Anda di halaman 1dari 13

1

CAUDA EQUINA SYNDROME BAB I Pendahuluan Nyeri pinggang mempengaruhi jutaan orang setiap tahun, dan dalam kebanyakan kasus, bisa sembuh tanpa operasi. Tapi nyeri pinggang yang hebat dapat menjadi gejala dari kondisi yang serius yang sering tidak terdiagnosa. Cauda equina syndrome merupakan salah satu keadaan dimana penderita sering merasakan nyeri pinggang yang hebat. Cauda equina syndrome (CES) terjadi ketika akar saraf cauda equina tertekan dan mengganggu fungsi motorik dan sensoris ekstremitas bawah dan kandung kemih. Sindrom kauda equina dapat menyebabkan inkontinensia dan bahkan kelumpuhan permanen. Sindrom cauda equina jarang terjadi, baik atraumatis atau traumatis. Hal ini sering dilaporkan sebagai laporan kasus yang langka. Meskipun jarang terjadi, sindrom cauda equina adalah diagnosa yang harus diperhatikan pada pasien yang mengeluh sakit pinggang ditambah dengan keluhan neurologis, terutama gejala kencing. Sindrom cauda equina tidak fatal. Angka morbiditasnya bervariasi, tergantung pada etiologi sindromnya. Morbiditas berhubungan dengan sequelae jangka panjang efek dari sindrom cauda equina, seperti disfungsi kandung kemih, hilangnya kontrol usus atau kandung kemih, berhubungan dengan kelemahan kaki, ulkus decubitus, atau tromboemboli vena.

Cauda equina (CE) dibentuk oleh akar saraf caudal tingkat akhir sumsum tulang belakang. Gambaran sindrom cauda equina yaitu adanya nyeri pinggang, biasanya perasaan linu pada panggul yang bersifat unilateral atau bilateral, disfungsi kandung kemih dan usus, dan berbagai kehilangan motorik dan sensorik ekstremitas bawah karena kompresi mekanik dari cauda. Meskipun lesi ini pada teknisnya hanya pada saraf akar dan merupakan cedera saraf perifer, tetapi kerusakan dapat ireversibel dan mungkin memerlukan bedah darurat. Seorang pasien dengan sindrom cauda equina (CES) sering merasakan gejala yang tidak spesifik, dengan nyeri pinggang yang paling signifikan dan dramatis. Kadang-kadang, riwayat inkontinensia urin atau defekasi, atau kadangkadang sadel paresthesia sering terjadi. Diagnostik yang akurat berdasarkan adanya retensi urin, frekuensi urin, inkontinensia, perubahan sensasi berkemih, dan perubahan sensasi perineal dengan temuan MRI menunjukkan prolapsus diskus.

Bab II

Pembahasan 1. Anatomi dan fisiologi Saraf tulang belakang berjalan memanjang dari otak turun melalui kanal tulang belakang dalam. Saraf yang bercabang dari sumsum tulang belakang (juga disebut saraf akar) adalah merupakan perluasan dari sumsum tulang belakang dan bertanggung jawab untuk mengirimkan sinyal ke dan dari otot-otot dan struktur lainnya di seluruh tubuh. Sinyal ini memungkinkan otak untuk menafsirkan informasi dari tubuh termasuk rasa sakit, sentuhan, dan rasa posisi. Keluarnya sinyal memungkinkan otak untuk mengontrol tindakan organ-organ dan otot gerakan. Sumsum tulang belakang pertama berakhir dekat lumbalis tulang belakang di punggung bawah, membentuk Conus medullaris. Fibrosa perluasan dari sumsum tulang belakang adalah filum terminale. Berkas saraf Conus akar di bawah ini bernama medullaris cauda equina. 2. Definisi Cauda equina (CE) merupakan kumpulan saraf pada ujung saraf tulang belakang yang menyerupai ekor kuda. Sumsum tulang belakang berakhir di bagian atas lumbalis (punggung bawah) tulang belakang. Akar saraf individu di ujung sumsum tulang belakang yang menyediakan fungsi motorik dan sensorik ke kaki dan kandung kemih terus sepanjang kanal dalam tulang belakang. Cauda equina

merupakan kelanjutan dari akar saraf ini di daerah lumbalis. Saraf ini mengirim dan menerima pesan ke dan dari anggota tubuh bagian bawah dan organ panggul. Cauda equina syndrome (CES) adalah kondisi neurologis yang di mana terdapat hilangnya fungsi pleksus lumbalis, unsur-unsur neurologis (saraf akar) dari kanal tulang belakang di bawah terminasi (Conus) dari sumsum tulang belakang. 3. Insidens CES tidak berhubungan dengan gender atau ras. Hal ini terjadi terutama pada orang dewasa, meskipun pada trauma, Ces dapat mengenai segala usia. Ces yang diakibatkan karena tindakan anestesi pada persentase yang sangat kecil. tulang belakang mempunyai

4.

Etiologi

Cauda equina syndrome ini disebabkan oleh penyempitan signifikan kanal tulang belakang yang menekan akar saraf di bawah tingkat sumsum tulang belakang. Banyak penyebab sindrom cauda equina telah dilaporkan, termasuk trauma cedera, diskus herniasi, stenosis tulang belakang, spinal tumor (neoplasma), seperti metastatik tumor, meningiomas, schwannomas, dan ependymomas, kondisi peradangan, dan tindakan medis yang tidak disengaja oleh medis.

Cauda equina syndrome paling sering disebabkan oleh adanya hernia pada diskus yang masiv di daerah lumbalis. Suatu latihan yang berat atau cedera yang berlebihan dapat menyebabkan hernia pada diskus. 5.1Trauma -Peristiwa traumatis yang menyebabkan patah tulang atau dislokasi parsial `(subluksasi) dari punggung bawah (lumbal tulang belakang) mengakibatkan kompresi dari cauda equina. Terkumpulnya darah disekitar trauma saraf (epidural hematom) di daerah pinggang dapat menyebabkan kompresi dari cauda equina. Trauma tembus (tembak atau luka tusukan) dapat menyebabkan kerusakan atau kompresi dari cauda equina. Komplikasi yang jarang dari manipulasi tulang belakang adalah dislokasi parsial (subluksasi) dari punggung bawah (lumbal tulang belakang) yang dapat menyebabkan sindrom cauda equina.
5

5.2 herniasi diskus


-

Kebanyakan disuk herniasi akan sembuh sendiri dan merespon dengan baik terhadap terapi konservatif, termasuk

antiinflammatory obat-obatan, terapi fisik, dan cukup istirahat (satu sampai dua hari). Sindrom cauda equina karena herniasi pada lumbalis mencapai 115% dari kasus. Pada herniasi lumbal diskus, 90% terjadi baik di tingkat vertebral L4-L5 atau L5-S1.
-

Tujuh puluh persen dari kasus-kasus yang mengarah ke herniasi diskus, sindrom cauda equina terjadi pada orang dengan riwayat nyeri pinggang kronis.

Laki-laki 30-an dan 40-an paling rentan terhadap sindrom cauda equina yang disebabkan oleh herniasi disk.

5.3 -

Spinal stenosis Spinal stenosis adalah setiap penyempitan dari jarak depan ke belakang (diameter) dari kanal tulang belakang.
6

Penyempitan kanal tulang belakang dapat disebabkan oleh kelainan perkembangan atau proses degeneratif.

Ruas vertebra yang lebih maju dari vertebral lain disebut spondylolisthesis. Kasus yang parah dapat menyebabkan penyempitan kanal tulang belakang dan mengakibatkan sindrom cauda equine.

5.4 Tumor

Cauda equina syndrome dapat disebabkan adanya tumor (neoplasma primer) atau dari tumor yang telah menyebar ke tulang punggung dari bagian lain dari tubuh (metastasis neoplasma tulang belakang). Tumor tulang metastatik paling sering dari prostat atau paru-paru pada pria dan dari paru-paru dan payudara pada wanita.

Yang paling umum gejala awal orang-orang dengan sindrom cauda equina yang disebabkan oleh tumor (tulang belakang neoplasma) adalah nyeri pinggang yang sangat dan nyeri pada kaki.

Temuan lain termasuk kelemahan pada ekstremitas bawah. Mati rasa pada kaki dan hilangnya control saat buang air besar atau berkemih.

5.5 kondisi inflamasi

Peradangan tulang belakang yang berlangsung lama, termasuk penyakit Paget dan ankylosing spondilitis dapat menyebabkan penyempitan kanal tulang belakang dan mengakibatkan sindrom cauda equina. 5.6 Kondisi infeksi

Infeksi pada kanal tulang belakang (abses spinal epidural) dapat menyebabkan deformitas dari akar saraf tulang belakang.

Gejala umumnya termasuk nyeri pinggang yang sangat dan kelemahan otot yang semakin cepat.

5.7 kecelakaan tindakan medis

Posisi sekrup yang salah pada operasi tulang belakang dapat menekan dan melukai saraf dan menyebabkan sindrom cauda equina.

Spinal anestesi juga dikaitkan dengan kasus-kasus sindrom cauda equina. Punksi lumbal dapat menyebabkan pengumpulan darah di kanal tulang belakang (epidural hematom spontan tulang belakang) pada pasien yang menerima obat untuk antikoagulan . Terkumpulnya darah pada saraf dan menyebabkan sindrom cauda equina.

5. Diagnosa

Pemeriksaan fisik pada cauda equina

Nyeri sering diterjemahkan sebagai nyeri pinggang, lakukan palpasi atau perkusi yang tidak terlalu keras di daerah tersebut.

Kelainan refleks mungkin ada; biasanya termasuk kehilangan atau berkurangnya refleks. Hiperaktif refleks dimungkinkan karena sinyal pada saraf tulang belakang sehingga bukan merupakan diagnosis sindrom cauda equina (CES).

Sakit di kaki (atau menjalar ke kaki) merupakan ciri khas CES. Kelainan sensoris mungkin terjadi di daerah perineum dan ekstremitas bawah. Sentuhan ringan pada area perineum harus diuji.

Kelemahan otot terjadi karena otot yang dipersarafi oleh akar saraf tersebut. Pembuangan otot dapat dilakukan jika cauda equina sindrom berlangsung kronis.

Sfingter anal yang buruk adalah karakteristik dari CES. Tanda babinski atau tanda-tanda lain atas menunjukkan keterlibatan motor neuron sehingga diagnosis bukan saja CES, tapi dapat didiagnosis banding dengan kompresi saraf tulang belakang.

Perubahan dalam fungsi kandung kemih dapat dinilai secara empiris dengan mendapatkan urin melalui kateterisasi. Volume yang signifikan dengan sedikit atau tanpa dorongan untuk batal berkemih, atau sebagai kekosongan pasca-sisa, mungkin menunjukkan disfungsi kandung kemih. USG dapat juga digunakan untuk memperkirakan atau mengukur residu pasca-void volume kandung kemih.
9

10

Perawatan / manajemen Pengelolaan sindrom cauda equina decompression.cauda equina disebabkan oleh bedah awal herniated dekompresi disk Sindrom cauda equina mendadak dianggap sebagai medis / pembedahan darurat. [3]Bedah dekompresi dengan cara Laminektomi atau pendekatan-pendekatan lain dapat dilakukan dalam waktu 48 jam setelah gejala berkembang jika kompresi lesi, misalnya pecah disc, epidural abses, tumor atau hematoma ini ditunjukkan. Perawatan ini dapat secara signifikan meningkatkan kemungkinan bahwa jangka panjang kerusakan saraf akan dihindari [4] Jika cauda equina disebabkan oleh trauma maka pasien harus immobilised. [5] Pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan darah, fragmen tulang, tumor atau tumor, sebuah herniated disc atau pertumbuhan tulang abnormal.jika tumor tidak dapat diangkat melalui pembedahan dan itu ganas maka radioterapi dapat digunakan sebagai alternatif untuk menghilangkan tekanan, dengan tulang belakang neoplasma kemoterapi juga dapat digunakan. Jika sindrom ini disebabkan oleh kondisi peradangan misalnya spondilitis spondilitis, anti inflamasi, termasuk steroid dapat digunakan sebagai pengobatan yang efektif. Jika infeksi bakteri adalah penyebab maka antibiotik yang tepat dapat digunakan untuk mengobatinya. [5] Cauda equina dapat terjadi selama kehamilan akibat herniasi lumbal, usia ibu meningkatkan risiko. Pembedahan masih dapat dilakukan dan kehamilan tidak

10

11

mempengaruhi pengobatan. Pengobatan bagi mereka yang cauda equina dapat dan harus dilakukan setiap saat selama kehamilan. [6]

Kesimpulan

11

12

Cauda equina syndrome adalah suatu sindrom yang terjadi akibat adanya penyempitan signifikan kanal tulang belakang yang menekan akar saraf di bawah tingkat sumsum tulang belakang sehingga mengganggu fungsi motorik dan sensoris, ekstremitas bawah dan kandung kemih. Keluhan yang paling signifikan dan dramatis yang dirasakan penderita adalah sering merasakan nyeri pinggang yang hebat. Sedangkan keluhan lain yang dirasakan penderita adalah riwayat inkontinensia urin atau defekasi, atau kadangkadang sadel paresthesia sering terjadi. Cauda equina syndrome ini dapat disebabkan oleh trauma cedera, disk herniasi, stenosis tulang belakang, spinal tumor (neoplasma), seperti metastatik tumor, meningiomas, schwannomas, dan ependymomas, kondisi peradangan, dan tindakan medis yang tidak disengaja oleh medis. Diagnostik yang akurat berdasarkan adanya retensi urin, frekuensi urin, inkontinensia, perubahan sensasi berkemih, dan perubahan sensasi perineal dengan temuan MRI menunjukkan prolapsus diskus. Sindrom cauda equina mendadak dianggap sebagai medis / pembedahan darurat. Bedah dekompresi dengan cara Laminektomi atau pendekatan-pendekatan lain dapat dilakukan dalam waktu 48 jam setelah gejala berkembang

12

13

Daftar pustaka

MedlinePlus Image 19504 MedlinePlus Image 19.504 SUNY Labs 02:08-0106 SUNY Labs 02:08-0106 Cross section at UV pembody/body12a Cross section di UV pembody/body12a www.wikipedia acta anasthesional scand 1994 Price d.cauda equina www.emedicine.com Mardjono M.sidharta P.mekanisme cauda equina ,neorologis klinis dasar jakarta 2003

13