Anda di halaman 1dari 4

Pembuatan Nata dari Sari Buah Semangka

1. Mengupas buah semangka yang telah masak, kemudian memotong-motong dan


memblendernya.

2. Menyaring buah yang telah dihaluskan tersebut, sehingga diperoleh sari buah sebanyak
1000 ml, kemudian melakukan langkah sebagai berikut.

- Menyaring 1000 ml air semangka, lalu menambahkan:

a. 100 g gula pasir

b. 0,25 g ragi roti

c. ekstrak kecambah kacang hijau (merebus 100 g kecambah bersama 250 ml air, kemudian
menyaringnya)

Keterangan:

Ekstrak kecambah kacang hijau merupakan pengganti dari 0,5 g K2HPO4; 0,02 g MgSO4; dan
0,06 g (NH4)2SO4.

- Mendidihkan larutan tersebut selama 15 menit kemudian mematikan api kompor dan
menambahkan 25 ml asam cuka keras.

- Memasukkan ke dalam loyang datar kemudian menutupnya dengan kertas coklat bersih dan
membiarkannya sampai dingin.

3. Setelah larutan menjadi dingin, menambahkan larutan induk dengan perbandingan


larutan induk : larutan sari buah semangka = 1 : 5.

4.

Menyimpan di tempat gelap selama ±15 hari dan mengusahakan agar larutan tidak
terguncang selama masa penyimpanan ini.

5.

Bila lapisan berwarna putih pada permukaan larutan telah terbentuk, maka lapisan nata
dapat diolah lebih lanjut.

Pengolahan Nata dari Sari Buah Semangka

Lapisan nata yang telah terbentuk masih memerlukan langkah-langkah pengolahan


sebagai berikut.
1. Mengambil lapisan nata dengan hati-hati kemudian dibilas sampai bersih.

2. Merendam nata selama 3 hari dalam air bersih. Mengganti air rendaman dengan air
bersih setiap hari selama 3 hari.

3. Meniriskan lapisan nata kemudian memotong lapisan nata menjadi bentukan-bentukan


kubus, kemudian merebusnya sampai lunak.

4. Mematikan api kompor dan membiarkan potongan-potongan nata terendam dalam


lapisan gula selama beberapa jam agar rasa manis benar-benar meresap.

5. Menambahkan essense ke dalam hasil olahan nata.

6. Mengemas nata ke dalam kemasan gelas plastik dan plastik berukuran ½ kg.

7. Melakukan pelabelan dan pengepresan.

8. Nata semangka siap untuk dipasarkan.

Pemeliharaan Larutan Induk

Sari buah semangka setelah pengambilan lapisan nata, masih dapat menghasilkan
lapisan nata lagi apabila masih dalam keadaan baik. Sisa sari buah semangka ini dapat
digunakan untuk membuat larutan induk yang baru. Larutan induk sebaiknya diperbarui
secara teratur agar mutu nata yang dihasilkan tetap baik.

Tempat penyimpanan larutan induk hendaknya selalu diusahakan agar tetap bersih.
Serangga-serangga (misalnya semut, kecoa, dan sebagainya) dapat menyebarkan spora-spora
jamur atau bakteri kontaminan sehingga menyebabkan kerusakan pada larutan induk. Oleh
sebab itu perlu diupayakan agar tidak ada serangga pada tempat penyimpanan larutan induk.

Pembotolan

a. Pembuatan sirup

Gula yang putih bersih dilarutkan ke dalam air (setiap 2 kg gula dilarutkan ke dalam 4 liter
air bersih), kemudian ditambahkan vanili (secukupnya) dan esense (1 g untuk setiap liter
larutan gula). Larutan sirup ini direbus sampai mendidih selama 30 menit.

b. Pengemasan

Nata yang masih panas segar dimasukkan ke dalam sirup, kemudian didinginkan sampai
suam-suam kuku. Setelah itu nata dikemas ke dalam gelas plastik, dan dikemas dan ditutup
dengan rapat (kantong plastik diikat dengan karet, dan gelas plastik di-seal) kemudian diberi
segel dan siap untuk dipasarkan.
Dalam pelaksaan program ini diperlukan beberapa alat dan bahan yang diperlukan dalam satu
kali produksi antara lain:

Bahan:

• 1/2 L limbah cair tahu


• ½ L air kelapa
• 200 ml Acetobakter xinilum
• 25 ml asam cuka glasial
• 50 gram fermipan
• 100 gram gula pasir
• pewarna makanan secukupnya
• aroma makanan secukupnya
• gelas plastik untuk pengemasan
• minyak tanah
• kertas lakmus
• kertas sampul
• sendok kecil
• kecambah

Alat

• Kompor
• Panci
• Pisau atau gunting
• Pengaduk
• Botol selai
• Gelas ukur 100 ml
• Benang wol
• Timbangan
• Dandang

Cara kerja

1. Tahap awal sterilisasi botol selai dengan cara mengukusnya dalam dandang selama
kurang lebih 2 jam.

2. membuat ekstrak kecambah dengan cara merebus kecambah sambil ditekan-tekan


dengan menggunakan pengaduk pada air yang mendidih.

3. mengambil ekstrak kecambah tersebut sebanyak 250 ml.

4. merebus I/2 L air limbah tahu dan ½ L air kelapa serta ekstrak kecambah sampai
mendidih selama 15 menit, kemudian matikan kompor.

5. menambahkan asam cuka glasial 25 ml pada rebusan tersebut.


6. memasukkan ke botol selai masing-masing 200 ml (tutup kembali dengan
menggunakan kertas sampul biar tidak terkontaminan. Biarkan sampai dingin.

7. memasukkan starter ke dalam botol tersebut dengan perbandingan 1:5

8. tutup yang rapi dengan menggunakan kertas sampul.

Beri Nilai