Anda di halaman 1dari 2

Lampiran:

SK Direktur Utama No
Perihal : Pedoman Pelaporan Nilai Kritis Hasil Pemeriksaan Laboratorium Klinik

PANDUAN PELAPORAN NILAI KRITIS

HASIL PEMERIKSAAN LABORATORIUM

PENDAHULUAN

Hasil pemeriksaan laboratorium merupakan informasi yang berharga untuk


membedakan, mengkonfirmasikan diagnosis, menilai status klinik pasien, mengevaluasi
efektivitas terapi dan munculnya reaksi obat yang tidak diinginkan. Dalam melakukan ujI
laboratorium diperlukan bahan, seperti : darah lengkap (vena, arteri), plasma, serum, urine,
feses, sputum, keringat, saliva, sekresi saluran cerna, cairan vagina, cairan serobrospinal dan
jaringanyang didapat melalui tindakan invansif atau non invansif.

Hasil pemeriksaan laboratorium dapat dinyatakan sebagai angka kuantitatif, kualitatif


atau semi kuantitatif. Angka kuantitatif yang dimaksud berupa angka pasti atau rentang nilai,
sebagai contoh nilai hemoglobin pada wanita adalah 12 16 g/dL. Sedangkan angka
kualitatif dinyatakan sebagai nilai positif atau negatif tanpa menyebut angka pasti, sedangkan
angka semikuantutatif dinyatakan sebagai contoh 1+,2+,3+

LATAR BELAKANG

Nilai kritis dari suatu hasil pemeriksaan laboratorium yang mengindikasikan kelainan
atau gangguan yang mengancam jiwa, memerlukan perhatian atau tindakan. Nilai abnormal
suatu hasil pemeriksaan tidak selalu bermakna secara klinik, sebaliknya nilai normal
dianggap tidak normal pada kondisi klinik tertentu. Oleh karena itu perlu diperhatikan nilai
rujukan sesuai kondisi khusus pasien.Karena nilai kritis merupakan gambaran keadaan
patofisiologis yang mengancam jiwa dan harus segera mendapat tindakan, maka RS Tebet
menetapkan pelaporan hasil kritis pemeriksaan laboratorium sebagai salah satu indikator
utama di rumah sakit.

TUJUAN

1. Pasien segera memperoleh tatalaksana pengobatan segera sesuai dengan indikasi yang
tepat
2. Petugas dari Unit terkait segera waspada dan memberikan laporan berjenjang kepada
dokter yang bertuga/DPJP

TATA CARA

Pelaporan hasil kritis pemeriksaan laboratorium di RS Tebet diatur dalam sebuah


prosedur dimana hasil kritis pemeriksaan laboratorium harus segera tersampaikan ke DPJP
( Dokter Penanggung Jawab Pelayanan). Dalam indikator utama ini, RS Tebet menetapkan
bahwa hasil pemeriksaan Laboratorium yang masuk dalam daftar hasil kritis harus segera
dilaporkan oleh petugas Laboratorium ke peminta pemeriksaan atau ruangan dimana pasien
dirawat selambat lambatnya 60 menit.

Proses pelaporan ini pun didokumentasikan dalam buku expedisi pelaporan hasil kritis
pemeriksaan laboratorium ke ruang rawat inap/IGD/DPJP dengan harus mencantumkan nama
pasien, permintaan pemeriksaan, hasil pemeriksaan, jam hasil jadi, jam hasil dilaporkan,
nama petugas yang melaporkan serta nama petugas yang menerima hasil laporan.

Keterlambatan pelaporan hasil kritis dari laboratorium, dapat disebabkan karena :

Masih adanya perawat atau ruangan yang tidak segera melaporkan hasil pemeriksaan
laboratorium kritis kepada DPJP
Ruangan sulit untuk dihubungi ( misal : telepon nada sibuk )
Petugas laboratorium lupa

Dari analisa tersebut kemudian dilakukan upaya upaya perbaikannya bersama, agar hasil
capaian bisa mencapai standar 0 %.

Upaya perbaikan perbaikan tersebut diantaranya adalah sebagai berikut :


Resosialisasi tentang Standar Prosedur Operasional Cara Pelaporan Hasil Kritis
baik kepada unit rawat inap /IGD/DPJP maupun intra Laboratorium
Pendisiplinan pengisian buku Expedisi pelaporan hasil kritis
Pembinaan terhadap staf yang kurang faham tentang prosedur prosedur yang telah
ditetapkan rumah sakit.
Adanya bukti stempel Nilai Kritis dalam dokumen rekam medis