?
38. Ht total pada anak sesuai usia?
39. Gizi kurang ditemukan pada penyakit apa saja?