Anda di halaman 1dari 89

HUBUNGAN ANTARA KARAKTER BISING DAN

PENGGUNAAN ALAT PELINDUNG TELINGA


DENGAN GANGGUAN PENDENGARAN PADA
AWAK KAPAL

SKRIPSI

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan


Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

HANA ANANDA IRIVANI


030.13.088

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA, FEBRUARI 2017
Bidang Ilmu: Pendidikan dokter

HUBUNGAN ANTARA KARAKTER BISING DAN


PENGGUNAAN ALAT PELINDUNG TELINGA
DENGAN GANGGUAN PENDENGARAN PADA
AWAK KAPAL
SKRIPSI

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan


Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

HANA ANANDA IRIVANI


030.13.088

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA, FEBRUARI 2017

ii
iii
iv
v
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan segala limpahan rahmat, kasih sayang dan ridha-Nya sehingga
skripsi ini dapat diselesaikan. Skripsi ini disusun untuk memenuhi sebagian
persyaratan mencapai derajat Sarjana Kedokteran pada Program Pendidikan
Sarjana Kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti. Skripsi ini berjudul
”Hubungan Antara Karakter Bising dan Penggunaan Alat Pelindung Telinga
dengan Gangguan Pendengaran pada Awak Kapal”. Penelitian ini
menganalisis tentang hubungan karakter bising penggunaan alat pelindung telinga
dengan gangguan pendengaran pada awak kapal sehingga diharapkan dapat
menambah kepustakaan dalam bidang kedokteran.
Dengan selesainya skripsi ini penulis mengucapkan terima kasih dan
penghargaan yang setinggi-tingginya kepada dr. Fauzan Abdillah, Sp. THT-KL
sebagai pembimbing skripsi yang telah banyak mencurahkan waktu dan pikiran,
saran-saran dan bimbingannya dari mempersiapkan proposal sampai penyelesaian
skripsi ini.
Selanjutnya penulis juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada :
1) Dr. dr. Rina Kurniasri K, M.Kes, dr. Jane Florida K, M. Biomed dan dr.
Suriyani, M. Biomed yang telah bersedia sebagai penguji proposal skripsi
dan skripsi atas segala masukan bagi kelengkapan skripsi ini.
2) Ayah, dr. Machmud Fauzi, Ibu, dra. Era Ramita, serta adik-adik, Salsabilla
Hany Rezkia dan Umara Thalita Malika atas kasih sayang, doa dan
dukungan yang diberikan.
3) Hasnania Rilanty Munaf, Achmad Rizky Nurdana Mulya dan seluruh teman-
teman atas doa, bantuan, dan dukungan yang diberikanselama ini.
4) Kolonel Eko Usodo dan dr. Putu Octavianty selaku Kepala URIKKES
KOARMABAR atas bantuannya mengenai perizinan penelitian, serta data
kesehatan awak di kapal-kapal ini.

vi
5) Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
banyak membantu kelancaran penyelesaian penyusunan skripsi ini.

Karena keterbatasan yang ada, penulis menyadari bahwa skripsi ini masih
belum sempurna, baik dari sudut materi maupun analisisnya. Saran dan masukan
yang positif sangat diharapkan untuk mengembangkan tulisan ini di kemudian
hari
Akhirnya penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak
yang membutuhkan.

Jakarta,15 Maret 2017

Hana Ananda Irivani

vii
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .................................................................................................................. i
HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ........................................................................ ii
HALAMAN PENGESAHAN SKRIPSI .................................................................................... iii
HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN PENELITIAN ...................................................... iv
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... v
DAFTAR ISI .............................................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................................. xi
DAFTAR ARTI SINGKATAN ................................................................................................ xii
ABSTRAK ................................................................................................................................ xiii
ABSTRACT .............................................................................................................................. xiv

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1


1.1 Latar Belakang ................................................................................................ 1
1.2 Pertanyaan Penelitian ...................................................................................... 3
1.3 Tujuan ............................................................................................................ 4
1.3.1 Tujuan Umum ........................................................................................ 4
1.3.2 Tujuan Khusus ....................................................................................... 4
1.4 Hipotesis.......................................................................................................... 4
1.5 Manfaat ........................................................................................................... 4
1.5.1 Manfaat Untuk Ilmu Pengetahuan ........................................................ 4
1.5.2 Manfaat Untuk Profesi.......................................................................... 5
1.5.3 Manfaat Untuk Masyarakat .................................................................. 5

BAB II TINJAUAN, RINGKASAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI ........................ 6


2.1 Telinga............................................................................................................. 6
2.1.1 Anatomi Telinga ................................................................................... 6
2.2 Fisiologi Pendengaran ................................................................................... 7
2.3 Bising ............................................................................................................. 8

viii
2.3.1.Definisi ........................................................................................ 8
2.3.2 Jenis Pajanan Bising ............................................................................. 8
2.3.3 Sumber Bising ...................................................................................... 8
2.3.4 Nilai Ambang Batas Kebisingan ................................................................ 9
2.3.5 Pengaruh Kebisingan Terhadap Manusia ............................................ 10
2.3.6 Alat Ukur Kebisingan .......................................................................... 12
2.4 Gangguan Pendengaran ................................................................................. 13
2.4.1 Definisi ................................................................................................ 13
2.4.2 Klasifikasi ............................................................................................ 13
2.4.3 Patofisiologi Gangguan Pendengaran Akibat Bising .......................... 14
2.4.4 Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi ................................................. 15
2.4.5 Diagnosis ............................................................................................. 15
2.4.6 Penatalaksanaan ............................................................................... 15
2.4.7 Prognosis ......................................................................................... 16
2.4.8 Pencegahan ...................................................................................... 16
2.5 Alat Pelindung Telinga ................................................................................. 17
2.5.1 Definisi dan Jenis Alat Pelindung Telinga ....................................... 17
2.5.2 Pemilihan Alat Pelindung Telinga .................................................... 18
2.5.3 Keterbatasan Alat Pelindung Telinga ............................................... 18
2.6 Ringkasan Pustaka ........................................................................................ 19
2.7 Kerangka Teori ............................................................................................. 21

BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL ......................... 22


3.1 Kerangka Konsep ......................................................................................... 22
3.2 Definisi Operasional ..................................................................................... 23

BAB IV METODE PENELITIAN ................................................................................. 25


4.1 Desain Penelitian .......................................................................................... 25
4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian ........................................................................ 25
4.3 Populasi dan Subjek Penelitian..................................................................... 25
4.3.1 Populasi Penelitian .............................................................................. 25

ix
4.3.2 Subjek Penelitian ................................................................................. 25
4.3.3 Kriteria Inklusi ..................................................................................... 25
4.3.4 Kriteria Eksklusi .................................................................................. 26
4.4 Besar Subjek Penelitian..................................................................................................... 26
4.5 Pemilihan Subjek Penelitian ................................................................................ 27
4.6 Bahan dan Instrument .................................................................................................. 27
4.7 Manajemen Data ................................................................................................................ 29
4.8 Alur Kerja Penelitian..................................................................................................... 30
4.9 Etika Penelitian ............................................................................................................. 30
4.10 Penjadwalan Penelitian ............................................................................................... 31

BAB V HASIL .................................................................................................................... 32


5.1 Hasil observasi ................................................................................................. 32
5.2 Hasil statistik .................................................................................................... 35
5.3 Grafik audiometri ............................................................................................. 36

BAB VI PEMBAHASAN................................................................................................... 38
6.1 Hubungan Usia dengan Gangguan Pendengaran.......................................... 38
6.2 Karakter Bising dengan Gangguan Pendengaran ......................................... 39
6.3Hubungan Kebiasaan Terkait Bising dengan Gangguan
Pendengaran........................................................................................................ 40
6.4Hubungan Penggunaan Alat Pelindung Telinga dengan
Gangguan Pendengaran ...................................................................................... 41
6.5 Keterbatasan Penelitian ................................................................................ 42

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 44


7.1 Kesimpulan ................................................................................................... 44
7.2 Saran ............................................................................................................. 44

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 46


LAMPIRAN ............................................................................................................................. 49

x
DAFTAR TABEL

Tabel 1Nilai ambang batas kebisingan..................................................................9


Tabel 2Ringkasan pustaka....................................................................................12
Tabel 3 Definisi operasional..................................................................................23
Tabel 4 Distribusi karakter bising, karakter individu dan gangguan pendengaran
padaresponden........................................................................................33
Tabel 5 Hubungan antara karakter individu dan karakter bising dengan gangguan
pendengaran............................................................................................35

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kerangka teori……………………………………………………….21


Gambar 2. Kerangka konsep…………………………………………………….22
Gambar 3. Pemilihan subjek……………………………………………………..27
Gambar 4. Alur kerja…………………………………………………………….30
Gambar 5. Persentase kejadian gangguan pendengaran pada awak kapal………36
Gambar 6.Penurunan fungsi dengar pada gangguan pendengaran sensorineural..36

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1.Informed Consent yang digunakan ........................................................................ 49


Lampiran 2. Formulir persetujuan mengikuti penelitian........................................................ 50
Lampiran 3. Kuesioner tentang perilaku penggunaan APT ................................................... 51
Lampiran 4. Kuesioner tentang pajanan bising pada responden ............................................ 52
Lampiran 5. Kertas hasil pemeriksaan audiometri (audiogram) ............................................ 55
Lampiran 6. Foto penelitian ................................................................................................... 56
Lampiran 7.Surat persetujuan kaji etik riset ............................................................................. 57
Lampiran 8.Surat permohonan penelitian ................................................................................. 58
Lampiran 9.Surat keterangan pelaksanaan penelitian ............................................................... 59
Lampiran 10.Data entry ........................................................................................................... 61
Lampiran 11. Hasil SPSS .......................................................................................................... 65
Lampiran 12. Penjadwalan penelitian ....................................................................................... 70
Lampiran 13. Surat kontribusi kepengarangan ......................................................................... 71
Lampiran 14. Pernyataan persetujuan publikasi ....................................................................... 73

xiii
DAFTAR SINGKATAN

APT : Alat Pelindung Telinga


NIHL : Noise Induced Hearing Loss
KRI : Kapal Republik Indonesia
TNI AL : Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut
SPSS : Statistical Package for Social Science
GPAB :Gangguan Pendengaran Akibat Bising
PADS :Peningkatan Ambang Dengar Sementara
PADM :Peningkatan Ambang Dengar Meneta

xiv
ABSTRAK
Hubungan Karakter Bising dan Penggunaan Alat Pelindung Telinga dengan
Gangguan Pendengaran pada Awak Kapal

LATAR BELAKANG
Bisingpada ruang mesin di dek belakang kapal dapat menyebabkan gangguan
pendengaran. Nilai ambang batas bising berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga
Kerja dan Transmigrasi No.Per.13/MEN/X/2011 adalah sebesar 85 dB. Namun,
masih banyak kapal yang memiliki intensitas bising di ruang mesin melebihi
ketentuan tersebut. Penggunaan alat pelindung telinga dapat mengurangi risiko
terjadi terjadinya penurunan pendengaran akibat bising.

METODE
Penelitian ini dilakukan secara potong lintang terhadap karakter bising yang
mencakup intensitas bising dan durasi paparan serta penggunaan alat pelindung
telinga dengan gangguan pendengaran. Besar sampel adalah 81 awak kapal
yangsudah bekerja ≥ 6 bulan, tidak mengkonsumsi obat ototoksik, tidak menderita
kelainan telinga luar, dan tidak memilik riwayat infeksi telinga tengah. Instrumen
yang digunakan adalah kuesioner OSHA untuk menilai karakteristik individu
terkait usia, kebiasaan terkait bising di luar lingkungan kerja dan kuesioner terkait
penggunaan alat pelindung telinga, Digital sound level meter SL 814 untuk
menilai intensitas bising, serta audiometer untuk memeriksa gangguan
pendengaran. Analisis data menggunakan uji Chi Square.

HASIL
Dari 81 subjek didapatkan 31 responden mengalami gangguan
pendengaran.Hubungan antara karakter bising dengan gangguan pendengaran
tidak dapat dinilai. Tidak terdapat hubungan antara penggunaan alat pelindung
telinga dengan gangguan pendengaran (P=0.398).

KESIMPULAN
Hubungan antara karakter bising dengan gangguan pendengaran tidak dapat
dinilai. Tidak terdapat hubungan antara penggunaan alat pelindung telinga dengan
gangguan pendengaran. Pelaksanaan Hearing Loss Prevention Program perlu
ditingkatkan.

Kata Kunci :Awak Kapal, Gangguan pendengaran, Karakter bising, Penggunaan


alat pelindung telinga

xv
ABSTRACT
Association betweennoise characters and the use of ear protection device with
hearing loss in the ship crews

BACKGROUND
The noise that coming engine room in the rear deck may cause hearing lossin the
ship crews. The Indonesian government determines the noise threshold values
based on the Minister of Manpower and Transmigration No.Per.13 / MEN / X /
2011 was 85 dB. However, there are still many ships exceeds the threshold value.
The use of ear protection device, can reduce risk of hearing loss due to noise.

METHOD
This study was cross sectional against noisy characters that include noise
intensity and duration of exposure and the use of protective equipment ear with a
hearing impairment. The sample is the 81 crews who had worked ≥ 6 months, not
taking ototoxic drugs, suffer from abnormalities of the outer ear, and have a
history of middle ear infections. The instrument was a OSHA questionnaireto
assess individual characteristics and questionnaire related to the use of ear
protection, Digital sound level meter SL 814 to assess the intensity of noise, and
audiometer to check hearing loss. Data analysis using Chi Square test.

RESULTS
Of the 81 subjects obtained 31 respondents have a hearing loss. The relationship
between noise characters with hearing loss can not be assessed. There was no
assocition between the use of protective equipment ear with hearing loss (P =
0398).

CONCLUSION
The relationship between the characters noisy with hearing loss can not be
assessed. There was no association between the use of protective equipment ear
with a hearing impairment. Hearing Loss Prevention Program implementation
needs to be improved.

Keywords: Ship crews, Hearing loss, Noise characters, The use of ear protection
device

xvi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kebisingan adalah bunyi yang tidak dikehendakiyang dapat menimbulkan
gangguan kesehatan dankenyamanan lingkungan pada tingkat dan waktu
tertentu.(1)Pengaruh utama kebisingan bagi manusia adalah kerusakan pada indera
pendengaran.Bising yang sangat keras atau di atas 85 dB dapat
menyebabkankemunduran serius pada kondisi kesehatan pendengaran yang dapat
menyebabkan kehilangan pendengaran sementara dan lambat laun dapat
menyebabkan kehilangan pendengaran secara permanen.Timbulnya gangguan
pendengaran ini dipengaruhi oleh intensitas kebisingan,jenis bising, lama paparan,
masa kerja dan pengunaan alat pelindung telinga. Semakin lama pekerja
tersebutterpapar bising tanpa mengunakan alat pelindung telinga maka akan
semakin tinggi akumulasi traumabising pada pekerja yang pada akhirnya akan
menyebabkan ketulian.(2)
Menurut perkiraanWorld Health Organization (WHO)pada tahun 2000,
penderita gangguan pendengaranberjumlah sekitar 250 juta (4,2%) penduduk
dunia,sekitar 75 sampai 140 juta bermukim di Asia tenggaratermasuk
Indonesia.(3)Di Amerika, 22 juta pekerja terpapar bahaya bising yang melebihi
nilai ambang batas setiap harinya dan 10 juta pekerja mengalami penurunan
pendengaran akibat pajanan bising tersebut.(4)
Kebisingan dapat menyebabkan gangguan yang bersifat nonpendengaran
(nonauditory) dan pendengaran (auditory).Dampak non auditorydiantaranya
adalah gangguan keseimbangan, sistem kardiovaskular,gangguan kualitas tidur
dan gangguan kejiwaan (stres).(5)Dampak auditory meliputireaksi adaptasi,
peningkatan ambang dengar sementara / PADS ( temporary threshold shift / TTS),
peningkatan ambang dengar menetap / PADM ( permanent threshold shift / PTS ),
dan trauma akustik.(5)Sumber lain mengatakan bahwa, dampak auditory
meliputitinnitus atau telinga berdengung hingga yang paling serius adalah tulijenis
sensorineural (sensorineural hearing loss).(6)

1
Pemerintah melalui Departemen Tenaga Kerja, di dalam Keputusan
Presiden No. 2 tahun 1993, mencantumkan penurunan ambang pendengaran
sebagai salah satu jenis penyakit akibat kerja. Daerah kerja dengan hasil
pengukuran di atas 85 dBA merupakan daerah kerja yang menjadi prioritas di
dalam program perlindungan pendengaran. Pemerintah Indonesia menentukan
nilai ambang bising berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi No.Per.13/MEN/X/2011adalah sebesar 85 dBA dengan waktu kerja
selama 8 jam. Pajanan bising yang dianggap cukup aman adalah pajanan rata-rata
sehari dengan intensitas bising tidak melebihi 85 dBA selama 8 jam sehari atau 40
jam seminggu.(7)
Gangguan pendengaran akibat bising (GPAB) atau Noise Induced Hearing
Loss (NIHL) adalah gangguan pendengaran tipe sensorineural akibat terpajan
bising yang cukup keras dalam jangka waktu yang cukup lama, biasanya
disebabkan oleh bising di lingkungan kerja.(8) Gangguan pendengaran akibat
bising merupakan salah satu dari sepuluh penyakit terbanyak akibat kerja dan
merupakan penyakit yang berdampak luas di masyarakat.(9)Pada GPAB,
umumnya ditemukan jenis ketulian saraf koklea, serta mengenai kedua telinga.(10)
Berbagai macam upaya telah dilakukan untuk menurunkan risiko bahaya
kebisinganpada pekerja. Penggunaan alat pelindung diri (APD) berupa alat
pelindung telinga (APT), merupakan salah satucara untuk mengurangi paparan
bising terhadap pekerja di tempat kerja. Alat pelindung telinga merupakan
penghalang akustik yang dapat mengurangi jumlah energi suara yang melewati
lubang menuju reseptor di dalam telinga.(11)Kontinuitas dan jenis alat pelindung
diri yang digunakan juga berpengaruh terhadapbesarnya gangguan pendengaran
tenaga kerja yang diakibatkan oleh kebisingan di tempatkerja. Penggunaan alat
pelindung diri yang sesuai dengan standart disertai kontinuitaspemakaian yang
optimal dapat mengurangi risiko terjadinya gangguan pendengaran
akibatkebisingan di tempat kerja.(12)Sehingga dapat dikatakan bahwa penggunaan
APT di area kerja yang terpapar bising dapat mengurangi pajanan yang diterima
pekerja dan mengurangi risiko terjadinya penurunan pendengaran akibat bising,
dengan syarat APT tersebut dipakai secara disiplin dan benar oleh pekerja.

2
Kemajuan teknologi industri dan transportasi telah memicu pemakaian
mesin produksi dan penggerak yang menyebabkan suara bising di lingkungan
kerja. Salah satu pekerjaan yang berisiko terhadap gangguan pendengaran akibat
kebisingan adalah pekerjaan sebagai awak kapal. Kapal adalah kendaraaan air
dalam bentuk dan jenis tertentu yang digerakkan tenaga angin, mekanik, dan
energi lain yang ditarik atau ditunda. Kapal termasuk kendaraan berdaya dukung
dinamis, kendaraan di bawahpermukaan air serta alat dan bangunan terapung yang
tidak berpindah-pindah.(13)Sumber utama kebisingandi kapal adalah kamar mesin
yang di dalamnya terdapatmesin induk, mesin bantu, pompa, dan peralatan
lainyang menyebabkan kebisingan dengan bentuk dan intensitasyang bervariasi,
terutama ketika kapal berlayar. Masih banyak kapal dengan intensitas kebisingan
di ruang mesin melebihi nilai ambang batas (>85 dBA). (14)
KapalRepublik Indonesia terdiri dari 3 dek, yaitu dek atas, bawah, dan
belakang. Sumber kebisingan dari kapal tersebut adalah pada bagian dek
belakang, tepatnya berasal dari kamar mesin dan ruangan diesel generator.
Berdasarkan pengamatan terdapat awak kapal yang tidak menggunakan alat
pelindung telinga di area tersebut. Sedangkan, pemakaian APT merupakan salah
satuupaya penting untuk mengurangi resiko terjadinya gangguan pendengaran
pada pekerja.

1.2 Pertanyaan penelitian


1. Apakah terdapat hubungan antara usia dengan gangguan pendengaran akibat
bising pada awak kapal?
2. Apakah terdapat hubungan antara karakter bising dengan gangguan
pendengaran akibat bising pada awak kapal?
3. Apakah terdapat hubungan antara kebiasaan terkait bising dengan
gangguan pendengaran akibat bising pada awak kapal?
4. Apakah terdapat hubungan antara penggunaan alat pelindung telinga
dengan gangguan pendengaran akibat bising pada awak kapal?

3
1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Menurunkan kejadian gangguan pendengaran akibat bising pada awak
kapal
1.3.2 Tujuan khusus
1. Menilai hubungan antara usia dan gangguan pendengaran akibat
bising pada awak kapal.
2. Menilai hubungan antara karakter bising dan gangguan pendengaran
akibat bising pada awak kapal.
3. Menilai hubungan antara kebiasaan terkait bising dan gangguan
pendengaran akibat bising pada awak kapal.
4. Menilai hubungan antara penggunaan alat pelindung telinga dan
gangguan pendengaran akibat bising pada awak kapal.

1.4 Hipotesis
1. Usia berhubungan dengan gangguan pendengaran akibat bising pada
awak kapal.
2. Karakter bising berhubungan dengan gangguan pendengaran akibat
bising pada awak kapal.
3. Kebiasaan terkait bising berhubungan dengan gangguan pendengaran
akibat bising pada awak kapal.
4. Penggunaan alat pelindung telinga berhubungan dengan gangguan
pendengaran akibat bising pada awak kapal.

1.5 Manfaat penelitian


1.5.1 Bagi ilmu pengetahuan
 Sebagai masukan dalam pengembangan ilmu pengetahuan mengenai
karakter bising dan penggunaan alat pelindung telinga dengan gangguan
pendengaran akibat bising pada awak kapal.

4
 Data penelitian ini dapat menjadi acuan untuk pengembangan penelitian
berikutnya.
1.5.2 Bagi profesi kedokteran
Hasil penelitian ini dapat menambah pengetahuan mengenai hubungan
antara karakter bising dan penggunaan alat pelindung telinga dengan gangguan
pendengaran akibat bising pada awak kapal serta dapat dijadikan sebagai bahan
referensi bagi penelitian selanjutnya untuk permasalahan yang sama.
1.5.3 Bagi masyarakat
Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai dasar untuk melakukan upaya
peningkatan pengetahuan masyarakat mengenai hubungan antara karakter bising
dan penggunaan alat pelindung telinga dengan gangguan pendengaran akibat
bising pada awak kapal.

5
BAB II
TINJAUAN, RINGKASAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI

2.1 Telinga
2.1.1 Anatomi Telinga
Telinga dibagi menjadi 3 bagian, yaitu telinga luar, telinga tengah dan
telinga dalam.
1. Telinga luar
Telinga luar merupakan bagian telinga yang terdapat pada lateral dari
membran timpani.
Daun telinga merupakan suatu lempengan tulang rawan yang berlekuk,
ditutupi oleh kulit dan dipertahankan oleh otot dan ligamentum. Lekuk daun
telinga meliputi heliks, antiheliks, tragus, antitragus, dan konka.
Liang telinga atau saluran telinga merupakan saluran yang berbentuk
seperti huruf S yang mengandung rambut-rambut halus dan kelenjar lilin.
Rambut-rambut halus berfungsi untuk melindungi lorong telinga dari kotoran,
debu dan serangga, sementara kelenjar sebasea berfungsi menghasilkan serumen.
Kelenjar sebasea terdapat pada kulit liang telinga.
Membran timpani, terdiri dari tiga lapisan, lapisan skuamosa membatasi
telinga luar sebelah medial, lapisan mukosa membatasi telinga tengah sebelah
lateral dan jaringan fibrosa diantara kedua lapisan tersebut.(12)
2. Telinga tengah
Telinga tengah atau cavum timpani. Telinga bagian tengah
berfungsimenghantarkan bunyi dari telinga luar ke telinga dalam. Bagian
depanruang telinga dibatasi oleh membran timpani, sedangkan bagian
dalamdibatasi oleh foramen ovale dan foramen rotundum.
Pada ruangtengah telinga terdapat membran timpani, tulang-tulang
pendengaran yang terdiri atas maleus (tulang martil), incus (tulang landasan) dan
stapes (tulang sanggurdi), dan tuba eustachius.(13)Tuba eustachius adalah saluran
penghubung antara ruangtelinga tengah dengan rongga faring. Adanya tuba

6
eustachius,memungkinkan keseimbangan tekanan udara rongga telinga
tengahdengan udara luar.
3. Telinga dalam
Telinga dalam terletak di pars petrosa atau pars piramida tulang temporal.
Terdiri dari koklea, vestibulum, dan tiga buah kanalis semisirkularis. Koklea
merupakan bagian telinga dalam yang terdapat pada pars petrosa tulang
temporalis. Organ korti terletak pada membran basilaris yang merupakan struktur
yang mengandung sel sel reseptor pendengaran, terbentang dari basis sampai
apeks koklea.(14)

2.2 Fisiologi Pendengaran


Bunyi yang dilepaskan dari sumber bunyi, akan dihantarkan melalui udara
sampai aurikula. Selanjutnya diteruskan ke telinga tengah melalui meatus
akustikus eksternus dan akan menggetarkan membran timpani. Disini terjadi
penguatan bunyi sebesar 15dBA. Selanjutnya getaran bunyi akan melalui tulang
tulang pendengaran sehingga terjadi proses penguatan bunyi sebesar 25 sampai
dengan 30 dBA. Penguatan bunyi diperlukan agar bunyi dapat terus merambat ke
perilimfe. Getaran bunyi yang telah diperkuat menggerakan stapes yang menutup
foramen ovale. Gerakan perilimfe akan menyebabkan getaran langsung ke arah
skala media dan menekan membran basilaris.(15)
Gerakan membran basilaris menyebabkan gesekan membran tektoria
terhadap rambut sel sel sensoris.Rangsangan mekanik tersebut menyebabkan
defleksi stereosilia sel-sel rambut, sehingga terjadi pelepasan ion-ion bermuatan
listrik. Proses ini menyebabkan perubahan energi mekanik menjadi energi listrik.
Defleksi sel – sel rambut akan membuka saluran transduksi yang berlokasi pada
ujung stereosilia. Gerakan ini menyebabkan ion kalium masuk ke dalam sel dan
akan membuka saluran ion kalsium, sehingga ion ini keluar ke dalam sel rambut.
Neurotransmitter akan dilepas ke ruang sinaps dan akan menghasilkan potensial
aksi yang kemudian diteruskan ke serabut – serabut nervus VIII menuju nukleus
koklearis. (16)

7
Impuls listrik pada nukleus koklearis akan berjalan ke nukleus olovarius
homolateral dan sebagian diteruskan ke lemniskus lateralis, kemudia menuju
kolikulus inferior.Selanjutnya impuls diteruskan ke korteks auditorius yang
terletak di area 41 Brodman yang terletak pada girus temporalis superior.(17)

2.3 Bising
2.3.1 Definisi Bising
Bising adalah bunyi yang tidak dikehendaki yang dapatmenimbulkan
gangguan kesehatan dan kenyamanan lingkungan padatingkat dan waktu
tertentu.(1)
2.3.2 Jenis Pajanan Bising
Pajanan Bising di tempat kerja dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu :
1. Continuous noise
Bising ini relatif stabil atau konstan, tidak terputus-putus, dimana seorang pekerja
terpajan untuk masa kerja 8 jam sehari atau 40 jam seminggu.
2. Intermittent noise
Jenis kebisingan yang memajan pekerja hanya dalam waktu tertentu selama jam
kerja.
3. Impact noise
Kebisingan dengan suara hentakan yang keras dan terputus putus kurang dari 1
detik, seperti suara ledakan dan pukulan palu.(9)
2.3.3 Sumber Bising
Sumber bising yang terdapat di lingkungan kerja dapat bersumber dari
benda maupun situasi di dalam ataupun di luar lingkungan kerja. Beberapa hal
yang dapat menimbukan bising di lingkungan kerja antara lain mesin – mesin
yang berada di sekitar pekerja, proses kerja, peralatan kerja, kendaraan, suara
pekerja itu sendiri, sampai bunyi yang berasal dari luar lingkungan kerja.
Kebisingan yang ditimbulkan dari sumber – sumber tersebut memiliki tingkat
intensitas yang berbeda dan dapat menimbulkan dampak pada kesehatan
(10)
manusia.

8
2.3.4 Nilai Ambang Batas ( NAB ) Kebisingan
Menteri Tenaga Kerja menetapkan, Nilai Ambang Batas (NAB) pajanan
maksimum yang diperbolehkan adalah sebesar 85 dBA untuk 8 jam sehari dan 40
jam kerja perminggu tanpa alat pelindung pendengaran.(11)Setiap kenaikan
intensitas sebesar 3 dBA, maka waktu pajanan dikurangi separuhnya.(18)

Tabel 1. Batas Pajanan Bising yang Diperkenankan sesuai Keputusan Menteri


tenaga kerja (18)

Waktu Pajanan per Hari Intensitas Kebisingan


8 Jam 85
4 88
2 91
1 94

30 Menit 97
15 100
7,5 103
3,75 106
1,88 109
0,94 112

28,12 Detik 115


14,06 118
7,03 121
3,52 124
1,76 127
0,88 130
0,44 133
0,22 136
0,11 139

9
2.3.5 Pengaruh Kebisingan Terhadap Manusia
Penyakit ataugangguan ini dapat dikelompokkan sebagai berikut:(17)(18)
1. Gangguan Fisiologis
Kelelahan, dada berdebar, peningkatan denyut jantung dan ritme
pernafasan, pusing, sakit kepala dan penurunan nafsu makan. Selain itu juga dapat
meningkatkan tekanan darah, meningkatkan laju metabolik, menurunkan
keaktifan organ pencernaan dan ketegangan otot. Pada umumnya kebisingan
bernada tinggi sangat mengganggu lebih-lebih yang terputus-putus atau yang
datangnya secara tiba tiba. Gangguan dapat terjadi pada peningkatan tekanan
darah, peningkatan denyut nadi, basa metabolisme, konstruksi pembuluh
darah kecil terutama pada tangan dan kaki dapat menyebabkan
pucat dan gangguan.
2. Gangguan psikologis
Gangguan psikologis akibat kebisingan dapat berupa perasaan
tidaknyaman, gangguan perasaan, kurang konsentrasi, rasa khawatir, cemas, susah
tidur, mudah marah dan cepat tersinggung. Suara secara psikologis dianggap
bising dapatdisebabkan oleh 3 faktor yaitu volume, perkiraan danpengendalian.
Dari faktor volume dapat dijelaskan bahwa suarayang semakin keras akan
dirasakan semakin mengganggu, Jikasuara bising itu dapat diperkirakan
datangnya secara teratur,kesan gangguan yang ditimbulkan akan lebih kecil dari
padasuara itu datang tiba-tiba atau tidak teratur, lain halnya jika suaraitu bisa
dikendalikan.
3. Gangguan komunikasi
Resiko potensial terhadap pendengaran terjadi apabila komunikasi
pembicaraan harus dijalankan dengan berteriak. Gangguan ini dapat menimbulkan
terganggunya pekerjaan dan kadang-kadang mengakibatkan salah pengertian yang
secara tidak langsung dapat menurunkan kualitas dan kuantitas kerja.
4. Gangguan tidur
Untuk malam hari intensitas kebisingan maksimal adalah 35 dB yang
memungkinkan tidak mengganggu tidur.

10
5. Gangguan pendengaran
Gangguan yang ditimbulkan oleh kebisingan pada fungsi pendengaran
dapat dibedakan menjadi tiga golongan, yaitu:
a. Reaksi Adaptasi
Merupakan fenomena fisiologis pada telinga akibat rangsangan bunyi
dengan intensitas kurang atau sama dengan 70 dBA. Keadaan ini akan pulih
dalam waktu setengah detik
b. Temporary Treshold Shiff (Ketulian sementara)
Merupakan peningkatan ambang dengar sementara terjadi akibat pajanan
bising berbahaya dengan intensitas cukup tinggi. Pemulihan dapat terjadi dalam
beberapa menit atau jam. Intensitas minimum yang dapat menimbulkan gejala
dalah sebesar 75 dBA. Untuk suara lebih dari 85 dB akan dibutuhkan waktu
istirahat 3-7 hari. Namun, apabila waktu istirahat tidak cukup dan tenaga kerja
terpajan bising kembali dalam jangka waktu yang lama, maka ketulian sementara
akan bertambah setiap harinya, sehingga akhirnya akan merusak ujung-ujung
saraf dan mengakibatkan ketulian menetap.
c. Permanent Treshold Shiff (Ketulian menetap)
Sering disebut Noise Permanent Treshold Shift (NPTS) yaitu peningkatan
ambang dengar menetap terjadi akibat pajanan singkat dari bunyi dengan
intensitas yang sangat tinggi, akan tetapi lebih sering diakibatkan oleh pajanan
berulang jangka panjang atau pajanan bising menetap dengan intensitas lebih
rendah. Peningkatan ambang dengar menetap dapat terjadi jika pemulihan PADS
tidak lengkap.
Bising yang mengakibatkan pembengkakan sel-sel rambut, akan
menyebabkan kerusakan sel, distorsi, dan penyatuan stereosilia. Selanjutnya, akan
terjadi kerusakan yang progresif sampai ke serabut saraf pendengaran dan pusat
pendengaran. Resiko terjadinya PADM tergantung pada intensitas, lama pajanan,
dan kerentanan individual.
d. Trauma Akustik
Terjadi akibat bising yang sangat tinggi dalam waktu singkat. Intensitas
bising yang terjadi lebih dari 140 dBA dalam waktu kurang dari 0,2 detik

11
denganenergi puncak pada 2-3 kHz. Pajanan tersebut akan langsung menyebabkan
kehilangan pendengaran akut yang lebih berat dibandingkan PADM.
Umumnyadisebabkan oleh bising impulsif yang berasal dari efek ledakan atau
tumbukan logam.
Terjadi kerusakan pada koklea akibat robekan mekanik pada membran dan
kerusakan dinding sel. Sehingga terjadi campuran antara perilimfa dan endolimfa.
Kerusakan pada membran timpani dan tulang pendengaran juga dapat terjadi.
2.3.6 Alat Ukur Kebisingan
Sebagai identifikasi awal adanya kebisingan adalah apabila terjadi
gangguan dalamberkomunikasi, yaitu berbicara lama dengan suara yang keras
sampai berteriak agar dapat didengar. Secara objektif, bising dapat diukur dengan
menggunakan alat sound level meter, octave band analyzer, noise dosimeter, dan
impulse meter yang harus terkalibrasi.(18)
Sound level meter dipakai untuk mengukur intensitas bising pada lokasi
dan waktu tertentu. Alat ini terdiri darimikrofon, amplifier, dan kalibrator. Bising
yang diterima mikrofon akan diteruskan dalam bentuk sinyal listrik, kemudian
dikalibrasi, sehingga terbaca sebagai decibel A. Alat ini dilengkapi dengan dua
indikator kecepatan menangkap bising yang ditunjukkan oleh jarum indikator,
yang dapat diatur pada pergerakan cepat (fast) untuk suara yang menghentak, atau
lambat (slow) untuk bising yang tetap dan terputus-putus.(18)
Octave band analyzer merupakan sound level meter yang mengukur
intensitas bising dalam frekuensi yang berbeda-beda.
Noise dosimeter adalah alat yang dipakai pekerja untuk mengukur dosis
pajanan atau kebisingan yang diterima selama waktu 8 jam dengan lokasi yang
berbeda – beda sesuai mobilitas pekerja.
Impulse meter digunakan untuk mengukur bising dengan intensitas yang
tinggi dan berlangsung cepat.

12
2.4 Gangguan Pendengaran
2.4.1 Definisi Gangguan Pendengaran
Gangguan pendengaran adalah ketidakmampuan secara parsial atautotal
untuk mendengarkan suara pada salah satu atau kedua telinga.(20)Gangguan
pendengaran akibat bising atau noise induced hearing loss (NIHL) adalah
gangguan pendengaran yang disebabkan akibat bising yang cukup keras dalam
jangka waktu yang cukup lama dan biasanya diakibatkan oleh bising lingkungan
kerja. Sifat ketuliannya adalah tuli sensorineural koklea dan umumnya terjadi
pada kedua telinga.
Gejala dari gangguan pendengaran akibat bising adalah terjadinya kurang
pendengaran, baik disertai tinnitus ataupun tidak. Pajanan bising pada organ
pendengaran dapat menimbulkan reaksi adaptasi, peningkatan ambang dengar
sementara (temporary threshold shift) dimana pemulihan dapat terjadi dalam
beberapa menit atau jam, dan peningkatan ambang dengar menetap (permanent
threshold shift) akibat pajanan bising dengan intensitas sangat tinggi dan
berlangsung singkat atau berlangsung lama yang menyebabkan kerusakan pada
struktur koklea.(21)
2.4.2 Klasifikasi Gangguan Pendengaran
Dapat diklasifikasikan sebagai :(22)
a. Tuli Konduktif
Terjadi ketika suara tidak diteruskan dengan mudah melalui saluran telinga
luar ke membran timpani dan ke tulang pendengaran dibagian telinga tengah. Tuli
konduktif membuat suara terdengar lebih halus dan sulit didengar. Tipe tuli ini
dapat diatasi dengan obat-obatan atau operasi.
Penyebab yang mungkin dapat menyebabkan tuli konduktif antara lain
adanya cairan di telinga tengah, infeksi telinga (otitis media), fungsi tuba yang
menurun, lubang di membran timpani, terlalu banyak serumen, benda asing di
saluran telinga dan malformasi dari telinga bagian luar ataupun tengah.

13
b. Tuli Sensorineural (NIHL)
Terjadi ketika terdapat kerusakan pada telinga bagian dalam (koklea) atau
saraf dari telinga dalam menuju ke otak. Tipe tuli ini merupakan tipe tuli yang
biasanya bersifat permanen. Pada tuli sensorineural terjadi penurunan kemampuan
untuk mendengar suara lemah. Atau suara yang sudah cukup keras tetapi masih
terdengar tidak jelas atau redup.
Beberapa penyebab yang mungkin dapat menyebabkan tuli sensorineural
antara lain obat yang toksik terhadap pendengaran, genetik, penuaan, trauma
kepala, malformasi telinga bagian dalam dan paparan terhadap bising.
c. Tuli Campuran
Apabila gangguan pendengaran/ketulian konduktif dan sensorineural
terjadi bersamaan.
Derajat gangguan pendengaran berdasarkan International Standard
Organization (ISO) adalah normal (0 – 25 dB), tuli ringan (26 – 40 dB), tuli
sedang (41 – 60 dB), tuli berat (61 – 90 dB), dan tuli sangat berat (>90 dB).(23)
2.4.3 Patofisiologi Gangguan Pendengaran Akibat Bising(8)
Gangguan pendengaran akibat bising disebabkan oleh trauma pada epitel
sensoris koklea yang terdiri dari sel-sel rambut dalam dan tiga baris sel-sel rambut
luar. Sel-sel rambut luar lebih rentan dan umumnya dipengaruhi lebih dahulu
daripada sel-sel rambut dalam.
Secara anatomi TTS terjadi akibat berkurangnya kekakuan pada stereosilia
sel rambut luar yang membuat susunannya menjadi tidak beraturan dan
mempunyai respon yang tidak bagus terhadap rangsangan bunyi. Dimana
perubahan ini dapat pulih dan sel rambut berfungsi normal kembali. Pada keadaan
peningkatan intensitas dan lama pajanan, akan terjadi NPTS dengan gambaran
kerusakan berupa penyatuan dan hilangnya stereosilia. Pada keadaan yang lebih
parah, terjadi krhilangan sel-sel penyokong serta kerusakan organ corti yang
lengkap.
Hilangnya stereosilia akan berakibat kematian sel rambut yang dapat
berlanjut dengan terjadinya degenerasi saraf sekunder berupa terbentuknya

14
jaringan parut pada serabut saraf pendengaran dan nukleus auditori di batang otak
yang akan menimbulkan gangguan pendengaran yang bersifat menetap.
Pajanan bising yang terus menerus cenderung mempunyai efek maksimal
terhadap koklea pada area frekuensi tinggi. Gangguan pendengaran akibat bising
umumnya terjadi pada frekuensi 4000 Hz.
2.4.4 Faktor - faktor yang Mempengaruhi Gangguan Pendengaran Akibat
Bising
Faktor-faktor yang mempengaruhi kejadian gangguan pendengaran
akibat bising di tempat kerja yaitu usia, jenis kelamin,masa kerja, hobi terkait
bising, riwayat merokok, riwayat penggunaan obat ototoksik, intensitas bising,
dan penggunaan alat pelindung telinga.(24)
2.4.5 Diagnosis
Untuk menegakkan diagnosis diperlukan anamnesis lengkap, meliputi
pernah bekerja atau sedang bekerja di lingkungan bising dalam jangka waktu yang
cukup lama, biasanya 5 tahun atau lebih.Keluhan yang sering disampaikan yaitu
kesulitan dalam menangkap percakapan terutama dalam suasana ramai, dan
tinnitus. Tinnitus sering menjadi keluhan yang paling menonjol. Pada
pemeriksaan fisik juga harus disingkirkan kelainan telinga luar, tengah, dan
kemungkinan penyakit lainnya.(25)
Pada pemeriksaan penala Uji Weber, akan ditemukan adanya lateralisasi
ke telinga yang lebih baik, dan dengan Uji Swabach akan memendek pada telinga
yang sakit. Pemeriksaan audiometri nada murni, dilakukan sesudah 12-14 jam
bebas bising, dimana telah terjadi fase pemulihan. Pada awalnya, akan terlihat
takik pada frekuensi 3000 Hz, 4000 Hz dan 6000 Hz. Takik tersering adalah pada
frekuensi 4000 Hz.(26)
2.4.6 Penatalaksanaan
Tidak ada pengobatan medika mentosa ataupun tindakan pembedahan
untuk memperbaiki atau mengobati gangguan pendengaran akibat bising. Pada
kelainan tahap awal, dapat dilakukan tindakan untuk menghindarkan pekerja
terhadap pajanan bising, yaitu dengan memberikan alat pelindung telinga yang

15
baik dan tepat. Apabila memungkinkan, dapat dilakukan rotasi kerja untuk
menghindari pajanan bising.(25)
2.4.7 Prognosis
Peningkatan ambang dengar sementara bersifat reversibel, namun tidak
ada perbaikan yang dapat diharapkan apabila terjadi peningkatan ambang dengar
menetap.
Ketulian tidak akan menjadi progresif jika pajanan dihentikan. Bila
terdapat gangguna fungsi pendengaran yang lebih lanjut setelah pasien
dihindarkan dari sumber bising, maka keadaan ini dapat merupakan hasil dari
proses degeneratif, kongenital, atau metabolik.(26)
2.4.8 Pencegahan
Pengendalian yang dapat diterapkan untuk mengendalikan bising, yaitu
pengawasan bising, pengendalian teknik, pengendalian administratif, edukasi bagi
para pekerja, pemilihan dan penggunaan alat pelindung pendengaran, evaluasi
audiometri secara berkala, serta pencatatan dan pelaporan.
Pada tahap awal, kualitas dan kuantitas bising perlu diketahui dengan
melakukan survei pajanan bising yang terditi dari pembuatan peta kebisingan
(noise mapping) misalnya biru (85-88 dB), kuning (88-91 dB), seterusnya sesuai
kebutuhan, dan survei dosis pajanan harian.
Pengendalian teknik umumnya memerlukan biaya yang mahal dan kadang
memerlukan penggantian atau modifikasi peralatan yang ada, serta perubahan
struktur tempat kerja.
Pengendalian administrasi dilakukan dengan rotasi kerja, memindahkan
pekerja ke tempat yang kurang bising, dan pengaturan waktu pengoperasian
mesin. Atau dengan membatasi waktu pajanan.
Program edukasi pekerja diadakan agar pekerja dapat memahami efek
bising yang berbahaya. Dengan menggambarkan tujuan program, bahaya bising
yang ada, bagaimana ketulian dapat terjadi, tujuan pemeriksaan audiometri, cara
pekerja melindungi dirinya sendiri, dan evaluasi dengan melakukan pelatihan tiap
tahun.

16
Lakukan evaluasi pendengaran pekerja dengan melakukan pemeriksaan
audiometri dasar (baseline audiometry) dan audiometri tahunan (annual
audiometry). Apabila didapatkan peningkatan ambang dengar, maka evaluasi
perilaku aman pekerja terhadap bising, serta penilaian ketepatan penggunaan alat
pelindung telinga.(27)

2.5 Alat Pelindung Telinga (APT)


2.5.1 Definisi dan Jenis Alat Pelindung Telinga
Alat pelindung telinga merupakan penghalang akustik yang dapat
mengurangi jumlah energi suara yang melewati lubang menuju reseptor di dalam
telinga. Alat pelindung telinga tersedia dalam berbagai bentuk. Ada empat bentuk
dasar, yaitu :(28)
1. Sumbat telinga (ear plug)
Tersedia dalam bentuk preformed dalam berbagai ukuran, dan formable
atau foam. Bentuk formable jika diletakkan dalam liang telinga akan membesar
dan menutup rapat, sehingga memungkinkan untuk dipakai pada berbagai ukuran
liang telinga.
Alat ini ada dalam bentuk sekali pakai dan yang dapat dipakai kembali.
Semua sumbat telinga yang dipakai harus dicuci dengan sabun setelah dipakai,
dibiarkan kering, dan diletakkan di tempat yang bersih. Alat ini dapat terbuat dari
bahan karet, silikon yang lunak dan plastik, tidak menimbulkan reaksi alergi, dan
dapat dibuat sesuai dengan bentuk liang telinga perorangan.
Pemakaiannya harus tepat dan benar untuk dapat menutup liang telinga.
Daun telinga ditarik, lalu masukkan sumbat telinga dengan tangan yang lain.
2. Canal caps
Alat ini hanya menutup lubang liang telinga dan hanya memberikan
sedikit peredaman dibanding dengan sumbat telinga.
3. Penutup telinga (ear muff)
Terdiri atas penutup berbentuk mangkuk yang menutupi kedua liang
telinga, dan dipasang dengan pengikat. Pada sisi dalam terdapat busa akustik yang

17
meredam bising. Keberhasilan alat ini begantung pada kualitas bahan pada bagian
pinggir penutup, yang harus diganti tiap 3 – 6 bulan.
4. Pelindung kepala (helmet)
Merupakan pelindung telinga berbentuk seperti helm. Umumnya dipakai
penerbang dan astronot. Daya redam alat ini antara 35 – 50 dB.
2.5.2 Pemilihan Alat Pelindung Telinga(26)
Pemilihan alat pelindung telinga adalah berdasarkan :
1. Model
Jenis APT yang paling banyak digunakan adalah sumbat telinga (ear plug)
dan tutup telinga (ear muff). Sumbat telinga lebih nyaman untuk pemakaian
jangka panjang.
2. Efektifitas
Tergantung pada pemilihan dan pemakaian alat tersebut. Alat pelindung
telinga yang dipalai harus dapat meredam pajanan bising sampai dibawah atau
sama dengan NAB 85 dB.
3. Harga
Alat pelindung telinga yang baik dan nyaman tidak harus mahal.
2.5.3 Keterbatasan Alat Pelindung Telinga(26)
Alat pelindung telinga mempunyai keterbatasan, antara lain :
1. Pemakaian harus tepat
2.Alat yang kotor dapat mengiritasi kulit dan menyebabkan infeksi telinga,
sehingga pemeliharaan dan penyimpanan harus benar
3.Rasa tidak nyaman saat pemakai

18
2.6 Ringkasan pustaka

Tabel 2. Ringkasan pustaka

Peneliti Lokasi Studi Subjek Variabel yang diteliti Lama Hasil


Penelitian desain Studi Studi

Rahmawati D(22) PT Dirgantara cross 66 Pekerja Variabel bebas : 2 bulan Terdapat hubungan
Indonesia sectional Departemen Metal dosis kebisingan, masa bermakna antara
(PERSERO) Forming dan Heat kerja, usia, riwayat karakter bising dan
Treatment merokok, hobi terkait penggunaan alat
bising, dan penggunaan pelindung telinga
alat pelindung telinga dengan gangguan
Variabel tergantung : pendengaran
gangguan pendengaran
pada pekerja

Jumali, Sumadi, Pabrik Baja cross Petugas operator Variabel bebas : 7 bulan Terdapat hubungan
Andriani S(12) Jawa Barat sectional mesin kapal feri intensitas ruang bising bermakna antara
Pelabuhan yang melewati dan karakter operator karakter bising dan
Ketapang- pelabuhan (usia, lama pajanan, lama penggunaan alat
Gilimanuk, Ketapang- kerja, hobi berhubungan pelindung telinga
Januari- Gilimanuk denganbising, dengan gangguan
Agustus 2013 penggunaan APT dan pendengaran
obat ototoksik)
Variabel terikat :
tuli akibat bising

19
Lokasi Studi Subjek Lama
Peneliti Variabel yangditeliti Hasil
Penelitian Desain Studi Studi

Yuliati A(21) Komando Lintas cross sectional 90 Petugas kamar Variabel bebas : 2 bulan Terdapat hubungan
Laut Militer mesin kapal intensitas bising, bermakna antara
Tanjung Priok intensitas getaran, karakter bising
Jakarta dan penggunaan alat danpenggunaan alat
pelindung diri pelindung diri yang
Variabel terikat : tidak baik dengan
gambaran DPOAE gambaran DPOAE
abnormal

20
2.7 Kerangka Teori

Bising

Efek Auditory Efek Non Auditory


Karakter Bising
1. Intensitas Bising
2. Durasi Paparan

Gangguan Fisiologis
Gangguan pendengaran Gangguan Psikologis
akibat bising (Noise Karakter Gangguan Komunikasi
Induced Hearing Loss) Individu Gangguan Tidur

Usia Jenis Kelamin Masa Kerja Obat Ototoksik

Riwayat Merokok Kebiasaan Terkait Penggunaan APT


Bising

Jenis APT Keterbatasan APT


1. Ear plug 1. Pemakaian harus
2. Canal caps tepat
3. Ear muff 2. Dapat
4. Helmet menyebabkan iritasi
kulit & infeksi telinga
apabila kotor
3. Menimbulkan rasa
tidak nyaman saat
pemakaian

Gambar 1. Kerangka teori

21
BAB III
KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL

3.1 Kerangka Konsep

Karakter Bising
1. Intensitas Bising
2. Durasi Paparan
Gangguan Pendengaran Akibat
Bising
(Noise Induced Hearing Loss)
Karakter Individu
1. Usia
2. Kebiasaan terkait
bising
3. Penggunaan Alat
Pelindung Telinga

Gambar 2. Kerangka konsep

3.2 Variabel Penelitian


3.2.1 Variabel Bebas
Karakter Bising, Usia, Kebiasaan Terkait Bising di Luar Tempat Kerja,
Penggunaan Alat Pelindung Telinga
3.2.2 Variabel Tergantung
Gangguan Pendengaran Akibat Bising

22
3.3 Definisi Operasional
Tabel 3. Definisi operasional
Variabel Definisi Alat ukur Cara Ukur Hasil Skala Referensi

Gangguan Gangguan yang terjadi karena Audiometer Pemeriksaan Tidak ada gap antara AC Ordinal Soetirto, Hendarmin,
pendengaran akibat kelainan atau kerusakan pada gangguan dan BC (perbedaan kurang Bashiruddin, 2014(8)
bising koklea, N.Vestibulocochlearis pendengaran dari 10 dB) Jumali, Sumadi,
atau di pusat pendengaran akibat 0. Normal : (<25 dB) Andriani S, 2013(12)
pajanan bising 1. Terganggu : (>25 dB)

Intensitas Bunyi yang tidak Sound Meletakkan 0. Tidak berbahaya: ≤ 85 Ordinal Jumali, Sumadi,
kebisingan diinginkan dari usaha Level sound level dBA Andriani S, 2013(12)
atau kegiatan dalam Meter meter 1 meter 1. Berbahaya: > 85 dBA Keputusan Menteri
tingkat dan waktu dar sumber Tenaga Kerja Nomor
tertentu yang bising setinggi Kep.150/MEN/2010 (15)
dinyatakan dalam telinga pekerja
dB

Durasi Paparan Waktu yang Data Pekerja Menilai Berdasarkan tabel Nominal Jumali, Sumadi,
dihabiskan seseorang menggunakan Kep.150/MEN/2010 Andriani S, 2013(12)
berada dalam data pekerja Intensitas bising + 3 = Keputusan Menteri
lingkungan bising Durasi paparan : 2 Tenaga Kerja Nomor
dalam sehari 0.Sesuai batasan Kep.150/MEN/2010(15)
1. Melebihi batasan

Usia Satuan waktu yang mengukur Data pekerja Menilai 0.< 40 tahun Ordinal Jumali, Sumadi,
waktu hidup sejak dilahirkan menggunakan 1. ≥ 40 tahun Andriani S, 2013(12)
data pekerja

23
Variabel Definisi Alat ukur Cara Ukur Hasil Skala Referensi

Kebiasaan terkait Pajanan bising pekerja selain di Kuesioner Wawancara 0.Ya Nominal Jumali, Sumadi,
bising tempat kerja OSHA 1.Tidak Andriani S, 2013(12)
OSHA, 2015(25)

Penggunaan Alat Suatu perilaku yang dilakukan Kuesioner Wawancara 0. Baik, bila selalu Ordinal Daniel N, 2005(24)
Pelindung Telinga oleh pekerja untuk melindungi Perilaku digunakan selama jam kerja
telinga dari paparan kebisingan Penggunaan 1. Tidak Baik, bila tidak
di tempat kerja APT selalu digunakan selama
jam kerja

24
BAB IV
METODE PENELITIAN

4.1 Desain penelitian


Penelitian ini merupakan penelitian observationalanalitik dengan desain
penelitian potong silang atau cross-sectional.

4.2 Lokasi dan waktu penelitian


Penelitian ini dilaksanakan di Kapal Republik Indonesia (KRI) Sutanto,
Wiratno, Teluk Gilimanuk dan Teluk Cirebon. Kapal-kapal ini dipilih karena
kapal-kapal ini merupakan kapal pemburu dan patroli yang menggunakan mesin
diesel yang menghasilkan kecepatan yang tinggi. Mesin diesel dengan kecepatan
tinggi merupakan jenis bising impulsif berulang yang memiliki intensitas bising
yang tinggi.Penelitian ini dilakukan antara bulan Nopember 2016 sampai dengan
Januari 2017.

4.3 Populasi dan subjek penelitian


4.3.1 Populasi penelitian
Populasi pada penelitian ini berjumlah 144 orang yaitu awak yang
bertugas di kapal yang bersandar di Dermaga AL Pondok Dayung, Pelabuhan
Tanjung Priok.
4.3.2 Subjek penelitian
Awak kapal yang bertugas di dek belakang karena sumber bising yang
berada di kamar mesin dan ruang diesel generator. Kapal yang dipilih adalah KRI
Sutanto, Wiratno, Teluk Gilimanuk dan Teluk Cirebon. Subjek penelitian sebesar
81 orang.
4.3.3 Kriteria inklusi
1. Mampu berkomunikasi secara aktif
2. Lama kerja ≥ 6 bulan

25
4.3.4 Kriteria eksklusi
1. Penggunaan obat ototoksik, seperti aminoglikosida, eritromisin, loop diuretics
(ethycrynic acid, furosemide dan bumetanide), obat anti inflamasi non steroid
(NSAID, acetaminophen, dan aspirin)
2. Menderita kelainan telinga luar yang ditandai dengan deformitas dan atau
peradangan telinga luar
3. Riwayat infeksi telinga tengahyang ditandai dengan deformitas dan atau
peradangan telinga luar

4.4 Besar Subjek Penelitian


Subjek yang diperlukan dalam penelitian ini menggunakan rumus :
1. Populasiinfinit
n = Z2 x p x q / d2
n = [(1.96)2 x 0,71x0,29] / (0.05)2
n = 316,39316
Zα padatingkatkepercayaansebesar 95%besarnya 1,96
p = prevalensipekerjakapaldenganpenurunandaya dengar (tuli) sebesar71,4%(12)
q = prevalensipekerjakapaldenganpendengaran normal sebesar 28,6%
d = kesalahanyang dapatditerimasebesar 0,05
Berdasarkanrumus di atasbesarsampel optimal yang adalah 316 orang.
2. Populasifinit
n = n0 / (1 + n0/N)
N = 144
n = 316/ (1 + 316/144)
n = 99.0699
Besar subjek minimal ditambah faktor drop-out sebesar 15% berjumlah 107 orang

26
4.5 PemilihanSubjek Penelitian
Awak dek belakang kapal

22 awak 34 awak 19 awak 18 awak


KRI Sutanto KRI Wiratno KRI Teluk Gilimanuk KRI Teluk Cirebon

Propotional
sampling

19 awak KRI 29 awak KRI 18 awak 15 awak


Sutanto Wiratno KRI Teluk Gilimanuk KRI Teluk Cirebon

Gambar 3. Bagan pemilihan subjek penelitian

4.6 Bahandan Instrument


1. Sound level meter
Pengukuran kebisingan yang dilakukan menggunakan alat ukur
kebisingan sound level meter dengan merek Krisbow tipe KW 06-290
dengan rincian sebagai berikut :
 Menyiapkan sound level meter dan memeriksa baterai, juga
menyiapkan baterai cadangan
 Mengaktifkan alat dengan menekan tombol on
 Melakukan kalibrasi dengan kalibrator yang terintegrasi pada alat ukur
 Melakukan setting alat pada respon slow yang ditujukan agar
pembacaan nilai pengukuran lebih akurat
 Memilih filter pengukuran tingkat kebisingan pada Weighting A
(dBA)
 Meletakkan sound level meter dengan ketinggian antara 1,2 hingga 1,5
meter dari permukaan tanah dengan menggunakan tripod
 Melakukan pencatatan intensitas kebisingan yang terukut dengan
melihat nilai yang tertera pada display

27
2. Peralatan pemeriksaan otoskopi
1. Lampu kepala
2. Otoskop
 Pasien duduk berhadapan dengan pemeriksa
 Atur lampu kepala agar focus dan tidak mengganggu pergerakan
 Untuk memeriksa liang telinga maka daun telinga ditarik ke atas ke
belakang, dan tragus ditarik ke depan
Daun Telinga : adakah tanda peradangan, nyeri tarik, nyeri tekan
tragus
Daerah Mastoid : adakah abses atau fistel di belakang telinga
Liang Telinga : adakah edema, hiperemis, furunkel, polip atau
jaringan granulasi
 Untuk pemeriksaan membran timpani (perforasi, hiperemi, bulging dan
retraksi) gunakan otoskop. Otoskop dipegang seperti pensil dengan
menggunakan tangan kanan untuk memeriksa telinga kanan dan tangan
kiri untuk memeriksa telinga kiri. Agar stabil, gunakan jari kelingking
didekatkan ke pipi pasien
Pemeriksaan ini akan dilakukan dibawah pengawasan dokter umum
3. Audiometer
Teknik pemeriksaan audiometri :
 subjek diminta duduk tenang dalam ruangan khusus, dipasang
headphone dan diminta memberikan respon jika mendengar nada yang
dibunyikan. Pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan hantaran
udara dan tulang pada frekuensi 250, 500, 1000, 2000, 3000, 4000,
6000, dan 8000 Hz pada kedua telinga. Hasilnya akan dipetakan dalam
gambaran audiogram.
Pemeriksaan ini akan dilakukan dibawah pengawasan dokter Dinas
Kesehatan Koarmabar,
4. Data kerja awak kapal KRI Sutanto, Wiratno, Teluk Gilimanuk dan Teluk
Cirebon untuk mendapatkan data usia awak kapal, durasi dan lama kerja.

28
5. Kuesioner OSHA recordable tahun 2015 untuk mengetahui kebiasaan
terkait bising di luar tempat kerja, riwayat penyakit, riwayat penggunaan
obat serta dosis dan jangka waktu pemakaian obat tersebut dan kuesioner
perilaku penggunaan alat pelindungtelinga.

4.7 Manajemen data


4.7.1 Analisis data
Analisis data dilakukan setelah data terkumpul seluruhnya
dengan menggunakan program aplikasi dalam perangkat komputer dengan
proses:
 Data cleaning: analisis data awal, dimana dilakukan penggolongan,
pengurutan dan penyederhanaan data, sehingga mudah dibaca dan
diinterpretasikan.
 Editing: pemeriksaan seluruh kuesioner setelah data terkumpul.
 Coding: memberi angka atau kode tertentu yang telah disepakati terhadap
jawaban pertanyaan dalam kuesioner, sehingga memudahkan pada saat
memasukkan data ke komputer.
 Data entry: memasukkan hasil kuesioner sesuai kode yang telah
ditentukan untuk masing-masing variable sehingga menjadi suatu data
dasar dalam SPSS.

4.7.2 Analisis Hipotesis


Data univariat dianalisa untuk melihat distribusi frekuensi karakter
individu (usia, kebiasaan terkait bising, penggunaan alat pelindung telinga),
karakter bising (durasi dan intensitas bising) dan gangguan pendengaran
akibat bising pada subjek penelitian.Analisis data bivariat dengan
menggunakanuji chi-squaredengan tingkat kemaknaan < 0.05, apabilasyarat-
syarat uji chi-square tidak terpenuhi, maka untuk menganalisis data bivariat
dengan subjek penelitian lebih dari 20 orang digunakan uji Kolmogorv-Sminrov.
Analisis data pada penelitian ini menggunakan program Statistical Package for
Social Science (SPSS) versi 23.0.

29
4.8 Alur Kerja

Awak dek belakang KRI Sutanto, Wiratno, Teluk Gilimanuk, Teluk Cirebon

Pengukuran intensitas bising

Informed consent

Ya Tidak

Wawancara terpimpin dan pengamatan data profil awak kapal

Pemeriksaan otoskopi Kriteria inklusi

Kriteria eksklusi Pemeriksaan audiometri

Analisis Data

Gambar 4. Alur kerja

30
4.9 Etika Penelitian

Setelah proposal telah disetujui untuk dilakukan penelitian, selanjutnya akan


mengajukan Ethical Clearancekepada Komisi Etik Riset Fakultas Kedokteran
Universitas Trisakti. Dalam penelitian ini data subjek penelitian akan dijamin
kerahasiaannya dan subjek penelitian sudah diminta persetujuan terlebih dahulu
setelah diberikan penjelasan (informed consent) untuk ikut serta dalam penelitian
secara sukarela.

31
BAB V
HASIL PENELITIAN

Penelitian ini dilakukan pada bulan Nopember 2016 - Januari 2017 di Kapal
Republik Indonesia (KRI) Sutanto, Wiratno, Teluk Gilimanuk dan Teluk Cirebon.
Subjek penelitian yang berhasil pada penelitian ini sebanyak 81 awak kapal (19
awak KRI Sutanto, 29 awak KRI Wiratno, 18 awak KRI Teluk Gilimanuk, dan 15
awak KRI Teluk Cirebon), dengan responding rate 75,7%.

5.1 Hasil Observasi


Kapal pada penelitian ini adalah Kapal Republik Indonesia (KRI) Sutanto,
Wiratno, Teluk Gilimanuk dan Teluk Cirebon yang merupakan kapal milik TNI
AL.Kapal-kapal ini bertugas sebagai kapal pemburu dan kapal perang. Kapal-
kapal pada penelitian ini merupakan kapal yang sedang bersandar di Pondok
Dayung, Pelabuhan Tanjung Priok pada bulan Nopember 2016 hingga Januari
2017. Ruang mesin di kapal-kapal ini terletak di dek belakang masing-masing
kapal, umumnya memiliki 1 ruang mesin kapal yang berisi 2 mesin, yaitu mesin
generator dan mesin penggerak kapal. KRI Wiratno merupakan kapal dengan
ukuran lebih besar, sehingga memiliki 2 mesin generator dan mesin penggerak
kapal yang terpisah dalam 2 ruangan. Mesin generator adalah mesin yang
digunakan untuk pasokan listrik, sehingga mesin ini menyala 24 jam per hari.
Awak kapal yang bertugas di ruang mesin memiliki shift minimal 2 jam per hari
dan maksimal 4 jam per hari. Setiap shiftnya, awak kapal melakukan pencatatan
dari kerja mesin, pemakaian oli, sebagai pelumas mesin, dan membersihkan
kotoran-kotoran pada mesin. Awak kapal bagian mesin yang sedang tidak
bertugas memiliki tempat istirahat di sebelah ruang mesin, terdapat dapur kecil
untuk membuat makan dan sebuah ruang kecil untuk tidur. Ruang mesin dan
ruang tidur awak kapal memiliki pintu dengan peredam suara sehingga suara
bising mesin tidak terdengar ke luar ruangan, namun getaran dari mesin generator
masih bisa dirasakan.

32
5.2 Karakteristik dan Gangguan Pendengaran akibat Bising
5.2.1 Karakter individu, karakter bising dan gangguan pendengaran akibat
bising

Tabel 4.Distribusi karakter bising, karakter individu dan gangguan


pendengaranakibat bising padaresponden
Variabel N (%)
Usia
< 40 tahun 70 86,4
≥ 40 tahun 11 1,6
Intensitas Bising
Berbahaya (>85 dB) 81 100
Tidak berbahaya(≤85 dB) 0 0
Durasi Bising
Melebihi batasan (> 8 jam) 81 100
Sesuai batasan (≤ 8 jam) 0 0
Kebiasaan Terkait Bising di luar
Pekerjaan
Tidak 8 9,9
Ya 73 90,1
Penggunaan APT
Baik 17 21
Tidak baik 64 79
Gangguan Pendengaran
Tidak 53 65,4
Ya 28 34,6

Data pada karakter bising, seluruh intensitas bising dari masing-masing ruang
mesin di kapal termasuk dalam intensitas bising yang berbahaya. Ruang mesin
dari KRI Sutanto memiliki intensitas bising sebesar 98,9 dB, pada KRI Wiratno
terdapat 2 ruang mesin, dimana masing masing didapatkan hasil 101,3 dB dan
98,5 dB, KRI Teluk Gilimanuk sebesar 99,2 dB dan KRI Teluk Cirebon sebesar
98,7 dB. Durasi pajanan bising pada masing-masing awak ruang mesin kapal juga
melebihi nilai ambang batas, sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi No.Per.13/MEN/X/2011, pada intensitas bising yang terdapat di
KRI Sutanto, KRI Teluk Gilimanuk dan KRI Teluk Cirebon (98,7 – 99,2 dB)
durasi pajanan yang diperbolehkan adalah 30 menit, sementara pada KRI Wiratno
yang memiliki intensitas bising sebesar 101,3 dB durasi pajanan yang

33
diperbolehkan adalah 15 menit. Hasil menunjukan bahwa awak kapal yang
bertugas di ruang mesin terpajan bising selama 2 sampai 4 jam per hari.
Pada karakter individu, pada usia, subjek didominasi oleh berusia dibawah 40
tahun, yaitu sebanyak 70 orang (86,4%). Sedangkan, untuk responden dengan usia
lebih dari 40 tahun hanya berjumlah 11 orang (13,6%). Berdasarkan data yang
diperoleh, didapatkan rentang usia awak kapal yang termuda adalah 20 tahun dan
tertua berusia 49 tahun. Terdapat 73 orang (90,1%) memiliki kebiasaan terkait
bising di luar tempat kerja, responden yang tidak memiliki kebiasaan yang terkait
bising di luar tempat kerja berjumlah 8 orang (9,9%). Kebiasaan terkait bising
berupa mendengarkan musik dengan menggunakan earphone, merupakan
kebiasaan yang dijumpai pada seluruh awak kapal. Terkait dengan kebiasaan
penggunaan alat pelindung telinga, didapatkan 64 orang (79%) sering melepas
atau memilih untuk tidak menggunakan alat pelindung telinga ketika bekerja
dengan alasan tidak nyaman dipakai dan penggunaan alat tersebut dapat
membatasi kemampuan awak untuk mendeteksiadanya kerusakan pada mesin.
Hasil pemeriksaan audiometri menunjukkan ada atau tidaknya gangguan
pendengaran. Tergambar pada sebagian besar subjek tidak memiliki gangguan
pendengaran (normal) yaitu sebanyak 53 orang (65,4%), sedangkan 28 orang
(34,6%) sisanya mengalami gangguan pendengaran.

34
5.2.1 Hubungan antara karakter individu dan karakter bising dengan
ganguan pendengaran akibat bising

Tabel 5. Hubungan antara karakter individu dan karakter bising dengan


gangguan pendengaran akibat bising
Variabel Gangguan Pendengaran
P
Normal (%) Terganggu (%)
Usia
<40 tahun 48 (68,6) 22 (31,4) 0,96+
≥40 tahun 5 (45,5) 6 (54,5)
Intensitas bising
Berbahaya 53 (65,4) 28 (34,6) -
Durasi bising
Melebihi Batasan 53 (65,4) 28 (34,6) -
Kebiasaan terkait bising
Tidak 5 (62,5) 3 (37,5)
1,00+
Ya 48 (65,8) 25 (34,2)
Penggunaan APT
Baik 14 (82,4) 3 (17,6)
0,10*
Tidak baik 39 (60,9) 25 (39,1)
catatan : * : uji chi-square
+ : uji kolmogorv-smirnov

Hasil analisis tabel diatas menunjukkan terdapat 31,4% yang mengalami


gangguan pendengaran pada awak kapal berusia kurang dari 40 tahun dan 54,5%
yang mengalami gangguan pendengaran pada awak kapal berusia lebih dari 40
tahun.Angka tersebut menunjukan bahwa angka kejadian gangguan pendengaran
meningkat pada awak kapal yang berusia ≥40 tahun.Tidak terdapat hubungan
yang bermakna pada usia dan gangguan pendengaran (p>0,05).
Hubungan antara karakter bising dan gangguan pendengaran tidak dapat
diuji secara statistik karena seluruh intensitas bising ruang mesin kapal adalah
berbahaya, yaitu diatas 85 dB dan durasi pajanan awak kapal seluruhnya melebihi
batas yang ditentukan.
Terdapat 34,2% awak kapal dengan kebiasaan terkait bising di luar
pekerjaan yang mengalami gangguan pendengaran dan 37,5% yang mengalami
gangguan pendengaran pada awak kapal yang tidak memiliki kebiasaan terkait

35
5.3 Grafik hasil pemeriksaan audiometri

Gangguan pendengaran konduktif


(7%)

Gangguan pendengaran
sensorineural (90%)

Gangguan pendengaran campuran


(3%)

Gambar 5. Persentase kejadian gangguan pendengaran pada awak kapal

20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0
< 2000 2000 4000

Gambar 6. Penurunan fungsi dengar pada gangguan pendengaran sensorineural

Data pada gambar 5.didapatkan 90% awak kapal bising. Tidak terdapat
hubungan yang bermakna pada kebiasaan terkait bising di luar pekerjaan dan
gangguan pendengaran (p>0,05).
Terdapat 17,6% awak mengalami gangguan pendengaran pada awak kapal
yang selalu menggunakan alat pelindung telinga dan 39,1% yang mengalami
gangguan pendengaran pada awak yang tidak selalu menggunakan alat pelindung
telinga. Tidak terdapat hubungan yang bermakna pada usia dan gangguan
pendengaran (p>0,05).

36
mengalami gangguan pendengaran sensorineural, 7% mengalami
gangguan pendengaran konduktif dan 3% mengalami gangguan pendengaran
campuran. Dari 24 awak kapal dengan gangguan pendengaran sensorineural,
64,3% hasil terdapat takik (notch) pada frekuensi 4000 Hz, hal ini sesuai dengan
patognomonis gangguan pendengaran akibat bising. Efek kebisingan pada
gangguan pendengaran, biasanya dimulai pada frekuensi 4000 Hz dan dapat
meluas ke frekuensi sekitarnya, hingga mengenai frekuensi yang biasa digunakan
untuk percakapan.(8)

37
BAB VI
PEMBAHASAN PENELITIAN

Penelitian ini dilakukan di KRI Sutanto, Wiratno, Teluk Gilimanuk dan


Teluk Cirebon untuk meneliti awak kerja yang bekerja di ruang mesin. Kapal-
kapal ini merupakan kapal pemburu yang menggunakan mesin diesel generator,
terdapat 2 mesin di ruangan ini yang bekerja untuk generator dan pergerakan
kapal. Mesin yang bekerja untuk generator, bekerja setiap saat, sedangkan mesin
untuk pergerakan kapal hanya digunakan saat kapal di tugaskan. Awak kapal di
ruang mesin bergantian bertugas di ruang mesin tersebut, terdapat 2 sampai 3
orang yang mengawasi kinerja mesin tersebut setiap shift nya. Mesin generator
merupakan mesin yang selalu bekerja sebagai sumber listrik di kapal tersebut,
maka dari itu mesin ini memerlukan pengawasan 24 jam setiap harinya.
Berdasarkan hasil observasi, bising dalam ruang mesin dapat mencapai 101,3 dB
dimana durasi paparan yang diperbolehkan adalah selama 15 menit, sedangkan
awak kapal bertugas di dalam ruang mesin selama 2 hingga 4 jam per hari setiap
harinya. Terlihat juga banyak awak kapal tidak menggunakan alat pelindung
telinga saat di dalam ruang mesin karena penggunaan pelindung telinga dianggap
hanya akan membatasi kemampuan mereka dalam mendeteksi kerusakan mesin.

6.1 Hubungan antara usia dengan gangguan pendengaran


Sensitivitas pendengaran seseorang akan berkurang dengan bertambahnya
usia. Usia tua relatif akan mengalami penurunan kepekaan rangsangan suara
karena adanya faktor penuaan (presbikusis), yaitu proses degeneratif organ
pendengaran yang umumnya dimulai pada usia 40 tahun keatas dengan
menurunnya ambang dengar sebesar 0,5 dB pertahun.(16)
Namun, pada penelitian ini tidak didapatkan adanya hubungan yang
bermakna secara statistik antara usia dan gangguan pendengaran. Hal ini
disebabkan karena pada penelitian ini, sebagian besar awak kapal berumur < 40
tahun, yaitu sebanyak 70 awak (86,4%), sisanya sebanyak 11 awak (13,6%)
berusia ≥ 40 tahun. MenurutRosenhall(2003)(32), usia juga bukanlah suatu faktor

38
yang mempengaruhi secara langsung terjadinya gangguan pendengaran akibat
terpajan kebisingan di tempat kerja, tetapi pada usia diatas 40 tahun mulai terjadi
proses degenerasi, sehingga alat pedengaran akan mudah mengalami trauma.
Hal tersebut sejalan pada penelitian yang dilakukan oleh Afriman
(2010)(33)pada tahun 2010 dengan menggunakan uji Chi Square, sebanyak 103
subjek yang diambil datanya diperoleh terdapat 22 orang (50%) dari 44 orang
dengan usia > 40 tahun terdapat gangguan fungsi pendengaran dan sebagian lagi
pekerja dengan usia ≤ 40 tahun juga mengalami gangguan fungsi pendengaran.
Pada penelitian yang dilakukan oleh Erdanto (2014)(34),jumlah responden yang
mengalami gangguan pendengaran lebih banyak dari responden yang berusia <40
tahun. Hal ini disebabkan karena adanya faktor lain, terutama faktor dosis pajanan
bising.

6.2 Karakter bising dengan gangguan pendengaran


Intensitas bising dan durasi paparan merupakan faktor yang
mempengaruhi terjadinya gangguan pendengaran.(26)Gangguan pendengaran
akibat bising disebabkan oleh trauma pada epitel sensoris koklea yang terdiri dari
sel-sel rambut dalam dan tiga baris sel-sel rambut luar. Sel-sel rambut luar lebih
rentan dan umumnya dipengaruhi lebih dahulu daripada sel-sel rambut dalam.
Secara anatomi, gangguan pendengaran sementara terjadi akibat berkurangnya
kekakuan pada stereosilia sel rambut luar yang membuat susunannya menjadi
tidak beraturan dan mempunyai respon yang tidak bagus terhadap rangsangan
bunyi. Dimana perubahan ini dapat pulih dan sel rambut berfungsi normal
kembali. Pada keadaan peningkatan intensitas dan lama pajanan, akan terjadi
ganggaun pendengaran yang menetap dengan gambaran kerusakan berupa
penyatuan dan hilangnya stereosilia. Pada keadaan yang lebih parah, terjadi
krhilangan sel-sel penyokong serta kerusakan organ corti yang lengkap.
Hilangnya stereosilia akan berakibat kematian sel rambut yang dapat berlanjut
dengan terjadinya degenerasi saraf sekunder berupa terbentuknya jaringan parut
pada serabut saraf pendengaran dan nukleus auditori di batang otak yang akan
menimbulkan gangguan pendengaran yang bersifat menetap.(5)

39
Berdasarkan hasil pengukuran intensitas kebisingan menggunakan Digital
Sound Level Meter SL-814 terhadap ruang mesin di 4 Kapal Republik Indonesia
(KRI) yaitu KRI Sutanto, Wiratno, Teluk Gilimanuk dan Teluk Cirebon
didapatkan intensitas bising >85 dB. Ruang mesin dari KRI Sutanto memiliki
intensitas bising sebesar 98,9 dB, pada KRI Wiratno didapat hasil 101,3 dB pada
ruang mesin 1 dan 98,5 dB pada ruang mesin 2, KRI Teluk Gilimanuk sebesar
99,2 dB dan KRI Teluk Cirebon sebesar 98,7 dB dengan durasi pajanan pada
setiap shift 2 sampai 4 jam per hari. Setiap satu kali shift,setiap awak kapal
bertugas di ruang mesin minimal selama 2 jam, dimana dalam satu hari dapat
berulang sebanyak 2-3 kali shift tergantung perintah dari kepala ruang mesin KRI
tersebutHal ini tidak sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi No.Per.13/MEN/X/2011 bahwa untuk intensitas bising 98,7 – 99,2
dB durasi pajanan yang diperbolehkan adalah 30 menit, sedangkan pada intensitas
bising sebesar 101,3 dB durasi pajanan yang diperbolehkan adalah 15 menit.(15)
Menurut Alberti (2005)(18),apabila tenaga kerja diberikan waktu istirahat
yang cukup, daya dengar akan pulih pada ambang pendengaran semula (recovery
dapat sempurna). Namun, apabila waktu istirahat tidak cukup dan tenaga kerja
terpajan kembali dengan bising dan keadaan ini berlangsung dalam jangka waktu
yang lama, ketulian sementara bertambah dan akhirnya merusak ujung syaraf dan
mengakibatkan ketulian menetap atau permanent threshold shift (PTS).(18)

6.3 Hubungan antara kebiasaan terkait bising dengan gangguan


pendengaran
Kebiasaan terkait bising merupakan salah satu faktor yang mempercepat
terjadinya gangguan pendengaran.(21)Dari kelompok awak kapal yang memiliki
kebiasaan terkait bising, seluruh awak memiliki kebiasaan mendengarkan musik
menggunakan earphone yang dapat dilakukan setiap hari untuk mengatasi
kejenuhan. Intensitas bising yang dihasilkan oleh earphone dapat mencapai 110
dB. Paparan suara berintensitas 110 dB, selama 1 jam perhari dapat merurunkan
fungsi pendengaran. Penelitian yang dilakukan oleh Chang (2013)(5) menunjukkan
terdapat peningkatan ambang dengar sementara hingga 10 dB setelah

40
menggunakan earphone selama 3 jam. Peningkatan ambang dengar kedua telinga
biasanya terjadi pada bunyi dengan frekuensi tinggi yaitu 3 KHz – 6 KHz.(23)(26)
Padapenelitian ini, terdapat 90,1% awak kapal dengan kebiasaan terkait
bising di luarpekerjaan, seluruhnya memiliki kebiasaan mendengarkan musik
dengan earphoneyang dilakukan setiap hari. Dari yang memiliki kebiasaan terkait
bising di luarkerja, 34,2% diantaranya mengalami gangguan pendengaran. Hal ini
terjadikarena semakin berkurangnya waktu untuk telinga melakukan recovery dari
pajanan bising akibat penggunaan earphone, disamping durasi pemakaian yang
tidak diketahui dan seberapa besar volume yang didengarkan.

6.4 Hubungan antara penggunaan alat pelindung telinga dengan gangguan


pendengaran
Penggunaan alat pelindung diri (APD) berupa alat pelindung telinga (APT),
merupakan salah satucara untuk mengurangi paparan bising terhadap pekerja di
tempat kerja. Alat pelindung telinga merupakan penghalang akustik yang dapat
mengurangi jumlah energi suara yang melewati lubang menuju reseptor di dalam
telinga.(28) Pemakaian alat pelindung telinga diwajibkan untuk mengurangi
intensitas bising yang diterima oleh awak kapal sehingga dapat mencegah
kejadian gangguan pendengaran akibat bising. Hal ini juga telah diatur oleh
pemerintah berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Republik Indonesia Nomor PER.08/MEN/VII/2010 tentang penggunaan alat
pelindung diri (APD), bahwa seluruh pekerja dan orang lain yang memasuki
tempat kerja dengan potensi bahaya dan risiko wajib menggunakan alat pelindung
diri. (35)
Pada ruang mesin di Kapal Republik Indonesia, jenis alat pelindung telinga
yang disediakan yaitu jenis earmuff. Alat pelindung telinga jenis ini dikatakan
dapat mengurangi intensitas kebisingan sekitar 30-40 dB.(29)Pada
penelitian,didapatkan sebanyak 79% awak tidak selalu menggunakan alat
pelindung telinga pada saat bekerja, dimana dari kelompok tersebut didapatkan
sebanyak 39,1% awak kapal mengalami gangguan pendengaran. Hal ini
dikarenakan ketidaknyamanan jika harus menggunakan alat pelindung telinga

41
terus menerus. Disisi lain, diketahui bahwa tugas awak kapal di ruang mesin ini
diantaranya adalah untuk mendeteksi adanya kerusakan pada mesin, sehingga
sebagian besar awak kapal merasa menggunakan alat pelindung telinga pada saat
bekerja hanya akan membatasi kemampuan mereka dalam mendeteksi kerusakan
mesin. Perilaku pekerja yang demikian dengan kondisi lingkungan kerja yang
sangat bising akan mudah menyebabkan terjadinya gangguan pendengaran
maupun gangguan atau keluhan yang dirasakan pekerja.(11)
Hasil pada penelitianini tidak terdapat hubungan antara penggunaan alat
pelindung telinga dengan gangguan pendengaran pada awak kapal.Padapenelitian
didapatkan persentase awak kapal yang tidak selalu menggunakan alat pelindung
telinga namun pendengaran normal terlihat lebih tinggi dibanding yang
mengalami gangguan pendengaran, yaitu 60,9%. Setelah peneliti melakukan
peninjauan terhadap data awak kapal, didapatkan hasil bahwa halini terjadi pada
awak kapal yang berusia < 40 tahun.Terdapat9 awak kapal (81%) berusia ≥40
tahunmemiliki kebiasaan tidak selalu menggunakan alat pelindung telinga saat
bekerja dan 44,4% diantaranya mengalami gangguan pendengaran akibat bising.
Berdasarkan data hasil penelitian, awak kapal yang mengalami gangguan
pendengaran tersebut berusia 41 tahun sampai 49 tahun, sisanya tepat berusia 40
tahun. Hasil ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Rosenhall(2003)(32)
bahwa pada usia diatas 40 tahun mulai terjadi proses degenerasi, sehingga alat
pedengaran akan mudah mengalami trauma.Berdasarkan hasil tersebutdapat
disimpulkan bahwaawak kapal yang berusia lebih dari 40 tahunditambah
dengankebiasaan penggunaan alat pelindung telinga yang tidak baik dapat
memudahkanterjadinya gangguan pendengaran akibat bising.

42
6.5 Keterbatasan penelitian
Keterbatasan peneliti saat melakukan penelitian adalah :
1. Keterbatasan sampel
Pada penelitian ini hanya didapatkan 81 sampel, karena hanya terdapat 4
Kapal Republik Indonesia (KRI) yang sedang bersandar di Pelabuhan Pondok
Dayung Tanjung Priok, Jakarta Barat. Pada saat melakukan pemeriksaan
audiometri banyak awak kapal yang sedang mengambil cuti, sehingga tidak
dijadikan sampel karena tidak dapat diambil data mengenai gangguan
pendengaran.
2. Kendala perhitungan durasi pajanan bising
Hal inidikarenakan kurangnya kedisiplinan dalam melakukan pencatatan
jurnal ruang mesin, sehingga hanya didapatkan data durasi minimal setiap shift
adalah 2 jam.
3. Keterbatasan data karakter bising
Setelah pengukuran intensitas bising dengan menggunakan sound level meter,
seluruh ruang mesin KRI yang diteliti memiliki intensitas bising > 85 dB.
Durasi pajanan bising pada seluruh awak kapal juga melebihi batas yang telah
ditentukan. Sehingga uji Chi Square untuk menilaihubungan antara karakter
bising dengan gangguan pendengaran tidak dapat dilakukan.

43
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini adalah :
1. Tidak terdapat hubungan antara usia dengan gangguan pendengaran akibat
bising.
2. Hasil pengukuran karakter bising didapatkan intensitas bisingdan durasi
pajanan melebihi nilai ambang batas, sehingga hubungan antara karakter
bising dengan gangguan pendengaran akibat bising pada awak kapal tidak
dapat nilai.
3. Tidak terdapat hubungan antara kebiasaan terkait bising dengan gangguan
pendengaran akibat bising.
4. Pada penelitian ini didapatkan tidak terdapat hubungan antara penggunaan
alat pelindung telinga dengan gangguan pendengaran akibat bising karena
86,4% awak berusia < 40 tahun, dimana usia tersebut lebih tidak rentan untuk
mengalami gangguan pendengaran. Namun, penggunaan APT tetap
diwajibkan berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Republik Indonesia Nomor PER.08/MEN/VII/2010 guna mengurangi
intensitas bising yang diterima oleh awak kapal sehingga dapat mencegah
risiko terjadinya gangguan pendengaran serta kerusakan telinga lebih lanjut.

7.2 Saran
1. Untuk penelitian
Disarankan untuk memperbanyak subjek penelitianagar hasil yang
didapatkan lebih valid. Penelitian sebaiknya dilakukan di Koarmatim karena
merupakan pusat kapal militer berlabuh.
2. Untuk profesi
Tenaga kesehatan sebaiknya melakukan upaya edukatif dan preventif
mengenai penggunaan alat pelindung telinga sebagai tahap health promotion.
Diharapkan dapat melakukan pemeriksaan audiometri pada anggota militer yang
akan bekerja di lingkungan bising, seperti ruang mesin pada kapal.Sebaiknya

44
dilakukan pemeriksaan audiometri setiap 6 bulan, terutama pada awak kapal yang
bertugas di ruang mesin karena pada saat ini pemeriksaan audiometri hanya
dilakukan pada awak kapal dengan pangkat tertentu. Disarankan untuk melakukan
pemeriksaan fungsi pendengaran dengan menggunakan otoacoustic emission
karena pemeriksaan tersebut memiliki sensitivitas yang lebih tinggi untuk
mendeteksi gangguan pendengaran akibat bising.
7.2.3 Untuk instansi terkait
Perlunya pelaksanaan Hearing Loss Prevention Program berupa
identifikasi dan analisis sumber bising, edukasi tentang bahaya bising, serta
peningkatan pengawasan penggunaan alat pelindung telinga.

45
DAFTAR PUSTAKA

1. Suma’mur PK. Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja (Hiperkes).


Jakarta : CV Sagung Seto; 2009: p.118-62
2. Kandou L.F. Hubungan Karakteristik Dengan Peningkatan Ambang
Pendengaran Penerbang Di Balai Kesehatan Penerbangan Jakarta. The
Indonesian JOccupational HealthPsychol 2013; 2(1): 1–9
3. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Nomor 879/Menkes/SK/-
XI/2006 tentang Rencana Strategi Nasional Penanggulangan Gangguan
Pendengaran dan Ketulian Untuk Mencapai Sound Hearing 2030.
Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia; 2006
4. May JJ. Occupational Hearing Loss. Am J Industrial Med 2000; 37: 112-
20
5. Heo YS, Chang SJ, Park SG, Kim HC. Association between Workplace
RiskFactor Exposure and Sleep Disturbance: Analysis of the 2nd Korean
Working Conditions Survey. Ann Occup and Environ Med 2013;25:p.48-
49
6. Kidd AR, Bao J. Recent advances in the study of age-related hearing loss -
A-Mini-Review. Gerontology.2012;58(6); p.490-4.doi:10.1159/000338588
7. Boger ME, Branco AB, Ottoni AC. The noise spectrum influence on
Noise-Induced Hearing Loss prevalence in workers. Braz J
Otorhinolaryngol. 2009;75(3):p. 328-34
8. Soetirto I, Hendarmin H, Bashiruddin J. Gangguan Pendengaran (Tuli).
Dalam:Soepardi EA, Iskandar N, Bashirrudin J, Restuti RD, editor. Buku
Ajar IlmuTHT-Kepala & Leher. Edisi ke 7. Jakarta:Badan Penerbit FKUI;
2014. p. 10-49
9. Nandi SS, Dhatrak SV. Occupational Noise-Induced Hearing Loss in
India. Indian J Occup Env Med 2008;12(2):p. 53-56
10. Schindler DN, Jackler RK. Occupational Hearing Loss. In : Lalwani AK
editor. Current Diagnosis & Treatment in Otolaryngology – Head & Neck
Surgery. International ed. McGraw-Hill Companies ; 2004:p.781-791
11. Kementerian Sekretariat Negara. Undang-Undang Republik Indonesia
Nomor 17 tahun 2008 tentang Pelayaran. Jakarta: Kementerian
Sekretariat Negara; 2008
12. Jumali, Sumadi, Andriani S. Prevalensi dan Faktor Risiko Tuli Akibat
Bising pada Operator Mesin Kapal Feri. Jurnal Kesmas. 2013; 7(12):545-
550
13. Stansfeld SA, Matheson MP.Noise Pollution: Non-auditory Effects on
Health. British Medical Bulletin 2003; 68: p.243–257.

46
14. National Institute on Deafness and Other Communication Disorders.
Noise Induced Hearing Loss. Cited 2016 April 23 . Available from :
http://www.nidcd.nih.gov/health/hearing/noice.as. Accessed April 23,2016
15. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia. 2011.
Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor
Per.13/Men/X/2011Tahun 2011 tentang Nilai Ambang Batas Faktor
Fisika dan Faktor Kimia di Tempat Kerja.
16. World Health Organization. Prevention of Blindness and Deafness.
Switzerland: WHO: 2008. Available at :
http://www.who.int/pbd/deafness/hearing_impairment_grades/en/.
Accessed May 7, 2016
17. Guyton AC, & Hall JE. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran (Edisi 11).
Penterjemah: Irawati, Ramadani D, Indriyani F. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC;2006: p. 649-51
18 Alberti PW. Occupational Hearing Loss. In : Balenger JJ editor. Disease
of the ear, Nose and Throat. Head Neck Surgery. 14th ed. Philadelphia :
WB Saunders; 2005: p. 1053 – 66
19. Thorne PR, Ameratunga SN, Stewart J, Reid N, Williams W, Purd SC, et
al. 2008. Epidemiology of Noise-Induced Hearing Loss in New Zealand.
N.Z. Med J 121(1280): 33-44.
20. Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
dan Transmigrasi RI Nomor Per.13/MEN/X/12011 tentang Nilai Ambang
BatasFaktor Fisika dan Faktor Kimia di Tempat Kerja. 2011.
21. Yuliati A. Gambaran emisi otoakustik pada petugas kamar mesin kapal
yang terpajan bising dan getaran (tesis). Jakarta: Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia;2007
22. Rahmawati D. Hubungan faktor – faktor resiko gangguan pendengaran
akibat bising dengan kejadian gangguan pendengaran (tesis). Jakarta:
Universitas Islam Nasional;2006
23. Ligor BJ, Cox LC. Output levels of commercially available portable
compact disc players and the potential risk to hearing. J Interdiscip
Multidiscip Stud2004;25(6):513–27.
24. Nancy D. Penilaian efektifitas penggunaan sumbat telinga dalam
pencegahan gangguan pendengaran akibat bising pada pabrik baja PT X
(tesis). Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia;2005
25. Liddell B, National Hearing Conservation Association. Noise and Hearing
Conservation: Section IIIA Instruments Used to Conduct a Noise Survey.
Washington: Occupational Safety & Health Administration: 2015.
Availableat:https://www.osha.gov/dts/osta/otm/noise/exposure/instrumenta
tion.html. Accessed May 11, 2016.

47
26. Chadambuka A, Musosa F, Muteti. Prevalence of Noise Induced
Hearing Loss Among Employees Mining Industry in Zimbabwe. African
HealthSciences 2013;13(4): 899- 906.
27. Lee FS, Matthews LJ, Dubno JR, Mills JH. Longitudinal study of pure-
tone thresholds inolder persons. Noise Health 2011;26:1–11.
28. Michael K, Tougaw E, Wilkinson R. Role of continuous monitoring in a
hearing conservation program. Noise Health 2011;13:195–99.
29. Hager LD. Fit-testing hearing protectors: an idea whose time has come.
Noise Health2011;13:147–51.
30. World Health Organization. Reducing Risks, Promoting Healthy Life.
WorldHealth Report. Chapter 4: Quantifying Selected Major Risks to
Health. Paragraph 9 on Selected Occupational Risks : Work related noise
2002:p.76-77
31. Kirchner D, Eric BE, Dobie RA, Rabinowitz P, Crawford J, Kopke R, et
al. Occupational noise-induced hearing loss. Journal of Occupational &
Environmental Medicine 2012; 54(1): 106-8.
32. Rosenhall U. The influence of ageing on noise-induced hearing loss. Noise
Health 2003;5:47-53.
33. Djafri A. Hubungan tingkat pajanan kebisingan dengan gangguan
pendengaran (tesis). Jakarta : Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Indonesia;2010
34. Erdanto, Nasir SM. Hubungan dosis pajanan bising harian dengan keluhan
gangguan pendengaran (tesis). Jakarta : Departemen Kesehatan dan
Keselamatan Kerja Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Indonesia;2014
35. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia.
Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
NomorPer.08/MEN/VII/2010 tentang Penggunaan Alat Pelindung Diri.
2010.

48
Lampiran 1.Contoh Informed Consent yang digunakan

Informed Consent

Saya Hana Ananda Irivani mahasiswi Fakultas Kedokteran Universitas


Trisakti. Saat ini saya sedang mengumpulkan data mengenai karakteristik bising
dan penggunaan alat pelindung telinga pada anda selama bekerja di KRI Wiratno/
Teluk Sibolga/ Teluk Peleng. Pengumpulan data ini adalah salah satu bahan untuk
penyusunan tugas akhir (skripsi).
Oleh karena itu, peneliti sangat mengharapkan saudara berkenan ikut serta
dalam penelitian ini. Bila bersedia, maka peneliti akan meminta saudara untuk
mengisi kuesioner yang telah disediakan. Jika ternyata didapatkan saudara telah
memenuhi kriteria dari peneliti, maka peneliti dengan dibantu tenaga ahli akan
mengukur daya dengar saudara dengan pemeriksaan audiogram menggunakan alat
audiometer. Data saudara akan dijaga kerahasiaanya dan kuesioner akan
dimusnahkan ketika sudah tidak dibutuhkan.
Bila ada pertanyaan, saudara dapat menghubungi peneliti, Hana Ananda
Irivani 087882101905
Saudara bebas untuk menolak ikut dalam penelitian ini dan setiap saat
berhak untuk tidak melanjutkan ikut serta pada penelitian tanpa memberikan
alasan dan tidak akan dikenakan sanksi apapun. Bila saudara bersedia ikut dalam
penelitian ini kami mohon untuk membubuhkan tanda tangan pada formulir
persetujuan dibawah ini.

Jakarta,……………….. 2016

(Hana Ananda Irivani)

49
Lampiran 2.Formulir persetujuan megikuti penelitian

FORMULIR PERSETUJUAN
Saya yang bertanda tangan dibawah ini
Nama :

Umur :

Alamat :

Menyatakan bahwa saya telah mengerti sepenuhnya atas penjelasan yang


diberikan oleh saudari Hana Ananda Irivani dari Fakultas Kedokteran Universitas
Trisakti dan dengan ini saya menyatakan bersedia menjadi responden pada
penelitian :
Hubungan Antara Karakter Bising dan Penggunaan Alat Pelindung Telinga
Dengan Gangguan Pendengaran Pada Pekerja.
Penyataan ini dibuat dengan sesungguhnya tanpa paksaan.

Jakarta………..........2016
Peneliti Responden

(Hana Ananda Irivani) ( Tn………………....)

50
Lampiran 3.Contoh kuesioner tentang perilaku penggunaan alat pelindung telinga

1. Apa yang harus dilakukan saat bekerja di tempat bising


1. Tidak pakai apa apa karena sudah biasa
2. Pakai Alat Pelindung Telinga
3. Bunyikan radio keras-keras
4. Berhenti bekerja

2. Apakah anda pernah melepas alat pelindung telinga saat bekerja di tempat
bising ?
1. Pernah
2. Tidak pernah, langsung ke pertanyaan No.4

3. Jika jawaban no. 2 Pernah, sebutkan alasan paling kuat :


1. Sulit mendengar pembicaraan
2. Rasa tertekan pada telinga
3. Rasa gatal
4. Tidak nyaman karena panas
5. Mudah lepas dan longgar
6. Lain –lain, sebutkan……………………………

4. Kapan anda membersihkan alat pelindung telinga (bukan yang jenis sekali
pakai)
1. 1x seminggu
2. Tidak perlu dibersihkan
3. Segera setelah pakai
4. 1x setahun

5. Jika alat pelindung telinga anda rusak apa yang anda lakukan
1. Segera lapor dan minta diganti dengan yang baru
2. tetap memakai alat tersebut
3. Berusaha memperbaiki alat tersebut
4. Membuang dan tidak memakai alat pelindung telinga lagi

Sumber : Tesis dr Nancy Daniel “ Hubungan Penilaian Efektifitas Penggunaan


Sumbat Telinga dengan Gangguan Pendengaran pada Pekerja Pabrik X ”

51
Lampiran 4. Contoh kuesioner tentang pajanan bising pada responden

OSHA recordable
DAFTAR PERTANYAAN

Nama: Tanggal lahir:

Jabatan pekerjaan: Berapa jam/hari Anda bekerja di lingkungan bising?

KEGIATAN SAMPINGAN
Pernahkah Anda melakukan hal berikut:

WAKTU PERIODE (tahun) MENGGUNAKAN PELINDUNG TELINGA?


Pekerjaan mengolah kayu  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Pekerjaan mengolah logam  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan alat berat  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan gergaji mesin  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan penggiling  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan alat udara  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan motor olahraga  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan mesin pertanian  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Berpergian dengan pesawat  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
Penggunaan alat musik (band, menonton  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya
konser, penggunaan headset)
Senjata api? Tangan kanan/kiri?  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya

52
Pemangkas rumput  Tidak  Ya; Dari __________ untuk __________  Tidak  Ya

SEJARAH KESEHATAN
Apakah Anda memiliki kondisi berikut?
KAPAN/SEJAK KAPAN? PENGOBATAN YANG DILAKUKAN
Tekanan darah tinggi (hipertensi)  Tidak  Ya;
Diabetes  Tidak  Ya;
Orang tua dengan gangguan pendengaran  Tidak  Ya;
Penyakit Meniere  Tidak  Ya;
Infeksi virus  Tidak  Ya;
Gangguan pendengaran sebelumnya  Tidak  Ya;
Kolesterol Tinggi  Tidak  Ya;
Infeksi telinga (keluar cairan dari telinga)  Tidak  Ya;
Menjalani operasi telinga  Tidak  Ya;
Pusing (vertigo)  Tidak  Ya;
tumor telinga  Tidak  Ya;
Penggunaan antibiotik untuk infeksi  Tidak  Ya;
Campak  Tidak  Ya;
Penyakit gondok  Tidak  Ya;
Demam berdarah  Tidak  Ya;
Penyakit ginjal  Tidak  Ya;
Cedera kepala  Tidak  Ya;

53
PENGOBATAN - Silakan tuliskan semua obat yang di konsumsi saat ini. Cantumkan juga dosis dan lama penggunaan obat.
___________________________________________________________________________________________________________
___________________________________________________________________________________________________________
________ __________________________________________________________________________

Saya mengakui informasi di atas akurat untuk yang terbaik dari pengetahuan sayadan wewenang rilis informasi ini untuk Peneliti dengan tujuan
menentukangangguan pendengaran saya berdasarkan data OSHA

Tanda tangan responden: _______________________________ Tanggal: ____________

Diulas oleh: _____________________________________ Tanggal: _______________

54
Lampiran 5. Contoh kertas hasil pemeriksaan audiometri

55
Lampiran 6.Foto penelitian

56
Lampiran 7. Surat persetujuan kaji etik riset

57
Lampiran 8. Surat permoonan penelitian

58
Lampiran 9. Surat keterangan pelaksanaan penelitian

59
60
Lampiran 10.Data entry

Kebiasaan
Usia bising Penggunaan Gangguan
No. Nama Intensitas bising Durasi pajanan Lama kerja
(tahun) diluar APT pendengaran
pekerjaan
1 A 98,9 dB 2-4 jam per hari 25 5 tahun 2 bulan Ya Tdk baik Tidak
2 B 98,9 dB 2-4 jam per hari 28 6 tahun 9 bulan Ya Tdk baik Tidak
3 C 98,9 dB 2-4 jam per hari 28 6 tahun Ya Tdk baik Tidak
4 D 98,9 dB 2-4 jam per hari 26 6 tahun 4 bulan Ya Tdk baik Tidak
5 E 98,9 dB 2-4 jam per hari 41 20 tahun Ya Tdk baik Ya
6 F 98,9 dB 2-4 jam per hari 40 20 tahun Ya Tdk baik Tidak
7 G 98,9 dB 2-4 jam per hari 38 15 tahun Ya Tdk baik Tidak
8 H 98,9 dB 2-4 jam per hari 36 9 tahun Ya Tdk baik Tidak
9 I 98,9 dB 2-4 jam per hari 40 11 tahun Ya Tdk baik Tidak
10 J 98,9 dB 2-4 jam per hari 32 12 tahun Ya Tdk baik Tidak
11 K 98,9 dB 2-4 jam per hari 49 26 tahun Ya Baik Ya
12 L 98,9 dB 2-4 jam per hari 23 4 tahun Tidak Tdk baik Ya
13 M 98,9 dB 2-4 jam per hari 23 4 tahun Ya Tdk baik Ya
14 N 98,9 dB 2-4 jam per hari 40 18 tahun Ya Tdk baik Tidak
15 O 98,9 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 7 bulan Ya Tdk baik Tidak
16 P 98,9 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 4 bulan Ya Tdk baik Ya
17 Q 98,9 dB 2-4 jam per hari 28 3 tahun Ya Tdk baik Tidak
18 R 98,9 dB 2-4 jam per hari 40 19 tahun Ya Tdk baik Ya
19 S 98,9 dB 2-4 jam per hari 21 11 bulan Ya Baik Tidak

61
20 T 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 31 10 tahun Ya Tdk baik Ya
21 U 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 37 16 tahun Ya Tdk baik Tidak
22 V 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 44 7 tahun Ya Baik Ya
23 W 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 30 10 tahun Ya Tdk baik Tidak
24 X 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 41 21 tahun Ya Tdk baik Ya
25 Y 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 26 6 tahun Ya Tdk baik Ya
26 Z 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 33 11 tahun Ya Tdk baik Ya
27 AA 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 27 7 tahun Ya Tdk baik Tidak
28 AB 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 7 bulan Ya Tdk baik Tidak
29 AC 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 29 8 tahun Ya Tdk baik Tidak
30 AD 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 23 5 tahun 2 bulan Tidak Tdk baik Tidak
31 AE 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 23 5 tahun 2 bulan Tidak Tdk baik Tidak
32 AF 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 39 10 tahun Ya Baik Tidak
33 AG 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 41 9 tahun Ya Tdk baik Ya
34 AH 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 21 1 tahun 4 bulan Ya Tdk baik Tidak
35 AI 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 28 7 tahun Ya Tdk baik Ya
36 AJ 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 28 6 tahun Ya Tdk baik Ya
37 AK 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 26 6 tahun Ya Tdk baik Ya
38 AL 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 23 4 tahun Ya Tdk baik Ya
39 AM 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 22 3 tahun Ya Tdk baik Ya
40 AN 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 22 2 tahun Tidak Baik Tidak
41 AO 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 31 11 tahun Ya Tdk baik Ya
42 AP 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 28 6 tahun Ya Tdk baik Ya
43 AQ 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 8 bulan Ya Tdk baik Tidak

62
44 AR 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 38 14 tahun Ya Tdk baik Tidak
45 AS 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 30 8 tahun Tidak Tdk baik Tidak
46 AT 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 30 9 tahun Ya Baik Tidak
47 AU 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 38 15 tahun Ya Baik Tidak
48 AV 101,3 dB dan 98,5 dB 2-4 jam per hari 34 12 tahun Ya Tdk baik Ya
49 AW 99,2 dB 2-4 jam per hari 33 11 tahun Ya Tdk baik Tidak
50 AX 99,2 dB 2-4 jam per hari 38 18 tahun Ya Baik Tidak
51 AY 99,2 dB 2-4 jam per hari 40 11 tahun Ya Tdk baik Tidak
52 AZ 99,2 dB 2-4 jam per hari 29 9 tahun Ya Tdk baik Ya
53 BA 99,2 dB 2-4 jam per hari 25 5 tahun 9 bulan Ya Tdk baik Tidak
54 BB 99,2 dB 2-4 jam per hari 29 6 tahun Ya Tdk baik Ya
55 BC 99,2 dB 2-4 jam per hari 29 8 tahun Ya Tdk baik Ya
56 BD 99,2 dB 2-4 jam per hari 29 7 tahun Ya Tdk baik Tidak
57 BE 99,2 dB 2-4 jam per hari 27 6 tahun Ya Baik Tidak
58 BF 99,2 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 3 bulan Tidak Baik Tidak
59 BG 99,2 dB 2-4 jam per hari 33 11 tahun Ya Tdk baik Ya
60 BH 99,2 dB 2-4 jam per hari 33 15 tahun Ya Tdk baik Tidak
61 BI 99,2 dB 2-4 jam per hari 38 16 tahun Ya Tdk baik Tidak
62 BJ 99,2 dB 2-4 jam per hari 35 12 tahun Ya Tdk baik Ya
63 BK 99,2 dB 2-4 jam per hari 34 12 tahun Ya Baik Tidak
64 BL 99,2 dB 2-4 jam per hari 20 9 bulan Ya Tdk baik Tidak
65 BM 99,2 dB 2-4 jam per hari 26 6 tahun Tidak Baik Ya
66 BN 99,2 dB 2-4 jam per hari 24 6 tahun Ya Baik Tidak
67 BO 98,7 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 6 bulan Ya Baik Ya

63
68 BP 98,7 dB 2-4 jam per hari 25 6 tahun Ya Tdk baik Tidak
69 BQ 98,7 dB 2-4 jam per hari 34 7 tahun Ya Tdk baik Ya
70 BR 98,7 dB 2-4 jam per hari 23 5 tahun 6 bulan Ya Tdk baik Ya
71 BS 98,7 dB 2-4 jam per hari 23 5 tahun 9 bulan Ya Baik Tidak
72 BT 98,7 dB 2-4 jam per hari 23 5 tahun 5 bulan Ya Tdk baik Tidak
73 BU 98,7 dB 2-4 jam per hari 24 5 tahun 11 bulan Ya Tdk baik Tidak
74 BV 98,7 dB 2-4 jam per hari 31 10 tahun Ya Tdk baik Tidak
75 BW 98,7 dB 2-4 jam per hari 42 6 tahun Ya Tdk baik Tidak
76 BX 98,7 dB 2-4 jam per hari 27 7 tahun Ya Baik Tidak
77 BY 98,7 dB 2-4 jam per hari 40 16 tahun Ya Tdk baik Tidak
78 BZ 98,7 dB 2-4 jam per hari 26 6 tahun Ya Tdk baik Tidak
79 CA 98,7 dB 2-4 jam per hari 24 4 tahun Tidak Baik Ya
80 CB 98,7 dB 2-4 jam per hari 29 7 tahun Ya Tdk baik Tidak
81 CC 98,7 dB 2-4 jam per hari 22 2 tahun 9 bulan Ya Tdk baik Ya

64
Lampiran 11. Hasil SPSS

Distribusi Frekuensi Intensitas Bising


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Berbahaya 81 100.00 100.00 100.00

Total 81 100.0 100.0

Distribusi Frekuensi Durasi Pajanan


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Melebihi 81 100.00 100.00 100.00
batasan

Total 81 100.0 100.0

Distribusi Frekuensi Usia

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid < 40 th 70 86.4 86.4 86.4
> 40 th 11 13.6 13.6 100.0
Total 81 100.0 100.0

Distribusi Frekuensi Kebiasaan Bising


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid tidak 8 9.9 9.9 9.9
ya 73 90.1 90.1 100.0
Total 81 100.0 100.0

Distribusi Frekuensi Penggunaan APT


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid baik 17 21.0 21.0 21.0
tidak baik 64 79.0 79.0 100.0
Total 81 100.0 100.0

65
Distribusi Frekuensi Gangguan Pendengaran
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Tidak 53 65.4 65.4 65.4
Ya 28 34.6 34.6 100.0
Total 81 100.0 100.0

66
USIA DAN GANGGUAN PENDENGARAN

Crosstab
gangguan_pendengaran

tidak Ya Total

usia < 40 th Count 48 22 70

% within usia 68.6% 31.4% 100.0%

> 40 th Count 5 6 11

% within usia 45.5% 54.5% 100.0%

Total Count 53 28 81

% within usia 65.4% 34.6% 100.0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-


Value df sided) sided) sided)
a
Pearson Chi-Square 2.246 1 .134
b
Continuity Correction 1.340 1 .247

Likelihood Ratio 2.140 1 .144

Fisher's Exact Test .176 .125

Linear-by-Linear Association 2.218 1 .136

N of Valid Cases 81

a. 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 3,80.

b. Computed only for a 2x2 table

a
Test Statistics

usia

Most Extreme Differences Absolute .120

Positive .120

Negative .000

Kolmogorov-Smirnov Z .513

Asymp. Sig. (2-tailed) .955

a. Grouping Variable: gangguan_pendengaran

67
KEBIASAAN BISING DILUAR PEKERJAAN DENGAN GANGGUAN PENDENGARAN

Crosstab

gangguan_pendengaran

tidak ya Total

kebiasaan_bising_diluar tidak Count 5 3 8

% within 62.5% 37.5% 100.0%


kebiasaan_bising_diluar

ya Count 48 25 73

% within 65.8% 34.2% 100.0%


kebiasaan_bising_diluar

Total Count 53 28 81

% within 65.4% 34.6% 100.0%


kebiasaan_bising_diluar

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-


Value df sided) sided) sided)
a
Pearson Chi-Square .034 1 .854
b
Continuity Correction .000 1 1.000

Likelihood Ratio .033 1 .855

Fisher's Exact Test 1.000 .568

Linear-by-Linear Association .033 1 .855

N of Valid Cases 81

a. 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2,77.

b. Computed only for a 2x2 table

a
Test Statistics

kebiasaan_bising_diluar

Most Extreme Differences Absolute .013

Positive .000

Negative -.013

Kolmogorov-Smirnov Z .055

Asymp. Sig. (2-tailed) 1.000

68
PENGGUNAAN APT DAN GANGGUAN PENDENGARAN

Crosstab

gangguan_pendengaran

tidak ya Total

penggunaan_APT Baik Count 14 3 17

% within penggunaan_APT 82.4% 17.6% 100.0%

tidak baik Count 39 25 64

% within penggunaan_APT 60.9% 39.1% 100.0%

Total Count 53 28 81

% within penggunaan_APT 65.4% 34.6% 100.0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-


Value df sided) sided) sided)
a
Pearson Chi-Square 2.724 1 .099
b
Continuity Correction 1.859 1 .173

Likelihood Ratio 2.967 1 .085

Fisher's Exact Test .151 .083

Linear-by-Linear Association 2.690 1 .101

N of Valid Cases 81

a. 0 cells (0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 5,88.

b. Computed only for a 2x2 table

69
Lampiran 12. Penjadwalan peelitian

Tahapan 2016 2017


Kegiatan 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 2
A. Perencanaan
Perumusan topik dan
pembuatan judul
Penyusunan
proposal
Konsultasi dengan
dosen pembimbing
Presentasi proposal
B. Pelaksanaan
Revisi Proposal
Kaji etik
Surat izin lokasi
penelitian
Survey lapangan
Penyusunan BAB V
Penyusunan BAB VI
Penyusunan BAB
VII
Persiapan ujian
skripsi
Ujian skripsi

70
71
72
73