Anda di halaman 1dari 28

PENATALAKSANAAN PERAWATAN NURSING MOUTH CARIES

Eriska Riyanti
Bagian Kedokteran Gigi Anak Universitas Padjadjaran

ABSTRAK
Nursing mouth caries adalah karies dengan pola yang khas dan seringkali terlihat
pada anak-anak di bawah usia 6 tahun yang mempunyai kebiasaan minum Air Susu Ibu
(ASI), susu botol atau cairan manis sampai tertidur atau diisap terus menerus sepanjang
hari. Karies ini terjadi oleh karena orang tua terus-menerus memberikan ASI, susu botol
ataupun cairan bergula yang berlangsung 2-4 kali sehari selama beberapa jam sampai
tertidur dan kadang-kadang sepanjang malam.
Perawatan terhadap NMC tergantung pada tingkat keparahan karies. Tindakan
pencegahan terhadap NMC harus dilakukan karena semakin parah karies maka semakin
kompleks pula perawatan yang harus dilakukan sehingga memerlukan biaya yang tidak
sedikit untuk dikeluarkan.
Pencegahan NMC, penentuan diagnosa yang tepat pada gigi yang terkena karies,
pengetahuan mengenai bahan dan pemilihan teknik perawatan yang sesuai merupakan
faktor-faktor yang menentukan keberhasilan penatalaksanaan perawatan nursing mouth
caries. Para dokter gigi hendaknya mengetahui cara-cara sederhana dalam menangani
nursing mouth caries mengingat penderita nursing mouth caries banyak ditemukan pada
praktek sehari-hari.

Kata kunci : NMC, perawatan NMC

Abstract
Nursing mouth caries is caries of specific pattern and is often found in children
under six years of age who have the habit of consuming mother’s milk, bottled milk or
sweet liquids, until they fall asleep, or who continuously suck during the day. Caries comes
about because parents continuously provide the child with mother’s milk, bottled milk, or
sweet liquids, which goes on 2-4 times a day, for several hours, until the child falls asleep.
Providing the child with these liquids sometimes goes on the whole night.
Treating nursing mouth caries depends on caries severity. Preventive measures
against nursing mouth caries should be taken, because the severer the caries gets, the more
comples will be the treatment to be applied, resulting in high medical expenses.
Nursing mouth caries prevention, determining the correct diagnosis of the caries
affected tooth, knowledge of appropriate material and choice of appropriate treatment are
the factors determining the successful outcome of nursing mouth caries treatment
administration. Dentists should be conversant with simple methods in handling mouth
caries, bearing in mind the large number of nursing mouth caries to be found in everyday
life.

Keywords : NMC, treatment of NMC


PENDAHULUAN

Karies merupakan salah satu penyakit gigi dan mulut yang banyak ditemukan di

masyarakat, dimana tidak hanya terjadi pada orang dewasa tetapi dapat pula terjadi pada

anak. Karies yang terjadi pada anak-anak ini biasa disebut Nursing Mouth Caries (NMC),

Nursing Bottle Syndrome, Bottle Milk Caries, Baby Bottle Tooth Decay, Sugar Bottle

Caries, dan Breast Milk Caries 1.

Nursing mouth caries adalah karies dengan pola yang khas dan seringkali terlihat

pada anak-anak di bawah usia 6 tahun yang mempunyai kebiasaan minum Air Susu Ibu

(ASI), susu botol atau cairan manis sampai tertidur atau diisap terus-menerus sepanjang

hari2. Karies ini terjadi oleh karena orang tua terus-menerus memberikan ASI, susu botol

ataupun cairan bergula yang berlangsung 2-4 kali sehari selama beberapa jam sampai

tertidur dan kadang-kadang sepanjang malam3.

Apabila nursing mouth caries dibiarkan proses karies ini dapat cepat meluas

mengenai seluruh gigi sehingga keadaan menjadi lebih parah dengan akibat lanjut yaitu

pulpa nekrosis dan kelainan jaringan periapikal serta kerusakan pada gigi permanen. Pada

saat itu penderita akan kesulitan makan dan akan mempengaruhi kesehatan umum4.

Terjadinya nursing mouth caries tersebut dapat dicegah lebih awal melalui

pemahaman dan peran serta orang tua terutama ibu dalam memelihara kesehatan gigi anak.

Salah satu tindakan pencegahan yang mudah dan banyak dilakukan adalah tindakan

penyikatan gigi anak setiap hari, dengan tujuan menjaga kebersihan gigi dan mulutnya.

Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya di bidang

kedokteran gigi maka telah banyak hasil penelitian yang membahas mengenai NMC secara

lebih rinci serta berkembangnya teknik-teknik yang mudah dan sederhana dalam
melakukan perawatan. Menurut teori terdahulu telah diketahui faktor penyebab terjadinya

karies ini adalah kebiasaan minum susu atau cairan manis lainnya dari botol, oleh karena

itu karies ini dikenal dengan nama Nursing Bottle Caries. Saat ini selain faktor tersebut di

atas diyakini bahwa kebiasaan pemberian air susu ibu (ASI) yang tidak benar pun dapat

menyebabkan terjadinya NMC. NMC tidak hanya disebabkan oleh pemberian susu melalui

botol tetapi dapat juga disebabkan oleh cara pemberian ASI yang kurang tepat. Bayi yang

dibiarkan tertidur sambil menyusu pada ibunya sepanjang malam diyakini mempunyai

resiko yang tinggi untuk terkena NMC, bahkan NMC ditemukan pada bayi yang mendapat

ASI secara eksklusif tanpa pernah diberi susu melalui botol5.

Perawatan terhadap NMC tergantung pada tingkat keparahan karies. Tindakan

pencegahan terhadap NMC harus dilakukan karena semakin parah karies maka semakin

kompleks pula perawatan yang harus dilakukan sehingga memerlukan biaya yang tidak

sedikit untuk dikeluarkan.

TELAAH PUSTAKA

1. Pengertian Nursing Mouth Caries

NMC merupakan suatu keadaan yang menggambarkan karies pada anak dimana

dihubungkan dengan kebiasaan minum susu menggunakan botol susu yang berisi cairan

karbohidrat yang dapat diragikan maupun cairan manis lainnya seperti susu dan jus buah

sepanjang hari dan saat tidur siang maupun malam hari 4,6,7,8.

Pendapat lain NMC adalah suatu bentuk karies rampan yang bersifat agresif yang

biasanya dihubungkan dengan pemberian susu yang tidak tepat bukan hanya melalui botol
yang mengandung cairan manis tapi juga melalui pemberian air susu ibu (ASI) dalam

jangka waktu yang lama 6,9,10,11.

Istilah NMC dipakai untuk menunjukkan kerusakan karies yang sangat luas pada bayi

dan anak-anak. Kondisi ini dikenal sebagai karies gigi sulung yang umumnya terjadi

setelah beberapa bulan erupsi yang mengenai gigi anterior rahang atas dan molar sulung

khususnya pada anak-anak usia 0-3 tahun 10,12,13,14.


11,15
Gambaran klinis dari NMC mempunyai pola dan tipe yang khusus . Gambaran

pola kariesnya terlihat jelas, dengan lesi terutama pada bagian labial gigi insisif atas, dan

atau pada palatal molar atas16. Tipe kariesnya sejalan dengan lengkung gusi gigi insisif

rahang atas. Proses kariesnya cenderung aktif, gigi lainnya akan terpengaruh sejalan dengan

erupsinya yaitu akan mengenai molar kesatu rahang atas, kaninus rahang bawah dan molar

kedua, namun jarang mengenai insisif rahang bawah, hal ini mungkin terjadi karena
14,15,17
posisinya yang terlindung oleh lidah . Proses terjadinya karies pada maksila dan

mandibula di atas tergantung dari tiga faktor yaitu urutan erupsi, lamanya melakukan

kebiasaan, dan pola otot saat bayi menghisap6.

Gambar 1 Lesi pada Permukaan Labial Gigi Insisif Rahang Atas dan Gigi
Anterior Rahang Bawah Tidak Mengalami Karies18
2. Perawatan Nursing Mouth Caries

Pemilihan bahan dan teknik perawatan secara tepat perlu dipertimbangkan sejak

awal. Telah banyak alat dan bahan kedokteran gigi yang berkembang di pasaran, sehingga

pengetahuan mengenai alat dan bahan tersebut perlu diketahui secara jelas dan lengkap.

Penentuan teknik perawatan NMC sangat ditentukan oleh diagnosa yang tepat. Pada gigi

dengan karies yang telah mengenai saluran akar hendaknya dilakukan perawatan

endodontik terlebih dahulu sebelum dilakukan penambalan, sedangkan pada gigi dengan

karies yang belum mengenai pulpa dapat langsung dilakukan penambalan.

2.1 Perawatan Endodontik

Tujuan dasar dari perawatan endodontik pada anak mirip dengan pasien dewasa, yaitu

untuk meringankan rasa sakit dan mengontrol sepsis dari pulpa dan jaringan periapikal

sekitarnya serta mengembalikan keadaan gigi yang sakit agar dapat diterima secara biologis

oleh jaringan sekitarnya. Ini berarti bahwa tidak terdapat lagi simtom, dapat berfungsi

dengan baik dan tidak ada tanda-tanda patologis yang lain. Faktor pertimbangan khusus

diperlukan pada saat memutuskan rencana perawatan yang sesuai untuk gigi geligi sulung

yaitu untuk mempertahankan panjang lengkung rahang 19,20.

2.1.1 Pulp Capping

Pulp Capping didefinisikan sebagai aplikasi dari satu atau beberapa lapis bahan
20,21
pelindung di atas pulpa vital yang terbuka . Bahan yang biasa digunakan untuk pulp

capping ini adalah kalsium hidroksida karena dapat merangsang pembentukan dentin

sekunder secara efektif dibandingkan bahan lain22. Tujuan pulp capping adalah untuk
menghilangkan iritasi ke jaringan pulpa dan melindungi pulpa sehingga jaringan pulpa

dapat mempertahankan vitalitasnya. Dengan demikian terbukanya jaringan pulpa dapat

terhindarkan 19,22,23. Teknik pulp capping ini ada dua yaitu indirect pulp capping dan direct

pulp capping.

2.1.1.1 Indirect Pulp Capping

Istilah ini digunakan untuk menunjukan penempatan bahan adhesif di atas sisa dentin

karies20. Tekniknya meliputi pembuangan semua jaringan karies dari tepi kavitas dengan

bor bundar kecepatan rendah. Lalu lakukan ekskavasi sampai dasar pulpa, hilangkan dentin

lunak sebanyak mungkin tanpa membuka kamar pulpa21.

Basis pelindung pulpa yang biasa dipakai yaitu zinc okside eugenol atau dapat juga

dipakai kalsium hidroksida yang diletakan di dasar kavitas. Apabila pulpa tidak lagi

mendapat iritasi dari lesi karies diharapkan jaringan pulpa akan bereaksi secara fisiologis

terhadap lapisan pelindung dengan membentuk dentin sekunder. Agar perawatan ini

berhasil jaringan pulpa harus vital dan bebas dari inflamasi23.

Biasanya atap kamar pulpa akan terbuka saat dilakukan ekskavasi. Apabila hal ini

terjadi maka tindakan selanjutnya adalah dilakukan direct pulp capping atau tindakan yang

lebih radikal lagi yaitu amputasi pulpa (pulpotomi)21.

2.1.1.2 Direct Pulp Capping

Direct Pulp Capping menunjukkan bahwa bahan diaplikasikan langsung ke jaringan

pulpa. Daerah yang terbuka tidak boleh terkontaminasi oleh saliva, kalsium hidroksida

dapat ditempatkan di dekat pulpa dan selapis semen zinc okside eugenol dapat diletakkan di
atas seluruh lantai pulpa dan biarkan mengeras untuk menghindari tekanan pada daerah

perforasi bila gigi di restorasi. Pulpa diharapkan tetap bebas dari gejala patologis dan akan

lebih baik jika membentuk dentin sekunder. Agar perawatan ini berhasil maka pulpa di

sekitar daerah terbuka tersebut harus vital dan dapat terjadi proses perbaikan 20,24.

Langkah-langkah Pulp Capping22 :

1. Siapkan peralatan dan bahan.

Gunakan kapas, bor, dan peralatan lain yang steril.

2. Isolasi gigi.

Selain menggunakan rubber dam, isolasi gigi juga dapat menggunakan kapas dan saliva

ejector, jaga posisinya selama perawatan.

3. Preparasi kavitas.

Tembus permukaan oklusal pada tempat karies sampai kedalaman 1,5 mm (yaitu kira-

kira 0,5 mm ke dalam dentin. Pertahankan bor pada kedalaman kavitas dan dengan

hentakan intermitten gerakan bor melalui fisur pada permukaan oklusal.

4. Ekskavasi karies yang dalam

Dengan perlahan-lahan buang karies dengan ekskavator, mula-mula dengan

menghilangkan karies tepi kemudian berlanjut ke arah pulpa. Jika pulpa vital dan bagian

yang terbuka tidak lebih besar diameternya dari ujung jarum maka dapat dilakukan pulp

capping.

5. Berikan kalsium hidroksida.

Keringkan kavitas dengan cotton pellet lalu tutup bagian kavitas yang dalam termasuk

pulpa yang terbuka dengan pasta kalsium hidroksida.


1 2 3
Gambar 2. Perawatan Indirect Pulp Capping. 1. Lesi tampak dalam dan dekat sekali
dengan pulpa. 2. Semua karies telah di buang, telah diberi basis kalsium
hidroksida dan di atasnya restorasi. 3. Sisa karies menjadi karies yang terhenti,
jaringan pulpa telah mengalami proses perbaikan dengan terbentuknya dentin
sekunder24.

2.1.2 Pulpotomi

Pulpotomi adalah pembuangan pulpa vital dari kamar pulpa kemudian diikuti oleh

penempatan obat di atas orifis yang akan menstimulasikan perbaikan atau

memumifikasikan sisa jaringan pulpa vital di akar gigi24. Pulpotomi disebut juga

pengangkatan sebagian jaringan pulpa. Biasanya jaringan pulpa di bagian korona yang

cedera atau mengalami infeksi dibuang untuk mempertahankan vitalitas jaringan pulpa
19,21
dalam saluran akar . Pulpotomi dapat dipilih sebagai perawatan pada kasus yang

melibatkan kerusakan pulpa yang cukup serius namun belum saatnya gigi tersebut untuk

dicabut, pulpotomi juga berguna untuk mempertahankan gigi tanpa menimbulkan simtom-

simtom khususnya pada anak-anak14.

Indikasi pulpotomi adalah anak yang kooperatif, anak dengan pengalaman buruk pada

pencabutan, untuk merawat pulpa gigi sulung yang terbuka, merawat gigi yang apeks akar

belum terbentuk sempurna, untuk gigi yang dapat direstorasi 19,22.


Kontraindikasi pulpotomi adalah pasien yang tidak kooperatif, pasien dengan

penyakit jantung kongenital atau riwayat demam rematik, pasien dengan kesehatan umum

yang buruk, gigi dengan abses akut, resorpsi akar internal dan eksternal yang patologis,
22,23
kehilangan tulang pada apeks dan atau di daerah furkasi . Saat ini para dokter gigi

banyak menggunakan formokresol untuk perawatan pulpotomi. Formokresol merupakan

salah satu obat pilihan dalam perawatan pulpa gigi sulung dengan karies atau trauma. Obat

ini diperkenalkan oleh Buckley pada tahun 1905 dan sejak saat itu telah digunakan sebagai

obat untuk perawatan pulpa dengan tingkat keberhasilan yang tinggi 21,25.

Beberapa tahun ini penggunaan formokresol sebagai pengganti kalsium hidroksida

untuk perawatan pulpotomi pada gigi sulung semakin meningkat. Bahan aktif dari

formokresol yaitu 19% formaldehid, 35% trikresol ditambah 15% gliserin dan air. Trikresol

merupakan bahan aktif yang kuat dengan waktu kerja pendek dan sebagai bahan antiseptik

untuk membunuh mikroorganisme pada pulpa gigi yang mengalami infeksi atau inflamasi

sedangkan formaldehid berpotensi untuk memfiksasi jaringan 21,23,25.

Sweet mempelopori penggunaan formokresol untuk perawatan pulpotomi. Awalnya

perawatan pulpotomi dengan formokresol ini dilakukan sebanyak empat kali kunjungan

namun saat ini perawatan pulpotomi dengan formokresol dapat dilakukan untuk satu kali

kunjungan25.

Beberapa studi telah dilakukan untuk membandingkan formokresol dengan kalsium

hidroksida dan hasilnya memperlihatkan bahwa perawatan pulpotomi dengan formokresol

pada gigi sulung menunjukkan tingkat keberhasilan yang lebih baik daripada penggunaan

kalsium hidroksida. Formokresol tidak membentuk jembatan dentin tetapi akan membentuk

suatu zona fiksasi dengan kedalaman yang bervariasi yang berkontak dengan jaringan vital.
Zona ini bebas dari bakteri dan dapat berfungsi sebagai pencegah terhadap infiltrasi

mikroba25. Keuntungan formokresol pada perawatan pulpa gigi sulung yang terkena karies

yaitu formokresol akan merembes melalui pulpa dan bergabung dengan protein seluler

untuk menguatkan jaringan. Penelitian-penelitian secara histologis dan histokimia

menunjukkan bahwa pulpa yang terdekat dengan kamar pulpa menjadi terfiksasi lebih ke

arah apikal sehingga jaringan yang lebih apikal dapat tetap vital. Jaringan pulpa yang

terfiksasi kemudian dapat diganti oleh jaringan granulasi vital 22,26.

Perawatan pulpotomi formokresol hanya dianjurkan untuk gigi sulung saja,

diindikasikan untuk gigi sulung yang pulpanya masih vital, gigi sulung yang pulpanya

terbuka karena karies atau trauma pada waktu prosedur perawatan25.

2.1.2.1 Pulpotomi Vital

Langkah-langkah perawatan pulpotomi vital formokresol satu kali kunjungan untuk

gigi sulung 22,23 :

1. Siapkan instrumen dan bahan. Pemberian anestesi lokal untuk mengurangi rasa sakit

saat perawatan

2. Isolasi gigi.

Pasang rubber dam, jika rubber dam tidak bisa digunakan isolasi dengan kapas dan

saliva ejector dan jaga keberadaannya selama perawatan.

3. Preparasi kavitas.

Perluas bagian oklusal dari kavitas sepanjang seluruh permukaan oklusal untuk

memberikan jalan masuk yang mudah ke kamar pulpa.

4. Ekskavasi karies yang dalam.


5. Buang atap pulpa.

Dengan menggunakan bor fisur steril dengan handpiece berkecepatan rendah.

Masukkan ke dalam bagian yang terbuka dan gerakan ke mesial dan distal

seperlunya untuk membuang atap kamar pulpa.

6. Buang pulpa bagian korona.

Hilangkan pulpa bagian korona dengan ekskavator besar atau dengan bor bundar

kecepatan rendah.

7. Cuci dan keringkan kamar pulpa.

Semprot kamar pulpa dengan air atau saline steril, syringe disposible dan jarum

steril. Penyemprotan akan mencuci debris dan sisa-sisa pulpa dari kamar pulpa.

Keringkan dan kontrol perdarahan dengan kapas steril.

8. Aplikasikan formokresol.

Celupkan kapas kecil dalam larutan formokresol, buang kelebihannya dengan

menyerapkan pada kapas dan tempatkan dalam kamar pulpa, menutupi pulpa bagian

akar selama 4 sampai dengan 5 menit.

9. Berikan bahan antiseptik.

Siapkan pasta antiseptik dengan mencampur eugenol dan formokresol dalam bagian

yang sama dengan zinc oxide. Keluarkan kapas yang mengandung formokresol dan

berikan pasta secukupnya untuk menutupi pulpa di bagian akar. Serap pasta dengan

kapas basah secara perlahan dalam tempatnya. Dressing antiseptik digunakan bila ada

sisa-sisa infeksi.
10. Restorasi gigi.

Tempatkan semen dasar yang cepat mengeras sebelum menambal dengan amalgam atau

penuhi dengan semen sebelum preparasi gigi untuk mahkota stainless steel.

1 2 3

4 5 6 7

Gambar 3. Langkah-langkah Perawatan Pulpotomi Vital Formokresol Satu Kali


Kunjungan.1. Ekskavasi karies, 2. Buang atap kamar pulpa, 3. Buang pulpa di
kamar pulpa dengan ekskavator, 4. Pemotongan pulpa di orifis dengan bor
bundar kecepatan rendah, 5. Pemberian formokresol selama 5 menit, 6.
Pengisian kamar pulpa dengan campuran zinc oxide dengan formokresol dan
eugenol, 7. Gigi yang telah di restorasi24.

2.1.2.1 Pulpotomi Non Vital

Prinsip dasar perawatan endodontik gigi sulung dengan pulpa non vital adalah untuk

mencegah sepsis dengan cara membuang jaringan pulpa non vital, menghilangkan proses

infeksi dari pulpa dan jaringan periapikal, memfiksasi bakteri yang tersisa di saluran akar26.

Perawatan endodontik untuk gigi sulung dengan pulpa non vital yaitu perawatan pulpotomi

mortal (pulpotomi devital)22.


Pulpotomi mortal adalah teknik perawatan endodontik dengan cara mengamputasi

pulpa nekrotik di kamar pulpa kemudian dilakukan sterilisasi dan penutupan saluran akar22.

Langkah-langkah perawatan pulpotomi devital22 :

Kunjungan pertama:

1. Siapkan instrumen dan bahan.

2. Isolasi gigi dengan rubber dam.

3. Preparasi kavitas.

4. Ekskavasi karies yang dalam.

5. Buang atap kamar pulpa dengan bor fisur steril dengan handpiece kecepatan

rendah.

6. Buang pulpa di bagian korona dengan ekskavator besar atau dengan bor bundar.

7. Cuci dan keringkan pulpa dengan air atau saline steril, syringe disposible dan jarum

steril.

8. Letakkan arsen atau euparal pada bagian terdalam dari kavitas.

9. Tutup kavitas dengan tambalan sementara.

10. Bila memakai arsen instruksikan pasien untuk kembali 1 sampai dengan 3 hari,

sedangkan jika memakai euparal instruksikan pasien untuk kembali setelah 1 minggu

Kunjungan kedua :

1. Isolasi gigi dengan rubber dam.

2. Buang tambalan sementara.

Lihat apakah pulpa masih vital atau sudah non vital. Bila masih vital lakukan lagi

perawatan seperti pada kunjungan pertama, bila pulpa sudah non vital lakukan

perawatan selanjutnya.
3. Berikan bahan antiseptik.

Tekan pasta antiseptik dengan kuat ke dalam saluran akar dengan cotton pellet.

4. Aplikasi semen zinc oxide eugenol.

5. Restorasi gigi dengan tambalan permanen.

2.1.3 Pulpektomi

Pulpektomi adalah pengangkatan seluruh jaringan pulpa. Pulpektomi merupakan

perawatan untuk jaringan pulpa yang telah mengalami kerusakan yang bersifat irreversibel

atau untuk gigi dengan kerusakan jaringan keras yang luas. Meskipun perawatan ini

memakan waktu yang lama dan lebih sukar daripada pulp capping atau pulpotomi namun

lebih disukai karena hasil perawatannya dapat diprediksi dengan baik. Jika seluruh jaringan

pulpa dan kotoran diangkat serta saluran akar diisi dengan baik akan diperoleh hasil

perawatan yang baik pula19.

Indikasi perawatan pulpektomi pada anak adalah gigi yang dapat direstorasi, anak

dengan keadaan trauma pada gigi insisif sulung dengan kondisi patologis pada anak usia 4-

4,5 tahun, tidak ada gambaran patologis dengan resorpsi akar tidak lebih dari dua pertiga

atau tiga perempat23.

2.1.3.1 Pulpektomi Vital

Langkah-langkah perawatan pulpektomi vital satu kali kunjungan23 :

1. Pembuatan foto Rontgen.

Untuk mengetahui panjang dan jumlah saluran akar serta keadaan jaringan sekitar

gigi yang akan dirawat.


2. Pemberian anestesi lokal untuk menghilangkan rasa sakit pada saat perawatan.

3. Daerah operasi diisolasi dengan rubber dam untuk menghindari kontaminasi

bakteri dan saliva.

4. Jaringan karies dibuang dengan bor fisur steril. Atap kamar pulpa dibuang dengan

menggunakan bor bundar steril kemudian diperluas dengan bor fisur steril.

5. Jaringan pulpa di kamar pulpa dibuang dengan menggunakan ekskavatar atau bor

bundar kecepatan rendah.

6. Perdarahan yang terjadi setelah pembuangan jaringan pulpa dikendalikan dengan

menekankan cotton pellet steril yang telah dibasahi larutan saline atau akuades selama 3

sampai dengan 5 menit.

7. Kamar pulpa dibersihkan dari sisa-sisa jaringan pulpa yang telah terlepas kemudian

diirigasi dan dikeringkan dengan cotton pellet steril. Jaringan pulpa di saluran akar

dikeluarkan dengan menggunakan jarum ekstirpasi dan headstrom file.

8. Saluran akar diirigasi dengan akuades steril untuk menghilangkan kotoran dan darah

kemudian dikeringkan dengan menggunakan paper point steril yang telah dibasahi

dengan formokresol kemudian diaplikasikan ke dalam saluran akar selama 5 menit.

9. Saluran akar diisi dengan pasta mulai dari apeks hingga batas koronal dengan

menggunakan jarum lentulo.

10. Lakukan lagi foto rontgen untuk melihat ketepatan pengisian .

11. Kamar pulpa ditutup dengan semen, misalnya dengan semen seng oksida

eugenol atau seng fosfat.

12. Selanjutnya gigi di restorasi dengan restorasi permanen.


1 2 3 4

5 6 7 8 9

Gambar 4. Langkah-langkah Perawatan Pulpektomi Vital Satu Kali kunjungan.1.


Pembuangan jaringan karies, 2 dan 3. Pengambilan atap kamar pulpa, 4.
Irigasi kamar pulpa, 5. Jaringan pulpa di saluran akar dikeluarkan, 6. Irigasi
saluran akar dengan akuades steril, 7. Pengisian saluran akar, 8. Penutupan
kamar pulpa dengan semen, 9. Gigi telah di restorasi24.

2.1.3.2 Pulpektomi Non Vital

Perawatan endodontik untuk gigi sulung dengan pulpa non vital adalah pulpektomi

mortal (pulpektomi devital)22. Pulpektomi mortal adalah pengambilan semua jaringan pulpa

nekrotik dari kamar pulpa dan saluran akar gigi yang non vital, kemudian mengisinya

dengan bahan pengisi. Walaupun anatomi akar gigi sulung pada beberapa kasus

menyulitkan untuk dilakukan prosedur pulpektomi, namun perawatan ini merupakan salah

satu cara yang baik untuk mempertahankan gigi sulung dalam lengkung rahang26.

Langkah-langkah perawatan pulpektomi non vital 22,23,26 :

Kunjungan pertama :

1. Lakukan foto rontgen.

2. Isolasi gigi dengan rubber dam.


3. Buang semua jaringan karies dengan ekskavator, selesaikan preparasi dan

desinfeksi kavitas.

4. Buka atap kamar pulpa selebar mungkin.

5. Jaringan pulpa dibuang dengan ekskavator sampai muara saluran akar terlihat.

6. Irigasi kamar pulpa dengan air hangat untuk melarutkan dan membersihkan debris.

7. Letakkan cotton pellet yang dibasahi trikresol formalin pada kamar pulpa.

8. Tutup kavitas dengan tambalan sementara.

9. Instruksikan pasien untuk kembali 2 hari kemudian.

Kunjungan kedua :

1. Isolasi gigi dengan rubber dam.

2. Buang tambalan sementara.

3. Jaringan pulpa dari saluran akar di ekstirpasi, lakukan reaming, filling, dan irigasi.

4. Berikan Beechwood creosote.

Celupkan cotton pellet dalam beechwood creosote, buang kelebihannya, lalu

letakkan dalam kamar pulpa.

5. Tutup kavitas dengan tambalan sementara.

6. Instruksikan pasien untuk kembali 3 sampai dengan 4 hari kemudian.

Kunjungan ketiga :

1. Isolasi gigi dengan rubber dam.

2. Buang tambalan sementara.


3. Keringkan kamar pulpa, dengan cotton pellet yang berfungsi sebagai stopper masukkan

pasta sambil ditekan dari saluran akar sampai apeks.

4. Letakkan semen zinc fosfat.

5. Restorasi gigi dengan tambalan permanen.

2.2 Pembuatan Restorasi

Alat restorasi yang dapat digunakan untuk perawatan NMC adalah semen glass

ionomer, composit resin strip crown, dan mahkota stainless steel. Anak-anak dengan

keadaan seperti ini adalah mungkin untuk dilakukan preparasi kavitas kelas III dan kelas

IV. Semen glass ionomer dan resin komposit dapat digunakan untuk restorasi lesi-lesi kelas

III pada gigi sulung anterior, gabungan resin komposit dan glass ionomer

(compomer/compoglass) juga dapat digunakan untuk lesi kelas IV. Sedangkan mahkota

stainless steel digunakan untuk lesi karies pada gigi posterior 17,22.

2.2.1 Penumpatan

2.2.1.1 Semen Glass Ionomer

Semen glass ionomer terbentuk karena reaksi antara bubuk kaca alumino silikat yang

khusus dibuat dengan asam poliakrilat. Setelah tercampur pasta semen ini ditumpatkan ke

dalam kavitas pada saat bahan ini belum mengeras. Semen glass ionomer yang berisi logam

perak dalam bubuknya telah dikembangkan serta dikenal dengan nama generiknya yaitu

cermet. Semen semacam ini mempunyai ketahanan terhadap abrasi dan bersifat radiopak22.

Semen glass ionomer sebaiknya tidak digunakan sebagai alat restorasi untuk kerusakan gigi

yang luas karena kurang kuat menerima daya kunyah yang berlebih17.
Langkah-langkah pembuatan restorasi Semen Glass Ionomer 17:

1. Isolasi gigi dengan menggunakan rubber dam.

2. Pembuatan outline kavitas untuk lesi yang luas, namun tidak dilakukan extention for

prevention.

3. Hilangkan semua jaringan karies menggunakan bor bundar kecepatan rendah atau

dengan instrumen tangan .

1 2 3

4 5

Gambar 5. Langkah-langkah Pembuatan Restorasi Semen Glass Ionomer. 1. Pembuatan


outline kavitas, 2. Preparasi karies, 3 dan 4. Pengisian kavitas dengan
Semen Glass Ionomer, 5. Restorasi Semen Glass Ionomer18.

4. Oleskan asam poliakrilat selama 10 detik, lalu bilas dengan air dan keringkan.

5. Semen glass ionomer yang telah dikemas dalam kapsul, tekan kapsul terlebih dahulu

selama 3 detik untuk memudahkan pencampuran cairan dan bubuk yang terdapat

didalamnya. Lalu diaduk dengan amalgamator selama 10 detik. Ambil 3 sampai dengan

4 mm adonan yang telah tercampur tersebut lalu masukkan ke dalam kavitas.


6. Setelah semen glass ionomer berada dalam kavitas tekan-tekan dengan menggunakan

burnisher. Beri selapis tipis semen resin modified glass ionomer.

7. Biarkan tambalan beberapa saat agar terhindar dari kontaminasi. Hal ini bisa dicapai

apabila pada kavitas diberi selapis tipis vernis atau bonding di atas permukaan semen.

8. Lihat kembali permukaan oklusal setelah rubber dam dilepas.

2.2.1.2 Gabungan Resin Komposit dan Glass Ionomer

Resin komposit diindikasikan untuk kavitas kelas I atau kelas II pada gigi anak yang

kooperatif, untuk lesi interproksimal kelas III pada gigi anterior, lesi kelas V pada

permukaan fasial gigi anterior, hilangnya sudut insisal gigi, fraktur gigi anterior, lesi

oklusal dan interproksimal gigi posterior kelas I dan II. Pasien dengan insidensi karies dan

kebersihan mulut yang kurang baik merupakan kontraindikasi restorasi resin komposit28.

Langkah-langkah pembuatan restorasi gabungan resin komposit dan glass

ionomer22:

1. Pilih bor yang sesuai

Gunakan bor bundar diamond no. 520 dan bor bundar tungsten carbide no.1 untuk

handpiece kecepatan tinggi sedangkan untuk handpiece kecepatan rendah, gunakan

round steel no.0,5 atau no.1.

2. Membuka jalan masuk.

Jika kavitas besar, masuk melalui permukaan yang paling rusak karena karies. Tembus

email sedekat mungkin dengan interdental space tanpa menyebabkan resiko kerusakan

pada gigi sebelahnya.


3. Preparasi outline.

Setelah bor masuk ke dalam kavitas ganti dengan bor fisur pada handpiece kecepatan

rendah dan perbesar kavitas dari insisal ke gusi, membentuk dinding lingual sehingga

bentuk outline menjadi hampir setengah bulatan.

4. Buang setiap sisa-sisa karies.

Gunakan ekskavator atau bor bundar pada handpiece kecepatan rendah untuk

menghilangkan sisa karies dari dasar atau dinding kavitas.

5. Cuci, keringkan dan siapkan preparasi kavitas.

Cuci kavitas dengan air dan keringkan dengan tiupan udara. Dengan menggunakan

sonde pastikan bahwa semua karies telah dibuang dan sudah terdapat retensi yang

cukup untuk tumpatan.

6. Beri lining pada kavitas.

Berikan sedikit semen kalsium hidroksida quick setting, untuk melapisi dasar kavitas.

7. Oleskan single bond (Xeno-III, Futurabond, dll) pada kavitas, kemudian semprot

dengan angina, dan lakukan penyinaran.

8. Pasang matriks.

Gunakan matriks strip selulosa asetat. Periksa kerapatan sekitar kavitas, khususnya

kerapatan pada tepi servikal.

9. Masukkan bahan tambalan gabungan resin komposit dan glass ionomer (filled resin) ke

dalam kavitas yang telah di etsa. Biarkan resin berpolimerisasi atau polimerisasi dengan

light cured.

10. Setelah bahan terpolimerisasi, lepas matriks, buang kelebihan bahan dan poles restorasi.
2.2.2 Mahkota Buatan

2.2.2.1 Compomer Strip Crowns

Compomer strip crowns merupakan bahan restorasi pilihan untuk perawatan gigi

sulung anterior. Penggunaan strip crowns untuk gigi anterior dengan resin komposit akan

menghasilkan suatu restorasi dengan estetik yang baik dan dapat bertahan lama17.

Langkah-langkah pembuatan restorasi Compomer resin strip crowns17 :

1. Berikan anestesi lokal dan jika memungkinkan lakukan pemasangan rubber dam.

Anestesi umum juga bisa diberikan khususnya pada anak yang kurang kooperatif.

2. Pilih mahkota seluloid yang sesuai dengan ukuran lebar mesio distal gigi.

3. Lakukan pembuangan karies dengan bor bundar kecepatan rendah. Gunakan bor

tappered diamond atau bor tungsten carbide pada handpiece kecepatan tinggi untuk

mengurangi sudut insisal sekitar 2 mm dan seluruh permukaan gigi. Preparasi

diselesaikan pada chamfer di bawah gusi. Buat groove dengan bor bundar kecil pada

permukaan labial dekat margin gusi.

4. Lesi yang cukup dalam sebaiknya gunakan kalsium hidroksida.

5. Buat crown-form sehingga benar-benar rapat sekitar margin gingiva.

6. Oleskan single bond (Xeno-III, Futurabond, dll) pada kavitas, kemudian semprot

dengan angina, dan lakukan penyinaran.

7. Isi mahkota dengan compomer dan masukkan pada kavitas sedikit demi sedikit dengan

dilakukan sedikit penekanan agar kelebihan komposit dapat keluar.

8. Sinari lagi semua bagian (labial, insisal, palatinal) secara merata.

9. Buang semua kelebihan resin yang keluar dari mahkota. Buka mahkota seluloid,

sesuaikan bentuknya lalu periksa kembali oklusi gigi setelah rubber dam dilepas.
1 2 3

4 5 6

Gambar 6. Langkah-langkah Pembuatan Restorasi Composite Resin Strip Crowns. 1. Gigi


anterior anak penderita NMC, 2. Pemilihan mahkota, 3 dan 4. Pembuangan
karies dan pengurangan bagian gigi, 5. Pembuatan Crown form sehingga
benar-benar rapat dengan margin gusi, 6. Restorasi Composit Resin Strip
Crowns17.

2.2.2.2 Mahkota Stainless steel

Mahkota stainless steel merupakan restorasi yang ideal untuk gigi molar sulung yang

terserang karies yang luas yang tidak mungkin dilakukan preparasi kavitas untuk

penumpatan amalgam. Mahkota stainless steel tersedia dalam berbagai ukuran yang

khususnya berguna untuk restorasi gigi-geligi dengan karies yang luas22.

Mahkota stainless steel diindikasikan untuk gigi anak dengan rampan karies yang

melibatkan tiga atau lebih permukaan, gigi molar sulung yang telah dilakukan perawatan

pulpa, malformasi gigi seperti hipoplasti email, dan pasien handicapped dengan masalah

kebersihan mulut25.
Langkah-langkah pembuatan restorasi mahkota stainless steel 17,22 :

1. Hilangkan karies.

Berikan anestesi lokal dan idealnya pasang rubber dam khususnya jika kariesnya dalam

dan kemungkinan pulpa dapat terbuka. Hilangkan karies dengan menggunakan

ekskavator atau bor bundar yang besar dengan kecepatan rendah. Jika kariesnya dalam

dan kemungkinan pulpa dapat terbuka lakukan dulu preparasi kavitas yang mempunyai

retensi sebelum melanjutkan membuang karies yang dalam .

2. Preparasi gigi.

Gunakan handpiece kecepatan tinggi untuk permukaan oklusal. Tembus fisur oklusal

dengan straight diamond sampai kedalaman 1 sampai dengan 1,5 mm kemudian

kurangi cusp juga sebesar 1 sampai dengan 1,5 mm. Tempatkan tappered diamond pada

permukaan aproksimal berkontak dengan gigi di embrasur bukal atau lingual, bersudut

20 derajat vertikal dan ujungnya pada tepi gusi, pengasahan sebanyak 2 mm. Gunakan

tappered diamond untuk permukaan bukal dan lingual lalu asah permukaan bukal

lingual setinggi tepi gingiva sekitar 1 mm dan bulatkan sudut antara permukaan ini serta

permukaan aproksimal.

3. Pemilihan mahkota.

Dari 6 ukuran yang tersedia pilih sebuah mahkota dengan ukuran mesiodistal yang

sesuai dengan hasil pengukuran.

4. Uji coba pemasangan mahkota.

Uji cobakan mahkota yang telah dipilih pada gigi untuk memastikan adaptasinya.

5. Pembentukkan mahkota.
Tepi mahkota dikerutkan supaya benar-benar rapat pada gigi. Idealnya mahkota akan

terkunci di tempatnya dan tidak mudah dikeluarkan.

6. Pemolesan mahkota.

Poles tepi-tepi mahkota dengan stone atau rubber wheel.

7. Penyemenan mahkota.

Cuci dan keringkan gigi dan mahkota. Isolasi gigi dengan saliva ejector dan cotton

roll. Gunakan semen adhesif (misalnya : polikarboksilat) dicampur sampai konsistensi

seperti krim dan oleskan ke dalam dinding-dinding mahkota sampai penuh. Dudukkan

mahkota pada gigi dari lingual ke bukal dan tekan dengan kuat ke dalam tempatnya,

minta pasien untuk menggigit. Sewaktu semen telah mengeras, buang semua kelebihan

khususnya dari sulkus gingiva dan daerah interdental dengan menggunakan sonde dan

dental floss.

Gambar 7. Langkah-langkah Pembuatan Restorasi Mahkota Stainless Steel17.


KESIMPULAN

NMC merupakan suatu pola karies yang sering ditemukan pada anak-anak. Para

orang tua merupakan orang terdekat yang ada di sekitar anak dimana perlu mengetahui

cara-cara pemeliharaan gigi dan mulut anaknya secara benar, sehingga angka kejadian

NMC dapat dikurangi.

Pencegahan NMC, penentuan diagnosa yang tetap pada gigi yang terkena karies,

pengetahuan mengenai bahan dan pemilihan teknik perawatan yang sesuai merupakan

faktor-faktor yang menentukan keberhasilan penatalaksanaan perawatan nursing mouth

caries. Para dokter gigi hendaknya mengetahui cara-cara sederhana dalam menangani

nursing mouth caries mengingat penderita nursing mouth caries banyak ditemukan pada

praktek sehari-hari.

DAFTAR PUSTAKA

1. Kowash, M., dan M. Duggal. 2001. Prevention of Nursing Caries.


http://www.eufic.org. 6 Februari 2004. 15:47.
2. Wei, S. H. Y. 1988. Dental Caries : Etiology, Pathogenesis, Clinical Manifestations
and Managements. Pediatric Dentistry : Total Patient Care. Philadelphia: Lea &
Febriger.
3. Sjuhada, 2003. Indonesian e-dental information: Perawatan gigi anak.
http://www.sjuhada.cbj.net.
4. Benitez, C.; O’Sullivan, D.; Tinanoff, N. 1994. Effect of preventive approach for
treatment of nursing bottle caries. Journal of Dentistry for Children.
5. Cataldo, J. L. 1998. Breastfeeding and Dental Health. http://www.breastfeeding .org.
6 Februari 2004. 15:21 WIB.
6. Ayhan, H. 1996. Influencing factor of nursing caries. The Journal of Clinical
Pediatric Dentistry. Vol 20:4, 313-6.
7. Muller, M. 1996. Nursing bottle syndrome : risk factors. Journal of Dentistry for
Children. Jan-Feb, 42-50.
8. Peretz, B., S. Faibis., P. E. Hadani., dkk. 2000. Children with baby bottle tooth decay
treated under general anesthesi ; behaviour in a follow up visit. The Journal of
Clinical Pediatric Dentistry. Vol 24:2, 97-101.
9. Weerheijm, K. L., B. F. M. Speybrouck., H. C. Euwe., dkk. 1998. Prolonged demand
breasfeeding and nursing caries. Journal of The European Organization for Caries
Research. 46-50.
10. Morris, R. E., G. Gillespie., A. Dashti., dkk. 1999. Early childhood caries in Kuwait :
Review and Policy Recommendation. http.//www.drgreene.com. 10 Februari 2004.
20:55 WIB.
11. Hattab, F. N., M. A. O. Al-Omari., B. A. Manison, dkk. 1999. The prevalence of
nursing caries in one to four years old children in Jordan. Journal of Dentistry for
Children. Jan-Feb, 53-58.
12. Schuurs, A. H. B., W. R. Moorer, B. P. Andersen., dkk. 1992. Patologi gigi-geligi :
Kelainan-kelainan Jaringan Keras Gigi. Diterjemahkan oleh S. Suryo. Yogyakarta :
Gadjah Mada University Press.
13. Burt, B. A., dan S. A. Eklund. 1999. Dentistry dental practice and the community.
Philadelphia: W. B. Saunders Company.
14. Koch, G., dan S. Poulsen, 2001. Pedodontic a Clinical Approach. Copenhagen :
Munksgaard.
15. McDonald, R. E., dan D. R. Avery. 2000. Dentistry for the child and adolescent. 7th
edition. St. Louis : The C. V. Mosby Company.
16. Soemartono, S. H. 1998. Pengaruh pola pemberian makan anak pada kesehatan gigi.
Jakarta : FKG UI.
17. Cameron, A. C., dan R. P. Widmer. 2003. Handbook of Pediatric Dentistry. St. Louis.
The C. V. Mosby Company.
18. Kidd, E. A. N., B. G. N. Smith., dan H. M. Pickards. 1990. Pickard’s Manual of
Operative Dentistry. 6th edition. Oxford : Oxford Med Publication.
19. Bence, R. 1990. Buku Pedoman Endodontik Klinik. Diterjemahkan dari Handbook of
Clinical Endodontics oleh E. H. Sundoro. Jakarta : Penerbit UI.
20. Harty, F. J. 1993. Endodonti Klinis. Edisi Ketiga. Diterjemahkan dari Endodontics in
Clinical Practice oleh L. Yuwono. Jakarta : Hipokrates.
21. Welbury, R. R. 2001. Paediatric Dentistry. 2nd edition. New York : Oxford University
Press.
22. Andlaw, R. J., dan W. P. Rock. 1993. A Manual of Paedodontics. 3rd edition. New
York : Churchill Livingstone.
23. Kennedy, D. B. 1992. Konservasi Gigi Anak. Diterjemahkan dari Paediatric
Operative Dentistry oleh N. Sumawinata dan S. H. Sumartono. Jakarta : Penerbit
Buku Kedokteran EGC.
24. Curzon, M. E. J., J. F. Roberts., dan D. B. Kennedy. 1996. Kennedy’s Paediatric
Operative Dentistry. 4th edition. London : Wright.
25. Finn, S. B. 2003. Clinical Pedodontics. 4th edition. Philadelphia : W. B. Saunders.
26. Mathewson, R. J., dan R. E. Primosch. 1995. Fundamentals of Pediatric Dentistry;.
3rd edition. Chicago : Quintessence Publishing.
27. Budisuari, M. A. 2002. Keunggulan Semen Glass Ionomer sebagai Bahan Restorasi.
http://www.tempo.co.id. 19 Juli 2004. 21:09 WIB.
28. Baum, L., R. W. Philips., dan M. R. Lund. 1997. Buku Ajar Ilmu Kedokteran Gigi.
Diterjemahkan dari Textbook of Operative Dentistry oleh R. Tarigan. Jakarta :
Penerbit Buku Kedokteran EGC.