Anda di halaman 1dari 69

LAPORAN PRAKTIKUM

KERJA BETON

Oleh :

NAMA: MURYANI
NIM: 4201812014
SEMESTER/KELAS : 3/A

Dosen Pembimbing
Rona Ariyansyah, SST, MTrT

PROGRAM STUDI D4 PERENCANAAN PERUMAHAN DAN


PERMUKIMAN
JURUSAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
POLITEKNIK NEGERI PONTIANAK
TAHUN AKADEMIK 2019/2020
CV
Data pribadi :

Nama : Muryani
Tempat, Tanggal Lahir : Pontianak, 10 Maret 2000
Jenis Kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Alamat : Jl. Pelabuhan Rakyat Gg. Karya Tani 1 Jalur
3
E-mail : Muryani147@yahoo.com
No Handphone : 0896-9394-5681

Data pendidikan :
Sekolah Dasar : SDN 43 Sungai Kakap (2006-2012)
SMP : SMPN 17 Pontianak (2012-2015)
SMA : SMKN 4 Pontianak (2015-2018)
Jurusan: Teknik Konstruksi Batu Dan Beton
1 DAFTAR ISI
1 DAFTAR ISI ...................................................................................................................................... iii
BAB 1 (PENDAHULUAN) .......................................................................................................................... 5
1.1 Latar Belakang......................................................................................................................... 5
1.2 Tujuan ..................................................................................................................................... 7
1.3 Manfaat ................................................................................................................................... 7
2 BAB 2 ( DASAR TEORI) ..................................................................................................................... 8
2.1 Beton ....................................................................................................................................... 8
2.2 Baja Tulangan ........................................................................................................................ 11
2.3 Pengecoran, Perawatan dan Pemadatan.............................................................................. 12
2.4 Dasar Teori Job...................................................................................................................... 24
2.4.1 Beton Tahu .................................................................................................................... 24
2.4.2 Perakitan Tulangan ....................................................................................................... 25
2.4.3 Pelat .............................................................................................................................. 27
2.4.4 Box Culvert .................................................................................................................... 29
Manfaat & Fungsi Box Culvert Pracetak ....................................................................................... 29
Desain Jembatan Box Culvert ....................................................................................................... 30
2.4.5 Pondasi Telapak ............................................................................................................ 31
2.5 Pengertian Pembiayaan ........................................................................................................ 32
2.6 Alat Dan Bahan...................................................................................................................... 35
.......................................................................................................................................................... 36
3 BAB 3 (PEMBAHASAN) .................................................................................................................. 41
3.1 Job 1 (Beton Deking / Beton Tahu) ....................................................................................... 41
3.1.1 Tujuan ........................................................................................................................... 41
3.1.2 Alat dan Bahan .............................................................................................................. 41
3.1.3 Kebutuhan Bahan .......................................................................................................... 42
3.1.4 Rencana Biaya ............................................................................................................... 42
3.1.5 Langkah Kerja ................................................................................................................ 42
3.1.6 Gambar Kerja ................................................................................................................ 42
3.1.7 Dokumentasi ................................................................................................................. 45
3.2 Job 2 ( Perakitan Pembesian) ................................................................................................ 45
3.2.1 Tujuan ........................................................................................................................... 45
3.2.2 Alat dan Bahan .............................................................................................................. 45
3.2.3 Kebutuhan Bahan .......................................................................................................... 45
3.2.4 Rencana Biaya ............................................................................................................... 48
3.2.5 Langkah Kerja ................................................................................................................ 48
3.2.6 Gambar Kerja ................................................................................................................ 50
3.2.7 Dokumentasi ................................................................................................................. 51
3.3 Job 3 (Pelat Beton Penutup Saluran) .................................................................................... 51
3.3.1 Tujuan ........................................................................................................................... 51
3.3.2 Alat dan Bahan .............................................................................................................. 51
3.3.3 Kebutuhan Bahan .......................................................................................................... 52
3.3.4 Rencana Biaya ............................................................................................................... 53
3.3.5 Langkah Kerja ................................................................................................................ 53
3.3.6 Gambar Kerja ................................................................................................................ 54
3.3.7 Dokumentasi ................................................................................................................. 55
3.4 Job 4 (Box Culvert) ................................................................................................................ 55
3.4.1 Tujuan ........................................................................................................................... 55
3.4.2 Alat dan Bahan .............................................................................................................. 55
3.4.3 Kebutuhan Bahan .......................................................................................................... 56
3.4.4 Rencana Biaya ............................................................................................................... 57
3.4.5 Langkah Kerja ................................................................................................................ 57
3.4.6 Gambar Kerja ................................................................................................................ 59
3.4.7 Dokumentasi ................................................................................................................. 61
3.5 Job 5 (Pondasi Telapak)......................................................................................................... 62
3.5.1 Tujuan ........................................................................................................................... 62
3.5.2 Alat dan Bahan .............................................................................................................. 62
3.5.3 Kebutuhan Bahan .......................................................................................................... 62
3.5.4 Rencana Biaya ............................................................................................................... 63
3.5.5 Langkah Kerja ................................................................................................................ 64
3.5.6 Gambar Kerja ................................................................................................................ 65
3.5.7 Dokumentasi ................................................................................................................. 67
4 BAB 4 (PENUTUP) .......................................................................................................................... 68
4.1 KESIMPULAN ......................................................................................................................... 68
4.2 SARAN ................................................................................................................................... 68
5 ............................................................................................................................................................ 68
6 ............................................................................................................................................................ 68
7 DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................................... 69
BAB 1 (PENDAHULUAN)
1.1 Latar Belakang
Beton adalah material konstruksi yang pada saat ini sudah sangat umum
digunakan. Saat ini berbagai bangunan sudah menggunakan material dari beton.
Pentingnya peranan konstruksi beton menuntut suatu kualitas beton yang memadai.
Penelitian-penelitian telah banyak dilakukan untuk memperoleh suatu penemuan
alternatif penggunaan konstruksi beton dalam berbagai bidang secara tepat dan efisien,
sehingga akan diperoleh mutu beton yang lebih baik. Beton merupakan unsur yang
sangat penting, mengingat fungsinya sebagai salah satu pembentuk struktur yang paling
banyak digunakan oleh masyarakat. Keadaan ini dapat dimaklumi, karena sistem
konstruksi beton mempunyai banyak kelebihan jika dibandingkan dengan bahan lain.
Keunggulan beton sebagai bahan konstruksi antara lain mempunyai kuat tekan yang
tinggi, dapat mengikuti bentuk bangunan secara bebas, tahan terhadap api dan biaya
perawatan yang relatif murah.

Hal lain yang mendasari pemilihan dan penggunaan beton sebagai bahan
konstruksi adalah faktor efektifitas dan tingkat efisiensinya. Secara umum bahan
pengisis (filler) beton terbuat dari bahan-bahan yang mudah diperoleh, mudah diolah
(workability) dan mempunyai keawetan (durability) serta kekuatan (strenght) yang
sangat diperlukan dalam pembangunan suatu konstruksi.

Beton yang bermutu baik mempunyai beberapa kelebihan diantaranya


mempunyai kuat tekan tinggi, tahan terhadap pengkaratan atau pembusukan oleh
kondisi lingkungan, tahan aus, dan tahan terhadap cuaca (panas, dingin, sinar matahari,
hujan). Beton juga mempunyai beberapa kelemahan, yaitu lemah terhadap kuat tarik,
mengembang dan menyusut bila terjadi perubahan suhu, sulit kedap air secara
sempurna, dan bersifat getas (Tjokrodimuljo, 1996).

Hampir pada setiap aspek kehidupan manusia selalu terkait dengan beton baik
secara langsung maupun tidak langsung, sebagai contoh adalah jalan dan jembatan
yang strukturnya terbuat dari beton, lapangan terbang, pemecah gelombang,
bendungan. Bahan susuan beton yang umum digunakan sampai saat ini adalah semen,
pasir, kerikil, batu pecah dan air. Kualitas beton bergantung pada bahan-bahan
penyusunnya. Semen merupakan salah satu bahan penyusun beton yang bersifat sebagai
pengikat agregat pada campuran beton. Besarnya kuat beton dipengaruhi beberapa hal
antara lain fas, jenis semen, gradasi agregat, sifat agregat, dan pengerjaan
(pencampuran, pemadatan, dan perawatan), umur beton, serta bahan kimia tambahan
(admixture).

Hampir pada setiap aspek kehidupan manusia selalu terkait dengan beton baik
secara langsung maupun tidak langsung, sebagai contoh adalah jalan dan jembatan
yang strukturnya terbuat dari beton, lapangan terbang, pemecah gelombang,
bendungan. Bahan susuan beton yang umum digunakan sampai saat ini adalah semen,
pasir, kerikil, batu pecah dan air. Kualitas beton bergantung pada bahan-bahan
penyusunnya. Semen merupakan salah satu bahan penyusun beton yang bersifat sebagai
pengikat agregat pada campuran beton. Besarnya kuat beton dipengaruhi beberapa hal
antara lain fas, jenis semen, gradasi agregat, sifat agregat, dan pengerjaan
(pencampuran, pemadatan, dan perawatan), umur beton, serta bahan kimia tambahan
(admixture).

1) Homogen, artinya semua bahan tercampur dengan baik dan tidak mengalami
segregasi ( pemisahan bahan-bahan penyusun).
2) Strenght, artinya sebuah beton mempunyai kekuatan seperti yang kita
rencanakan. Kelebihan maupun kekurangan keuatan menunjukkan bahwa ada
kesalahan yang kita lakukan. Baik pada pemilihan bahan, pengaturan
komposisi, pencampuran maupun perawatan beton.
3) Durable, keawetan beton juga minimal sesuai dengan apa yang direncanakan.
Biasanya beton mempunyai daya awet hingga 40-50 tahun. Setidaknya beton
yang sudah berumur 40 tahun sudah diganti. Karena kekuatannya akan menurun
secara perlahan yang dikhawatirkan akan mempengaruhi pembagian beban
terhadap struktur bangunan.
4) Economic, harga yang ekonomis bukan berarti harganya murah. Ekonomis
berarti pelaksanaan dan pemakaian beton memenuhi standar efisiensi dan
efektivitas pekerjaan. Kebanyakan akan menyangkut masalah biaya. Jadi wajar
3 jika beton mempunyai harga yang lebih murah dibanding bahan konstruksi
lainnya.

Seiring dengan melambungnya harga semen sebagai bahan utama pembuatan


beton, maka biaya pembuatan beton menjadi mahal. Mahalnya biaya pembuatan beton
merupakan suatu permasalahan yang perlu dipecahkan guna perkembangan teknologi di
bidang konstruksi, khususnya pada biaya pembuatan suatu struktur bangunan. Untuk itu
perlu adanya bahan pengganti semen dalam pembuatan beton atau sekedar bahan
tambah untuk mengurangi jumlah semen yang diperlukan dalam pembuatan beton,
tetapi tidak mengurangi kualitas mutu beton sehingga tetap memenuhi syarat dalam
pekerjaan konstruksi. Sebagai contoh : dinding merupakan salah satu elemen dalam
bangunan gedung, kecenderungan bangunan modern menggunakan dinding panel atau
precast sebagai pilihan karena beberapa keunggulan.

Dalam penelitian ini, bahan tambah sebagai pengganti semen yang digunakan
adalah kapur dan limbah batubara (fly ash). Penelitian dilakukan dengan meningkatkan
perbandingan kapur yang digunakan sebagai campuran pada beton serta menambahkan
limbah batubara (fly ash). Harga kapur yang relatif murah diharapkan dapat menekan
biaya produksi beton sehingga didapatkan harga beton yang murah. Sedangkan limbah
batubara (fly ash) yang merupakan material sisa dari pembakaran batubara juga
digunakan sebagai bahan tambah yang merupakan salah satu bentuk dari pemanfaatan
limbah produksi. Untuk memberikan kakuatan secara teknis, pada dinding panel
digunakan tulangan dari bambu. Jenis bambu yang digunakan dalam penelitian ini
adalah bambu apus. Dengan demikian diharapkan dinding panel dengan bahan tambah
kapur dan limbah batubara (fly ash) dengan tulangan bambu apus tersebut dapat
digunakan sebagai alternatif dinding konvensional.

1.2 Tujuan
1) Mahasiswa dapat membentuk tulangan dan begel.
2) Mahasiswa dapat menghitung bahan yang di perlukan.
3) Mahasiswa dapat merancang campuran beton.
4) Mahasiswa dapat mengetahui campuran dan kekuatan pada beton.

1.3 Manfaat
Adapun manfaat dari praktikum ini adalah mahasiswa dapat mengetahui arti dari
begel,tulangan dan beton. Serta dapat mengetahui mutu pada campuran beton, dan
dapat merancang tulangan yang benar.
2 BAB 2 ( DASAR TEORI)
2.1 Beton
1. Pengertian beton

Beton adalah suatu matrik bahan yang terbentuk dari “bahan pengisi” yang diikat
oleh pasta semem yang mengeras. Bahan pengisi disini biasanya gabungan antara agregat
halus dan agregat kasar atau bisa ditambah dengan menggunakan bahan tambah
admixture. Pasta semen sebagai bahan pengikat, terbentuk dari semen yang bereaksi
dengan air yang akibat proses hidrasi kemudian mengeras. Beton digunakan secara
struktural pada bangunan-bangunan pondasi, kolom, balok dan plat, kemudian pada
konstruksi cangkang (shell), jalan, menara, dam, pelabuhan bangunan lepas pantai dan
sebagainya.
Beton merupakan struktur yang mendukung berdirinya suatu konstruksi. Beton terdiri
dari campuran semen, agregat, air dan bahan tambahan (admixture) yang berfungsi untuk
merubah sifat – sifat tertentu dari beton tersebut jika diperlukan. Bahan – bahan inilah
sebagai bahan penyusun beton.
Beton dapat diklasifikasikan berdasarkan berat jenis dan kelasnya. Berdasarkan berat
jenisnya beton dibedakan menjadi :

1. Beton ringan.

2. Beton sedang.

3. Beton berat.

2. Komposisi

Jenis material pembentuk beton

Material pokok pembentuk beton adalah :

a. Bahan pengisi yaitu :

- Agregat halus : pasir alami, pasir pemecahan.

- Agregat kasar : koral, batu pecah.

b. Bahan pengikat yaitu : pasta semen yang terbentuk dari semen dan air.

Disamping bahan pengisi/ material pokok tersebut, bisa juga ditambahkan bahan
lain, yang tujuannya mengubah sifat dari beton, misalnya : Bahan Retarder
untuk memperlambat waktu pengikatan beton (setting time).

Setiap bahan campuran untuk beton mempunyai syarat-syarat tertentu untuk dapat
digunakan untuk campuran beton.
Syarat-Syarat Agregat Halus untuk Beton

Ø Agregat dapat berupa pasir alam atau sebagai hasil desintegrasi alami atau batu-batuan
atau berupa pasir-pasir buatan yang dihasilkan oleh alat-alat pemecah batu dan yang
lolos ayakan 4mm minimum 2% sedangkan yang lolos ayakan 1mm minimum 10% dan
lolos ayakan 0,25mm antar 80-90% semuanya dihitung tehadap beratnya.

Ø Butiran agregat tidak pecah atau hancur karena pengaruh cuaca.

Ø Agregat tidak boleh mengandung organik terlalu banyak.

Ø Agregat tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% berat keringnya dll.

Syarat-Syarat Agregat Kasar untuk Beton

Ø Agregat yang berupa batu pecah dan dengan ukuran butiran lebih besar dari 5mm.

Ø Agregat harus berbutir kasar dan tidak berpori.

Ø Tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% berat keringnya.

Ø Tidak boleh mengandung zat-zat reaktif (alkali) dll.

Syarat-Syarat Semen untuk Beton

Ø Untuk konstruksi beton bertulang pada umumnya dipakai jenis semen yang ditentukan
dalam NI-8.

Ø Apabila diperlukan syarat-syarat khusus mengenai sifat betonnya, maka dapat dipakai
jenis-jenis lain dari pada yang telah ditetapkan dalam NI-8 seperi semen portland tras,
semen alumina tahan sulfat dll. Dalam hal ini pelaksanaan diharuskan untuk meminta
pertimbangan-pertimbangan dari lembaga pemeriksaan bahan-bahan yang telah diakui.

Ø Untuk beton mutu B, dapat digunakan semen tras kapur dll.

Dalam pembuatan beton diperlukan pangawasan yan cermat dan disesuaikan dengan
mutu dan kelas beton yang ingin dicapai. Kekentalan adukan juga harus diperhatikan dan
disesuaikan dengan keadaan lingkungan. Kekentalan adukan beton bergantung pada jumlah
dan jenis semen, nilai FAS, jenis dan susunan agregat serta penggunaan bahan pembantu.

Agar adukan mudah dikerjakan maka diperlukan penambahan air tetapi tidak terlalu
banyak sesuai dengan jumlah semen minimum dan nilai FAS.
Tabel 1. NILAI FAS

Jumlah semen
Uraian minimum per Nilai FAS
m3 beton (kg)

Beton di dalam ruangan

a. keadaan keliling non-korosif 275 0,60

b. keadaan keliling korosif disebabkan oleh kondensasi atau 325 0,52


uap-uap korosif

Beton di luar ruangan bangunan

a. tidak terlindung dari hujan dan terik matahari langsung


325 0,60
b. terkindung dari hujandan terik matahari langsung

275 0,60
Beton yang nasuk ke dalam tanah

a. mengalami keadaan basah dan kering berganti-ganti

b. mendapat pengaruh sulfat, alkali dari tanah atau air tanah


325 0,55

Beton yang kontinu berhubungan dengan air


375 0,52
a. air tawar

b. air laut

275 0.57

375 0.52
2.2 Baja Tulangan
Pengertian Besi Beton
Besi beton merupakan besi yang digunakan untuk penulangan konstruksi beton atau
yang lebih dikenal sebagai beton bertulang. Beton bertulang yang mengandung batang
tulangan dan direncanakan berdasarkan anggapan bahwa bahan tersebut bekerja sama dalam
memikul gaya-gaya. Beton bertulang bersifat unik dimana dua jenis bahan yaitu besi tulangan
dan beton dipakai secara bersamaan. Tulangan menyediakan gaya tarik yang tidak dimiliki
beton dan mampu menahan gaya tekan.
Secara umum besi beton tulangan mengacu pada dua bentuk yaitu besi polos (plain
bar) dan besi ulir (deformed bar/BJTD). Besi polos adalah besi yang memiliki penampang
bundar dengan permukaan licin atau tidak bersirip. Besi ulir atau besi tulangan beton sirip
adalah batang besi dengan bentuk permukaan khusus berbentuk sirip melintang (puntir/sirip
ikan) atau rusuk memanjang (sirip teratur/bambu) dengan pola tertentu, atau batang tulangan
yang dipilin pada proses produksinya.

Gambar 1. Besi Beton Polos

Tulangan ulir, yang diberi ulir melalui proses rol pada permukaannya (polanya
berbeda tergantung dari pabrik pembuatnya) untuk mendapatkan ikatan (bonding) yang lebih
baik antara tulangan dan beton yang digunakan pada hampir semua aplikasi dibandingkan
dengan tulangan polos dengan luas penampang sama. Bentuk ulir berupa sirip meningkatkan
daya lekat guna menahan gerakan dari batang secara relatif terhadap beton.
Tulangan polos (BJTD) jarang digunakan kecuali unruk membungkus tulangan longitudinal
(sengkang atau spiral) yang diberi kait pada ujungnya, terutama pada kolom.

Gambar 2. Besi Beton Ulir


Fungsi Besi Beton
Sejak tahun 1950 konstruksi konstruksi besi beton mulai digunakan sebagai elemen
utama dalam pembangunan gedung tinggi. Karena pengetahuan manusia tentang perilaku
beton bertulang yang terbatas, terutama mengenai nonlinearitas material beton itu sendiri,
pada awal abad ke-20 kebanyakan gedung tinggi di Amerika menggunakan baja profil
sebagai elemen struktur utamanya. Baru pada 1950-an konstruksi beton mulai ikut berperan
dalam konstruksi gedung tinggi.
Di Indonesia sendiri, besi beton lebih sering digunakan untuk pembangunan gedung,
karena bahan ini lebih mudah didapat sehingga dirasakan lebih ekonomis dibanding
konstruksi lainnya. Besi beton atau beton bertulang boleh jadi merupakan bahan konstruksi
yang paling penting karena digunakan dalam berbagai bentuk untuk hampir semua struktur
baik besar maupun kecil seperti bangunan, jembatan, perkerasan jalan, bendungan, dinding
pebahan tanah, terowongan, jembatan yang melintasi lembah (viaduct), drainase, fasilitas
irigasi, tangki dan sebagainya.
Khusus untuk bangunan gedung bertingkat tinggi, besi beton digunakan untuk
struktur kolom, balok, dinding, plat, besi poer dan sloof. Sukses beton bertulang sebagai
bahan konstruksi yang universal karena banyaknya kelebihan yang dimilikinya. Kelebihan
tersebut antara lain :
1. Memiliki kuat tekan yang relatif lebih tinggi dibandingkan kebanyakan bahan lain.
2. Memiliki ketahanan yang tinggi terhadap api dan air, bahkan memiliki struktur terbaik
untuk bangunan yang banyak bersentuhan dengan air. Pada peristiwa kebakaran
dengan intesitas rata-rata, batang-batang struktur dengan ketebalan penutup beton
yang memadai sebagai pelindung tulangan hanya mengalami kerusakan pada
permukaannya saja tanpa mengalami keruntuhan.
3. Struktur beton bertulang sangat kokoh.
4. Tidak memerlukan biaya pemeliharaan yang tinggi.
5. Dibandingkan dengan bahan lain, memiliki usia layan yang sangat panjang. Dalam
kondisi-kondisi normal, struktur beton bertulang dapat digunakan sampai kapanpun
tanpa kehilangan kemampuannya untuk menahan beban. Ini dapat dijelaskan dari
kenyataan bahwa kekuatannya tidak berkurang dengan berjalannya waktu bahkan
semakin lama semakin bertambah dalam hitungan tahun, karena lamanya proses
pemadatan semen.
6. Merupakan satu-satunya bahan yang ekonomis untuk pondasi tapak, dinding
basement, tiang tumpuan jembatan, dan bangunan-bangunan semacam itu.
7. Dapat dirakit menjadi bentuk yang sangat beragam mulai dari plat, balok dan kolom
yang sederhana sampai menjadi atap kubah dan cangkang besar.
8. Keahlian buruh yang dibutuhkan untuk membangun konstruksi beton bertulang lebih
rendah bila dibandingkan dengan bahan lain seperti baja struktur.

2.3 Pengecoran, Perawatan dan Pemadatan


PEKERJAAN PENGECORAN BETON

Pekerjaan pengecoran adalah pekerjaan penuangan beton segar ke dalam cetakan suatu
elemen struktur yang telah dipasangi besi tulangan. Sebelum pekerjaan pengecoran
dilakukan, harus dilakukan inspeksi pekerjaan untuk memastikan cetakan dan besi tulangan
telah terpasang sesuai rencana. (lihat gambar flow chart pekerjaan pengecoran)
Adapun hal-hal yang harus diperhatikan pada pekerjaan pengecoran adalah sebagai berikut:
 Setiap pekerja harus memakai pakaian pelindung, sepatu safety, helem, dan pelindung mata
jika diperlukan.
 Ketepatan ukuran dan elevasi harus diperhatikan dan dicheck.
 Zone pengecoran harus direncanakan dan ukurannya ditentukan
 Bekisting harus kuat dan instalasi M/E di bawah plat atau balok, pastikan ini terpasang
sebelum dicor
 Ketika mengecor, hati-hati jangan sampai merusak atau merubah bekisting dan tulangan
 Delay diakibatkan oleh cuaca panas, atau angin yang kencang, sehingga beton mengeras lebih
cepat. Juga diakibatkan oleh keterlambatan pengiriman karena kurangnya prencanaan atau
hal lain yang tidak bisa dihindari. Untuk mencegah delay maka tenaga kerja, peralatan, dan
cuaca dalam keadaan terkendali
 Jangan menambahkan air pada beton untuk memudahkan pelaksanaan cor. Jika terpaksa
gunakanlah campuran air dan semen
Cara pelaksanaan pengecoran adalah sebagai berikut:
 Pengecoran elemen vertikal umumnya menggunakan alat bantu TC dan bucket cor sedangkan
untuk elemen horizontal menggunakan alat bantu concrete mixer. Pada volume pekerjaan
kecil digunakan alat bantu TC dan Bucket cor. Pada pengecoran pile cap yang berada pada
elevasi ground floor, jika volume pengecoran kecil digunakan cara pengecoran langsung dari
truk mixer. Pada volume pengecoran yang besar akan efektif menggunakan concrete pump.
Khusus pada pengecoran bored pile, digunakan alat bantu TC dan bucket cor.
 Pada permukaan miring, pengecoran mulailah dari level terendah dan gunakanlah moncong
untuk menaburkan beton di permukaan miring
 Beton yang akan dicor harus langsung ke tempat yang jadi posisi akhirnya. Mulailah dari
pojok bekisting.
 Selalu tuangkan beton baru langsung ke beton yang sudah lama.
 Untuk mencegah segregasi, cek beton jangan terlalu basah atau kering, beton diaduk dengan
baik, jika menjatuhkan beton secara vertikal jangan lebih dari 2m.
 Pemadatan beton dilakukan dengan cara digetarkan, untuk mengeluarkan udara yang
terperangkap dalam beton, sehingga beton memadat memenuhi bekisting
Adukan Beton Campuran 1 Semen : 2 Pasir : 3 Koral

Adukan beton dengan perbandingan campuran 1 semen : 2 pasir : 3 koral atau split
merupakan adukan yang sudah umum dipergunakan pada bangunan-bangunan, baik
bangunan proyek maupun bangunan rumah tinggal. Adukan beton dengan perbandingan
campuran tersebut digunakan untuk pekerjaan struktur seperti pondasi plat beton, beton sloof,
beton kolom, dan balok beton. Untuk pekerjaan non struktur misalnya untuk plat lantai beton,
topi-topi di atas jendela, dak teras, dan lain-lain.

Agar beton yang dihasilkan kokoh, kuat, dan berkualitas, maka ada beberapa hal yang harus
diperhatikan, sebagai berikut:
Takaran campuran harus benar, jangan asal-asalan

Buatlah takaran yang tepat dengan membuat kotak dari papan kayu yang berisi 1 zak semen.
Atau menggunakan kaleng galon cat tembok, biasanya 1 zak semen ukuran 50 kg isinya
adalah 2 kaleng bekas cat. Dengan menggunakan takaran yang berisi 1 zak semen, maka
kalau akan mengaduk beton yang ditakar cukup pasir dan koral, sedangkan semen sudah
diketahui = 2 kaleng. Jadi untuk 1 zak semen tinggal menambahkan 4 kaleng pasir beton
ayak dan 6 kaleng koral yang berkualitas untuk setiap kali mengaduk akan menghasilkan
adukan dengan perbandingan 1 : 2 : 3.

Cara membuat adukan

Cara membuat adonan adukan beton yang paling baik adalah menggunakan mesin beton
molen, dan hasilnya pasti bagus sebab prosess pengadukan berlangsung sempurna dan
konsisten, juga air tidak akan berceceran. Kalau akan mengaduk cara manual, maka
sebelumnya harus membuat tempat mengaduk dengan pasangan bata yang bagian bawah dan
pinggirnya diplester agar air tidak kemana-mana. Penggunaan air harus tepat. Per m3 adukan
diperlukan air kurang lebih 215 liter. Sedangkan untuk mendapatkan 1 M3 beton diperlukan 6
x mengaduk dengan cara di atas, artinya setiap kali mengaduk memerlukan air 215 liter
dibagi 6, atau kurang lebih 35 liter. Kebayakan air, kebanyakan atau kekurangan semen akan
mengakibatkan permukaan beton retak retak. Tanda adukan kebanyakan air ketika mengecor
terlihat air semen meluap ke atas, dan agregat pasir dan koral akan tenggelam dan
kekurangan semen.

Memadatkan cor beton

Ketika mengecor beton harus dilakukan pemadatan yang baik, yaitu dengan cara ditusuk-
tusuk menggunkan kayu atau besi agar beton yang dihasilkan padat tidak ada rongga alau
lubang-lubang pada beton, atau menggunakan mesin khusus jika pekerjaan pengecoran cukup
besar.

Agar pelaksanaan pengadukan dan pengecoran adukan beton dapat dilaksanakan seperti
ketiga point di atas, diperlukan tukang-tukang bagunan yang baik dan mentaati perintah
pelaksana, serta pengawasannya harus benar-benar dilakukan dengan baik.
PENGECORAN

1. CAMPURAN BETON

Perencanaan campuran beton merupakan kunci dihasilkanya beton yang baik, akan tetapi
yang namanya kunci pastilah memiliki gigi-gigi kunci yang lainya kira-kira seperti itulah
perumpamanya. Berawal dari proporsi campuran beton yang baik (inilah yang dimaksud
dengan kunci) dan masih didukung oleh faktor yang lainnya yaitu pencampuran, pengecoran,
pemadatan dan perawatan beton paska pengecoran (inilah yang dimaksud dengan gigi-gigi
kunci yang lain).

Sebagaimana definisi yang telah kita ungkapkan bahwa beton merupakan persenyawaan yang
terdiri dari agregat, air, semen dan zat tambahan jika diperlukan syarat khusus maka kendali
proporsi material beton harus kita ketahui.

Menurut aturan yang berlaku di Indonesia dan secara teoritis perencanaan campuran beton
bukanlah hal yang mudah, disamping harus menguasai disiplin ilmu teknik sipil terutama
tentang teknologi bahan konstruksi, juga diperlukan laboratorium untuk menganalisa material
yang akan kita gunakan dan juga diperlukan lab untuk memguji hasil perencanaan campuran
beton.

Sebagaimana diungkapkan di bangku perkuliahan dan ini juga pendapat ahli, penentuan
proporsi campuran yang paling baik adalah dengan perbandingan berat (artinya dalam
menentukan berapa jumlah pasir, semen, koral dan air bukan dengan satuan ember/volume,
melainkan harus ditimbang untuk diketahu beratnya). Tetapi jangan kuatir pembaca untuk
pekerjaan yang kecil (rumah anda yang akan dibangun termasuk kecil kok) boleh
menggunakan perbandingan volume, jadi perbandingan campuran beton hanya dengan ember
masih boleh kok.

Philosofi Pengunaan Material Di Dalam Campuran Beton :

1. Kandungan semen

Semakin banyak semen yang akan anda gunakan, maka akan dihasilkan beton yang kuat dan
baik. Penggunaan semen berbanding lurus dengan kekuatan beton.

2. Kandungan Air

Semakin banyak air yang anda gunakan, maka beton yang anda hasilkan semakin jelek.
Walaupun didalam pengerjaan beton jika air yang anda gunakan banyak beton semakin
mudah dikerjakan dan pekerjaan menjadi lebih ringan.
Kuncinya gunakan air sesedikit mungkin, hanya agar campuran beton anda bisa dikerjakan
(bisa diangkut, dicor, dipadatkan dan difinishing)

3. Campuran Air dan Semen atau Fakor Air Semen (biasa disingkat FAS)

Semakin tinggi pernabdingan campuran air dan semen maka beton malah semakin jelek.
Untuk meningkatkan mutu beton maka anda harus mengurangi perbandingan air dan semen.
Faktor air dan semen adalah perbandingan antara berat air dibandingkan dengan berat semen

Jika air kita simbulKan dengan W, dan semen kita simbulkan dengan C maka rumusnya
adalah sbb•

FAS= W / C

Dimana berat jenis air adalah 1 kg/liter, dan berat jenis semen adalah 3150 kg/m3(disyaratkan
ASTM). Berikut ini sedikit acuan dalam merencanakan campuran air dan semen

1. Agregat (Pasir dan koral)

Campuran yang terlalu banyak pasir walapun akan menjadikan beton halus akan tetapi
kekuatannya sedikit berkurang, jika dibandingkan dengan campuran yang normal. Kekuatan
akan semakin menurun jika ketika pencampuran menggunakan molen terlalu lama.
Sebaliknya jika beton terdiri dari koral yang banyak, beton akan menjadi kasar akan tetapi
kekuatanya mejadi lebih baik jika dibandingkan dengan beton yang menggunakan pasirnya
lebih banyak.

Hal hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut :

 Campuran beton untuk sloof kolom ring balk cukup minimum perbandingan adalah 1
bagian semen, 2 bagian pasir dan 3 bagian kerikil serta ½ bagian air, sehingga
menghasilkan kekuatan tekan beton pada umur 28 hari minimum 175
kg/cm2.(perhitungan diatas dilakukan bila kita menghendaki mutu beton yang lebih
tinggi untuk cor plat lantai)
 Bahan pasir dan kerikil harus bersih dan air pencampur tidak boleh mengandung
lumpur
 Pengecoran beton dianjurkan dilakukan secara berkesinambungan (tidak berhenti di
setengah balok atau di setengah kolom).
 Pengadukan beton sedapat mungkin menggunakan alat pencampur beton (beton
molen).
 Apabila pencampuran beton dilakukan secara manual yang pengadukan betonnya
menggunakan tenaga manusia, dianjurkan untuk mengunakan bak dari bahan metal
atau bahan lain yang kedap air.

2. PENGECORAN

Pengecoran Beton (Pengangkutan dan Pengecoran)

Setelah pencampuran komponen beton maka selanjutnya adalah pengecoran, akan tetapi
salah satu hal yang perlu kita perhatikan sebelum pengecoran adalah pengangkutan beton dari
tempat pencampuran ke lokasi beton akan dicor.

Pengangkutan beton / transportasi beton

Prinsip utama pengangkutan beton (tranportasi beton) adalah dilakukan secepat mungkin agar
bisa menghindari segregesi dan tercecernya material.

Pengangkutan beton bisa mengunakan gerobak dorong, ember, truk beton juga bisa
menggunakan pompa beton (concrete pump)

Pengecoran Beton

Sebelum melakukan pengecoran hal-hal penting yang harus anda perhatikan adalah:

Yakinkan bahwa begisting atau cetak cor anda sudah benar yaitu sesuai dengan bentuk yang
anda inginkan, kuat, tidak ada lobang atau bocoran, bersih dari kotoran terutama bahan-bahan
organik

Pastikan tulangan sudah sesuai dengan yang direncanakan. Beton deking apakah sudah
berada pada posisinya dan tulangan harus bersih dari kotoran

Slump test (jika akan dilakukan). Apa dan bagaimana slump test akan kita rencanakan pada
posting selanjutnya

Alat-alat, material pengecoran harus sudah siap tersedia

Hal-hal yang harus diperhatikan ketika pengecoran :

i. Pengecoran harus dilakukan hati-hati jangan sampai merusak cetakan beton


(begisting)
ii. Lakukan pengecoran dimulai dari tempat yang paling jauh dari tempat pengadukan
beton.
iii. Secepat mungkin beton yang sudah dituang harus segera dicor
iv. Pengecoran dilakukan terus-menerus tanpa henti
v. Jika pengecoran harus dituang dari tempat yang tinggi atau dituang kedalam lobang
yang cukup dalam maka tinggi jatuh tidak boleh terlalu tinggi, hal ini dapat
menyebabkan segregesi beton. Jika harus mengecor dalam keadaan seperti itu harus
mengunakan corong biasa juga disebut pipa tremi
vi. Pengecoran dalam keadaan hujan masih dibolehkan jika keadaan hujan tidak sampai
menjadikan campuran beton menjadi sangat encer (hujan tidak terlalu deras). Jika
pengecoran dalam keadaan hujan tidak bisa dihindari maka pengecoran harus dibawah
pelindung hujan sampai dengan beton seting.
vii. Padatkan beton setelah dituang (dipadatkan dengan vibrator atau juga bisa alat manual
yang lainya)
viii. Setelah pengecoran selesai, lakukan perawatan beton
ix. Selama pengecoran dan sesudahnya, hindari pergerakan cetakan beton dengan
mengurangi aktifitas ditempat pengecoran
x. Beton yang dicor lebih dahulu maka harus difinishing lebih dahulu

Membuat benda uji beton (jika dikehendaki uji tekan dari beton yang dicor), bagaimana cara
menbuat benda uji beton simak pada edisi selanjutnya

Hal hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut :

 Bersihkan cetakan beton dari segala bentuk kotoran dan bersihkan apabila ada
tumpahan minyak pada besi beton, agar antara adukan beton dan besi beton dapat
melekat dengan baik.
 Pada saat pengecoran beton dilakukan, perhatikan cetakan beton (begisting) sudah
terisi dengan padat (tidak ada rongga), karena kalau tidak padat akan mengurangi
kekuatan beton.
 Tiang begisting balok sudah terpasang dengan kuat, sehingga pada saat pengecoran
begisting tidak melengkung/turun.
 Pekerjaan pengecoran dapat dilaksanakan dengan campuran sesuai rencana. Pada saat
pengecoran berlangsung, penggunaan vibrator/ besi/ kayu panjang berfungsi untuk
memadatkan dan meratakan beton dalam cetakan
 Untuk perawatan cetakan beton, maka dapat dilaksanakan penyiraman air pada
begisting. Apabila sudah 3 harus begisting dapat dibongkar
Tabel 2. Campuran Beton (Bisa Diaplikasikan Langsung)

KUAT
BETON KOMPOSISI CAMPURAN BETON
NO RENCANA

PERB.
BAHAN BERAT JENIS VOLUME VOL

SEMEN 448 Kg 3150 Kg/m3 0,1422 m3 1

31,2 Mpa PASIR 667 Kg 1400 Kg/m3 0,4764 m3 3,350


1 (K350)
W/C=0,48 KERIKIL 1000 Kg 1350 Kg/m3 0,7407 m3 5,208

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 439 Kg 3150 Kg/m3 0,1394 m3 1

28,4 Mpa PASIR 670 Kg 1400 Kg/m3 0,4786 m3 3,365


2 (K325)
W/C=0,49 KERIKIL 1006 Kg 1350 Kg/m3 0,7452 m3 5,240

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 413 Kg 3150 Kg/m3 0,1311 m3 1

26,4 Mpa PASIR 681 Kg 1400 Kg/m3 0,4864 m3 3,420


3 (K300)
W/C=0,52 KERIKIL 1021 Kg 1350 Kg/m3 0,7563 m3 5,318

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 406 Kg 3150 Kg/m3 0,1289 m3 1

24 Mpa PASIR 684 Kg 1400 Kg/m3 0,4886 m3 3,435


4 (K275)
W/C=0,53 KERIKIL 1026 Kg 1350 Kg/m3 0,76 m3 5,344

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 406 Kg 3150 Kg/m3 0,1289 m3 1


5 21,7 Mpa
(K250) PASIR 684 Kg 1400 Kg/m3 0,4886 m3 3,435
W/C=0,56 KERIKIL 1026 Kg 1350 Kg/m3 0,76 m3 5,344

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 371 Kg 3150 Kg/m3 0,1178 m3 1

19,3 Mpa PASIR 689 Kg 1400 Kg/m3 0,4921 m3 3,460


6 (K225)
W/C=0,58 KERIKIL 1047 Kg 1350 Kg/m3 0,7756 m3 5,453

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 352 Kg 3150 Kg/m3 0,1117 m3 1

16,9 Mpa PASIR 731 Kg 1400 Kg/m3 0,5221 m3 3,671


7 (K200)
W/C=0,61 KERIKIL 1031 Kg 1350 Kg/m3 0,7637 m3 5,370

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 326 Kg 3150 Kg/m3 0,1035 m3 1

14,5 Mpa PASIR 760 Kg 1400 Kg/m3 0,5429 m3 3,817


8 (K175)
W/C=0,66 KERIKIL 1029 Kg 1350 Kg/m3 0,7622 m3 5,359

AIR 215 Liter 1000 Kg/m3 0,215 m3 1,512

SEMEN 230 Kg 3150 Kg/m3 0,073 m3 1

7,4 Mpa PASIR 893 Kg 1400 Kg/m3 0,6379 m3 4,485


9 (K100)
W/C=0,87 KERIKIL 1027 Kg 1350 Kg/m3 0,7607 m3 5,349

AIR 200 Liter 1000 Kg/m3 0,2 m3 1,406

Dari olah data SNI ini ternyata dihasilkan beberapa komposisi campuran beton dengan
berbagi variasi kekuatan beton.
Pengecoran untuk bangunan tingkat 2 atau lebih

Pekerjaan bekisting.
Bekisting dibuat dari multiplex 9 mm yang diperkuat dengan kayu usuk 4/6 dan diberi skur-
skur penahan agar tidak mudah roboh. Jika perlu maka dipasang tie rod untuk menjaga
kestabilan posisi bekisting saat pengecoran.

Pekerjaan kontrol kualitas.


Sebelum dilakukan pengecoran, perlu dilakukan kontrol kualitas yang terdiri atas dua tahap
yaitu :

1. Sebelum pengecoran.

Sebelum pengecoran dilakukan kontrol kualitas terhadap :


 Posisi dan kondisi bekisting.
 Posisi dan penempatan pembesian.
 Jarak antar tulangan.
 Panjang penjangkaran.
 Ketebalan beton decking.
 Ukuran baja tulangan yang digunakan.
 Posisi penempatan water stop

2. Pada saat pengecoran.


Pada saat berlangsungnya pengecoran, campuran dari concrete mixer truck diambil
sampelnya. Sampel diambil menurut ketentuan yang tercantum dalam spesifikasi.
Pekerjaan kontrol kualitas ini akan dilakukan bersama-sama dengan konsultan pengawas
untuk selanjutnya dibuat berita acara pengesahan kontrol kualitas.

3. Pekerjaan pengecoran.
Pengecoran dilakukan secara langsung dan menyeluruh yaitu dengan menggunakan Concrete
Pump Truck. Pengecoran yang berhubungan dengan sambungan selalu didahului dengan
penggunaan bahan Bonding Agent.
4. Pekerjaan curing
Curing dilakukan sehari ( 24 jam ) setelah pengecoran selesai dilakukan dengan dibasahi air
dan dijaga/dikontrol untuk tetap dalam keadaan basah.
Jadi, untuk kolom pada bangunan berlantai 2 atau lebih, di butuhkan kolom yang kuat dan
kokoh sebagai dasar penopang beban yang besar dari atas, kolom yang baik untuk bangunan
ini adalah dengan ukuran 30/40 atau 40/40 ke atas. Ukuran kolom ini disesuaikan dengan
kebutuhan pada beban bangunan.
Pengertian Curing

Perawatan beton (curing) adalah suatu proses untuk menjaga tingkat kelembaban dan
temperatur ideal untuk mencegah hidrasi yang berlebihan serta menjaga agar hidrasi terjadi
secara berkelanjutan. Curing secara umum dipahami sebagai perawatan beton, yang bertujuan
untuk menjaga supaya beton tidak terlalu cepat kehilangan air, atau sebagai tindakan menjaga
kelembaban dan suhu beton, segera setelah proses finishing beton selesai dan waktu total
setting tercapai.

Curing dapat dilakukan dengan berbagai macam cara antara lain :

1. Menyemprotkan dengan lapisan khusus ( semacam Vaseline ) pada permukaan beton.


2. Membasahi secara terus menerus permukaan beton dengan air. Setelah proses curing, di
lakukan pengurugan tanah kembali lapis demi lapis.

Tujuan Curing

Tujuan pelaksanaan curing/perawatan beton adalah memastikan reaksi hidrasi senyawa


semen termasuk bahan tambahan atau pengganti supaya dapat berlangsung secara optimal
sehingga mutu beton yang diharapkan dapat tercapai, dan menjaga supaya tidak terjadi susut
yang berlebihan pada beton akibat kehilangan kelembaban yang terlalu cepat atau tidak
seragam, sehingga dapat menyebabkan retak.

Pelaksanaan Curing

Pelaksanaan curing/perawatan beton dilakukan segera setelah beton mengalami atau


memasuki fase hardening (untuk permukaan beton yang terbuka) atau setelah pembukaan
cetakan/acuan/bekisting, selama durasi tertentu yang dimaksudkan untuk memastikan
terjaganya kondisi yang diperlukan untuk proses reaksi senyawa kimia yang terkandung
dalam campuran beton. Lamanya curing sekitar 7 hari berturut – turut mulai hari kedua
setelah pengecoran.
Metode Curing

Ada beberapa metode curing yang dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :

1. Metode yang menjaga tingkat komposisi air, yaitu membiarkan adonan hasil campuran di
dalam satu lapisan air. Seperti ponding, fog spraying atau sprinkling.
2. Metode yang mencegah hilangnya air dalam campuran beton, melibatkan teknik dan material
tambahan untuk mencegah penguapan dari air yang telah tercampur.
3. Metode yang mempercepat hidrasi dengan memberikan tambahan panas dan pelembab,
melibatkan tambahan panas dan air untuk mempercepat hidrasi.

Curing dapat dicapai dengan menggunakan 4 material, diantaranya air, mats/selimut, kertas
anti air atau bungkus plastik dan membran cair atau forming compound.

Tujuan pemadatan beton adalah untuk menghilangkan rongga-rongga udara dan untuk
mencapai kepadatan yang maksimal. Pemadatan juga menjamin suatu perlekatan yang baik
antara beton dengan permukaan baja tulangan atau sarana lain yang ikut dicor.

Supaya diperoleh kepadatan maksimal, di sini perlu penggunaan suatu campuran yang
mempunyai daya kemudahan pengerjaannya yang cukup sehingga memungkinkan operator
untuk mengecor pada posisinya tanpa kesukaran, dengan peralatan yang telah dimilikinya. Di
pihak lain penting agar campuran jangan terlalu basah, karena akan terjadi segregasi
(pemisahan butiran). Rongga-rongga terjadi akibat volume udara yang terperangkap, dan
rongga-rongga juga terbentuk oleh pengeringan air yang berlebihan.

Bilamana beton dipadatkan, maka perlu agar penulangan jangan diganggu dan acuan jangan
sampai rusak atau berpindahkan tempat. Bagaimana pun perlu diperhatikan, untuk menjamin
bahwa pengerjaan beton cukup rata disekitar acuannya, sehingga permukaan yang sudah
selesai bahkan akan padat bebas dari keropos dan lubang-lubang yang cukup berarti.

Pemadatan Beton dengan Tangan

Cara pemadatan biasa dengan tangan terdiri atas menusuk-nusuk dan menyusup dengan
alat yang tepat. Cara menusuk-nusuk dengan tongkat yang dilakukan dengan tangan
memerlukan penggunaan campuranyang cukup workabilitasnya. Mungkin diperlukan
suatu slump dari 100 mm sampai 175 mm, bilamana tulangannya rapat.

Pemadatan dengan Mesin Getar

Mesin getar memungkinkan penggunaan campuran yang kurang workabilitasnya, dan


menghasilkan peningkatan kekuatan serta penyusutan kering yang lebih rendah untuk
proporsi campuran tertentu. Bahkan untuk tampang melintang yang rapat tulangannya,
slump tak harus lebih dari 100 mm.
Mesin Getar biasanya dioperasikan dengan mesin udara dari kompresor atau listrik dan
mesin-mesin yang sesuai dengan penggunaannya dilapangan. Ada tiga jenis mesin getar :

a.Mesin getar dalam ( Internal)

Mesin getar dalam ( Internal ) kadang-kadang disebut juga dengan vibrator ( mesin getar )
yang dapat dicelupkan langsung ke dalam beton. Mesin ini memiliki efisiensi yang lebih
besar daripada mesin getar lainnya, karena semua energi disalurkan langsung pada
betonnya. Serta dapat dengan lebih mudah dikerjakan, dan mudah dipindahkan serta dapat
digunakan langsung pada tempat-tempat yang sulit dijangkau.

b. Mesin getar Acuan ( Form Vibrator )

Mesin getar acuan atau mesin getar luar dipakai bilamana tak mungkin untuk meyisipkan
suatu mesin getar yang dapat dibenamkan, seperti pada tulangan rapat atau tampang
melintang bagian konstruksi kecil dan sempit.

c. Mesin getar permukaan ( Surface Vibrator)

Jenis Umum dari mesin getar permukaan ialah balok penggetar yang digunakan untuk
memadatkan beton jalan raya dan pelat lantai. Kancah mesin getar ( pan vibrator )
dipergunakan untuk memadatkan beton pada bangunan besar, seperti waduk, tembok
penahan tanah, dan abutmen jembatan, dimana luas permukaannya luas. Pada contoh ini,
bangunan tersebut di atas mengikuti mesin getar dalam dan dipergunakan untuk
membenamkan agregatyang berkelebihan dan memberikan penyelesaiaan akhir yang
diinginkan.

2.4 Dasar Teori Job


2.4.1 Beton Tahu
Decking beton atau dalam bahasa lapangan sering disebut tahu beton adalah
beton yang di buat berbentuk silinder ataupun kubus yang memiliki ketebalan
sesuai dengan selimut beton yang diingginkan.
Gambar 3. Tahu Beton
pada proses pembuatanya dacking beton diisikan kawat bendrat yang berfungsi
untuk mengikatkan decking/ tahu beton ke tulangan yang akan di cor. lihat
contoh gambar di bawah melihatkan cara menmasangkan dacking beton untuk
tulangan.

Fungsi beton deking adalah untuk memastikan bahwa jarak antara pembesian
dengan selimut beton sesuai yang direncanakan.

Banyak kasus pengecoran dak lantai yang tidak menggunakan beton decking,
posisi besinya turun dan terlalu rapat dengan kulit luar selimut beton sehingga
beberapa waktu kemudian besinya mengembang dan menyebabkan selimut
beton retak dan menimbulkan bekas bekas retakan dan dalam jangka panjang
dapat membahayakabln konstruksi.

2.4.2 Perakitan Tulangan


Beton adalah batu buatan yang kuat sekali menerima tekanan tetapi sangat
lemah apabila menerima gaya tarik. Jadi sifat-sifat beton sangat baik apabila
hanya menerima gaya tekan, seperti pada kolom. Tetapi setelah beton tersebut
menerima lenturan, seperti pada balok atau pelat, akan timbul sifat-sifat lain
yang tampak seperti pada karet busa. Satu sisi pada beton lubang-lubang
porinya tertekan sedangkan pada sisi yang lain ubang-lubang tersebut tertarik.
Daerah yang tertekan terletak pada bagian yang tertarik pada sebelah luarnya.
Karena beton sangat lemah dalam menerima gaya tarik, maka beton tersebut
tidak mampu menerima gaya tarik sehingga mengakibatkan terjadinya retak-
retak yang lama-lama bisa mengakibatkan elemen beton akan pecah.
Untuk menjaga retak lebih lanjut serta pecahnya balok tersebut, diperlukan
pemasangan tulangan-tulangan baja pada daerah yang tertarik dan daerah
dimana beton akan mengalami retak-retak. Alasan menggunakan tulangan baja
ialah karena baja sangat baik dan mampu menerima gaya tarik.
Pada beton bertulang, kita memanfaatkan sifat-sifat baik beton dalam
menerima tekanan serta memakai tulangan pada daerah-daerah yang menerima
gaya tarik.
Jadi tulangan pada konstruksi beton sangat diperlukan untuk menahan gaya
tarik yang terjadi, maka dari itu diperlukan luasan tulangan minimum pada
penampang beton bruto. Dengan mengetahui φ tulangan minimumyang harus
terpasang, maka konstruksi relatif aman untuk dilaksanakan.

Gambar 4. Pengerjaan Penulangan

Gambar 5. Gaya Tarik Pada Beton

Perlu diketahui bahwa pada beton bertulang, tulangan-tulangan baja tersebut


tidak mencegah retakan-retakan pada daerah beton bertulang yang menerima
tarikan tetapi hanya mencegahnya dari retakan-retakan yang lebih besar
(yang dapat terlihat jelas dengan kaca pembesar atau microscope) sehingga
mencegah
elemen beton dari kehancuran.
Sebenarnya ada beberapa penyebab keretakan pada besi beton namun sangat
kecil sehingga dapat diabaikan.
Dengan mengingat hal ini, kita sekarang mempunyai sebuah kriteria untuk
menilai serta memeriksa apakah penempatan tulangan utama pada bagian
kerangka mendatar (balok ataupun pelat) sudah benar.
Gambar 6. Penempatan Tulangan Utama pada Kerangka Mendatar Balok (Plat)
Karena pelat dapat dibayangkan seperti terbuat dari sambungan balok-balok
yang mempunyai perubahan bentuk yang sama pada titik silangnya maka
anggapan yang dapat diterapkan sambungan-sambungan balok tersebut pada
tiap-tiap arah

Gambar 7. Pekerjaan Penulangan pada Plat


2.4.3 Pelat

Yang dimaksud dengan pelat beton bertulang yaitu struktur tipis yang dibuat
dari beton bertulang dengan bidang yang arahnya horizontal, dan beban yang
bekerja tegak lurus pada apabila struktur tersebut.Ketebalan bidang pelat ini
relatif sangat kecil apabila dibandingkan dengan bentang panjang/lebar
bidangnya.Pelat beton ini sangat kaku dan arahnya horisontal, sehingga pada
bangunan gedung, pelat ini berfungsi sebagai diafragma/unsur pengaku
horizontal yang sangat bermanfaat untuk mendukung ketegaran balok portal.

Pelat beton bertulang banyak digunakan pada bangunan sipil, baik sebagai
lantai bangunan, lantai atap dari suatu gedung, lantai jembatan maupun lantai
pada dermaga. Beban yang bekerja pada pelat umumnya diperhitungkan
terhadap beban gravitasi (beban mati dan/atau beban hidup). Beban tersebut
mengakibatkan terjadi momen lentur (seperti pada kasus balok).
Tumpuan pelat

Untuk merencanakan pelat beton bertulang yang perlu dipertimbangkan tidak


hanya pembebanan saja, tetapi juga jenis perletakan dan jenis penghubung di
tempat tumpuan. Kekakuan hubungan antara pelat dan tumpuan akan
menentukan besar momen lentur yang terjadi pada pelat.

Untuk bangunan gedung, umumnya pelat tersebut ditumpu oleh balok-balok


secara monolit, yaitu pelat dan balok dicor bersama-sama sehingga menjadi
satu-kesatuan, seperti pada gambar (a) atau ditumpu oleh dinding-dinding
bangunan seperti pada gambar (b). Kemungkinan lainnya, yaitu pelat didukung
oleh balok-balok baja dengan sistem komposit seperti pada gambar (c), atau
didukung oleh kolom secara langsung tanpa balok, yang dikenal dengan pelat
cendawan, seperti gambar (d).

Gambar 8. Jenis perletakan pelat pada balok

Kekakuan hubungan antara pelat dan konstruksi pendukungnya (balok)


menjadi satu bagian dari perencanaan pelat. Ada 3 jenis perletakan pelat pada
balok, yaitu sbb :

Gambar 9. Jenis Perletakan Pelat Balok


1) Terletak bebas

Keadaanini terjadi jika pelat diletakkan begitu saja di atas balok, atau antara
pelat dan balok tidak dicor bersama-sama, sehingga pelat dapat berotasi bebas
pada tumpuan tersebut, lihat gambar (1). Pelat yang ditumpu oleh tembok juga
termasuk dalam kategori terletak bebas.

2) Terjepit elastis

Keadaan ini terjadi jika pelat dan balok dicor bersama-sama secara monolit,
tetapi ukuran balok cukup kecil, sehingga balok tidak cukup kuat untuk
mencegah terjadinya rotasi pelat. (lihat gambar (2))

3) Terjepit penuh

Keadaan ini terjadi jika pelat dan balok dicor bersama-sama secara monolit,
dan ukuran balok cukup besar, sehingga mampu untuk mencegah terjadinya
rotasi pelat (lihat gambar(3)).

2.4.4 Box Culvert

Box culvert merupakan material beton yang banyak digunakan untuk


keperluan saluran air sehingga ia banyak dikenal masyarakat dengan sebutan
gorong-gorong. Bentuk box culvert sendiri kotak atau persegi sesuai dengan
nama yang diberikan.

Sedikit informasi tambahan saja, ternyata box culvert tidak hanya dicetak
dengan bentuk persegi saja pada pabrik beton precast, ada pula pabrik beton
yang memproduksi box culvert dengan bentuk bulat bahkan trapesium sesuai
dengan permintaan konsumen. Untuk ukurannya, telah dicetak sesuai standar
kebutuhan saluran air pada umumnya.

Bahan material penyusun box culvert terdiri dari: chlorida (PVC), baja,
polyvinyl, semen, pasir, dan campuran agregat. Proses pemasangan box culvert
sangat mudah dan efisien, terutama bila box culvert yang dibuat pabrik adalah
pracetak sehingga tinggal dilakukan pemasangan saja pada area konstruksi.

Untuk pemasangannya sendiri box culvert telah dicetak dengan sambungan


socket dan spigot yang membentuk pipa. Kedua sambungan ini memiliki sifat
yang kedap air sehingga bila box culvert digunakan untuk saluran air, ia tidak
akan mengalami kebocoran.

Manfaat & Fungsi Box Culvert Pracetak

Pengaplikasian box culvert pada area konstruksi sendiri terbilang cukup banyak,
hal ini tergantung bagaimana kontraktor memanfaatkan material beton sesuai
dengan keperluannya. Tapi, diantara banyaknya pengaplikasian box culvert di
wilayah konstruksi, berikut adalah beberapa manfaat utama dari box culvert
yang perlu anda ketahui:

1. Box culvert dapat diaplikasikan pada area konstruksi bawah tanah baik untuk
gorong-gorong jembatan, terowongan, gorong-gorong kereta api dan lain
sebagainya. Hanya saja, box culvert ini tidak cocok bila diaplikasikan pada
konstruksi yang berukuran panjang. Ia cocok untuk jembatan pendek atau
terowongan pendek.
2. Manfaat box culvert dalam pengaplikasiannya karena ia kedap air tanah. Box
culvert tidak beresiko mengalami pergeseran tanah karena kedua sambungan
spigot dan socket yang dimiliki membuat box culvert satu dengan lain tetap
menyatu sempurna.
3. Pekerjaan konstruksi dapat diselesaikan dengan cepat dan mudah menggunakan
box culvert. Apalagi jika dibandingkan dengan proses cor manual, box culvert
pracetak jauh lebih unggul dan menghemat waktu pekerjaan konstruksi.

Desain Jembatan Box Culvert

Dalam proses pemasangan box culvert untuk jembatan, maka langkah awal
yang harus dilakukan adalah dengan melakukan perhitungan panjang dan lebar
jembatan tersebut. Jembatan yang menggunakan box culvert sebaiknya
berukuran pendek, karena box culvert tidak cocok untuk penggunaan jembatan
panjang.

Langkah awal yaitu dengan melakukan penggalian sesuai dengan panjang dan
lebar kebutuhan, kemudian hasil penggalian diberi pelapisan tanah dengan
material tidak kasar untuk mengurangi resiko box culvert rusak dan tidak
mengalami pergeseran tanah.

Setelah proses gali dan pelapisan selesai, barulah anda dapat memasang box
culvert pada area yang sudah ditentukan dengan baris rapi setiap box nya. Anda
bisa menggunakan bantuan alat berat untuk meletakkan box culvert dengan
tepat sehingga posisinya lurus dengan ketinggian dan kemiringan sama antara
box satu dan lainnya.

Jika sudah terpasang, langkah terakhir adalah dengan melakukan


penyambungan antar box kemudian diurug tanah kembali.

2.4.5 Pondasi Telapak


Pondasi tapak adalah pondasi yang terbuat dari beton bertulang yang dibentuk
papan/telapak. Pondasi ini biasanya digunakan sebagai tumpuan struktur kolom,
khususnya untuk bangunan bertingkat. Agar bisa meneruskan beban ke lapisan
tanah keras di bawahnya dengan baik, dimensi pondasi tapak sengaja dibuat
lebih besar daripada ukuran kolom di atasnya.

Bahan bangunan yang digunakan untuk membuat pondasi tapak terdiri dari
agregat kasar, agregat halus, perekat, dan air. Di antaranya pasir, kerikil, semen,
dan air. Untuk beberapa kasus Anda bisa mengganti kerikil dengan batu split
yang memiliki diameter 2-3 cm. Jangan lupa sediakan pula besi beton sebagai
tulangan dan papan kayu sebagai bekisting.

Gambar 10. Pondasi Telapak


Kelebihan-kelebihan dari pondasi tapak antara lain :

1. Biaya pembuatannya terbilang cukup murah dibandingkan jenis pondasi lainnya


2. Kebutuhan galian tanahnya tidak terlalu dalam
3. Bisa dipakai untuk menahan bangunan yang mempunyai satu hingga empat
lantai
4. Proses pengerjaannya relatif sederhana
5. Daya dukung yang dimilikinya sangat baik
Sedangkan, kekurangan-kekurangan dari pondasi tapak yaitu :

1. Waktu pengeringan betonnya cukup lama hingga mencapai 28 hari


2. Dibutuhkan manajemen waktu yang tepat agar pengerjaanya efisien
3. Rumit dalam merencanakan pembesian dan desain penulangannya
JENIS-JENIS PONDASI TAPAK

Dalam memilih jenis pondasi tapak yang paling tepat untuk mendukung
suatu bangunan, kita harus menyesuaikannya terhadap faktor-faktor tertentu.
Mulai dari kedalaman tanah dari dasar pondasi, daya dukung tanah,
keseragaman komposisi tanah, jenis bangunan yang akan disokong, sampai
ukuran pondasi yang dibutuhkan. Nah, di bawah ini merupakan ragam dari
pondasi tapak yang patut Anda ketahui :
1. Pondasi Tapak Setempat
Pondasi tapak setempat juga dikenal sebagai pondasi telapak kolom dan pondasi
telapak terpisah. Kebanyakan pondasi ini berbentuk bujur sangkar untuk
mengefektifkan ruang dan menjamin keseimbangannya. Namun jika ruangan
yang tersedia tidak memungkinkan dibuat bentuk ini, maka pondasi tapak
setempat juga bisa dibangun dalam bentuk persegi panjang.

2. Pondasi Tapak Dinding


Sesuai namanya, kegunaan utama pondasi tapak dinding adalah untuk menahan
beban dinding. Bukan hanya dinding yang bertumpu pada pondasi ini secara
konsentris saja yang didukung, tetapi juga bagian-bagian dinding yang lain pun
ikut dijaga kedudukannya.

3. Pondasi Tapak Gabungan


Pondasi tapak gabungan merupakan dua pondasi yang digabungkan memakai
balok pengikat. Pondasi ini biasa disebut pula pondasi tapak kantilever. Pondasi
tapak gabungan umumnya digunakan untuk menyokong dua kolom sekaligus
bahkan lebih. Jadi jangan heran kalau telapak pondasi ini dibuat dalam bentuk
persegi panjang atau trapesium.

4. Pondasi Tapak Pelat


Ini adalah pondasi tapak yang dilengkapi dengan telapak berukuran cukup luas.
Gunanya yaitu untuk menahan beban seluruh kolom dan dinding bangunan.
Umumnya pondasi tapak pelat diaplikasikan pada tanah yang labil.

5. Pondasi Tapak Tiang Pancang


Prinsip kerja pondasi tapak tiang pancang yakni meneruskan beban konstruksi
yang diterima dari atas kepada tiang-tiang yang dipancangkan. Selanjutnya
beban tersebut akan dilimpahkan sampai ke tanah pendukung lewat tumpuan
ujung tiang dan gesekan permukaan. Klik tautan berikut untuk
mempelajari pondasi tiang pancang secara lengkap.

2.5 Pengertian Pembiayaan

PENGERTIAN RENCANA ANGGARAN BIAYA

Rencana Anggaran Biaya adalah suatu bangunan atau proyek adalah perhitungan
banyaknya biaya yang diperlukan untuk bahan dan upah,serta biaya- biaya lain yang
berhubungan dengan pelaksanaan bangunan atau proyek.
Anggaran biaya merupakan harga dari bahan bangunan yang dihitung dengan teliti,
cermat dan memenuhi syarat. Anggaran biaya pada bangunan yang sama akan
berbeda- beda di masing- masing daerah, disebabkan karena perbedaan harga bahan
dan upah tenaga kerja.

Dalam menyusun Anggaran Biaya dapat dilakukan dengan 2 cara berikut :

1. ANGKA BIAYA KASAR

Sebagai Pedoman dalam menyusun anggaran biaya kasar digunakan harga


satuan tiap meter persegi (mk2) luas lantai. Anggaran kasar dipakai sebagai
pedoman terhadap anggaran biaya yang dihitung secara teliti.

Walaupun namanya anggaran biaya kasar, namun harga satuan tiap m2 luas
lantai tidak terlalu jauh berbeda dengan harga yang dihitung secara teliti.
Dibawah ini diberikan sekedar contoh, untuk dapat menggambarkan
penyusunan anggaran biaya kasar yaitu :

Bangunan Induk 10 X 8 = 80 m2 dikalikan harga satuan yaitu Rp Rp 150.000


= Rp 12.000.000
Jadi dapat disimpulkan adalah harga perm2 bangunan induk tsb adalah Rp
12.000.000 perm2 nya

2. ANGKA BIAYA TELITI

Yang dimaksud anggaran biaya teliti adalah Anggaran Biaya Bangunan atau
proyek yang dihitung dengan teliti dan cermat sesuai dengan ketentuan dan
syarat- syarat penyusunan anggaran biaya. Pada anggaran biaya kasar
sebagaimana diuraiakan terdahulu, harga satuan dihitung berdasarkan harga
taksiran setiap luas lantai m2. Taksiran tsb haruslah berdasarkan harga yang
wajar dan tidak terlalu jauh berbeda dengan harga yang dihitung secara teliti.
Sedangkan penyusunan anggaran biaya yang dihitung secara teliti,didasarkan
atau didukung oleh :

a. Besteks
Gunanya untuk menentukan spesifikasi bahan dan syarat- syarat teknis
b. Gambar bestek
Gunanya untuk menetukan/menghitung besarnya masing- masing
volume pekerjaan

c. Harga Satuan pekerjaan


Didapat dari harga satuan bahan dan harga satuan upah
berdasarkanperhitungan analisa BOW

BOW Singkatan dari Bugerlijke Openbare Werken ialah suatu ketentuan dan ketetapan
umum yang ditentukan oleh Dir BOW tanggal 28 Februari 1921 Nomor 5372 A Pada zaman
pemerintahan Belanda. Di Zaman sekarang BOW diganti dengan HSPK, yang tentunya tiap
kota maupun kabupaten mengeluarkan HSPK dan setiap tahun ada pergantian.
Tahapan Perhitungan Rencana Anggaran BIaya Konstruksi

Dalam penyusunan anggaran biaya suatu rancangan bangunan biasanya dilakukan 2 (dua)
tahapan yaitu :
 Estimasi Biaya Kasar, yaitu penaksiran biaya secara global dan menyeluruh yang
dilakukan sebelum rancangan bangunan dibuat.
 Perhitungan Anggaran Biaya, yaitu penghitungan biaya secara detail dan terinci
dsesuai dengan perencanaan yang ada.
Tahapan Estimasi Biaya

Penaksiran anggaran biaya yang dilakukan adalah melakukan proses perhitungan volume
bangunan yang akan dibuat, harga satuan standar dari tipe bangunan dan kualitas
finishing bangunan yang akan dikerjakan.
Karena taksiran dibuat sebelum dimulainya rancangan bangunan, maka jumlah biaya
yang diperoleh adalah taksiran kasar biaya bukan biaya sebenarnya atau actual, sebagai
contoh:
o Jenis bangunan dengan standar bangunan kelas A, maka harga satuan standarnya
adalah @ Rp 1.500.000,-/m2, Luas bangunan 100 m2, maka asumsi biaya yang dibuat
adalah : luas bangunan dikalikan dengan harga satuan standar, yaitu: 100 x @Rp
1.500.000,-/m2 = Rp 150.000.000,-
Tahapan Perhitungan Anggaran Biaya

Perhitungan anggaran terperinci dilakukan dengan cara menghitung volume dan harga-
harga dari seluruh pekerjaan yang harus dilaksanakan, agar nilai bangunan dapat
dipertanggung jawabkan secara benar dan optimal. Cara penghitungan yang benar adalah
dengan menyusun semua komponen pekerjaan mulai dari tahapan awal pembangunan
(Pekerjaan persiapan) sampai dengan tahapan penyelesaian pekerjaan (Pekerjaan
Finishing), contoh:
1. Pekerjaan Persiapan terdiri dari: pembersihan lahan, cut and fill, pagar
pengaman, mobilisasi dan demobilisasi.
2. Pekerjaan Sipil, terdiri dari pondasi, sloof, kolom, dinding dan rangka penutup
atap.
3. Pekerjaan finishing, terdiri dari lantai, dinding, plafond dan penutup atap.
4. Pekerjaan Instalasi Mekanikal, Elektrikan dan Plumbing, terdiri dari jaringan
listrik, telepon, tata suara, tata udara, air bersih dan air kotor.
5. Pekerjan luar/halaman, terdiri dari perkerasan jalan, jalan setapak, pagar
halaman dan taman.

Cara penghitungan setiap item pekerjaan tersebut di atas biasanya dibuat berdasarkan jenis
material dan komponen pekerjaan, misal:
1. Komponen beton, cara penghitungannya dilakukan dengan membuat
perhitungan volume secara satuan isi (m3), dikalikan dengan harga satuan per
m3 yang disusun berdasarkan analisa penggunaan material per m3 @ Rp m3)
2. Komponen material lantai, dinding dan plafond dilakukan dengan menghitung
luasan area yang ada (m2) dikalikan dengan harga satuan per m2 yang disusun
berdasarkan analisa penggunaan bahan per m2 ( @ Rp/m2)
3. Komponen material pekerjaan finishing seperti tali air, talang air, jaringan pipa
dan pengkabelan dilakukan dengan menghitung panjang bahan yang dipakai
(m1) dikalikan dengan harga satuan material perm1 (@ Rp/m1)
4. Komponen material besar seperti daun pintu, jendela dan peralatan dilakukan
dengan menghitung jumlah material yang dipakai (unit) dikalikan dengan
harga satuan material per-unitnya (@ Rp/unit), bisa juga dengan perhitungan
volume secara detail, yaitu : kusen (m3), daun pintu (m2), kaca (m2), daun
jendela (m2), perlengkapan lainnya (bh). termasuk finishing.
5. Komponen material yang sulit dihitung tetapi harus dikerjaan dilakukan
dengan menentukan status lumpsum (ls), artinya untuk pekerjaan itu nilai
besaran ditentukan berdasarkan cakupan pekerjaan harus dikerjakan sesuai
dengan yang dikekendaki oleh perancang, biasanya komponen ini tidak ada
harga satuannya tetapi langsung menyebutkan nilai total dari komponen
pekerjaan tersebut.
6. Usahakanlah untuk menghitung secara detail karena akan lebih akurat dan
cenderung hemat.
Penghitungan anggaran biaya pada umumnya dibuat berdasarkan 5 hal pokok, yaitu:

1. Taksiran biaya bahan-bahan. Harga bahan-bahan yang dipakai biasanya harga


bahan-bahan di tempat pekerjaan, jadi sudah termasuk biaya transportasi atau
angkutan, biaya bongkar muat.
2. Taksiran biaya pekerja. Biaya pekerja sangat dipengaruhi oleh: panjangnya
jam kerja, keadaan tempat pekerjaan, ketrampilan dan keahlian pekerja yang
bersangkutan terutama dalam hal upah pekerja.
3. Taksiran biaya peralatan. Biaya peralatan yang diperlukan untuk suatu jenis
konstruksi haruslah termasuk didalamnya biaya pembuatan bangunan-
bangunan sementara (bedeng), mesin-mesin, dan alat-alat tangan (tools).
4. Taksiran biaya tak terduga atau overhead cost. Biaya tak terduga biasanya
dibagi menjadi dua jenis, yaitu: biaya tak terduga umum dan biaya tak terduga
proyek.
5. Taksiran keuntungan atau profit. Biaya keuntungan untuk pemborong atau
kontraktor dinyatakan dengan prosentase dari jumlah biaya total yang berkisar
antara 8-15%.

2.6 Alat Dan Bahan


Untuk menghasilkan produk yang tinggi dalam bekerja maka harus memerlukan alat
yang lengkap, sebab disamping rendahnya produktivitas kerja juga dapat mengurangi
mutu hasil pekerjaan yang dilaksanakan. Penggunaan fungsi ganda yang bukan
kegunaannya dapat menyebabkan alat jadi cepat rusak. Dengan memperhatikan
kegunaannya masing-masing diharapkan mampu menggunakan peralatan dengan benar.

Peralatan penakar bahan


1. Ember
Terbuat dari plastik ataupun plat dengan berbagai ukuran yang berbeda. Ember ini
digunakan untuk mengetahui perbadingan campuran dan sekaligus untuk mengangkut
campuran ketempat pengecoran.
2. Gerobak
Berfungsi sebagai alat transportasi dalam pelaksanaan pekerjaan. Gerobak ini ada dua
macam yaitu yang beroda satu dan yang beroda dua.

3. Sekop
Terbuat dari plat baja yang diberi tangkai kayu dan daun sekopnya agak
dilengkungkan agar mudah dalam bentuk mengangkut pasir atau bahan lainnya.

Peralatan Pekerjaan Tulangan

1. Besi Penekuk (Bending)


Besi terbuat dari baja tempa digunakan untuk membengkokkan baja tulangan dari mulai
baja yang berdiameter 1 mm sampai 14 mm

2. Kakatua
Alat ini dibuat dari baja, gunanya untuk menguatkan ikat pada tulangan dan memotong
kawat lemas.

2. Landasan Bending
Alat ini digunakan pada saat kita membengkokkan tulangan ,landasan ini dibuat sendiri
dengan menggunakan pemakuan tulangan pada sebuah kotak.

Peralatan lainnya ;

1. Sendok Spesi
Alat ini terbuat dari baja tipis dengan tangkai darik kayu daun sendok berbentuk segitiga
tetapi ada juga yang berbentuk daun. Alat ini dipergunakan untuk meratakan permukaan
beton yang telah selesai dikerjakan.

2. Meteran
Digunakan untuk mengukur ketebalan, lebar, panjang, dan tinggi suatu benda kerja.
3. Kapur
Kapur digunakan untuk menggambar dan menandai besi.

4. Palu
Palu berfungsi sebagai pemukul paku.

5. Linggis
Linggis berfungsi sebagai alat pembongkaran pada bekisting.

6. Siku-siku
7. Jidar
Digunakan untuk meratakan dalam bekisting.

8. Gergaji
Untuk memtong kayu, saat membuat bekisting.

Bahan yang digunakan:


1. Besi polos ø 8 dan ø 6

2. Kawat bendrat
3 BAB 3 (PEMBAHASAN)
3.1 Job 1 (Beton Deking / Beton Tahu)
3.1.1 Tujuan
a) Agar mahasiswa dapat mengetahui definisi dari beton tahu.
b) Agar mahasiswa dapat mengetahui fungsi dari beton tahu.
c) Agar mahasiswa mengetahui alat dan bahan yang diperlukan dalam job ini.
d) Agar mahasiswa dapat menerapkan praktikum ini dilapangan.

3.1.2 Alat dan Bahan


A. ALAT
1. Sekop
2. Cangkul
4. Kakatua
5. Ruskam
6. Palu
7. gergaji

B.BAHAN
1. Semen
2. Pasir
3. Air
4. Papan
5. Paku
6. Kawat
7. Plastik
3.1.3 Kebutuhan Bahan
Campuran 1pc:2ps=3
Volume Padat = 0,2 × 0,2 × 0,015= 0,0006m³ = 0,6 liter
Volume gembur = 0,6 liter × 1,333 = 0,7998 liter ̴ 1 liter
1 0,3 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
 Pc = 3× 1 liter = 0,3 liter → 𝑘𝑔⁄ = 0,24 kg
1,25 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
0,24 𝑘𝑔
= = 0,0048 sak
50 𝑘𝑔
2 0,6 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
 Ps = 3 × 1 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 = 0,6 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 → 𝑘𝑔 = 0,41 𝑘𝑔
1,24 ⁄𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
 FAS = 0,6 → 𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑠𝑒𝑚𝑒𝑛 = 0,3 × 1,25 = 0,375 𝑘𝑔
𝑎𝑖𝑟 = 0,60 × 0,375 = 0,225 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟~ 1 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
 Kebutuhan Kawat = 16 𝑏𝑢𝑎ℎ ~ 14 𝑐𝑚
 Triplek = 30 𝑐𝑚 × 30 𝑐𝑚 = 1 𝑏𝑢𝑎ℎ
 Kebutuhan Papan Mal = 1,5 𝑐𝑚 × 2,5 𝑐𝑚 × 20 𝑐𝑚 = 2 𝑏𝑢𝑎ℎ
1,5 𝑐𝑚 × 2,5𝑐𝑚 × 25𝑐𝑚 = 2 𝑏𝑢𝑎ℎ

3.1.4 Rencana Biaya


 Pc =0,0048𝑠𝑎𝑘 × 𝑅𝑝. 75,000,00
 = 𝑅𝑝. 360,00
 Ps =0,41 × 0,026 × 𝑅𝑝. 120,000,00
 = 𝑅𝑝. 12,790,00

3.1.5 Langkah Kerja


a. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
b. Potong kayu, untuk bekisting.
c. Kemudian buat bekisting.
d. Siapkan kawat bendrat.
e. Kemudian campurkan semen,pasir dan air dengan perbandingan 1:2
f. Untuk alas bekisting gunakan tripleks atau plastik
g. Kemudian masukan campuran semen tadi ke dalam bekisting dan ratakan
sesuai dengan ketinggian bekisting
h. Biarkan adukan yang telah diratakan selama kurang lebih 2-3 menit
i. Lakukan pemotongan dengan sendok semen dengan ukuran 5cm
j. Letakkan kawat bendrat diatas adukan dan tekan sampai dasar
k. Letakkan dan keringkan ditempat aman.

3.1.6 Gambar Kerja


Gambar 11. Tahu Beton
3.1.7 Dokumentasi

3.2 Job 2 ( Perakitan Pembesian)


3.2.1 Tujuan
a) Agar mahasiswa mengetahui definisi dan fungsi tulangan besi.
b) Agar mahasiswa dapat mengaplikasikan saat dilapangan.
c) Agar dapat membengkokkan besi 90° dan 135°

3.2.2 Alat dan Bahan


A. Alat
1) Gergaji
2) Gunting pemotong besi
3) Blending
4) Meja blending
5) Kapur
6) Palu
7) Kakak tua
8) Meteran
B. Bahan
1) Besi tulangan
2) Kawat bendrat

3.2.3 Kebutuhan Bahan


 Tulangan pokok
 𝜃8 → 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟
2,25 × 𝜃8 = 2,25 × 0,8
= 1,8 𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚

 𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑢𝑟𝑢𝑠 = 30 + (1,8 × 2 )


= 33,6 ~ 34 𝑐𝑚
 Jadi panjang besi yang dibutuhkan = 34 × 5𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔
= 170 𝑐𝑚
 Tulangan Panjang
𝜃8 → 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟
2,25 × 𝜃8 = 2,25 × 0,8
= 1,8 𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
 𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑢𝑟𝑢𝑠 = 70 + (1,8 × 2 )
= 73,6 ~ 74 𝑐𝑚
 Jadi panjang besi yang dibutuhkan = 74 × 2𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔
= 148𝑐𝑚
 Jadi panjang besi untuk keseluruhan adalah
= 170 𝑐𝑚 + 148 𝑐𝑚
= 318 𝑐𝑚
Yang digunakan untuk seluruh kelompok
= 318 𝑐𝑚 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘
= 954 𝑐𝑚
 ∅8, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑟 𝑘𝑒𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟 = 2,25 × 0,8 = 1,8𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 135° = 4 × 0,8

= 3,2𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 90° = 1⁄4 𝑙𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑟𝑎𝑛 = 1⁄4 2𝜋𝑟


= 1⁄4 × 2 × 3,14 × 1,8 = 2,8 𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 90 + (3,2 × 2) + (2,8 × 2)

= 102𝑐𝑚

𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑌𝑎𝑛𝑔 𝐷𝑖𝑏𝑢𝑡𝑢ℎ𝑘𝑎𝑛 = 102𝑐𝑚 × 6 𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔

= 612𝑐𝑚


∅8, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑟 𝑘𝑒𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟 = 2,25 × 0,8
= 1,8𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑢𝑟𝑢𝑠 = 75 + (3,2 × 2)
= 81,4𝑐𝑚 ~ 82 𝑐𝑚
𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑌𝑎𝑛𝑔 𝐷𝑖𝑏𝑢𝑡𝑢ℎ𝑘𝑎𝑛 = 82𝑐𝑚 × 8𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔
= 656𝑐𝑚
 Jadi, besi yang diperlukan adalah
= 612𝑐𝑚 + 656𝑐𝑚 = 1.268𝑐𝑚
= 1.268𝑐𝑚 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘
= 3.804𝑐𝑚 → 38,04𝑚
 ∅6, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑘 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑘𝑖𝑟𝑖 = 2,25 × ∅6 = 1,35𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,6

= 2,4𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 90° = 1⁄4 𝑙𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑟𝑎𝑛

= 1⁄4 2𝜋𝑟

= 1⁄4 × 2 × 3,14 × 1,25 × 0,6

= 1,18𝑐𝑚

𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 28 + (2,4 × 2) + (1,18 × 3)

= 36,34𝑐𝑚~37𝑐𝑚

𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑘𝑒𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ𝑎𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ

= 37𝑐𝑚 × 4 𝑏𝑢𝑎ℎ 𝑏𝑒𝑔𝑒𝑙

= 148 𝑐𝑚

 ∅8, 𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟

= 2,25 × 0,8 = 1,8𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8

= 3,2𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 90° = 1⁄4 𝑙𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑟𝑎𝑛

= 1⁄4 2𝜋𝑟

= 1⁄4 × 2 × 3,14 × 1,25 × 0,8

= 1,57𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 90 + 1,57 + 15 + 3,2


= 109,77𝑐𝑚~110𝑐𝑚
𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑙𝑢𝑘𝑎𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ

= 110𝑐𝑚 × 4 𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔

= 440𝑐𝑚 → 4,40𝑚

 ∅8, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟


= 2,25 × 0,8
= 1,8𝑐𝑚
𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 40 + (3,2 × 2)
= 46,4𝑐𝑚~47𝑐𝑚

𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑙𝑢𝑘𝑎𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ

= 47𝑐𝑚 × 8 𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔

= 376𝑐𝑚 → 3,76𝑚

 Jadi, besi yang diperlukan adalah


= 148𝑐𝑚 + 440𝑐𝑚 + 376𝑐𝑚
= 964𝑐𝑚 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘
= 2.892𝑐𝑚 → 28,92𝑚

3.2.4 Rencana Biaya


𝑏𝑒𝑠𝑖 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 9,54𝑚~10𝑚 = 1𝑘𝑔
= 1𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 13,000,00
= 𝑅𝑝. 13,000,00
38,04𝑚 → 3,17𝑘𝑔~4𝑘𝑔
= 4𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 13,000,00
= 𝑅𝑝. 52,000

𝑏𝑒𝑠𝑖 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 28,92𝑚 → 2.41𝑘𝑔~3𝑘𝑔


= 3𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 13,000,00

= 𝑅𝑝. 39,000,00

𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑛𝑦𝑎 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ = 𝑅𝑝. 13,000,00 + 𝑅𝑝. 52,000,00 + 𝑅𝑝. 39,000,00


= 𝑅𝑝. 104,000,00

3.2.5 Langkah Kerja


a. Siapkan alat dan bahan
b. Ukur baja tulangan sesuai perhitungan.
c. Potong baja yang telah diukur menggunakan gunting pemotong baja.
d. Bengkokkan baja tulangan di meja blending.
e. Setelah dibengkokkan ukur panjang agar tidak terjadi kesalahan.
f. Kemudian kumpulkan kepada dosen pembiming.
3.2.6 Gambar Kerja
3.2.7 Dokumentasi

3.3 Job 3 (Pelat Beton Penutup Saluran)


3.3.1 Tujuan
a) Agar mahasiswa mengetahui defini dan fungsi dari pelat beton.
b) Agar mahasiswa dapat menghitung kebutuhan bahan sesuai yang dibutuhkan.
c) Agar dapat merakit pelat beton dan mengaplikasikan di lapangan.

3.3.2 Alat dan Bahan


A. Alat
1) Gergaji
2) Gunting pemotong besi
3) Blending
4) Meja blending
5) Kapur
6) Palu
7) Kakak tua
8) Ember
9) Meteran
10) Sendok spesi
11) Sekop
B. Bahan
1) Pasir
2) Semen
3) Batu pecah/ kerikil
4) Air
5) Kawat bendrat
6) Bekisting
7) Plastik cor
8) Besi tulangan ѳ8
3.3.3 Kebutuhan Bahan
 Ukuran 80 × 40 × 6 cm selimut beton 2,5 cm
 FAS = 0,6
 Volume Padat = 0,8 × 0,4 × 0,06 = 0,0192𝑚³
 Volume Grmbur = 0,0192 × 1,333 = 0,025𝑚3

=25,5 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 ~ 26 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟

 Kebutuhan semen (PC)


= 1⁄6 × 26 = 4,37 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
= 4,37 × 1,25 = 5,46 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
~ 5,5 𝑘𝑔
 Kebutuhan pasir (PS)
= 2⁄6 × 26 = 8,67 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 × 1,25
= 10,84 𝑘𝑔 ~ 11 𝑘𝑔
 Kebutuhan Kerikil
= 3⁄6 × 26 = 13 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 × 1,25 = 16,2 𝑘𝑔
 FAS = 0,6 × 5,41 = 3,25 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 ~ 4 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟

 Jadi kebutuhan seluruhnya :


 Semen : 5,5 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘 = 16,5 𝑘𝑔
 Pasir : 11 𝑘𝑔 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘 = 33 𝑘𝑔
 Kerikil : 16,2 𝑘𝑔 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘 = 48,6 ~ 49 𝑘𝑔
 Air : 4 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘 = 12 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
 Tulangan pokok
 𝜃8 → 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟
2,25 × 𝜃8 = 2,25 × 0,8
= 1,8 𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
 𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑢𝑟𝑢𝑠 = 30 + (1,8 × 2 )
= 33,6 ~ 34 𝑐𝑚
 Jadi panjang besi yang dibutuhkan = 34 × 5𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔
= 170 𝑐𝑚
 Tulangan Panjang
𝜃8 → 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟
2,25 × 𝜃8 = 2,25 × 0,8
= 1,8 𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
 𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑢𝑟𝑢𝑠 = 70 + (1,8 × 2 )
= 73,6 ~ 74 𝑐𝑚
 Jadi panjang besi yang dibutuhkan = 74 × 2𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔
= 148𝑐𝑚
 Jadi panjang besi untuk keseluruhan adalah
= 170 𝑐𝑚 + 148 𝑐𝑚
= 318 𝑐𝑚
Yang digunakan untuk seluruh kelompok
= 318 𝑐𝑚 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘
= 954 𝑐𝑚

3.3.4 Rencana Biaya


 PC = 16,5𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 1,500,00
= 𝑅𝑝. 24,750,00
 PS = 33𝑘𝑔 × 0,026 × 𝑅𝑝. 120,000,00
 = 𝑅𝑝. 102,960,00
 𝐾𝑒𝑟𝑖𝑘𝑖𝑙 = 49𝑘𝑔 × 0,039 × 𝑅𝑝. 405,000,00
 = 𝑅𝑝. 773,955

 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐵𝑎𝑗𝑎
= 9,54𝑚~10𝑚 = 1𝑘𝑔
= 1𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 13,000,00
= 𝑅𝑝. 13,000,00

3.3.5 Langkah Kerja


a. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
b. Hitung terlebih dahulu kebutuhan bahan baik tulangan maupun adukan dan
bekisting sesuai ukuran yang telah di tentukan.
c. Siapkan bekisting sesuai dengan gambar kerja.
d. Ukur, potong dan benggkokkan besi dan rakit sesuai dengan ukuran pada
gambar kerja.
e. Setelah dirangkai ambil beton tahu ikatkan pada tulangan.
f. Siapkan semen, air,pasir dan kerikil sesuai dengan perhitungan.
g. Letakkan tulangan dalam bekisting.
h. Isi bekisting dengan adukan beton, tusuk-tusuk pada saat pengecoran agar
tidak terjadi bolong dan keropos pada pelat.
i. Bersihkan tempat kerja praktek dan mengembalikan alat sesuai tempatnya.
3.3.6 Gambar Kerja
3.3.7 Dokumentasi

3.4 Job 4 (Box Culvert)


3.4.1 Tujuan
a) Dapat mengetahui definisi dan fungsi dari box culvert.
b) Dapat mengetahui alat serta bahan yang digunakan pada job ini.
c) Dapat menghitung kebutuhan bahan sesuai kebutuhan.
d) Dapat mengaplikasikan dilapangan.

3.4.2 Alat dan Bahan


A. Alat
1) Gergaji
2) Gunting pemotong besi
3) Blending
4) Meja blending
5) Kapur
6) Palu
7) Kakak tua
8) Ember
9) Meteran
10) Sendok spesi
11) Sekop
B. Bahan
1) Pasir
2) Semen
3) Batu pecah/ kerikil
4) Air
5) Kawat bendrat
6) Bekisting
7) Plastik cor
8) Besi tulangan ѳ8

3.4.3 Kebutuhan Bahan


 Berdasarkan hasil data di lab hasil rancangan beton untuk K255, yaitu :

𝑘𝑔
Bahan Berat ( ⁄ ) Berat Isi
𝑚³
Semen 325 1,25
Pasir 566 1,45
Kerikil 1212 1,48
Air 190 1,00
 Volume Gembur
= 0,044 × 1,333
= 0,0586 × 3
= 0,1758 𝑚³ ~ 176 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
176 𝑘𝑔
 Kebutuhan Semen (PC) = ⁄
× 325 = 57,20
1000 𝑚³
176 𝑘𝑔
 Kebutuhan Pasir (PS) = × 566 = 99,62 ⁄
1000 𝑚³
176 𝑘𝑔
 Kebutuhan Kerikil (PK) = × 1212 = 213,31 ⁄
1000 𝑚³
176 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
 Kebutuhan Air = × 190 = 33,44 ⁄
1000 𝑚³

 ∅8, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑟 𝑘𝑒𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟 = 2,25 × 0,8 = 1,8𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 135° = 4 × 0,8

= 3,2𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 90° = 1⁄4 𝑙𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑟𝑎𝑛 = 1⁄4 2𝜋𝑟


= 1⁄4 × 2 × 3,14 × 1,8 = 2,8 𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 90 + (3,2 × 2) + (2,8 × 2)


= 102𝑐𝑚

𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑌𝑎𝑛𝑔 𝐷𝑖𝑏𝑢𝑡𝑢ℎ𝑘𝑎𝑛 = 102𝑐𝑚 × 6 𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔

= 612𝑐𝑚


∅8, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑟 𝑘𝑒𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟 = 2,25 × 0,8
= 1,8𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝐿𝑢𝑟𝑢𝑠 = 75 + (3,2 × 2)
= 81,4𝑐𝑚 ~ 82 𝑐𝑚
𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑌𝑎𝑛𝑔 𝐷𝑖𝑏𝑢𝑡𝑢ℎ𝑘𝑎𝑛 = 82𝑐𝑚 × 8𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔
= 656𝑐𝑚
 Jadi, besi yang diperlukan adalah
= 612𝑐𝑚 + 656𝑐𝑚 = 1.268𝑐𝑚
= 1.268𝑐𝑚 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘
= 3.804𝑐𝑚 → 38,04𝑚

3.4.4 Rencana Biaya


𝑘𝑔
 PC= 57,20 ⁄ 3 × 𝑅𝑝. 1,500,00
𝑚
 = 𝑅𝑝. 85,800,00
𝑘𝑔
 PS = 99,62 ⁄ 3 × 0,026𝑚3 × 𝑅𝑝. 120,000,00
𝑚
 = 𝑅𝑝. 310,000,00
𝑘𝑔
 Kerikil = 213,31 ⁄ 3 × 0,039𝑚3 × 𝑅𝑝. 405,000,00
𝑚
 = 𝑅𝑝. 336,920,00
 𝐵𝑒𝑠𝑖 𝑇𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 38,04𝑚 → 3,17𝑘𝑔~4𝑘𝑔
= 4𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 13,000,00
= 𝑅𝑝. 52,000

3.4.5 Langkah Kerja


a. Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
b. Potong yulangan sesuai dengan gambar kerja dan ukuran yang telah
ditentukan.
c. Bengkokkan tulangan untuk bentuk box dengan kemiringan 135ᵒ dan 90ᵒ
d. Sedangkan untuk panjang box bengkokan ujungnya kemiringan 135ᵒ
e. Rakit besi tulangan sesuai dengan gambar kerja, ikat dengan kawat bendrat
dan kuatkan dengan kakak tua.
f. Pasang beton tahu pada tulangan yang telah dirakit.
g. Membuat bekisting untuk pengecoran.
h. Siapkan adukan beton, masukan adukan beton kedalam bekisting dan tusuk-
tusuk bekisting yang telah diisi adukan beton, serta pukul-pukul bekisting agar
beton padat dan tidak keropos.
i. Bersihkan tempat praktek dan kembalikan alat sesuai dengan tempatnya.
3.4.6 Gambar Kerja
3.4.7 Dokumentasi
3.5 Job 5 (Pondasi Telapak)
3.5.1 Tujuan
a) Dapat mengaplikasikan dilapangan pembuatan tulangan pondasi telapak.
b) Dapat menghitung kebutuhan bahan, serta alat dan bahan yang di perlukan
pada job ini.

3.5.2 Alat dan Bahan


A. Alat
1) Gunting pemotong besi
2) Blending
3) Meja blending
4) Kapur
5) Kakak tua
6) Meteran
B. Bahan
1) Kawat bendrat
2) Besi tulangan ѳ7
3) Kayu Kasau

3.5.3 Kebutuhan Bahan


 ∅6, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑘 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑘𝑖𝑟𝑖 = 2,25 × ∅6 = 1,35𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,6

= 2,4𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 90° = 1⁄4 𝑙𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑟𝑎𝑛

= 1⁄4 2𝜋𝑟

= 1⁄4 × 2 × 3,14 × 1,25 × 0,6

= 1,18𝑐𝑚

𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 28 + (2,4 × 2) + (1,18 × 3)

= 36,34𝑐𝑚~37𝑐𝑚

𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑘𝑒𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ𝑎𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ

= 37𝑐𝑚 × 4 𝑏𝑢𝑎ℎ 𝑏𝑒𝑔𝑒𝑙

= 148 𝑐𝑚

 ∅8, 𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟

= 2,25 × 0,8 = 1,8𝑐𝑚


𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8

= 3,2𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 90° = 1⁄4 𝑙𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑟𝑎𝑛

= 1⁄4 2𝜋𝑟

= 1⁄4 × 2 × 3,14 × 1,25 × 0,8

= 1,57𝑐𝑚

𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 90 + 1,57 + 15 + 3,2


= 109,77𝑐𝑚~110𝑐𝑚

𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑙𝑢𝑘𝑎𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ

= 110𝑐𝑚 × 4 𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔

= 440𝑐𝑚 → 4,40𝑚

 ∅8, 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑝𝑢𝑠𝑎𝑡 𝑘𝑒 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑙𝑢𝑎𝑟


= 2,25 × 0,8
= 1,8𝑐𝑚
𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑘𝑢𝑘 = 4 × 0,8
= 3,2𝑐𝑚
𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑙𝑢𝑟𝑢𝑠 = 40 + (3,2 × 2)
= 46,4𝑐𝑚~47𝑐𝑚

𝐽𝑎𝑑𝑖, 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑙𝑢𝑘𝑎𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ

= 47𝑐𝑚 × 8 𝑏𝑎𝑡𝑎𝑛𝑔

= 376𝑐𝑚 → 3,76𝑚

 Jadi, besi yang diperlukan adalah


= 148𝑐𝑚 + 440𝑐𝑚 + 376𝑐𝑚
= 964𝑐𝑚 × 3 𝑘𝑒𝑙𝑜𝑚𝑝𝑜𝑘
= 2.892𝑐𝑚 → 28,92𝑚

3.5.4 Rencana Biaya


𝑏𝑒𝑠𝑖 𝑡𝑢𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 = 28,92𝑚 → 2.41𝑘𝑔~3𝑘𝑔

= 3𝑘𝑔 × 𝑅𝑝. 13,000,00

= 𝑅𝑝. 39,000,00
3.5.5 Langkah Kerja
a. Menyiapkan alat dan bahan yang akan dibutuhkan.
b. Potong besi ѳ6 dan ѳ8 dan potong dengan ukuran yang telah ditentukan,
potong menggunakan gunting pemotong besi.
c. Bengkokkan besi 135ᵒ bagian ujungnya.
d. Rakit tulangan tersebut menjadi pondasi telapak.
e. Ikat rakitan menggunakan kawat bendrat dan kuatkan ikatan menggunakan
kakak tua.
f. Setelah selesai periksa ikatan kawat ada yang sudah kuat atau tidak,jika ada
yang belum kuatkan ikatan.
g. Setelah itu bersihkan tempat praktek dari potongan kawat.
h. Kemudian kumpulkan kepada pembimbing.
3.5.6 Gambar Kerja
3.5.7 Dokumentasi
4 BAB 4 (PENUTUP)
4.1 KESIMPULAN
Banyak sekali kegunaan dari praktek kerja beton, terutama pada pembangunan
struktur maupun tidak. Kini beton memiliki bentuk yang beragam macam dalam
pembangunan itu sendiri. Contohnya saja seperti kolom, balok, pondasi,turap dan
banyak lagi lainnya.

Beton juga banyak memiliki kerurangan dan kelebihan yang membuat para
konsumen memilihny, bisa saja daro mutu, harga dan banyak lagi. Dalam
pengerjaannya dapat dilakukan secara manual maupun mesin, tergantung dari
pemakaiannya sendiri.

Dalam praktikum kerja beton kita harus lebih teliti untuk menghitung besi yang
akan di potong bisa saja besi tersebut lebih terlalu banyal, maka dari itu perlu
perhitungan terlebih dahulu. Begitu pula dengan adukan beton tersebut menggunakan
adukan yang efisien.

4.2 SARAN
1) Dalam bekerja sebaiknya mengikuti petunjuk yang telah diberikan oleh instruktur.
2) Bekerjalah dengan memanfaatkan waktu seefisien mungkin.
3) Penggunaan alat-alat sesuai dengan fungsinya
4) Dalam bekerja harus lebih diutamakan keselamata kerja.
5) Memusatkan perhatian pada pekerjaan disaat praktek.

6
7 DAFTAR PUSTAKA
Aliftianto, A. (2012). Latar Belakang Beton. Dipetik 9 27, 2019, dari eprints.ums.ac.id › BAB_I:
http://eprints.ums.ac.id/20184/2/BAB_I.pdf

arafuru. (2016, 3 4). Pengertian Pondasi Tapak, Kelebihan dan Kekurangannya. Dipetik 9 29, 2019,
dari Sipil: http://arafuru.com/m/sipil/pengertian-pondasi-tapak-kelebihan-dan-
kekurangannya.html

Besta's, B. (2013, 8 16). Berbagi Ilmu Teknik Sipil. Dipetik 9 27, 2019, dari Pengertian Dan Fungsi Besi
Beton: http://bestananda.blogspot.com/2013/08/pengertian-dan-fungsi-besi-beton.html

FINDA'S, B. (2011, 11 2). PENGERTIAN RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB). Dipetik 9 29, 2019, dari
http://findadessi.blogspot.com/2011/11/pengertian-rencana-anggaran-biaya-rab.html

Guru, S. (2018, 10 5). Pemadatan Beton. Dipetik 9 27, 2019, dari


https://www.gurusipil.com/pemadatan-beton/

Media, P. (2013, 7 19). Perawatan Beton (Curing). Dipetik 9 27, 2019, dari
https://projectmedias.blogspot.com/2013/07/perawatan-beton-curing.html

Precast, C. P. (2019, 4 16). Pengertian, Manfaat, & Desain Jembatan Box Culvert. Dipetik 9 29, 2019,
dari https://megaconbeton.com/blog/pengertian-manfaat-desain-jembatan-box-
culvert.html

Rizaldi, B. D. (2012, 6 10). Dipetik 9 27, 2019, dari Pengertin Beton:


http://rizaldyberbagidata.blogspot.com/2012/06/pengertian-beton.html

sanggapramana. (2010, 8 2). Pelat beton bertulang (pemula). Dipetik 9 29, 2019, dari Mengenal Ilmu
Teknik Sipil: https://sanggapramana.wordpress.com/2010/08/02/pelat-beton-bertulang-
pemula/

Tegar, B. (2015). Pengecoran. Dipetik 9 27, 2019, dari Bidang Jasa Konstruksi: http://e-
jaskon.bogorkab.go.id/bidang-jasa-konstruksi/pengecoran-beton

teknik, s. (2013, 11 20). laporan praktikum beton. Dipetik 9 29, 2019, dari
http://laporanpraktikumtekniksipil.blogspot.com/2013/11/laporan-praktikum-
beton_20.html

Zona, S. (2018, 10 21). PENGERTIAN DAN FUNGSI DARI DECKING BETON / TAHU BETON. Dipetik 9 27,
2019, dari Manajemen Konstruksi, Struktur, Umum:
https://zonasipil.com/2018/10/21/pengertian-dan-fungsi-dari-decking-beton-tahu-beton/