Anda di halaman 1dari 27

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................. Error! Bookmark not defined.


DAFTAR ISI .......................................................................................... 1
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 3
1.1 Latar Belakang ......................................................................... 3
1.2 Tujuan..................................................................................... 4
BAB II DASAR TEORI ............................................................................ 5
2.1 Pengertian Sabun ..................................................................... 5
2.2 Lemak dan Alkali ...................................................................... 6
2.3 Reaksi pada Sabun ................................................................... 7
2.4 Bahan – Bahan Tambahan ........................................................ 7
2.5 Bahan Alami yang di Pakai ........................................................ 9
2.6 Proses Pengolahan Bahan Alami .............................................. 10
2.7 Uji Mutu Sabun ...................................................................... 10
2.8 Sabun yang Baik Menurut SNI ................................................. 11
BAB III PROSES PRODUKSI................................................................. 12
3.1 Waktu dan Tempat Produksi ................................................... 12
3.2 Alat dan Bahan ...................................................................... 12
3.3 Cara Kerja ............................................................................. 15
3.4 Diagram Alir ........................................................................... 19
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 20
4.1 Ekstraksi Lidah Buaya ............................................................. 20
4.2 Pembuatan Sabun Transparan ................................................ 22
4.3 Uji Mutu ................................................................................ 24
BAB V PENUTUP ................................................................................. 27
5.1 Kesimpulan ............................................................................ 27
5.2 Saran .................................................................................... 27
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sabun transparan adalah jenis sabun mandi yang
dapatmenghasilkan busa lebih lembut di kulit dan penampakannya
berkilau jika dibandingkan dengan jenissabun yang lain. Sabun jenis
ini mempunyai hargayang relatif mahal dan biasanya hanya
dikonsumsioleh kalangan menengah ke atas. Kandungansaponin dan
lignin yang terdapat dalam gel lidahbuaya bersifat membersihkan
kotoran dari kulit, melembabkan, dan menambah kehalusan kulit.
Berdasarkanhal tersebut maka gel lidah buaya dapat
dijadikansebagai bahan tambahan alami dalam pembuatanproduk
sabun transparan. Penambahan lidah buayasebagai salah satu
komponen di dalam pembuatansabun transparan dapat
mempengaruhi kualitas produk sehingga perlu dilakukan pengkajian
mengenaipengaruh penambahan lidah buaya terhadap mutusabun
transparan yang dihasilkan.

Minyak VCO dapat dipergunakan dalam industri melalui proses


penyulingan, penjernihan, dan penghilangan bau. Salah satu industri
yang menggunakan minyak kelapa sawit sebagai bahan utama
adalah industri pembuatan sabun transparan. Minyak kelapa (VCO)
juga sering ditambahkan dalam pembuatan sabun transparan, meski
kadar nya jauh lebih sedikit. Virgin Coconut Oilatau yang lebih
dikenal dengan VCO adalah minyak yang dihasilkan dari buah kelapa
segar. Berbeda dengan minyak kelapa biasa, VCO dihasilkan tidak
dengan penambahan kimia atau pun proses yang melibatkan panas
yang tinggi. Selain warna dan rasa yang berbeda, VCO memiliki
asam lemak yang tidak terhidrogenasi seperti minyak kelapa biasa.
VCO menjadi populer karena manfaatnya untuk kesehatan tubuh.
Maka dari itu VCO sangat baik dijadikan bahan utama dalam industri
pembuatan sabun transparan.

Lidah Buaya merupakan tanamansejenis kaktus yang berasal


dari Afrika dan termasukdalam famili Liliaceae. Unsur – unsur yang
terkandung dalam suatu tanaman lidah buaya seperti aloin,emodin,
resin gum, dan minyak atsiri yang dapat memberikan banyak
manfaat bagi kehidupan manusia. (Suryowidodo, 1988)

Berbagai manfaat dan khasiat yang terdapatdalam lidah buaya


menjadikan lidah buaya sebagaisalah satu komoditas pertanian
unggulan yangmemiliki potensi ekspor yang cukup tinggi.
Haltersebut mendorong pentingnya pengkajian danpengembangan
terhadap berbagai manfaat dan khasiat tanaman lidah buaya untuk
dijadikan suatuproduk yang memiliki nilai tambah. Salah satu
carayang dapat dilakukan adalah dengan mengaplikasikannya dalam
pembuatan produk sabun diantaranyasabun transparan.

1.2 Tujuan
Laporan Tugas Akhir tahun ajaran 2017/2018 memiliki
beberapa tujuan sebagai berikut:

a. Memenuhi syarat untuk mengikuti Ujian Praktek Kejuruan di SMK


Yayasan Pharmasi Semarang tahun pelajaran 2017/2018.
b. Memenuhi Tugas Akhir tahun pelajaran 2017/2018.
c. Mengetahui cara pembuatan dan standar mutu ekstrak lidah
buaya.
d. Mengetahui cara pembuatan dan standar mutu sabun
transparan.
BAB II
DASAR TEORI

2.1 Pengertian Sabun


Sabun adalah pembersih yang dibuat dengan reaksi kimia
antara basa Natrium atau Kalium dengan asam lemak dari minyak
nabati atau hewani. Kandungan zat – zat yang terdapat pada sabun
juga bervariasi sesuai dengan sifat dan jenis sabun. Zat – zat
tersebut dapat menimbulkan efek yang menguntungkan atau bahkan
merugikan. Sabun dihasilkan oleh proses saponifikasi, yaitu hidrolisis
lemak menjadi asam lemak dan gliserol dalam kondisi basa. Pembuat
kondisi basa yang biasanya digunakan Natrium Hidroksida (NaOH)
untuk sabun yang berwujud padat dan Kalium Hidroksida (KOH)
untuk sabun yang berwujud cair. Asam lemak yang berikatan inilah
yang kemudian dinamakan sabun. Sabun dibagi tiga kelompok besar,
yaitu sabun cream, sabun batang, dan sabun cair. Ada beberapa
macam sabun, yaitu :

a. Sabun Transparan
Sabun transparan ini merupakan sabun tembus pandang
yang tampilannya jernih dan cenderung memiliki kadar rendah.
Sabun ini mudah sekali larut karena memiliki sifat sukar
mengering.
b. Deodorant Soap
Sabun ini sangat aktif untuk menghilangkan aroma tak
sedap yang disebabkan oleh keringat berlebih yang mucul dari
badan. Tidak dianjurkan untuk kulit wajah karena memiliki
kandungan yang keras yang dapat mengiritasi kulit wajah.
c. Acne Soap
Sabun ini dikhususkan untuk membunuh bakteri – bakteri
pada wajah yang dapat menyebabkan jerawat atau acne.
d. Cosmetic Soap atau Bar Cleanser
Sabun ini memiliki formula khusus seperti pemutih,
penghalus, atau pelembab badan dan wajah. Cosmetic soap
biasanya memfokuskan formulanya untuk memberikan hasil
tertentu.
e. Superfatted Soap
Sabun ini memiliki kandungan minyak dan lemak lebih
banyak sehingga terasa lembut dan kenyal. Sabun ini sangat
cocok digunakan untuk kulit kering karena didalamnya terdapat
kandungan gliserin, petrolium, dan beeswax yang dapat
melindungi kulit dan mencegah iritasi.
f. Oatmeal Soap
Sabun yang terbuat dari gandum mempunyai kandungan
anti iritasi. Sabun gandum ini lebih baik dalam menyerap minyak
dan menghaluskan kulit yang kering dan sensitif.
g. Natural Soap
Sabun alami ini memiliki formula yang sangat lengkap
seperti vitamin, ekstrak buah dan ekstrak bunga, minyak nabati,
dan essential oil.

2.2 Lemak dan Alkali


Jenis alakali yang umum digunakan dalam proses saponifikasi
adalah NaOH, KOH, Na2CO3, dan NH4OH. NaOH atau yang biasa
dikenal dengan soda kaustik dalam industri sabun, merupakan alkali
yang digunakan dalam pembuatan sabun yang berwujud padat,
sedangkan KOH atau dikenal dengan soda abu digunakan dalam
pembuatan sabun yang berwujud cair karena sifatnya yang mudah
larut dalam air. Na2CO3 atau Natrium Karbonat merupakan alkali
yang murah dan dapat menyabunkan asam lemak, tetapi tidak dapat
menyabunkan trigliserida (minyak atau lemak). Sedangkan pada
asam lemak terdapat lemak hewani dan lemak nabati. Namun yang
biasa dipakai untuk pembuatan sabun hanya lemak nabati. Dalam
praktikum pembuatan sabun transparan kali ini, saya menggunakan
NaOH sebagai alkali dan minyak VCO sebagai asam lemak.

2.3 Reaksi pada Sabun


Reaksi dasar yang terdapat pada proses pembuatan sabun
adalah reaksi penyabunan atau sering disebut juga reaksi
saponifikasi. Reaksi penyabunan atau reaksi saponifikasi adalah
reaksi hidrolisis lemak atau minyak dengan menggunakan basa kuat
sehingga menghasilkan gliserol dan garam asam lemak atau sabun.
Secara teknik, sabun adalah hasil reaksi kimia antara fatty acid dan
alkali. Fatty acid adalah lemak yang diperoleh dari lemak hewan atau
lemak nabati. Reaksi saponifikasi menghasilkan sabun sebagai
produk utama dan gliserin sebagai produk samping.

Gambar 2. 1 Reaksi Saponifikasi

2.4 Bahan – Bahan Tambahan


Selain bahan – bahan yang sudah disebutkan diatas juga
terdapat bahan – bahan tambahan lain dalam proses pembuatan
sabun. Bahan – bahan tambahan ini berfungsi untuk
menyempurnakan hasil sabun yang siap dipasarkan. Bahan – bahan
tambahan tersebut adalah :

a. Asam Stearat
Asam stearat membantu untuk mengeraskan sabun.
Penggunaan terlalu banyak menyebabkan sabun kurang berbusa,
sedangkan jika penggunaannya terlalu sedikit sabun menjadi
lembek dan lama atau bahkan tidak bisa untuk mengeras.
b. Gliserin
Gliserin adalah produk samping dari reaksi hidrolisis antara
lemak nabati dengan air. Gliserin merupakan humektan sehingga
berfungsi sebagai pelembab pada kulit.
c. Alkohol 95%
Alkohol adalah bahan yang digunakan untuk melarutkan
sabun menjadi bening atau transparan. Untuk terjadi
transparansi bahan – bahan pada sabun harus benar – benar
larut karena jika terjadi gumpalan dapat membuat sabun
menjadi buram atau tidak transparan.
d. Gula Pasir
Gula bersifat humektan, dikenal dengan membantu
pembusaan pada sabun. Gula juga mempengaruhi transparansi
pada produk sabun yang dihasilkan, semakin putih warna gula
maka akan semakin jernih pula sabun transparan yang
dihasilkan. Gula yang paling baik untuk pembuatan sabun
transparan adalah gula yang apabila dicairkan jernih seperti
gliserin. Jika menggunakan gula lokal yang berwarna agak
kecoklatan, maka hasil sabun transparan akan berwarna bening
kecoklatan. Terlalu banyak pemakaian gula, produk sabun akan
menjadi lengket bila digunakan.
e. Pewangi
Pewangi atau parfum adalah suatu zat tambahan yang
ditujukan untuk memberikan aroma wangi pada suatu produk
agar konsumen lebih tertarik. (Priani dan Lukmayani, 2010)
f. Pewarna
Pewarna berfungsi untuk memperindah dan menambah nilai
jual pada produk sabun transparan yang dihasilkan. Namun,
bahan dasar pewarna yang digunakan pun juga harus
diperhatikan karena kulit merupakan organ tubuh yang mampu
menyerap cairan yang berada di atasnya.

2.5 Bahan Alami yang di Pakai


Bahan alami yang digunakan dalam proses pembuatan sabun
transparan pada praktikum kali ini ada 2, yaitu minyak VCO dan
ekstrak lidah buaya atau lidah buaya. Pemilihan kedua bahan alami
tersebut bukan tanpa alasan.

a. Minyak VCO (Virgin Coconut Oil)


Minyak VCO digunakan karena sifatnya yang mudah
tersaponifikasi, mudah larut dalam air, dan mudah menguap.
Selain itu minyak VCO juga memiliki kelebihan sebagai Anti
Mikroba, sehingga baik untuk pemeliharaan kulit atau perawatan
tubuh. Belakangan ini penggunaan minyak VCO lebih diarahkan
pada perawatan kesehatan dan kosmetik.
b. Ekstrak Lidah Buaya
Pemanfaatan lidah buaya kini tidak hanya terbatas sebagai
tanaman hias saja tetapi juga sebagai obat dan bahan baku pada
industri kosmetika. Lidah buaya memiliki kandungan saponin
yang mempunyai kemampuan untuk membersihkan dan bersifat
antiseptik. Selain itu, lidah buaya juga mengandung accemanan
yang berfungsi sebagai anti virus, anti bakteri, dan anti jamur.
Lidah buaya dapat melembutkan kulit , hal ini disebabkan karena
adanya lignin yang berguna untuk menjaga kelembaban kulit
serta menahan air di dalam kulit.

2.6 Proses Pengolahan Bahan Alami


Proses pengolahan yang digunakan pada ekstraksi lidah buaya
adalah dengan proses ekstraksi refluks. Metode refluks merupakan
metode ekstraksi dengan cara panas, secara umum pengertian
refluks sendiri adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik
didihnya, selama waktu tertentu, dan jumlah pelarutnya relatif
konstan dengan adanya pendingin. Prinsip dari metode refluks
adalah pelarut volatil yang digunakan akan menguap pada suhu
tinggi, namun akan didinginkan dengan kondensor sehingga pelarut
yang tadinya dalam bentuk uap akan mengembun pada kondensor
dan turun lagi ke dalam wadah reaksi sehingga pelarut akan tetap
ada selama proses ekstraksi berlangsung.

2.7 Uji Mutu Sabun


Sabun alami lidah buaya yang berkualitas tidak lembek dan
berair serta berwarna bening dan transparan merupakan salah satu
dari proses uji mutu sabun. Dalam proses uji mutu sabun meliputi uji
organoleptik dan uji pH dengan pH berkisar antara 8 – 9 sedangkan
dalam uji organoleptik sabun akan diuji mulai dari warna, bau,
tekstur. Jika sabun menunjukkan pH kurang dari 8 makan sabun
tersebut akan mengiritasi kulit atau kulit akan menjadi rusak. Jika
sabun yang menunjukkan pH lebih dari 9 maka sabun tersebut akan
rusak atau tidak layak pakai.
2.8 Sabun yang Baik Menurut SNI
Penggunaan asam lemak dalam pembuatan sabun tidak boleh
melebihi batas. Penggunaan dalam jumlah yang berlebihan
menyebabkan efek negatif terhadap kulit, yaitu menyebabkan kulit
menjadi kering dan kusam (Paul, 2007). Standar mutu sabun mandi
padat menurut SNI 06 – 3532 – 1994.

No Uraian Standar SNI

1 Kadar air (%) Maksimal 15%


2 Jumlah asam lemak (%) >70
Alkali bebas
3 Maksimal 0,1%
Dihitung sebagai NaOH (%)
Tabel 2. 1 Sabun yang Baik Menurut SNI
BAB III
PROSES PRODUKSI

3.1 Waktu dan Tempat Produksi


a. Hari dan Tanggal :Senin, 5 Februari 2018
b. Waktu :07.00 – 16.00 wib
c. Tempat :Laboratorium Kimia SMK Yayasan Pharmasi
Semarang

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Proses Ekstraksi Lidah Buaya
a. Alat

No Nama Alat Spesifikasi Jumlah


50 ml, 100
ml,
1 Beaker glass @1 buah
250 ml, 500
ml
Pemanas listrik atau
2 350 watt 1 buah
waterbath
3 Neraca Digital 1 buah
4 Statif dan klem Standar 2 unit
10 ml, 25
ml, 50 ml
5 Gelas ukur @1 buah
100 ml, 500
ml
6 Termometer 110 ˚c 1 buah
7 Corong kaca ꬹ 10 cm 1 buah
8 Kertas saring Standar 3 lembar
9 Kondensor Standar 1 buah
10 Batu didih Standar 10 biji
11 Kaca arloji ꬹ 10 cm 1 buah
12 Selang Standar 2 buah
13 Aerator Standar 1 buah
Tabel 3. 1 Alat Proses Ekstraksi Lidah Buaya
b. Bahan

No Nama Bahan Spesifikasi Jumlah


Bahan aditif alami
1 Standar 10 gram
lidah buaya
2 Etanol 95% Teknis 50 ml
Tabel 3. 2 Bahan Proses Ekstraksi Lidah Buaya

3.2.2 Proses Pembuatan Sabun Transparan


a. Alat

No Nama Alat Spesifikasi Jumlah


50 ml, 100
ml,
1 Beaker glass @1 buah
250 ml, 500
ml
Pemanas listrik atau
2 350 watt 1 buah
waterbath
3 Neraca Digital 1 buah
4 Statif dan klem Standar 2 unit
10 ml, 25
ml, 50 ml
5 Gelas ukur @1 buah
100 ml, 500
ml
6 Termometer 110 ˚c 1 buah
7 Pengaduk gelas 30 cm 1 buah
Stainless
8 Spatula 1 buah
steel
9 Cetakan sabun Plastik 2 buah
Tabel 3. 3 Alat Proses Pembuatan Sabun
b. Bahan

No Nama Bahan Spesifikasi Jumlah


1 Ekstrak lidah buaya Standar 48,02 ml
2 Minyak VCO Standar 30 gr
3 Alkohol Teknis 50 ml
7,5 gr add
4 NaOH 30% Teknis
25 ml
5 Asam stearat pa 15 gr
6 Gliserin pa 30 ml
7 Gula pasir Teknis 15 gr
Zat aditif (pewarna
8 Teknis Qs
dan pewangi)
Tabel 3. 4 Bahan Proses Pembuatan Sabun Transparan

3.2.3 Uji Mutu


a. Alat

No Nama Alat Spesifikasi Jumlah


50 ml, 100
ml,
1 Beaker glass @1 buah
250 ml, 500
ml
2 Hot plate 350 watt 1 buah
3 Neraca Digital 1 buah
4 Buret 25 ml 1 buah
5 Erlenmeyer 250 ml 3 buah
6 Statif dan klem Standar 2 unit
7 Klem buret Standar 1 buah
10 ml, 25
8 Gelas ukur
ml,50 ml,
@1 buah
100 ml, 500
ml
9 Pipet volume 10 ml, 25 ml @1 buah
10 Pipet ukur 10 ml 1 buah
11 Termometer 110 ˚c 1 buah
12 Corong kaca ꬹ 10 cm 1 buah
13 Pipet tetes Standar 2 buah
14 Labu takar 100 - 250 ml 1 buah
15 Kaca arloji ꬹ 10 cm 1 buah
Tabel 3. 5 Alat Uji Mutu

b. Bahan

No Nama Bahan Spesifikasi Jumlah


1 Aquadest Teknis 2l
2 Etanol 95% Teknis 100 ml
3 KOH Pa 5 gr
4 Borak Pa 0,8 gr
5 HCl Pa 4,15 ml
6 Indikator PP Pa 3 tetes
7 Indikator MO Pa 3 tetes
Tabel 3. 6 Bahan Uji Mutu

3.3 Cara Kerja


3.3.1 Proses Ekstraksi Lidah Buaya
a. Menyiapkan semua alat dan bahan yang dibutuhkan
b. Rangkai alat untuk proses ekstraksi sesuai SOP
c. Menyiapkan bahan aditif, yaitu lidah buaya
 Menyiapkan lidah buaya atau lidah buayasebanyak 10
gram
 Mengupas kulit bagian luar
 Mengambil daging lidah buaya, lalu mencuci dengan
air hingga getahnya hilang
 Menghaluskan atau menghancurkan daging lidah
buaya dengan pisau atau cutter
d. Memasukkan lidah buaya yang sudah dihaluskan ke
dalam labu bulat
e. Menambahkan etanol 95% sebanyak 50 ml
f. Memasukkan batu didih, lalu memasangkan pendingin
bola dengan benar
g. Melakukan proses ekstraksi selama 30 menit
h. Saat proses ekstraksi berlangsung, merangkai alat untuk
penyaringan
i. Setelah proses ekstraksi selesai, menyaring hasil
ekstraksi sebanyak satu kali penyaringan untuk
memisahkan ekstrak dengan rafinat dan didapat ekstrak
murni lidah buaya
3.3.2 Proses Pembuatan Sabun Transparan
a. Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan
b. Merangkai alat sesuai SOP
c. Memanaskan asam stearat sebanyak 15 gram dan
minyak VCO sebanyak 30 gram dalam beaker glass 250
ml di atas hotplate sampai suhu di termometer konstan
60˚c - 65˚c
d. Saat memanaskan asam stearat dan minyak, mengaduk
menggunakan menggunkan stirrerhingga suhu di
termometer 70˚c dan menjaga agar tetap konstan
e. Mematikan stirrer, lalu memasukkan NaOH sebanyak 7,5
gram yang sudah dilarutkan dengan aquadest bebas CO2
kedalam beaker glass yang berisi asam stearat dan
minyak VCO sambil diaduk secara manual hingga
membentuk reaksi saponifikasi. Mengaduk sampai
homogen dan larutan menjadi kalis.
f. Memasukkan gliserin, alkohol, dan gula pasir lalu
mengaduk menggunakan stirrerhingga homogen
g. Memasukkan ekstrak lidah buaya yang didapat dari
proses ekstraksi tadi, lalu mendinginkan sampai suhu di
termometer 40˚c
h. Menambahkan pewarna dan pewangi secukupnya
i. Mencetak sabun kedalam cetakan, lalu mendinginkan
selama 24 jam agar sabun mengeras secara sempurna
j. Mengeluarkan sabun dari cetakan lalu mengemas agar
terlihat menarik dan rapi
3.3.3 Uji Mutu
Analisis Mutu Bahan Baku atau Minyak
a. Penentuan Bilangan Penyabunan
a. Menimbang 2 gram sampel dan memasukkan ke
dalam erlenmeyer 250 ml
b. Menambahkan 10 ml larutan KOH – Alkoholis 0,5 N
c. Mendidihkan erlenmeyer diatas hot plate selama 30
menit sambil ditutup
d. Mendinginkan erlenmeyer pada suhu kamar
e. Menambahkan 3 tetes indikator PP ke dalam larutan
dan menitrasikan dengan larutan HCl 0,5 N sampai
warna indikator yang semula ungu menjadi tidak
berwarna
f. Mengerjakan penetapan duplo
g. Mengerjakan penetapan blanko
h. Menghitung bilanganan penyabunan
b. Pembuatan Larutan KOH – Alkoholis 0,5 N 95%
Menimbang KOH sebanyak 2,805 gram dan
melarutkan kedalam etanol 95% ke dalam labu takar 100
ml sampai tanda tera. Lalu gojog.

c. Pembuatan Larutan HCl 0,5 N


Melarutkan 4,15 ml HCl 37% (berat jenis 1,19)
dengan aquadest bebas CO2 ke dalam labu takar 100 ml
sampai tanda tera. Lalu gojog.
d. Pembuatan Larutan Boraks (Na2B4O7)
Menimbang boraks sebanyak 0,8 gram setelah itu
melarutkan dengan aquadest bebas CO2 ke dalam labu
ukur 100 ml. Lalu gojog sampai homogen.
e. Proses Standardisasi Larutan HCl dengan Larutan Boraks
a. Memipet 10 ml larutan boraks, memasukkan ke
dalam erlenmeyer 250 ml dan menambahkan 3 tetes
indikator MO
b. Menitrasi dengan larutan HCl
c. Hitung normalitas HCl

Analisis Mutu Sabun Transparan

f. Uji Organoleptik
Sabun tidak lembek, tidak berminyak, tidak berair,
tidak berbau alkohol atau tengik, serta berwarna bening
atau transparan.
g. Uji pH
a. Menimbang 1/2 gram sabun transparan
b. Melarutkan ke dalam air
c. Mengukur pH dengan indikator universal

pH yang normal untuk sabun mandi yaitu berkisar


diantara 8 – 9.
3.4 Diagram Alir
3.4.1 Proses Ekstraksi Lidah Buaya
3.4.2 Proses Pembuatan Sabun Transparan
3.4.3 Uji Mutu
BAB IVHASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Ekstraksi Lidah Buaya


Pada praktikum ini saya mendapatkan praktek untuk
membuat sabun transparan dengan ekstrak lidah buaya. Sebelum
masuk ke proses pembuatan sabun transparan terlebih dulu saya
harus membuat ekstrak lidah buaya. Pembuatan ekstrak lidah buaya
menggunakan prinsip ekstraksi refluks. Ekstraksi refluks adalah
proses ekstraksi dengan pelarut yang dididihkan beserta bahan yang
akan diekstrak selama waktu tertentu dan jumlah pelarutnya
konstan, karena pelarut terus bersikulasi di dalam refluks (menguap,
didinginkan, kondensasi, kemudian menetes kembali ke wadah
ekstraksi). Dalam praktikum ini saya menggunakan etanol 95%
karena etanol mudah larut dalam air, minyak, dan mudah menguap
(Rahma, 2012). Sebelum masuk ke proses ektraksi terlebih dulu saya
memilih lidah buaya yang akan saya gunakan, lidah buaya yang
bagus adalah lidah buaya yang berwarna hijau tua, aromanya tidak
terlalu menyengat, dan rasanya tidak pahit (Ade, 2016). Setelah
mendapat lidah buaya yang sesuai kupas kulit lidah buaya dan ambil
dagingnya saja, lalu bersihkan dagingnya dari lendir dan getah
dengan air yang mengalir. Setelah lendir dan getahnya hilang potong
kecil – kecil daging lidah buaya menggunakan cutter atau alat
pemotong lainnya. Tujuan dari memotong kecil – kecil lidah buaya
tadi adalah untuk mempercepat proses laju ekstraksi, karena
semakin kecil ukurannya maka semakin besar luas permukaan antara
padat dan cair. Langkah berikutnya adalah timbang daging lidah
buaya yang sudah di potong kecil – kecil tadi sebanyak 10 gram,
masukkan daging lidah buaya kedalam labu bulat dan tambahkan
pelarut etanol 95% sebanyak 50 ml. Masukkan juga beberapa butir
batu didih agar larutan panas dengan merata pada seluruh bagian,
serta kegunaan lainnya yaitu untuk mencegah titik lewat didih pada
saat proses pemanasan. Setelah semua bahan masuk kedalam labu
bulat, letakkan labu bulat diatas water bath dan mulai memasangkan
pendingin bola. Perhatikan saat proses pemasangan alat, lakukan
secara hati – hati dan teliti agar tidak terjadi kebocoran dan yang
lebih buruk lagi dapat menyebabkan kerusakkan pada alat.
Hubungkan pendingin bola dengan aerator untuk mempercepat
proses pengembunan. Setelah semua alat terpasang secara baik dan
benar mulai untuk proses pemanasan selama 30 menit dengan suhu
90˚c. Sembari menunggu proses ekstraksi selesai dapat melakukan
menyiapkan alat untuk proses penyaringan. Penyaringan dilakukan
sebanyak satu kali menggunakan corong kaca dan kertas saring.
Pisahkan antara hasil ekstraksi dengan rafinat atau ampas hasil
ekstraksi. Tampung hasil ekstraksi menggunakan beaker glassdan
jangan lupa timbang hasil ekstraksi dan lihat berapa volume hasil
ekstraksi yang didapat, sehingga didapat data sebagai berikut :

No Data Pengamatan Hasil Pengamatan


1 Massa lidah buaya 10,05 gram
2 Volume etanol 95% 50 ml
3 Volume hasil ekstraksi 48,20 ml
4 Massa hasil ekstraksi 36,28 gram
Massa total bahan 50,15 gram
Tabel 4. 1 Data Pengamatan Ekstraksi Lidah Buaya

Berdasarkan data yang saya catat, saya mendapatkan volume


hasil ekstraksi sebanyak 48,20 ml dan massa hasil ekstraksi
sebanyak 36,28 gram. Dari hasil ekstraksi tersebut saya
mendapatkan rendemen sebesar 72%.
4.2 Pembuatan Sabun Transparan
Setelah melakukan proses ekstraksi untuk mendapatkan
bahan alami pembuatan sabun transparan, selanjutnya adalah
proses pembuatan sabun transparan. Pada praktikum saya kali ini
metode yang digunakan adalah metode saponifikasi. Saponifikasi
adalah hidrolisis lemak menjadi asam lemak dan gliserol dalam
kondisi basa. Dalam praktikum kali ini terlebih dahulu
mempersiapkan bahan yang akan dibutuhkan, yaitu seperti
menimbang asam stearat sebanyak 15 gram, menimbang minyak
VCO sebanyak 30 gram, menimbang gula pasir sebanyak 15 gram,
mengukur alkohol sebanyak 50 ml, mengukur gliserin sebanyak 30
ml, mempersiapkan ekstrak lidah buaya yang sudah didapat selama
proses ektraksi tadi, dan menimbang NaOH sebanyak 7,5 gram yang
dilarutkan dengan aquadest bebas CO2. Tetapi NaOH harus dibuat
secara dadakan atau dengan kata lain harus fresh agar suhu panas
yang ditimbulkan dari pengenceran NaOH dengan aquadest bebas
CO2 tetap terjaga dan tidak berubah, karena dapat mempengaruhi
dalam keberhasilan reaksi saponifikasi yang terjadi.

Langkah selanjutnya setelah menyiapkan bahan adalah


memanaskan minyak VCO dan asam stearat dalam beaker glass 250
ml di atas hotplate. Saat proses pemanasan berlangsung nyalakan
stirrer dengan kecepatan sedang agar minyak VCO dengan asam
stearat bercampur secara sempurna atau homogen, jangan lupa
untuk terus memantau suhu pada termometer sampai suhu 60˚c –
65˚c. Setelah minyak VCO dan asam stearat homogen naikkan suhu
hingga suhu di termometer konstan 70˚c, menaikkan suhu sampai
70˚c dikarenakan saat pengenceran NaOH dengan aquadest bebas
CO2 menunjukkan suhu 70˚c. Suhu tersebut harus sama agar proses
terjadinya reaksi saponifikasi berjalan secara sempurna dan tidak
menyebabkan sabun menjadi buram atau tidak transparan. NaOH
dimasukkan secara perlahan sambil diaduk secara manual sampai
campuran menjadi kalis seperti adonan kue, proses pengadukkan ini
berjalan kurang lebih selama 6 menit. Jika dirasa sudah cukup dalam
proses pengadukan barulah menambahkan gliserin yang sudah
diukur tadi, tunggu hingga tidak ada yg menggumpal sambil diaduk
menggunakan stirrer dan dibantu pengadukkan secara manual.
Langkah selanjutnya adalah memasukkan alkohol sedikit demi sedikit
dengan kecepatan stirrer sedang, saat alkohol sudah bercampur
tambahkan gula pasir. Tunggu hingga semua bahan tercampur
secara sempurna jika ada gumpalan yang tidak dapat larut maka
ambilah secara hati – hati menggunakan batang pengaduk jangan
sampai menimbulkan busa. Setelah tidak ada gumpalan dan larutan
sudah membening masukkan ekstrak lidah buaya yang didapat tadi,
tunggu selama 2 – 3 menit agar ekstrak tercampur merata.
Selanjutnya turunkan suhu sampai 40˚c dan tambahkan pewarna
dan pewangi secukupnya, pemilihan pewarna dan pewangi
diusahakan harus singkron agar produk memiliki nilai estetik yang
tinggi. Tuangkan sabun ke cetakan, lakukan dengan hati – hati agar
sabun tertuang secara merata dan permukaan sabun tidak
bergelombang. Dinginkan sabun selama kurang lebih 24 jam agar
sabun mengeras secara sempurna. Setelah melakukan proses
pembuatan sabun transparan tadi didapat data penimbangan bahan
sebagai berikut :

No Data Pengamatan Hasil Pengamatan


1 Massa minyak VCO 30,01 gram
2 Massa asam stearat 15,02 gram
Massa NaOH 7,5 gram ad
3 57,55 gram
25 ml
4 Massa alkohol 39,24 gram
5 Massa gliserin 35,43 gram
6 Massa gula pasir 15,00 gram
7 Massa ekstrak lidah buaya 36,28 gram
8 Massa pewarna Secukupnya
9 Massa pewangi Secukupnya
Massa total bahan 228,53 gram
Tabel 4. 2 Data Pengamatan Pembuatan Sabun Transparan

Berdasarkan data di atas saya mendapatkan massa total


bahan sebanyak 228,53 gram, lalu pada keesokan harinya saya
menimbang sabun yang sudah mengeras dan saya mendapatkan
berat sebanyak 137,14 gram. Dari kedua total massa yang didapat
maka terhitunglah nilai rendemen, yaitu sebesar 60%.

4.3 Uji Mutu


4.3.1 Analisis Mutu Bahan Baku atau Minyak

Langkah pertama yang harus dilakukan sebelum


melakukan uji mutu analisis bahan baku atau minyak adalah
membuat larutan yang akan digunakan untuk titrasi. Setelah
pembuatan larutan dilakukan, kemudian melakukan proses
standardisasi larutan HCl 0,5 N dengan larutan boraks.
Proses standardisasi dilakukan bertujuan untuk mengetahui
konsentrasi sebenarnya dari larutan. Dari proses
standardisasi saya mendapatkan data sebagai berikut :

Percobaan Volume Boraks Volume HCl


1 10 ml 0,8 ml
2 10 ml 1,0 ml
Rata – Rata 10 ml 0,9 ml
Tabel 4. 3 Data Pengamatan Standardisasi HCl dengan Boraks

Titrasi yang kedua adalah penentuan bilangan


penyabunan, dalam titrasi ini memerlukan sampel berupa
bahan baku atau minyak VCO yang digunakan untuk
pembuatan sabun transparan tadi. Yang pertama timbang 2
gram minyak VCO didalam erlenmeyer 250 ml, lalu
tambahkan 10 ml KOH – Alkoholis 0,5 N dan lakukan
pemanasan diatas hotplate dengan suhu konstan 60˚c
selama 30 menit dengan ditutup menggunakan plastik.
Setelah proses pemanasan selesai dinginkan erlenmeyer
pada suhu kamar, jika sudah dingin tambahkan 3 tetes
indikator PP. Goyangkan sedikit erlenmeyer sampai warna
ungu yang berasal dari indikator PP merata, lalu mulai
dititrasikan dengan larutan HCl yang sudah
distandardisasikan tadi sampai warna ungunya hilang dan
menjadi seperti semula. Pada tahap ini dinamakan
penetapan duplo. Setelah melakukan penetapan duplo tadi
didapat data sebagai berikut :

Volume KOH –
Percobaan Alkoholis
Volume HCl
1 10 ml 0,5 ml
2 10 ml 0,4 ml
Rata – Rata 10 ml 0,4 ml
Tabel 4. 4 Data Pengamatan Penetapan Duplo

Titrasi yang terakhir adalah penetapan blanko.


Penetapan blanko adalah proses titrasi yang larutannya tidak
berisi analit. Analit adalah sebuah zat yang diukur di
lanoratorium. Penetapan blanko biasanya digunakan untuk
untuk tujuan kalibrasi sebagai larutan pembanding dalam
analisis fotometri. Jadi secara singkatnya penetapan blanko
pada praktikum kali ini adalah titrasi yang tanpa
menggunakan sampel dan tanpa pemanasan. Dari
penetapan blanko kali ini saya mendapatkan data sebagai
berikut :

Volume KOH –
Percobaan Alkoholis
Volume HCl
1 10 ml 10,8 ml
2 10 ml 10,5 ml
Rata – Rata 10 ml 10,6 ml
Tabel 4. 5 Data Pengamatan Penetapan Blanko

Dari ketiga proses titrasi diatas maka dapat dihitung


bilangan penyabunan dengan rumus :

(V0−V1 )×N×56,1
Bilangan penyabunan =
m

Keterangan : V0 = Rata – rata penetapan blanko

V1 = Rata – rata penetapan duplo

N = Konsentrasi HCl

56,1 = Berat molekul NaOH (gram/mol)

m = Berat minyak VCO (gram)

4.3.2 Analisis Mutu Sabun Transparan

Berikutnya yaitu melakukan uji mutu terhadap sabun


transparan yang saya buat, uji mutu sabun transparan
berupa uji organoleptik dan uji pH. Didapat data sebagai
berikut :

No Data Pengamatan Hasil Pengamatan


1 Wujud Padat
2 Warna Merah
3 Bau Strawberry
4 Transparansi Transparan
5 pH 8
Tabel 4. 6 Data Pengamatan Uji Mutu Sabun Transparan
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang sudah saya lakukan, dapat disimpulkan
bahwa dalam pembuatan sabun transparan ini sangat dipengaruhi
oleh suhu minyak VCO yang sudah ditambahkan asam sterat dengan
NaOH. Sabun transparan yang saya buat memiliki transparansi
berwarna merah dengan aroma strawberry. Sifat sabun transparan
yang saya buat berwujud padat dan memiliki pH 8 yang bersifat
basa. Rendemen sabun transparan yang saya buat adalah sebesar
60%.

5.2 Saran
Adapun saran yang diberikan oleh penyusun adalah sebagai berikut :

1. Untuk praktikum sabun transparan selanjutnya diharapkan


menggunakan basa alkali yang lain yaitu KOH.
2. Untuk praktikum sabun transparan selanjutnya diharapkan
menambahkan zat alami lainnya yaitu scrub.
3. Untuk praktikum sabun transparan selanjutnya diperhatikan suhu
saat proses saponifikasi.