Anda di halaman 1dari 9

KALIMAT SINDIRAN DALAM TEKS ANEKDOT

Tujuan Pembelajaran
Siswa memahami bentuk-bentuk kalimat sindiran dan dapat menerapkannya dalam teks anekdot.

Pada topik sebelumnya, kalian sudah mengetahui struktur dan kaidah teks anekdot, bukan? Mari
ingat-ingat kembali. Struktur anekdot terdiri atas abstraksi, orientasi, krisis, reaksi, dan koda. Nah,
kaidah teks anekdot di antaranya adalah sebagai berikut.
1. Mengandung kata kias atau konotasi,
2. mengandung kalimat sindiran,
3. mengandung pertanyaan retoris,
4. mengandung kalimat yang menyatakan ajaran moral.

Teks anekdot sering dimanfaatkan oleh masyarakat untuk menyindir layanan publik atau
keadaan sosial masyarakat. Sebagai sebuah karya, anekdot ini penting untuk dipelajari karena bisa
jadi cara yang menyenangkan dalam memupuk kepedulian sekitar. Pada topik kali ini, kita akan
memperdalam pengetahuan kita tentang kalimat sindiran dalam teks anekdot.

Teks anekdot bisa berisi sindiran halus dan pengandaian. Struktur di bawah ini dapat digunakan
ketika membuat teks anekdot.
1. Kalimat pengandaian;
2. kalimat perbandingan; dan
3. antonim.

Perhatikan teks anekdot di bawah ini!


Teks 1
Seorang pejabat daerah diwawancarai di sebuah alun-alun kota.
MC : Wah, Bapak hebat, ya, kota ini jadi bersih sejak Bapak menjabat.
Pejabat : Tidak hebatlah Mba, semua ini karena kita ingin lebih baik saja.
MC : Program apa saja yang sudah Bapak lakukan?
Pejabat : Saya sering melakukan penyuluhan, mendesain, dan menyebar tong-tong sampah unik di
setiap sudut fasilitas umum sehingga masyarakat semangat membuang sampah di tempat sampah.
MC : Sederhana, ya, Pak?
Pejabat : Iya, kita hanya mengasah kepekaan mereka terhadap sampah.

Usai wawancara, pejabat itu dihampiri pemulung.


Pemulung : Maaf Pak, mau ambil gelas plastik bekas di situ.
Pejabat : Di mana?
Pemulung : Itu, dari tadi Bapak injek .
Pejabat : Wah, saya tidak tahu
Pemulung : Tidak apa apa Pak, pandangan Bapak, kan, menjangkau khalayak luas dan umum, saya
ngurusi yang khusus ini.

Mari kita ulas.


Teks anekdot di atas menyindir pejabat yang berbicara tentang sesuatu yang baik dan besar,
tapi lupa dengan hal-hal buruk terdekat dari mereka. Teks anekdot di atas menyindirnya dengan
menggunakan antonim kata umum dan khusus. Kalian dapat mengamatinya pada kalimat terakhir,
yaitu “Tidak apa apa Pak, pandangan Bapak, kan, menjangkau khalayak luas dan umum, saya
ngurusi yang khusus ini.”

Antonim dalam kalimat tersebut adalah luas/umum >< khusus.


Antonim adalah kata-kata yang berlawanan maknanya atau berpasangan. Contoh tinggi-rendah,
umum-khusus, luas-sempit, siang-malam, gelap-terang, besar-kecil, dan sebagainya. Dalam teks
anekdot, antonim digunakan untuk menyindir secara halus dan mengutarakan sebuah kenyataan
yang seharusnya berlawanan.

Teks 2

Paru-Paru Dunia
Indonesia adalah salah satu paru-paru dunia, bukan? Saya rasa dunia harus segera membawanya
ke rumah sakit karena saat ini kabut asap sudah membuat paru-paru dunia sakit. Saya khawatir
nanti, seandainya paru-paru sudah semakin parah, dunia pun bisa jadi di ICU-kan.

Mari kita ulas!


Teks kedua merupakan teks anekdot berupa monolog. Dalam teks tersebut, sindiran dilakukan pada
dunia yang berlaku acuh tak acuh terhadap musibah asap yang terjadi di Indonesia. Sindiran ini
disampaikan melalui kalimat pengandaian. Kalian perhatikan kalimat “Saya khawatir nanti,
seandainya paru-paru sudah semakin parah, dunia pun bisa jadi di ICU-kan.”
Teks tersebut membuat pengandaian Indonesia sebagai paru-paru. Dalam pengandaian ini, kita
harus jeli memandang persamaan dari peristiwa sosial yang diceritakan dan karakter orang yang
diceritakan dengan benda yang akan kita jadikan pengandaian. Dalam teks anekdot, pengandaian
bisa terlihat dari pemarkah kata hubung pengandaian. Kata hubung ini adalah umpama, andaikan,
atau seandainya.

Setelah melihat contoh dan ulasan, kalian pasti bisa menganilisis teks anekdot lebih baik lagi.
Selain itu, kalian bisa membuat anekdot sendiri.

Poin Penting
Kalimat sindiran digunakan dalam teks anekdot. Kalimat sindiran bisa berupa pengandaian,
perbandingan, atau antonim.

Q1

Single Answer

Berikut ini adalah kalimat sindiran berupa perbandingan dalam teks anekdot, yaitu ....

Correct answer
“Wah, Bapak memang pantas selalu memakai baju kebesaran.” Kata Nasrudin pada seorang Bapak
yang berbadan gemuk yang membeli baju di tokonya.
Di mata dunia, Indonesia adalah salah satu negara yang kaya akan rempah dan hasil laut yang
melimpah. Ibarat rumah, Indonesia adalah lumbungnya. Namun, mengapa masih ada warga yang
hidup miskin dan kelaparan? Bak tikus yang mati kelaparan di dalam lumbung.
Pabrik itu mampu memproduksi ribuan ton kerupuk dalam satu bulan. Dapat dibayangkan, berapa
banyak 1 ton kerupuk yang dihasilkan? Jika dihitung, omzet pabrik tersebut dapat mencapai ratusan
juta rupiah dalam satu bulan. Meski kerupuk sering dianggap makakan ‘ringan’, namun ternyata
dapat menghasilkan omzet ‘berat’.
Suatu hari seorang guru membuat peraturan di kelas untuk murid-muridnya. Mereka harus
membayar sekian ribu rupiah jika ketahuan mengobrol di kelas. Tiba-tiba salah satu siswi yang
terkenal sering mengobrol di kelas dan juga kaya raya mengeluarkan uang ratusan ribu dan secarik
kertas. Ia kemudian meletakkannya di meja guru. Isi secarik kertas tersebut adalah “Ini saya bayar
saja Rp500.000,00. Terima kasih.”
Pelaku kriminal selayaknya direhabilitasi dan ditindak tegas. Kriminalitas sudah sangat meresahkan
warga karena terjadi di mana-mana.. Pencurian, perampokan, penjambretan, hingga menghilangkan
nyawa seseorang sepertinya sudah bukan ‘barang baru’.

Hint

Ingat dan pahami lagi ciri kalimat sindiran berstruktur perbandingan!

Explanation

Kalimat sindiran perbandingan membandingkan dua hal yang berbeda, tetapi mengandung maksud yang sama.
Pilihan yang benar adalah teks Di mata dunia, Indonesia adalah salah satu negara yang kaya akan rempah dan hasil
laut yang melimpah. Ibarat rumah, Indonesia adalah lumbungnya. Namun, mengapa masih ada warga yang hidup
miskin dan kelaparan? Bak tikus yang mati kelaparan di dalam lumbung. Teks tersebut mengibaratkan Indonesia
sebagai lumbung padi.

Report errors in this content


Q2

Single Answer

Perhatikan teks anekdot di bawah ini!


Penemuan terbaru! Tubuh gemuk kini dapat dideteksi oleh mesin selain dapat dilihat secara kasat mata. Suatu hari,
Edy, seorang pria bertubuh gemuk menghipnotis dirinya bahwa ia terlihat langsing. Setiap kali berkaca, ia merasa
dirinya sangat langsing, tetapi ketika hendak menimbang badan, mesin penimbang tersebut berkali-kali berkata,
“Dilarang naik berdua, dilarang naik berdua, dilaaaraaa...ng na...ik berrrr...duuuaaa....” hingga rusak dan tak
terdengar lagi suara. Pikiran mungkin dapat saja dikelabui, tetapi mesin timbangan tidak.

Analisis kalimat sindiran dari teks anekdot di atas adalah ....

Correct answer
Teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran antonim: kasat mata – mesin timbangan.
Teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran antonim: gemuk – kurus.
Teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran perbandingan tubuh gemuk dengan mesin
timbangan.
Teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran halus berupa rusaknya mesin timbangan.
Teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran pengandaian antara mesin dan kasat mata.

Hint
Ingat dan pahami lagi ciri kalimat sindiran!

Explanation

Teks anekdot dapat dibangun dari kalimat sindiran berstruktur pengandaian, perbandingan, dan antonim. Pada soal,
teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran antonim: gemuk – kurus. Perhatikan kalimat sindiran berikut!
Suatu hari, Edy, seorang pria bertubuh gemuk menghipnotis dirinya bahwa ia terlihat langsing.

Report errors in this content


Q3

Single Answer

Perhatikan teks anekdot di bawah ini!


Hari ini dan seterusnya kita tidak akan lagi melihat peristiwa ‘sidang di tempat’ oleh penegak hukum. Entah ini kabar
baik atau buruk, tetapi yang pasti, hal ini hanya terjadi di Indonesia, dimana ‘isi dompet’ dapat bertindak seolah-olah
‘hakim’ dalam persidangan.

Analisis kalimat sindiran dari teks anekdot di atas adalah ....

Correct answer
Teks anekdot di atas terbentuk dari kalimat sindiran berstruktur antonim.
Teks anekdot di atas terbentuk dari kalimat sindiran berstruktur sindiran halus.
Teks anekdot di atas terbentuk dari kalimat sindiran berstruktur lawan kata.
Teks anekdot di atas terbentuk dari kalimat sindiran berstruktur perbandingan.
Teks anekdot di atas terbentuk dari kalimat sindiran berstruktur pengandaian.

Hint

Ingat dan pahami lagi macam-macam cara penyampaian kalimat sindiran!

Explanation

Teks anekdot dapat dibangun dari kalimat sindiran berstruktur pengandaian, perbandingan, dan antonim. Pada soal,
teks anekdot tersebut dibentuk dari kalimat sindiran perbandingan. Perhatikan kalimat di bawah ini!
Entah ini kabar baik atau buruk, tetapi yang pasti, hal ini hanya terjadi di Indonesia, dimana ‘isi dompet’ dapat
bertindak seolah-olah ‘hakim’ dalam persidangan. Teks tersebut mengumpamakan ‘isi dompet’ dengan ‘hakim’ yang
memutuskan perkara. Artinya, dalam kondisi tersebut, ‘isi dompet’ dapat memutuskan perkara sidang.

Report errors in this content


Q4

Single Answer

Perhatikan teks anekdot di bawah ini!


Hidup itu membutuhkan perjuangan dan pengorbanan layaknya pengorbanan seorang ibu kepada anaknya.
Berjuang untuk gigih menggapai impian dan berkorban untuk kesejahteraan dengan keringat dan kerja. Bukan malah
bersiasat mencuri uang rakyat.

Kalimat sindiran perbandingan di atas membandingkan ....

Correct answer
ibu dengan pencuri uang
pengorbanan dengan pencurian
perjuangan dengan pengorbanan
ibu dengan koruptor
pengorbanan dengan kegigihan kerja

Hint

Perbandingan bisa diangkat dari dua hal berbeda. Pahami lagi kalimat sindiran berstruktur perbandingan!

Explanation

Kalimat sindiran berstruktur perbandingan biasanya ditandai pemarkah bagaikan, seperti, layaknya, umpama, dan
sebagainya. Teks di atas merupakan teks anekdot perbandingan yang membandingkan ibu dengan koruptor (pencuri
uang rakyat).

Report errors in this content


Q5

Single Answer

Perhatikan kalimat di bawah ini!


Media sosial mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat.

Kalimat sindiran di atas dapat dibuat menjadi teks anekdot perbandingan, yaitu ....

Correct answer
Media sosial telah menyatukan manusia dari belahan dunia manapun. Jauh-dekat, miskin-kaya,
semua dapat berkomunikasi dengan media sosial. Beragam pilihan media bersebaran mulai dari
yang memiliki fitur terbatas sampai dengan yang memiliki banyak fitur hebat.
Manusia sekarang semakin pintar karena media sosial, tetapi juga semakin ‘bodoh’. Informasi yang
ternyata begitu mudah diakses dan komunikasi yang mudah dilakukan, malah menjadikan mereka
individual. Media sosial mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat.
Pengguna media sosial diibaratkan bermuka dua. Di sisi lain mendekat, tetapi di sisi lain lagi malah
menjauh. Ketika bertemu secara fisik, apa yang pertama kali dibincangkan? Tidak ada. Mereka
sibuk dengan gagjet masing-masing. Media sosial mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang
dekat.
Suatu siang yang cerah, empat orang remaja saling berjanji bertemu di suatu tempat. Namun,
setibanya di tempat, mereka asyik dengan gagjet masing-masing. Benarlah ungkapan “Media sosial
mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat”.
Media sosial mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Ungkapan tersebut untuk
menggambarkan kondisi pengguna gagjet zaman sekarang. Media sosial yang dapat diakses
dengan mudah telah mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat.

Hint

Cermati dan pahami lagi ciri kalimat sindiran berstruktur perbandingan!

Explanation

Kalimat sindiran berstruktur perbandingan isinya membandingkan dua hal yang berbeda dengan maksud yang sama.
Pada pilihan jawaban, terdapat teks anekdot perbandingan, yaitu pengguna media sosial diibaratkan bermuka dua.
Di sisi lain mendekat, tetapi di sisi lain lagi malah menjauh. Ketika bertemu secara fisik, apa yang pertama kali
dibincangkan? Tidak ada. Mereka sibuk dengan gagjet masing-masing. Media sosial mendekatkan yang jauh dan
menjauhkan yang dekat. Teks tersebut membuat pengandaian pengguna media sosial dengan wajah bermuka dua.

Report errors in this content


Q6

Single Answer

Pada suatu hari yang cerah, seorang anak bertanya pada ibunya. “Bu, pernahkah sekali saja Ibu berbohong?”. Sang
ibu seketika terlihat kikuk. Jika ia mengatakan bahwa ia pernah berbohong, itu akan berdampak buruk pada anaknya.
Sebaliknya, jika tidak mengatakan sejujurnya, berarti ia telah berbohong. Akhirnya, inilah yang dikatakan sang Ibu,
“Sayang, inilah pertama kalinya ibu berbohong. Ibu tidak pernah berbohong.”

Berdasarkan struktur kalimat sindiran, teks di atas dibangun dari kalimat sindiran berupa ....

Correct answer
antonim: ibu – anak
antonim: jujur – bohong
antonim: benar – salah
antonim: dewasa – anak-anak
antonim: tanya – jawab

Hint

Ingat dan pahami lagi ciri kalimat sindiran berstruktur antonim!

Explanation

Kalimat sindiran antonim cirinya adalah perlawanan kata. Teks anekdot di atas terbangun dari kalimat sindiran
berupa antonim jujur – bohong. Perhatikan kalimat berikut!
Sebaliknya, jika tidak mengatakan sejujurnya, berarti ia telah berbohong.

Report errors in this content


Q7

Single Answer

Seorang anak tampak terlihat ketakutan ketika dihampiri ibunya. “Nak, kamu kenapa? Melihat ibu kok seperti melihat
hantu?” Sang anak segera berkata sambil tetap semakin ketakutan, “Ibu...aku takut....Seandainya benar surga itu
ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”. Sang ibu hanya tersenyum penuh arti. “Nak,
itu hanya ungkapan bahwa surga ada di bawah ridho-Nya seorang ibu.”

Teks anekdot di atas dibangun dari kalimat sindiran berupa ....

Correct answer
Seandainya benar surga itu ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”.
(Pengandaian)
Seandainya benar surga itu ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”.
(Perbandingan)
Seandainya benar surga itu ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”.
(antonim)
Seandainya benar surga itu ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”.
(lawan kata)
Seandainya benar surga itu ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”.
(sindiran)

Hint

Ingat dan pahami lagi ciri kalimat sindiran berstruktur pengandaian!

Explanation

Kalimat sindiran dapat dibentuk dari pengandaian, perbandingan, dan antonim. Pada soal, teks tersebut dibentuk dari
kalimat sindiran berupa pengandaian surga di bawah telapak kaki ibu yang ditunjukkan oleh kalimat Seandainya
benar surga itu ada di bawah telapak kaki ibu, aku takut nanti diinjak-injak oleh ibu....”.

Report errors in this content


Q8

Single Answer

Pemerintah sedang gencar membuat taman-taman. Taman merupakan hutan kecil di tengah-tengah kota. Taman
kota disinyalir dapat membawa suasana bahagia, nyaman, dan tenteram bagi penghuninya. Namun, kita terkadang
lupa dengan ‘taman besar’ yang sesungguhnya, hutan. Memperhatikan hal kecil memang penting asal jangan
melupakan yang ‘besar’. Save our forest!

Teks anekdot di atas dibangun dari kalimat sindiran berstruktur antonim, yaitu ....

Correct answer
besar – kecil
taman – hutan
pemerintah – kota
ingat – lupa
tenteram – carut marut

Hint

Carilah kata-kata yang berlawanan arti.

Explanation

Kalimat sindiran berstruktur antonim mengusung topik perlawanan kata. Pada teks di atas, antonim yang benar
adalah kata besar – kecil. Kata besar merujuk pada hutan sedangkan kecil merujuk pada taman.

Report errors in this content


Q9

Single Answer

Perhatikan kalimat sindiran di bawah ini!


Anda tak perlu khawatir karena kursi persidangan masih banyak yang belum terisi.

Teks anekdot di bawah ini yang dibangun dari kalimat sindiran di atas adalah ....
Correct answer
Anda tak perlu khawatir karena kursi persidangan masih banyak yang belum terisi. Kursi-kursi itu
terbuat dari bahan yang kuat dan kokoh. Bahan dasarnya didatangkan langsung dari luar negeri.
Tidak semua orang dapat duduk di kursi tersebut.
Silakan masuk dan ikuti sidang dengan tertib. Anda tak perlu khawatir karena kursi persidangan
masih banyak yang belum terisi. Jika bisa, silakan ajak teman dan kerabat untuk duduk di kursi
nyaman tersebut.
Saya ucapkan selamat kepada Anda telah berhasil duduk di kursi ini. Kursi ini didatangkan khusus
untuk Anda dari luar negeri. Jika berkenan, Anda dapat menghubungi saya untuk pemesanan. Anda
tak perlu khawatir karena kursi persidangan masih banyak yang belum terisi.
Anda tak perlu khawatir karena kursi persidangan masih banyak yang belum terisi. Masih banyak
pejabat, anggota dewan, pengusaha, dan orang-orang ‘hebat’ yang akan mengisi kursi tersebut.
Silakan Anda saksikan sendiri dan duduklah dengan tenang agar tidak mengganggu orang lain.
Selamat saya ucapkan atas terpilihnya saudara Dama Sejahtera. Semoga Anda masih mengingat
janji-janji muluk Anda dulu ketika masa sosialisasi kampanye. Namun, jika Anda tiba-tiba bisu dan
tuli setelah enak duduk di kursi dewan, kami tak segan-segan untuk menggantikan kursi baru untuk
Anda. Anda tak perlu khawatir karena kursi persidangan masih banyak yang belum terisi.

Hint

Ingat dan pahami lagi ciri kalimat sindiran dalam teks anekdot!

Explanation

Teks anekdot dapat dibangun dari kalimat sindiran. Syaratnya adalah mengusung tema tertentu untuk disampaikan
atau dikritik dengan cara humor dan lucu. Teks yang paling tepat adalah Selamat saya ucapkan atas terpilihnya
saudara Dama Sejahtera. Semoga Anda masih mengingat janji-janji muluk Anda dulu ketika masa sosialisasi
kampanye. Namun, jika Anda tiba-tiba bisu dan tuli setelah enak duduk di kursi dewan, kami tak segan-segan untuk
menggantikan kursi baru untuk Anda. Anda tak perlu khawatir karena kursi persidangan masih banyak yang belum
terisi. Pilihan jawaban lain tidak menunjukkan sebuah teks anekdot.

Report errors in this content


Q10

Single Answer

Perhatikan kalimat sindiran di bawah ini!


Seorang reporter berita mendapat teguran dari anggota DPR karena menayangkan peristiwa tawuran (1). Reporter
tersebut dianggap kurang peka terhadap berita yang disampaikannya karena dianggap menayangkan kekerasan (2).
Seorang reporter lain kemudian bertanya kepadanya, “Memangnya kamu melaporkan tawuran di mana?” “Di gedung
DPR saat rapat anggota dewan.” (3).
Kalimat sindiran berstruktur pengandaian berikut yang dapat melengkapi teks anekdot di atas adalah ....

Correct answer
“Ooh, kalau anggota dewan tidak pernah tawuran?” (diletakkan setelah kalimat 1)
“Ooh, jadi tawuran yang dimaksud adalah perkelahian antaranggota dewan?” (diletakkan sebelum
kalimat 2)
“Ooh, seandainya perkelahian itu terjadi di jalanan, barulah tawuran. Kalau di gedung terhormat itu
bukan tawuran?” (diletakkan setelah kalimat 3)
“Ooh, memangnya preman tawuran?” (diletakkan sebelum kalimat 1)
“Ooh, jadi tawuran yang dimaksud adalah perkelahian antaranggota dewan?” (diletakkan sebelum
kalimat 3)

Hint

Pahami makna dan tujuan teks anekdot. Ingat dan pahami lagi struktur kalimat sindiran dalam teks anekdot!

Explanation

Teks anekdot dapat dibangun dari kalimat sindiran. Syaratnya adalah disampaikan dengan selera humor dan
sindiran halus. Kalimat sindiran berstruktur pengandaian yang paling tepat agar menjadi teks anekdot adalah “Ooh,
seandainya perkelahian itu terjadi di jalanan, barulah tawuran. Kalau di gedung terhormat itu bukan tawuran?”
(diletakkan setelah kalimat 3). Kalimat tersebut merupakan kalimat penting yang menjadikannya sebuah teks
anekdot.