Anda di halaman 1dari 32

TA4124

PERENCANAAN TAMBANG I
MODUL STUDIO

Disusun Oleh:
Firly Rachmaditya Baskoro,
M. Rahman Ardhiansyah,
Rifki Azizar Ilmiadi,
Saeful Aziz,
Dwi Mukti Yulianto,
dan Tim Asisten TA4124 Perencanaan Tambang 2017/2018

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN PERMINYAKAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

SEPTEMBER 2017
KATA PENGANTAR

Penulis mengucapkan puji syukur kepada Allah Yang Maha Kuasa atas tersusunnya Modul
Studio Perencanaan Tambang untuk matakuliah (TA4124) Perencanaan Tambang I
Semester I, 2017/2018 ini. Modul studio ini merupakan versi pertama yang dibuat pada tahun
2016. Modul studio ini disusun dengan tujuan untuk memberikan panduan kepada peserta
matakuliah TA4101 Perencanaan Tambang agar dapat menyelesaikan rangkaian
permasalahan dalam perencanaan tambang.

Penulis mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang turut membantu proses
penyusunan modul studio ini, terutama kepada:

1. Bapak Dr. Eng. Ir. Ganda Marihot Simangunsong, MT. selaku Ketua Program Studi
Teknik Pertambangan FTTM-ITB sekaligus pengampu matakuliah TA4101
Perencanaan Tambang.
2. Bapak Prof. Dr. Ir. Budi Sulistianto, MT. selaku pengampu matakuliah TA4124
Perencanaan Tambang I serta Manajer Laboratorium Perencanaan dan Valuasi
Tambang.
3. Bapak Dr. Eng. Ir. Nuhindro Priagung Widodo, MT. selaku pengampu matakuliah
TA4124 Perencanaan Tambang I serta Manajer Laboratorium Komputasi dan Ekonomi
Mineral.
4. Seluruh Dosen dan Staf Tata Usaha Program Studi Teknik Pertambangan FTTM-ITB.

Dengan adanya modul studio ini, peserta matakuliah diharapkan memiliki kemampuan
untuk dapat menyelesaikan permasalahan desain dan perencanaan tambang serta dapat
menyusun laporan dengan rapi dan sesuai standar penulisan yang berlaku.

Penulis menyadari bahwa di dalam penyusunan modul studio ini masih terdapat berbagai
kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik dari berbagai
pihak demi semakin sempurnanya modul studio ini. Ibarat sebuah tambang yang tidak akan
dapat menghasilkan manfaat optimal tanpa kerja sama yang baik dari seluruh pemangku
kepentingan, begitu pula dengan isi modul studio ini. Namun, sangat besar harapan penulis
agar Modul Studio Perencanaan Tambang untuk matakuliah (TA4124) Perencanaan
Tambang Semester I, 2016/2017 ini dapat memberikan manfaat bagi seluruh pembaca. Maju
terus pertambangan Indonesia!

13 September 2017

Penulis

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 i


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................... i

DAFTAR ISI ........................................................................................................................ ii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... iv

BAB 1 ULTIMATE PIT LIMIT ........................................................................................ 1

1.1 PENDAHULUAN ...........................................................................................................1

1.2 PENENTUAN BATAS PIT PENAMBANGAN .............................................................1

1.3 PERTIMBANGAN GEOMETRI JENJANG ...................................................................1

1.4 DATA ..............................................................................................................................2

1.5 TUGAS KELOMPOK .....................................................................................................3

BAB 2 PENJADWALAN PRODUKSI ............................................................................ 4

2.1 PENDAHULUAN ...........................................................................................................4

2.2 PUSHBACK .....................................................................................................................4

2.3 JALAN ANGKUT (RAMP) .............................................................................................4

2.4 TIMBUNAN (WASTE DUMP) ........................................................................................5

2.5 TUGAS KELOMPOK .....................................................................................................6

BAB 3 PENENTUAN KEBUTUHAN PERALATAN ................................................... 8

3.1 PENDAHULUAN ...........................................................................................................8

3.2 PERHITUNGAN PRODUKTIVITAS ALAT ANGKUT DAN GALI-MUAT ...............9

3.3 TUGAS KELOMPOK .....................................................................................................9

BAB 4 SARANA PENYALIRAN TAMBANG ............................................................. 10

4.1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 10

4.2 ANALISIS HIDROLOGI .............................................................................................. 10

4.3 SUMP............................................................................................................................. 12

4.4 POMPA ......................................................................................................................... 12

4.5 SETTLING POND .......................................................................................................... 13

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 ii


4.6 TUGAS KELOMPOK ................................................................................................... 13

BAB 5 ASPEK PENGELOLAAN LINGKUNGAN ..................................................... 14

5.1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 14

5.2 PENGOLAHAN LIMBAH ............................................................................................ 14

5.3 REKLAMASI LAHAN TAMBANG............................................................................. 15

5.4 TUGAS KELOMPOK ................................................................................................... 15

BAB 6 KAJIAN LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN, KESEHATAN KERJA 16

6.1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 16

6.2 TUGAS KELOMPOK ................................................................................................... 17

BAB 7 KEORGANISASIAN DAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA 18

7.1 PENDAHULUAN ........................................................................................................ 18

7.2 TUGAS KELOMPOK ................................................................................................... 18

BAB 8 CORPORATE SOCIAL RESPONNSIBILITY ..................................................... 19

8.1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 19

8.2 TUGAS KELOMPOK ................................................................................................... 20

BAB 9 ANALISIS KEEKONOMIAN ............................................................................. 21

9.1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 21

9.2 PENDAPATAN ............................................................................................................ 22

9.3 BIAYA MODAL .......................................................................................................... 22

9.4 BIAYA PRODUKSI..................................................................................................... 22

9.5 SUMBER DANA .......................................................................................................... 24

9.6 ANALISIS KELAYAKAN EKONOMI ..................................................................... 24

9.7 ANALISIS SENSITIVITAS ........................................................................................ 26

LAMPIRAN ....................................................................................................................... 27

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 iii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Geometri Lereng (Hustrulid, 2004) ...................................................................... 2

Gambar 2 Ilustrasi Jalan Angkut (Suwardi, 2004) ................................................................ 5

Gambar 3 Crest Dump Method (Caldwell, 2006) ................................................................ 6

Gambar 4 Terraced Dump ..................................................................................................... 6

Gambar 5 Head Pemompaan (Gautama, 1999) ................................................................... 13

Gambar 6 Langkah Penyusunan Analisis Investasi dan Kelayakan Ekonomi .................... 21

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 iv


BAB 1
ULTIMATE PIT LIMIT

1.1 PENDAHULUAN

Ultimate Pit Limit merupakan desain yang memperlihatkan rencana kondisi akhir
penambangan dari suatu pit. Selain itu, desain pit limit juga digunakan untuk menunjukkan
geometri bukaan secara keseluruhan guna menghitung jumlah cadangan komoditas yang
akan ditambang. Metode incremental pit expansion adalah teknik penentuan batas pit dengan
proses trial and error yang prinsipnya mirip dengan metode manual (hand method), yaitu
iterasi pembuatan batas pit sampai memenuhi kriteria yang diinginkan. Perbedaannya adalah
pembuatan batas pit secara grafis tidak dengan manual menggunakan tangan namun dengan
bantuan perangkat lunak.

1.2 PENENTUAN BATAS PIT PENAMBANGAN

Dalam menentukan batas pit penambangan haruslah memperhatikan beberapa hal, antara
lain:

Nisbah pengupasan
Target produksi
Geometri lereng/jenjang
Topografi wilayah
Batas IUP
Buffer zone

1.3 PERTIMBANGAN GEOMETRI JENJANG

Jenjang tunggal adalah jenjang tempat alat biasa bekerja. Pertimbangan dalam penentuan
geometri jenjang tunggal biasanya mengacu pada pertimbangan geoteknik dan peralatan
yang digunakan. Umumnya geometri jenjang terdiri dari tinggi jenjang, sudut lereng jenjang
tunggal, dan lebar jenjang.

Tinggi jenjang tunggal dari setiap pit akan berbeda-beda tergantung pada peralatan yang
digunakan, kedalaman pit, dan geologi lokal atau iklim setempat. Sudut lereng jenjang

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 1


merupakan sudut yang dibentuk antara bidang horisontal dengan muka lereng. Kemampuan
setiap material dalam membentuk sudut lereng akan disesuaikan dengan informasi geoteknik
dari material yang ada pada pit. Lebar jenjang disesuaikan dengan ultimate slope dan single
slope pada ketinggian yang telah ditentukan.

Lereng keseluruhan adalah lereng yang terbentuk dari beberapa lereng tunggal yang
tergabung dalam satu front. Lereng keseluruhan biasanya memiliki batasan yang telah
diperhitungkan sesuai dengan rekomendasi geoteknik yang telah ada, baik untuk sudut
maupun ketinggiannya. Sudut lereng keseluruhan dihitung antara bidang horizontal dengan
garis yang menghubungkan titik toe paling rendah hingga titik crest tertinggi dalam satu
front. Sudut lereng keseluruhan tersebut dijaga selama kegiatan penambangan dilakukan.

Gambar 1 Geometri Lereng (Hustrulid, 2004)

1.4 DATA

Data yang diberikan untuk melakukan kajian teknis dan kajian ekonomis dari suatu
perencanaan tambang batubara1 antara lain:

1. Peta topografi dan sub-cropline skala 1:2000


2. Model grid batubara
3. Density batubara 1,3 ton/m3
4. Jarak angkut dari stockpile ke pelabuhan sekitar 12 km ke arah utara tambang

1
Untuk soal Studio yang akan digunakan terlampir dalam LAMPIRAN

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 2


5. Target produksi tahun pertama 400.000 ton, tahun kedua 650.000 ton, tahun-tahun
selanjutnya 1.000.000 ton/tahun
6. Tebal minimal batubara yang akan ditambang adalah lebih dari 0,5 meter
7. Harga jual batubara di pelabuhan mengacu pada HBA dan HPB
8. Penambangan dilakukan dengan stripping ratio maksimum 7:1
9. Geometri lereng:
a. Lereng tunggal: tinggi 10 meter, kemiringan 60
b. Lereng keseluruhan menyesuaikan dengan cadangan, kemiringan maksimal 45
10. Data terkait lainnya dapat digunakan asumsi atau data yang umum digunakan saat
ini

1.5 TUGAS KELOMPOK

1. Hitunglah jumlah sumberdaya yang berada pada wilayah IUP Perusahaan


2. Hitung dan tentukan geometri lereng meliputi lereng tunggal, tinggi jenjang, lebar
jenjang, dan dimensi lantai tambang
3. Buatlah 10 skenario ultimate pit limit lengkap dengan jumlah cadangan tertambang
dan stripping ratio setiap skenario
4. Pilihlah 2 skenario yang menurut kelompok akan dilakukan rencana
penambangannya

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 3


BAB 2
PENJADWALAN PRODUKSI

2.1 PENDAHULUAN

Penjadwalan produksi dapat dilakukan setelah penaksiran cadangan yang memenuhi kriteria
yang telah ditentukan. Penaksiran cadangan untuk penjadwalan produksi dilakukan dengan
perhitungan mundur atau pushback terhadap batasan wilayah penambangan (pit limit) yang
telah ditentukan. Perancangan pushback atau tahap-tahap penambangan ini membagi
ultimate pit limit menjadi unit-unit perancangan yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola.

2.2 PUSHBACK

Pushback merupakan bentuk-bentuk penambangan yang menunjukkan bagaimana suatu pit


ditambang mulai dari akhir sampai bentuk akhir pit. Tujuan dari pembuatan pushback adalah
untuk membagi seluruh volume yang ada dalam pit ke dalam unit-unit perencanaan yang
lebih kecil sehingga lebih mudah ditangani. Tahapan-tahapan penambangan yang dirancang
secara baik akan memberikan akses ke semua daerah kerja, dan menyediakan ruang kerja
yang cukup untuk operasi peralatan yang efisien.

Penampilan perancangan pushback dapat ditampilkan dalam bentuk peta penampang


horisontal dan vertikal. Peta penampang horisontal tampak atas (plan/level map)
memperlihatkan bentuk pit pada akhir tiap tahap. Peta penampang horisontal yang
menunjukkan batas seluruh pushback pada satu atau dua elevasi jenjang. Peta penampang
vertikal tampak samping (cross-section) yang menunjukkan geometri seluruh pushback
sering berguna pula.

2.3 JALAN ANGKUT (RAMP)

Perancangan jalan angkut tambang dilakukan dengan tujuan memberikan pelayanan yang
optimum pada arus lalu lintas yang beroperasi di atasnya. Ruang, bentuk, dan ukuran jalan
dikatakan baik jika dapat memberikan rasa aman dan nyaman kepada pemakai jalan.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 4


Gambar 2 Ilustrasi Jalan Angkut (Suwardi, 2004)

2.4 TIMBUNAN (WASTE DUMP)

Waste dump merupakan material tidak berharga yang dihasilkan dari proses penambangan
material berharga yang terletak relatif di bawah waste tersebut. Perancangan timbunan
dilakukan untuk memberikan desain atau gambaran mengenai lokasi dan metode timbunan.

Dalam menentukan lokasi timbunan harus diperhatikan hal-hal berikut:

1. Lokasi dan ukuran pit sebagai fungsi waktu.


2. Topografi.
3. Volume waste rock sebagai fungsi waktu dan sumber.
4. Jarak dari pit.
5. Batas KP atau IUP.
6. Jalur penirisan yang ada.
7. Persyaratan reklamasi.
8. Kondisi pondasi.
9. Peralatan penanganan material.

Terdapat dua metode yang umum digunakan dalam penimbunan, yaitu:

1. Crest Dump

Cara menimbun dengan metode ini adalah membuang material timbunan dari crest paling
atas timbunan tersebut ke arah lembah yang berada di bawahnya. Metode ini biasa
digunakan pada kondisi topografi yang curam. Sudut yang terbentuk oleh material timbunan

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 5


merupakan angle of repose dari material timbunan. Ilustrasi crest dump dapat dilihat pada
Gambar 3.

Gambar 3 Crest Dump Method (Caldwell, 2006)

2. Terraced Dump

Metode ini digunakan pada daerah dengan topografi tidak terlalu curam. Penimbunan
dilakukan dengan membuat jenjang terbawah kemudian diteruskan dengan jenjang-jenjang
di atasnya. Ilustrasi terraced dump dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4 Terraced Dump

2.5 TUGAS KELOMPOK

1. Buatlah rencana penambangan yang meliputi uraian mengenai metode


penambangan, strategi dan urutan penambangan setiap tahun
2. Buatlah jalan angkut (ramp) pada pit setiap tahun kemudian hitung kembali jumlah
produksi yang diperoleh
3. Buatlah penampang melintang 2 dimensi dari setiap urutan penambangan

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 6


4. Hitung kebutuhan timbunan setiap tahun kemudian buatlah desain timbunan sesuai
jumlah kebutuhan timbunan
5. Buatlah jalan angkut overburden menuju disposal, material berharga menuju
stockpile dan/atau pengolahan, serta jalan menuju fasilitas pendukung lainnya
6. Tentukan metode pengolahan yang dilakukan terhadap bijih/batubara yang akan
ditambang

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 7


BAB 3
PENENTUAN KEBUTUHAN PERALATAN

3.1 PENDAHULUAN

Secara umum, kegiatan penambangan akan mencakup kegiatan yang berhubungan dengan
penggalian, pemuatan, pengangkutan, penimbunan, pemerataan, dan pemadatan tanah atau
batuan. Dalam pelaksanaannya peralatan-peralatan mekanis akan digunakan dengan tujuan
untuk mempermudah dan meningkatkan efisiensi pekerjaan. Oleh karena itu, pemahaman
mengenai berbagai jenis peralatan mekanis yang biasa dipakai dalam operasi penambangan
beserta cara kerja dan kemampuan kerja masing-masing jenis peralatan baik tambang
terbuka maupun tambang bawah tanah sangatlah diperlukan.

Kegiatan penggalian sampai pemadatan seperti tersebut di atas secara umum diberi nama
pemindahan tanah mekanis (earth moving) meskipun tidak terbatas hanya pada tanah (soil)
saja, namun banyak juga berhubungan dengan batuan (rock). Oleh karena itu alat-alat
mekanis yang akan dibahas disini bukan saja alat untuk melayani tanah, tetapi juga
peralatan yang dapat dipakai untuk melayani batuan (soil). (Sulistianto, 2008)

3.1.1 Penentuan Target Produksi dan Target Jalan Angkut

Target produksi merupakan suatu acuan yang digunakan untuk menentukan kapasitas alat
produksi yang sesuai dengan kebutuhan. Target jalan angkut dibutuhkan untuk mengetahui
seberapa jauh alat angkut untuk melakukan ritasi agar dapat diperkirakan berapa waktu yang
dibutuhkan untuk tiap alat melakukan satu ritasi. Perhitungan ini akan mempengaruhi dari
produksi yang dihasilkan oleh alat angkut.

3.1.2 Penentuan Jenis Alat Angkut dan Alat Gali-Muat

Dengan adanya data target produksi dan target jarak angkut maka dapat ditentukan jenis
peralatan yang sesuai untuk digunakan dalam kegiatan produksi. Untuk menentukan jenis
alat yang sesuai, terdapat beberapa faktor analisis kerja yang harus dipertimbangkan yaitu:
1. Jalan Dan Saran Pengangkutan Yang Ada (Accesibility & Transportation)
2. Tumbuh-Tumbuhan (Vegetation)
3. Jenis Material Dan Perubahan Volume (Kind of Material and Its Change of Volume)
4. Daya Dukung Material (Bearing Capacity)

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 8


5. Iklim (Climate)
6. Ketinggian Dari Permukaan Air Laut (Altitude / Elevation)
7. Kemiringan, Jarakn Dan Keadaan Jalan (Haul Road Condition)
8. Efisiensi Kerja (Operating Efficiency)
9. Syarat-Syarat Penyelesaian Pekerjaan (Finishing Specifications)
10. Syarat-Syarat Penimbunan (Fill Specifications)
11. Waktu (Time Element)
12. Ongkos-Ongkos Produksi

3.2 PERHITUNGAN PRODUKTIVITAS ALAT ANGKUT DAN GALI-MUAT

Dalam melakukan perhitungan produktivitas ada beberapa faktor yang harus diperhitungkan
karena berhubungan langsung dengan produksi alat yaitu:
1. Tahanan Gali (Digging Resistance)
2. Tahanan Gulir Atau Tahanan Gelinding (Rolling Resistance)
3. Tahanan Kemiringan (Grade Resistance)
4. Coefficient of Traction Atau Tractive Coefficient
5. Rimpull / Tractive Pull / Tractive Effort / Draw Bar Pull
6. Percepatan (Acceleration)
7. Ketinggian Dari Permukaan Air Laut Atau Elevasi (Altitude / Elevation)
8. Efisiensi Operator Dan Alat (Operator and Equipment Efficiency)
9. Faktor Pengembangan Atau Faktor Pemuaian (Swell Factor)
10. Berat Material (Weight of Material)

3.3 TUGAS KELOMPOK


1. Tentukan target produksi dan target jarak angkut dari hasil perencanaan
2. Tentukan jam kerja efektif produksi pada setiap tahunnya
3. Tentukan jenis alat gali-muat dan alat angkut yang digunakan untuk produksi
4. Tentukan jenis alat bantu atau alat pendukung produksi
5. Tentukan target ketersediaan fisik dan ketersediaan penggunaan alat setiap
tahunnya
6. Hitung produktivitas masing-masing alat yang akan digunakan
7. Tentukan kebutuhan alat yang digunakan pada setiap tahunnya

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 9


BAB 4
SARANA PENYALIRAN TAMBANG

4.1 PENDAHULUAN

Sistem penyaliran tambang merupakan suatu mekanisme penanganan air dalam area
penambangan yang berpotensi menggangu kegiatan penambangan, sehingga dengan sistem
penyaliran ini diharapkan produksi terus berlanjut dan kerusakan alat dapat diminimalisir
dengan mempertahankan kondisi kerja yang aman atau tidak basah. Penanganan air dalam
tambang terbuka dibedakan dalam dua jenis (Sulistianto, 2008) yaitu:
Penyaliran Tambang (Mine Drainage) merupakan suatu upaya untuk mencegah
mengalirnya air dari luar yang masuk ke dalam area penambangan. Hal ini umumnya
dilakukan untuk menangani air tanah dan air yang berasal dari sumber air permukaan
(sungai, danau, dan lain-lain).
Penirisan Tambang (Mine Dewatering) merupakan suatu upaya untuk mengeluarkan
air yang telah masuk ke dalam area penambangan. Hal ini umumnya dilakukan untuk
penanganan air hujan.

4.2 ANALISIS HIDROLOGI

Analisis hidrologi pada suatu perencanaan tambang dilakukan untuk mengetahui seberapa
besar pengaruh air terhadap kegiatan penambangan dengan melakukan perhitungan curah
hujan rencana, intensitas hujan, dan debit limpasan air hujan sehingga akan diperoleh
bagaimana cara mengatasi air tersebut.

4.2.1 Curah Hujan Rencana

Curah hujan merupakan salah satu faktor penting dalam suatu sistem penyaliran tambang,
besar kecilnya curah hujan akan mempengaruhi jumlah air yang harus diatasi pada tambang.
Data curah hujan yang akn dianalisis adalah data curah hujan harian maksimum dan curah
hujan harian rata-rata dalam satu tahun berdasarkan data curah hujan sepuluh tahun
sebelumnya, dinyatakan dalam (mm/hari). Perhitungan dapat dilakukan dengan beberapa
metode, salah satunya metode Gumbell, yaitu suatu metode yang didasarkan atas distribusi
normal data curah hujan ekstrim. Metode Gumbell ini dilaksanakan dengan:

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 10


Menghitung curah hujan untuk periode ulang T



= + { }

Menghitung koreksi rata-rata

+1
= { [ ]}
+1
Menghitung reduksi variat

1
= { [ ]}

Keterangan:

T = periode ulang (tahun)


n = jumlah data hujan
m = rangking data dari terbesar ke terkecil
XT = curah hujan untuk periode ulang T (mm)
= curah hujan rata-rata (mm)
S = standar deviasi nilai curah hujan dari data
Sm = standar deviasi dari reduksi variat, tergantung dari jumlah data (n)
YT = nilai reduksi variat dari variabel yang diharapkan terjadi pada periode ulang
tertentu
Ym = nilai rata-rata dari reduksi variat, tergantung dari jumlah data

4.2.2 Intensitas Hujan

Intensitas hujan adalah jumlah curah hujan per satuan waktu yang relatif singkat, biasanya
satuan yang digunakan adalah mm/jam. Intensitas hujan ditentukan berdasarkan rumus
mononobe:

24 24
= ( )
24

Keterangan:
I = intensitas curah hujan untuk waktu t (mm/jam)
t = lama turunnya hujan (jam)

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 11


R24 = curah hujan maksimum dalam 24 jam (mm)
m = faktor konversi; untuk Indonesia harga faktor konversi yang digunakan adalah
2/3

4.2.3 Debit Limpasan Air Hujan

Pengertian dari air limpasan adalah bagian dari air hujan yang mengalir di permukaan tanah
yang menuju ke daerah yang elevasinya lebih rendah, karena sifat air yang mengalir dari
tempat yang tinggi ke tempat yang rendah. Daerah yang lebih rendah ini umumnya adalah
badan aliran air alami seperti sungai, danau, atau laut. Untuk memperkirakan debit air
limpasan maksimal digunakan rumus rasional, yaitu:

= 0,278

Keterangan:
Q = debit air limpasan maksimum (m3/detik)
C = koefisien limpasan
I = intensitas curah hujan (mm/jam)

A = luas daerah tangkapan hujan (km2)

4.3 SUMP

Sumuran atau sump berfungsi sebagai penampung air sebelum dipompa ke luar tambang.
Dengan demikian, dimensi sumuran ini sangat tergantung dari jumlah air yang masuk serta
keluar dari sumuran. Dimensi sumuran ditentukan setelah mengetahui volume sumuran yang
dibutuhkan untuk menampung air yang tidak terpompa. Dimensi sump tergantung pada:
Karakteristik aliran masuk (inflow) yang digambarkan dalam bentuk hidrograf
Karakteristik aliran keluar (outflow) yang merupakan debit pemompaan atau overflow
Ketersediaan ruang untuk sump di dalam pit

4.4 POMPA

Pompa adalah suatu alat atau mesin yang digunakan untuk memindahkan cairan dari suatu
tempat ke tempat yang lain melalui suatu media perpipaan dengan cara menambahkan energi
pada cairan yang dipindahkan dan berlangsung secara terus menerus. Pompa bekerja dengan
prinsip membuat perbedaan tekanan antara bagian masuk (intake) dengan bagian keluar
(discharge). Dengan kata lain, pompa berfungsi mengubah tenaga mekanis dari suatu

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 12


sumber tenaga (penggerak) menjadi tenaga kinetis (kecepatan). Jumlah dari ketiganya
merupakan energi mekanik total per satuan berat zat cair dan dinyatakan dalam tinggi kolom
zat cair (m).

Gambar 5 Head Pemompaan (Gautama, 1999)

4.5 SETTLING POND

Kolam pengendapan (settling pond) berfungsi sebagai tempat menampung air yang telah
dipompa dari tambang sekaligus untuk mengendapkan partikel-partikel padatan yang ikut
bersama air dari lokasi penambangan, kolam pengendapan ini dibuat dari lokasi terendah
dari suatu daerah penambangan, sehingga air akan masuk ke settling pond secara alami dan
selanjutnya dialirkan ke sungai melalui saluran pembuangan.

4.6 TUGAS KELOMPOK

1. Cari data curah hujan harian periode 10 tahun terakhir


2. Tentukan sistem penyaliran yang tepat sesuai dengan kondisi perencanaan tambang
yang kelompok Anda rancang
3. Hitunglah jumlah air yang masuk ke dalam tambang setiap tahun
4. Tentukan kebutuhan sump dan dimensi sump tersebut setiap tahun
5. Tentukan kebutuhan pompa untuk menangani air yang masuk ke dalam pit
penambangan
6. Hitunglah pembuatan channel apabila diperlukan
7. Tentukan lokasi kolam pengendapan setiap tahun dan metode pengolahan air dari
tambang tersebut
8. Buatlah peta situasi penyaliran tambang (satukan dengan peta pushback)

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 13


BAB 5
ASPEK PENGELOLAAN LINGKUNGAN

5.1 PENDAHULUAN

Kegiatan penambangan pada dasarnya akan merubah suatu bentang alam pada suatu daerah
yang nantinya akan dilakukan proses penambangan. Dengan adanya proses penambangan
tentunya akan mengganggu dari habitat makhluk hidup yang sudah ada pada lokasi tersebut.
Oleh karena itu agar untuk mengurangi dampak yang dihasilkan dari proses penambangan
yang di lakukan maka perlu di lakukan penanganan lingkungan yang tepat.

Kegiatan penambangan merupakan kegiatan yang wajib melakukan AMDAL, yang


terutuang dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 11 tahun 2006. Serta menurut
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup, pasal 22 ayat (1) dan Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia No. 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan, Bab II pasal 3 ayat (1) disebutkan
bahwa Setiap usaha dan/atau kegiatan yang berdampak penting terhadap lingkungan hidup
wajib memiliki Amdal. Tentunya dengan adanya AMDAL akan memberikan suatu arahan
yang harus dilakukan agar kegiatan penambangan yang dilakukan berada pada dampak yang
masih bisa untuk diatasi.

5.2 PENGOLAHAN LIMBAH

Kegiatan penambangan mengakibatkan munculnya limbah dalam bentuk padat, cair, dan gas
terhadap lingkungan. Hal ini memerlukan penanganan yang baik sehingga menjamin
keberadaan tambang tidak akan memberikan dampak buruk terhadap lingkungan. Tujuan
dari adanya penanganan limbah sendiri yaitu menjamin tempat kerja menjadi bersih dan
nyaman, mencegah timbulnya pencemaran lingkungan, dan mencegah berkembangbiaknya
penyakit di lingkungan kerja.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 14


5.3 REKLAMASI LAHAN TAMBANG

Tidak dapat dipungkiri bahwa kegiatan penambangan dapat menimbulkan kerusakan lahan
dan pencemaran yang bersifat irreversible damages karena sekali suatu tempat dibuka untuk
kepentingan operasi penambangan maka daerah tersebut akan berpotensi menjadi rusak
selamanya. Reklamasi tambang pada dasarnya adalah usaha untuk memperbaiki kondisi
lahan setelah aktivitas penambangan selesai atau dengan kata lain yaitu mengembalikan
kondisi lahan menjadi yang seharusnya.

Perusahaan pertambangan wajib untuk melakukan pemulihan kawasan bekas pertambangan


dan telah diatur dalam berbagai peraturan perundang-undangan, yaitu:
1. Pasal 30 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan Pokok
Pertambangan:
Apabila selesai melakukan penambangan bahan galian pada suatu tempat
pekerjaan, pemegang Kuasa Pertambangan diwajibkan mengembalikan tanah
sedemikian rupa sehingga tidak menimbulkan bahaya bagi masyarakat sekitarnya.
2. Pasal 46 ayat (4) dan (5) Peraturan Pemerintah Nomor 75 Tahun 2001 tentang
Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969:
Sebelum meninggalkan bekas wilayah Kuasa Pertambangannya, baik karena
pembatalan maupun karena hal yang lain, pemegang Kuasa Pertambangan harus
terlebih dahulu melakukan usaha-usaha pengamanan terhadap benda-benda
maupun bangunan-bangunan dan keadaan tanah di sekitarnya yang dapat
membahayakan keamanan umum.

5.4 TUGAS KELOMPOK


1. Tentukan metode pengolahan limbah hasil kegiatan penambangan pada perusahaan
tambang kelompok Anda
2. Buatlah rencana kegiatan pasca tambang perusahaan kelompok Anda

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 15


BAB 6
KAJIAN LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN, KESEHATAN KERJA

6.1 PENDAHULUAN

6.1.1 Latar Belakang

Perusahaan sangat penting untuk memiliki sebuah Sistem Manajemen K3 yang mengatur
secara umum pelaksanaan program dan kegiatan K3 sebagai penjabaran dari Kebijakan
Kesehatan dan Keselamatan Kerja, Lingkungan dan Kemasyarakatan (K3LK) perusahaan.
Selain itu, SMK3 mengacu pada format Permenaker 05/MEN/1996 tentang SMK3, ISO
14001 dan OSHAS 18001:2007. Sistem Manajemen K3 ini sebagai komitmen perusahaan
sebagai bentuk kepatuhan dan kepedulian terhadap peraturandan perundangan mengenai K3.
Selain itu, hal ini juga diperlukan untuk memberikan arahan kepada seluruh kontraktor yang
bekerja dibawah pengawasan perusahaan dalam menjalankan program dan kegiatan K3 di
lokasi tambang masing-masing milik perusahaan.

6.1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud dari penyusunan Manual Sistem Manajemen K3 ini adalah untuk:


Menetapkan ketentuan-ketentuan yang konsisten untuk program-program K3
sebagai pelaksanaan Kebijakan K3LK
Memfasilitasi berbagai pendekatan pelaksanaan program-program K3 untuk
senantiasa meningkatkan kinerja K3 secara berkesinambungan.
Menentukan kriteria-kriteria K3 yang dapat diaudit dalam operasional perusahaan
Sedangkan tujuan umum dari pelaksanaan Sistem Manajemen K3 ini adalah untuk:
Perbaikan kinerja berkelanjutan untuk mengintegrasikan pertimbangan-
pertimbangan masalah K3 dalam pengambilan keputusan operasional perusahaan
Pengendalian kerugian jiwa dan materi untuk mencegah kerugian dan/atau
kecelakaan yang muncul akibat adanya kegiatan operasional perusahaan

6.1.3 Ruang Lingkup

Ruang lingkup Manual SMK3 ini meliputi semua peraturan, hukum, kebijakan dan prosedur
kerja serta standard dalam bidang K3 mulai dari perencanaan sampai ke tinjauan manajemen

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 16


untuk memastikan program dan aktivitas di semua daerah operasional dapat selaras dan
memenuhi komitmen kebijakan K3 perusahaan.

Sistem Manajemen K3 ini berlaku terhadap semua aktivitas operasional perusahaan di


seluruh lokasi tambang termasuk aktivitas yang dilakukan oleh kontraktor di bawah kontrol
perusahaan.

6.2 TUGAS KELOMPOK

Untuk sistem manajemen K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) buatlah:


1. Visi K3 Perusahaan
2. Misi K3 Perusahaan
3. Kebijakan K3 Perusahaan
4. Organisasi K3 Perusahaan

Selain konsep terhadap adanya sistem manajemen K3, perencanaan dan implementasi dari
K3. Buatlah:
1. Perencanaan dan Implementasi
2. Desain Tambang Yang Aman & Ramah Lingkungan
3. Persyaratan Daerah Kerja (Restricted Area) Termasuk Induction Training
4. Pengelolaan Surat Izin Bekerja
5. Pengelolaan & Persyaratan Kendaraan & Alat Berat Serta Operatornya (Izin Operasi
Alat)
6. Pengelolaan & Persyaratan Bengkel (Workshop)
7. Pengelolaan & Persyaratan Stacking, Storage & Material Handling
8. Pengelolaan Alat/Fasilitas Listrik & Peralatan Listrik Portabel
9. Pengelolaan Kesehatan Karyawan
10. Pengelolaan & Persiapan Keadaan Darurat (Emergency Preparedness Plan Epp)
11. Persyaratan Pengapalan
12. Persyaratan Komunikasi

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 17


BAB 7
KEORGANISASIAN DAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA
MANUSIA

7.1 PENDAHULUAN

Struktur organisasi suatu perusahaan mencerminkan bagaimana perusahaan tersebut


menyusun fungsi peranan dan jabatan untuk mencapai tujuan perusahaan. Struktur
organisasi perusahaan anda didasarkan pada struktur organisasi fungsional dimana posisi
jabatan dipegang oleh orang-orang yang mempunyai spesialisasi dibidangnya. Organisasi
yang berbentuk fungsional tidak terlalu menekankan pada hirarki struktural, tetapi lebih pada
sifat dan macam fungsi yang perlu dijalankan. Dalam organisasi seperti ini seorang bawahan
dapat menerima beberapa instruksi dari beberapa pejabat serta harus mempertanggung
jawabkannya pada masing-masing pejabat yang bersangkutan.

7.2 TUGAS KELOMPOK

Untuk organisasi dan sumber daya manusia maka buatlah


1. Bagan organisasi sesuai dengan kebutuhan di perusahaan anda
2. Penjelasan dari struktur kerja organisasi tersebut
3. Fungsi kerja dari setiap divisi yang telah dibuat
4. Jumlah dan kriteria tenaga kerja tetap dan tidak tetap

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 18


BAB 8
CORPORATE SOCIAL RESPONNSIBILITY

8.1 PENDAHULUAN

Pada akhir akhir dekade ini, muncul suatu kesadaran baru dikalangan industri energi dan
pertambangan untuk memberikan kontribusinya dalam meningkatkan taraf hidup
masyarakat terutama komunitas lokal di sekitar wilayah operasi dan membantu terciptanya
pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan. Hal ini telah mendorong
perusahaan perusahaan di industri energi dan sumber daya mineral untuk melaksanakan
tanggung jawab sosial perusahaan atau yang lazimnya disebut sebagai Corporate Social
Responsibility CSR (Tanggungjawab Sosial Perusahaan). Upaya tersebut diharapkan dapat
meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang ada disekitar lokasi tambang.

Dalam UU PT, Pasal 74 menegaskan perseroan yang menjalankan kegiatan usahanya di


bidang dan/atau berkaitan dengan sumber daya alam wajib melaksanakan Tanggung Jawab
Sosial dan Lingkungan, yang mana kewajiban tersebut dianggarkan dan diperhitungkan
sebagai biaya perseroan yang pelaksanaannya dilakukandengan memperhatikan kepatutan
dan kewajaran. Apabila kewajiban tersebut tidak dijalankan maka akan dikenakan sanksi
sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Selanjutnya secara spesifik, pengaturan CSR di bidang industri pertambangan mineral dan
batubara diatur dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral
dan Barubara (UU Minerba). Dalam Pasal 108 UU Minerba dinyatakan pemegang IUP dan
IUPK wajib menyusun program pengembangan dan pemberdayaan masyarakat, penyusunan
program tersebut dikonsultasikan kepada Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat.
Ketentuan lebih lanjut dari Pasal 108 UU Minerba terdapat dalam Peraturan Pemerintah No.
23 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara,
tepatnya dalam Pasal 106-109.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 19


8.2 TUGAS KELOMPOK

Sebagai salah satu perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan, tanggung jawab
terhadap sosial pada lingkungan dan masyarakat sekitar ditujukan melalui beberapa program
dan kegiatan yang akan dilakukan. Dari beberapa program tersebut sebagian telah
direalisasikan dan sebagian lagi masih dalam proses pelaksanaan maupun masih dalam tahap
perancanaan.

Buatlah:

1. Rencana CSR yang dilakukan perusahaan anda sejak dari perencanaan hingga
penutupan tambang.
2. Sistem evaluasi tingkat keefektifan CSR yang akan anda lakukan.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 20


BAB 9
ANALISIS KEEKONOMIAN

9.1 PENDAHULUAN

Sebagai parameter untuk menentukan apakah cadangan layak untuk ditambang, selain dari
segi teknis, dilakukan juga kajian aspek keuangan dan keekonomian. Analisis ini dilakukan
berdasarkan umur tambang sesuai dengan rencana produksi tahunan seperti yang telah
dibuat. Penambangan dilakukan dengan metode tambang yang ditentukan dengan
menggunakan peralatan sesuai dengan siklus kegiatan penambangan dan pengolahan yang
direncanakan.

Production

Cost Centre

Purchase & Replacement Equipment Number


Cost Database
Schedule Schedule

Operating Hours Labour Number

Equipment
Labour Hours
Operating Cost

Total Capital Cost Total Operating Cost

Cash Outflow
Revenue &
Cash Inflow

Economic Evaluation
Tax, Escalation,
Interest, Risk,
Depreciation,
Amortitation,
DCF Analysis

Gambar 6 Langkah Penyusunan Analisis Investasi dan Kelayakan Ekonomi

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 21


Analisis keekonomian akan membandingkan pembiayaan dan pendapatan dari dua skenario.
Kedua skenario tersebut memiliki UPL yang sama, namun dengan tahapan pushback yang
berbeda.

9.2 PENDAPATAN

Perhitungan proyeksi pendapatan (revenue) adalah perkiraan dana yang masuk atau diterima
oleh perusahaan sebagai hasil penjualan (sales) dari produksi komoditas yang dijual.
Penjualan komoditas tersebut akan sesuai dengan rencana penambangan. Komoditas dijual
dengan prediksi harga komoditas. Prediksi harga dapat dilakukan dengan melihat
perkembangan harga bahan tambang. Data perkembangan sejarah disediakan oleh instansi
acuan seperti London Metal Exchange.

9.3 BIAYA MODAL

Perhitungan biaya modal adalah meliputi dana yang dikeluarkan perusahaan sebagai akibat
realisasi kegiatan dalam masa pra penambangan yang mencakup kegiatan studi eksplorasi,
studi kelayakan, studi AMDAL, biaya ganti rugi lahan, biaya persiapan pengembangan
daerah (development), biaya konstruksi infrastruktur baru, pembelian atau pengadaan
peralatan, dan lain-lain sampai kegiatan proyek penambangan bijih nikel tersebut siap
dilakukan.

Komponen Biaya Modal:


a. IUP
b. Biaya Jaminan Reklamasi dan Pasca Tambang
c. Fasilitas Penambangan
d. Fasilitas Pengangkutan
e. Fasilitas Pendukung Lain: Kantor tambang, dll

9.4 BIAYA PRODUKSI

Perhitungan biaya produksi (production cost) adalah perkiraan dana yang dikeluarkan oleh
perusahaan sebagai akibat dari kegiatan operasi untuk menghasilkan produk yang siap dijual
ke pasar. Dalam kegiatan memproduksi bijih nikel sampai siap menjualnya ada keterkaitan
dengan kegiatan operasi utama atau kegiatan yang sifatnya mendukung kegiatan produksi.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 22


Komponen Biaya Operasi:

9.4.1 Biaya Operasi Langsung

Biaya operasi langsung, digunakan untuk membiayai semua kegiatan yang langsung
berhubungan dengan operasi untuk menghasilkan produk
Biaya pembersihan lahan
Biaya penggalian dan pemindahan bijih
Biaya pengangkutan bijih menuju ROM stockpile
Biaya operasi pendukung penambangan (mining support)

Selain sensitif terhadap jarak angkut menuju lokasi penimbunan dan lokasi stockpile, biaya
operasi langsung tersebut merupakan biaya yang sensitif terhadap faktor harga bahan bakar.
Sehingga dalam menentukan biaya operasi langsung, harus diketahui harga bahan bakar
yang menjadi dasar penentuan biaya operasi langsung.

9.4.2 Biaya Operasi Tidak Langsung

Biaya operasi tidak langsung, digunakan untuk membiayai semua kegiatan yang tidak
langsung berhubungan dengan proses produksi. Biaya tersebut meliputi komponen sebagai
berikut :
Biaya listrik dan service
Biaya overhead.

9.4.3 Biaya Umum dan Administrasi

Biaya umum dan administrasi adalah biaya yang tidak berhubungan langsung dengan operasi
penambangan bijih nikel. Yang dapat dimasukkan ke dalam komponen biaya umum dan
administrasi antara lain :
Biaya pekerja
Biaya administrasi

9.4.4 Reklamasi dan Pasca Tambang

9.4.5 Corporate Social Responsibility (CSR)

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 23


9.5 SUMBER DANA

Sumber pembiayaan dari modal yang diperlukan untuk peningkatan produksi secara umum
dapat diperoleh dari dua sumber, yaitu :
1. Pembiayaan sendiri,
2. Pinjaman.

9.6 ANALISIS KELAYAKAN EKONOMI

Analisis keuangan dan keekonomian ini dilakukan berdasarkan konsep aliran kas terdiskonto
(discounted cash flow analysis) atau analisis cash flow dengan memperhitungkan nilai waktu
dari uang. Analisis cash flow merupakan analisis yang berhubungan dengan pendapatan atau
keuntungan yang ditimbulkan karen adanya pembelanjaan dan atau investasi. Cash flow
biasanya dihitung dengan basis perhitungan tahun dengan tujuan evaluasi, yang ditentukan
melalui pengurangan cash outflow dari cash inflow yang dihasilkan dari kegiatan investasi.

Sebagai dasar analisis, komponen-komponen biaya kapital, biaya produksi, tingkat produksi
bijih, dan perkiraan harga jual bijih merupakan masukan yang utama. Indikator utama yang
digunakan untuk menentukan kelayakan ekonomi adalan Net Present Value (NPV).
Indikator ini akan menunjukkan bahwa suatu prospek bisnis layak dijalankan jika NPV
bernilai positif. Indikator lain yang juga digunakan dalam penentuan kelayakan ekonomi
adalah Internal Rate of Return (IRR) dan Payback Period (PBP). Beberapa asumsi yang
digunakan dalam melakukan perhitungan dengan pendekatan tersebut antara lain:
Suku bunga
Prediksi harga jual
Faktor resiko dan ketidakpastian ke dalam perhitungan dengan menerapkan faktor
eskalasi biaya
Metode perhitungan depresiasi dan amortisasi yang digunakan
Pajak dan royalti sesuai dengan aturan pemerintah
Salvage value

9.6.1 Net Present Value (NPV)

Analisis net value didasarkan pada perbedaan antara net revenue (inflow) dan net cost
(outflow) selama umur proyek pada tingkat laju pengembalian modal minimum (i).

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 24


n n
(C)t (Co)t
NPV
t 0 1 it t 0 1 it
NPV = Net Present Value;
(C)t = aliran kas masuk tahun ke-t;
(Co)t = aliran kas keluar tahun ke-t;
n = umur investasi (tahun);
i = arus pengembalian (Rate of Return);
t = tahun.

9.6.2 Internal Rate of Return (IRR)


n n
(C)t (Co)t
1 i
t 0
t

t 0 1 it
(C)t = aliran kas masuk tahun ke-t;
(Co)t = aliran kas keluar tahun ke-t;
i = arus pengembalian (diskonto);
n = umur investasi;
t = tahun.

Dalam melakukan analisis investasi dengan Internal Rate of Return (IRR) ditentukan aturan
sebagai berikut :
IRR > laju pengembalian (i) yang diinginkan [Minimum Atractive Rate of Return
(MAROR)], maka proyek tersebut dapat diterima.
IRR < laju pengembalian (i) yang diinginkan [Minimum Atractive Rate of Return
(MAROR)], maka proyek tersebut ditolak.

9.6.3 Payback Period (PBP)

Payback period adalah waktu (dalam tahun) yang dibutuhkan oleh pendapatan suatu proyek
untuk mengambalikan nilai investasi/kapital yang telah ditanamkan dalam proyek tersebut.
Investasi dengan payback period pendek lebih disukai dibandingkan investasi dengan
payback period panjang, karena payback period pendek menunjukkan bahwa investasi
tersebut dapat menghasilkan pendapatan dengan cepat sepanjang umurnya sehingga biaya
investasi dapat tergantikan dengan cepat pula, tingkat likuiditas tinggi, laju pengembalian
investasi cepat, dan tingkat resiko investasi yang lebih rendah.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 25


9.6.4 Break Even Point (BEP)

Merupakan titik impas dimana nilai NPV = 0, atau besar biaya sama dengan besar
pendapatan. BEP akan menunjukkan tingkat harga minimum yang masih tidak menimbulkan
kerugian bagi perusahaan.

9.7 ANALISIS SENSITIVITAS

Analisis sensitivitas merupakan analisis yang dilakukan untuk mengetahui akibat dari
perubahan parameter-parameter produksi terhadap perubahan kinerja sistem produksi dalam
menghasilkan keuntungan. Dengan melakukan analisis sensitivitas maka akibat yang
mungkin terjadi dari perubahan-perubahan tersebut dapat diketahui dan diantisipasi
sebelumnya.

Alasan dilakukannya analisis sensitivitas adalah untuk mengantisipasi adanya perubahan-


perubahan berikut:
a. Adanya cost overrun, yaitu kenaikan biaya-biaya, seperti biaya konstruksi, biaya
bahan-baku, produksi, dsb.
b. Penurunan produktivitas.
c. Mundurnya jadwal pelaksanaan proyek.

9.8 TUGAS KELOMPOK

Untuk analisis ekonomi, buatlah:


1. Prediksi harga jual komoditas dengan metode yang dapat relevan.
2. Rangkuman peraturan yang berlaku untuk bahan pembentukan aliran kas.
3. Aliran kas dari 2 skenario penambangan yang direncanakan.
4. Analisis kelayakan proyek dari 2 skenario penambangan menggunakan parameter
yang telah dijelaskan.
5. Analisis sensitivitas proyek.
6. Penentuan proyek yang dipilih.

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 26


LAMPIRAN

Modul Studio Perencanaan Tambang I 2017 27