Anda di halaman 1dari 55

Sistem Akuntansi Penjualan Kredit

Pada PT. Samudra Trimira Tama

LAPORAN PKL

Oleh:
Tina Maryuli
1422041025

D-II AKUNTANSI
POLITEKNIK NEGERI MALANG
PRODI DI LUAR DOMISILI KABUPATEN TRENGGALEK
(RINTISAN AKADEMI KOMUNITAS NEGERI TRENGGALEK)
2016
Sistem Akuntansi Penjualan Kredit
Pada PT. Samudra Trimira Tama

LAPORAN PKL

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Memperoleh Gelar Ahli Muda
Program Studi D-II Akuntansi

Oleh:
Tina Maryuli
1422041025

D-II AKUNTANSI
POLITEKNIK NEGERI MALANG
PRODI DI LUAR DOMISILI KABUPATEN TRENGGALEK
(RINTISAN AKADEMI KOMUNITAS NEGERI TRENGGALEK)
2016
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Lapangan


Sistem Akuntansi Penjualan Kredit
Pada PT. Samudra Trimira Tama
Disetujuai Dan Di Sahkan Di Trenggalek

PadaTanggal 15, Agustus 2016

Oleh:
Tina Maryuli
1422510025

Pembimbing Lapangan DosenPembimbing

Marta Sukmawati, S.E An’im Falakhudin, S.Pd


NIP.- NIP.-

Koordinator Polinema Ketua Program Studi Akuntansi


PDD Kabupaten Trenggalek

Drs. Masrukin, M.Pd Dra. Rina Hariyati


NIP 19560905 198903 1 005 NIP 19630419 199703 2 002

ii
KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala


rahmat dan karunia-Nya, sehingga dapat menyelesaikan karya laporan yang
berjudul “Sistem Akuntansi Penjualan Kredit Pada PT. Samudra Trimira Tama”.
Laporan PKL ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan
pendidikan Ahli Muda (DII) pada Program Studi D-II Akuntansi Politeknik
Negeri Malang PDD Kabupaten Trenggalek.
Penyususnan Laporan PKL ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak,
oleh karena itu penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang tiada
terhingga kepada:
1. Dr. Dra Kurnia Ekasari, Ak., MM., CA., selaku Ketua Jurusan Akuntansi
Politeknik Negeri Malang.
2. Drs. Masruki, M.Pd, selaku koordinator Program Studi D-II Akuntansi
Politeknik Negeri Malang PDD Kabupaten Trenggalek.
3. Dra. Rina Hariyati, selaku ketua program Studi D-II Akuntansi Politeknik
Negeri Malang PDD Kabupaten Trenggalek.
4. Bapak An’im Falakhudin, S.Pd., selaku Dosen Pembimbing yang telah
meluangkan waktu dan pikiran serta perhatiannya guna memberikan
bimbingan dan pengarahan demi terselesainya penyusunan Laporan PKL.
5. Ibu Marta Sukmaningsih, SE, selaku Pembimbing Lapangan yang telah
memberi pengarahan dan bimbingan demi terselesainya pelaksanaan PKL.
6. Seluruh Dosen D-II Akuntansi Politeknik Negeri Malang PDD Kabupaten
Trenggalek yang selama ini telah banyak membimbing serta memberikan ilmu
kepada penulis, hingga akhirnya penulis dapat menyelesaikan studi.
7. Seluruh pihak yang membantu terselesaikannya penulisan Laporan PKL ini
yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.

Trenggalek, Juli 2016

Penulis

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR........................................................................................ vii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... viii
BAB 1 PENDAHULUAN................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................... 2
1.3 Tujuan ........................................................................................................ 2
1.4 Manfaat Penelitian ...................................................................................... 2
BAB II GAMBARAN UMUM........................................................................... 4
2.1 Sejarah PT. Samudra Trimira Tama – Gresik .............................................. 4
2.2 Visi dan Misi PT Samudra Trimira Tama .................................................... 5
2.3 Kegiatan Instansi PT Samudra Trimira Tama – Gresik ................................ 5
2.4 Struktur Organisasi PT. Samudra Trimira Tama .......................................... 6
2.5 Tujuan dan Fungsi Instansi yang Terkait dengan Bidang Kajian ................ 10
2.6 Denah Lokasi Kantor PT. Samudra Trimira Tama ..................................... 11
BAB III KAJIAN TEORI ................................................................................ 13
3.1 Pengertian Sistem ..................................................................................... 13
3.2 Pengertian Prosedur .................................................................................. 13
3.3 Pengertian Akuntansi ................................................................................ 14
3.4 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi ..................................................... 14
3.5 Pengertian Sistem Akuntansi Penjualan Kredit .......................................... 16
3.6 Jaringan prosedur yang membentuk Sistem ............................................... 17
3.7 Dokumen dalam sistem akuntansi ............................................................. 17
3.8 Catatan Sistem Akuntansi Penjualan ......................................................... 19
3.9 Unit Organisasi yang terkait ...................................................................... 20
3.10 Unsur Pengerdalian Intern ....................................................................... 21

iv
3.11 Bagan alir dokumen dari sistem penjualan kredit..................................... 23
BAB IV PELAKSANAAAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ................... 28
4.1 Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama ................................ 28
4.2 Jaringan Prosedur yang membentuk sistem penjualan kredit ..................... 28
4.3 Dokumen yang digunakan dalam sistem penjualan kredit .......................... 29
4.4 Catatan akuntansi dalam sistem akuntansi penjualan kredit ....................... 34
4.5 Bagian atau fungsi yang terkait dalam sistem penjualan kredit .................. 35
4.6 Unsur–unsur Pengendalian intern sistem penjualan kredit ......................... 35
4.7Flowchart Sistem Akuntansi Penjualan Kredit PT.Samudra Trimiratama ... 37
BAB V PENUTUP ........................................................................................... 40
5.1 Kesimpulan............................................................................................... 40
5.2 Saran ........................................................................................................ 40
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 41
LAMPIRAN ..................................................................................................... 42

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Susunan Pegawai PT. Samudra Trimira Tama ...................................... 8

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Bagan Alir Dokumen dari Sistem Penjualan Kredit ......................... 23
Gambar 3.2 Bagan Alir Dokumen dari Sistem Penjualan Kredit ......................... 24
Gambar 3.3 Bagan Alir Dokumen dari Sistem Penjualan Kredit ......................... 25
Gambar 4.1 Bill of Lading ................................................................................. 30
Gambar 4.2 Cargo Manifest ............................................................................... 30
Gambar 4.3 Draft Survey ................................................................................... 31
Gamabar 4.4 SPI dan SPS .................................................................................. 31
Gambar 4.5 Preypayment Customer Invoice ...................................................... 32
Gambar 4.6 Sales Invoice................................................................................... 33
Gambar 4.7 Solar Invoice................................................................................... 33
Gambar 4.8 Jurnal dan Perincian Biaya Perkapal ............................................... 34
Gambar 4.7 Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama ...... 37
Gambar 4.8 Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama ...... 38
Gambar 4.9 Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama ...... 39

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Permohonan PKL ……. ……………………………………………41


Lampiran 2. Surat Balasan dari Tempat PKL ……………………………………42
Lampiran 3. Surat Pengantar PKL…. ……………………………………………43
Lampiran 4. Surat Keterangan Selesai PKL.. ……………………………………44
Lampiran 5. Lembar Konsultasi…… ……………………………………………45
Lampiran 6. Jurnal Kegiatan Harian ……………………………………………46
Lampiran 7. Jurnal Kegiatan Mingguan…… ……………………………………51
Lampiran 8.Lembar Penilaian PKL... ……………………………………………58
Lampiran 9. Berita Acara Presentasi Lap. PKL…….…………………………....59
Lampiran 10. Daftar Hadir Presentasi Lap. PKL ……………………………60
Lampiran 11. Tanda Terima PKL….. …………………………………………....61
Lampiran 12. Foto Kegiatan Lap. PKL……. ……………………………………62

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Setiap perusahaan selalu berusaha untuk meningkatkan penjualan
perusahaanya, karena dengan meningkatnya penjualan akan meningkatkan pula
pendapatan bagi perusahaan. Penjualan di suatu perusahaan dapat dilaksanakan
dengan beberapa cara, yaitu secara tunai maupun kredit.
Penjualan dari suatu produk yang dihasilkan oleh perusahaan, merupakan
salah satu faktor penentu dalam kegiatan perusahaan. Kondisi ini memotivasi
perusahaan dalam pelaksanaan sistem penjualannya baik secara tunai maupun
kredit. Salah satu upaya perusahaan dalam meningkatkan penjualannya,
perusahaan menawarkan penjualan secara kredit. Penjualan kredit atas suatu
produk merupakan salah satu sumber penerimaan kas bagi perusahaan, khususnya
pelunasan piutang.
Penjualan kredit dilakukan perusahaan dengan cara mengirimkan barang
sesuai dengan order yang diterima dari pembeli dan untuk jangka waktu tertentu
perusahaan mempunyai tagihan kepada pembeli tersebut. Untuk menghindari
tidak tertagihnya piutang, setiap penjualan kredit yang pertama kepada seorang
pembeli selalu didahului dengan analisis terhadap pembeli (Mulyadi, 2001:210).
PT. Samudra Trimira Tama merupakan perusahaan bongkar muat barang
dari atau kekapal meliputi kegiatan pembongkaran barang dari palka kapal ke atas
dermaga di lambung kapal atau sebaliknya (stevedoring), kegiatan pemindahan
barang dari dermaga dilambung kapal kegudang/lapangan, penumpukan atau
sebaliknya (cargodoring) dan kegiatan pengambilan barang dari gudang/lapangan,
dibawa keatas truck atau sebaliknya (receiving/delivery) yang bertujuan melayani
kegiatan bongkar muat dari darat kekapal untuk perusahaan. Sebagai perusahaan
yang cukup besar PT. Samudra Trimira Tama memerlukan suatu sistem akuntansi
penjualan kredit.
Sistem penjualan kredit yang dilakukan PT. Samudra Trimira Tama
meliputi prosedur order penjualan, prosedur persetujuan kredit, prosedur

1
2

pembongkaran batu bara, prosedur pengiriman kepelanggan, prosedur penagihan,


prosedur pencatatan piutang dan prosedur pencatatan akuntansi dengan
melibatkan fungsi yang terkait serta dokumun-dokumen yang digunakan. Untuk
menghindari kecurangan yang terjadi dalam sistem akuntansi penjualan kredit di
PT. Samudra Trimira Tama dilakukan pemisahan fungsi dan dokumen yang
terarsip dengan slip tercetak sesuai posnya (sesuai nama perkapal). Sebagai
pengawasan atas dokumen yang telah diotorisasi oleh bagian yang berwenang
atas informasi yang ada didalamnya telah disetujui dan dipertanggungjawabkan.
Sistem akuntansi merupakan organisasi formulir, catatan dan laporan yang
dikoordinasikan sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang
dibutuhkan oleh manajemen guna memudahkan pengelolaan perusahaan
(Mulyadi, 2001:3). Oleh karena itu perusahaan dituntut untuk dapat menjalankan
sistem akuntansi dengan baik yang menjamin pengawasan terhadap penjualan,
agar penjualan tidak disalahgunakan karena penjualan merupakan sumber
pendapatan yang utama bagi perusahaan.
Berdasarkan uraian diatas penulis tertarik mengangkat judul Laporan PKL
“Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit pada PT. Samudra Trimira Tama”.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas maka rumusan masalah yang dapat
diambil adalah: Bagaimana sistem akuntansi penjualan kredit pada perusahaan
PT. Samudra Trimira Tama?

1.3 Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah diatas maka tujuan penulisan Laporan
Praktek Kerja Lapangan adalah untuk menjelaskan sistem akuntansi penjualan
kredit pada PT. Samudra Trimira Tama.

1.4 Manfaat Penelitian


Adapun manfaat dalam penelitian ini adalah:
a. Manfaat Teoris
Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai
Sistem Akuntansi Penjualan Kredit pada PT. Samudra Trimira Tama.
3

b. Manfaat Praktis
1) Bagi Penulis
Sebagi bahan masukan, sehingga dapat menerapkan perpaduan
yang tepat antara praktik dan teoritis yang diperoleh selama kuliah,
khusunya dibidang akuntansi.
2) Bagi Politeknik Negeri Malang Program studi D-II PDD Kabupaten
Trenggalek
Sebagai bahan referensi di perpustakaan Politeknik Negeri
Malang Program studi D-II PDD Kabupaten Trenggalek serta
menambah informasi mengenai sistem akuntansi penjualan kredit.
3) Bagi Perusahaan
Agar dapat memberikan informasi yang dapat digunakan oleh PT.
Samudra Trimira Tama.
BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1 Sejarah PT. Samudra Trimira Tama – Gresik


PT. Samudra Trimira Tama didirikan pada bulan Maret 2015 yang
bertempat di Jl. Raya Sembayat no 18C Gresik. PT. Samudra Trimira Tama
merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa yang kegiatan utamanya
adalah melayani kegiatan bongkar muat batu bara dari dan atau ke kapal meliputi
kegiatan pembongkaran barang dari palka kapal ke dermaga di lambung kapal
atau sebaliknya (stevedoring), kegiatan pemindahan barang dari dermaga di
lambung kapal ke gudang lapangan penumpang atau sebaliknya (cargodoring)
dan kegiatan pengambilan barang dari gudang/lapangan dibawa keatas truk atau
sebaliknya (receiving/delivery).
PT. Samudra Trimira Tama telah tercatat pada kantor Kesyahbandaran
dan Otoritas Pelabuhan kelas II Gresik pada tanggal 19 Oktober 2015 dan telah
mendapatkan IUPK (Izin Usaha pertambangan Khusus). Dalam kegiatan bongkar
muat batu bara perseroan ini melibatkan beberapa pihak yaitu ; APBMI (Asosiasi
Perusahaan Bongkar Muat Indonesia). GAFEKSI (Gabungan Fowarder dan
Ekspedisi Indonesia), GINSI (Gabungan Importir Nasional Seluruh Indonesia),
GPEI (Gabungan perusahaan Eksportir Indonesia), dan INSA (Indonesian
National Shipowners Association).
PT. Samudra Trimira Tama melakukan kegiatan operasional
pengangkutan batu bara menggunakan kapal sewaan dengan menggunakan
adanya aliansi strategi antara penyelenggara pelabuhan (PT Pelindo) dengan
perusahaan bongkar muat, dalam upaya untuk meningkatkan produktivitasnya,
mengoptimalkan penggunaan fasilitas dan peralatan serta pengembangan
pelabuhan dalam bentuk kerja sama sejajar (Win-win) dan saling membutuhkan
(Sinergi).

PT. Samudra Trimira Tama mengawali usahanya dengan melakukan


transaksi bongkar muat batu bara dengan PT. CNI (Central Nusa Indonesia).
Namun seiring perkembangan usahanya, PT. Samudra Trimira Tama terus

4
5

berbenah diri, meningkatkan kompetensi, memperbanyak customer, serta


memperluas jangkuan layanan. Hasilnya, Perseroan kini telah menjadi
perusahaan terkemuka dalam jasa pembongkaran batu bara meskipun masih satu
tahun berjalan.
2.2 Visi dan Misi PT Samudra Trimira Tama
2.2.1 Visi PT. Samudra Trimira Tama
PT. Samudra Trimira Tama dalam menjalankan usaha jasa bongkar muat
memilik tujuan tertentu yaitu menjadi perusahaan bisnis jasa bongkar muat
kapal yang professional dan tepercaya.
2.2.2 Misi PT. Samudra Trimira Tama
Misi perusahaan dalam mencapai tujuan usahanya yaitu:

a. Mengutamakan kepuasan pelanggan melalui pelayanan yang peduli,


proaktif, dan cepat tanggap dengan mengutamakan keselamatan kerja.
b. Mendukung kinerja pelabuhan dalam kelancaran dan arus masuk dan
keluarnya barang di pelabuhan.
c. Meningkatkan nilai perusahaan yang dibangun dengan kinerja yang baik
dan kompetensi sumber daya manusia yang unggul.
2.3 Kegiatan Instansi PT Samudra Trimira Tama – Gresik
Perusahaan Bongkar Muat (PBM) adalah Perusahaan yang berbadan
hukum yang melakukan kegiatan bongkar muat barang dari kapal atau kekapal
meliputi kegiatan pembongkaran barang dari palka kapal keatas dermaga
dilambung kapal atau sebaliknya (stevedoring), lambung kapal
kegudang/lapangan penumpukan atau sebaliknya (Cargodoring), dan kegiatan
pengambilan barang dari gudang/lapangan dibawa keatas truck atau sebaliknya
(receiving/delivery).
Aktivitas Bongkar muat batu bara dominan dilakukan dipelabuhan tempat
bersandarnya kapal yang telah ditentukan oleh Kesyabandaran Otoritas
Pelabuhan (KSOP). Pelabuhan sebagai pintu gerbang perekonomian harus dapat
memberikan kontribusi antara lain penekanan distribution cost yang berdampak
pada daya beli, daya saing, dan efek multiplier terhadap pertumbuhan dan
pendapatan nasioanal. Pada dasarnya kecenderungan sistem pengelolaan
6

pelabuhan sejalan dengan tatanan, arah, sasaran, dan tuntunan pelayanan


pelabuhan serta perkembangan pola distribusi dan transportasi barang, sehingga
dibutuhkan adanya aliansi strategi antara penyelenggara pelabuhan (PT. Pelindo)
dengan perusahaan bongkar muat dalam upaya meningkatkan produktivitas,
mengoptimalkan penggunaan fasilitas dan peralatan serta pengembangan
pelabuhan dalam bentuk kerja sama sejajar (Win-win) dan saling membutuhkan
(Sinergi).
Usaha Bongkar Muat Barang adalah kegiatan jasa yang bergerak dalam
kegiatan bongkar muat barang dari dan kekapal, yang terdiri dari kegiatan
stevedoring, cargodoring dan receiving/delivery. Pihak-pihak yang terkait dalam
kegiatan bongkar muat barang dipelabuhan yaitu meliputi APBMI (Asosiasi
Perusahaan Bongkar Muat Indonesia), GAFEKSI (Gabungan Forwarder dan
Ekspedisi Indonesia), GINSI (Gabungan Importir Nasional Seluruh Indonesia),
GPEI (Gabungan Perusahaan Eksportir Indonesia), dan INSA (Indonesian
National Shipowners Association). Peranan perusahaan bongkar muat hanya
menyediakan jasa untuk kegiatan bongkar muat dari gudang kekapal dan dari
kapal kegudang sedangkan tanggungjawab dari APBMI berakhir setelah buruh
TKBM memuat barang kekapal atau membongkar barang kegudang pelabuhan.

2.4 Struktur Organisasi PT. Samudra Trimira Tama


Semakin berkembangnya usaha suatu perusahaan maka semakin banyak
pula kegiatan-kegiatan yang harus dilaksanakan dalam rangka pencapaian tujuan
perusahaan. Dalam hal ini tentu pimpinan perusahaan tidak dapat bekerja sendiri
dalam mengatasi semua masalah yang dihadapi. Untuk melaksanakan
kepimpinan yang berjalan baik tentunya pimpinan perusahaan memerlukan
perbaikan suatu organisasi di dalam perusahaan sehingga semua kegiatan yang
menyangkut kepentingan perusahaan dapat berjalan dengan baik.
Organisasi adalah sarana atau alat untuk mencapai tujuan atau wadah dari
kegiatan orang-orang yang bekerja sama dalam mencapai tujuan dan penugasan
kepada setiap kelompok kepada seorang manajer yang mempunyai kekuasaan,
yang perlu untuk menguasai anggota kelompoknya. Pengorganisasian dilakukan
untuk menghimpun dan mengatur semua sumber-sumber yang diperlukan
7

termasuk manusia sehingga pekerjaan yang dikehendaki dapat dilakukan dengan


berhasil. Adapun struktur organisasi pada PT. Samudra Trimira Tama yaitu:

Pemegang
Saham

Direktur

Manager

Administrasi
Operasional Akuntansi Pemasaran
dan keuangan

TKBM Perpajakan

Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT.Samudra Trimira Tama


(Sumber: Dokumen, Gresik :PT. Samudra Trimira Tama)
8

Tabel 2.1 Susunan Pegawai PT. Samudra Trimira Tama


No Nama Jabatan
1. Alfin Reda Pratama, S.M Pemegang Saham
2. Ir. Jus Indra Kusuma Diektur
3. Adji Manager
4. Didit Nugroho Operasional
5. Gita Administrasi Kantor
6. Marta Sukmawati, S.E Keuangan
7. Dedi Perpajakan
8. Agus Pemasaran
9. Tenaga kerja harian lepas TKBM
(Sumber :Dokumen, Gresik :PT. Samudra Trimira Tama)

Adapun tugas kepegawaian dari struktur organisasi PT. Samudra Trimira


Tama sebagi berikut:

a. Pemegang Saham
1) Melakukan pengawasan serta member nasehat terhadap Direksi;
2) Memberikan wewenang kepada Direksi untuk mengurus dan
mewakili perusahaan;
3) Sebagai pemilik perusahaan.
b. Direktur
1) Mengawasi dan mengkoordinir kegiatan-kegiatan dari manajer
secara periodik dan pertanggungjawabannya;
2) Menetapkan prosedur kegiatan perusahaan ditiap-tiap manajer
untuk mencapai sasaran yang ditetapkan perusahaan;
3) Mengatur dan menyelenggarakan kegiatan-kegiatan usaha
perusahaan;
4) Mengadakan pengangkatan, mutasi dan pemberhentian karyawan
beserta gajinya;
5) Sebagai pimpinan dari perusahaan;
6) Memimpin rapat umum, dalam hal untuk memastikan pelaksanaan
tata tertib, keadilan dan kesempatan bagi semua untuk
berkontribusi secara tepat, mengarahkan diskusi, menjelaskan dan
menyimpulkan tindakan dan kebijakan;
9

7) Menetapkan kebijakan operasional perusahaan untuk jangka


pendek.
c. Manager
1) Melakukan pengarahan yang mencakup keputusan, dan
kebijaksanaan;
2) Membuat target dan sasaran usaha;
3) Membuat rencana kegiatan yang diperlukan untuk pencapaian
suatu tujuan perusahaan;
4) Bertanggungjawab atas jalannya dan pengembangan suatu
perusahaan.
d. Operasional
1) Mengawasi penyediaan jasa;
2) Mengawasi persediaan, distribusi, dan tata letak fasilitas
operasional;
3) Mengelola dan meningkatkan efektivitas dan efesiensi perusahaan.
4) Mengatur anggaran dan mengelola biaya-biaya;
5) Meningkatkan sistem operasional, proses dan kebijakan dalam
mendukung visi dan misi perusahaan;
6) Mengawasi gudang.
e. Administrasi dan keuangan
1) Mengurus hal-hal yang berkaitan dengan administrasi kantor;
2) Menerima uang masuk dan mengeluarkan uang, mengurusi
kebijakan keuangan.
f. Akuntansi
1) Mencatat Transaksi yang terjadi (penjualan, pembelian, utang,
piutang, pengeluaran, pendapatan, membuat faktur penagihan
piutang, dll);
2) Mengontrol arus kas perusahaan terutama pengelolaan piutang dan
hutang, sehingga memastikan ketersediaan dana untuk operasional
perusahaan dan kesehatan keuangan;
10

3) Mengelola fungsi akuntansi dalam memproses data dan informasi


keuangan untuk menghasilkan laporan keuangan yang dibutuhkan
perusahaan secara akurat dan tepat waktu;
4) Mengontrol penggunaan anggaran untuk memastikan
penggunaaan dana secara efektif dan efesien dalam menunjang
kegiatan operasional perusahaan.
g. Perpajakan
1) Mengurusi pajak perusahaan (pelaporan dan pembayaran
kewajiban pajak perusahan (PPh pasal 23 dan PPh pasal 25)).
h. Bagian Pemasaran
1) Melakukan publilitas, manajemen tenaga penjualan dan hubungan
konsumen;
2) Mengadakan survei terhadap konsumen, pengembangan, dan
penentuan strategi pada sekmentasi pasal secara optimal;
3) Melakukan penagihan piutang;
4) Sebagai kurir pengantar (mengantarkan sesuatu yang berkaitan
dengan perusahaan).
i. TKBM (Tenaga Kerja Bongkar Muat)
1) Melakukan bongkar muat batu bara;
2) Sebagai sopir truck pengiriman batu bara.

2.5 Tujuan dan Fungsi Instansi yang Terkait dengan Bidang Kajian
Tujuan dan fungsi tempat instansi yang terkait dengan bidang kajian yaitu
untuk menganalisa sistem penjualan sekaligus melakukan perubahan atau
perbaikan sistem yang lebih baik sehingga pertanggungjawaban terhadap
kekayaan suatu perusahaan dapat dilaksanakan dengan baik dan informasi yang
dihasilkan oleh sistem dapat dipercaya kebenarannya.
11

2.6 Denah Lokasi Kantor PT. Samudra Trimira Tama

U
Kantor PT. Samudra Pos
Trimira Tama Satpam

Jl.Taman Menaggal Indah V

Pos
Satpam

Jl. Dukuh Menaggal IV

SMA Negeri
15 Surabaya

Dinas Tenaga
Kerja

City Off
Tomorrow

Jl. Tol Waru – Juanda


BAB III
KAJIAN TEORI
3.1 Pengertian Sistem
Sistem merupakan suatu rangkaian yang berfungsi menerima input
(masukan), mengolah input, dan menghasilkan output (keluaran). Sistem yang
baik akan mampu bertahan dalam lingkungannya, seperti sistem produksi dalam
perusahaan yang terdiri dari masukan berupa bahan baku, kemudian diolah untuk
menghasilkan barang jadi. Jika salah satu proses terganggu maka sistem produksi
akan terganggu. Menurut Mulyadi (2001:5) “Sistem adalah suatu jaringan
prosedur yang dibuat menurut pola yang terpadu untuk melaksanakan kegiatan
pokok perusahaan”. Baridwan dalam Sutrisno (1998:3) “Sistem adalah suatu
kerangka dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan yang disusun sesuai
dengan suatu skema yang menyeluruh, untuk melaksanakan suatu kegiatan atau
fungsi dari perusahaan”. Berdasarkan uraian diatas sistem merupakan suatu
rangkaian prosedur/kegiatan yang dibuat untuk melaksanakan program
perusahaan. Contoh sistem akuntansi mempunyai prosedur dalam formulir, buku
jurnal, buku besar, buku pembantu, neraca lajur dan laporan keuangan.

3.2 Pengertian Prosedur


Suatu sistem dapat berjalan jika didalamnya terdapat jaringan prosedur,
karena prosedur merupakan urutan kegiatan untuk mencapai suatu sistem.
Menurut Mulyadi (2001:5) “Prosedur yaitu suatu urutan kegiatan klerikal,
biasanya melibatkan beberapa orang dalam satu departemen atau lebih, yang
dibuat untuk menjamin penanganan secara seragam transaksi perusahaan yang
terjadi secara berulang–ulang”.Sedangkan menurut Baridwan dalam Sutrisno
(1998:3) “Prosedur adalah suatu urut–urutan pekerjaan klerikal, biasanya
melibatkan beberapa orang dalam satu bagian atau lebih, disusun untuk menjamin
adanya perlakuan yang seragam terhadap transaksi–transaksi perusahaan yang
sering terjadi”.Kegiatan klerikal yang dimaksudkan yaitu menulis,
menggandakan, menghitung, memberi kode, mendaftar, memilih, memindahkan,
dan membandingkan. Jadi sistem dari prosedur yang berantai yang tidak dapat
dipisahkan satu sama lain.

13
14

3.3 Pengertian Akuntansi


Akuntansi adalah proses dari transaksi yang dibuktikan dengan faktur,
yang kemudian dibuat jurnal, buku besar, neraca lajur guna menghasilkan
informasi dalam bentuk laporan keuangan yang digunakan pihak–pihak tertentu.
Pihak-pihak yang menggunakan laporan keuangan diantaranya adalah:
a. Pihak manajemen perusahaan dimana laporan keuangan dapat digunakan
untuk pengambilan keputusan.
b. Pemilik perusahaan, fungsi laporan keuangan digunakan untuk memberi
tahu keadaan perusahaan dari sisi keuangan.
c. Investor dan pemegang saham, disini investor melihat laporan keuangan
untuk mengambil keputusan penanaman modal.
d. Kreditur, biasanya melihat kesehatan perusahaan dari laporan keuangan
untuk memutuskan perusahaan layak diberikan kredit atau tidak.
e. Pemerintah, berkepentingan untuk memungut pajak berdasarkan laporan
keuangan yanga ada.
f. Karyawan, memerlukan informasi akuntansi untuk mengetahui
profitabilitas dan akuntabilitas perusahaan tempat mereka bekerja.

3.4 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi


Sistem akuntansi merupakan kumpulan elemen yaitu formulir, jurnal, buku
besar, buku pembantu, dan laporan keuangan yang digunakan manajemen untuk
mencapai tujuan perusahaan. Menurut Mulyadi (2001:3) “Sistem informasi
akuntansi adalah organisasi formulir, catatan, dan laporan yang dikoordinasi
sedemikian rupa untuk menyediakan informasi yang dibutuhkan oleh
manajemenguna memudahkan pengelolaan perusahaan”. Menurut Bodnar dan
Hopwood dalam Sutrisno (1996:1) ”Sistem Informasi Akuntasi adalah kumpulan
sumber daya, seperti manusia dan peralatan, yangdiatur untuk mengubah data
menjadi informasi akuntansi”. Informasi ini dikomunikasikan kepada para
penggunanya untuk berbagi keputusan.
Wilkison dan Cerullo dalam Sutrisno(1995)Sistem Informasi Akuntansi
merupakan struktur yang menyatu dalam suatu entitas, yang menggunakan
sumber daya fisik dan komponen lain, untuk merubah data transaksi
keuangan/akuntansi menjadi informasi akuntansi dengan tujuan untuk
memenuhi kebutuhan akan informasi dari para pengguna atau pemakainya
15

Menurut Baridwan dalam Edwin (1998:6) Sistem Informasi Akuntansi


terdiri dari formulir–formulir, catatan–catatan, prosedur dan alat–alat yang
digunakan untuk mengolah data mengenai suatu kesalahan ekonomis suatu
usaha dengan tujuan untuk menghasilkan umpan balik dalam bentuk
laporan–laporan yang diperlukan oleh manajemen untuk mengawasi
usaha–usahanya dan bagi pihak–pihak lain yang berkepentingan seperti
pemegang saham, kreditur, dan lembaga–lembaga pemerintah untuk
menilai hasil operasi.
Berdasarkan pengertian tersebut sistem informasi akuntansi dapat diartikan
sebagai suatu kegiatan untuk mengumpulkan, mengorganisir, dan
mengikhtisarkan tentang berbagai transaksi perusahaan secara efisien yang
digunakan untuk membantu manajemen dalam mengenai operasi perusahaanya.
Sistem Informasi Akuntansi dalam suatu perusahaan memiliki tujuan yaitu:
mengolah dan menyimpan data seluruh transaksi keuangan, memproses data
keuangan menjadi informasi dalam pengambilan keputusan, manajemen mengenai
perencanaan dan pengendalian usaha, pengawasan terhadap seluruh aktifitas
keuangan perusahaan, efesiensi biaya dan waktu terhadap kinerja keuangan,
penyajian data keuangan yang sistematis dan akurat dalam periode akuntansi yang
tepat. Selain memiliki tujuan,pada sebuah organisasi Sistem Informasi Akuntansi
mempunyai fungsi penting yaitu:

a. Mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi


b. Memproses data menjadi informasi yang dapat digunakan dalam proses
pengambilan keputusan.
c. Melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi.
Adapun unsur–unsur yang membentuk sistem akuntansi adalah:
a. Bukti
Bukti merupakan unsur pokok dalam sistem akuntansi dimana suatu
transaksi dicatat saat terjadinya, bukti ini dapat berasal dari perusahaan
sendiri maupun dari pihak luar. Bukti transaksi tersebut berupa formulir,
seperti faktur penjualan, bukti kas masuk, cek, kwintansi, dan lainnya.
Selain sebagai catatan tertulis, bukti-bukti juga digunakan untuk :
1) Menggerakkan atau mengotorisasi operasi fisik (pesanan
penjualan).
2) Mencerminkan pertanggungjawaban atau akuntabilitas atas
tindakan yang diambil.
16

3) Menyediakan data yang diperlukan untuk pihak luar (data pesanan)


penjualan yang digunakan untuk menyiapkan faktur penjualan dan
ikhtisar penjualan.
b. Catatan
Buku–buku catatan dipergunakan untuk melakukan pencatatan atas
transaksi berdasarkan bukti yang ada, yaitu :
1) Jurnal adalah catatan pertama yang digunakan untuk mencatat
pertama yang digunakan untuk mencatat, menggolongkan dan
meringkas bukti–bukti yang ada.
2) Buku besar adalah catatan berupa perkiraan–perkiraan yang akan
dijurnal yang telah diposting dan disusun sesuai dengan informasi
dan akan disajikan dalam laporan keuangan.
c. Prosedur
Sistem akuntansi terdiri atas beberapa prosedur, yang tergantung pada
aktivitas perusahaan, biasanya saling berkaitan dan berbeda sesuai dengan
sifat dan kebutuhan masing–masing.
d. Alat–alat
Peralatan yang menjadi bagian dari suatu sistem akuntansi adalah alat-alat
yang dipergunakan untuk pencatatan secara rinci seperti buku pembantu.
e. Laporan
Laporan ini dapat berupa neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, daftar
piutang, laporan biaya pemasaran. Pada dasarnya, laporan ini berguna
sebagai informasi yang akan digunakan oleh pihak intern maupun ekstern
perusahaan.

3.5 Pengertian Sistem Akuntansi Penjualan Kredit


Penjualan merupakan suatu transaksi mengirimkan sesuatau yang
dihasilkan pada suatu organisasi atau perusahaan guna mencari suatu keuntungan
dan sebagai sumber pendapatan usahanya. Menurut Mulyadi (2001:210)”Sistem
Akuntansi Penjualan Kredit yaitu penjualan kredit dilaksanakan oleh perusahaan
dengan cara mengirimkan barang sesuai dengan order yang diterima dari pembeli
dan untuk jangka waktu tertentu perusahaan mempunyai tagihan kepada pembeli
tersebut”. Berdasarkan penjelasan diatas, dapat ditarik kesimpulan penjualan
17

kredit yaitu penjualan yang pembayarannya dilakukan penyerahan barang dengan


jangka waktu yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.

3.6 Jaringan prosedur yang membentuk Sistem


Menurut Mulyadi (2001:219,220) jaringan prosedur yang membentuk
sistem akuntansi penjualan kredit meliputi:
a. Prosedur order penjualan
Dalam prosedur ini, fungsi penjualan menerima order dari pembeli dan
menambahkan informasi penting pada surat order dari pembeli.
b. Prosedur persetujuan kredit
Dalam prosedur ini, fungsi penjualan meminta persetujuan penjualan
kredit pada bagian kredit yaitu bagian keuangan.
c. Prosedur Pengiriman
Dalam prosedur ini, fungsi penagihan mengirimkan barang kepada
pembeli sesuai dengan informasi dalam surat order pengiriman.
d. Prosedur Penagihan
Dalam prosedur ini, fungsi penagihan membuar faktur penjualan dan
mengirimkannya kepada pembeli.
e. Prosedur Pencatatan Piutang
Dalam prosedur ini, fungsi akuntansi mencatat tembusan faktur penjualan
ke dalam kartu piutang.
f. Prosedur distribusi penjualan
Dalam prosedur ini, fungsi akuntansi mendistribusikan data penjualan
menurut informasi yang diperlukan oleh manajemen.
g. Prosedur pencatatan harga pokok penjualan
Dalam prosedur ini, fungsi akuntansi mencatat secara periodik total harga
pokok produk yang dijual dalam periode tertentu.

3.7 Dokumen dalam sistem akuntansi


Dokumen merupakan unsur pokok yang digunakan sebagai dasar
pencatatan piutang atas penjualan kredit. Menurut Mulyadi dalam bukunya Sistem
Akuntansi, dokumen yang digunakan dalam sistem akuntansi penjualan kredit
adalah:
18

a. Surat Order Pengiriman dan tembusanya


Dokumen ini merupakan lembar pertama surat order pengiriman yang
memberikan otorisasi kepada fungsi pengiriman untuk mengirimkan jenis
barang dengan jumlah dan spesifikasi seperti yang tertera dalam dokumen
tersebut.
1) Tembusan Kredit (Credit Copy)
Dokumen ini digunakan untuk memperoleh status kredit pelanggan
untuk mendapatkan otorisasi penjualan kredit dari fungsi kredit.
2) Surat Pengakuan (Acknowledgement Copy)
Dokumen ini dikirimkan oleh fungsi penjualan kepada pelanggan
untuk memberitahu bahwa ordernya telah diterima dan dalam proses
pengiriman.
3) Surat Muat (Bill of loading)
Dokumen ini digunakan sebagai bukti penyerahan barang dari
perusahaan kepada perusahaan angkutan umum.
4) Slip Pembungkus
Dokumen ini ditempelkan pada pembungkus barang untuk
memudahkan fungsi penerimaan di perusahaan pelanggan dalam
mengidentifikasi barang–barang yang diterima.
5) Tembusan Gudang (Warehouse Copy)
Tembusan gudang merupakan tembusan surat order pengiriman yang
dikirim ke fungsi gudang untuk menyiapkan jenis barang, agar
menyerahkan ke fungsi pengiriman, dan mencatat barang yang dijual
dalam kartu gudang.
6) Arsip Pengendalian Pengiriman (Sales Order Follow Up Copy)
Arsip Pengendalian Pengiriman merupakan tembusan surat order
pengiriman yang diarsipkan oleh fungsi penjualan menurut tanggal
pengiriman yang dijanjikan.
7) Arsip Index Silang (Cross Index File Copy)
Arsip Index Silang merupakan tembusan surat order pengiriman yang
diarsipkan secara alfabetik menurut nama pelanggan
19

untukmemudahkan menjawab pertanyaan–pertanyaan dari pelanggan


mengenai status pesanannya.
b. Faktur dan tembusannya
1) Tembusan Piutang (Account receivable Copy)
Tembusan Piutang merupakan tembusan faktur penjualan yang
dikirimkan oleh fungsi penagihan ke fungsi akuntansi sebagai dasar
untuk mencatat piutang dalam kartu piutang.
2) Tembusan Jurnal Penjualan (Sales Journal Copy)
Tembusan Jurnal Penjualan merupakan tembusan yang dikirimkan
oleh fungsi penagihan ke fungsi akuntansi sebagai dasar mencatat
transaksi penjualan dalam jurnal penjualan.
3) Tembusan Analisis (Analisys Copy)
Tembusan Analisis merupakan tembusan yang dikirimkan oleh fungsi
penagihan ke fungsi akuntansi sebagai dasar untuk menghitung harga
pokok penjualan yang dicatat dalam kartu persediaan dan untuk
perhitungan komisi wiraniaga.
4) Tembusan Wiraniaga (Salesperson Copy)
Tembusan Wiraniaga merupakan dokumen yang dikirimkan oleh
fungsi penagihan kepada wiraniaga untuk memberitahu bahwa order
dari pelanggan yang lewat ditangannya telah dipenuhi.
c. Rekapitulasi Harga Pokok Penjualan
Rekapitulasi harga pokok penjualan merupakan dokumen pendukung yang
digunakan untuk menghitung total harga pokok produk yang dijual selama
periode akuntansi tertentu.
d. Bukti Memorial
Bukti Memorial merupakan dokumen sumber untuk dasar pencatatan
kedalam jurnal umum.

3.8 Catatan Sistem Akuntansi Penjualan


Berdasarkan bukti transaksi penjuaalan yang telah diterima, seorang
akuntan harus melakukan pencatatan akuntansi. Catatan ini berfungsi untuk
memberikan informasi dan sebagai dasar penyusunan laporan keuangan. Menurut
Mulyadi (2001:218) catatan akuntansi yang digunakan adalah:
20

a. Jurnal Penjualan
Jurnal penjualan digunakan untuk mencatat transaksi penjualan baik
penjualan tunai maupun kredit.
b. Kartu Piutang
Catatan akuntansi ini merupakan buku pembantu yang berisi mutasi
piutang perusahaan kepada tiap debiturnya.
c. Kartu Persediaan
Catatan akuntansi ini merupakan buku pembantu yang mutasi setiap jenis
persediaan.
d. Kartu Gudang
Catatan akuntansi ini diselenggarakan oleh fungsi gudang mencatat mutasi
persediaan fisik barang yang ada di gudang.
e. Jurnal Umum
Jurnal ini digunakan untuk mencatat harga pokok produk yang dijual
selama periode tertentu.

3.9 Unit Organisasi yang terkait


Organisasi adalah sarana atau alat untuk mencapai tujuan atau wadah dari
kegiatan orang-orang yang bekerja sama dalam mencapai tujuan dan penugasan
kepada setiap kelompok kepada seorang manajer yang mempunyai kekuasaan,
yang perlu untuk menguasai anggota kelompoknya. Dalam pengorganisasian
harus dapat bertanggungjawab pada bagian fungsi yang telah ditentukan.
Penempatan fungsi organisasi yang baik akan berdampak baik pula pada sistem
akuntansi. Menurut Mulyadi unit organisasi yang terkait dalam sistem akuntansi
penjualan kredit yaitu:
a. Fungsi Penjualan
Fungsi ini bertanggung jawab untuk menerima order dari pelanggan,
mengedit order dari pelanggan, meminta otoritas kredit, menentukan
tanggal pengiriman barang. Fungsi ini juga bertanggung jawab untuk
membuat back order pada saat tidak tersedianya persediaan untuk
memenuhi order dari pelanggan.
b. Fungsi Kredit
21

Fungsi ini bertanggung jawab menyimpan dan menyiapkan barang yang


dipesan oleh pelanggan serta menyerahkan barang ke bagian pengiriman.
c. Fungsi Gudang
Fungsi ini bertanggung jawab menyimpan dan menyiapkan barang yang
dipesan oleh pelanggan serta menyerahkan barang ke bagian pengiriman.
d. Fungsi Pengiriman
Fungsi ini bertanggung jawab untuk menyerahkan barang atas dasar surat
order pengiriman yang diterima dari fungsi penjualan.
e. Fungsi Penagihan
Fungsi ini bertanggung jawab membuat dan mengirimkan faktur penjualan
kepada pelanggan.
f. Fungsi Akuntansi
Fungsi ini bertanggung jawab untuk mencatat piutang dari transaksi
penjualan kredit, membuat serta mengirimkan pernyataan piutang kepada
Debitur, dan membuat laporan penjualan, serta mencatat harga pokok
persediaan yang dijual kedalam kartu persediaan.

3.10 Unsur Pengerdalian Intern


Pengendalian Intern merupakan suatu proses yang dipengaruhi oleh
sumber daya manusia dan sistem teknologi informasi yang dirancang untuk
membantu organisasi mencapai suatu tujuan. Pengendalian itern berperan penting
untuk mencegah dan mendeteksi penggelapan dan melindungi sumber daya
organisasi yang berwujud maupun tidak berwujud. Dalam suatu sistem akuntansi
penjualan kredit pengendalian intern merujuk pada aktifitas yang dilakukan untuk
mencapai suatu tujuan tertentu misalnya, memastikan pembayaran terhadap pihak
ketiga dilakukan terhadap suatu layanan yang benar-benar dilakukan. Menurut
Mulyadi (2001:221) unsur pengendalian intern pada sistem akuntansi penjualan
kredit terdiri dari:
a. Organisasi
1) Fungsi penjualan harus terpisah dari fungsi kredit.
Fungsi akuntansi harus terpisah dari fungsi penjualan dan fungsi
kredit.
2) Fungsi akuntansi harus terpisah dari fungsi kas.
22

Transaksi penjualan kredit harus dilaksanakan oleh fungsi penjualan,


fungsi kredit, fungsi pengiriman, fungsi penagihan, dan fungsi
akuntansi.
b. Sistem otorisasi dan prosedur pencatatan
1) Penerimaan order dari pembelian diotorisasi oleh fungsi penjualan.
2) Persetujuan pemberian kredit diberikan oleh fungsi kredit.
3) Pengiriman barang kepada pelanggan diotorisasi oleh fungsi
pengiriman.
4) Penetapan harga jual, syarat penjualan, syarat pengangkutan barang
dan potongan penjualan berada ditangan Direktur Pemasaran dengan
penerbitan surat keputusan mengenai hal tersebut.
5) Terjadinya piutang diotorisasi oleh fungsi penagihan dengan
membubuhkan tanda tangan pada faktur penjualan.
6) Pencatatan ke dalam Kartu Piutang dan ke dalam jurnal penjualan,
jurnal penerimaan kas dan jurnal umum diotorisasi oleh fungsi
akuntansi dengan cara memberikan tanda tangan pada dokumen
sumber (faktur penjualan, bukti kas masuk dan memo kredit).
7) Pencatatan terjadinya piutang didasarkan pada faktur penjualan yang
didukung dengan surat order pengiriman dan surat muat.
c. Praktik yang sehat
1) Surat order pengiriman bernomor urut tercetak dan pemakaiannya
dipertanggung jawabkan oleh fungsi penjualan.
2) Faktur penjualan bernomor urut tercetak dan pemakaiannya
dipertanggungjawabkan oleh fungsi penagihan.
3) Secara periodik fungsi akuntansi mengirim pernyataan piutang kepada
setiap debitur.
4) Secara periodik diadakan rekonsiliasi kartu puitang dengan rekening
kontrol piutang dalam buku besar.
23

3.11 Bagan alir dokumen dari sistem penjualan kredit


Bagian Order Penjualan

Gambar 3.1 Bagan Alir Dokumen dari Sistem Penjualan Kredit


Sumber : lib.unnes.ac.id/290/1/1006.pdf
24

Gambar 3.2 Bagan Alir Dokumen dari Sistem Penjualan Kredit


Sumber : lib.unnes.ac.id/290/1/1006.pdf
25

Gambar 3.3 Bagan Alir Dokumen dari Sistem Penjualan Kredit

Sumber : lib.unnes.ac.id/290/1/1006.pdf

Uraian bagan alir dokumen dari sistem akuntansi penjualan kredit:


a. Bagan Order penjualan
1) Menerima order dari pelanggan.
2) Berdasarkan surat order yang diterima dari pelanggan membuat Surat
Order Pengiriman dan faktur.
3) Mendistribusikan Surat Order Pengiriman lembar pertama dikirim ke
Bagian Gudang, lembar 2, 3, 4, 5 dikirim ke Bagian pengiriman,
26

lembar 6, ke bagian pelanggan, lembar 7 ke bagian kredit, lembar 8, 9


diarsipkan sementara menurut tanggal.
4) Menerima Surat Order pengiriman lembar 7 dan bagian kredit untuk
diarsipkan permanen menurut abjad.
5) Menerima Surat Order Pengiriman lembar 1, 2 dari bagian pengiriman
pada surat order pengiriman lembar ke-sembilan.
6) Surat Order Pengiriman lembar 1, 2dikirim ke bagian Penagihan.
b. Bagian Kredit
1) Berdasarkan Surat Order Pengiriman lembar 7 dari bagian Order
Penjualan dilakukan pemeriksaan status kredit.
2) Memberikan otorisasi kredit.
3) Surat Order Pengiriman lembar 7 dikembalikan ke bagian order
penjualan.
c. Bagian Gudang
1) Berdasarkan Surat Order Pengiriman lembar 1, dilakukan penyiapan
barang.
2) Barang yang telah disiapkan kemudian dilakukan penyerahan barang.
3) Berdasarkan Surat Order Pengiriman lembar 1, maka direkap ke dalam
kartu gudang.
4) Bersama dengan barang, Surat Order Pengiriman lembar 1 dikirim ke
bagian pengiriman.
d. Bagian Pengiriman
1) Surat Order Pengiriman dan barang yang diterima secara bersama dari
bagian gudang serta Surat Order Pengiriman lembar 2, 3, 4, dan 5
2) Menempel Surat Order Pengiriman lembar 5 pada pembungkus barang
sebagai slip pembungkus.
3) Menyerahkan barang kepada perusahaan angkutan.
4) Mengembalikan Surat Order Pengiriman lembar 1, 2 ke bagian Order
Pengiriman dan lembar 3 diserahkan ke perusahaan pengangkutan.
5) Surat Order Pengiriman lembar 4 diarsipkan secara permanen menurut
nomor urut.
e. Bagian Penagihan
27

1) Menurut faktur berdasarkan Surat Order Pengiriman lembar 1 dan 2


yang diterima dari bagian order Penjualan.
2) Mengirim Faktur lembar 1 ke pelanggan.
3) Mengirimkan Faktur lembar 3 ke bagian kartu persediaan.
4) Mengirimkan Faktur lembar 4 ke bagian jurnal.
5) Mengirimkan Faktur lembar 5 ke Wiraniaga.
f. Bagian Piutang
1) Faktur yang diterima dari Bagian Penagihan dibuat rekap ke dalam
kartu piutang.
2) Faktur dan Surat Order Pengiriman lembar 1 dan surat Muat lembar 2
diarsipkan permanen menurut nomor urut.
g. Bagian Kartu Persediaan
1) Berdasarkan faktur lembar 3, merekap ke kartu persediaan dan faktur
tersebut diarsipkan permanen sesuai nomor urut.
2) Berdasarkan kartu persediaan dibuat rekapitulasi harga pokok
penjualan secara periodik.
3) Berdasarkan rekapitulasi harga penjualan membuat bukti memorial.
4) Bukti memorial dan rekapitulasi tersebut dikirim ke bagian jurnal.
h. Bagian jurnal
1) Rekapitulasi Harga Pokok Penjualan dan Bukti Memorial direkap ke
dalam jurnal umum dan diarsipkan menurut nomor urut.
2) Faktur lembar 4 direkap ke dalam jurnal penjualan kemudian
diarsipkan.
BAB IV
PELAKSANAAAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

4.1 Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama


PT. Samudra Trimira Tama merupakan perusahaan yang melakukan
kegiatan bongkar muat barang dari kapal atau kekapal meliputi kegiatan
pembongkaran barang dari palka kapal keatas dermaga dilambung kapal atau
sebaliknya (stevedoring), lambung kapal kegudang/lapangan penumpukan atau
sebaliknya (Cargodoring), dan kegiatan pengambilan barang dari
gudang/lapangan dibawa keatas truck atau sebaliknya (receiving/delivery).
Dalam rangka mencapai laba yang maksimal, perusahaan menggunakan
sistem penjualan kredit. Sistem penjualan kredit yang dilakukan perusahaan
dengan caradelivery order (order pesanan) yang diterima dari pelanggan melalui
e-mail dan untuk jangka waktu tertentu perusahaan mempunyai tagihan kepada
pelanggan. Setiap penjualan kredit perusahaan melakukan analisa terlebih dahulu
kepada pembeli, untuk menghindari tidak tertagihnya piutang.

4.2 Jaringan Prosedur yang membentuk sistem penjualan kredit


Prosedur yang membentuk sistem penjualan kredit pada PT. Samudra
Trimira Tama yaitu:
a. Prosedur Order Penjualan
Fungsi penjualan menerima pesanan bongkar muat dari customer, melalui
e-mail. Surat bukti transaksi ini meliputi B/L (Bill of lading), Cargo
Manifestdan Draf Survey. Setelah mendapat persetujuan dari semua pihak,
bagian penjualan membuat surat permohonan izin kegiatan dermaga ke
KSOP (Kesyahbandaran Otoritas Pelabuhan). Pelabuhan yang sudah
menjadi ketentuan dari KSOP untuk PT. Samudra Trimira Tama yaitu:
1) PT. Pelindo III Gresik
2) PT. Siam Maspion Terminal Gresik
3) PT. East Java Development (Shourbase) Lamongan.

28
29

Kegiatan bongkar muat dilakukan setelah mendapat persetujuan atas surat


pengajuan kegiatan bongkar muat dari KSOP. Fungsi penjualan
bertanggungjawab membuat faktur penjualan setelah kegiatan bongkar
muat selesai berdasarkan rekapan surat jalan dari fungsi gudang.
b. Prosedur Persetujuan Kredit
Bagian penjualan meminta persetujuan kredit pada bagian kredit yaitu
bagian keuangan. Dalam prosedur ini bagian kredit memeriksa status
kredit dan memberi persetujuan kredit, berdasarkan keputusan bersama.
c. Prosedur Bongkar Muat
Bagian gudang menyiapkan semua kebutuhan dan peralatan yang akan
digunakan dalam bongkar muat, kemudian TKBM (Tenaga Kerja Bongkar
Muat) melakukan bongkar muat batu bara sesuai dengan informasi yang
tercantum pada surat perintah bongkar muat yang diterima dari fungsi
order penjualan yang sudah diotorisasi oleh fungsi gudang.
d. Prosedur Penagihan
Prosedur penagihan ini, fungsi akuntansi menerima faktur penjualan dari
fungsi penjualan dan membuat surat penagihan setelah terselesainya
bongkar muat.
e. Prosedur pencatatan akuntansi
Bagian akuntansi mencatat surat penagihan ke dalam buku piutang sebagai
rekapan dari piutang PT. Samudra Trimira Tama kepada pelanggannya.

4.3 Dokumen yang digunakan dalam sistem penjualan kredit


Dalam sistem penjualan kredit, dokumen yang digunakan oleh PT.
Samudra Trimira Tama adalah:
a. Daftar Pesanan Bongkar Muat Batu Bara
Daftar ini merupakan dokumen yang berisi order permintaan dari
pelanggan yang dibuat oleh bagian penjualan dan ditangani oleh pimpinan,
order penjualan, dan bagian akuntansi. Daftar Pesanan ini dilampiri salinan
B/L,Cargo Manifest dan Draft Survey dari pelanggan.

1) Bill of lading adalah surat tanda terima barang yang telah dimuat di
dalam kapal laut yang juga merupakan tanda bukti kepemilikan barang
30

dan juga sebagai bukti adanya kontrak atau perjanjian pengangkutan


barang melalui laut.

Gambar 4.1 Bill of Lading


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama

2) Cargo Manifest adalah daftar perincian semua barang yang berada di


kapal baik yang dibongkar maupun yang akan diteruskan untuk
pelabuhan lain dimana cargo manifest tercantum nama B/L merk dan
jenis barang serta jumlahnya, nama pengirim dan nama penerima.

Gambar 4.2 Cargo Manifest


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama
31

3) Draft Survey adalah menentukan besarnya weight of displacement


(berat Benaman Kapal) pada suatu draft tertentu dengan jalan penilikan
draft kapal.

Gambar 4.3 Draft Survey


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama

b. Surat Permohonan Izin dan Surat Permohonan Sandar


Surat Permohonan Izin adalah surat yang digunakan untuk permohonan
izin kegiatan dermaga kepada KSOP. Surat Permohonan Sandar adalah
surat permintaan penyandaran kargo kapal, di dalamnya terdapat
permintaan penyiapan fasilitas-fasilitas dermaga untuk melakukan aktifitas
bongkar muat kargo batu bara.

Gamabar 4.4 SPI dan SPS


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama
32

c. Surat Perintah Bongkar Muat


Dokumen ini digunakan untuk memerintah bagian gudang melakukan
bongkar muat batu bara di pelabuhan yang telah ditentukan KSOP.
d. Surat Jalan
Dokumen yang berisikan data bongkar muat pertrcuk untuk memuat satu
kapal. Dokumen ini sebagai bukti bahwa barang telah diterima oleh
pelanggan. Perincian data ini meliputi No Surat jalan, Tanggal, No. Polisi,
No .Lambang, Nama Sopir, Tujuan, Tonage, Jam dan Ket.
e. Rekapan Surat Jalan
Dokumen yang berisi akumulasi dari semua surat jalan pengangkutan batu
bara dari pelanggan.
f. Surat Penagihan
Surat yang berisikan rincian tagihan atas piutang dan digunakan untuk
menagih piutang yang timbul akibat transaksi penjualan kredit kepada
pelanggan. Rincian Surat Penagihan (invoice) yang diberikan kepada
pelanggan meliputi :
1) Prepayment Customer Invoice
Faktur ini berisikan data transaksi ketika pelanggan melakukan
pembayaran dimuka.

Gambar 4.5 Preypayment Customer Invoice


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama
33

2) Faktur penjualan
Invoice ini diberikan kepada customer untuk mengetahui berapa
piutang yang harus dibayar. Perincian tagihan yang harus dilunasi
meliputi biaya pelabuhan, biaya bongkar muat dan pajak.

Gambar 4.6 Sales Invoice


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama

3) Faktur Solar (Solar Invoice)


Faktur yang berisi rincian biaya solar bongkar muat batu bara.

Gambar 4.7 Solar Invoice


Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama
34

Perhitungan rincian invoice pelunasan pelanggan sebagai berikut :


Biaya Pelabuhan Rp. xxxx
Biaya Bongkar Muat Rp. xxxx
Pajak (tariff × DPP) Rp. xxxx
Rp. xxxx
g. Kwintansi
Kwintansi adalah tanda bukti pembayaran pelanggan atas transaksi
penjualan kredit.
h. Rekapan Mutasi Bank BCA
Rekapan Mutasi Bank BCA merupakan dokumen yang berisi arus kas
yang masuk dalam rekening PT. Samudra Trimira Tama.

4.4 Catatan akuntansi dalam sistem akuntansi penjualan kredit


Catatan akuntansi yang digunakan dalam sistem akuntansi penjualan
kreditpada PT. Samudra Trimira Tama yaitu:
a. Buku Piutang
Buku piutang merupakan buku pembantu yang digunakan untuk mencatat
berkurangnya piutang PT. Samudra Trimira Tama.
b. Jurnal Penjualan
Jurnal ini digunakan untuk mencatat penjualan baik secara tunai maupun
kredit berdasarkan informasi yang diterima.

Gambar 4.8 Jurnal dan Perincian Biaya Perkapal

Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama


35

4.5 Bagian atau fungsi yang terkait dalam sistem penjualan kredit
Struktur organisasi menunjukkan bahwa adanya pembagian kerja dan
bagaimana fungsi atau kegiatan-kegiatan berbeda yang dikoordinasikan. Jika
terdapat suatu fungsi yang baik maka akan berpengaruh terhadap organisasinya.
Fungsi yang terkait dalam sistem penjualan kredit PT. Samudra Trimira Tama
yaitu:
a. Bagian Order Penjualan
Dalam transaksi penjualan kredit Bagian Order Penjualan menerima
pesanan dari pelanggan melalui e-mail, yang meliputi B/L, CargoManifest,
dan Draft Survey. Berdasarkan surat order yang diterima bagian ini
membuat surat pesanan penjualan dan diberikan pada bagian kredit, untuk
meminta persetujuan kredit. Bagian Order penjualan membuat surat
permohonan izin kegiatan dermaga kepada KSOP dan surat permintaan
penyandaran kapal. Berdasarkan Surat persetujuan dari KSOP, fungsi ini
bertanggung jawab untuk membuat surat perintah bongkar muat rangkap
tiga. Lembar 1 diberikan kepada bagian gudang,dan lembar 3 diberikan
kepada bagian akuntansi.
b. Bagian Kredit
Bagian Kredit menerima surat order penjualan dari bagian order penjualan,
kemudian memeriksa status kredit dan memberi persetujuan kredit.
c. Bagian Gudang
Bagian Gudang menerima surat perintah bongkar muat dari bagian order
penjualan untuk melakukan bongkar muat. Bagian ini bertanggung jawab
atas operasional aktivitas bongkar muat dan bertanggung jawab atas surat
jalan yang diberikan dari pelanggan.
d. Bagian Akuntansi
Bagian akuntansi bertanggung jawab untuk mencatat jurnal penjualan dan
mencatat ke buku piutang yang timbul dari transaksi penjualan kredit
berdasarkan faktur penjualan.

4.6 Unsur–unsur Pengendalian intern sistem penjualan kredit


Penjualan merupakan sumber utama pendapatan suatu usaha. Untuk
menghindari suatu kecurangan atau hal yang tidak sesuai dengan tujuan
36

perusahaan, suatu perusahaan harus memperhatikan pengendalian intern dalam


sistem penjualan kredit. Adapun unsur-unsur pengendalian intern sistem
penjualan kredit PT. Samudra Trimira Tama yaitu:
a. Organisasi
1) Bagian penjualan terpisah dari bagian penagihan
Bagian Penjualan dipegang oleh Bagian Penjualan dan Bagian
Penagihan di pegang oleh Bagian Kredit (Bagian Keuangan).
2) Bagian Akuntansi terpisah dari Bagian Penjualan dan Bagian Kredit.
b. Sistem Otorisasi dan Prosedur Pencatatan
1) Order dari pelanggan diotorisasi oleh bagian order penjualan dengan
menggunakan Daftar Pesanan Bongkar Muat (dilampiri salinana B/L,
Cargo Manifest, dan Draft Survey).
2) Pelaksanaan Bongkar Muat diotorisasi oleh fungsi gudang dengan
menandatangani surat perintah bongkar muat batu bara.
3) Pencatatan ke dalam buku piutang dan ke dalam jurnal penjualan
diotorisasi oleh fungsi akuntansi dengan cara mendatangani Surat
penagihan.
c. Praktik yang sehat
1) Penggunaan dokumen dengan slip nama kargo kapal
2) Bagian akuntansi membuat laporan setiap bongkar muat untuk satu
kargo kapal.
37

4.7Flowchart Sistem Akuntansi Penjualan Kredit PT.Samudra Trimiratama


Order Penjualan

Mulai 2

Surat order
(B/L, Cargo
Menerima Manifast,Draft
pesanan dari Survey
pelanggan

Surat order Mengajukan


(B/L, Cargo permohonan
Manifast,Draft sandar ke KSOP
Survey

Surat permohonan
izin dermaga dan
1 Surat permohonan
SSD
4 izin dermaga dan
surat sandar
dermaga 1

Surat jalan

Membuat surat
perintah
bongkar muat
Membuat
faktur

Surat
SPBMperntah
2 BM
Faktur 3 3
Surat
Faktur 2 perintah
Faktur 1 BM1

A
5 A
5
Untuk
Pelanggan 3

Gambar 4.7 Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama

Sumber : Dokumen, Gresik : PT. Samudra Trimira Tama


38

Bagian Kredit (Bagian Keuangan) Bagian Gudang

1 3

Surat order (B/L, Surat Perintah


Cargo Manifast, Bongkar Muat
Draft Survey)

Melakukan
Memeriksa status
persiapan
kredit dan
bongkar muat
memberi
persetujuankredit

Melakuakn
2 bongkar muat

Menerima
surat jalan dari
customer

Surat Jalan

Gambar 4.8 Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama
Sumber :Gresik : PT. Samudra Trimira Tama
39

Bagian Akuntansi

Faktur

Jurnal
Penjualan

Buku
(Catatan)Pi
utang

Selesai

Gambar 4.9 Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT. Samudra Trimira Tama
Sumber :Gresik : PT. Samudra Trimira Tama
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakkukan, maka penulis
mengambil kesimpulan bahwa sistem informasi akuntansi penjualan kredit pada
PT. Samudra Trimira Tama sudah cukup baik dan sesuai prosedur yang telah
ditentukan oleh perusahaan. Hubungan sistem informasi akuntansi penjualan
kredit dengan efektifitas pengendalian intern penjualan pada PT. Samudra Trimira
Tama menunjukan hubungan yang sangat kuat. Hal ini dapat ditunjukkan dengan
peningkatan laba perusahaan setiap tahunnya dan terhindar dari tak tertagihnya
piutang.

5.2 Saran
Untuk menghasilkan sistem informasi akuntasi yang lebih efektif dan
efesien sebaiknya PT. Samudra Trimira Tama harus lebih memperhatikan
efektivitas pengendalian internal dan memperbaiki sistem informasi akuntansi
pada perusahaan sesuai perkembangan teknologi informasi.

40
DAFTAR PUSTAKA

Mulyadi.2001.Sistem Informasi Akuntansi,Edisi Ke Tiga, Jakarta: Salemba Empat


Surjaweni, V. W. 2015. Sistem Akuntansi. Yogyakarta: Pustaka Baru Press
Jones, L. F and Rahma, D. V. 2011. Sistem Informasi Akuntansi. Jakarta: Salemba
Empat
Prahastayuda, Oggy. 2013. Sistem Informasi Akuntansi. [Online]. Tersedia:
https://oggyprahastayudha.wordpress.com. [15 Juli 2016]
Sutrisno. 2006. Sistem Akuntansi Penjualan Kredit. Tugas Akhir. [Online].
Tersedia: lib.unnes.ac.id/290/1/1006.pdf [15 Juli 2016]
Frymaruwah, Edwin. 2010. Sistem Akuntansi. [Online]. Tersedia:
www.akuntanesia.com. [15 Juli 2016]

41
LAMPIRAN

LAMPIRAN 1. Permohonan Praktek Kerja Lapangan

42
Lampiran 2. Surat Balasan Praktek Kerja Lapangan

43
Lampiran 5. Kartu Konsultasi Laporan PKL

44
Copy Non-Negotable

45
Cargo Manifest

46
PERUSAHAAN BONGKAR MUAT

P T. SAMUDRA TRIMIRA TAMA


PUSAT GRESIK

Jln.Raya Sembayat No.18C RT.19 RW.04 Ds.Sembayat Kec.Manyar Kab.Gresik-Jatim No.Tlp 031-8298781

NO : 01/KSOP-STT/II/16 Gresik 05Februari 2016

Kepada Yth
Kepala Kantor
Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Kelas II
Gresik

Up.Kepala Seksi Lala dan Usaha Pelabuhan

Perihal : Permohonan Ijin Kegiatan di Dermaga TUKS


PT.Siam Maspion Terminal Gresik

Dengan Hormat,
Sehubungan dengan rencana Sandar dan Bongkar Batu Bara di Dermaga TUKS
PT.Siam Maspion Terminal Gresik, dengan data sebagai berikut :

Nama Kapal : TB.SRB 01/ BG.PBB TANDUNG BALANIPA 3001


Gross Ton : 3.186 GT
Bendera : Indonesia

Dengan ini mohon dapat diberi ijin untuk sandar di Dermaga TUKS PT.Siam
Maspion Terminal Gresik guna melakukan kegiatan Bongkar Muat Batu Bara
sebanayak 7.580.613 MT.dengan pertimbangan atas permintaan pemilik barang
mengingat Stock Pile dekat dengan Terminal Maspion.

Demikian kami sampaikan atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terima
kasih.

Hormat Kami,

Adji Kisworo

GeneralManager

47