Anda di halaman 1dari 22

Kepemimpinan

Charismatic and Transformational Leadership

Nama Kelompok :

1. Ragil Nurhidayah 041511233102

2. Dinda Akalistya Kinanti 041511233123

3. Herlinawati 041511233161

4. Enggar Dwi Wandasari 041511233217

5. Rizki Wahyu Savitri 041511233220

6. Safira Widya Aulia 041511233221

7. Sheilla Novita P 041511233250

Kelas : Kepemimpinan - J

Program Studi Manajemen

Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Universitas Airlangga

Surabaya
2017

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini. Tanpa
pertolongan-Nya, mungkin kami tidak akan sanggup menyelesaikan makalah ini
dengan baik.

Makalah ini memuat membahas tentang Charismatic and


Transformational Leadership sebagai salah satu tugas Kelompok Mata
Kuliah Kepemimpinan Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Airlangga.

Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada
pembaca. Walaupun makalah ini memiliki kekurangan. Penyusun mohon untuk saran
dan kritiknya agar makalah ini dapat menjadi lebih baik.. Terima kasih.

Surabaya, Oktober2017

Tim Penyusun
PERSONAL MEANING
Personal Meaning digambarkan dalam arti keberagamaan atau tujuan hidup.
Definisi formal adalah sejauh mana kehidupan orang membuat perasaan
emosional dan yang mana tuntutan yang dihadapi oleh mereka dianggap layak
untuk energi dan komitmen. Artinya adalah yang membuat hidup seseorang
paling penting, koheren, dan bermanfaat untuk dia.
Dasar teoritis dari makna pribadi berasal dari penelitian yang sengaja
dalam kehidupan (PIL). PIL mewakili sikap positif terhadap memiliki transenden
visi untuk hidup. Kedalaman (yaitu, kekuatan) dan jenis (yaitu, isi makna yang
terkait dengan tujuan) makna pribadi adalah faktor penentu utama motivasi,
terutama bagi individu yang menghadapi tantangan. Ada pengakuan umum itu
Dibandingkan dengan para pemimpin non-sosialisme, para pemimpin karismatik
memiliki pengertian yang tinggi dari makna pribadi mereka dan bersedia untuk
bertindak di atasnya. Oleh karena itu pertanyaannya menjadi, faktor apa yang
mempengaruhi dan membedakan pemimpin yang mau bertindak. Merealisasikan
makna pribadi mereka atau PIL dari orang lain yang kurang cenderung aktif
mengejar perjalanan
Factors That Influence Personal Meaning
Self-Belief
Keyakinan diri adalah mengetahui siapa Anda berdasarkan pengalaman
hidup, status motivasi, dan orientasi tindakan. Pencarian makna melibatkan
kesempatan mencari ungkapkan aspek diri seseorang yang memotivasi perilaku
selanjutnya. Erat terkait Kepercayaan diri adalah sifat yang disebut konsep diri
positif. Individu dengan selfconcept positif memiliki stabilitas emosional,
percaya pada harga diri mereka (harga diri yang tinggi), melihat diri mereka
sendiri pada umumnya mampu mencapai sesuatu (selfefficacy generalised
tinggi),dan merasa mereka mengendalikan hidup mereka (locus of control
internal). Banyak kasus, pemimpin karismatik adalah orang yang telah mengatasi
konflik batin. Untuk mewujudkan potensi penuhnya dan, melalui proses ini,
dikembangkan yang kuat percaya pada dirinya sendiri. Resolusi konflik ini
berfungsi sebagai stimulus dan model untuk pengikut
Legacy
Kebutuhan untuk meninggalkan sesuatu dari nilai abadi setelah kematian
seseorang bisa terjadi baik motivator yang kuat maupun sumber makna pribadi.
Warisan adalah apa yang memungkinkan prestasi individu untuk "hidup" dalam
cita-cita, tindakan, dan kreasi dari pengikut seseorang, lama setelah kematiannya.
Selflessness
Rasa tidak mementingkan diri adalah hal yang tidak egois atau devosi
terhadap kesejahteraan orang lain. Oleh karena itu, Pemimpin dengan sikap tidak
mementingkan diri sendiri memperoleh motivasi melalui kepedulian terhadap
orang lain bukan untuk diri sendiri. Kepemimpinan pelayan berakar pada
penyediaan layanan pengikut. Misalnya, membantu pengikut untuk berkembang
dan bekerja menuju kolektif Tujuan dapat memuaskan motif pemimpin
karismatik dan karena itu berkorban dan penderitaan berarti
Cultural Heritage and Traditions
Ritual dan upacara dapat digunakan sebagai kendaraan untuk mentransfer
karisma kepada orang lain. Pemimpin karismatik organisasi keagamaan (mis.,
Martin Luther King, Jr., Pendeta Billy Graham) mendapatkan makna pribadi
dengan memimpin gereja mereka, sementara pribadi mereka artinya membantu
mendefinisikan ritus, doktrin, dan upacara. Juga, tradisi lisan dan tulisan dapat
membuat visi pemimpin karismatik itu bermakna dari waktu ke waktu.
Activist Mind-Set
Pemimpin karismatik cenderung memiliki pola pikir yang lebih aktif
daripada noncharismatic pemimpin. Mereka menggunakan sebab politik dan
sosial sebagai peluang untuk mempengaruhi perubahan dan memberikan
kehidupan yang lebih baik bagi para pengikutnya. Prestasi ini memberi
pemimpin karismatik dengan makna untuk eksistensi mereka dan memuaskan
motif mereka. Pemimpin karismatik memiliki kepekaan yang lebih besar
terhadap politik, sosial, dan organisasi situasi yang matang untuk perubahan
Mereka memperbesar iklim ketidakpuasan dengan mendorong aktivisme yang
mempertinggi kemauan pengikut untuk mengubah status
quo. Ketika pengikut melewati periode gejolak dan tekanan kolektif, mereka
mungkin menanggapi seorang pemimpin yang mampu memberi makna pada
pengalaman mereka persyaratan tatanan sosial atau politik baru.
Faith and Spirituality
Spiritualitas menyangkut kesadaran individu akan hubungan antara manusia
dan supernatural fenomena, yang memberikan penjelasan iman tentang
pengalaman masa lalu dan masa kini dan, untuk beberapa orang, prediksi
pengalaman masa depan. Pendukung percaya bahwa agama dan spiritualitas.
Memberkati kehidupan individu dengan makna dan tujuan dan memberi mereka
harapan untuk menjadi lebih baik masa depan. Pemimpin karismatik menghadapi
kesulitan dan penderitaan saat memimpin misi perubahan. Mereka sering
mengandalkan iman mereka untuk mendapatkan dukungan. Iman dan pengaruh
spiritualitas makna dan tujuan seseorang dalam hidup, dan beberapa orang
berpendapat bahwa tanpa makna dan tujuan tidak akan ada alasan bagi para
pemimpin karismatik untuk bertahan dalam perjuangan mereka.
Personal Interests
Pengejaran pribadi mungkin mencerminkan aspek kepribadian seseorang.
Dengan terlibat dalam arti pencarian pribadi, kita dapat menetapkan dan
menegaskan identitas kita sebagai ekstrovert atau introvert, pengambil risiko
tinggi atau rendah, dan terbuka atau berpikiran terbuka. Hobi dan lainnya
aktivitas kepentingan pribadi telah dikaitkan dengan serangkaian tindakan
pribadi yang menonjol itu menambah makna kehidupan individu dan perilaku
pemimpin.
Values
Nilai adalah kepercayaan umum atau perilaku yang dianggap oleh individu
atau kelompok untuk menjadi penting. Nilai memberi dasar makna.
Kepemimpinan karismatik telah terjadi digambarkan sebagai kepemimpinan
berbasis nilai. Dengan menyelaraskan nilai-nilai mereka dengan pengikut, dan
memikat motif bawah sadar para pengikut, para pemimpin karismatik mungkin
berasal makna pribadi dari tindakan mereka.

CHARISMA
Webers Conceptualization of Charisma
Weber menggunakan istilah "karisma" untuk menjelaskan namun lebih pada
persepsi pengikut bahwa seorang pemimpin dianugerahi karunia ilahi. inspirasi
atau kualitas supranatural. Karisma telah disebut "api yang menyulut energi dan
komitmen para pengikut, menghasilkan hasil di atas dan melampaui panggilan
tugas. "Weber melihat secara karismatik pemimpin seseorang yang secara lajang
memvisualisasikan misi atau jalur transenden tindakan yang tidak hanya menarik
bagi pengikut potensial, tapi memaksa mereka untuk bertindak di atasnya karena
mereka percaya bahwa pemimpin itu sangat berbakat.
Karisma adalah "hubungan sosial yang berbeda antara pemimpin
dan pengikut, di mana pemimpin menyajikan gagasan revolusioner, citra
transenden atau ideal yang melampaui segera atau yang masuk akal; sementara
pengikut menerima kursus ini.Tindakan bukan karena kemungkinan
keberhasilannya yang rasional.Tetapi karena kepercayaan yang efektif kualitas
luar biasa dari pemimpin.
Differentiating Between Charismatic and Noncharismatic Leaders
Teori atribusi menyatakan bahwa pengikut membuat atribusi heroik atau luar
biasa kemampuan kepemimpinan saat mereka mengamati perilaku tertentu dalam
pemimpin mereka. Ini atribusi membentuk dasar di mana seorang pemimpin
dianggap memiliki atau tidak memiliki Kualitas karismatik, yang menjelaskan
mengapa teori kepemimpinan karismatik itu dilihat sebagai perpanjangan dari
teori atribusi. Dikatakan bahwa atribusi semacam itu Karisma adalah salah satu
indikator awal atau awal dari psikologis lainnya dan hasil perilaku, seperti
kesetiaan tanpa syarat, pengabdian, selfsacrifice, ketaatan, dan komitmen
terhadap pemimpin dan penyebab pemimpin mewakili. Pemimpin
noncharismatik akan merasa lebih sulit untuk mendapatkan yang sama atribut
perilaku dari pengikut mereka.
Jika pengikut pengikut karisma tergantung pada perilaku yang diamati
Pemimpin, pertanyaannya kemudian menjadi: apa saja kualitas perilaku yang
bertanggung jawab atribusi seperti itu? Beberapa penelitian sejauh ini telah
mengusulkan bahwa jika atribusi ini dapat diidentifikasi dan dioperasionalkan,
pengetahuan yang didapat kemudian dapat digunakan untuk mengembangkan
kualitas karismatik para pemimpin non-sosialisme.
Atribusi karisma bagi beberapa pemimpin diyakini bergantung pada empat
atribut perilaku yang membedakan karismatik dari para pemimpin
noncharismatik sebagai berikut :
1. Ketidakpuasan dengan status quo
2. Sifat penglihatan yang menarik
3. Penggunaan strategi yang tidak konvensional untuk mencapai perubahan
yang diinginkan
4. Penilaian yang realistis terhadap kebutuhan sumber daya dan kendala lain
untuk dicapai perubahan yang diinginkan
Disatisfaction with Status Quo
Perbedaan antara pemimpin karismatik dan non karismatik adalah seperti itu
yang pertama sangat menentang status quo dan berusaha untuk mengubahnya,
sementara yang terakhir pada dasarnya setuju dengan status quo dan berusaha
untuk mempertahankannya. Untuk Pemimpin karismatik, yang lebih ideal atau
tidak sesuai dengan tujuan masa depan adalah dari sekarang status quo, semakin
baik. Dan semakin besar gap dari status quo, semakin banyak pengikut yang
mungkin akan mengaitkan visi luar biasa kepada pemimpin.
Vision Formulation and Articulation
Pemimpin karismatik memiliki kemampuan untuk mengartikulasikan
ideologis dan inspirasional visi - visi transenden yang melukis atau menjanjikan
masa depan yang lebih baik daripada saat ini. Pertanyaan yang terus berlanjut
adalah mengapa beberapa orang memiliki kualitas atau kemampuan untuk
memvisualisasikan masa depan bahwa banyak pemimpin lain gagal untuk
melihat atau memahami. Artikulasi penglihatan yang efektif diukur dalam apa
yang dikatakan (isi dan konteks) dan bagaimana dikatakannya (kemampuan
oratoris). Pemimpin karismatik mengartikulasikan konteks pesan mereka dengan
menyoroti citra positif dari visi masa depan dan citra negatif dari situasi
sekarang. Situasi saat ini sering disajikan sebagai tidak dapat diterima,
sedangkan visi dipresentasikan sebagai alternatif yang paling menarik dalam
istilah yang jelas dan spesifik. Hal ini membuat kasus ini untuk perubahan yang
sangat kuat dan meyakinkan
Use of Unconventional Strategies
Keahlian pemimpin noncharismatik terletak pada penggunaan sarana yang
tersedia atau konvensional untuk mencapai tujuan yang ada, sedangkan keahlian
pemimpin karismatik terletak pada penggunaan sarana yang tidak konvensional
untuk melampaui tatanan yang ada. Pemimpin tidak konvensional. Perilaku
dianggap sebagai novel-yaitu, asli atau baru. Penelitian menghubungkan tidak
konvensional perilaku pemimpin dengan kepuasan bawahan dan persepsi
pemimpin Efektivitas menunjukkan korelasi positif antara variabel. Dengan kata
lain, Perilaku tidak konvensional ditemukan berhubungan secara signifikan
dengan kepuasan pengikut dengan keseluruhan pengalaman dan persepsi
efektifitas pemimpin.
Awareness for Resource Needs and Constraints
Pemimpin karismatik juga ahli strategi yang sangat baik. Mereka mengerti
kebutuhannya melakukan penilaian realistis terhadap sumber daya lingkungan
dan kendala yang mempengaruhi kemampuan mereka untuk mempengaruhi
perubahan besar dalam organisasi mereka. Mereka sensitif untuk kedua
kemampuan dan kebutuhan emosional pengikut, dan mereka mengerti sumber
daya dan kendala lingkungan fisik dan sosial di mana mereka beroperasi Mereka
sadar akan kebutuhan untuk menyelaraskan strategi organisasi dengan
kemampuan yang ada untuk memastikan suksesnya transformasi. Kebutuhan ini
rendah pemimpin noncharismatik - pas dengan fokus mereka dalam
mempertahankan status quo. Dari konsep dasar karisma, kini kita mengalihkan
perhatian kita ke arah yang lebih luas konsep kepemimpinan karismatik.

CHARISMATIC LEADERSHIP

Kepemimpinan yang karismatik merupakan sebuah paradgma kompleks yang


digambarkan sebagai sebuah sifat natural yang mempengaruhi sebuah
kepemimpinan. Konsep awal oleh weber mengenai kepemimpinan, menjelaskan
bahwa kepemimpinan yang kharismatik dapat memberikan dampak berupa :
a. memiliki magnet personal yang kuat dengan pengikut (personal
attraction)
b. memiliki kemampuan yang kuat dalam menyampaikan visi
c. mampu meningkatkan konsep diri para pengikutnya

Locus of charismatic leadership


Terdapat 2 perdebatan mengenai bagaiman hakikat dari kepemimpinan yang
kharismatik. Sebagian mengatakan bahwa kepemimpinan karsmatik merupakn
konsep interaksional dan tidak bergantung pada kualitas pemimpin ataupun cara
menghadapi permasalahan begitu sebaliknya dengan pendapat sebagian dari
yang lain. Bagaimanapun, kini kedua pandangan tersebut telah berkembang
dengan gambaran bahwa pemimpin yang kharismatik terbentuk atas kondisi dan
bagimana reaksi pemimpin atas tiap masalah yang ada.
Efek kepemimpinan karismatik
Kepemimpinan yang karismatik diidentikkan sebagai sebuah bentuk pemimpin
yang membawa sebuah suasana postif bagi organisasi dan para pengikutnya.
Kepemimpinan tersebut dinilai sebagai sebuah langkah menuju efektifitas dan
sebuah figur bagi para pengikutnya dalam sebuah pengambilan keputusan.
Selain itu kepemimpinan yang karismatik juga dapat memotivasi pengikutnya
untuk mencapai tujuan yang lebih tinggi lagi.
Qualities of charismatic leadership
Berbagai studi menjelaskan mengenai bagaimana peranan seorang pemimpin
yang karismatik. Bagaimanapun penelitian juga mempercayai bahwa seorang
pemimmpin yang karismatik memiliki kualitas yang kemudian di pilah sebagai
berikut :
a. vision
visi adalah sebuah kemampuan untuk menggambarkan bagiamana membuat
sesuatu menjadi lebih baik. Dalam hal ini pemimpin yang karismatik dipercaya
mampu menyampaikan dan membawa pengikutnya untuk mencapai visi tersebut
b. kemampuan berkomunikasi yang baik
dalam hal ini seorang pemimpin yang karismatik mampu mengajak dan
menginspirasi pengikutnya melalui kemampuannya dalam berkomunikasi
c. self confidence and morality
kepercayaan diri yang tinggi membuat orang turut terbawa, karna pemimpin
yang percaya diri dapat mempengaruhi pengikutnya untuk turut mempercayai
apa yang dia rasa bisa
d. ability to gain trust
e. high risk orientation
mampu mengambil resiko
f. high energy and action orientation
memiliki aksi yang tanggap dan kemampuan pengambilan keputusan yang baik
g. relational power base
memiliki kemampuan berbasis relasi yang kuat
h. minimum internal conflict
dapat meminimalisir adanya konflik internal antara pengikut maupun pemimpin
dan pengikut
i. self promoting personality
mampu menjual dirinya sendir dengan kemampuan yang dimiliki

Charisma a double-edged sword


Pemimpin yang Karismatik dapat menjadi sebuah pedang bermata 2 yang berarti
memiliki sisi positif dan negatif. Dalam hal ini sisi postif atau dikatakan sisi
sosial dari pemimpin kharismatik adalah sebuah personalitas yang memiliki
kekuatan dalam mengatur dan meyakinkan seseorang dalam mencapai tujuan.
Sedangkan dari sisi negatif atau sisi personal, seorang yang memiliki karisma
tinggi cenderung dikatakan memiliki narsisme tinggi, serta ingin menjadi yang
dominan.

TRANSFORMATIONAL LEADERSHIP
J. M. Burns pertama mengartikulasikan gagasan kepemimpinan
transformasional pada tahun 1978 sebelum Bernard Bass berkembang hampir satu
dekade kemudian. Burns mengusulkan dua pendekatan kepemimpinan untuk
menyelesaikan pekerjaan: transaksional atau transformasional. Kepemimpinan
transformasional sebagian besar berfokus pada visi pemimpin daripada pada
pengaitan pengikut.
Pemimpin transformasional dikenal untuk bergerak dan berubah dengan cara
yang besar, dengan mengkomunikasikan kepada pengikutnya visi khusus masa
depan, memanfaatkan cita-cita dan motif pengikut yang lebih tinggi. Mereka
berusaha mengubah struktur yang ada dan pengaruh orang untuk membeli visi baru
dan kemungkinan baru. Seperti halnya dengan pemimpin karismatik, kepercayaan
para pengikut, mengagumi, dan menghormati pemimpin transformasional.
Kepemimpinan transaksional berusaha untuk mempertahankan stabilitas
dalam sebuah organisasi melalui pertukaran ekonomi dan sosial reguler yang dicapai
tujuan khusus untuk pemimpin dan pengikut mereka. Kami akan memeriksa dampak
kepemimpinan transformasional; kesamaan dan perbedaan antara kepemimpinan
karismatik, transaksional, dan transformasional; perilaku pemimpin transformasional
dan atribut; dan proses transformasi.
The Effects of Transformational Leadership
Seiring organisasi terus menghadapi tantangan global, kebutuhan akan
pemimpin yang bisa berhasil menyusun dan menerapkan strategi berani yang
akan mengubah atau menyelaraskan kekuatan dan kelemahan organisasi
dengan peluang dan ancaman yang muncul semakin besar Meningkatnya
volatilitas dan ketidakpastian di lingkungan eksternal dipandang sebagai salah
satu faktor yang berkontribusi terhadap kemunculan transformasional
kepemimpinan. Kepemimpinan transformasional menggambarkan suatu
proses pengaruh positif yang mengubah dan mengubah individu, organisasi,
dan komunitas. Penelitian Studi telah secara konsisten mengungkapkan
bahwa kepemimpinan transformasional positif terkait dengan kinerja individu,
kelompok, dan organisasi.
Pada tingkat individu, pemimpin transformasional mempengaruhi
konstituensi mereka untuk membuat pergeseran dari fokus pada kepentingan
diri sendiri ke fokus pada kepentingan kolektif. Pemimpin transformasional
memahami pentingnya membangun kepercayaan sebagai sarana untuk
melakukannya menciptakan komitmen yang kuat terhadap hasil yang
digerakkan oleh misi. Transformasi pemimpin yang efektif menggunakan
karisma dan kekuatan mereka untuk menginspirasi dan memotivasi pengikut
untuk percaya dan mengikuti contoh mereka Mereka menghasilkan energi
dengan berfokus pada masa depan
Periset yang menyelidiki hubungan yang diusulkan ini telah
menemukan dukungan untuk beberapa orang Korelasi yang diusulkan dan
tidak untuk yang lain. Misalnya, kepemimpinan transformasional telah
ditemukan berhubungan positif dengan kinerja pegawai, komitmen organisasi,
dan kepuasan kerja. Memeriksa dampak dari kepemimpinan transformasional
dan perubahan atas komitmen karyawan untuk berubah, Periset menemukan
hubungan positif antara kedua variabel tersebut, terutama saat perubahan
tersebut memiliki dampak pribadi yang signifikan. Studi lain menemukan
bahwa karyawan Dengan supervisor yang tinggi pada kepemimpinan
transformasional mengalami lebih positif emosi sepanjang hari kerja,
termasuk interaksi dengan rekan kerja dan pelanggan, dan juga melaporkan
peningkatan kepuasan kerja. Mengaitkan efek kepemimpinan
transformasional dengan pemberdayaan dan efektivitas tim, kepemimpinan
transformasional meningkatkan kerja bawahan 'selfreported pemberdayaan
dan efektivitas tim. Pada tingkat kelompok, kepemimpinan transformasional
ditemukan untuk mempengaruhi kinerja tim dan potensi tim. Di tingkat
organisasi, ada dukungan luas untuk proposisi bahwa kepemimpinan
transformasional dapat mengubah iklim organisasi dan budaya. Sejumlah
penelitian telah menemukan bahwa kepemimpinan transformasional memiliki
pengaruh yang kuat dan signifikan terhadap pembelajaran organisasi.
Charismatic versus Transformational Leadership
Beberapa penulis tidak membedakan antara karismatik dan
transformasional pemimpin, lebih suka menggabungkan mereka menjadi satu
teori. Mereka mengacu pada keduanya Teori karismatik karena karisma
merupakan konsep sentral dalam keduanya, baik secara eksplisit maupun
implisit. Yang lain telah mengkonseptualisasikan karisma sebagai satu dari
beberapa atribut yang dapat menentukan pemimpin transformasional. Atribut
lainnya termasuk kejujuran, optimisme, kemampuan berkomunikasi, percaya
diri, dan pertimbangan. Ini menambahkan dimensi lain dari sifat perilaku
pemimpin. Karisma dilihat sebagai hanya satu kumpulan atribut yang bisa
menjelaskan kepemimpinan transformasional tingkah laku. Namun, karisma
bersifat relasional. Ini bukan sesuatu yang ditemukan semata-mata dalam
pemimpin sebagai fenomena psikologis, juga tidak sepenuhnya ditentukan
secara situasi.
Sebaliknya, karisma memanifestasikan dirinya dalam interaksi antara
pemimpin (nyaatau sifat dan tingkah lakunya) dan pengikut (nilai, kebutuhan,
persepsi,dan keyakinan). Ada kesepakatan umum bahwa para pemimpin
karismatik secara alamiah bersifat transformasional, tapi tidak semua
pemimpin transformasional mencapai hasil transformasi mereka melalui efek
karismatik kepribadian mereka. Menurut pandangan ini, beberapa pemimpin
transformasional yang kurang berkarisma masih dapat memengaruhi dan
mengilhami orang lain dengan memenuhi kebutuhan emosional pengikut
mereka melalui individual pertimbangan, dan atau mereka secara intelektual
dapat merangsang pengikut mereka
Dengan merasionalisasi kebutuhan akan perubahan, keterlibatan
pengikut menjadi mungkinsolusi, dan semangat untuk menghasilkan resolusi.
Salah satu pemimpin terkemuka yang Yang terlintas dalam pikiran adalah Bill
Gates. Banyak yang akan setuju bahwa dia pasti seorang transformasional
pemimpin, tapi sedikit yang akan mencapnya sebagai pemimpin karismatik.
Dia telah menyebabkan tidak hanya transformasi dari Microsoft sebagai
pemimpin dalam industri perangkat lunak komputer, namun juga
ditransformasikan Masyarakat kita dalam cara kita menggunakan teknologi
komputer untuk memperbaiki kehidupan kita.
Dari perspektif kepemimpinan kekuasaan dan moral, kepemimpinan
karismatik dan transformasional sekaligus saling mendukung dan saling
menguatkan. Seorang pemimpin seperti Nelson Mandela telah digambarkan
sebagai karismatik dan transformasional. Mandela dikenal hidup dengan
prinsip konsultasi, persuasi, dan kohabitasi, dan menghindari koersepsi dan
dominasi. Pemimpin transformasional berusaha untuk berubah atau mengubah
nilai dasar, kepercayaan, dan sikap pengikut sehingga mereka bersedia tampil
melampaui tingkat minimum yang ditentukan oleh organisasi. Pemimpin
transformasional serupa dengan pemimpin karismatik karena mereka dapat
mengartikulasikan sebuah visi masa depan yang memikat dan mempengaruhi
pengikutnya dengan membangkitkan semangat emosi mendukung visi.
Pemimpin transformasional dapat muncul dari berbagai tingkat organisasi.
Oleh karena itu, sebuah organisasi mungkin memiliki banyak pemimpin
transformasional. Sebaliknya, Pemimpin karismatik sedikit jumlahnya.
Pemimpin karismatik kemungkinan besar muncul dalam pergolakan krisis,
ketika sebuah organisasi kacau karena dari nilai konflik dan sistem
kepercayaan. Tanggapan orang terhadap karismatik atau pemimpin
transformasional seringkali sangat terpolarisasi, karena mereka yang paling
banyak kehilangan dengan meninggalkan sistem lama akan membuat
perlawanan paling kuat terhadap perubahan apapun.
Transformational Leader Behaviors and Attributes
Meski tidak diharuskan menjadi pemimpin transformasional yang
sukses, ideal Pengaruh (karisma) masih merupakan faktor fundamental dalam
proses transformasi. Pemimpin transformasional dengan karisma memiliki
kemampuan untuk mengembangkan simbolis yang hebat Kekuatan yang
kemudian digunakan untuk mempengaruhi pengikut. Pengikut mengidealkan
seperti itu pemimpin dan sering mengembangkan keterikatan emosional yang
kuat.
Atribut berikutnya yang terkait dengan karisma adalah motivasi
inspirasional. Transformasional Pemimpin cenderung menjadi individu yang
inspirasional juga. Inspirasi menggambarkan bagaimana pemimpin dengan
penuh semangat mengkomunikasikan tujuan idealis masa depan atau Situasi
itu merupakan alternatif yang jauh lebih baik terhadap status quo dan bisa
dibagi. Pemimpin transformasional menggunakan penjelasan visioner untuk
menggambarkan apa itu kelompok kerja bisa mencapainya Para pengikut
yang bersemangat kemudian termotivasi untuk mencapainyai tujuan
organisasi
Atribut ketiga, pertimbangan individu, adalah faktor yang
menunjukkan pendampingan Peran sering diasumsikan oleh pemimpin
transformasional. Pemimpinnya berfungsi sebagai mentor untuk pengikut Dia
memperlakukan pengikut sebagai individu dan menggunakan perkembangan
orientasi yang merespons kebutuhan dan kekhawatiran pengikut.
Akhirnya, stimulasi intelektual menggambarkan kreatif pemimpin
transformasional dan gaya berpikir out-of-the-box. Dia mendorong pengikut
untuk mendekat tua dan akrab dengan cara baru. Dengan menstimulasi
pemikiran karyawan baru Pola, pemimpin mengilhami pengikut untuk
mempertanyakan keyakinan dan pembelajaran mereka sendiri memecahkan
masalah kreatif sendiri.Pemimpin transformasional memahami bahwa untuk
mendapatkan pengikut sepenuhnya berkontribusi. Untuk proses transformasi,
mereka harus memberdayakan mereka dan menawarkan dukungan
Dalam menyelesaikan sesuatu, mendorong kreativitas, menantang
pengikut untuk memikirkan kembali cara lamamelakukan sesuatu dan untuk
memeriksa kembali asumsi lama, mendorong kolaborasi, memotivasi, dan
memperkuat perilaku positif (seperti mengenali dan mengakui prestasi orang
lain dan merayakan kemenangan kecil).
Singkatnya, pemimpin transformasional
Melihat diri mereka sebagai agen perubahan
Apakah visioner memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi
terhadap intuisi mereka
Apakah pengambil risiko, tapi tidak sembrono
Mampu mengartikulasikan seperangkat nilai inti yang cenderung
membimbing mereka sendiri

tingkah laku
Memiliki kemampuan kognitif yang luar biasa dan percaya pada
pertimbangan hati-hati sebelumnya

mengambil tindakan
Percaya pada orang dan menunjukkan kepekaan terhadap
kebutuhan mereka
fleksibel dan terbuka untuk belajar dari pengalaman

STEWARDSHIP AND SERVANT LEADERSHIP


Kepengurusan dan kepemimpinan pelayan mewakili pergeseran
paradigma kepemimpinan dari fokus pada mengarahkan ke fokus pada
pelayanan. Kepengurusan dan kepemimpinan pelayan berhubungan dengan
kepemimpinan karismatik dan transformasional, karena menekankan
pentingnya memberdayakan pengikut untuk mencapai tujuan organisasi.
Advokat kepengurusan dan kepemimpinan pelayan memandang pemimpin
sebagai pelayan dan pelayan masyarakat. Panglima kepemimpinan pelayan
dan penata layanan sangat percaya pada hubungan positif antara spritualitas
dan kepemimpinan dalam menjalankan bisnis.
Tidak semua orang setuju dengan model kepemimpinan ini. Kepada
beberapa pelayan terkenal menyiratkan status yang lebih rendah untuk orang
yang dilayani, penggunaannya mengandung pengertian negatif tentang
kepemimpinan, terutama bagi mereka yang secara tradisional menganggap
pemimpin sebagai visioner kuat yang memimpin pak - teori kepemimpinan
"Manusia Agung".

Defining Stewardship and Servant Leadership


Kepemimpinan stwardship dan servant yang memimpin dari posisi
pengaruh moral, bukan kekuatan, dan yang sangat pengikut-sentris. Kedua
gaya kepemimpinan tersebut menuntut empati, kebaikan hati, kejujuran,
kerendahan hati, dan rasa hormat terhadap orang lain, terutama yang kurang
kuat atau berpengaruh. Beberapa telah menggunakan istilah kepemimpinan
berbasis nilai untuk menggambarkan kepemimpinan pramugara dan pelayan.
Stewardship adalah bentuk kepemimpinan yang berfokus pada
karyawan yang memberdayakan pengikut untuk membuat keputusan dan
memiliki kendali atas pekerjaan mereka, sementara servant leadership adalah
kepemimpinan yang dapat meningkatkan kepentingan pribadi untuk melayani
kebutuhan orang lain, dengan membantu mengembangkan diri secara
profesional dan pribadi.
The Effective Steward Leader
Tujuan mendasar dari stewardship (penatagunaan) adalah komitmen
terhadap pertumbuhan dan pertumbuhan masyarakat. Pemimpin yang efektif
menciptakan lingkungan untuk pemberdayaan tim di mana pengambilan
keputusan sangat terdesentralisasi. Oleh karena itu, kepemimpinan ini lebih
tentang memfasilitasi daripada secara aktif memimpin.
Strong Team Orientation
The steward leaders role is less dominant and more supportive of the
process. Where a strong team spirit is present, the steward leader is just one of
the team members. His job is more of a coach than leader of the team.
Decentralized Decision Making and Power
Pemimpin stewardship paling efektif saat otoritas dan pengambilan
keputusan didesentralisasikan dan dibawa ke tingkat di mana pekerjaan
dilakukan dan karyawan tercebur untuk memainkan peran aktif dalam
kepemimpinan diri. Di lingkungan ini, pemimpin ini sangat efektif, mengingat
pemberdayaan dan pertukaran positif antara pemimpin dan pengikut.
Equality Assumption
Peran steward leader adalah mencari peluang untuk melayani daripada
mendikte perintah. Kejujuran, rasa hormat, dan saling percaya berlaku bila
ada persamaan; Inilah nilai-nilai yang meningkatkan keberhasilan
penatagunaan. Tidak adanya asumsi kesetaraan membuat penatagunaan
hampir tidak bisa dioperasi.
Reward Assumption
Karyawan dengan lebih banyak tanggung jawab dan wewenang yang
diberi kompensasi sesuai berkembang dalam pengelolaan karena mereka
termotivasi dan berkomitmen terhadap misi penyelenggaraan. Tanpa asumsi
penghargaan ini, sulit mempertahankan kepengurusan. Stewardship leaders
sangat dikenal karena perbuatan baik mereka tetapi untuk memberdayakan
orang lain untuk mencapai perbuatan baik.

The Effective Servant Leader


Inti kepemimpinan pelayan adalah pengorbanan diri untuk orang lain
tanpa harus ditanggung oleh seseorang. Pemimpin didorong untuk melayani,
tidak dilayani. Pemimpin pelayan beroperasi dari sudut pandang bahwa kita
semua memiliki kewajiban moral untuk melakukan hal lain dan bahwa
sebagai pemimpin, kita harus melayani dan memimpin. Kepemimpinan
dipandang sebagai kesempatan untuk melayani di tingkat dasar, bukan untuk
memimpin dari atas. Ini adalah pendekatan kepemimpinan yang berpusat pada
orientasi layanan yang kuat dan landasan moral - spiritual. Pemimpin pelayan
menunjukkan sifat kepribadian yang tinggi pada sikap setuju, pendengaran
aktif, empati, dan integritas.
Helping Others Discover Their Inner Spirit
Peran pemimpin pelayan adalah untuk membantu pengikut
menemukan kekuatan semangat batin mereka dan potensi mereka untuk
membuat perbedaan. Hal ini mengharuskan para pemimpin pelayan bersikap
empati terhadap keadaan orang lain.
Earning and Keeping Others Trust
Pemimpin pelayan mendapatkan kepercayaan pengikut dengan
bersikap jujur dan setia pada kata-kata mereka. Mereka bekerja keras untuk
menjaga integritas mereka. Kepemimpinan pelayan adalah tentang pengaruh
yang didasarkan pada kepercayaan, bukan kekuasaan.
Service over Self Interest
Ciri kepemimpinan pelayan adalah keinginan untuk membantu orang
lain, bukan keinginan untuk mencapai kekuasaan dan kontrol atas orang lain.
Effective Listening
Pemimpin pelayan tidak memaksakan kehendak mereka pada
kelompok, namun mereka mendengarkan dengan saksama masalah yang
dihadapi orang lain dan kemudian melibatkan kelompok tersebut untuk
menemukan solusinya.

CASE
Anne Mulcahy and Ursula Burns: Xeroxs Dynamic Duo

Pada tahun 1999, Xerox menunjuk Rick Thoman untuk menjadi CEO
berikutnya. Kurang lebih dari satu tahun kemudian, Xerox dalam krisis keuangan
(dan juga memiliki masalah akuntansi yang menghasilkan denda $ 10 juta),
pendahulu Thoman melangkah mundur untuk mengambil kendali dan berpaling pada
calon kejutan, Anne Mulcahy, untuk menjadi anggota Nomor 2. Di atas kertas, itu
tampak seperti pilihan putus asa. Majalah Fortune memanggilnya "CEO yang tidak
disengaja." Tapi dia segera mencari talenta terkuat yang bisa dia temukan. Pemain
kunci adalah Ursula Burns, seorang ahli teknik dari Rochester yang, meski memiliki
kecerdasan, namun memiliki sejarah yang sama-sama tidak mungkin. Dia dibesarkan
di sebuah proyek perumahan di Lower East Side Manhattan oleh seorang ibu tunggal
yang bekerja keras dengan membersihkan, menyetrika, merawat anak-anak - untuk
melihat Burns mendapatkan pendidikan Katolik yang baik dan akhirnya menjadi
sarjana teknik dari Columbia.
Burns dipromosikan menjadi presiden pertama dari Business Group
Operations Xerox, menjadi wanita pertama yang memegang posisi tersebut. Dia
bertanggung jawab atas pusat teknik dan lima divisi terpisah; Bersama-sama dengan
kelompoknya ia menghasilkan 80 persen keuntungan bagi Xerox. Orang Afrika-
Amerika dengan latar belakang Burns tidak umum di Xerox, tapi dia tidak pernah
melihat ras dan status sosial ekonominya yang rendah sebagai sebuah kewajiban.
"Perspektif saya sebagian berasal dari wanita kulit hitam New York, sebagian dari
insinyur," katanya. "Saya tahu bahwa saya pintar dan memiliki pendapat yang patut
didengar."
Sementara Mulcahy melintasi negara untuk meyakinkan karyawan dan
pemegang saham dan memperbaiki rencana untuk menyelamatkan perusahaan
tersebut, Burns mulai menerapkan rencana tersebut dan merampingkan perusahaan
tersebut. Dia berhasil menegosiasikan sebuah kontrak dengan serikat pekerja.
Dengan pelurusan Burns dan kecakapan Mulcahy, Xerox bangkit dari perusahaan
yang bermasalah dan menjadi perusahaan pemimpin dalam penjualan di industrinya.
Banyak di perusahaan tersebut menempatkan Burns dalam daftar calon penerus
Mulcahy. Pada tahun 2007, CEO Anne Mulchacy resmi menunjuk Ursula Burns
menjadi presiden. Penunjukan itu dibuat dengan harapan Burns akan bergerak saat
Mulcahy mundur. Burns juga menjadi satu-satunya sutradara di papan Xerox selain
Mulcahy. Burns akan memimpin strategi korporat Xerox, operasi pemasaran, dan
akun global, sambil terus menjalankan penelitian, rekayasa, pemasaran, dan
pembuatan teknologi, persediaan, dan layanan terkait. Promosinya memaparkan
rencana suksesi yang jelas yang menghilangkan ketidakpastian di dalam organisasi.
Ursula Burns telah digambarkan oleh banyak orang sebagai pandai berbicara,
berpengetahuan, energik,dan penembak lurus saat berhadapan dengan orang. Burns
telah dikreditkan dengan peningkatan penjualan printer dan mesin fotokopi Xerox,
karena perusahaan tersebut menghasilkan 24 mesin ke pasar dalam dua tahun
terakhir di tengah persaingan dari Hewlett-Packard dan Canon. Karena
kepemimpinan Mulcahy dan Burns, Xerox hari ini menawarkan portofolio sistem
manajemen dokumen dan perangkat lunak yang paling luas dalam industri dan
sejarah perusahaan. Mulcahy memuji Burns dengan pencapaian ini, mengatakan
bahwa dia menjalankan strategi teknologi dengan membuatnya lebih efisien,
kompetitif, dan menguntungkan. Karena berhasil meluncurkan lebih dari 100
produk dalam tiga tahun terakhir dan memperkuat model bisnis Xerox.
Jawaban:
1. Menurut Anda, apakah Anne Mulcahy dan Ursula Burns yang menunjukkan
kualitas kepemimpinan karismatik atau transformasional?
Iya. Karena Mulchacy dan Ursula Burns dapat menyelesaikan masalah
Xerox dimana dalam hal ini Mulcahy mencoba untuk meyakinkan
karyawan dan pemegang saham dalam memperbaiki rencana untuk
menyelamatkan perusahaan tersebut, sedangkan Burns mulai
menerapkan rencana dan merampingkan perusahaan tersebut serta,
menegosiasikan sebuah kontrak dengan serikat pekerja.
2. Segera setelah Anne Mulcahy diangkat sebagai CEO, dia menunjuk Ursula
Burns untuk menjadi Nomor 2 dan kemudian menjadi presiden Xerox. Apa
kualitas kepemimpinan transformasional yang dimiliki Burns yang
membuatnya menjadi orang yang tepat untuk pekerjaan itu?
Karena Burn telah berhasil menerapkan strategi teknologi dengan
membuatnya lebih efisien, kompetitif, dan menguntungkan. Karena
berhasil meluncurkan lebih dari 100 produk dalam tiga tahun terakhir
dan memperkuat model bisnis Xerox.
3. Atribut kunci servant leadership adalah bahwa hal itu melampaui kepentingan
pribadi untuk melayani kebutuhan orang lain. Apakah Ursula Burns sesuai
dengan ini?

Iya. Karena Burns juga menjadi satu-satunya sutradara di papan Xerox


selain Mulcahy. Burns juga memimpin strategi korporat Xerox,
operasi pemasaran, dan akun global, serta menjalankan penelitian,
rekayasa, pemasaran, pembuatan teknologi, dan layanan terkait.
4. Ursula Burns telah dipilih sebagai CEO berikutnya untuk menggantikan Anne
Mulcahy saat dia mundur, kemungkinan ini membuat pertama kalinya CEO
wanita untuk sebuah Fortune 500 company telah menyerahkan kendali
kepada wanita lain. Bagaimana hubungannya erat dengan Mulcahy
mempengaruhi gaya kepemimpinannya?
Dengan hubungan erat yang dibinanya dengan CEO sebelumnya, tentu
disini Burn juga mencoba menjadi pemimpin yang dapat menjalankan
visi misi dari perusahaan dengan kemampuan dan pengetahuan yg
dimilikinya serta senantiasa mempererat hubungan dengan para
karyawannya untuk menyelesaikan setiap permasalahan dalm mncpai
visi perusahaan. Dan juga tetap menjaga eksistensi Xerox di pasar
global dengan senantiasa menjaga dan mengendalikan sistem
operasional.
5. Setiap pemimpin memiliki perasaan akan makna pribadinya, sebagai tingkat
kehidupan orang-orang yang membuat perasaan emosional dan tuntutan yang
dihadapi oleh mereka dianggap layak sebagai energi dan komitmen.
Berdasarkan fakta-fakta kasus, apa Burns yang mendapatkan makna
pribadinya?

Iya. Burn digambarkan sebagai orang yang pandai berbicara,


berpengetahuan, energik,dan penembak lurus saat berhadapan dengan
orang. Dengan kepribadiannya yg seperti itu ia memiliki kemampuan
utk meninngktkan penjulan printer dan mesin fotocopy Xerox dlm
kurun waktu dua thun dengan penjualan 24 mesin di pasar.
6. Menurut model kontinum kepemimpinan Tannenbaum dan Schmidt, di mana
Anda akan meletakkan Ursula Burns berdasarkan fakta kasus ini (Bab 5)?
Menempatkan pada Boss/ Leader Karena ia memiliki pengalaman
dan pengetahuan yang mengutungkan bagi perusahaan.
7. Komunikasi merupakan kompetensi utama bagi para pemimpin (Bab 6).
Maukah Anda setuju bahwa ini adalah kualitas yang mungkin dimiliki Burns,
sejauh ini apakah efektif?
Iya- Karena Burn memiliki kemampuan dalam berbicara, serta ia
berhasil dalam melakukan koordinasi dengan serikat pekerja guna
membantu Xerox keluar dari permasalahannya.
8. Teori pertukaran anggota pemimpin (Leadermember exchange theory)
menggambarkan jenis hubungan yang sering berkembang antara pemimpin
dan pengikut (Bab 7). Bagaimana Anda menggambarkan hubungan diadik
antara Anne Mulcahy dan Ursula Burns?
Hubungan diadik awalnya merupakan hubungan individual antara
pemimpin dan pengikut di masing-masing unit kerja. Dalam hal ini
Anne Mulcacy telah memberikan kepercayaan kepada Ursula Burn utk
memimpin strategi korporat Xerox dn begitu pula dng kegitn
operasionalnya. Sehingga karena kinerja nya yang memuaskan
akhirnya Anne Mulcahy pun tidak segan-segan untuk menunjuk Burn
utk menggantikan dirinya apabila sewaktu-waktu ia mundur.
9. Salah satu karakteristik tim yang efektif adalah kehadiran pemimpin tim yang
cakap dan kompeten (Bab 8). Bab 8 menjelaskan berbagai aktivitas pemimpin
tim dalam menciptakan tim yang efektif (lihat Lampiran 8.1 di halaman 288),
termasuk mengubah hambatan menjadi peluang. Maukah Anda
menggambarkan Ursula Burns sebagai pemimpin tim yang efektif?
Burns memimpin strategi korporat Xerox, operasi pemasaran, dan
akun global, sambil terus menjalankan penelitian, rekayasa,
pemasaran, dan pembuatan teknologi, persediaan, dan layanan terkait.
Ia membuat kegiatan Promosi dengan memaparkan rencana suksesi yang
jelas dan menghilangkan ketidakpastian di dalam organisasi. Sehingga
tidak heran apabila ia mampu meningkatkan penjualan Xerox dlm
kurun 2 tahun dengan penjualan 24 mesin di pasar, meskipun pada
situasi persaingan dengan Hewlett-Packard dan Canon.