Anda di halaman 1dari 5

SATUAN ACARA PENYULUHAN

TOPIK : DIABETES MELITUS


SUB TOPIK : NEFROPATI
SASARAN : PASIEN DAN KELUARGA
TEMPAT : RUANGAN DIV KEPERAWATAN
PEMATERI : AYU CHRISTIANI FEBRIANA
HARI/TANGGAL: 16 DESEMBER 2017
WAKTU : 13.00 WIB – 13.20 WIB

I. LATAR BELAKANG
Diabetes Melitus (DM) adalah penyakit kronis yang terjadi ketika pankreas tidak
memproduksi insulin yang cukup atau ketika tubuh tidak dapat secara efektif
menggunakan insulin yang dihasilkan. Insulin adalah hormon yang mengatur gula
darah.
Nefropati diabetik (ND) merupakan salah satu komplikasi yang sering terjadi pada
penderita diabetes. Nefropati diabetik didefinisikan sebagai sindrom klinis pada
penderita DM yang ditandai dengan albuminuria menetap yaitu > 300 mg/24 jam
pada minimal dua kali pemeriksaan dalam kurun waktu 3 sampai 6 bulan
(Hendromartono, 2009).

II. TUJUAN INTRUKSIONAL UMUM (TIU)


Setelah mengikuti penyuluhan kesehatan selama 20 menit, diharapkan mampu
memahami dan mengerti tentang Nefropati.

III. TUJUAN INTRUKSIONAL KHUSUS (TIU)


Setelah penyuluhan di berikan pada pasien dan keluarga diharapkan dapat
memahami :
1. Definisi Nefropati
2. Penyebab Nefropati
3. Tanda dan gejala Nefropati
4. Pencegahan Nefropati
IV. STRATEGI PELAKSANAAN
No Kegiatan Respons Waktu
1 Pendahuluan :
a. Menyampaikan salam a. Membalas salam
b. Menjelaskan tujuan b. Mendengarkan 2 menit
c. Kontrak waktu c. Memberi respons

2 Penjelasan materi :
a. Definisi Nefropati Mendengarkan dan 10 menit
b. Penyebab Nefropati memperhatikan
c. Tanda dan gejala
Nefropati
d. Pencegahan Nefropati

3 Penutup : 8 menit
a. Tanya jawab a. Menanyakan hal
b. Menyimpulkan hasil yang belum jelas
penyuluhan b. Aktif bersama
c. Memberi salam dalam
menyimpulkan
c. Membalas salam

V. MATERI
1. Definisi Nefropati
2. Penyebab Nefropati
3. Tanda dan gejala Nefropati
4. Pencegahan Nefropati

VI. METODE
1. Ceramah
2. Tanya jawab

VII. MEDIA
1. Leaflet

VIII. EVALUASI
Evalusai dengan tes formatif memberikan pertanyaan kembali mengenai
hipoglikemia.
A. Evaluasi proses
1) Pasien dan keluarga antusias terhdap materi penyuluhan
2) Tidak ada yang meninggalkan tempat penyuluhan sebelum acara selesai
3) Pasien dan keluarga mengajukan pertanyaan.

B. Evaluasi hasil
1) Pasien dan keluarga mengerti tentang definisi nefropati.
2) Pasien dan keluarga mengerti tentang penyebab nefropati.
3) Pasien dan keluarga memahami tanda dan gejala nefropati.
4) Pasien dan keluarga memahami pencegahan nefropati.

IX. DAFTAR PUSTAKA

http://www.alodokter.com/nefropati-diabetik

https://hellosehat.com/pusat-kesehatan/diabetes-kencing-manis/komplikasi-
diabetes-nefropati-diabetik/

anonim. NEFROPATI DIABETIK;Oleh: Yuyun Rindiastuti; Mahasiswa


Fakultas Kedokteran UNS
MENGENAL NEFROPATI PADA DIABETES MELLITUS
A. Definisi
Nefropati diabetik adalah jenis penyakit ginjal progresif yang terjadi pada
orang yang memiliki diabetes. Nefropati diabetik berlangsung perlahan-lahan.
Nefropati diabetik adalah penyakit ginjal serius yang muncul sebagai komplikasi
akibat diabetes tipe 1 maupun tipe 2. Tidak semua pengidap diabetes otomatis akan
mengalami kerusakan ginjal. Meski demikian, risiko terhadap penyakit ini tetap harus
diwaspadai, karena nefropati diabetik merupakan penyebab paling umum dari gagal
ginjal.

B. Penyebab
Diabetes dapat menyebabkan nefron menebal dan menimbulkan bekas luka,
yang membuat mereka kurang mampu menyaring sisa kotoran dan mengeluarkan
cairan dari tubuh. Hal ini menyebabkan bocornya sejenis protein yang disebut
albumin dalam urin, yang menyebabkan nefropati diabetik. Tiap pengidap diabetes
memiliki risiko mengalami nefropati diabetik, namun tidak semuanya pasti akan
mengidap penyakit ini. Terdapat sejumlah faktor yang bisa mempertinggi risiko
nefropati diabetik pada pengidap diabetes di antaranya adalah:
1. Kadar gula darah yang tidak dikendalikan dengan baik. Kadar gula darah yang
terus-menerus tinggi akan menambah potensi nefropati diabetik.
2. Hipertensi. Risiko nefropati diabetik akan meningkat seiring tingginya tekanan
darah Anda.
3. Jenis kelamin. Pria memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami nefropati
diabetik.
4. Jangka waktu seseorang mengidap diabetes. Semakin lama seseorang mengidap
diabetes, risikonya untuk terkena nefropati diabetik akan bertambah.
5. Kelebihan berat badan atau obesitas.
6. Merokok. Rokok tidak hanya meningkatkan risiko nefropati diabetik, tapi juga
berbagai penyakit lain.

C. Tanda dan Gejala


Pada tahap awal perkembangannya, nefropati diabetik sering tanpa gejala. Bila
sudah melewati tahap awal, di mana sudah ada kerusakan ginjal berlanjut, maka
gejala yang timbul berupa lemas, lelah, dan merasa kurang sehat.
Gejala yang lebih spesifik cenderung dirasakan pengidap seiring
bertambahnya tingkat keparahan penyakit ini (biasanya setelah 5 hingga 10
tahun setelah kerusakan ginjal mulai terjadi). Beberapa gejala dan tanda klinis
meliputi:

1. Tidak nafsu makan.


2. Penurunan berat badan.
3. Sulit berpikir jernih.
4. Pembengkakan di sekitar mata.
5. Kulit yang kering dan gatal.
6. Kram otot.
7. Gangguan tidur.
8. Pembengkakan pada kaki serta pergelangan kaki.
9. Mual dan muntah.
10. Peningkatan frekuensi buang air kecil.

D. Pencegahan
Gaya hidup yang kita jalani akan memengaruhi kondisi kesehatan kita,
termasuk risiko nefropati diabetik. Penyakit ini dapat dihindari dengan cara
memperbaiki gaya hidup dengan langkah-langkah sederhana seperti:
1. Mengonsumsi makanan yang sehat dan seimbang. Khususnya bagi pengidap
kerusakan ginjal yang harus mengurangi konsumsi protein dan sodium.
2. Menjaga berat badan dan lingkar perut agar tetap ideal.
3. Berolahraga secara teratur.
4. Berhenti merokok.
5. Berhenti mengonsumsi minuman beralkohol.
6. Mengendalikan tekanan darah. Batas tekanan darah yang dianjurkan adalah di
bawah 130/80 mm Hg. Pengidap nefropati diabetik yang mengalami hipertensi
biasanya menjalani pengobatan dengan ACE inhibitor atau angiotensin-II receptor
antagonist. Selain untuk menurunkan tekanan darah, kedua obat ini juga berfungsi
melindungi ginjal dan jantung, sehingga bisa mencegah perkembangan penyakit
ginjal.
7. Cermat dalam mengendalikan kadar gula darah guna menurunkan risiko penyakit
kardiovaskular. Periksakanlah kadar gula darah Anda secara rutin agar tetap
terjaga. Angka HbA1c yang dianjurkan adalah di bawah 141 mg/dL.
8. Menghindari konsumsi obat-obatan yang berpotensi memperburuk kondisi ginjal,
contohnya obat antiinflamasi non-steroid (OAINS). Jika harus menggunakannya,
berkonsultasilah terlebih dahulu dengan dokter.