Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI-FARMASI BAHAN ALAM


SEMESTER III TAHUN AKADEMIK 2016/2017

PRODUK JADI SUSPENSI EKSTRAK ETANOL DAUN SALAM


(Syzygium polyanthum Wight)

Oleh :
Ketua :
M Rizki Nugraha (NPM. 260110150101)

Anggota :
Ajeng Ratna Ningtyas (NPM. 260110150112)
Auliani Hafifah (NPM. 260110150113)
Monica Richelle (NPM. 260110150114)
Andriati Khoerunnisa (NPM. 260110150115)
Amira Nur Hasanah (NPM. 260110150117)
Trajuningtyas Dwi U (NPM. 260110150118)
Uzlifatul Zannah (NPM. 260110150120)
Maryam Nur Afifah (NPM. 260110150121)
Dea Dian Nurhikmah (NPM. 260110150122)
Hisban Hamid Arifki (NPM. 260110150123)

LABORATORIUM FARMAKOGNOSI-FARMASI BAHAN ALAM


DEPARTEMEN BIOLOGI FARMASI
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2016
ABSTRAK
Obat Herbal Terstandar (OHT) adalah obat tradisional yang disajikan dari ekstrak atau
penyarian bahan alam yang dapat berupa tanaman obat, binatang, maupun mineral. Back
to nature memiliki sisi positif yang ditunjukkan oleh adanya keinginan untuk menggunakan
dan mengkonsumsi ramuan obat tradisional yang diyakini memiliki efek samping yang kecil,
asalkan pemanfaatanya sesuai dosis.Tujuan dari praktikum ini adalah mengetahui metode
pembuatan ekstrak dari simplisia daun salam (Syzygium polyanthum) yang memenuhi
parameter standar ekstrak dan mengetahui cara pembuatan produk jadi berbahan baku
ekstrak Syzygium polyanthum yang memenuhi standar ekstrak. Dilakukan standarisasi
bertujuan untuk memastikan kualitas ekstrak yang dihasilkan sesuai atau tidak melebihi
parameter standardnya. Metode yang digunakan dalam proses ekstraksi daun salam adalah
maserasi menggunakan pelarut etanol. Rendemen ekstrak yang dihasilkan adalah 3 %.
Pemeriksaan parameter standar ekstrak meliputi susut pengeringan, bobot jenis, kadar air,
kadar abu, kadar sari larut etanol, kadar sari larut air, angka lempeng total, identitas dan
organoleptis, dan pola kromatogram. Dari hasil praktikum didapatkan sebuah sediaan
suspensi obat herbal standar yang berasal dari Syzygium polyanthum.
Kata kunci : Herbal, Ekstrak, Maserasi, Standarisasasi, Parameter

ABSTRACT
Standarized herbal medicine (SHM) is a traditional medicine made from extract or
filtering natural ingredients materials that can be medicinal plants, animals, and minerals.
Back to nature has a positive side which is shown by the desire to use and consume
traditional medicinal herbs which are believed to have minor side effects, as long as the
usage in appropriate dosage. The purpose of this research is to figure out a method of
making extract from bay leaf (Syzygium polyanthum) which meets the extract parameter
standard and to know how to manufacture a product made from Syzygium polyanthum
extract that meet the standard. The standardization aims is to ensure the quality of
extraction result is appropriate or not exceed its standard. The method used in the
extraction process bay leaves is maceration using ethanol. Extraction rendement result is
3%. Examination of a standardized extract parameters include drying shrinkage, specific
gravity, moisture content, ash content, content of ethanol soluble extract, water soluble
extract content, total plate count, identity and organoleptic, and the pattern of the
chromatogram. From the research result we obtained a supply of standardized herbal drug
from Syzygium polyanthum.
Key Words : Herbal, Extract, Maceration, Standarized, Parameter

1
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat
dan rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Farmakognosi dan Farmasi
Bahan Alam mengenai Produk Jadi Suspensi Ekstrak Etanol Daun Salam (Syzygium
polyanthum Wight). Laporan Praktikum Farmakognosi dan Farmasi Bahan Alam ini diajukan
untuk memenuhi salah satu nilai dari Praktikum Farmakognosi dan Farmasi Bahan Alam,
Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran.
Dalam penyusunan laporan praktikum ini, tentunya kami memperoleh banyak
bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak sehingga laporan praktikum ini dapat selesai
tepat pada waktunya, oleh karena itu kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-
besarnya kepada:
1. Ferry Ferdiansyah Sofian, M.Si., Apt selaku dosen yang telah membimbing dalam
penyusunan laporan akhir Farmakognosi dan Farmasi Bahan Alam.
2. Zelika Mega Ramadhania, M.Si, Apt, selaku dosen yang telah membimbing dalam
penyusunan laporan akhir Farmakognosi dan Farmasi Bahan Alam.
3. Abdrurahman Ridha dan Naili Farhani selaku asisten laboratorium yang telah
mengarahkan dalam kegiatan praktikum di laboratorium Farmakognosi dan Farmasi
Bahan Alam dan penyusunan laporan akhir.
4. Teman-teman kelompok yang telah bekerjasama dalam penyusunan laporan akhir
praktikum Farmakognosi dan Farmasi Bahan Alam.
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan praktikum ini memiliki banyak
kekurangan, baik dari segi penyajian sampai pada materi yang kami bahas, oleh karena itu
kami mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca yang sifatnya membangun. Besar
harapan kami, semoga laporan praktikum ini dapat bermanfaat bagi pembaca

Sumedang, 14 Oktober 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

2
Halaman
ABSTRAK...................................................................................................................................I
KATA PENGANTAR....................................................................................................................II
DAFTAR ISI..............................................................................................................................III
DAFTAR GAMBAR....................................................................................................................V
I. PENDAHULUAN...............................................................................................................1
1.1. LATAR BELAKANG.....................................................................................................1
1.2. RUMUSAN MASALAH..............................................................................................1
1.3. TUJUAN PRAKTIKUM...............................................................................................2
1.4. MANFAAT PRAKTIKUM............................................................................................2
II. TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................................3
2.1. TINJAUAN BOTANI TANAMAN.................................................................................3
2.1.1. Klasifikasi Tanaman..........................................................................................3
2.1.2. Nama Daerah...................................................................................................3
2.1.3. Habitat.............................................................................................................3
2.1.4. Morfologi.........................................................................................................3
2.1.5. Makroskopik....................................................................................................4
2.1.6. Mikroskopik.....................................................................................................4
2.2. TINJAUAN KIMIA TANAMAN....................................................................................6
2.2.1. Biosintesis Kuersetin........................................................................................6
2.3. TINJAUAN FARMAKOLOGI TANAMAN......................................................................7
2.3.1. Empiris.............................................................................................................7
2.3.2. Pengujian Praklinis...........................................................................................8
2.3.3. Pengujian Klinis.....................................................................................................9
2.4. TINJAUAN FARMAKOGNOSI TANAMAN.................................................................10
2.5. TINJAUAN METODE...............................................................................................11
2.5.1. Ekstraksi.........................................................................................................11
2.5.2. Parameter Standar Spesifik dan Non-Spesifik Tanaman................................11
III. METODE PRAKTIKUM................................................................................................16
3.1. ALAT.......................................................................................................................16
3.2. BAHAN...................................................................................................................16
3.3. TAHAPAN PRAKTIKUM...........................................................................................16
3.3.1. Penyiapan Simplisia.......................................................................................16

3
3.3.2. Pemeriksaan Parameter Kualitas Spesifik dan Non-spesifik Simplisia............16
3.3.3. Ekstraksi.........................................................................................................19
3.3.4. Pemeriksaan Parameter Kualitas Spesifik dan Non-Spesifik Ekstrak..............19
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................................24

4
DAFTAR GAMBAR

5
6
I. PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Obat herbal adalah obat-obatan yang dibuat dari bahan tumbuhan, baik itu
tumbuhan yang sudah dibudidayakan maupun tumbuh liar. Obat herbal merupakan
salah satu bagian dari obat tradisional. Dalam obat tradisional juga mencakup juga
obat yag dibuat dari bahan hewan, mineral, atau gabungan mineral dan tumbuhan.
Indonesia memiliki kekayaan tumbuhan yang luar biasa.Dari 30.000 spesies
tumbuhan yang ada, lebih kurang 1.260 spesies dapat dimanfaatkan sebagai obat,
contohnya obat kanker. Pengobatan dengan herbal telah diterapkan sejak zaman
nenek moyang kita. Tidak hanya di Indonesia, di masyarakat negara-negara lain
seperti di Cina, Arab, Jepang, India, dan negara-negara seperti afrika juga telah
menggunaan obat herbal sejak zaman dulu. Bahkan, di beberapa negara, obat-obatan
mereka sangat terkenal di seluruh dunia. Salah satu contohnya adalah obat Cina dan
Obat Arab.
Dari semua yang sudah dijelaskan tentang obat herbal. Disini obat herbal yag
dibahas adalah Daun Salam (Syzygium polyanthum) yang termasuk suku Myrtaceae.
Salam adalah nama tumbuhan yang merupakan penghasil rempah dan merupakan
salah satu tanaman obat di Indonesia. Tumbuhan salammerupakan tumbuhan yang
banyak ditanam untuk menghasilkan daunnya. Di daerah Sumatra tanaman ini
disebut meselangan, ubar urai, di Jawa disebut salam atau gowok, di Madura salam.
Simplisia daun salam Syzygii polianthi Folium digunakan untuk diambil ekstraknya
untuk sediaan obat yang akan dibikin. Khasiat simplisia ini sebagai astringen, karena
kandungan kimia yang dimiliki daun salam merupakan minyak atsiri (Sitral dan
euglenol), tanin, dan flavonoid. Kenapa dambil daunnya karena daun salam memilki
kandungan kimia yang banyak .

1.2. RUMUSAN MASALAH


1. Bagaimana deskripsi tanaman daun salam (Polyanthii folium)?

2. Apa saja kadungan kimia dan manfaat yang terkandung dalam daun jambu biji ?

3. Apa saja cara pengujisn mutu terhadap suatu ekstrak?

1
4. Bagaimana metode pengolahan ekstrak untuk menjadi bahan baku suatu
sediaan obat?

5. Bagaimana cara melakukan evaluasi sediaan obat tradisional?

1.3.TUJUAN PRAKTIKUM:
Maksud dan tujuan dalam pembuatan laporan ini adalah

1. Mengetahui deskripsi tanaman daun salam (Polyanthii folium)

2. Mengetahui kandungan kimia dan manfaat yang terkandung dalam daun salam.

3. Mengetahui cara pengujian mutu terhadap suatu ekstrak.

4. Mengetahui metode pengolahan ekstrak untuk menjadi bahan baku suatu sediaan
obat herbal.

5. Untuk mengetahui cara melakukan evaluasi obat tradisional.

1.4.MANFAAT PRAKTIKUM
1. Praktikan diharapkan dapat memahami deskripsi tanaman daun salam (Polyanthii
folium).

2. Praktikan diharapkan dapat memahami kandungan kimia sertlam daun manfaat


yang terkandung dalam daun salam.

3. Praktikan diharapkan dapat memahami cara pengujian mutu terhadap suatu


ekstrak, sehingga dapat mengetahui mutu ekstrak tersebut.

4. Praktikan diharapkan dapat memahami metode pengujian pengolahan ekstrak


untuk menjadi bahan baku suatu sediaan obat herbal.

5. Agar praktikan mengetahui cara melakukan evaluasi sediaan obat tradisional.

2
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. TINJAUAN BOTANI TANAMAN

2.1.1. Klasifikasi Tanaman


Secara ilmiah, tanaman Salam diklasifikasikan sebagai berikut : Plantae
(Kingdom), Spermatophyta (Divisi), Angiospermae (Sub Divisi), Dicotyledoneae
(Kelas), Dialypetalae (Sub Kelas), Myrtales (Bangsa), Myrtaceae (Suku),
Syzygium (Marga), Syzygium polyanthum (Jenis) (Cronquist, 1981).

2.1.2. Nama Daerah


Terdapat beberapa macam nama daun salam dari berbagai daerah yaitu
Ubar Serai (Melayu), Salam (Sunda, Jawad an Madura), Kastolam (Kangean),
Manting (Jawa), dan Meselengan (Sumatera) (Suganda, 2007).
Adapun nama daun salam dari Bahasa Inggris adalah Indonesian Bay-leaf
atau Indonesian Laurel (Heyne, 1987).

2.1.3. Habitat
Tumbuhan salam tumbuh di ketinggian 5 m sampai 1.000 m di atas
permukaan laut. Pohon salam dapat tumbuh di dataran rendah sampai
pegunungan dengan ketinggian 1.800 m (Dalimarta, 2000). Tumbuhan
salam termasuk dalam tumbuhan menahun atau tumbuhan keras karena
dapat mencapai umur bertahun-tahun (Sumono dan Wulan, 2009 )

Salam sendiri telah menyebar di Asia Tenggara, mulai dari Burma,


Indocina, Thailand, Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan dan Jawa.
Pohon ini ditemukan tumbuh liar di hutan-hutan primer dan sekunder,
mulai dari tepi pantai hingga ketinggian 1.000 m (di Jawa), 1.200 m (di
Sabah) dan 1.300 m dpl (di Thailand); kebanyakan merupakan pohon
penyusun tajuk bawah (de Guzman, 1999).

2.1.4. Morfologi
Pohon bertajuk rimbun, tinggi mencapai 25 m. Daunnya bila diremas
berbau harum, berbentuk lonjong sampai elips atau bulat telur sungsang,

3
pangkal lancip, ujung lancip sampai tumpul, panjang 5-15 cm, lebar 35-36 mm,
terdapat 6-10 urat daun lateral, pangkal daun 5-12 mm. Perbungaan berupa
malai, keluar dari ranting, berbau harum. Kelopak bunga berbentuk cangkir
yang lebar, ukurannya lebih kurang 1 mm. Mahkota bunga berwarna putih,
panjang 2,5-3,5 mm, benang sari terbagi dalam empat kelompok, panjang 4
mm, berwarna kuning lembayung. Buah buni berwarna merah gelap,
berbentuk bulat dengan garis tengah 8-9 mm (Hidayat dan Napitupulu, 2015).

2.1.5. Makroskopik
Daun tunggal bertangkai pendek, panjang tangkai daun 5 mm sampai 10
mm, helai daun berbentuk jorong memanjang, panjang 7 cm sampai 15 cm, lebar 5
cm sampai 10 cm; ujung dan pangkal daun meruncing, tepi rata; permukaan atas
berwarna coklat kehijauan, licin, mengkilat; permukaan bawah berwarna coklat tua;
tulang daun menyirip dan menonjol pada permukaan bawah, tulang cabang halus
(Depkes RI, 1980).

2.1.6. Mikroskopik
Epidermis atas terdiri dari satu lapis sel terbentuk persegi panjang, dinding
empat panjang, dinding tebal, kutikula tebal; pada pengamatan tangensial dinsing
samping berkeok-kelok, kutikula jelas bergaris. Sel epidermis bawah lebih kecil
daripada epidermis atas, dinding tipis, kutikula tebal, pada pengamatan tangensial
dinding samping lebih berkelok-kelok. Stomata tipe parasitik, hanya terdapat pada
epidermis bawah. Mesofil: jaringan palisade terdiri dari 1 sampai 3 lapis sel,
umumnya 2 lapis, banyak terdapat sel idioblas berbentuk bulat berisi hablur kalsium
oksalat berbetuk roser dengan ukuran 10 mm sampai 40 mm. jaringan bunga
karang terdiri dari beberapa lapis sel yang tersusun mendatar; rongga udara banyak;
pada daun yang sudah tua dinding sel bunga karang dapat agak menebal
bernokhtah dan berlignin, hablur kalsium oksalat serupa dengan yang terdapat di
jaringan palisade. Kelenjar lisigen berisi minyak berwarna kekuningan, garis tengan
50 mikrom sampai 85 mikrom, terdapat di jaringan palisade dan jaringan berkarang
bagian bawah. Berkas pembuluh tipe bikolateral, dikelilingi serabut skelerenkim,
disertai hablur di dalam floem berukuran lebih kecil; serabut sklerenkim terdiri dari
serabut berdinding sangat tebal, tidak berwarna, jernih, berlignin, lumen sempit. Di
dalam parenkim tulang daun utama terdapat hablur kalsium oksalat bentuk roset

4
dengan ukuran seperti hablur di palisade. Pembuluh kayu terutama terdiri dari
pembuluh dengan penebalan tangga dan spiral (Depkes RI,1980).
Serbuk: Warna coklat. Fragmen pengenal adalag fragmen epidermis atas
dengan kutikula bergaris; fragmen epidermis bawah; hablur kalsium oksalat bentuk
roset, lepas atau dalam mesofil; fragmen berkas pembuluh, fragmen serabut
sklerenkim (Depkes RI, 1980).

Gambar 1. penampang melintang daun salam

Gambar. penampang melintang daun salam. 1=Kutikula, 2=Epidermis atas, 3=Jaringan


palisade, 4=Kelenjar lisigen, 5=Jaringan bungakarang, 6=Hablur kalsium oksalat,
7=Epidermis bawah, 8=Stomata, 9=Berkas pembuluh, 10=Parenkim, 11=Jaringan
kolenkim.

Gambar 2. serbuk daun salam

Gambar. Serbuk daun salam. 1=Epidermis atas, 2=Berkas pembuluh, 3=Hablur kalsium
oksalat, 4=Epidermis bawah dengan stoma tipe parasitic, 5=Serabut sklerenkim,
6=Fragmen mesofil

5
2.2. TINJAUAN KIMIA TANAMAN

2.2.1. Biosintesis Kuersetin


Tanaman mengandung berbagai komponen fenolik yang diturunkan dari
fenilpropanoat dan fenilpropanoat-asetat. Jalur fenilpropanoat adalah salah satu
metabolism sekunder yang penting. Fenilalanin di awal akan masuk ke daam
biosintesis ligan, flavonoid, dan kumarin. Lignin adalah komponen utama dari
dinding sel yang menguatkan struktur sel. Flavonoid terdiri dari berbagai grup dari
sekitar 6000 komponen dan terbagi dalam subgroup antosianin, proantosianin atau
tannin terkondensasi, dan isoflavonoid. Kumarin berperan sebagai pelindung
bakteri dan jamur pathogen (Makfoeld, 1992)
Ada jalur khusus melalui amonialiase dan hidroksilase metilase yang
membentuk turunan turunan asam sinamat. Asam sinamat merupakan senyawa
kunci terbentuknya berbagai fenolat lain. Asam sinamat dengan bantuan asetil koA
akan membentuk senyawa inti C-15 antara yang juga merupakan kunci
pembentukan golongan flavonoid, antosianin, golongan tannin (Makfoeld, 1992)
Fenolik tanaman menarik perhatian peneliti karena manfaatnya untuk
kesehatan manusia. Isoflavonoid dan stilbene diketahui berperan sebagai
fitoesterogen yang mempengaruhi respon yang dimediasi oleh estrogen. Flavonoid
dapat menghalangi pertumbuhan sel kanker dengan meningkatkan aktivitas
antioksida, antiinflamasi, dan aktivitas vaskuler (Makfoeld, 1992)

6
Gambar 3. bagan biosintesis kuersetin

(Makfoeld, 1992)

2.3. TINJAUAN FARMAKOLOGI TANAMAN

2.3.1. Empiris
Secara empiris daun salam digunakan sebagai obat kencing manis, tekanan
darah tinggi, menurunkan kadar kolesterol dan menurunkan kadar asam urat darah
yang dibuat dalam bentuk air rebusan daun salam (Agoes, 2008).

a. Obat Kolesterol

Untuk menurunkan kadar kolesterol darah digunakan 10-15 gram direbus dalam air
sebanyak 750 ml hingga air rebusan air daun salam tersebut menjadi 250 ml,
dikonsumsi 250 ml/hari (Agoes, 2008).

7
b. Obat Hipertensi

Untuk menurunkan tekanan darah, daun salam segar 40 gram dicuci bersih lalu
direbus dengan air 800cc. Setelah airnya tinggal 400cc, disaring dan diminum pada
pagi dan sore hari (Yulianti dan Sitanggang, 2006).
c. Obat Asam Urat

Untuk mengobati asam urat, cuci 10-15g daun salam segar sampai bersih, lalu rebus
dalam 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin, saring dan air saringannya
diminum sekaligus di malam hari. Lakukan pengobatan ini setiap hari (Susilo, 2012).
d. Obat Diabetes

Untuk menurunkan kadar gula darah, cuci 7-15 lembar daun salam segar, lalu rebus
dalam 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin, saring dan air saringannnya
diminum sekaligus esebelum makan. Lakukan sehari dua kali (Guerre, 2011).

2.3.2. Pengujian Praklinis


Uji praklinik dilakukan secara in vivo pada mencit putih jantan galur Balb-C
dengan berat badan rata-rata 30 hingga 40 gram berumum 2 hingga 3 bulan untuk
menguji khasiat antihiperurisemia dari ekstrak daun salam (Syzigium polyanthum
Walp). Hewan uji tersebut dibuat Hiperurisemia terlebih dahulu dengan cara
diinjeksikan potasium oksonat 250 mg/kg BB atau 5 mg/20 g BB pada mencit secara
intraperitonial untuk mendapat data dosis ekstrak, waktu pengambilan darah dan
ekstrak tunggal yang aktif dalam menurunkan kadar asam urat. Berdasarkan hasil uji
tersebut, potasium dengan dosis 250 mg/kgBB mampu menaikkan kadar asam urat
mencit dari kadar normal dengan rata-rata 1,433 mg/dL menjadi 3,067 mg/kgBB
(Muhtadi et al, 2014).
Uji selanjutnya adalah perlakuan dengan ekstrak. Mencit putih jantan
memiliki enzim urikase yang dapat memecah asam urat dengan membentuk produk
akhir allatoin yang bersifat mudah larut dalam air. Kontrol positif yang digunakan
adalah allopurinol, yaitu salah satu obat pirai atau gout yang sering digunakan
dalam pengobatan. Ekstrak daun salam dengan dosis 200 mg/kgBB diinjeksikan
secara intraperitonial. Kemudian setelah satu jam, darah diambil lewat mata mencit
dengan cara menusuk cabang vena opthalmicus dengan pipa kapiler, ditampung di
tabung ependorf untuk didapatkan serum. Berdasarkan data yang didapat, ekstrak

8
daun salam mampu menurunkan kadar asam urat dalam darah mencit dengan
persentase penurunan 79,35% (Muhtadi et al, 2014).

2.3.3. Pengujian Klinis


2.3.3.1.Studi Pemanfaatan dan Keamanan Kombinasi Metformin dengan
Ekstrak Campuran Andrographis Paniculata dan Syzygium Polyanthum untuk
Pengobatan Diabetes Mellitus (Preliminary Study)
Penelitian ini mengkaji dan menganalisis manfaat dan keamanan ekstrak
campuran Andrographis paniculata dan Syzygium polanthum untuk memperbaiki
kadar glukosa darah. Penelitian ini adalah penelitian eksperimen dengan kontrol
menggunakan desain pre-post test dengan teknik pengumpulan data dengan
kuisioner. Sampel sebanyak 30 penderita DM pria atau wanita tanpa menderita
hipertensi atau hipertensi ringan berusia antara 40-60 tahun dengan kadar gula
darah puasa antara 140-220 mg/dl. Dibagi menjadi 2 kelompok masing-masing 15
orang mendapat intervensi dan sebagai control. Pada intervensi sampel diberi
metformin 500 mg pada pagi hari 15 menit setelah makan dan 3 kali sehari masing
ekstrak herbal campuran (1:1) seberat 700 mg sedangkan untuk kontrol diberi 500
mg metformin dan ekstrak herbal diganti dengan placebo. Obat diberikan selama 4
minggu dengan setiap minggunya dilakukan evaluasi anamnesa, pemeriksaan fisik,
pemeriksaan Oral Glucose Tolerance Test (OGTT) dan per 2 minggu pemeriksaan
fungsi hati serta ginjal. Berdasarkan tahapan uji klinik, maka penelitian ini dapat
digolongkan pada fase 2 (Suharmiati dan Roosihermiatie, 2012).
Hasil dari penelitian ini menunjukan bahwa pemberian Metformin
kombinasi dengan terapi ekstrak herbal campuran sambiloto dan salam (1:1)
seberat 700 mg dapat menurunkan gula darah puasa (GDP) secara signifikan,
terlihat dari rerata GDP pada kelompok kontrol di minggu I 172,2 SD 25,9 mg/dl
dan pada minggu V menjadi 156,3 SD 86,8 mg/dl, sedangkan untuk kelompok
intervensi dari 173,6 SD 27,3 mg/dl menjadi 136,3 SD 55,6 mg/dl pada periode
yang sama. Hasil lainnya adalah pemberian Metformin kombinasi dengan terapi
ekstrak herbal campuran Andrographis paniculata dan Syzygium polyanthum tidak
berbeda signifikan dengan pemberian terapi konvensional metformin dilihat dari
OGTT pada kelompok control di minggu I 354,5 SD 149,6 mg/dl menjadi 301,4
SD 176,9 mg/dl di minggu V, sedangkan pada kelompok intervensi terjadi
penurunan dari 362,8 SD 115,4 mg/dl menjadi 288,3 SD 147,9 mg/dl pada

9
periode waktu yang sama, namun penelitian ini belum ampu menyatakan bahwa
pemberian kombinasi metformin dan ekstrak herba campuran tidak dapat dipakai
sebagai obat penurun glukosa darah pada penderita DM mengingat terjadi
penurunan kadar GDP. Mengenai keamanan pemberian terapi herbal, ekstrak
herbal campuran Andrographis paniculata dan Syzygium polyanthum tidak berefek
samping pada hati maupun ginjal selama 4 minggu penelitian sehingga dapat
disimpulkan ekstrak herbal campuran ini cukup aman dikonsumsi (Suharmiati dan
Roosihermiatie, 2012).

2.4. TINJAUAN FARMAKOGNOSI TANAMAN


2.4.1. Parameter Spesifik
1. Identitas

Identitas ekstrak dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

Deskripsi tata nama :

- Nama Ekstrak : Ekstrak daun salam


- Nama latin tumbuhan : Syzygium polyanthum
- Tumbuhan yang digunakan : Daun
- Nama Indonesia tumbuhan : Tanaman Salam
2. Organoleptik

Berupa daun warna kecokelatan, bau aromatic lemah, rasa kelat (Depkes
RI, 2008).
1. Kadar Sari

Kadar sari larut air tidak kurang dari 7,4% dan kadar sari larut etanol
tidak kurang dari 7,8% (Depkes RI, 2008).

2. Kandungan Kimia Simplisia

Kadar flavonoid total tidak kurang dari 0,40% (Depkes RI, 2008).

2.4.2. Parameter Non Spesifik


1. Susut Pengeringan

Tidak lebih dari 10% (Depkes RI, 2008).

10
2. Kadar Abu Total

Tidak lebih dari 5,5% (Depkes RI, 2008).

3. Kadar Abu Tidak Larut Asam

Tidak lebih dari 1,8% (Depkes RI, 2008).

2.5. TINJAUAN METODE

2.5.1. Ekstraksi
Ekstrak adalah sediaan kental yang diperoleh dengan mengekstraksi
senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan pelarut yang
sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan massa atau
serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian sehingga memenuhi baku yang telah
ditentukan. Sebagian besar ekstrak dibuat dengan mengekstraksi bahan baku obat
secara perkolasi. Seluruh perkolat biasanya dipekatkan secara destilasi dengan
menggunakan tekanan.(Ditjen POM, 1995)

Ekstraksi adalah suatu proses penyarian senyawa kimia yang terdapat


didalam bahan alam atau berasal dari dalam sel dengan menggunakan pelarut dan
metode yang tepat. Sedangkan ekstrak adalah hasil dari proses ekstraksi, bahan
yang diekstraksi merupakan bahan alam. (Ditjen POM, 1986)

Salah satu metode ekstraksi adalah maserasi. Menurut Handa (2008),


maserasi adalah proses ekstraksi dimana sampel ditempatkan dalam suatu bejana,
kemudian direndam dengan menggunakan pelarut yang sesuai dan dibiarkan pada
suhu ruangan kurang lebih selama 3 hari, dengan dilakukan pengadukan secara
berkala sampai komponen kimia yang terdapat dalam sampel terlarut sempurna.
Keuntungan maserasi adalah bahan yang sudah halus memungkinkan untuk
direndam dalam pelarut sampai meresap dan melunakkan susunan sel, sehingga
zat-zat yang mudah larut akan terlarut, sedangkan kerugiannya adalah memerlukan
pelarut dalam jumlah banyak, waktu penyarian lama dan penyaringan kurang
sempurna (Ansel, 1989).

11
Metode ini digunakan untuk menyari simplisia yang mengandung
komponen kimia yang mudah larut dalam cairan penyari, tidak mengandung zat
yang mudah mengembang seperti benzoin, stiraks dan lilin. Penggunaan metode ini
misalnya pada sampel yang berupa daun, contohnya pada penggunaan pelarut eter
atau aseton untuk melarutkan lemak/lipid (Ditjen POM, 1986).

2.5.2. Parameter Standar Spesifik dan Non-Spesifik Tanaman


Standardisasi ekstrak tidak lain adalah serangkaian parameter yang
dibutuhkan sehingga ekstrak persyaratan produk kefarmasian sesuai dengan
persyaratan yang berlaku. Parameter-parameter standar ekstrak terbagi menjadi 3,
yaitu :

1. Parameter Non Spesifik


a. Susut Pengeringan
Pengukuran dan sisa zat setelah pengeringan pada temperature
105 C selama 30 menit atau sampai berat konstan, yang dinyatakan
sebagai nilai prosen. Dalam hal khusus (jika bahan tidak mengandung
minyak menguap/atsiri dan sisa pelarut organic menguap) identic
dengan kadar air, yaitu kandungan air karena berada di
atmosfer/lingkungan udara terbuka (Depkes RI. 2000).

b. Bobot Jenis
Bobot jenis adalah masa per satuan volume pada suhu kamar
tertentu (25 C) yang ditentukan dengan alat khusus piknometer atau alat
lainnya.Tujuannya yaitu memberikan batasan tentang besarnya masa per
satuan volume yang merupakan parameter khusus ekstrak cair sampai
ekstrak pekat (kental) yang masih dapat dituang (Depkes RI. 2000).

c. Kadar Air
Parameter kadar air merupakan pengukuran kandungan air yang
berada didalam bahan. Penetapan parameter dilakukan dengan cara
yang tepat yaitu titrasi, destilasi atau gravimetri. Tujuan dari parameter
ini adalah memberikan batasan maksimal atau rentang tentang besarnya
kandungan air di dalam bahan (Depkes RI. 2000).

d. Parameter Kadar Abu


Bahan yang dipanaskan pada temperatur dimana senyawa organik
dan turunannya terdekstruksi dan menguap.Sehingga tinggal unsur

12
mineral dan organik. Tujuan dari parameter ini adalah memberikan
gambaran kandungan mineral internal dan eksternal yang berasal dari
proses awal sampai terbentuknya ekstrak (Depkes RI. 2000).

e. Kadar Abu Tidak Larut Asam


Abu yang diperoleh dari penetapan kadar abu pada penetapan
kadar abu yang tidak larut dalam asam ketika dilarutkan dengan pelarut
asam (Depkes RI. 2000).

f. Sisa Pelarut
Menentukan kandungan sisa pelarut tertentu (yang memang
ditambahkan) yang secara umum dengan kromatografi gas. Untuk
ekstrak cair berarti kandungan pelarutnya, misalnya kadar alcohol
(Depkes RI. 2000).
g. Residu Peptisida
Menentukan kandungan sisa peptisida yang mungkin saja pernah
ditambahkan atau mengkontaminasi pada bahan simplisisa pembuatan
ekstrak (Depkes RI, 2000).

h. Parameter Cemaran Logam Berat


Parameter cemaran logam berat adalah menetukan kandungan
logam berat secara spektroskopi serapan atom atau lainnya yang lebih
valid. Tujuan dari parameter ini adalah untuk memberikan jaminan
bahwa ekstrak tidak mengandung logam berat tertentu (Hg, Pb, Cu dll.)
melebihi nilai yang ditetapkan karena berbahaya (toksik) bagi kesehatan
(Depkes RI. 2000).

i. Parameter Cemaran Aflatoksin


Parameter cemaran aflatoksin merupakan parameter yang
menetukan adanya aflatoksin dengan metode Kromatografi Lapis Tipis
(KLT). Tujuan dari parameter ini adalah memberikan jaminan bahwa
ekstrak tidak mengandung cemaran jamur melebihi batas yang
ditetapkan karena berpengaruh pada stabilitas ekstrak dan aflotoksin
yang berbahaya bagi kesehatan (Depkes RI. 2000).

j. Parameter Cemaran Mikroba


Parameter cemaran mikroba digunakan untuk menentukan
(identifikasi) adanya mikroba yang patogen secara analisis.Tujuan dari

13
parameter ini adalah untuk memberikan jaminan bahwa ekstrak
mengandung mikroba patogen dan tidak mengandung mikroba
nonpatogen melebihi batas yang ditetapkan karena berpengaruh pada
stabilitas ekstrak dan berbahaya (toksik) bagi kesehatan(Depkes RI.
2000).

2. Parameter Spesifik
a. Identitas
Identitas ekstrak dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
Deskripsi tata nama :
Nama Ekstrak (generik, dagang, paten)
Nama latin tumbuhan (sistematika botani)
Bagian tumbuhan yang digunakan (rimpang, daun, buah,)
Nama Indonesia tumbuhan
Ekstrak dapat mempunyai senyawa identitas artinya senyawa tertentu
yang menjadi petunjuk spesifik dengan metode tertentu (Depkes RI,
2000).

b. Organoleptik
Parameter oranoleptik digunakan untuk mendeskripsikan bentuk,
warna, bau, rasa menggunakan panca indera dengan tujuan pengenalan
awal yang sederhana dan seobyektif mungkin (Depkes RI. 2000).

c. Senyawa Terlarut dalam Pelarut Tertentu


Melarutkan ekstrak dengan pelarut untuk ditentukan jumlah
solutm yang identic dengan jumlah senyawa kandungan secara
gravimetri (Depkes RI, 2000).

d. Uji Kandungan Kimia Ekstrak


1. Pola kromatogram
Pola kromatogram mempunyai tujuan untuk memberikan
gambaran awal komponen kandungan kimia berdasarkan pola
kromatogram kemudian dibandingkan dengan data baku yang
ditetapkan terlebih dahulu (Depkes RI, 2000).
2. Kadar Total Golongan Kandungan Kimia

14
Dengan penerapan metode spektrofotometri, titrimetric,
volumetric, gravimetric atau lainnya, dapat ditetapkan kadar
golongan kandungan kimia (Depkes RI, 2000).
3. Kadar Kandungan Kimia Tertentu
Instrumen yang dapat digunakan untuk uji ini yaitu Densitometer,
Kromatografi Gas, Kromatografi Cair Kinerja Tinggi atau instrument
lain yang sesuai (Depkes RI, 2000).

15
III. METODE PRAKTIKUM

3.1. ALAT
Batang pengaduk, Botol timbang dangkal bertutup, Cawan penguap,
Chamber/maserator, Desikator, Destilator, Gelas kimia, Gelas ukur, Gunting, Jerigen,
Kaca objek, Kertas saring, Kertas saring bebas abu, Kurs, Labu bersumbat, Labu ukur,
Mikroskop, Neraca analitik, Oven, Penggaris, Piknometer, Pipa kapiler, Plat KLT,
Rotavapor, Spatel, Spektrofotometri UV-Vis, Timbangan, Water bath.

3.2. BAHAN
Aseton, Aquades, Ekstrak daun salam, Etanol 70%, Etanol 95%, HCl encer,
Kloralhidrat, Kloroform, Larutan quersetin, Simplisia daun salam, Toluen

3.3. TAHAPAN PRAKTIKUM

3.3.1. Penyiapan Simplisia


Penyiapan simplisia dilakukan dengan perajangan pada simplisia. Alat
dan bahan seperti gunting dan disiapkan. Kemudian, dilakukan sortasi
kering, yaitu pembersihan daun-daun dari pengotornya. Daun dan tangkai
dipisahkan dan daun dipotong menjadi ukuran yang lebih kecil. Simplisia
yang telah disortasi ditimbang sebanyak 100 gram dan dipisahkan untuk uji-
uji berikutnya. Kemudian, sisa simplisia ditimbang dan didapatkan 1,6 kg
untuk dilakukan ekstraksi dengan cara maserasi.

3.3.2. Pemeriksaan Parameter Kualitas Spesifik dan Non-spesifik Simplisia


3.3.2.1. Parameter spesifik

a. Uji Organoleptis

Simplisia diperiksa dengan menggunakan panca indera untuk


mendeskripsikan bentuk, warma, bau, serta rasa dari simplisia yang
digunakan.
b. Uji Makroskopik Simplisia

Simplisia diperiksa dengan menggunakan alat ukur penggaris untuk


mengukur panjang dan lebar dari daun simplisia yang digunakan.

16
Kemudian difoto dan dibandingkan dengan ketentuan yang terdapat
pada Farmakope Herbal Indonesia.
c. Uji Mikroskopik Simplisia

Simplisia dijadikan bentuk serbuk kemudian diambil sampel sespora dan


diletakkan di atas kaca objek, diteteskan kloralhidrat satu tetes. Sampel
dilihat dibawah mikroskop dengan perbesaran 10 kali dan 100 kali.
Berdasarkan pengujian ini akan didapat jenis simplisia berdasarkan
fragmen pengenal yang spesifik bagi masing-masing simplisia.
d. Kadar Sari Larut Air

Simplisia sebanyak 5 gram ditimbang, kemudian dimasukkan ke dalam


labu bersumbat. Kemudian dilarutkan dalam 10 ml air jenuh kloroform.
Setelah itu dikocok berkali-kali selama 6 jam pertama dan didiamkan
selama 18 jam. Kemudian disaring dan filtrat yang didapat diambil 20 ml
lalu diuapkan hingga kering dalam cawan penguap yang telah
dipanaskan terlebih dahulu pada 105 C dan ditara. Kemudian
residu yang didapat dipanaskan pada 105 C hingga bobot tetap.
Kadar sari larut air ditetapkan dengan rumus sebagai berikut:
(Ct Co ) x 5
x 100
m
Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + simplisia

m = bobot simplisia

e. Kadar Sari Larut Etanol

Simplisia sebanyak 5 gram ditimbang, kemudian dimasukkan ke dalam


labu bersumbat. Kemudian dilarutkan dalam 100 ml etanol 95% lalu
dikocok berkali-kali selama 6 jam pertama dan dibiarkan selama 18 jam.
Kemudian disaring. Filtrat yang didapat, diambil 20 ml lalu diuapkan
hingga kering dalam cawan penguap yang telah dipanaskan terlebih
dahulu pada 105 C dan ditara. Kemudian residu yang didapat,
dipanaskan pada 105 C hingga bobot tetap. Kadar sari larut etanol
ditetapkan dengan rumus ebagai berikut :

17
(Ct Co ) x 5
x 100
m
Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + simplisia

m = bobot simplisia

3.3.2.2. Parameter non-spesifik

a. Susut Pengeringan

Simplisia ditimbang 2 gram dan dimasukkan ke dalam botol


timbang dangkal bertutup yang sebelumnya telah dipanaskan 105
C selama 30 menit dan ditara. Sebelum ditimbang, ekstrak
diratakan dengan menggoyangkan botol hingga mendapatkan lapisan
setebal 5-10 mm, lalu dimasukkan ke dalam oven 105 C hingga
bobot tetap dengan keadaan tutup terbuka. Kemudian botol didinginkan
dalam keadaan tertutup dalam desikator hingga suhu ruang sebelum
ditimbang. Susut pengeringan ekstrak ditetapkan dengan rumus sebagai
berikut:
(Co+ m) Ct
x 100
m
Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + simplisia

m = bobot simplisia

b. Bobot Jenis

Piknometer ditimbang dengan volume tertentu dalam keadaan


kosong. Kemudian piknometer diisi penuh dengan air dan ditimbang
ulang. Ditetapkan kerapatan air. Kemudian piknometer dikosongkan dan
diisi penuh dengan simplisia, lalu ditimbang. Bobot jenis simplisia
ditetapkan dengan rumus sebagai berikut:
kerapatan simplis ia
kerapatan air
c. Kadar Abu Total

18
Ditimbang 2 gram simplisia ke dalam kurs yang telah ditara.
Suhu dinaikkan secara bertahap hingga 60025 oC hingga bebas karbon.
Dinginkan dalam desikator serta timbang berat abu. Dihitung kadar abu
dalam persen terhadap berat sampel awal, ditetapkan dengan rumus
sebagai berikut:
(Ct Co )
x 100
m
Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + simplisia

m = bobot simplisia

d. Kadar Abu tidak Larut Asam

Abu hasil penetapan kadar abu total dididihkan dengan 25 ml


HCl encer selama 5 menit. Kumpulkan bagian yang tidak larut dalam
asam lalu saring menggunakan kertas saring bebas abu, cuci dengan air
panas, saring dan timbang kembali. Dihitung kadar abu yang tidak larut
asam dalam persen terhadap berat sampel, ditetapkan dengan rumus
sebagai berikut:

(Ct Co )
x 100
m
Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + simplisia

m = bobot simplisia

3.3.3. Ekstraksi
Simplisia ditimbang dan didapatkan 1,6 kg untuk dilakukan ekstraksi
dengan cara maserasi. Setelah itu, simplisia direndam dalam etanol 70%
dalam maserator hingga terendam selama 3 hari dan pelarutnya diganti
setiap 24 jam. Setelah perendaman, ekstrak disaring dan didapatkan ekstrak
cair. Untuk mendapatkan ekstrak kental, dilakukan evaporasi agar kadar
etanol dalam simplisia dapat dihilangkan. Evaporasi ekstrak daun salam
sebanyak 10 liter dilakukan dengan menggunakan rotavapor.

19
3.3.4. Pemeriksaan Parameter Kualitas Spesifik dan Non-Spesifik Ekstrak
3.3.4.1. Parameter spesifik

a. Organoleptik Eskstrak

Pemeriksaan menggunakan panca indera untuk mendeskripsikan


bentuk, warna, bau dan rasa dari ekstrak yang diperoleh.

b. Pola Kromatogram Ekstrak

Pelat silica gel disiapkan dengan ukuran tertentu kemudian ekstrak cair
ditotolkan pada garis awal dengan menggunakan pipa kapiler, biarkan
beberapa saat hingga pelarutnya menguap. Pelat silika kemudian
dimasukkan ke dalam bejana kromatografi yang sebelumnya telah
dijenuhkan dengan cairan pengembang. Proses kromatografi dihentikan
sampai cairan pengembang sampai ke garis depan. Amati pola
kromatogram dibawah lampu UV 254, dan hitung Rf setiap bercak yang
teramati. Semprot pelat dengan AlCl 3 dan dilihat dibawah lampu UV 365
nm.

c. Kadar Sari Larut Air dan Kadar Sari Larut Etanol

Kadar Sari Larut Air : ekstrak sebanyak 5 gram ditimbang, kemudian


dimasukkan ke dalam labu bersumbat. Kemudian dilarutkan dalam 10
ml air jenuh kloroform. Setelah itu dikocok berkali-kali selama 6 jam
pertama dan didiamkan selama 18 jam. Kemudian disaring dan filtrat
yang didapat diambil 20 ml lalu diuapkan hingga kering dalam cawan
penguap yang telah dipanaskan terlebih dahulu pada105 C dan
ditara. Kemudian ersidu yang didapat dipanaskan pada 105 C
hingga bobot tetap. Kadar sari larut air ditetapkan dengan rumus
sebagai berikut:

(Ct Co ) x 5
x 100
m

Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + ekstrak

20
m = bobot ekstrak

d. Kadar Sari Larut Etanol

Ekstrak sebanyak 5 gram ditimbang, kemudian dimasukkan ke dalam


labu bersumbat. Kemudian dilarutkan dalam 100 ml etanol 95% lalu
dikocok berkali-kali selama 6 jam pertama dan dibiarkan selama 18 jam.
Kemudian disaring. Filtrat yang didapat, diambil 20 ml lalu diuapkan
hingga kering dalam cawan penguap yang telah dipanaskan terlebih
dahulu pada 105 C dan ditara. Kemudian residu yang didapat,
dipanaskan pada 105 C hingga bobot tetap. Kadar sari larut etanol
ditetapkan dengan rumus sebagai berikut :

(Ct Co ) x 5
x 100
m

Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + ekstrak

m = bobot ekstrak

e. Uji Kandungan Kimia Ekstrak

Dibuat larutan standar kurkumin dalam pelarut etanol 96% dengan


konsentrasi 1,2,3,4 dan 5 mg/L. Kemudian diukur absorbansinya pada
panjang gelombang 425nm. Sebanyak 0,1 ml larutan dalam pelarut
etanol 96% menjadi 25 ml, kemudian diukur absorbansinya pada 425
nm. Jumlah kurkumin dalam sampel dihitung menggunakan kurva
kalibrasi.

3.3.4.2. Parameter non-spesifik

a. Susut Pengeringan

Ekstrak ditimbang 2 gram dan dimasukkan ke dalam botol timbang


dangkal bertutup yang sebelumnya telah dipanaskan 105 C selama
30 menit dan ditara. Sebelum ditimbang, ekstrak diratakan dengan
menggoyangkan botol hingga mendapatkan lapisan setebal 5-10 mm,

21
lalu dimasukkan ke dalam oven 105 C hingga bobot tetap dengan
keadaan tutup terbuka. Kemudian botol didinginkan dalam keadaan
tertutup dalam desikator hingga suhu ruang sebelum ditimbang. Susut
pengeringan ekstrak ditetapkan dengan rumus sebagai berikut:

(Co+ m) Ct
x 100
m

Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + ekstrak

m = bobot ekstrak

b. Bobot Jenis

Piknometer ditimbang dengan volume tertentu dalam keadaan kosong.


Kemudian piknometer diisi penuh dengan air dan ditimbang ulang.
Ditetapkan kerapatan air. Kemudian piknometer dikosongkan dan diisi
penuh dengan ekstrak, lalu ditimbang. Bobot jenis ekstrak ditetapkan
dengan rumus sebagai berikut :

kerapatanekstrak
kerapatanair

c. Kadar Air

Dimasukkan sejumlah ekstrak kental yang telah ditimbang seksama


kemudian ditambahakan 200 ml toluene, hubungkan ke alat. Tuangkan
toluene ke dalam labu penerima melalui alat pendingin. Panaskan labu
hati-hati selama 15 menit. Setelah toluen mendidih, suling dengan
kecepatan lebih kurang 2 tetes tiap detik, hingga sebagian air tersuling,
kemudian naikkan kecepatan penyulingan hingga 4 tetes tiap detik.
Setelah semua air tersuling, biarkan tabung penerima mendingin hingga
suhu kamar. Setelah air dan toluene memisah sempurna, baca volume
air dan hitung kadar air dalam % v/b.

d. Kadar Abu Total dan Kadar Abu tidak Larut Asam

22
Kadar Abu total : Ditimbang 2 gram ekstrak ke dalam kurs yang telah
ditara. Suhu dinaikkan secara bertahap hingga 60025oC hingga bebas
karbon. Dinginkan dalam desikator serta timbang berat abu. Dihitung
kadar abu dalam persen terhadap berat sampel awal, ditetapkan dengan
rumus sebagai berikut:

(Ct Co )
x 100
m

Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + ekstrak

m = bobot ekstrak

Kadar Abu tidak Larut Asam : Abu hasil penetapan kadar abu total
dididihkan dengan 25 ml HCl encer selama 5 menit. Kumpulkan bagian
yang tidak larut dalam asam lalu saring menggunakan kertas saring
bebas abu, cuci dengan air panas, saring dan timbang kembali. Dihitung
kadar abu yang tidak larut asam dalam persen terhadap berat sampel,
ditetapkan dengan rumus sebagai berikut:

(Ct Co )
x 100
m

Ket: Co = bobot botol kosong

Ct = bobot botol + ekstrak

m = bobot ekstrak

23
DAFTAR PUSTAKA

Agoes, A. 2010. Tanaman Obat Indonesia. Palembang : Salemba Medica.

Agoes, G. 2008. Pengembangan Sediaan Farmasi. Edisi Revisi dan Perluasan. Bandung:
Penerbit ITB.

Cronquist, A,. 1981. An Integrated System of Classification of Flowering Plants. Columbia


University Press. New York.

Depkes RI. 2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. Jakarta: Depkes RI.

Depkes RI. 2008. Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta: Depkes RI

Voight, R. 1994. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi Edisi V. Yogyakarta: Universitas Gadjah
Mada

Dirjen POM. 1980. Materia Medika Indonesia Jilid IV. Jakarta : Depkes RI.

Ditjen POM, Depkes RI.1997. Matdeeria Medika Indonesia. Jakarta: Departemen Kesehatan
RI
Guerre, J. 2011. Tanaman Obat Keluarga: Daun Salam. Tersedia Online di https://www.
Ibujempol.com/khasiat-manfaat-kandungan-daun-salam.html [diakses pada 13
Oktober 2016 pukul 15.57].

Hidayat, S dan R.M Napitupulu. 2015. Kitab Tumbuhan Obat. Jakarta: AgriFlo.

Makfoeld. 1992. Bahan Ajar Polifeno PAU Pangan dan Gizi. Yogyakarta : UGM

Muhtadi., et al. 2014. Uji Praklinik Antihiperurisemia Secara In Vivo Pada Mencit Putih
Jantan Galur Balb-C Dari Ekstrak Daun Salam (Syzigium polyanthum Walp) dan Daun
Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.). Jurnal Biomedika. 6 (1) hal. 17-23.

Robinson, T. 1995. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi. Edisi ke-4. Bandung: ITB Press.
Suganda AG, Ruslan K, dkk. 2007. Serial Tanaman Obat:Salam. Jakarta: Badan Pengawas
Obat dan Makanan. Hlm 1-11

24
Suharmiati dan Betty R. 2012. Studi Pemanfaatan dan Keamanan Kombinasi Metformin
dengan Ekstrak Campuran Andrographis paniculata dan Syzygium polyanthum
untuk Pengobatan Diabetes Mellitus (Preliminary Study). Buletin Penelitian Sistem
Kesehatan Vol. 15 No. 2

Sumono, A. & A. Wulan.2009. Kemampuan Air Rebusan Daun Salam (Eugenia polyantha W)
dalam Menurunkan Jumlah Koloni Bakteri Spectroccocus sp. Majalah Farmasi
Indonesia. 20 (3), 112-117.
Susilo, P. Obat Hipertensi. Tersedia Online di http://www.obathip.com/2012/12/obat-
hipertensi-daun-salam.html [diakses pada 13 Oktober 2016 pukul 15.51].

Yulianti dan Sitanggang. 30 Ramuan Penakluk Hipertensi. Tangerang : PT Agro Media


Pustaka.

25