Anda di halaman 1dari 17

Makalah Fluida Dinamis

BAB 1

PENDAHULUAN

A. KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat, Inayah, Taufik dan
Hidayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini dalam bentuk maupun isinya
yang sangat sederhana. Semoga makalah ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk
maupun pedoman bagi pembaca dalam administrasi pendidikan dalam profesi keguruan.

Harapan kami semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para
pembaca, sehingga kami dapat memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat
lebih baik.

Makalah ini kami akui masih banyak kekurangan karena pengalaman yang kami miliki sangat kurang.
Oleh kerena itu kami harapkan kepada para pembaca untuk memberikan masukan-masukan yang
bersifat membangun untuk kesempurnaan makalah ini.

B. LATAR BELAKANG

Suatu zat yang mempunyai kemampuan mengalir dinamakan Fluida. Cairan adalah salah satu jenis fluida
yang mempunyai kerapatan mendekati zat padat. Letak partikelnya lebih merenggang karena gaya
interaksi antar partikelnya lemah. Gas juga merupakan fluida yang interaksi antar partikelnya sangat
lemah sehingga diabaikan.

fluida dapat ditinjau sebagai sistem partikel dan kita dapat menelaah sifatnya dengan menggunakan
konsep mekanika partikel. Apabila fluida mengalami gaya geser maka akan siap untuk mengalir. Jika kita
mengamati fluida dinamis misalnya pada semprotan parfum. Berdasarkan uraian diatas, maka pada
makalah ini akan dibahas mengenai fluida dinamis

C. RUMUSAN MASALAH

Dalam penyusunan makalah ini kami mencoba mengidentifikasi beberapa pertanyaan yang akan
dijadikan bahan dalam penyusunan dan penyelesaian makalah. Diantaranya yaitu :

a. Apakah itu fluida dinamis?

b. Seperti apakah suatu fluida disebut ideal?

c. Apa yang dimaksud persamaan kontinuitas beserta rumusnya?

d. Bagaimana bunyi Hukum Bernoulli dan rumusnya?

e. Apa saja penerapan hukum Bernoul


BAB 2

PEMBAHASAN

FLUIDA DINAMIS

A. Pengertian

Fluida dinamis adalah fluida (bisa berupa zat cair, gas) yang bergerak. Untuk memudahkan dalam
mempelajari, fluida disini dianggap steady (mempunyai kecepatan yang konstan terhadap waktu), tak
termampatkan (tidak mengalami perubahan volume), tidak kental, tidak turbulen (tidak mengalami
putaran-putaran).Dalam kehidupan sehari-hari, banyak sekali hal yang berkaitan dengan fluida dinamis
ini.

1. Fluida Ideal

Fluida ideal memiliki ciri-ciri berikut ini:

a. Alirannya tunak (steady), yaitu kecepatan setiap partikel fluida pada satu titik tertentu adalah
tetap, baik besar maupun arahnya. Aliran tunak terjadi pada aliran yang pelan.

b. Alirannya tak rasional, artinya pada setiap titik partikel fluida tidak memiliki momentum sudut
terhadap titik tersebut. Alirannya mengikuti garis arus (streamline).

c. Tidak komprisibel (tidak termampatkan), artinya fluida tidak mengalami perubahan volume (massa
jenis) karena pengaruh tekanan.

d. Tak kental, artinya tidak mengalami gesekan baik dengan lapisan fluida disekitarnya maupun
dengan dinding tempat yang dilaluinya. Kekentalan pada aliran fluida berkaitan dengan viskositas.

2. Persamaan Kontinuitas

a. Debit aliran (Q)

Jumlah volume fluida yang mengalir persatuan waktu, atau:

Keterangan :

Q = debit aliran (m3/s)

A = luas penampang (m2)


V = laju aliran fluida (m/s)

Aliran fluida sering dinyatakan dalam debit aliran

Keterangan:

Q = debit aliran (m3/s)

V = volume (m3)

t = selang waktu (s)

Contoh Soal

Suatu pipa mengalirkan air dengan debit 1m3 tiap sekonnya, dan digunakan untuk mengisi bendungan
berukuran ( 100 x 100 x 10 ) m. Hitung waktu yang dibutuhkan untuk mengisi bendungan sampai
penuh !

Jawab :

b. Persamaan Kontinuitas

Pada saat Anda akan menyemprotkan air menggunakan selang, Anda akan melihat sebuah fenomena
fisik yang aneh tapi nyata. Cobalah untuk menekan lubang selang, air yang keluar akan dipancarkan
cukup jauh. Sebaliknya ketika selang dikembalikan ke normal maka pancaran air akan berkurang.
Fenomena fisik itu dapat dijelaskan dengan mempelajari pembahasan berikut tentang persamaan
kontinuitas.
d. Gambar: Aliran fluida dalam tabung

Persamaan kontinuitas adalah persamaan yang menghubungkan kecepatan fluida dalam dari satu
tempat ke tempat lain. Sebelum menurunkan hubungan, Anda harus memahami beberapa istilah dalam
aliran fluida. Garis aliran (stream line) diartikan sebagai jalur aliran fluida ideal (aliran lunak). Garis
singgung di suatu titik pada garis memberikan kita arah kecepatan aliran fluida. Garis alir tidak
berpotongan satu sama lain. Tabung air adalah kumpulan dari garis-garis aliran.

Dalam aliran tabung, fluida masuk dan keluar melalui mulut tabung. Untuk itu, semua fluida tidak boleh
dimasukkan dari sisi tabung karena dapat menyebabkan persimpangan/perpotongan garis-garis aliran.
Hal ini akan menyebabkan aliran tidak tunak lagi.

e.

f.

Persamaan di atas adalah persamaan kontinuitas. Karena sifat fluida yang inkonpresibel atau massa
jenisnya tetap, maka persamaa itu menjadi:

g. A1.v1 = A2.v2

Menurut persamaan kontinuitas, perkalian antara luas penampang dan kecepatan fluida pada setiap
titik sepanjang tabung aliran adalah konstan. Persamaan di atas menunjukkan bahwa kecepatan fluida
berkurang ketika melalui pipa lebar dan bertambah ketika melewati pipa sempit. Karena itulah ketika
kita sedang berperahu disebuah aliran sungai, perahu akan melaju semakin cepat ketika celah hujan
semakin menyempit

Contoh soal :
3. Hukum Bernoulli

Hukum Bernoulli menyatakan bahwa tekanan dari fluida yang bergerak seperti udara berkurang ketika
fluida tersebut bergerak lebih cepat. Hukum Bernoulli ditemukan oleh Daniel Bernoulli, seorang
matematikawan Swiss yang menemukannya pada 1700-an. Bernoulli menggunakan dasar matematika
untuk merumuskan hukumnya.

Terdapat beberapa Asumsi Hukum Bernoulli diantaranya:

Fluida tidak dapat dimampatkan (incompressible) dan nonviscous.

Tidak ada kehilangan energi akibat gesekan antara fluida dan dinding pipa.

Tidak ada energi panas yang ditransfer melintasi batas-batas pipa untuk cairan baik sebagai keuntungan
atau kerugian panas.

Tidak ada pompa di bagian pipa

Aliran fluida laminar (bersifat tetap)

Hukum Bernoulli adalah hukum yang berlandaskan pada hukum kekekalan energi yang dialami oleh
aliran fluida. Hukum ini menyatakan bahwa jumlah tekanan (p), energi kinetik per satuan volume, dan
energi potensial per satuan volume memiliki nilai yang sama pada setiap titik sepanjang suatu garis arus.
Jika dinyatakan dalam persamaan menjadi:

Rumus Hukum Bernoulli:

Keterangan:
P = Tekananal (Pascal)
v = kecepatan (m/s)
p = massa jenis fluida (kg/m^3)
h = ketinggian (m)
g = percepatan gravitasi (9,8 m/s^2)

Persamaan di atas berlaku untuk aliran tak-termampatkan dengan asumsi-asumsi sebagai berikut:

Aliran bersifat tunak (steady state)

Tidak terdapat gesekan

Dalam bentuk lain, Persamaan Bernoulli dapat dituliskan sebagai berikut:

Aplikasi Hukum Bernoulli Hukum Bernoulli bermanfaat bagi kehidupan manusia, beberapa aplikasi
penerapan hukum bernoulli adalah sebagai berikut:

Torriceli/Tangki Air

Venturimeter

Gaya Angkat Pesawat

Tabung Pitot

a. Torriceli
Salah satu penggunaan persamaan Bernoulli adalah menghitung kecepatan zat cair yang keluar dari

dasar sebuah wadah (lihat gambar di bawah)

Kita terapkan persamaan Bernoulli pada titik 1 (permukaan wadah) dan titik 2 (permukaan lubang).
Karena diameter kran/lubang pada dasar wadah jauh lebih kecil dari diameter wadah, maka kecepatan
zat cair di permukaan wadah dianggap nol (v1 = 0). Permukaan wadah dan permukaan lubang/kran
terbuka sehingga tekanannya sama dengan tekanan atmosfir (P1 = P2). Dengan demikian, persamaan

Bernoulli untuk kasus ini adalah :

Jika kita ingin menghitung kecepatan aliran zat cair pada lubang di dasar wadah, maka persamaan ini

kita oprek lagi menjadi :

Berdasarkan persamaan ini, tampak bahwa laju aliran air pada lubang yang berjarak h dari permukaan
wadah sama dengan laju aliran air yang jatuh bebas sejauh h (bandingkan Gerak jatuh Bebas) Ini dikenal
dengan Teorema Torricceli.

Contoh Soal:

Soal UN Fisika SMA 2012/2013 SA 55 No.15


Sebuah bak yang besar berisi air dan terdapat sebuah kran seperti gambar. Jika g = 10 ms-2,
maka kecepatan semburan air dari kran adalah
A. 3 ms-1
B. 8 ms-1
C. 9 ms-1
D. 30 ms-1
E. 900 ms-1

Pembahasan
Diketahui :
Ketinggian (h) = 85 cm 40 cm = 45 cm = 0,45 meter
Percepatan gravitasi (g) = 10 m/s2
Ditanya : Kecepatan semburan air dari kran (v)
Jawab :
Teorema Torricelli menyatakan bahwa kecepatan semburan air melalui lubang yang berjarak h dari
permukaan air sama dengan kecepatan jatuh bebas air dari ketinggian h.
Kecepatan semburan air dihitung menggunakan rumus gerak jatuh bebas vt2 = 2 g h
vt2 = 2 g h = 2(10)(0,45) = 9
vt = 9 = 3 m/s
Jawaban yang benar adalah A.

b. Venturimeter

Pipa venturi merupakan sebuah pipa yang memiliki penampang bagian tengahnya lebih sempit dan
diletakkan mendatar dengan dilengkapi dengan pipa pengendali untuk mengetahui permukaan air yang
ada sehingga besarnya tekanan dapat diperhitungkan. Dalam pipa venturi ini luas penampang pipa
bagian tepi memiliki penampang yang lebih luas daripada bagian tengahnya atau diameter pipa bagian
tepi lebih besar daripada bagian tengahnya. Zat cair dialirkan melalui pipa yang penampangnya lebih
besar lalu akan mengalir melalui pipa yang memiliki penampang yang lebih sempit, dengan demikian
maka akan terjadi perubahan kecepatan. Apabila kecepatan aliran yang melalui penampang lebih besar
adalah v1 dan kecepatan aliran yang melalui pipa sempit adalah v2, maka kecepatan yang lewat pipa
sempit akan memiliki laju yang lebih besar (v1 < v2). Dengan cara demikian tekanan yang ada pada
bagian pipa lebih sempit akan menjadi lebih kecil daripada tekanan pada bagian pipa yang
berpenampang lebih besar. Lihat gambar di bawah ini.
Gambar 16. Venturimeter

Dalam aliran seperti yang digambarkan di atas akan berlaku Hukum Bernoulli sebagai berikut:

P1 + gh1 + v21 = P2 + gh2 + v22

pipa dalam keadaan mendatar h1 = h2

gh1 + gh2

sehingga: P1 + v21 = P2 + v22

di sini v1 > v2 maka p2 < p1

akibatnya P1 P2 = (v22 - v21)

padahal : P1 = Pb + gha

P2 = Pb = ghb

selanjutnya didapat: P1 P2 = g (ha - hb)

Apabila ha - hb = h yakni selisih tinggi antara permukaan zat cair bagian kiri dan kanan, maka akan
didapat: P1 P2 = gh

Dengan mengetahui selisih tinggi permukaan zat cair pada pipa pengendalli akan dapat diketahui
perubahan tekanannya yang selanjutnya perubahan kecepatan dapat juga diketahui. Oleh sebab itu pipa
venturi ini akan sangat berguna untuk pengaturan aliran bensin dalam sistem pengapian pada
kendaraan bermotor.

Menghitung kelajuan cairan dalam pipa memakai venturimeter tanpa manometer


Persamaan Bernoulli adalah dan

kontinuitas A1.v1 = A2.v2, maka

Cairan mengalir pada mendatar maka h1 = h2 sehingga P1 P2 = ..(v22 v12 )

Maka

Pada tabung fluida diam, maka tekanan hidrostatisnya : P1 = .g.hA dan P2 = .g.hB maka
P1 P2 = .g(hA hB ) = .g.h ----- (2)

Substitusi persamaan (1) masuk ke (2) maka persamaan kecepatan fluida pada pipa besar:

v1 : kecepatan fluida pada pipa yang besar satuannya m/s


h : beda tinggi cairan pada kedua tabung vertikal satuannya m
A1 : luas penampang pipa yang besar satuannya m2
A2 : luas penampang pipa yang kecil (pipa manometer) satuannya m2

Menghitung kelajuan cairan dalam pipa memakai manometer


Persamaan Bernoulli adalah dan

kontinuitas A1.v1 = A2.v2, maka

Cairan mengalir pada mendatar maka h1 = h2 sehingga P1 P2 = ..(v22 v12 )

Maka

Tekanan hidrostatis pada manometer : P1 = '.g.h dan P2 = .g.h maka

P1 P2 = g.h( - ) ------------- (2)

Substitusi persamaan (1) ke (2) maka persamaan kecepatan fluida pada pipa besar:

v : kecepatan fluida pada pipa yang besar satuannya m/s


h : beda tinggi cairan pada manometer satuannya m
A1 : luas penampang pipa yang besar satuannya m2
A2 : luas penampang pipa yang kecil (pipa manometer) satuannya m2
: massa jenis cairan (fluida) yang mengalir pada pipa besar satuannya Kg/m3
: massa jenis cairan (fluida) pada manometer satuannya Kg/m3

Contoh soal :

Bagian pipa venturimeter yang lebih besar mempunyai luas penampang A1 = 6 cm2 dan bagian pipa
yang lebih kecil mempunyai luas penampang A2 = 5 cm2. Kelajuan air yang memasuki pipa venturimeter
adalah h = 20 cm, g = 10 m/s2.
A. 2 m/s
B. 3 m/s
C. 4 m/s
D. 5 m/s
E. 6 m/s

Pembahasan:
Jawaban yang benar adalah B.

c. Gaya Angkat Pesawat

Mengapa pesawat yang terbuat dari logam yang amat berat dapat terbang di angkasa ?

Bagian atas sayap melengkung, sehingga kecepatan udara di atas sayap (v2) lebih besar daripada
kecepatan udara di bawah sayap (v1) hal ini menyebabkan tekanan udara dari atas sayap (P2) lebih kecil
daripada tekanan udara dari bawah sayap (P1), sehingga gaya dari bawah (F1) lebih besar daripada gaya
dari atas (F2) maka timbullah gaya angkat pesawat.
Bagaimana persamaan untuk menghitung tekanan pada pesawat ?

Persamaan Bernoulli adalah

Sayap pesawat tipis, maka h1 = h2 sehingga tekanan pada pesawat:

P2 : tekanan dari atas pesawat, satuannya Pa


P1 : tekanan dari bawah pesawat, satuannya Pa
v2 : kecepatan udara di atas pesawat, satuannya m/s
v1 : kecepatan udara di bawah pesawat, satuannya m/s
: massa jenis udara, satuannya Kg/m3

contoh soal:
Pada pesawat model kecepatan udara di bagian atas 50 m/s dan kecepatan di bagian bawah 40 m/s, jika
massa jenis udara 1,2 Kg/m3, tekanan udara bagian atas pesawat 103000 Pa. Berapakah tekanan udara
dari bawah sayap ?

Diketahui :
v2 = 50 m/s
v1 = 40 m/s
= 1,2 Kg/m3
P2 = 103000 Pa

Ditanyakan : P1 = .... ?

Pembahasan:
P1 = 103540 Pa

Jadi tekanan dari bawah sayap pesawat adalah 103540 Pa.

Bagaimana persamaan untuk menghitung gaya angkat pada pesawat ?

Tekanan , maka F = P.A

Gaya angkat pada pesawat F1 - F2 = (P1 - P2).A atau

P2 : tekanan dari atas pesawat, satuannya Pa


P1 : tekanan dari bawah pesawat, satuannya Pa
F : gaya angkat pesawat, satuannya N
F1 : gaya dari bawah pesawat, satuannya N
F2 : gaya dari atas pesawat, satuannya N
A : luas penampang, satuannya m2
: massa jenis udara, satuannya Kg/m3

d. Tabung pitot

Tabung pitot (dibaca Pitou sesuai fonologi Perancis) adalah instrumen untuk melakukan pengukuran
tekanan pada aliran fluida. Tabung pitot ditemukan oleh insinyur berkebangsaan Prancis, Henri Pitot
pada awal abad ke 18, dan dimodifikasi oleh ilmuwan berkebangsaan Prancis, Henry Darcy di
pertengahan abad ke 19. Tabung pitot telah digunakan secara luas untuk menentukan kecepatan dari
pesawat terbang dan mengukur kecepatan udara dan gas pada aplikasi industri.
Berbagai tipe tabung pitot

Tabung pitot sederhana terdiri dari tabung yang mengarah secara langsung ke aliran fluida. Tabung ini
berisi fluida, sehingga tekanan bisa diukur dengan perubahan tinggi dari fluida tersebut. Tekanan
stagnasi dari fluida, juga disebut dengan tekanan total atau tekanan pitot.

Persamaan Bernoulli adalah dan

kontinuitas A1.v1 = A2.v2, maka


Kelajuan gas dari lengan kanan manometer tegak lurus terhadap aliran gas maka kelajuan gas terus
berkurang sampai ke nol di B (vB = 0 ) beda tinggi a dan b diabaikan ( ha = hb )
Maka Pa Pb = ..v2 ----------- (1)
Tekanan hidrostatis cairan dalam manometer P P = .g.h --------- (2)
Substitusi persamaan (1) ke (2) maka kecepatan gas pada pipa:

v : kelajuan gas, satuan m/s


h : beda tinggi air raksa, satuan m
A1 : luas penampang pipa yang besar satuannya m2
A2 : luas penampang pipa yang kecil (pipa manometer) satuannya m2
: massa jenis gas, satuannya Kg/m3
: massa jenis cairan pada manometer satuannya Kg/m3

BAB 3

PENUTUP

1. KESIMPULAN

Fluida adalah suatu bentuk materi yang mudah mengalir misalnya zat cair dan gas. Sifat kemudahan
mengalir dan kemampuan untuk menyesuaikan dengan tempatnya berada merupakan aspek yang
membedakan fluida dengan zat benda tegar.
Dalam kehidupan sehari-hari, dapat ditemukan aplikasi Hukum Bernoulli yang sudah banyak diterapkan
pada sarana dan prasarana yang menunjang kehidupan manusia masa kini seperti untuk menentukan
gaya angkat pada sayap dan badan pesawat terbang, penyemprot parfum, penyemprot racun serangga
dan lain sebagainya.

2. KATA PENUTUP

Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam makalah ini,
tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena terbatasnya pengetahuan dan
kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul makalah ini.

Terima Kasih pada semua pihak yang telah membantu kami dalam menyelesaikan makalah ini juga
sumber-sumber yang telah membantu kami dalam melengkapi materi makalah ini.

Kami banyak berharap para pembaca yang budiman sudi memberikan kritik dan saran yang membangun
kepada kami demi sempurnanya makalah ini dan dan penulisan makalah di kesempatan-kesempatan
berikutnya. Semoga makalah ini berguna bagi penulis pada khususnya juga para pembaca yang budiman
pada umumnya.