Anda di halaman 1dari 47

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam rangka pembangunan dan peningkatan kegiatan siswa di
masyarakat perlu adanya suatu kegiatan terencana yang bertujuan untuk melatih
dan mendidik siswa sebagai insan sekolah dan warga masyarakat yang terampil
dan berkualitas. Kegiatan yang dilakukan oleh sekolah kejuruan ini dilaksanakan
untuk menunjang keberhasilan siswa pada akhir tahun pembelajaran.
Praktek Industri (Prakerin) merupakan suatu upaya yang dilakukan oleh
semua sekolah kejuruan khususnya tingkat SMK, untuk mengenalkan pada setiap
siswanya bagaimana rasanya, caranya mengenal dunia luar (dunia usaha) dan juga
untuk menambah pengalaman khususnya SMK Cendana DDI Samarinda, dimana
selama ini siswa yang melakukan pembelajaran praktek-praktek dengan skala
yang kecil, hal itu membuat siswa merasa bosan dengan itu saja yang mereka lihat
dan lakukan setiap harinya.
Untuk mengatasi hal itulah maka SMK Cendana DDI Samarinda
melaksanakan program Praktek Industri (Prakerin). Dengan diadakannya program
seperti ini dapat membuat siswa yang dididik akan merasa senang dan juga
menambah pengetahuan mereka. Selain mereka dapat mengasah kemampuan yang
mereka pelajari selama ini di sekolah, mereka juga dapat mengenal dunia usaha
atau lembaga di tempat mereka magang.
Praktek Industri (Prakerin) adalah kegiatan kerja siswa pada suatu lokasi
dan waktu tertentu. Dalam Praktek Industri (Prakerin), siswa dituntut agar tidak
kaku/gugup dalam menghadapi ujian teori dan ujian praktek yang diperoleh di
1

sekolah selama dalam waktu setahun pertama, tetapi siswa juga dituntut belajar
dari pengalaman selama praktek industri di tempat praktek dan disesuaikan
dengan waktu yang sudah ditetapkan.
Tanpa adanya Praktek Industri (Prakerin), sulit bagi siswa untuk dapat
terjun langsung ke dunia usaha maupun dunia industri. Oleh karena itu, siswa
perlu menggali hal-hal yang beru dan menuangkan ilmu yang didapat selama di
bangku sekolah. Semoga dengan diadakannya program ini pendidikan di negara
kita akan semakin maju dan berkembang khususnya dibidang sekolah kejuruan.
B. Tujuan Praktek Industri (Prakerin)
Adapun tujuan dari praktek industri ini adalah untuk :
1. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggali hal-hal yang baru di
dunia usaha atau di dunia industri dan meningkatkan ilmu baik teori maupun
praktik yang diterima di bangku sekolah.
2. Memberi kesempatan kepada siswa untuk dapat menyesuaikan diri dan
beradaptasi dengan lingkungan kerja selama melaksanakan praktek industri.
3. Sebagai bahan pertimbangan bagi siswa tentang ilmu yang didapat atau
diperoleh di sekolah dan selama praktek di dunia usaha.
4. Memberikan dan menetapkan sikap profesional dan keterampilan serta bekal
untuk memasuki lingkungan kerja.
C. Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan laporan Praktek Industri (Prakerin) antara lain :
1. Sebagai bentuk tanggung jawab dan disiplin selama melaksanakan kegiatan
praktek industri yang diberikan oleh sekolah yang dibuat dalam bentuk
laporan.
2. Sebagai bentuk percaya diri, disiplin, dan kreativitas terhadap tugas yang
dilakukan selama praktek industri.
3. Sebagai bentuk pengalaman dan komunikasi tertulis untuk disampaikan
kepada generasi penerus SMK Cendana DDI Samarinda.

4. Sebagai syarat untuk mengikuti uji kompetensi produktif akhir tahun kegiatan
pembelajaran.

BAB II
GAMBARAN UMUM

A. Sejarah Singkat Perusahaan


Bengkel CV. Prima Jaya berdiri pada tanggal 12 november 2012 bergerak
pada bidang pelayanan, jasa/bengkel dalam perbaikan/perawatan mobil. Pendiri
dari perusahaan CV. Prima Jaya sebagai kepala bengkel Agus Puji Rianto. Adapun
struktur organisasinya adalah SBB

B. Bidang Usaha
3

CV. Prima Jaya

adalah bengkel/perusahaan yang bergerak dibidang

pelayanan jasa perbengkelan, yang khusus melayani reparasi mobil seprti mobil
yang penyok, duco, dan perawatan suku cadang mesin dll.

C. Struktur Organisasi

Adapun struktur organisasi di CV. Prima Jaya adalah sebagai berikut :

K
BM
oe
dkp
ya
nl
Ria
ek
pb
ae
in
rgrg
k
e
l

BAB III
OVERHAUL

A. Prinsip Kerja
Udara dan bahan bakar yang tercampur didalam carburator, terhisap
kedalam ruang bakar dan dikompresikan hingga mencapai tekanan dan temperatur
tertentu. dan akhir langkah kompresi, busi memercikan api sehingga terjadi
pembakaran. Adapun prinsip kerja motor bensin 4 tak yaitu:
1. Langkah Hisap
Piston bergerak dari TMA ke TMB. Saat piston bergerak turun, katup
masuk dalam keadaan terbuka, sehingga campuran bahan baker dan udara terisap
masuk kedalam silinder. Ketika piston mencapai TMB, katup masuk dalam
keadaan tertutup. Dapat dikatakan bahwa langkah kompresi I selesai.

2. Langkah Kompresi
Pada langkah kompresi II, kedua katup (katup masuk dan katup buang)
dalam keadaan tertutup. Piston bergerak naik dari TMB menuju TMA mendorong
campuran bahan baker dan udara dalam silinder, sehingga menyebabkan tekanan
udara dalam silinder meningkat. Sebelum piston mencapai TMA campuran bahan
baker dan udara yang bertekanan tinggi dibakar oleh percikan api busi.

3. Langkah Usaha
Pada langkah kompresi II, kedua katup (katup masuk dan katup buang)
dalam keadaan tertutup. Piston bergerak naik dari TMB menuju TMA mendorong
campuran bahan baker dan udara dalam silinder, sehingga menyebabkan tekanan
udara dalam silinder meningkat. Sebelum piston mencapai TMA campuran bahan
baker dan udara yang bertekanan tinggi dibakar oleh percikan api busi

4. Langkah Buang
Pada langkah buang, piston bergerak naik dari TMB menuju TMA. Katup
masuk dalam keadaan tertutup dan katup buang dalam keadaan terbuka. Gas sisa
hasil pembakaran terdorong keluar menuju saluran pembuangan. Dengan
terbuangnya gas sisa pembakaran, berarti kerja keempat langkah mesin untuk satu
kali proses kerja (siklus) telah selesai.

B. Komponen Utama dan Fungsi


Berikut adalah komponen-komponen utama mesin dan fungsinya masingmasing :
1. Kepala silinder (Cylinder head)
Kepala silinder dipasangkan pada blok silinder, yang diikat dengan dengan
baut-baut dan terbuat dari besi tuang atau paduan alumunium. pada bagian atas dri
kepala silinder dipasangkan sebuah tutup.

a.
b.
c.
d.
e.

Adapun fungsi dari Cylinder head adalah:


Sebagai ruang pembakaran.
Untuk menempatkan mekanisme katup.
Tempat pemasang busi.
Tempat pemasangan saluran masuk dan saluran buang.
Tempat mantel pendingin, untuk mendinginkan katup.

2. Blok Silinder (Cylinder block)


Blok silinder merupakan bentuk dasar dari pada suatu mesin. dan pada
blok silinder ini terdapat beberapa buah silinder. Blok silinder biasanya terbuat
dari Cast Iron, tetapi belakangan ini banyak juga yang terbuat dari paduan
alumunium dengan maksud mengurangi berat serta menambah panas radiasi.

a.
b.
c.
d.

Adapun fungsi dari blok silinder adalah:


Sebagai dudukan silinder dan kepala silinder.
Sebagai rumah mekanisme engkol (poros engkol, con rod, piston, dll).
Tempat terjadinya langkah langkah pembakaran.
Didalamnya terdapat silinder yang berfungsi tempat piston naik turun untuk
menghasilkan langkah usaha.

3. Torak (Piston)
Piston berbentuk seperti silinder. Piston bekerja dan bergerak secara
translasi (gerak bolak-balik) di dalam silinder, yang biasa disebut gerak dari TMA
ke TMB atau sebaliknya. Piston selalu menerima temperatur dan tekanan yang
tinggi, bergerak dengan kecepatan tinggi dan terus menerus. Dalam silinder piston
melakukan empat macam pekerjaan, yaitu hisap, kompresi, expansi, dan buang.

a.
b.
c.
d.
4.

Adapun fungsi dari piston yaitu:


Tempat dudukan ring piston.
Menghisap dan memapatkan campuran udara dengan bahan bakar.
Meneruskan tekanan pembakaran ke cranksaft.
Mendorong gas bekas pembakaran keluar
Cincin Torak (Ring piston)

10

Adapun fungsi dari ring piston adalah:


a. Mencegah kebocoran campuran udara dan bahan bakar serta gas pembakaran
melalui celah antara piston dengan dinding silinder kedalam bak engkol
selama langkah kompresi dan langkah pembuangan.
b. Mencegah oli yang melumasi piston dan silinder masuk ke ruang bakar.
c. Memindahkan panas dari torak ke dinding silinder untuk mendinginkan
piston.
5. Batang torak (Connecting rod)
Batang torak atau connecting rod adalah suatu komponen utama
mesin yang berfungsi untuk menghubungkan piston ke poros engkol dan
selanjutnya menerima tenaga dari piston yang diperoleh dari pembakaran dan
meneruskannya ke poros engkol. Bagian ujung connecting rod yang berhubungan
dengan pin piston disebut small end. Sedangkan yang berhubungan dengan poros
engkol disebut big end. Poros engkol berputar pada kecepatan tinggi di dalam big
end, dan mengakibatkan temperatur menjadi naik. Untuk menghindari hal
tersebut, maka metal dipasangkan dalam big end. Metal ini dilumasi dengan oli
dan sebagian dari oli ini dipercikkan dari lubang oli ke bagian dalam piston untuk
mendinginkan piston atau torak.
Dalam pemasangan batang torak (connecting rod) harus dipasangkan
sesuai dengan tanda. Apabila salah pemasangannya akan menutup lubang oli.
Untuk hal ini, tiap batang torak terdapat tanda. Tanda ini bermacam macam
tergantung pada tipe mesin dan harus teliti dengan menggunakan buku pedoman
reparasi.

11

Adapun fungsi dari connecting rod adalah:


a. Menghubungkan piston dan poros engkol (crankshaft).
b. Mengubah gerak lurus (naik turun ) piston menjadi gerak putar pada poros
engkol (crankshaft).
c. Meneruskan gaya dan tenaga piston hasil pembakaran menuju ke poros engkol
(crankshaft) dan membangkitkan momen putar pada poros engkol.
6. Poros engkol (Crankshaft)

Adapun fungsi dari crankshaft adalah untuk merubah gerak naik turun
piston (torak) menjadi gerak putar yang akhirnya dapat menggerakkan roda gila
(fly wheel). Tenaga yang dipergunakan untuk menggerakkan roda kendaraan
dihasilkan pada oleh hasil pembakaran (langkah usaha), kemudian hasil
12

pembakaran ini dapat menggerakan torak, kemudian melalui batang torak dan
dirubah menjadi gerakan putar oleh poros engkol atau crankshaft. Poros engkol
menerima beban yang sangat besar dari piston (torak) dan connecting rod,
ditambah dengan cara kerjanya yang bekerja pada kecepatan tinggi. Dengan
alasan tersebut, maka poros engkol biasanya dibuat dari baja karbon dengan
tingkatan dan daya tahan yang tinggi, dan dibuat dari bahan yang berkualitas
tinggi.
7. Roda gila (Flywheel)
Poros engkol menerima tenaga putar dari piston (torak) selama langkah
usaha. Akan tetapi tenaga itu hilang pada lang kah langkah lainnya seperti, inertia
loss, dan hilang disebapkan karena gesekan.

Adapun fungsi dari flywheel adalah:


a. Fly wheel atau yang biasa disebut dengan roda gila berfungsi untuk
menyimpan tenaga putar (inertia) yang dihasilkan mesin pada langkah usaha,
sehingga poros engkol (crank shaft) dapat tetap berputar terus menerus pada
langkah langkah lainnya. Hal ini mengakibatkan mesin berputar dengan
lembut yang diakibatkan getaran tenaga yang dihasilkan.
b. Sehingga roda gila juga berfungsi untuk menerima tenaga putar dari motor
starter, dan kemudian meneruskannya ke poros engkol, sehingga poros engkol

13

dapat berputar danmesin dapat mulai hidup. Pada kendaraan dengan transmisi
otomatis, sebagai pengganti roda gila adalah torgue converter.
8. Bak oli (Carter)
Carter atau bak oli Terletak dibawah blok silinder digunakan sebagai
penampung oli, terbuat dari plat baja yang kuat dan tahan terhadap tekanan dari
luar, karena posisi nya di bawah sendiri, maka resiko bertumbukkan dengan benda
keras di jalan sangat mungkin terjadi.bak carter ini dihubungkan dengan blok
silinder dan diberikan perapat atau gasket supaya tidak terjadi kebocoran oli.
Desain dari carter ini berbeda- beda tiap pabrikan akan tetapi hampir semuanya
bernetuk di bawah ini, ada ruang cekungan yang di dalamnya nanti digunakan
untuk tempat pompa oli, dan di bagian paling bawah ada baut yang digunakan
untuk mengeluarkan oli pada saat ganti oli mesin.

Adapun fungsi dari carter adalah:


a. Sebagai penampung oli
b. Tempat di keluarkannya oli
9. Valve / klep / katup
Katup berfungsi untuk membuka dan menutup intake manifold dan
(exhaust manifold). Tiap-tiap silinder pasti dilengkapi minimal dengan dua katup
yaitu katup masuk dan katup buang. Konstruksi katup terdiri dari kepala katup
(valve head) dan batang katup (valve stem). Katup ini menyerupai jamur. Pada
kepala katup, bentuknya disesuaikan dengan kebutuhan agar gas yang keluar

14

masuk dapat mengalir dengan lancar. Daun katup masuk diameternya dibuat lebih
besar jika dibandingkan dengan daun katup buang. Tujuannya agar pemasukan
gas bersih dapat lebih sempurna.
Temperatur rata-rata yang terjadi pada daun katup hisap adalah antara 250
derajat celcius sampai dengan 275 derajat celcius, sedangkan untuk katup buang
berkisar antara 700 derajat celcius sampai dengan 760 derajat celcius. Dengan
temperatur seperti tersebut di atas, maka daun katup buang dibuat dari bahan yang
lebih kuat dari pada daun katup masuk. Agar katup menutup rapat pada
dudukannya, maka permukaan sudut katup (valve face angle) dibuat pada 44,5
derajat atau 45,5 derajat.

Adapun fungsi dari katup yaitu:


a. Sebagai tempat masuknya campuran bahan bakar.
b. Sebagai tempat keluarnya asap dari sisa hasil pembakaran.
10. Valve seal

15

Adapun fungsi dari valve sheal yaitu untuk menutup celah sehingga tidak
terjadi kebocoran pada valve
11. Per klep (Valve spring)

Adapun fungsi dari valve spring yaitu untuk menutup (mengembalikan


klep ke posisi semula)dan menahan klep pada saat posisi membuka.
12. Dudukan katup (Valve seat)

16

Adapun fungsi dari dudukan katup yaitu merapatkan (mencegah


kebocoran) pada saat katup menutup.
13. Bearing / Bantalan /Metal

Adapun fungsi kerja dari Bearing yaitu mencegah keausan dan


mengurangi gesekan pada poros engkol.
14. Tuas katup (Rocker arm)

17

Adapun fungsi dari rocker arm yaitu menekan katup katup sehingga
dapat terbuka.
15. Batang penumbuk (Pushrod)

Adapun fungsi dari push rod yaitu meneruskan gerak lifter ke rocker arm
Batang penekan berbentuk batang kecil yang masing-masing dihubungkan pada
pengangkat katup dan rocker arm pada mesin OHV (Over Head Valve). Batang
katup ini meneruskan gerakan dari valve lifter ke rocker arm.
16. Poros bubungan (Camshaft)
Camshaft dilengkapi dengan jumlah nok yang sama yaitu untuk katup
hisap dan katup buang.

Adapun fungsi dari camshaft yaitu membuka dan menutup katup sesuai
dengan timing yang ditentukan.
17. Piston Pin

18

Adapun fungsi dari piston pin menghubungkan piston dengan connecting


rod melalui lubang bushing.
18. Bantalan luncur (Thrust washer)

Adapun fungsi dari thrust washer yaitu menahan poros engkol agar tidak
bergerak maju mundur.
19. Timing belt / Timing chain / Timing gear

19

Adapun fungsi dari timing belt yaitu menghubungkangerakan putar


crankshaft ke camshaft dengan perbandingan 2:1 (dua kali cnrankshaft dan satu
kali camshaft).
20. Penumbuk katup (Valve lifter)
Pengangkat katup berfungsi untuk membuka dan menutup katup dengan
cara memindahkan gerakan dari nok. Pengangkat katup bergerak turun dan naik,
karena gerakan pada pengantarnya yang terdapat di dalam blok silinder saat
sumbu nok berputar dan menggerakkan katup untuk membuka dan menutup.
Mesin yang mempunyai pengangkat katup konvensional celah katupnya harus
disetel dengan tepat, sebab tekanan panas mengakibatkan pemuaian pada
komponen kerja katup. Namun untuk pengangkat katup hidraulis celah katupnya
dipertahankan pada 0 mm setiap saat dan bebas penyetelan. Hal ini dapat dicapai
dengan hydraulic lifter atau sealed hydraulic lifter yang terdapat pada mesin tipe
OHV atau katup last adjuster yang terdapat pada mesin tipe OHC.

20

Adapun fungsi dari valve lifter yaitu memindahkan gerak camshaft ke


rocker arm melalui pushrod.
C. Gambar Kerja Mekanisme Katup
Adapun sistem kerja dari mekanisme katup adalah seperti pada gambar di
bawah ini :

Dari gambar tersebut dapat diuraikan pada sistem motor bakar 4 tak, untuk
memasukkan campuran bahan bakar-udara dan membuang gas bekas hasil
pembakaran dari dalam silinder, diperlukan adanya katup masuk dan katup buang,
yang berfungsi menutup dan mebuka salura masuk dan buang.

21

Mekanisme yang membuka dan menutup katup-katup ini disebut


mekanisme katup. Berikut ini akan diuraikan konstruksi dan komponen
mekanisme katup yang banyak digunakan pada kendaraan saat ini.
D. Macam macam Mekanisme Katup
Mesin 4 langkah mempunyai satu atau dua katup masuk dan katup buang
pada setiap ruang bakarnya. Campuran udara dan bahan bakar masuk ke silinder
melalui katup masuk dan gas bekas keluar dari dalam silinder melalui katup
buang. Mekanisme membuka dan menutup katup-katup ini disebut mekanisme
katup. Berikut ini akan diuraikan tipe mekanisme katup yang banyak digunakan
pada kendaraan.
1. Tipe Over Head Valve (OHV)
Pada tipe ini penempatan camshaft-nya pada blok silinder, dibantu dengan
valve lifter dan push rod antara rocker arm. Mekanisme katup ini sederhana dan
high reliability.

2. Tipe Over Head Camshaft (OHC)


Tipe ini sedikit lebih rumit dibandingkan dengan tipe OHV. Namun tipe ini
tidak menggunakan lifter dan push rod sehingga berat bagian yang bergerak
menjadi berkurang. Kemampuan pada kecepatan tinggi cukup baik, karena katupkatup membuka dan menutup lebih cepat pada kecepatan tinggi. Pada tipe ini

22

camshaft ditempatkan di atas kepala silinder dan cam langsung menggerakkan


rocker arm tanpa melalui lifter dan push rod. Camshaft digerakkan oleh poros
engkol melalui rantai atau tali penggerak.

3. Tipe Double Over Head Camshaft (DOHC)


Pada tipe ini, dua camshaft digerakkan langsung dengan sebuah sabuk dan
intake camshaft digerakkan oleh exhaust camshaft melalui sebuah roda gigi
seperti pada gambar berikut.

E. Langkah Langkah Membongkar Mesin


Adapun langkah-langkah dalam membongkar mesin adalah sebagai
berikut :
1. Lepaskan tutup roda penerus di bagian sisi dan bagian bawah.
2. Lepaskan 4 buah baut pengikut transmisi dari rumah kopling.
3. Lepaskan bantalan kopling berikut bantalan porosnya dari garpu dan
kemudian lepaskan garpunya.

23

4. Keadaan yang sama bila tutup pemegang kopling akan dipasang berilah tanda
pada tutup kopling dan roda penerus sehingga tutup kopling dapat
dipasangkan pada posisinya semula.
5. Kendorkan pengikat selang dan lepaskan selang by pass pompa air.
6. Lepaskan baut-baut pompa air dan lepaskan pompa air berikut kipasnya dan
batang penyetel tali kipas.
7. Lepaskan pengeluaran air dan rumah saluram buang dari kepala silinder.
8. Lepaskan pipa vakum dari distributor dan pipa bensin dan pipa antara
karburator dan pompa bensin, lepaskan vakum dan pipa bensin.
9. Lepaskan kabel-kabel busi dan kabel penyalaan dari koil, lepaskan kabel
primer dari baut terminal distributor, lepaskan baut pengikat distributor dan
keluarkan distributor, lepas tuas pengukur minyak.
10. Lepaskan koil penyalaan dari kepala siinder.
11. Lepaskan baut pompa bensin dan lepakan pompa bensin.
12. Lepaskan baut pengikat klem tabung saringan minyak pada tutup oenekan
katup kemudian putar keluar tabung saringan minyak dari blok silinder.
13. Lepaskan mur pengikat maniolf (saluran masuk dan buang) pada kepala
silinder, kemudian lepaskan saluran masuk dan buang bersama gasketnya.
14. Lepaskan tutup kepala silinder serta gasketnya.
15. Lepaskan mekanisme katupnya.
16. Keluarkan poros nok, lepaskan tutup pengangkat katup serta gasketnya,
kemudian keluarkan pengangkat katup dari blok gasketnya, bila sukar
mengeluarkan pengangkat katup miringka blok silinder dengan jalan memutar
penyokongnya, pengangkat katup dan poros nok arus ditempatkan di atas
pada dengan teratur, dngan demikian pemasangannya nanti pada tempatnya
semula di blok silinder akan mudah dilakukan.
17. Lepaskan baut-baut kepala silinder menurut urutanya untuk mencegah
melengkungnya kepala silinder. Jangan mengendorkan dan melepaskan bautbaut kepala sililinder secara sekaligus. Lakukanlah pekerjaan ini dua atau tiga
kali, lepaskan kepala silinder dan gasket.

24

18. Miringkan blok silinder dan lepaskan baut-baut karet dan lepaskan karter
serta gasketnya.
19. Lepaskan saringan minyak, lepaskan pipa pompa minyak pada blok silinder,
putuskan kawat penyetelan dan lepaskan baut pompa minyak dan tarik keluar
pompa minyak.
20. Lepaskan puli poros engkol dengan menggunakan alat khusus (Puli).
21. Lepaskan tutup roda penentu waktu dan gasketnya.
22. Lepaskan 2 buah baut plat poros nok melalui lubang yang terdapat pada roda
penentu waktu.
23. Lepaskan sumbu nok dengan jalan menarik keluar dari bagian depan blok
silinder.
24. Usahakanlah sebaik mungkin agar pada waktumembuka poros nok tidak
merusak bantalannya.
25. Lepaskan skrup-skrup dan buat pengikat plat ujung pada blok silinder dan
kemudian keluarkan bersama gasketnya..
26. Bila perlu lepaskan roda gigi poros nok sebelum melepaskan roda gigi ini
lepaskan dulu kunci pengikatnya yang terdapat pada poros nok dengan
menggunakan Puli poros nok.
27. Kepaskan pen koter dan mur kap batang torak, lepaskan kap batang torak,
doronglah keluar, batan gtorak dan torak ke bagian atas silinder dengan jalan
diketok dengan tangkai palu.
28. Usahakanlah agar batang torak ini tidak merusak permukaan dinding silinder,
pasang kembali kap batang torak, berilah tanda pada batang torak dan toraktorak sehingga memudahkan pemasangannya nanti pada tempatnya semula.
29. Kendorkan dan lepaskan baut-baut kap bantalan poros engkol, bantalanbantalan serta shim (perapat) nya.
30. Keluarkan dengan hat-hati poros engkol serta bantalannya dari blok silinder,
lepaskan perapat minyak (oil seal) yang terdapat pada bagian belakang poros

25

engkol, bantalan-bantalan dan shim-shim jaangan sampai tertukar satu dengan


lainnya.
31. Lepaskan pegas torak, pegastorak yang sudah dilepaskan itu diletakan dengan
teratur sesuai dengan noomor silindernya.
32. Lepaskan baut-baut pena torak dan keluarkan penatorak ini dari torak dan
batang torak, jangan sampai tertukar pena torak ini satu dengan lainnya.
33. Tekan pegas-pegas ketup dengan menggunakan kompresor pegas katup dan
lepaskan penghantar pegas katup, pegas-pegas dan perapat batang katup dan
dudukan pegas, keluarka katup- katup.
34. Lepaskan pegas pengunci dari ujung poros penghantar katup dan keluarkan
lengan pengkutip katup, penjami poros lengan dan pegas-pegas dari poros
lengan.
35. Bersihkan bagian yang dibongkar sebersih mungkin sebelum dipasang
seingga tidak terdapat kotoran , oli, karbon dan bekas-bekas air. Periksalah
blok silinder dan juga merupakan sebagian dari dinding ruang bakar, pada
kepala silinder terdapat: lengan pengungkit dan porosnya, pipa-pipa saluran
masuk dan buang, kabel-kabel busi dan businya (pada motor bensin), pipapipa saluran minyak bakar dan injector.
F. Membongkar, Memeriksa, dan Memasang Kepala Silinder
1. Membongkar Kepala Silinder
- Lepaskan tutup kepala silinder dengan jalan melepas knok terlebih
-

dahulu.
Kendorkan mur pengikat knalpot dan pipa pemasukan udara dengan
merata, agar tdak terjadi momen bengkok pada baut, gunakan kunci pas
atau kunci ring, kemudian lepaskan mur-mur dan selanjutnya melepaskan

knalpot dari kepala silinder.


Lepaskan mur-mur atau baut-baut pengikat pipa pendingin, kemudian
lepaskan hubungan pipa pendingin dengan kepala silinder.

26

Lepaskan baut pengikat pada pipa pelumas dengan kunci pas kemudian
lepaskan pipa pelumas dari hubungannya dengan instalasi pada kepala

silinder.
Lepaskan hubungan pipa bahan bakar dengan injektor.
Kendorkan semua mur pengikat kepala silinder dengan merata agar tidak

terjadi kejutan pada bahan kepala silinder.


Gunakan kunci pas atau kunci ring yang tersedia kemuduan lepaskan mur
satu persartu, setelah mur pengikat dilepas maka kepala silinder itu
digoyang-goyang agar dapat terlepas dari blok motornya. Kalau ternyata
masih melekat dengan blok maka tariklah kepala silinder itu ke atas
dengan dua buah bat pengangkat yang disediakan kemudian pukullah
bagian

samping

kepala

silinder

dengan

palu

yang

lunak

(plastic/kayu/karet), jagalah agar alas dari kepala silinder yang rata itu
-

jangan rusak kena benda yang tajam.


Letakan kepala silinder itu pada tempat yang lunak, rata dan jauh dari
bahan yang dapat menimbulkan karat (air,asam dan lainya) atau diletakan

di tempat untuk dikerjakan lebih lanjut.


Lepaskan mmur-mur pengikat injektor.
Lepaskan injektor dari kepala silinder dengan alat khusus yang
disediakan untuk motor tersebut, pada motor diesel yang baru selesai
bekerja biasanya terdapat kerak-kerak pada ujung injektor yang membuat

hubungan erat dengan kepala silinder.


Lepaskan mur/bat braket dan poros pengungkit dari kepala silinder.
Angkatlah satu unit instalasi poros pengungkit dari kepala silinder.
Lepaskan mur/baut penahan dari poros pngungkit kemudian satu persatu,
lepaskan ring plat, pegas, pengungkit, braket dan pegas dari susunan

instalasi poros pengngkit.


Lepaskan mur kemudian baut penyetel dari pengungkit.

27

Pasanglah kepala silinder pada alat pemegang, kalau tidak tersedia kepala
silinder tersebut dapat diletakan miring pada bangku kerja yang rata,
halus dan tidak dapa menggores. Pasanglah alat pelepas katup pada
tempatnya, tekanalh pegas katup dengan alat tersebut sehingga bus

penjepit terlapis dari piringan pegas.


Kendorkan penekan pegas perlahan-lahan agar pegas dan piringan pegas
tidak melompat dan tidak menimbulkan kecelakaan, setelah pegas tidak
bekerja maka ambillah piringan pegas kemudian baru melepas katup.
Untk menjaga agar tidak terjadi saling tukar tempat maka berilah randa
pada tiap katup sesuai dengan tempatanya semula. Hal ini dilakukan agar
kita dapat mengetahui data tiap kepala silinder untuk memudahkan

pekerjaan selanjutnya.
Lepaskan semua sumbatan air pendingin pada kepala silinder, ini
dilakukan terakhir untuk mrnjaga bagian-bagian yang kecil tidak masuk

ruang pendingin.
Perhatikan tempat dari bagian-bagian tersebut kalau perlu berilah tanda
agar tidak tertukar tempat. Berilah tempat yang aman supaya tidak

tergangu misalnya bak seng dan diletakan d atas rak.


Untuk bus katup, dudukan katup dan bus untuk injektor tidak slalu
dibongkar pada tiap kali membongkar motor karena alat itu dapat
diperiksa pada tempatnya tanpa melepas dari kepala silinder.

28

2. Memeriksa Kepala Silinder


- Periksa untuk melihat apakah kepala silinder ada yang rusak atau pecah
secara visual atau dengan alat detector lainnya kalau ternyata retak atau
pecah perbaiki bila mungkin atau ganti dengan kepala silinder yang baru.

29

Pasangkan pengukur kerataan kepala silinder pada permukaan kepala


silinder. Periksa keratin permukaan kepala silinder dengan bantuan
pengukur celah (peat ukur). Kalau pengukuran ini lebih dari batas yang

diizinkan perbaikilah dengan gerinda.


Periksa dudukan katup terhadap kerusakan atau lebar dudukannya:
Untuk memperbaiki dudukan klep buang pakailah pisau pahat yang

dilengkapi dengan karbit semenit.


Pada waktu memperbaiki dudukan klep, kotoran harus dihindarkan untuk
menjaga agar daerah kontak dudukan klep (katup) tetap baik juga untuk

pekerjaan perbaikannya harus dipakai pedoman yang sudah ditentukan.


Pada akhir pekerjaan pemotong maka gaya potong pisau pahat harus
dikurangi untuk mencegah kerusakan pada daerah ujung dudukan klep.
Pergunakan pisau pahat (cuttet) dengan sudut 45 derajat dan potonglah
dengan sudut itu sampai didapatkan lebih besar dari harga yang
diharuskan. Periksa daerah kontrak antara klep dan dudukannya. Sudut
kontak 45 derajat merupakan titik tengah dari permukaan klep.

3. Memasang Kepala Silinder


- Setelah katup, dudukan katup dengan perlengkapan katup dianggap telah
memenuhi syarat maka sebelum dipasang dicuci dahulu semua bagian
-

yang akan di pasang termasuk mencuci kepala silinder.


Minyakilah bagian tersebut dengan pelumas termasuk penghanatar katup
dan dudukan katup.

30

Masukkan katup kedalam penghantar katup kemudian berturut-turut


pasanglah pegas, piring pegas, ambillah alat penekan atau memasang

katup.
Pasanglah alat itu pada satu sisi menahan kepala katup dan satu sisi
lainya menahan piring pegas, tekanlah alat itu dengan perlahan-lahan
sehingga ujung batang katup menonjol keluar dari piring pegas dan

mudah dapat memasang klem bus ked ala lubang piring pegas.
Pasanglah plat penjamin sehingga posisi katup tetap, pasang ring
penahan didalam rumahannya pada piring pegas selanjutnya lepaskan

penekaj dengan perlahan-lahan katup dengan pegas katup terkunci.


Untuk meyakinkan bahwa katup telah pada tempatnya pukullah beberapa
kali ujung batang katup dengan palu karet.

31

32

G. Perbaikan dan Cara Memasang Katup


1. Perbaikan Katup
- Setelah katup dibersihkan misalnya dengann minyak pembersih atau
kalau perlu dengan sikat kawat baja atau kalau perlu dengan sikat kawat
baja atau roda kawat baja dan setelah diperiksa perlu perbaikan maka
berulah kita menentukan langkah selanjutnya yaitu perbaikan ringan atau
perbaikan berat. Perbaikan ringan ialah apabila katup masih rata sudut
katup tidak berubah dan bibir masih tebal, dalam perbaikan macam ini
-

cukuplah katup digesekkan pada dudukan katupnya.


Di dalamnya pelaksanaanya pada motor-motor yang kecil, katup diputar
dengan pemutar katup dibuat dari kayu dan ujungnya diberi karet
penghisap. Pekerjaan dilakukan dengan tangan tetapi motor-motor yang
besar untuk memutar katup dilakukan dengan alat pemutar tersendiri.
Perbaikan berat dapat dilakukan apabila katup masih memenuhi syarat ,
bibir masih tebal tetapi permukaan katup sudah aus dan telah berubah.
Sebelum mengerjakan dengan cara perbaikan ringan terlebih dahulu susut
dan permukaan katup dibetulkan dengan mesin gerinda khusus.

33

Menggerinda sudut katup harus dibuat 1 derajat lebih kecil dari sudut
dudukan katupnya, misalnya sudut katupnya 44 derajat maka sudut
dudukan katup 45 derajat. Perlu mendapatkan perhatian bahwa
pelaksanaan menggerinda katup harus mendapatkan pendinginan dengan
cairan yakni air dicampur dengan minyak bor, agar bahan dari katup tidak
menjadi lunak karena panas. Setelah pekerjaan ini selesai maka perlu
diadakan pemeriksaan kembali apakah katup itu masih memenuhi syarat
kalau tidak sebaiknya diganti yang baru tetapi kalau masih memenuhi

syarat maka pekerjaan selanjutnya dapat di teruskan.


Untuk menghindar kelonggaran katup akibat perubahan temperature dan
keausan mekanisme katup,

selain adanya baut penyetel dapt pula

digunakan penyetelan otomatis, buat penyetelan ditempatkan di salah satu


ujung tuas katup, penytelan otomatis dilayani secara hifrolis atau secara
peuaian logam, penyetelan hidrolik mempunyai beberapa kebaikan yakni
a.
b.
c.
d.
e.

antara ain sebagai berikut:


Kemungkinan longgar dapat diatasi
Penyetelan katup secara periodic dapat dihapuskan.
Pemuaian dan pengerutan atau keausan , praktis dapat diatasi.
Umur katup lebih panjang .
Keadaan kerja motor menjadi lebih baik sebab setelah katup selalu tepat.
- Katup harus sesuai pada kedudukannya sehingga tidak mudah terjadi
kebocoran-kebocoran, katup-katup harus disimpan dengan baik menurut
urutan seperti pada motornya jangan sampai tertukar, pelajari setipa
keadaan dan keausan pada seluruh bagian katup, katup yang terbakar dan
berlubang-lubang disebabkan katupnya macet pada bagian penghantar,
sebabnya ialah kekurangan celah bebas, pegas katup lemah, pendingin

34

katup tidak sempurna, batang katup kasar, timing penyetelan katup tidak
-

tepat, katup yang ausnya sudah parah maka sebaiknya diganti yang baru.
Dudukan katup yang akan dipasang, diameter luar, garis tengah dala m
dan tebalnya harus sama dengan ukuran yang diganti, jika bahan dudukan
yang lama dibuat dari bahan besi tuang atau dari baja tahan panas maka
penggantinya harus dibuat dari bahan yangsama.memangsa dudukan
katup harus menggunakan alat penekan khusus, pasang batang pengarah
pada lubang penghantar katup, letakkan dudukan katup diatas lubang
dudukan dan tidak boleh terbalik. Pasang alat penekan pada batang pilot,
kemudian kepala alat tersebut dipukul dengan palu sampaindudukan
katup bagian atas rata dengan permukaan kepala silinder dan bagian

bawahnya rapat dengan lubangnya.


Keausan penghantar katup menyebabkan pemajaian minyak plumas
boros, penutup katup kurang baik juga dapat menyebabkan batang katup
putus, keausan ini biasanya terjadi pada kedua bagian ujung penghantar
sedangkan bagian tengahnya hanya aus sedikit. Pemeriksaan kepada
bagian ini harus dilakukan dengan teliti, agar didapat suatu kepastian
bahwa bagian tersebut harus diganti direamer (luaskan) atau hanya

mengganti katup dengan ukuran batang yang lebih besar.


Ukuran diameter penghantar adalah lebih besar sedikit dari ukuran lubang
pada blok mesin oleh karena itu unruk memudahkan pemasangan
pengahantar katup tersebut dimasukan dahulu kedalam lemari pendingin

agar diameternya agar diameternya menyusut sedikit.


Lubagn-lubagn penghantar harus berrsih dan halus, bagian luar dan
lubang dudukannya harus diminyaki dengan minyak pelumas SAE tetapi

35

jangan terlalu tebal, pasang penghantar pada dudukannya dengan hatihati jangan sampai terbalik kemudian tekan menggunakan batang
pendorong khusus sampai ukuran tertentu. Penghantar katup yang
lubangnya aus dapat diperbaiki dengan jalan mereamer (melaskan)
kemudian katupnya diganti dengan yang lebih besar.
2. Cara Memasang Katup
Semua bagian yang akan dipasang harus dalam keadaan bersih, kemudian
pengghantar katup, batang katupnya harus diberi minyak pelumas, masukkan
katup kepada masing-masing penghantarnya.
Pada beberapa motor yang tidak menggunakan penyetelan celah bebas
katup, tinggi batung katup dari blok mesin harus diukur dengan sebuah alat
pengukur khusus , jika bagian sudut katup dan dudukan katup telah digerinda
untuk perbaikan,maka batang katupnya ketika dipasang akan lebih menonjol oleh
karena itu bagian tuas ungkit akan menekan batang pendorong ke bawah
kemudian menekan piston (torak) penumbuk katup, jika hal itu terjadi maka
batang katupnya harus dipotong sedik atau katupnya dig anti dengan yang baru.
Pada katup yang menggunakan kap seal miyak (perapat minyak) pada
penghantar katup, jangan lupa untuk memasang cincin baja pada bagian
penghantar dan menempe dengan kepala silinder kemudian kap (tutup) perapat
tersebut dipasang.
Pasang pegas katup, bagian ujung yang lilitannya rapat harus menempel
pada kepala silinder, jika menggunakan pegas ganda atau pegas peredam maka
ujung pegas-pegas tersebut dipasang 180 derajat terpisah. Pasang cincin penutup
pegas, tekan pegasnya dengan kompresor pegas sampai alur tepat perapat minyak

36

tampak, pasang perapat minyak pada alur kemudian pasang kunci katupnya,
lepaskan kompresor pegass perlahan-lahan sampai katup terkunci.
Katup-katup dalam perbaikan harus dipasang ke tempat asalnya kecuali
jika katup penghantar katup tersebut di ganti yang baru. Jika tinggi pegas
mempunyai selisih yang berlebih, pegas terseebut harus dibuka lagi kemmudian
dapat diperbaiki dengan myesipkan plat ganjal (shim) yang mempunyai tebal
tertentu antara kepala silinder dan pegasnya supaya tegangan pegas katup sama
seperti semula, hati-hati memilih tebal plat karena jika terlalu tebal akan
mengakibatkan tegangan pegas tersebut bertambah hal ini akan merusak bagian
poros bubungan.
H. Cara Mengukur Blok Silinder
Adapun cara-cara dalam mengukur blok silinder adalah sebagai berikut :
1. Langkah pertama ialah melepas kepala silinder kemudian membersihkan
bagian-bagian yang akan diperiksa. Periksa seluruh bagian blok secara visual
kemudian periksa kehalusan dan kerataan permukaan blok periksa dengan
sebuah mistar baja dan pelat ukur. Jika keausan melebihi batas yang
ditentukan maka permukaan blok tersebut harus diratakan kembali dengan
jalan digerinda.
2. Menggrinda permukaan blok tidak boleh terlalu tebal, karena akan mengubah
perbandingan kompresi dan mengganggu kerja dari bagian-bagian mesin
lainnya, setelah permukaan digerinda pemakaian paking (gasket) kepala
silinder harus dipilih yang tebal.
3. Bersihkan blok silinder baik-baik dan periksalah kemungkinan retak, periksa
juga permukaan gasket dari kekasaran dan takikan, meneliti keretakan kecil
dengan mata agak sukar tetapi bila perlu dapat mempergunakan alat system
maknit, bila blok silinder retak maka blok silinder harus diganti.

37

4. Periksalah kerataan permukaan blok silinder seperti memeriksa kepala


silinder, jika melengkung (distorsi) meebihi 0,15 mm maka gerindalah
permukaannya atu blok silinder diganti.
5. Periksa lubagn silinder apakah kelonjongan tidak menurut ukuran atau
keausan yang tirus dengan alat pengukur. Ukurlah lubang tiap-tiap silinder
pada bagian atas dan bagian bawah dimana alat tersebut ditempatkan dua kali
yaitu pertama tegak lurus dan kedua sejajar dengan garis tengah blok
silinder,jika keausan kurang dari 0,2 mm, hilangkan puncaknya (diameter
yang terkecil) dengan alat potong dan pakailah torak ukuran standaar yang
limitnya tinggi.
6. Silinder-silinder yang goresannya dalam, terbakar, diluar ukuran kelonjongan
atau teralu aus memerlukan pengeboran dan harus mempergunakan torak
ukuran yang lebih besar. Jika sebuah silinder harus dibor maka semua lubang
silinder harus dibor dan torak ukuran lebih besar yang baru yang harus
dipergunakan.
7. Setelah silinder dibor dan diasah periksalah persesuaian antara lubang silinder
dan torak dengan cara: Periksalah jarak celah antara lubagn silinder dan torak
dengan menggunakan pelat ukur yang tebalnya 0,03 mm 0,05 mm dan
lebarnya 12 mm. untuk memeriksanya tempatkan plat ukur tersebut dalam
lubang silinder sehingga melewati batas langkah torak pada 90 derajat dari
kedudukan pena torak. Balikkan torak dan masukkan ke dalam lubang
silinder sehingga ujung torak berada kira-kira 35 mm garis sejajar dengan
sumbu poros nok.
I. Cara Memeriksa dan Membongkar Silinder Torak
1. Cara Memeriksa Silinder Torak

38

Keluarkan semua torak kemudian silindernya dibersihkan, periksa


masing-masing silinder terhadap keretakan dan goresan, keretakan dan
goresan yang dalam dapat diperbaiki dengan memasang tabung silinder
sedangkan goresan yang tidak begitu dalam masih dapat diperbaiki
dengan jalan mengbor kembali. Silinder perlu diperiksa terhadap ketidak

bulatan dan ketirusannya, silinder yang baik hatus silindris.


Pemeriksa keausan tersebut diatas dapat dengan cepat diperiksa dengan
sebuah infikator jarum silinder. Perhatian perubahan pembaca indicator

tersebut.
Pemeriksa diteruskan dengan memeriksa ketirusan silinder, masukkan
pengukur dalam silinder kebagian bawah silinder, tempatkan jarum pada

angka nol, tarik ke atas alat tersebut perlahan-lahan, baca perbedaan.


Ukuran ketidakbulatan yang berlebih menyebabkan cincin torak (pegas
torak) tidak dapat menutup silinder akibat kompresi bocor dan minyak
pelumas mesin naik ke atas. Ketirusan yang berlebih maka cincin torak

akan terjepit dibagian bawah silinder akibatnya cincin tersebut putus.


Silinder yang ausnya melebihi batas ukurannya yang ditetapkan dapat di
perbaiki dengan jalan memasang tabung silinder (sleeve silinder). Bagian
atas tabung biasanya diberi penghalang agar tabung tidak mudah terlepas
sedangkan waktu memasang antara tabung dan lubang silinder tidak boleh
diberi zat perekat apapun, untuk melancarkan perambatan panas, setelah
tabung dipasang harus diikuti dengan pekerjaan membesarkan lubang
sesuai dengan torak yang digunakan.

39

2. Cara Membongkar Silinder Torak


- Minyak pelumas dikeluarkan dari dalam panic minyak kemudian kepala
silinder dan panic minyak lepas, poros engkol diputar sehingga
kedudukan torak diclupkan kedalam larutan pembersiih karbon sampai
bersih dan keringkan, batang penggerak dijepit dengan catok kemudian
arang yang masih tertinggal di dalam alur cincin dibersihkan dengan alat
-

pembersih alur.
Diameter torak pada bagian ata dibawah celah pegas minyak dapat diukur
dengan menggunakan alat ukur mikrometer, torak yang ukurannya sudah
kurang dari ukuran semula perlu diganti dengan torak ukuran semula

perlu diganti torak ukuran lebih besar (over size).


Lakukan pengukuran pada semua torak dan bila ternyata torak tersebut
sudah kurang dari ukuran semula perlu diganti dengan ukuran yang lebih
besar, bila torak sudah melebihi dari ukuran yang terbesar, silindernya
harus diganti atau diperbaiki dengan memasang tabung sisipan, setelah

perbaikan dapat digunakan lagi torak ukuran standar.


Sebelum melepaskan pena torak perhatiakan tanda-tanda kedudukan
batang penggerak dan toraknya, hal ini sangat diperlukan untuk
pemasangan kembali supaya tidak terbalik. Lepaskan alat pengunci pena
kemudian dorong keluar pena tersebut dengan drip yang lunak supaya
bagian ujung pena tidak rusak. Pemeriksaan dapat dilakukan pada waktu
torak masihi terpasang pada batang penggeraknya, jepit batang penggerak
dengan catok pegang torak tersebut dengan kedua tangan kemudian
goyangkan ke atas atas dan ke bawah antara pena dan torak atau antara
pena dan batang penggerak. Pengukuran yang lebih teliti ialah dengan

40

mengukur penanya dengan micrometer dan lubangnya dengan alat


pengukur lubang kecil, jika sekiranya keausan pena terebut sudah
beanyak pena dapat diganti dengan ukuran yang lebih besar dan lubang
busnya diganti dengan yang baru.

Bila batang penggerak yang keadaanya bengkok atau tepuntir perlu


diperbaiki, untuk memperbaiki digunakan alat press hidrolik, jepit batang
penggerak (batang torak) pada alat tersebut kemudian tekan sampai
batang torak tadi berubah keadaannya setelah itu dibuka dan periksa pada
pesawat pengarah.

J. Saluran Masuk Dan Buang


1. Saluran Masuk (Hisap) dan Buang
Saluran masuk disebut manifold bertugas untuk membagi campuran gasgas yang dating dari karburator masuk kesetiap silinder, saluran ini biasanya

41

terletak diatas saluran buang agar supaya gas-gas buang masih panas itu dapat
memberikan pemanasan pada campuran gas dan selebihnya menguap. Saluran
buang (manifold buang) untuk mengalirkan gas buang yang sudah terbakar
didalam silinder ke kenalpot (saluran gas buang). Manifold tersebut dibautkan ke
nlok slinder motor, di bagian bawah manifold buang terdapat katup pengontrol
panas dan bekerja atas dasar perubahan suhu gas di dalam manifold.
Manifold buang dirancang sedemikian rupa untuk mengurangi tekanan
pada bagian belakang sampai sekecil mungkin. Dibagian dalam saluran buang ini
terdapat katup pengontrol (pengatur) panas yang gerakannya diatur oleh
thermostat, katup pengontrol panas ini menyalrkan gas yang paas ke dalam
manifold isap pada waktu mesin dalam keadaan dingin.
Pada waktu mesin menjadi panas koil manutup katup pengontrol ini dan
gas buang mengallir keluar dari saluran isap. Pengaturan katup oleh thermostad
ini menyebabkan selalu terdapatnya temperature yang baik dari gas yang masuk
dalam semua kondisi kerja. Ketegangan koil katup pengatur panas mempunyai
peanan yang amat penting, hal ini akan menyebabkan gas yang masuk menjadi
beberapa kali lebih besar dari keadaan normal dan tidak mngkin terdapat
pengisian bahan bakar yang normal ke dalam silinder-silinder.
Jika keadaan ini berlangsung terus yakni jika terus berada dalam keadaan
panas akan mengakibatkan kerja mesin tidak baik yakni terjadi ledakan atau pana
akan mengakibatkan kerja mesin tidak baik yakni terjadi ledakan atau panas
berlebih. Cara melepaskan manifold ini adalah sebagai berikut:
a. Lepaskan saringan udara dari pegangannya.
b. Lepaskan saluran masuk dan keluar darri saringan oli, lepaskan pemegang
saringan oli dari manifold isap.

42

c. Lepaskan batang pengatur, batang cuk, kabel percepat, pipa vakum lalu
lepaskan pemegang karburator.
d. Lepaskan pipa buang, longgarkan dan kemudian bukalah mu-murpenahan
manifold lalu lepaskan manifold isap dan buang beserta gasket (perapat) nya.
Langkah pemeriksaan yang perlu dilakukan :
a. Periksalah manifold dari karatan, keretakan atau kerusakan lain jika terdapat
kerusakan berat gantilah yang baru.
b. Periksalah penggeliatan (distorsi) permukaan gasket, perbaiki atau gantilah
gasketnya apabila kelengkungan melebihi 2 mm.
c. Periksalah katup pengontrol panas apakah berkaitan dengan pene dowel,
penring untuk diperhatikan bahwa koil dililit dengan kawat sekedar cukup
untuk mengikatkan ujungnya pada pena dowel, ini kira-kira setengah putaran
koil dari posisi yang tidak berkaitan.

Periksalah apakah katup pengontrol panas bergerak dengan bebas, agar


katup yang melekat dapat bergerak bebas, berilah minyak pelumas yang
dapat merembes dan campuran grafit, kalau perlu gantilah bagian-bagian
yang tertentu.

43

Periksalah katup pengontrol panas apakah koil menjamin katup berada


pada posisi panas ketika mesin dalam keadaan dingin, katup harus
berada pada posisi heat off ketika mesin berada dalam keadaan normal.
Langkah pemasangannya adalah sebagai berikut :

a. Ikutilah prosedur pada waktu melepas tetapi dengan urutan yang berlawanan.
b. Pada waktu memasang koil katup pengontrol panas harus diingat bahwa koil
dikaitkan pada pena dowel sehingga terdapat setengah bagian koil dihitung
dari posisi yang tidak dikaitkan.
c. Pada waktu memasang manifold pakailah gasket yang baru. Keraskan murmur penahan manifold pada momen sekitar 2-3 kgm.
2. Pipa Pembuangan dan Peredam Suara (Mufler)
Pipa pembuangan memanjang dari saluran buang ke peredam suara (mufler)
dan diikatkan dengan du buah mur, hubungkan antara saluran buang dan pipa
pembuangan dilapiisi oleh gasket. Ujung belakang dari pipa pembuangan
dihubungkan dengan peredam suara dan diikat klem, peredam suara didukung
oleh braket dan klem dibagian rangka (frame), ujung depan dari pipa ekor
dipasang pada peredam suara dengan sebuah klem sedangkan ujung beakang
diikat pada rangka dengan sebuah klem juga.
Penggantian pipa pembuangan dilakukan dengan prosedur berikut:
Kendorkan klem yang mengikatkan ujung bagian belakang pipa pembuang pada
peredam suara, bukalah mur-mur penahan dari baut-baut pada flens pipa
pengeluaran/pembuangan, lepaskan ujung pipa bagian depan dari manifold dan
dikeluarkan dari bawah kendaraan.
Untukk memasang pipa pembuangan berilah klem pada ujung bagian
depan peredam suara, pasanglah ujung belakang pipa pembuangan pada peredam
suara dan ujung depan pada manifold, dengan menggunakan gasaket baru,

44

pasanglah flens pipa dan keraskan mur-murnya baik-baik, keraskan baul klem
pada bagian belakang pengeluaran.
Pengantian peredam suara dan pipa ekor adalah sebagai berikut:
Kendorkan klem pengikat pipa ekor pada peredam suara dan lepaskan klem yang
mengikatnya pipa pada rangka, lepaskan pipa dari peredam suara. Kendorkan pipa
pada rangka, lepaskan pipa dari peredam suara. Kendorkan klem pipa
pengeluaran, lepaskan mur dan washer (perapat) dari baut klem peredam suara
dan bukalah baut dari klem, lepaskan peredam suara kea rah belakang kendaraan.
Waktu memasang jangan lupa member klem pada ujung depan peredam
suara dan pasanglah pipa pembuangan pada peredam suara, pasanglah peredam
suara pada klem dan amankan dengan baut, mur dan perapat washer. Pasangkna
klem pada ujung belakang peredam suara dan keraskan bautnya baik-baik, berilah
klem pada ujung belakang pipa dan keraskan baut sehingga pipa terpasang dengan
aman.

45

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Adapun yang menjadi kesimpulan dalam laporan ini adalah sebagai
berikut :
1. Ada satu sumber yang menurut saya bisa jadikan acuan yang menyebutkan
bahwa engine overhaul adalah suatu prosedur

(pekerjaan / program)

teorganisir yang dilakukan untuk merekondisi komponen yang aus atau rusak
2.

mengacu pada ptunjuk pemakai ulang komponen menurut standar pabrik.


Dari penjelasan diatas kesimpulannya adalah, bahwa engine overhaul adalah:
Pekerjaan yang teroganisir (perlu adanya perencanaan yang baik).
Bertujuan untuk mengembalikan performa engine kembali ke standar pabrik.
Memberi usia kedua pada engine (menambah umur pemakaian engine).
Penggantian atau pemakaian ulang komponen / part mengacu pada petunjuk

(Guide for Reusable) yang dikeluarkan oleh pabrik.


3. Fungsi dari overhaul engine yaitu:
Untuk mengembalikan performa mobil sseperti keluaran pabrik.
4. Adapun rincian pekerjaan overhaul engine secara umum:
Ganti ring piston
Ganti piston
Ganti metal jalan
Ganti metal duduk
Ganti metal bulan
Bubut korter oversize
Packing gasket full set
Skir klep
Filter oli
Filter udara
Filter bensin

46

Platina kondensor busi


Oli mesin
Repair kit karburator

B. Saran saran
Dalam penyusunan laporan ini penulis memberikan beberapa saran sebagai
berikut :
1. Saat membongkar mesin perhatikan di mana letak baut baut dan jangan
sampai tertukar.
2. Selalu gunakan peralatan kerja seperti sepatu safety, sarung tangan, helm
keselamatan kerja, dan kotak P3K.
3. Saat membersihkan komponen jangan sampai kotoran atau plak plak masuk
ke lobang baut.

47