Anda di halaman 1dari 5

Imunoterapi dan pengobatan probiotik untuk alergi

rhinitis pada anak-anak

Abstrak
Latar Belakang Rinitis alergi adalah masalah kesehatan global yang meningkat dalam
prevalensi. Banyak jenis terapi telah dicoba, seperti itu sebagai antihistamin,
probiotik, dan imunoterapi. Imunoterapi dapat mengembalikan kekebalan normal
pasien terhadap lergen, sementara probiotik dapat memodifikasi proses alami alergi.
Tujuan Untuk mengevaluasi probiotik dan imunoterapi untuk perbaikan gejala klinis rinitis alergi.
Metode Uji coba terkontrol acak (RCT) ini melibatkan 64 pasien.
pasien, berusia 3-18 tahun, dan didiagnosis dengan rinitis alergi persisten di
Departemen Kesehatan Anak, Rumah Sakit Umum Sardjito dari Jakarta April 2016
hingga Mei 2017. Pasien dialokasikan secara acak tiga kelompok terapi: kelompok A
(terapi standar / setirizin saja), kelompok B (terapi standar dan probiotik), dan
kelompok C (standar terapi dan imunoterapi). Gejala klinis rinitis alergi termasuk
bersin, rinore, dan hidung gatal, dievaluasi untuk 7 minggu dan diklasifikasikan
sebagai membaik atau tidak membaik. Signifikansi dari data dianalisis menggunakan
uji proporsi.
Hasil Enam puluh empat pasien menyelesaikan 7 minggu terapi, 15
subyek dalam kelompok A, 26 pada kelompok B, dan 23 pada kelompok C.
Kelompok C menunjukkan peningkatan bersin dan rinrhea dibandingkan dengan
kedua kelompok A (Z = 5.71; Z = 7.57, masing-masing) dan kelompok B (Z = 2.82; Z
= 6.90, masing-masing). Namun hidungnya gatal tidak meningkat secara signifikan
pada kelompok C dibandingkan dengan kelompok B (Z = 0,50), tetapi secara
signifikan meningkat pada kelompok C dibandingkan ke grup A (Z = 10.91). Grup B
mengalami peningkatan signifikan bersin, rinore, dan hidung gatal dibandingkan
dengan kelompok A (Z = 3,81, Z = 2.86, dan Z = 10.91, masing-masing).
Kesimpulan Kelompok gabungan standar-imunoterapi memiliki peningkatan yang sangat signifikan
dibandingkan dengan gabungan kelompok standar-probiotik dan kelompok terapi
standar bersin dan rinorea pada anak-anak dengan alergi persisten rinitis.

Sebuah penyakit pernapasan llergic adalah kesehatan utama masalah pada populasi anak karena
tingginya prevalensi dan kronisitasnya, serta biaya untuk perawatan dan berpengaruh
pada kualitas hidup. Salah satu yang paling penting faktor risiko untuk pengembangan
penyakit saluran napas pada anak-anak dan remaja adalah atopy. 1 kondisi ini
mendominasi selama masa kanak-kanak, dengan 25% diklasifikasikan memiliki rinitis
alergi parah. 2 Prevalensi asma dan alergi meningkat selama beberapa decade
terakhir. Penyakit alergi bersifat multi penyakit faktorial ditentukan oleh interaksi
yang kompleks antara faktor genetik dan lingkungan. 3 A studi prevalensi dan
komorbiditas alergi pada anak-anak dalam penelitian kami sebelumnya pada 2014
mengungkapkan bahwa 33,8% didiagnosis dengan rinitis alergi, 17,3% dengan
dermatitis atopik, dan 9,1% dengan asma. 4 debu rumah tungau adalah aeroallergen
yang paling umum. 5 Rinitis alergi didefinisikan sebagai hipersensiti tipe I reaksi
alergi dengan dominan Sel Th2 dan ditandai dengan kadar IgE yang tinggi. 6 Terapi
standar untuk rinitis alergi adalah yang kedua antihistamin generasi, tetapi terapi
tambahan

mungkin diperlukan dalam kasus yang persisten atau parah. 7 Probiotik pengobatan
memiliki efek modifikasi penyakit yang unik, karena memanipulasi ekosistem flora
normal di saluran pencernaan, menginduksi stabilitas Th1 dan Th2 merespons
kekebalan tubuh, dan merangsang T-regulator menghambat reaktivitas Th1 dan Th2
yang berlebihan. 8 Probiotik suplemen terbukti bermanfaat bagi mengurangi
persentase eosinofil hidung pada anak-anak dengan rinitis alergi. 9 Imunoterapi
diberikan dengan tujuan memodifikasi patogenesis rinitis alergi. Oleh memberikan
peningkatan jumlah alergen untuk dimodifikasi respon biologis, toleransi jangka
panjang mungkin diinduksi, bahkan setelah perawatan berakhir. Ini pendekatan
pengobatan telah terbukti menurun gejala dan meningkatkan kualitas hidup, saat
sedang hemat biaya untuk sejumlah besar pasien. Di Selain itu, itu dianggap sebagai
satu-satunya pengobatan yang dapat mempengaruhi perjalanan alami penyakit
dengan menargetkan penyebab peradangan alergi tanggapan. 9,10 Pada rhinitis alergi,
efektivitasnya imunoterapi telah dibuktikan dalam banyak hal uji coba terkontrol
plasebo yang dilakukan dengan hati-hati. 11 Kulit sensitivitas tes menurun dan IgG
spesifik allergen meningkat dengan imunoterapi. 12 Imunoterapi juga telah terbukti
cukup efektif pada rinitis alergi musiman dan tahunan. 10,13 Perawatan imunoterapi
menggunakan tungau debu rumah alergen telah digunakan secara luas di negara maju
untuk mengobati rinitis alergi dan asma, tetapi jarang digunakan di
Indonesia. 14,15 Frekuensi gejala telah digunakan sebagai prediktor efektivitas
imunoterapi di Indonesia pasien asma. 15 Administrasi imunoterapi dan adjuvan
probiotik dapat meningkatkan skor klinis dan kualitas hidup pada anak-anak asma,
meskipun kurang perbedaan signifikan dalam parameter imunologis
seperti IFNγ dan eosinofil. 17-19 Perawatan ini dapat meningkatkan rasio sel T CD4 + /
CD8 + juga, yang dapat menyebabkan peningkatan klinis yang luar biasa gejala pada
anak-anak penderita asma. 14 Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi probiotik
dan imunoterapi untuk perbaikan gejala klinis rinitis alergi.

Metode
RCT ini dilakukan dari April 2016 hingga Mei 2017, pada subyek yang didiagnosis
persisten rinitis alergi dan dirawat sebagai pasien rawat jalan Divisi Alergi dan
Imunologi, Departemen Kesehatan Anak, Rumah Sakit Umum Dr. Sardjito. Itu
Kriteria inklusi adalah anak-anak berusia 3-18 tahun dengan rinitis alergi persisten,
setidaknya satu positif hasil tes tusukan kulit, dan informasi tertulis orang tua
persetujuan. Diagnosis didasarkan pada Allergic 2016 Rinitis dan Dampaknya
pada klasifikasi Asma (ARIA) dengan gejala hadir minimal 4 hari / minggu untuk di
minimal 4 minggu. 21 Kami mengecualikan mereka yang tidak menyelesaikan 7
minggu terapi, mereka yang tidak biasa hasil tes tusukan kulit (lesi kulit lebar atau
parah dermatografi), tergantung antihistamin, 20 dan pasien tidak kooperatif. Subjek
dialokasikan ke dalam tiga kelompok menggunakan a rancangan acak dan
ditindaklanjuti sampai 7 th minggu terapi. 3 kelompok adalah kelompok A (standar
hanya terapi / setirizin), kelompok B (standar dan terapi probiotik), dan kelompok C
(terapi standar dan imunoterapi). Kami menggunakan cetirizine 10mg sebagai standar
terapi, satu bungkus Protexin® untuk probiotik dan alergen tungau debu rumah
dengan konsentrasi 0,001 bentuk Farmasi di Rumah Sakit Umum Dr. Soetomo. Itu
perbaikan setiap gejala klinis dievaluasi dengan membandingkan frekuensi gejala
sebelumnya dan setelah 7 minggu terapi. Pentingnya Data dianalisis menggunakan uji
proporsi. Pembelajaran protokol telah disetujui oleh Etika Penelitian Medis
Komite Medis Universitas Gadjah Mada, Kesehatan Masyarakat, dan Sekolah
Perawat.
Hasil
Sebanyak 64 subjek berusia 3 hingga 18 tahun dimasukkan dalam penelitian dan
dialokasikan secara acak ke dalam tiga kelompok: 15 di grup A, 26 di grup B, dan 23
di grup C. Kebanyakan subyek adalah laki-laki (10 di grup A, 16 di grup B, dan
16 dalam grup C). Subjek dominan berusia antara 3 dan 12 tahun pada kelompok A
(12) dan kelompok B (20), tetapi kelompok C subjek sebagian besar > 12-18
tahun. Sebagian besar subjek memiliki sejarah rinitis alergi sebelum penelitian,
dengan gejala bersin, rinore, dan hidung gatal. Baseline karakteristik subyek
ditunjukkan pada Tabel 1 . Peningkatan setiap gejala klinis adalah dievaluasi dengan
membandingkan frekuensi sebelum dan sesudah 7 th minggu terapi. Perbandingan
klinis.

perbaikan gejala antar kelompok ditunjukkan pada Tabel 2, 3, dan 4 . Tabel


2 menunjukkan bahwa kelompok B memiliki gejala klinis membaik secara signifikan
dibandingkan untuk kelompok A. Bersin membaik pada 18/26 mata pelajaran di grup
B vs. 9/15 di grup A (Z = 3.81). Rhinorrhea meningkat pada 19/26 mata pelajaran
dalam kelompok B vs. 10/15 in grup A (Z = 2.86). Hidung gatal membaik pada 19/26
grup b vs. 7/15 di grup A (Z = 10.91). Tabel 3 menunjukkan bahwa gejala klinis
bersin dan rinore membaik secara signifikan pada kelompok C dibandingkan dengan
kelompok B [bersin: 17/23 kelompok.
18/26 grup B (Z = 2.82); rhinorrhea: 19/23 kelompok C vs. 19/26 grup B (Z =
6.90)]. Namun, saat gatal gejala hidung menunjukkan peningkatan besar pada
keduanya kelompok B dan C, tidak ada perbedaan yang signifikan
antara grup, dengan 17/23 grup C vs. 19/26 dari kelompok B menunjukkan
peningkatan (Z = 0,50). Tabel 4 menunjukkan peningkatan gejala klinis. antara
kelompok A dan C. Kelompok C miliki secara signifikan lebih banyak perbaikan
gejala klinis dibandingkan dengan grup A [bersin: 17/23 grup C vs. 9/15 grup A (Z =
5.71); rhinorrhea: 19/23 kelompok C s. 10/15 grup A (Z = 7.57); Hidung gatal: 17/23
kelompok C vs. 7/15 grup A (Z = 10.91)]

Diskusi
Anak-anak dengan rinitis alergi persisten yang menerima terapi standar (antihistamin)
dikombinasikan dengan imunoterapi mengalami peningkatan yang sangat baik bersin
dan rinore dibandingkan dengan mereka yang menerima terapi standar
dikombinasikan dengan probiotik, dan mereka yang menerima terapi standar saja.
Demikian pula, RCT oleh Karakoc-Aydiner et al. disimpulkan bahwa anak-anak peka
tungau debu rumah dengan asma dan / atau rinitis yang diobati dengan subkutan
imunoterapi injeksi atau imunoterapi sublingual menunjukkan peningkatan hasil klinis
yang lebih baik daripada anak-anak yang mendapat antihistamin sendirian. 22 Lainnya
belajar oleh Smith et al. pada tahun 2004 juga menunjukkan signifikan peningkatan
pengurangan pilek dan bersin dibandingkan antara imunoterapi dan placebo tudi
serupa juga dilakukan oleh Palma-Carlos et al . dan menunjukkan peningkatan
signifikan dari rhinorrhea, bersin, dan konjungtivitis dibandingkan dengan placebo
setelah satu tahun terapi. 24 Probiotik adalah mikroba menguntungkan yang memberi
manfaat ke host, seperti menormalkan mikrobiota dysbiotic, yang akan dikaitkan
dengan imunopatologi. 9 Itu dijelaskan dalam ulasan oleh Hardy et al. pada 2013
probiotik itu memiliki kemampuan sebagai imunomodulator pada sel, molekul dan
respon imun di mukosa usus. 7 Imunoterapi injeksi subkutan telah dilakukan terbukti
manjur dalam manajemen rinitis alergi dan asma, bahkan pada multi-alergen
situasi. Terapi ini telah efektif dalam pencegahan kepekaan baru dan perkembangan
rinitis hingga asma. 13 Imunoterapi bekerja pada T sel helper sel tipe 1 (Th1 / Th2)
untuk menggeser sel T fenotip jauh dari fenotip Th2 alergi. Lebih baru-baru ini,
beberapa bukti telah muncul untuk menyarankan itu imunoterapi dapat meningkatkan
tindakan sel T regulatori dalam menipiskan gejala alergi. Dari penelitian kami, kami
menyimpulkan bahwa kekebalan terapi yang dikombinasikan dengan antihistamin
lebih baik peningkatan dibandingkan dengan antihistamin saja atau antihistamin
dengan probiotik.