Anda di halaman 1dari 45

TUGAS MATA KULIAH SISTEM

KELISTRIKAN OTOMOTIF
MAKALAH TENTANG SISTEM STARTER

DISUSUN OLEH :
DHIYA’UL RO’ID ALFARIS (1841220070)

OKTAVIAN GALINUDIN ALTAUFAN (1841220019)

KELAS 1A
PROGRAM STUDI DIV TEKNIK OTOMOTIF
ELEKTRONIK
JURUSAN TEKNIK MESIN

POLITEKNIK NEGERI MALANG


TAHUN AJARAN 2019

i
KATA PENGANTAR

Pujisyukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang karena
Rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan tugas pembuatan Makalah Sistem starter ini
tepat pada waktunya, dan rasa terima kasih pada semua pihak baik dosen maupun
mahasiswa yang telah mendukung dalam pembuatan makalah ini.

Sistem kelistrikan otomotif merupakan matakuliah program studi teknik


otomotif elektronik, salah satu materinya yang diberikan ialah system stater.
Makalah Sistem stater ini dirancang untuk digunakan sebagai sarana dalam kegiatan
belajar untuk mahasiswa jurusan teknik otomotif elektronik untuk menjadi seorang
engineer yang ahli dalam bidangnya. Makalah ini memuat ringkasan teori dari
berbagai sumber yang disusun secara ringkas dan sistematis.

Kami menyadari bahwa proses penyusunan makalah yang ringkas dan


sistematis, merupakan pekerjaan yang tidak ringan. Demikian pula dalam teknik
penulisan dan tata bahasa tak luput dari kesalahan dan kekurangan.

Dari kesadaran tersebut, kami sangat mengharapkan saran, kritik maupun


masukan dari pembaca dan pemakai makalah ini, guna penyempurnaan pada masa
mendatang.

Penghargaan yang setinggi-tinginya kami sampaikan kepada semua pihak


yang telah membantu tersusunnya makalah ini. Semoga Tuhan Yang Maha Esa
senantiasa memberikan limpahan rahmat, petunjuk dan bimbingan-Nya terhadap
setiap niat baik kita.

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................. ii

DAFTAR ISI................................................................................................ iii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................... v

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang ................................................................................. 1


1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... 1
1.3 Tujuan .............................................................................................. 2
1.4 Manfaat ............................................................................................ 2
1.5 Batasan Masalah .............................................................................. 2

BAB II TEORI DASAR

2.1 Sejarah ............................................................................................. 3


2.2 Pengertian dan Fungsi ..................................................................... 3
2.3 Jenis – Jenis motor stater................................................................. 4

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Pengertian dan fungsi....................................................................... 5


3.2 Prinsip kerja motor stater ................................................................. 9
3.3 Konstruksi motor stater tipe konvensional ...................................... 10
3.4 Komponen motor stater tipe konvensional ...................................... 11
3.5 Cara kerja motor stater tipe konvensional ....................................... 15
3.6 Konstruksi motor stater tipe reduksi ................................................ 18
3.7 Komponen motor stater tipe reduksi ................................................ 19
3.8 Cara kerja motor stater tipe reduksi ................................................. 23
3.9 Konstruksi motor stater tipe planetary ............................................. 26
3.10 Komponen motor stater tipe planetary........................................... 27
3.11 Cara kerja motor stater tipe planetary ............................................ 29
3.12 Pemeriksaan motor stater .............................................................. 30
3.13 Pengujian motor stater .................................................................. 36

iii
BAB IV PENUTUP

4.1 Kesimpulan ................................................................................... 38


4.2 Saran ............................................................................................... 38

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 39

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.Motor starter tipe konvensional .................................................. 4


Gambar 2. Motor starter tipe reduksi ........................................................... 5
Gambar 3. Motor starter tipe planetary ........................................................ 5
Gambar 4. Sistem starter .............................................................................. 7
Gambar 5. Kaedah sekrup ulir kanan........................................................... 7
Gambar 6. Kaedah ibu jari kanan fleming ................................................... 8
Gambar 7. Arah gerak dari konduktor ......................................................... 8
Gambar 8. Kekuatan gaya elektromagnetik ................................................. 9
Gambar 9. Gerakan konduktor..................................................................... 10
Gambar 10. Konstruksi tipe konvensional ................................................... 10
Gambar 11. Magnetic switch ....................................................................... 11
Gambar 12. Yoke and pole core .................................................................. 12
Gambar 13. Field coil .................................................................................. 12
Gambar 14. Armature and shaft ................................................................... 13
Gambar 15. Brush terangkai ........................................................................ 13
Gambar 16. Armature brake terangkai ........................................................ 14
Gambar 17. Drive lever ............................................................................... 14
Gambar 18. Starter clutch and pinion gear .................................................. 15
Gambar 19. Cara kerja motor starter saat posisi start .................................. 15
Gambar 20. Pada saat pinion berkaitan penuh ............................................. 16
Gambar 21. Saat starter switch pada posisi ON........................................... 17
Gambar 22. Konstruksi tipe reduksi ............................................................ 19
Gambar 23. Motor dan reduction gear ......................................................... 19
Gambar 24. Starter clutch reduksi ............................................................... 20
Gambar 25. Saat starter bekerja ................................................................... 21
Gambar 26. Saat mesin sudah hidup ............................................................ 22

v
Gambar 27. Sakelar magnet ......................................................................... 23
Gambar 28. Cara kerja pada posisi start ...................................................... 24
Gambar 29. Pinion dan ring gear berhubungan ........................................... 25
Gambar 30. Kunci kontak pada posisi “OFF” ............................................. 26
Gambar 31. Konstruksi tipe planetary ......................................................... 27
Gambar 32. Planetary gear........................................................................... 28
Gambar 33. Ring gear pada plat kopling ..................................................... 29
Gambar 34. Komponen tipe planetary ......................................................... 30
Gambar 35. Pemeriksaan hubungan singkat armature dengan massa ......... 31
Gambar 36. Pemeriksaan hubungan singkat armature dengan glower ........ 31
Gambar 37. Pemeriksaan antar segmen ...................................................... 32
Gambar 38. Pemeriksaan run out komutator ............................................... 32
Gambar 39. Pemeriksaan diameter komutator ............................................. 33
Gambar 40. Pemeriksaan kedalaman segmen.............................................. 33
Gambar 41. Pemeriksaan panjang sikat ....................................................... 34
Gambar 42. Pemeriksaan hubungan pemegang sikat .................................. 34
Gambar 43. Pemeriksaan kopling starter ..................................................... 35
Gambar 44. Pemeriksaan kumparan medan ............................................... 35
Gambar 45. Pemeriksaan kumparan medan ................................................ 35
Gambar 46. Pengetesan pull in coil ............................................................. 36
Gambar 47. Pengetesan hold in coil ............................................................ 36
Gambar 48. Pengetesan kembalinya pinion ................................................. 37
Gambar 49. Pengetesan motor starter tanpa beban ...................................... 37

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Suatu mesin tidak dapat mulai hidup (start) dengan sendirinya, maka dari
itu mesin tersebut memerlukan tenaga dari luar untuk memutarkan poros engkol
dan membantu untuk menghidupkan mesin. Hal itulah yang menyebabkan
keharusan adanya sistem starter pada kendaraan mobil. Mobil pada umumnya
menggunakan motor listrik yang digabungkan dengan magnetic switch yang
memindahkan gigi pinion yang berputar ke ring gear yang dipasangkan pada
bagian luar dari fly wheel, sehingga ring gear berputar ( begitu juga dengan
poros engkol ).
Pada zaman dahulu sebelum motor starter ditemukan untuk menghidupkan
kendaraan, dibutuhkan tenaga dari seseorang untuk memutar poros engkol,
selain itu ada juga motor starter yang meggunakan energy listrik namun masih
sangat kuno,seiring perkembangan zaman kini telah banyak ditemukan motor
starter yang lebih modern dan tentunya lebih baik
Motor starter harus dapat menghasilkan momen yang besar dari tenaga yang
kecil yang tersedia pada baterai. Hal lain yang harus diperhatikan ialah bahwa
motor starter harus sekecil mungkin. Untuk itulah , motor serie DC (arus searah)
umumnya yang dipergunakan.

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas, penulis merumuskan masalah yaitu
sebagai berikut :
1. Apa pengertian dan fungsi dari system starter ?
2. Komponen apa saja yang terdapat pada system starter ?
3. Bagaimana cara kerja system starter ?
4. Bagaiama memeriksa dan menguji motor stater?

1
5. Bagaimana cara merawat system starter ?

1.3. Tujuan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui apa pengertian dan fungsi dari system starter.
2. Mengetahui komponen apa saja yang terdapat pada system starter.
3. Mengetahui bagaimana cara kerja system starter.
4. Mengetahui bagaimana memeriksa dan menguji motor stater
5. Mengetahui bagaimana cara merawat system starter.

1.4.Manfaat

Manfaat dari penulisan makalah ini adalah agar mahasiswa dapat


mengetahui dan memahami system starter, mulai dari pengertian, komponen,
cara kerja, pengetesan dan pengujian dari system starter.

1.5. Batasan Masalah


Batasan dari penulisan makalah ini adalah :
Dari banyaknya system kelistrikan yang ada pada mobil, penulis membatasi
masalah dengan membahas system starter.

2
BAB II
TEORI DASAR

2.1. Sejarah
Seabad yang lalu, untuk menyalakan mobil, pengemudi harus
menggunakan 'engkol tangan' yang sangat menyita waktu serta berpotensi
membuat cedera. Untung, dengan adanya starter elektrik, generasi selanjutnya
tidak perlu bersusah payah lagi untuk menyalakan mobil.
Bagaimanakah awal mula starter elektrik tersebut? Dokumen paling tua
mencatatkan konsep starter elektrik ditemukan seorang insinyur listrik
berkebangsaan Inggris pada 1896 bernama Clyde J. Coleman.
Kemudian, sebagaimana yang dikutip dari Yahoo Autos, penemuan tersebut
diaplikasikan ke mobil-mobil produksi Arnold Motor Carriage, salah satu
pabrikan otomotif tertua di dunia yang masih eksis sampai saat ini.
Sementara itu, di Amerika Serikat, pendiri Cadillac, Henry Leland memutuskan
untuk menanamkan starter elektrik pada semua mobilnya setelah salah satu
poros engkol modelnya rusak kembali dan menelan korban jiwa pada 1910.
Leland kemudian bekerja sama dengan Charles F. Kettering yang telah
mengembangkan sistem kasir listrik. Leland membayar Kettering untuk
menerapkan teknologi yang sama pada mobil. Singkat cerita, Kettering berhasil
membuat starter elektrik berbentuk tombol sebagaimana yang dipesan Leland.
Leland kemudian memasangkan starter elektrik buatan Kettering tersebut pada
mobil Cadillac Tioring Edition produksi 1912. Model ini pun sukses menembus
pasaran dan menjadi kiblat tersendiri terhadap pembangunan mobil ke depannya.

2.2. Pengertian dan Fungsi

Sistem starter adalah bagian dari sistem kelistrikan pada suatu kendaraan
yang berfungsi untuk memberikan putaran awal bagi engine agar dapat
menjalankan siklus kerjanya. Dengan memutar fly wheel, engine mendapat

3
putaran awal dan selanjutnya dapat bekerja memberikan putaran dengan
sendirinya melalui siklus pembakaran pada ruang bakar.

2.3. Jenis – Jenis Motor Starter

Motor starter di bagi menjadi 3 tipe yaitu :

1. Motor starter tipe konvensional

Gambar 1. Motor starter tipe konvensional

Tipe motor starter yang pertama adalah motor starter tipe konvensional.
Pada motor starter tipe konvensional ini bekerja tanpa adanya pereduksian
roda gigi karena motor starter tipe konvensional hanya memiliki satu buah
gear yaitu pinion gear saja. Tanpa adanya pereduksian roda gigi maka
moment putar yang dihasilkan pada motor starter tipe ini kecil dan tidak
sebesar tipe motor starter lainnya. Kelebihan motor starter tipe
konvensional ini adalah konstruksinya yang sederhana dibandingkan
dengan tipe motor starter lainnya. Poros armature pada motor starter
konvensional ini langsung berhubungan dengan pinion gear, yang mana
pinion gear akan langsung memutarkan fly wheel ketika switch starter di on
kan.

4
2. Motor stater tipe reduksi

Gambar 2. Motor starter tipe reduksi

Tipe motor starter yang kedua adalah motor starter tipe reduksi. Pada motor
starter tipe reduksi ini bekerjanya dengan adanya pereduksian roda gigi.
Pada tipe motor starter ini terdapat roda-roda gigi yang saling mereduksi
sehingga akan menurunkan putaran pinion gearnya, namun akan didapatkan
momen putar yang lebih besar dibandingkan dengan motor starter tipe
konvensional. Pada motor starter tipe ini memiliki konstruksi yang lebih
rumit dibandingkan dengan motor starter tipe konvensional. Poros armature
pada motor starter tipe reduksi ini tidak langsung terhubung dengan pinion
gear, namun menggunakan tambahan roda-roda gigi reduksi untuk
memutarkan pinion gearnya

3. Motor starter tipe planetary

Gambar 3. Motor starter tipe planetary

5
Tipe motor starter yang ketiga adalah motor starter tipe planetary. Cara
kerja motor starter tipe planetary ini hampir sama dengan motor starter tipe
reduksi yaitu sama-sama adanya pereduksian roda gigi untuk menambah
moment putar yang lebih besar. Pada tipe ini, pereduksian putaran
dilakukan oleh roda-roda gigi planetay. Roda gigi planetary merupakan
roda gigi yang tersusun dari sun gear, planetary gear dan ring gear.
Konstruksi motor starter tipe planetary ini sama rumitnya dengan motor
starter tipe reduksi, komponen planetary gear ini terletak diantara poros
armature dengan pinion gear. Poros armature pada tipe ini terhubung
dengan sun gear sedangkan ring gear terhubung dengan pinion gear. Fungsi
planetary gear ini adalah untuk menghasilkan momen putar yang besar saat
diawal untuk memutarkan fly wheel dan ketika fly wheel mulai berputar
maka kecepatan putaran pada motor starter akan bertambah.

6
BAB III
PEMBAHASAN

3.1.Pengertian dan Fungsi


Sistem starter adalah bagian dari sistem kelistrikan pada suatu kendaraan
yang berfungsi untuk memberikan putaran awal bagi engine agar dapat
menjalankan siklus kerjanya. Dengan memutar fly wheel, engine mendapat
putaran awal dan selanjutnya dapat bekerja memberikan putaran dengan
sendirinya melalui siklus pembakaran pada ruang bakar.

Gambar 4. Sistem starter

3.2.Prinsip Dasar Kerja Motor Starter

1. Elektromagnetik

Sebagaimana dijelaskan dalam dasar-dasar kelistrikan, bahwa bila


sebuah konduktor dialiri arus listrik, maka disekitarnya timbul medan magnit.

Gambar 5. Kaedah sekrup ulir kanan

7
Adapun arah medan magnet dihasilkan tergantung dari arah arus listrik
yang mengalir.
Gambar 5. dijelaskan bahwa dengan mengalirnya arus listrik yang
sesuai dengan arah tanda panah, maka akan dapat menimbulkan
medan magnet yang arahnya sama dengan arah putaran jarum jam
(kekanan).Dan selanjutnya gejala seperti ini disebut dengan kaedah sekrup
ulir kanan atau kaedah ibu jari kanan Fleming.

Gambar 6. Kaedah ibu jari kanan Fleming

Apabila konduktor dipegang dengan tangan kanan maka ibu jari akan
menunjukkan arah arus listrik yang mengalir, sedangkan garis-garis
gaya magnet sesuai dengan keempat jari lainnya. Selanjutnya arah
arus yang menjauhi dan mendekati digambarkan dalam simbol
kelistrikan sebagai lingkaran dan didalamnya ada tanda dan • seperti
terlihat pada gambar 1 dan 2.

2. Gaya Elektromagnetik

Gambar 7. Arah gerak dari konduktor

8
Pada gambar 3 dijelaskan, apabila sebuah konduktor diletakkan diantara
dua kutub (N - S) dan konduktor tersebut dialiri arus listrik, maka
disekeliling konduktor akan terbentuk garis gaya magnet yang saling
berpotongan dengan garis gaya magnet pada kutub N dan S dan
menyebabkan garis gaya magnet bertambah dibagian bawah
penghantar dan bertakurang di bagian atas penghantar. Akibatnya
penghantar akan memperoleh gaya yang cenderung mendorong ke atas.
Gerakan penghantar tersebut dapat ditentukan dengan menggunakan
kaedah tangan kiri "Fleming", (lihat gbr. 3).

Catatan :

Kekuatan gaya elektromagnetik (F) sebanding dengan kerapatan


(densitas) magnetic flux (B), arus (I) yang mengalir pada penghantar
(konduktor) dan panjang penghantar (L) yang dinyatakan :
F=BxIxL B = Densitas magnetic flux
I = Besarnya arus yang
mengalir pada
penghantar
L = Panjang Penghantar

Gambar 8. Kekuatan gaya elektromagnetik

Dengan kata lain, gaya elektromagnetik akan lebih besar dan


medan magnetnya makin kuat, bila arus listrik yang mengalir pada
penghantar besar.

9
Sebuah konduktor/kawat penghantar yang berbentuk "U" bila dialiri
arus listrik maka akan menghasilkan medan magnet yang arahnya berbeda.
Untuk konduktor yang arah arusnya menjauhi kita arah medan magnet
yang ditimbulkan akan searah jarum jam. Sedangkan sebaliknya untuk
konduktor yang arah arusnya mendekati kita • , akan menghasilkan arah
medan magnet berlawanan jarum jam.
Kemudian konduktor tersebut diletakkan diantara kutub magnet
utara dan selatan, seperti ditunjukkan gambar 5, maka timbul kombinasi
garis-garis gaya magnet. Akibatnya didaerah "kutub N" akan timbul tenaga
ke atas dan di "kutub S" akan timbul tenaga ke bawah sehingga
menimbulkan momen puntir.

Gambar 9. Gerakan Konduktor

3.3.Konstruksi Motor Stater Tipe Konvensional

Motor starter tipe ini, terdiri dari sebuah magnetic switch (solenoid),
motor elektrik, drive lever, pinion gear, starter clutch (kopling) dan lain-
lain Pinion gear ditempatkan satu poros dengan armature dan berputar dengan
kecepatan yang sama.
Drive lever yang dihubungkan dengan plunger magnetic switch
mendorong plunger berkaitan dengan ring gear.

10
Gambar 10. Konstruksi tipe konvensional

3.4. Komponen Motor Starter Tipe Konvensional

Berikut ini nama komponen beserta fungsinya :

1. Magnetic Switch (Selenoid)

Gambar 11. Magnetic Switch

Magnetic switch terdiri dari hold-in coil dan pull-in coil. Ini dioperasikan
oleh gaya magnet yang dibangkitkan didalam kumparan dan mempunyai
sebagai berikut:

 Mendorong pinion gear sehingga berkaitan dengan ring gear bekerja


sebagai main switch atau relay yang memungkinkan arus yang besar
dari batere mengalir ke motor starter.

11
2. Yoke dan Pole Core

Gambar 12. Yoke dan pole core

Yoke dibuat dari logam yang berbentuk silinder dan berfungsi sebagai
tempat pole core yang diikatkan dengan sekrup. Pole core berfungsi
sebagai penopang field coil dan memperkuat medan magnet yang
ditimbulkan oleh field coil saat dialiri listrik.

3. Field Coil
Pada starter biasanya digunakan empat field coil yang berarti
mempunyai empat core.

Gambar 13. Field Coil

Field coil dibuat dari lempengan tembaga, dengan maksud


memungkinkan mengalirnya arus listrik yang cukup besar. Field coil
berfungsi untuk membangkitkan medan magnet.

12
4. Armature

Gambar 14. Armature and shaft

Armature terdiri dari sebatang besi yang berbentuk silindris dan diberi
slot- slot, poros, komutator serta kumparan armature. Berfungsi untuk
merubah energi listrik menjadi energi mekanik dalam bentuk gerak putar.

5. Brush atau Sikat

Gambar 15. Brush terangkai

Brush terbuat dari tembaga lunak, dan carbon yang berfungsi untuk
meneruskan arus listrik dari field coil ke armature coil langsung ke
massa melalui komutator. Umumnya starter mempunyai empat buah
brush, yang dikelompokkan menjadi dua :
1) Dua buah disebut dengan sikat positif

2) Dua buah disebut dengan sikat negative

13
6. Armature Brake

Gambar 16. Armature Brake terangkai

Armature brake berfungsi sebagai pengereman putaran armature


setelah lepas dari perkaitan dengan roda penerus.

7. Drive Lever

Gambar 17. Drive lever

Drive lever berfungsi untuk mendorong pinion gear ke arah posisi


berkaitan dengan roda penerus dan melepas perkaitan pinion gear
dari perkaitan roda penerus pada saat engine sudah hidup.

14
8. Starter Clutch dan Pinion Gear

Gambar 18. Starter clutch and pinion gear

Starter clutch berfungsi untuk memindahkan momen puntir dari


armature shaft kepada roda penerus (ring gear), sehingga dapat
berputar. Starter clutch juga berfungsi sebagai pengaman dari
armature coil jika roda penerus cenderung memutarkan pinion gear.

3.5. Cara Kerja Motor Stater (Tipe Konvensional)


Berikut cara kerja motor starter tipe konvensional :
a) Kunci kontak pada posisi START

Jik
a
Hold on Ground

Baterai Ignition Terminal


Switch 50/St
Pull in Terminal
starter switch diputar
C/M

ke posisi Start, maka arus Fiel Coil Armature


dari:

Ground
15
Gambar 19. Cara kerja motor starter saat posisi start

Pada saat hold-in dan pull-in coil membentuk gaya magnet dengan arah
yang sama, karena arah arus yang mengalir sama. Akibatnya plunger akan
bergerak ke arah main switch, sehingga drive lever bergerak menggeser
starter clutch ke arah posisi berkaitan dengan ring gear. Karena arus yang
mengalir ke field coil pada saat itu masih relatif kecil maka armature
berputar lambat dan memungkinkan perkaitan pinion dan ring gear
menjadi lembut. Pada saat ini kontak plate/plunger belum menutup main
switch.

b) Pada saat pinion berkaitan penuh dengan ring gear

Gambar 20. Pada saat pinion berkaitan penuh

Bila pinion gear sudah berkaitan penuh dengan ring gear, kontak plate/
plunger akan mulai menutup main switch. Pada saat ini arus mengalir sebagai
berikut :

16
Diterminal C/'M ada arus, maka arus dari pull-in coil tidak dapat
mengalir, tetapi kontak plate ditahan oleh kemagnetan hold-in coil saja.
Bersamaan dengan itu arus yang besar akan mengalir dari :

Akibatnya starter dapat menghasilkan momen puntir yang besar yang


digunakan untuk memutarkan ring gear.
Jika mesin sudah hidup, ring gear akan memutarkan atmature meialui pinion.
Untuk menghindari kerusakan pada starter, maka koplingakan
membebaskan dan melindungi armature dari putaran yang berlebihan.

c) Pada saat switch ke posisi ON

17
Gambar 21. Saat starter switch pada posisi ON

Sesudah starter switch ke ON, main switch dalam keadaan belum


bebas dari kontak ptate, maka alran arus sebagal berikut :

Karena arus pull-in coil dan hold-in berlawanan maka arah gaya magnet
yang dihasilkan juga berlawanan sehingga keduanya saling menghilangkan
gaya magnetnya, hal ini mengakibatkan kekuatan return spring
mengembalikan kontak plate ke posisi semula. Dengan demikian drive lever
menarik starter clutch dan pinion gear terlepas dari perkaitan dengan ring
gear.

3.6.Konstruksi Motor Starter Tipe Reduksi

Motor starter tipe reduksi adalah motor starter yang disempurnakan


dalam bentuk yang lebih kecil dan lebih cepat putarannya. Selain itu juga
model ini dapat menghasilkan gaya putar yang lebih kuat, karena memakai
idle gear. Dengan idle gear tersebut, gaya rotasi dari armature diperlambat
sampai sepertiga putaran agar dapat menghasilkan momen puntir yang lebih
kuat pada pinion gear. Motor starter tipe ini menghasilkan momen yang
lebih besar, dengan ukuran dan berat yang sama bila dibandingkan dengan
tipe konvensional.

18
Gambar 22. Konstruksi tipe reduksi

3.7. Komponen – Komponen motor starter tipe reduksi :

1. Motor dan Reduction Gear.

Motor dan reduction gear terdiri dari armature idle gear dan
clutch gear seperti ditunjukkan pada gambar 19. Putaran armature
dipindahkan ke drive pinion melalui idle gear dan clutch gear sehingga
putarannya berkurang sampai seperempat setelah melalui mekanisme
clutch.

Gambar 23. Motor dan reduction gear

2. Kopling Starter(Starter Clutch)


Seperti halnya pada starter tipe biasa, pada starter reduksipun
dilengkapi dengan starter clutch. Untuk motor starter tipe reduksi ini,
dipergunakan starter clutch seperti berikut:

19
Gambar 24. Starter clutch reduksi

Starter clutch terdiri dari pinion shaft yang perpindahannya jadi


satu dengan pinion, spline tube yang disesuaikan terhadap clutch
bagian dalam, clutch cover untuk menutup clutch outer, clutch roller
dan clutch gear. Clutch roller adalah jenis outer roller, dan cara
kerjanya adalah pergerakan dari magnetic switch menyebabkan plunger
magnetic switch menekan clutch pinion shaft, yang mana putarannya
menekan return spring dan bergerak ke arah kiri (searah tanda
panah).

Oleh karena screw spline mendorong terhadap pinion shaft,


pinion akan maju, sambil berputar dan berkaitan dengan ring gear.
Yang berfungsi untuk mencegah kerusakan gigi-gigi dari roda gigi pada
peristiwa persentuhan antara gigi ke gigi karena kegagalan dalam
perkaitannya dan untuk menjamin perkaitan yang wajar antara pinion
dan ring gear. Drive spring dilengkapi dengan pinion. Fungsi drive
spring adalah sebagai berikut :
Apabila pinion meluncur ke ring gear, drive spring ditekan oleh
pinion shaft supaya hanya shaft saja yang maju, menyerap gaya plunger
dan mencegah gigi-gigi dari kerusakan.

Dengan pengajuan dari pinion shaft, pinion diputar oleh putaran


torque dari screw spline dan menjamin perkaitan dengan ring gear.
Peristiwa bila pinion seharusnya tidak berkaitan dengan ring gear, shaft

20
sendiri yang akan maju menutup titik kontak utama magnetic switch.
Armature akan berputar, menyebabkan pinion berputar dan berkaitan
dengan ring gear. Untuk jelasnya dapat dilihat cara kerjanya pada,
gambar 20.

Cara Kerja Starter Clutch

Seperti ditunjukkan pada gambar 25, bahwa mekanisme clutch


roller adalah jenis outer roller. Bila starter bekerja, roller-roller akan
meluncur ke dalam outer dan mengunci bagian outer dan inner bersama-
sama dan memindahkan momen puntir (torque) dari outer (clutch gear)
ke inner (spline tube).

Gambar 25. Saat starter bekerja

Sebaliknya, apabila mesin mulai hidup dan ring gear mulai


memutar pinion, bagian inner yang berhubungan dengan pinion shaft
dan screw spline akan berputar lebih cepat dibanding bagian luar (outer).
Kemudian seperti pada gambar 26, roller-roller akan menekan pegas-pegas
(springs) dan kembali ke posisi semula.
Akibatnya inner akan bebas dari outer sehingga dapat mencegah
armature berputar berlebihan (over running).

21
Gambar 26. Saat mesin sudah hidup

3. Sakelar Magnet

(a)

(b)

22
(c)

Gambar 27. Sakelar Magnet

Sakelar magnet terdiri dari rumah, tutup solenoid, pull-in coil untuk
menarik plunger dan hold-in coil untuk menahan plunger. Plunger dipakai
untuk mendorong pinion keluar dari main kontak untuk mensuplai arus dari
batere ke motor.
Selanjutnya terminal utama akan tertutup oleh gerakan plunger seperti
terlihat pada gambar 27. Tapi waktu yang bersamaan plunger menekan pegas
(spring 1). Kontak plate dan plunger merupakan satu kesatuan. Jadi apabila
starter switch pada posisi STAR, plunger tertarik ke dalam dan plunger shaft
mendorong clutch pinion shaft ke luar, akibatnya armature berputar dan
selanjutnya pinion akan berkaitan dengan ring gear secara sempurna.
Pada gambar 27, menunjukkan bahwa pegas (spring 2) dipasang
didalam plunger yang fungsinya sama seperti drive spring seperti uraian
didepan.

3.8.Cara Kerja Motor Starter Tipe Reduksi

a) Kunci kontak pada posisi "START"

Bila kunci kontak diputar pada posisi start, arus listrik mengalir dari
batere melalui terminal 50 (St) ke hold-in dan pull-in coil. Arus
mengalir lewat pull-in coil, kemudian terus ke field coil dan armature coil
melalui terminal C (M). Pada saat ini motor berputar pada kecepatan
rendah dan saat yang sama pull-in dan hold-in coil menghasilkan gaya

23
magnet dengan arah yang sama dan menekan plunger ke kiri melawan
riturn spring. Pinion gear kemudian bergeser ke kiri sampai berhubungan
dengan ring gear. Kecepatan motor yang rendah pada tahap ini
menyebabkan pinion gear dan ring gear berhubungan dengan lembut.

3. Kunci kontak saat start

Gambar 28. Cara kerja pada posisi start

Aliran arusnya

b) Pinion dan Ring Gear Berhubungan


Dengan terbentuknya gaya magnet pada magnetic switch
menyebabkan plunger dan alur spiral mendorong pinion gear pada posisi

24
dimana berkaitan penuh dengan ring gear, kontak plate menutup main
switch (terminal 30 dan C).

Akibat hubungan ini maka arus yang masuk ke motor cukup besar
sehingga motor berputar dengan momen yang lebih besar pula. Pada saat
yang sama, tegangan pada kedua ujung pull-in coil menjadi sama
sehingga tidak ada arus yang mengalir melalui kumparan ini. Plunger
kemudian ditahan pada posisinya hanya dengan gaya magnet yang
dihasilkan oleh hold-in coil.

Gambar 29. Pinion dan ring berhubungan

Aliran arusnya

25
Bila kunci kontak dikembalikan ke posisi OFF dari posisi
START, maka arus yang mengalir ke hold-in coil akan terputus sehingga
plunger akan kembali ke posisi semula, akibat dari dorongan pegas
plunger. Dengan demikian kontak utama (Main Contact) akan terbuka dan
arus yang mengalir ke field coil akan terputus, dan armatur akan berhenti
berputar. Berhentinya armature ini dibantu dengan pengaruh pengereman
dari - gesekan antara brush (sikat) dan Commutator. Motor starter tipe ini
tidak memerlukan mekanisme brake seperti yang digunakan pada motor
starter tipe konvensional karena motor starter tipe reduksi mempunyai gaya
inertia. Armature lebih kecil bila dibandingkan dengan tipe konvensional.

Gambar 30. Kunci kontak pada posisi “OFF”

3.9. Konstruksi Motor Starter Tipe Planetary


Sistem stater dengan motor stater tipe planetary pada prinsipnya sama
dengan motor stater tipe lainnya. Motor stater jenis planetary termasuk pada
jenis motor stater reduksi karena putaran armature diturunkan untuk
mendapatkan tenaga putar yang lebih kuat. Mekanisme penurun putaran
motor stater jenis ini menggunakan unit roda gigi planetary. Reduksi model
planetary memungkinkan motor stater bekerja pada kecepatan tinggi
dibandingkan dengan motor stater tipe konvensional. Kecepatan motor yang
lebih tinggi menghasilkan torsi yang lebih besar. Keuntungan dari motor

26
stater jenis ini adalah lebih kompak, lebih ringan, dan output torsi yang lebih
ringan. Komponen-komponen utama motor stater tipe ini secara umum sama
dengan motor stater tipe konvensional, namun ukuran aramature, kumparan
medan dan lainnya lebih kecil. Perbedaan yang mencolok pada motor stater
tipe ini adalah komponen untuk mereduksi putaran motor dengan unit roda
gigi planetary. Unit gigi planetary terdiri dari beberapa komponen, yaitu ring
gear, gigi planetary, pembawa gigi planetary dan poros pembawa (carrier
shaft). Armature menghasilkan putaran yang tinggi. Putaran ini sebagai input
pada sistem gigi planetary. Output dari sistem roda gigi planetary adalah
putaran yang lebih lambat dibandingkan dengan putaran armature tetapi
dengan torsi yang lebih tinggi.

Gambar 31. Konstruksi tipe planetary

3.10. Komponen – Komponen Motor Starter Tipe Planetary


Pada bagian ini tidak akan lagi dijelaskan tentang solenoid, armature,
kumparan medan, kopling stater dan komponen-komponen lainnya karena
secara umum sama dan sudah dibahas pada bagian motor stater tipe
konvensional maupun reduksi

Komponen yang membedakan motor starter tipe planetary dengan


tipe – tipe yang sebelumnya yaitu :

27
1. Planetary Gear
Gigi planetary terpasang pada poros unit gigi planetary. Dengan
demikian, putaran gigi planetary akan menyebabkan poros pembawa (
poros gigi planetary ) juga ikut berputar. Perbandingan gigi antara gigi
poros armature : gigi planetary : gigi ring gear adalah 11 : 15 : 43 yang
menghasilkan perbandingan reduksi sebesar 5, dengan demikian
kecepatan putaran poros armature akan turun menjadi 1/5 dari putaran
poros armature sebenarnya. Namun, keuntungan dari penurunan putaran
ini adalah naiknya torsi atau tenaga putar menjadi 5 kali lipat
dibandingkan dengan tenaga putar pada armature.

Gambar 32. Planetary gear

2. Ring Gear
Ring gear biasanya dipasang secara permanen, tetapi bila momen
yang diberikanoleh stater berlebihan , maka ring gear pada akhirnya akan
berputar untuk membuang momen yang berlebihan dan mencegah
kerusakan pada armature dan bagian-bagian lainnya. Ring gear diikatkan
pada plat kopling dan plat kopling didorong oleh spring washer. Bila
momen yang berlebihan terjadi pada ring gear, kopling akan menahan
gaya dorong spring washer dan berputar sehingga ring gear juga ikut
berputar. Dengan demikian momen yang berlebihan dapat dikurangi.

28
Gambar 33. Ring gear pada plat kopling

3.11. Cara Kerja Motor Starter Tipe Planetary


Untuk cara kerja dan aliran arus motor stater model planetary sama
dengan cara kerja motor stater tipe konvensional. Perbedaannya hanya pada
penyaluran tenaga putar yang dihasilkan. Pada motor stater tipe konvensional
tenaga putar dari armature langsung diteruskan ke kopling stater, sedangkan
pada tipe planetary putaran armature diteruskan ke sistem gigi planetary
untuk menurunkan putaran sekaligus menaikkan torsi. Perkaitan gigi pinion
motor stater planetary dengan ring gear pada flywhell dilakukan oleh tuas
penggerak seperti pada motor stater tipe konvensional. Pengurangan
kecepatan poros armature dilakukan oleh tiga buah gigi planetary (B) yang
berputar pada ring gear (C) dan satu buah gigi dalam (A). Apabila poros
armature (roda gigi A) berputar searah jarum jam, maka gigi planetary akan
berputar dengan arah yang berlawanan dan menyebabkan ring gear
(seharusnya) berputar. Tetapi, ring gear terpasang pada rumah motor stater
dan terikat sehingga tidak dapat berputar. Karena itu, maka gigi planetary itu
sendiri yang bergerak dan berputar mengitari ring gear.

29
Gambar 34. Komponen tipe planetary

3.12. Pemeriksaan Motor Starter


Pemeriksaan dilakukan pada motor stater jika terjadi kerusakan atau
gangguan pada motor stater. Pemeriksaan yang dilakukan pada motor stater
reduksi , planetary maupun konvensional secara umum sama. Pemeriksaan
yang harus dilakukan adalah pemeriksaan pada armature, pemeriksaan pada
yoke, pemeriksaan pada sikat dan pemegang sikat dan pemeriksaan pada
kopling stater.

1. Pengetesan armature
Pemeriksaan armature yang pertama adalah pemeriksaan hubungan
singkat antara armature dengan massa. Pemeriksaan hubungan singkat
ini dapat dilakukan dengan cara menggunakan ohm meter kemudian
memeriksa hubungan antara gulungan armatur dengan segmen-segmen
pada komutator. Bila terdapat hubungan singkat antara gulungan
armature denengan massa maka perlu dilakukan perbaikan atau
penggantian.

30
Gambar 35. Pemeriksaan hubungan singkat armature dengan massa

Selain dengan menggunakan ohm meter, pemeriksaan hubungan singkat


antara armature dengan massa juga dapat dilakukan dengan
menggunakan alat glowler yaitu dengan cara armature diletakkan pada
glowler kemudian dengan menggunakan plat logam tempelkan pada
bagian armature dan nyalakan glowler. Bila plat logam tersebut bergetar
maka terjadi hubungan singkat pada armature.

Gambar 36. pemeriksaan hubungan singkat armature dengan glower

Pemeriksaan pada armature yang kedua adalah pemeriksaan hubungan antara


segmen-segmen komutator. Pemeriksaan ini dapat dilakukan dengan
menggunakan ohm meter dengan cara memeriksa setiap komponen segmen
pada komutator. Segmen-segmen pada komutator harus saling menyambung,
jika terdapat segmen yang putus maka perlu dilakukan perbaikan atau
penggantian.

31
Gambar 37. pemeriksaan hubungan singkat antar segmen

2. Pemeriksaan komutator, sikat, pemegang sikat dan kopling geser


a. Periksa bagian-bagian dari segmen komutator dari kemungkinan
kotor maupun terbakar. Bila terjadi kotor maka lakukan langkah
pembersihan dengan menggunakan amplas halus.

b. Periksa run out atau keolengan dari komutator dengan menggunakan


alat dial test indicator.

Gambar 38. Pemeriksaan run out komutator

c. Periksa diameter dari komutator dengan menggunakan micrometer


luar atau dengan jangka sorong. Bandingkan hasil pengukuran dengan
spesifikasi pada buku manual kendaraan tersebut.

32
Gambar 39. Pemeriksaan diameter komutator

Periksa kedalaman alur-alur segmen komutator dan kebersihan alur


segmen terhadap kotoran. Bila terdapat kotoran pada alur segmen
maka dapat dibersihkan menggunakan daun gergaji atai frais
komutator.

Gambar 40. Pemeriksaan kedalaman segmen

d. Periksa permukaan bidang kontak brush atau sikat dari kemungkinan


kotor. Bersihkan permukaan bidang kontak tersebut dengan
menggunakan amplas halus.

e. Periksa panjang sikat dengan menggunakan jangka sorong, kemudian


bandingkan panjang sikat dengan ukuran minimal atau standar
minimal pada buku manual, jika panjang sikat kurang dari panjang
minimum maka gantilah sikat starter.

33
Gambar 41. Pemeriksaan Panjang Sikat

f. Periksa hubungan singkat antara pemegang sikat positif dan negatif.


Gunakan ohm meter untuk memeriksa hubungan singkat antara
pemegang sikat positif dan pemegang sikat negatif, bila terjadi
hubungan singkat maka lakukan langkah perbaikan.

Gambar 42. Pemeriksaan Hubungan pemegang sikat

g. Periksa roda gigi pinion dari kemungkinan aus atau cacat.

h. Periksa kopling bebas dengan cara putar kopling geser searah jarum
jam maka pinion akan dapat berputar bebas, kemudian putar kopling
geser berlawanan arah jarum jam maka pinion harus terkunci.

34
Gambar 43. Pemeriksaan kopling starter

3. Pemeriksaan kumparan medan (field coil)


a. Periksa kumparan medan dari kemungkinan putus.

Gambar 44. Pemeriksaan kumparan medan

b. Periksa kumparan medan dari kemungkinan terjadi hubungan singkat


dengan massa.

Gambar 45. Pemeriksaan kumparan medan

35
3.13. Pengujian Motor Starter

a. Pengetesan pull in coil

Gambar 46. Pengetesan pull in coil

1. Lepas kabel kumparan medan dari terminal C


2. Hubungkan positif baterai ke terminal 50 dan negative baterai ke
terminal C dan bodi
3. Gigi pinion harus bergerak maju, jika tidak bergerak ganti solenoid.

b. Pengetessan hold in coil

Gambar 47. Pengetesan hold in coil

1. Pada saat gigi pinion maju (seperti pengetesan diatas) lepaskan kabel
negative dari terminal C.
2. Gigi pinion harus tetap maju , jika gigi pinion kembali ke posisi
semula, ganti solenoid

36
c. Pengetesan kembalinya pinion

Gambar 48. Pengetesan kembalinya pinion

1. Lepas kabel negative dari bodi


2. Gigi pinion harus kembali ke dalam. Jika tidak kembali ganti solenoid.

d. Pengetesan motor stater tanpa beban

Gambar 49. Pengetesan motor starter tanpa beban

1. Hubungkan kabel negative baterai ke bodi motor stater


2. Hubungkan kabel positif bateai ke ampere meter dan kaki ampere
meter lainnya ke terminal 30, kemudian ke terminal 50.
3. Motor stater harus dapat berputar dengan lembut dan gigi pinion
bergerak keluar . lihat buku petunjuk perbaikan untuk mengetahui
berapa arus yang harus mengalir

37
BAB IV
PENUTUP

4.1. Kesimpulan

Sistem starter adalah bagian dari sistem kelistrikan pada suatu


kendaraan yang berfungsi untuk memberikan putaran awal bagi engine agar
dapat menjalankan siklus kerjanya. Dengan memutar fly wheel, engine
mendapat putaran awal dan selanjutnya dapat bekerja memberikan putaran
dengan sendirinya melalui siklus pembakaran pada ruang bakar.

Motor stater dibagi menjadi 3 jenis yaitu : tipe konvensional, reduksi,


dan planetary. Pemeriksaan dan pengujian dilakukan pada motor stater jika
terjadi kerusakan atau gangguan pada motor stater. Pemeriksaan yang
dilakukan pada motor stater reduksi , planetary maupun konvensional secara
umum sama. Pemeriksaan yang harus dilakukan adalah pemeriksaan pada
armature, pemeriksaan pada yoke, pemeriksaan pada sikat dan pemegang sikat
dan pemeriksaan pada kopling stater. Dan pengujian yang dilakukan adalah
pull in coil, hold in coil, kembalinya plunyer dan pengujian tanpa beban.

4.2. Saran

1. Sistem stater merupakan komponen dari sistem kelistrikan mobil yang


perawatannya perlu di perhatikan, untuk memaksimalkan pemakaian
fungsinya, dan untuk lebih melengkapi pengetahuan pembaca tentang sistem
stater ini, baiknya memperbanyak bacaan referensi.

2. Makalah ini dapat dijadikan bahan referensi penulis selanjutnya.

38
DAFTAR PUSTAKA

 http://sahriloto.blogspot.com/2012/01/lanjutan-sistem-stater-motor-stater.html
 https://www.teknik-otomotif.com/2017/10/pemeriksaan-motor-starter.html
 https://www.viarohidinthea.com/2014/11/sistem-starter-starting-system.html
 Engine Group Toyota Step 2, PT. Toyota Astra Motor
 Electrical Group Toyota Step 2, PT. Toyota Astra Motor
 Pedoman Reparasi Mesin seri K, PT. Toyota Astra Motor, 1996
 Automotive Mechanics volume 2 Edisi ke V, 1995,

39