Anda di halaman 1dari 9

HEMIFASIAL SPASME

Apa itu hemifasial spasme ?

Hemifacial Spasm (HFS) adalah kelainan neurologis dimana terdapat

kontraksi tidak disengaja, yang disebut "spasme," dari otot-otot di satu sisi wajah

sementara sisi lain dari wajah tetap normal. Spasme biasanya mulai di sekitar

mata dan menyebabkan mata berkedip, menutup dengan kuat seperti diperas, atau

menutup. Seiring waktu, kondisi ini melibatkan area pipi, menyebabkan sudut

mulut yang terkena menjadi tegang dan tertarik. HFS pada akhirnya dapat

mempengaruhi otot leher, dan juga dapat menyebabkan bunyi klik dari

keterlibatan otot di telinga tengah.1,2

Apa penyebab dari hemifasial spasme?

Sebagian besar kasus HFS tidak memiliki penyebab yang jelas yang

disebut juga idiopatik. Namun, hemifasial spasme juga sering disebabkan oleh

kompresi saraf fasial (saraf pada wajah) saat keluar dari batang otak.(Gambar

1)2,3 Saraf ini memberikan kekuatan otot ke otot-otot leher wajah dan dangkal.

Dalam kebanyakan kasus, kompresi berasal dari pembuluh darah yang mengeras

dan / atau salah arah di dekat pangkal otak. Kompresi kemudian menyebabkan

iritasi pada saraf yang menyebabkan saraf aktif dengan sendirinya sehingga

menyebabkan kejang atau spasme pada bagian wajah.2,4


Gambar 1. Saraf Fasials (Saraf Kranial 7).3

Cedera pada saraf wajah juga dapat menyebabkan hemifasial spasme

sekunder. Setelah kerusakan, saraf wajah kemudian tumbuh kembali, yang dapat

terjadi secara tidak sempurna dan mengakibatkan saraf aktif dengan sendirinya

dan menyebankan kontraksi yang tidak disadari pada otot wajah. Pasien yang

memiliki Bell`s palsy dapat menyebabkan HFS. Penyebab tidak umum lainnya

termasuk aneurisma, tumor otak, trauma dan penyakit demielinasi seperti multiple

sclerosis.2

Siapa yang terkena hemifasial spasme ?

Hemofasial spasme jarang terjadi, hanya menyerang 8 orang dari 100.000

orang di AS. Usia onset rata-rata adalah 44 tahun dan terjadi sedikit lebih banyak

pada wanita.3

Apa saja gejala dari orang yang terkena hemifasial spasme?


Hemifasial spasme biasanya berkembang secara bertahap. Pada awalnya

Anda mungkin memperhatikan bahwa: (Gambar 2)1,5

1. Otot-otot di sekitar mata Anda mungkin dipengaruhi oleh kejang otot

2. Kejang kemudian menyebar ke otot lain di sisi yang sama wajah Anda,

terutama otot-otot rahang dan mulut

3. Anda mungkin mendengar bunyi klik di telinga Anda di sisi yang

terpengaruh setiap kali ada kejang otot

Gambar 2. Gambar pasien dengan Hemifasial Spasme.1

Kejang otot (spasme) pada HFS biasanya singkat atau berkelanjutan dan

dapat dipicu oleh gerakan wajah (tersenyum, berbicara, makan, berkedip, dll.),

Stres, kelelahan, atau kecemasan. Kejang berlanjut selama tidur.2 Hemifasial

spasme cenderung lebih sering mempengaruhi sisi kiri wajah dibandingkan

dengan sisi kanan.5

Bagaimana diagnosis dari Hemifasial Spasme ditegakkan ?


Pertama, dokter Anda akan dengan cermat meninjau riwayat medis Anda

dan melakukan pemeriksaan neurologis. Pemindaian MRI mungkin diperlukan

untuk mengesampingkan kondisi lain seperti tumor otak, aneurisma, atau AVM

yang mungkin menyebabkan kompresi saraf wajah. Selanjutnya, Anda mungkin

akan diminta untuk melakukan electromyogram (EMG) wajah. EMG sering

dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan kecepatan konduksi saraf (NCV) untuk

mengukur aktivitas listrik otot dan saraf Anda.3

Apa saja pengobatan dari Hemifasial Spasme ?

Obat: Dokter Anda mungkin meresepkan obat anti-konvulsan seperti

carbamazepine atau fenitoin untuk memblokir peningkatan aktvitas saraf.

Relaksan otot seperti baclofen, diazepam, dan clonazepam juga dapat diresepkan.

Obat-obatan ini dapat berhasil dalam mengobati kasus-kasus ringan tetapi

menyebabkan efek samping (mis., Mengantuk, tidak stabil, mual, ruam kulit,

ketergantungan). Oleh karena itu, pasien dipantau secara rutin dan menjalani tes

darah untuk memastikan bahwa tingkat obat tetap aman dan bahwa pasien tidak

mengalami kelainan darah.3

Suntikan Botox: Toksin botulinum, atau Botox, adalah protein yang

diproduksi oleh bakteri C. botulinum yang menyebabkan otot melemah dengan

memblokir aktivitas fisik yang “memberi tahu” otot untuk bergerak. Pesan dibawa

oleh neurotransmitter yang disebut acetycholine. Botox memblokir pelepasan

asetilklin; akibatnya, otot tidak menerima pesan untuk berkontraksi. Jarum yang

sangat halus digunakan untuk mengirim 1 hingga 3 suntikan ke otot-otot wajah

Anda.(Gambar 3)1,3,5
Gambar 3. Tenpat Injeksi untuk Butolinum Toksin (Botox).1

Botox biasanya mulai bekerja dalam tiga hari dan biasanya berlangsung

selama tiga bulan. Suntikan Botox dapat diulang tanpa batas waktu, namun

efektivitasnya berkurang selama bertahun-tahun karena penumpukan antibodi.

Efek samping termasuk kelemahan wajah sementara, kelopak mata menurun,

iritasi mata dan sensitivitas.3,5

Pembedahan: Obat-obatan dan suntikan terkadang gagal mengendalikan

kejang atau menyebabkan efek samping. Suatu prosedur, yang disebut dekompresi

mikrovaskuler, dapat meredakan kompresi saraf. Seorang ahli bedah saraf

membuat lubang di tulang (kraniotomi) di belakang kepala Anda untuk

mengekspos saraf wajah di batang otak. Spons Teflon ditempatkan di antara

pembuluh darah yang terkompresi dan saraf wajah (Gambar 4).2,3,5


Gambar 4. Gambaran pemasangan spons pada tatalaksana pembedahan.3

Sekitar 90% pasien kembali ke gaya hidup reguler mereka setelah dua

bulan. Seperti semua operasi, ada risiko. Efek samping yang lebih sering termasuk

penurunan pendengaran dan kelemahan wajah. Dokter bedah Anda akan

menggunakan pemantauan intra-operatif dari saraf ke-7 (wajah) dan ke-8

(pendengaran) selama operasi untuk mengurangi komplikasi ini. Secara umum,

hasil operasi:3

1. 85% mengalami pertolongan segera dari kejang

2. 9% melaporkan kejang yang berkurang


3. 2% melaporkan keterlambatan kejang wajah pada bulan tersebut setelah

operasi

4. 7% mengalami kekambuhan setelahnya operasi


Referensi

1. North American Neuro-Ophthalmology Society. (2016). Patient Brochure

Hemifacial Spasm.

2. Medicine, B. C. of. (2018). Hemifacial Spasm. Parkinson’s Disease

Center and Movement Disorders Clinic.

3. Mri, A., Emg, A., & The, S. (2012). Hemifacial spasm. Current Clinical

Neurology, 36, 200–201. https://doi.org/10.1007/978-1-60327-426-5_93

4. Center, K. E. (2012). Hemifacial spasm. Current Clinical Neurology, 36,

200–201. https://doi.org/10.1007/978-1-60327-426-5_93

5. Board, I. M., & Imb, T. (2012). Hemifacial spasm. Current Clinical

Neurology, 36(September), 200–201. https://doi.org/10.1007/978-1-

60327-426-5_93