Anda di halaman 1dari 15

1

BAB I PENDAHULUAN

Dalam bab ini penulis menyampaikan pendahuluan sebelum penulisan pembahasan makalah seperti latar belakang permasalahan, rumusan masalah, dan tujuan penulisan makalah.
A. Latar Belakang

Psikiatri merupakan salah satu cabang ilmu kedokteran yang mempelajari segala hal yang berkaitan dengan gangguan jiwa. Salah satu gangguan jiwa tersebut adalah gangguan persepsi. Persepsi bukan sekedar fenomena visual yaitu segala sesuatu yang kita lihat secara fisik. Para ahli perkembangan menganggap persepsi sebagai bagian untuk memahami input sensorik yang di sambungkan ke otak oleh indra dan dihantarkan menuju susunan syaraf pusat. Dengan kata lain, persepsi adalah penerjemah otak atas informasi yang disediakan oleh semua indra fisik. Segala sesuatu yang telah ada dalam pikiran kita, semua yang kita inginkan, kehendaki, sangka, dan butuhkan,serta pengalaman masa lalu membantu menentukan persepsi. Bagian-bagian mental ini dapat memepengaruhi persepsi kita lebih daripada yang kita pikirkan. Harapan (harapan perseptual) adalah elemen yang paling luas dalam persepsi. Kita adalah hasil bentukan kebiasaan perseptual yaitu kita melihat apa yang telah kita pelajari untuk dilihat dan diharapkan untuk dilihat dan kita mendengar apa yang telah kita dengar dan di harapkan untuk didengar. Jika tidak demikian, maka ego kita yang totaliter secara sederhana akan menyaring untuk kemudian membuangnya, walaupun belum sempat dikenali. Melalui harapan, kita merasa cukup masuk akal, puas dan aman untuk membuat asumsi-asumsi mengenali diri, orang lain, dan dunia disekitar kita. Banyak dari asumsi ini yang didasarkan atas perhatian akan konstannya dunia fisik, yang sebenarnya merupakan asumsi yang salah. Tidak ada sesuatu didunia fisik yang tidak hilang esok hari. Persepsi manusia pada umumnya memiliki beberapa karakteristik. Kita cenderung menerima obyek daripada mengenali kualitas-kualitas sensoriknya. Dengan kata lain, kita melihat pohonpohon yang hijau daripada bagian-bagian pohon yang hijau. Banyak studi mengindikasikan bahwa gambar apapun yang dilihat tergantung pada kata-kata dan sebutan gambar tersebut. Persepsi kita dapat membohongi kita dalam banyak cara. Mc.Connell dengan tegas menyatakan persepsi sensorik berbohong pada kita secara konstan dan otak kita mengetahuinya. Secara khusus, kedua mata kita adalah organ yang paling terburuk dalam hal ini sehingga dikatakan bahwa dunia ini penuh dengan ilusi visual. Jika kita hendak bertahan hidup, kita harus menemukan sebuah cara
1

untuk menerima perbedaan antara ilusi dan realitas. Jika kita mengetahui ilmu-ilmu pasti dengan baik, maka kita dapat menemukan bagaimana sebenarnya ilusi persepsi. Max Born menandaskan materi yang diberikan oleh indera kita tampak sebagai fenomena kedua yaitu yang diciptakan oleh adanya interaksi organ-organ indera dengan proses-proses yang sebenarnya hanya bisa ditemui secara tidak langsung melalui interprestasi teoritis mengenai hubungan eksperimental hal yang diobservasi. Oleh karena itu, kita menjelaskan tentang gangguan-gangguan persepsi dalam makalah ini untuk mengetahui persepsi secara keseluruhan serta dapat membedakan antara ilusi dan realitas dalam suatu persepsi.
B. Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas dapat di ambil permasalahan dengan rumusan sebagai berikut. 1. Bagaimanakah penjelasan tentang persepsi sebagai sebuah pengantar terhadap gangguan persepsi? 2. Bagaimanakah gangguan persepsi dalam perspektif ilmu psikiatri? 3. Bagaimanakah contoh kasus dalam gangguan persepsi?

C. Tujuan

Dari rumusan masalah di atas maka tujuan penulis sebagai berikut. 1. Memahami penjelasan tentang persepsi sebagai sebuah pengantar terhadap gangguan persepsi. 2. Mengetahui gangguan persepsi dalam perspektif ilmu psikiatri. 3. Mengetahui contoh kasus dalam gangguan persepsi.

BAB II PEMBAHASAN GANGGUAN PERSEPSI

Dalam bab ini membahas dan menjawab semua permasalahan yang telah di buat dalam pendahuluan.

A. Pengantar Persepsi

Persepsi adalah proses pemahaman ataupun pemberian makna atas suatu informasi terhadap stimulus atau bisa dibilang persepsi merupakan daya/kemampuan seseorang untuk mengenal benda/barang, kwalitas atau hubungan serta perbedaan antara hal ini melalui proses mengamati, mengetahui dan mengartikan setelah panca inderanya mendapat rangsangan. Jadi persepsi itu dapat terganggu oleh gangguan otak (karena kerusakan otak, keracunan, obat halusinogenik), oleh gangguan jiwa (emosi tertentu dapat mengakibatkan ilusi;psikosa dapat menimbulkan halusinasi) atau oleh pengaruh lingkungan sosiobudaya (mempengaruhi persepsi karena penilaian yang berbeda dan orang dari lingkungan sosiobudaya yang berbeda pula). Persepsi dapat mengorganisasikan dan menginterpretasikan stimulus yang diterima individu, sehingga stimulus tersebut mempunyai arti bagi individu yang bersangkutan dengan demikian stimulus merupakan salah satu factor yang berperan dalam persepsi. Disamping itu terdapat beberapa factor yang berperan dalam pembentukan persepsi, yaitu: 1. Objek yang dipersepsi. Objek menimbulkan stimulus yang mengenai alat indera atau reseptor. Stimulus dapat datang dari luar maupun dari dalam individu yang bersangkutan yang langsung mengenai saraf penerima yang bekerja sebagai reseptor. 2. Alat indera, saraf, dan pusat susunan saraf. Selain alat indera atau reseptor sebagai

penerima stimulus, juga harus ada saraf sensorik sebagai alat untuk meneruskan stimulus yang diterima reseptor ke pusat susunan saraf yaitu otak. 3. Perhatian . Untuk menyadari atau mengadakan persepsi diperlukan adanya perhatian, yaitu langkah pertama sebagai suatu persiapan dalam rangka mengadakan persepsi. Perhatian merupakan pemusatan atau konsentrasi dari seluruh aktifitas individu yang ditujukan kepada suatu objek. Proses terjadinya persepsi dimulai dari adanya objek yang menimbulkan stimulus, dan stimulus mengenai alat indera atau reseptor. Proses stimulus mengenai alat indera merupakan proses kealaman atau proses fisik. Stimulus yang diterima oleh alat indera diteruskan oleh saraf sensoris ke otak. Proses ini disebut proses fisiologis. Kemudian terjadilah proses diotak sebagai

pusat kesadaran sehingga individu menyadari apa yang dilihat, didengar atau yang diraba. Proses yang terjadi dalam otak atau dalam pusat kesadaran inilah yang disebut proses psikologis. Dengan demikian dapat dikemukakan bahwa taraf terkahir dari proses persepsi adalah individu menyadari tentang apa yang dilihat, diraba atau didengar, yaitu stimulus yang diterima melalui alat indera. Proses ini merupakan proses terakhir dari persepsi dan merupakan proses persepsi sebenarnya. Respon sebagai akibat dari persepsi dapat diambil oleh individu dalam berbagai macam bentuk.

B. Gangguan Persepsi dalam Perspektif Ilmu Psikiatri

Dalam mencoba memahami sebuah informasi yang kita dapat pasti kita menemukan beberapa gangguan baik pada faktornya maupun prosesnya. Gangguan ini bisa berupa halusinasi, ilusi, depersonalisasi, derealisasi, gangguan psikofisiologik, dan agnosia. 1) Halusinasi Halusinasi adalah persepsi panca indera yang terjadi tanpa adanya rangsangan dari luar pada reseptor-reseptor panca indera. Dengan kata lain, halusinasi adalah persepsi tanpa obyek. Halusinasi merupakan salah satu tanda gangguan jiwa yang cukup serius dan sering dijumpai pada pasien-pasien Skizofrenia. Contoh (pada indera penglihat): seseorang seakan melihat bayangan putih, padahal itu tidak ada sama sekali. Namun tidak semua halusinasi tersebut merupakan suatu gangguan yang terjadi pada orang abnormal. Ada halusinasi yang juga terjadi pada orang normal. Yaitu halusinasi hipnagogik yang terjadi sesaat sebelum terlelap tidur persepsi sensoriknya bekerja salah. Dan sama dengan halunisani hipnagogik namun terjadi tepat saat hampir terbangun dari tidur biasa disebut halusinasi hipnopompik yang disamping itu ada pula pengalaman halusinatorik dalam impian yang normal. Halusinasi yang tidak normal (patologis) adalah halusinasi yang sesuai dengan panca indra, yaitu : a. Halusinasi auditorik (pendengaran), jenis ini paling sering terjadi dibandingkan dengan jenis lainnya. Penderita mendengar suara-suara orang yang berbicara atau mendengar suara-suara kacau balau yang tidak jelas yang sebenarnya tidak ada. Halusinasi ini sering berbentuk : Akoasma, yaitu suara-suara yang kacau balau yang tidak dapat dibedakan secara tegas Phonema, yaitu suara-suara yang berbentuk suara jelas seperti yang berasal dari manusia, sehingga penderita mendengar kata-kata atau kalimat kalimat tertentu
4

b.

Halusinasi visual (penglihatan), penderita melihat sesuatu yang sebenarnya tidak ada seperti

melihat bayangan, kilatan sinar suci atau melihat sesorang yang telah meninggal. c. Halusinasi olfaktorik (pembauan), penderita mencium bau tertentu yang sebenarnya tidak ada di tempat tersebut. d. Halusinasi taktil (perabaan), penderita merasakan adanya sentuhan baik yang membuatnya merasa nikmat atau tidak nyaman yang sebenarnya rangsangan tersebut tidak ada. e. Halusinasi gustatorik (pengecapan), penderita merasakan ada rasa makanan atau rasa suatu zat yang sebenarnya hal tersebut tidak ada. f. Halusinasi haptik, halusinasi ini merupakan suatu persepsi, di mana seolah-olah tubuh penderita bersentuhan secara fisik dengan manusia lain atau benda lain. Seringkali halusinasi haptik ini bercorak seksual, dan sangat sering dijumpai pada pencandu narkoba. g. Halusinasi kinestetik, penderita merasa bahwa anggota tubuhnya terlepas dari tubuhnya, mengalami perubahan bentuk, dan bergerak sendiri. Hal ini sering terjadi pada penderita Schizophrenia dan pencandu narkoba. h. Halusinasi autoskopi, penderita seolah-olah melihat dirinya sendiri berdiri di hadapannya. i. Halusinasi visceral, perasaan tertentu timbul didalam tubuhnya j. Halusinasi histerik, timbul pada neurosa histerik karena konflik emosional 2) Ilusi Ilusi adalah interpretasi atau penilaian yang salah tentang pencerapan yang benar terjadi karena rangsangan pada panca indera. Adapun ilusi itu dipengaruhi oleh emosi pada suatu waktu tertentu dan biasanya yang bersangkutan dapat mengoreksinya sesudahnya. Contoh: suara angin didengar seperti memanggil namanya, bayangan daun dilihatnya seperti seorang penjahat. a. Ilusi optis adalah ilusi yang terjadi karena kesalahan penangkapan mata manusia. Ada anggapan konvensional bahwa ada ilusi yang bersifat fisiologis dan ada ilusi yang bersifat kognitif. b. Ilusi fisiologis seperti yang terjadi pada afterimages atau kesan gambar yang terjadi setelah melihat cahaya yang sangat terang atau melihat pola gambar tertentu dalam waktu lama. Ini diduga merupakan efek yang terjadi pada mata atau otak setelah mendapat rangsangan tertentu secara berlebihan.

c. Ilusi kognitif, diasumsikan terjadi karena anggapan pikiran terhadap sesuatu di luar. Pada umumnya ilusi kognitif dibagi menjadi ilusi ambigu [gambar atau objek bisa ditafsirkan secara berlainan] , ilusi distorsi [terdapat distorsi ukuran, panjang atau sifat kurva (lurus lengkung)], ilusi paradoks [karena objek yang paradoksikal atau tidak mungkin ],dan ilusi fiksional [sebagai persepsi terhadap objek yang sama sekali berbeda bagi seseorang tapi bukan bagi orang lain, seperti disebabkan karena schizoprenia atau halusinogen]. 3) Depersonalisasi Depersonalisasi ialah perasaan aneh tentang dirinya sendiri, atau perasaan bahwa dirinya sudah tidak seperti biasa lagi. Mencangkup kehilangan atau perubahan temporer dalam perasaan yang biasa mengenai realitas diri sendiri. Contoh: perasaan seperti sudah berada diluar badannya (misalnya pengalaman diluar tubuh atau yang sering kita sebut dengan OBE out of the body experience. Atau sesuatu bagian tubuhnya sudah bukan miliknya lagi. Ini dibedakan dari waham hipokhodrik) dan dari disorientasi terhadap dirinya sendiri. Dalam suatu tahap orang merasa terpisah dari dirinya sendiri dan lingkungan sekitarnya seperti sedang mimpi atau bertingkah laku seperti robot. Biasanya datang secara tiba-tiba dan menghilang secara bertahap. Ciri-ciri diagnostik dari gangguan depersonalisasi berdasarkan DSM-IV-TR adalah a. Pengalaman yang berulang dari depersonalisasi, yang ditandai oleh perasaan terpisah dari proses mental atau tubuh seseorang seolah-olah menjadi pengamat luar dari dirinya sendiri. Pengalaman ini dapat memiliki karakteristik seperti mimpi. b. Individu tersebut mampu mempertahankan pengujian realitas (contohnya, membedakan kenyataan dari ketidaknyataan) saat keadaan depersonalisasi. c. Pengalaman depersonalisasi menyebabkan distres atau hendaya pribadi yang signifikan pada satu atau lebih area fungsi yang penting, seperti fungsi sosial atau pekerjaan. d. Depersonalisasi tidak dapat dimasukkan ke dalam gangguan lain atau dalam arti tidak merupakan efek langsung dari obat-obatan, alkohol atau kondisi medis. 4) Derealisasi Derealisasi merupakan perasaan aneh yang muncul tentang linkungannya dan tidak menurut kenyataan. Juga dapat muncul suatu perasaan tidak nyata mengenai dunia luar yang mencangkup perubahan yang aneh dalam persepsi mengenai lingkungan sekitar atau dalam perasaan mengenai periode waktu. Orang atau obyek dapat tampak berubah ukuran atau bentuk dan dapat pula mengeluarkan suara yang berbeda. Semua perasaan ini dapat diasosiasikan dengan kecemasan,
6

termasuk pusing dan ketakutan akan menjadi gila atau dengan depresi. Contoh: segala sesuatu yang dialaminya seperti dalam mimpinya (seakan terpisah dari kejadian yang nyata). Perasaan seperti lingkungan fisik dan social sudah berubah. 5) Gangguan psikofisiologik Gangguan ini adalah gejala pada bagian tubuh yang disarafi oleh susunan saraf vegetatif yang disebabkan oleh pengaruh gangguan emosi juga. Perubahan fisiologik ini biasanya menyertai keadaan emosi tertentu; pada umumnya reversible dan biasanya tidak mengakibatkan kerusakan jaringan permanen. Gangguan seperti ini mungkin terjadi pada: a. Kulit: Dermatitis, urtikaria, pruritus, dan hiperhidrosis b. Otot dan tulang: otot tegang sampai kaku c. Alat pernapasan: sindroma hiperventilasi(bernafas berlebihan sehingga dapat menimbulkan rasa pusing, kepala enteng, merasa berat di dada, nafas rasnya pendek, tenggorokan kering, perut kembung) d. Jantung dan pembuluh darah: palpitasi, hipertensi, vascular headache e. f. Alat pencernaan: lambung perih, muntah-muntah,, diare Alat kemih dan kelamin: sering kencing, impotensi,

g. Panca indera: mata berkunang-kunang dan tinnitus 6) Agnosia Agnosia adalah ketidakmampuan untuk mengorganisasikan informasi sensorik agar bisa mengenal benda benda / hilangnya daya untuk mengenali arti stimuli sensoris macamnya sesuai indranya. Agnosia adalah hilangnya kemampuan untuk mengenali benda benda, orang, suara, bentuk / bau sementara arti tertentu tidak cacat juga tidak ada kerugian memori yang signifikan. Hal ini biasanya berhubungan dengan cedera otak / penyakit syaraf, khususnya setelah kerusakan pada lobus temporal. Agnosia ini terdiri dari beberapa jenis, antara lain: a. Visual agnosia dikaitkan dengan lesi kiri lobus oksipital dan lobus temporal. Banyak pasien telah cacat parah bidang visual. b. Obyek visual adalah ketidakmampuan untuk mengenali obyek yang terbagi menjadi: a) Formulir agnosia : pasien hanya merasakan bagian rincian, bukan keseluruhan objek.

b) Agnosia finger : ketidakmampuan untuk membedakan jari jari tangan. Hal ini hadir dalam lesi yang dominan lobus parietal dan merupakan komponen dari sindrom berst mann. c) Simultanogsia : pasien dapat mengenali objek atau rincian dalam menerka bidang visual, tetapi hanya satu persatu. Mereka tidak bisa melihat adegan, mereka milik atau membuat sebuah gambar keseluruhan dari rincian. Mereka benar benar tidak dapat melihat hutan untuk pohon. Simultanagnosia merupakan gejala umum sindrom balint. d) Agnosia asosiatif : pasien dapat menggambarkan adegan visual, dan kelas objek tapi masih gagal mengenali mereka. Dia mungkin, misalnya, tahu bahwa garpu adalah suatu yang anda makan dengan tapi mungkin kesalahan untuk sendok. Pasien yang menderita agnosia asosiatif dapat mereproduksi gambar melalui penyalinan. e) Apperceptive agnosia : pasien tidak dapat membedakan bentuk visual dan begitu sulit mengakui, menyalin, atau membedakan antara rangsangan visual yang berbeda. Tidak seperti pasien yang menderita agnosia asosiatif, mereka yang agnosia apperceptive tidak mampu untuk menyalin gambar. f) Agnosia cermin : pasien tidak dapat mengenali obyek atau aktivitas di kiri atau kanan lapangan pandang mereka. Penurunan dapat bervariasi dari kekurangan perhatian ringan untuk menyelesaikan ketidakmampuan untuk melakukan penalaran spesial berkaitan dengan sisi menderita. Gangguan ini mengambil namanya dari sebuah percobaan di mana pasien ditunjukkan benda tercermin dalam cermin dan melihat mereka, tetapi tidak dapat menemukan mereka ketika di minta. g) Prospagnosia : pasien tidak dapat secara sadar mengenali wajah wajah akrab, kadang kadang bahkan termasuk mereka sendiri. Penurunan mungkin berbeda dari wajah membuat tidak masuk akan untuk dapat melihat wajah tapi tidak menghubungkan mereka dengan informasi semantik, seperti identitas orang tersebut, nama atau pekerjaan. Anehnya, walaupun tidak secara sadar mengenali orang, penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan prosopagnosia dapat menunjukkan respons emosional untuk wajah wajah akrab. Terpengaruhnya orang mungkin mampu mengenali seseorang melalui isyarat lain, seperti suara yang dikenalnya atau pakaian. Hal ini terutama mungkin setelah bilateral (kedua sisi) atau kerusakan lobus temporal kanan. Para ahli tidak sepakat tentang penyebab prospagnosia. Ini mungkin obyek spesifik persepsi. h) Alexia agnosia : ketidakmampuan untuk mengenali teks.
8

c. Agnosia warna : ada perbedaan antara persepsi warna versus pengakuan warna tengah. Achromoptasia mengacu pada kekurangan persepsi warna. d. Agnosia auditori : mengacu pada gejala yang mirip dengan lingkungan isyarat non verbal pendengaran. Hal ini terpisah dari kata tuli (juga dikenal sebagai kata ketulian murni) yang agnosia terhubung ke informasi verbal pendengaran reseptif. Amusia adalah agnosia untuk musik tuli. Kortikal mengacu kepada orang orang yang tidak menanggapi informasi pendengaran tetapi pendengaran yang utuh. e. Somatosensori agnosia / astereognisa terhubung ke taktil akal yaitu sentuhan. Pasien menemukan kesulitan untuk mengenali obyek yang sama dari gambar atau membuat gambar dari mereka. Pemikiran untuk dihubungkan ke lesi atau kerusakan di korteks somatosensori. Secara pathofisiologi, terjadinya agnosia karena adanya gangguan visual otaknya atau disfungsi neurologist akibat dari stroke, demensia gangguan perkembangan atau kondisi neurologist lainnya. Agnosia merupakan hasil dari kerusakan dari daerah tertentu di otak lobus oksipital atau parietal otak, sehingga pada daera tersebut terdapat lesi yang dapat menyebabkan kerusakan syaraf sehingga terjadi berbagai bentuk agnosia. Adapun pemeriksaan yang menunjang adalah dengan pengujian neuropsychologic dan CT atau MRI dengan atau tanpa protocol angiographic. Pada pengujian neuropsychologic, pasien diminta untuk mengidentifikasi objek melalui pengobatan sentuhan atau rasa lain. Jika diduga emineglect, pasien di minta untuk mengidentifikasi bagian bagian tubuh mereka yang lumpuh atau objek dalam bidang hemivisual mereka. Pemeriksaan fisik dilakukan untuk mendeteksi deficit primer indra individu atau komunikasi yang dapat mengganggu tes untk diagnosis. Pengujian neuropsychologic dapat membantu mengidentifikasi agnosia lebih halus. Pada CT atau MRI dengan atau tanpa protocol angiographic digunakan untuk mengarakteriasi lesi sentral (infark, perdarahan, massa) dan untuk memeriksa atrofi gangguan degeneratif. Tidak ada pengobatan khusus untuk agnosia. Rehabilitasi terapi okupasi dapat membantu pasien belajar untuk mengimbangi kekurangan mereka. Tapi terapi tersebut kadang dapat meningkatkan agnosia tergantung pada etiologinya. 7) Gangguan somatosensorik pada reaksi konversi Sering secara simbolik menggambarkan suatu konflik emosional: dibedakan dari gangguan psikofisiologik dari penipuan atau simulasi dan dari gangguan nerologik (tanda-tandanya sesuai dengan anatomi susunan saraf). Jika sudah pasti bahwa rekasi itu merupakan reaksi konversi, baru dicatat dan dicantumkan jenis reaksi itu, misalnya:

10

a.

Anesthesia: kehilangan indera peraba dalam kulit pasien tetapi tidak sesuai dengan anatomi saraf.

b.

Parehstesia: indera peraba yang berubah, umpamanya merasa seperti ditusuk-tusuk jarum, merasa panas atau tebal pada kulitnya.

c. d. e.

Gangguan penglihatan atau pendengaran Perasaan nyeri Makropsia: benda-benda kelihatan lebih besar dari yang sebenarnya, terdapat pada nerosa histerik

f.

Mikropsia: benda-benda kelihatan lebih kecil dari yang sebenarnya.

C. Contoh Kasus Gangguan Persepsi

Dalam pembahasan ini, kami mengambil sebuah contoh kasus yang kongkrit dari gangguan sensori persepsi: halusinasi pendengaran dari sebuah Karya Tulis Ilmiah berjudul, Halusinasi. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara, observasi pengukuran dan diskusi. Beberapa data yang didapatkan adalah sebagai berikut: 1. Identitas Klien Nama klien Ny. R, umur 35 tahun, status menikah, agama Kristen katolik,suku bangsa Indonesia, pendidikan terakhir SLTP, alamat Jl. Poncol lautan, klien mulai dirawat pada tanggal 10 juni 2010, dengan diagnosa medis skizofrenia paranoid 2. Alasan Masuk RSJ Klien mengatakan dibawa ke Rumah Sakit Umum Duren Sawit oleh petugas panti, pada saat itu klien mengatakan mendengar suara bisikan laki-laki yang mengaku sebagai pangeran Charles. 3. Psiksosial Hubungan Sosialnya, klien mengatakan orang terdekat dirumahnya adalah ayahnya karena saat klien ada masalah yang melindungi adalah ayahnya. Klien mengatakan selama dirumah tidak pernah mengikuti kegiatan di lingkungannya karena malas. Klien megatakan malas bergaul dengan orang lain, klien mengatakan lebih suka menyendiri. Masalah Keperawatan: Isolasi Sosial 4. Status Mental a. Penampilan klien tampak tidak rapih, rambut klien tampak kusut, rambut klien tampak kotor, kulit klien tampak kotor,dari badan klien tercium bau, celana klien tampak kotor,

10

11

baju klien tampak kotor, kancing baju klien tidak sesuai. Masalah Keperawatan: Defisit Perawatan Diri. b. Pembicaraan pada saat beriterkasi klien tampak santai. Nada suara klien tampak keras. Masalah Keperawatan: Resiko Prilaku Kekerasan. c. Interaksi Selama Wawancara Kontak mata klien tampak kurang, klien tampak tidak fokus, klien tampak melamun, pandangan mata klien tampak tidak fokus. Masalah Keperawatan: Isolasi social dan Gangguan sensori persepsi: halusinasi pendengarang. d. Persepsi klien mengatakan suka mendengar suara bisikan laki-laki, klien mengatakan bisikan itu mengaku pangeran Charles, klien mengatakan bisikan itu timbulnya pada saat sebelum tidur dan saat bangun tidur, klien mengatakan suara bisikan itu selama 6 menit, klien mengatakan risih dengan suara bisikan itu, klien mengatakan kalau timbul suara bisikan itu langsung tutup telinga, klien tampak kumat-kamit sendiri, klien tampak bicara sendiri, klien tampak ketawa sendiri, klien tampak melamun. Masalah Keperawatan: Gangguan sensori persepsi: Halusinasi pendengaran. Sebelum membahas penanganan kasus di atas, sebelumnya akan dijelaskan mengenai hubungan skhizoprenia dengan halusinasi. Gangguan persepsi yang utama pada skizoprenia adalah halusinasi, sehingga halusinasi menjadi bagian hidup klien. Biasanya dirangsang oleh kecemasan, halusinasi menghasilkan tingkah laku yang tertentu, gangguan harga diri, kritis diri, atau mengingkari rangsangan terhadap kenyataan. Halusinasi pendengaran adalah paling utama pada skizoprenia, suara suara biasanya berasal dari Tuhan, setan, tiruan atau relatif. Halusinasi ini menghasilkan tindakan/perilaku pada klien seperti yang telah diuraikan tersebut di atas (tingkat halusinasi, karakteristik dan perilaku yang dapat diamati). Penangangan medis pada halusinasi pendengaran adalah dengan pemberian obat obatan dan tindakan lain (Nasution, 2004), yaitu : a) Psikofarmakologis : Obat obatan yang lazim digunakan pada gejala halusinasi

pendengaran yang merupakan gejala psikosis pada klien skizoprenia adalah obat obatan anti psikosis. Adapun kelompok yang umum digunakan adalah :

11

12

Tabel 1. Daftar Obatnya b) Terapi kejang listrik/Electro Compulsive Therapy (ECT) : Electroshock Therapy atau biasa

disebut juga dengan ElectroConvulsive therapy merupakan terapi untuk menciptakan seizure (kejang) di otak menggunakan listrik yang dikenakan pada pasien yang telah dibius. ECT biasanya diterapkan ke pasien melalui beberapa kali pertemuan (6-12) dalam waktu lebih dari 2 minggu. Pasien ECT adalah mereka yang memiliki depresi akut dimana sudah tidak bisa diobati dengan obat anti-depressant dan mood swing medication. Sebelum diberi terapi, pasien akan dibius supaya tidak sadarkan diri dan kemudian diberi obat untuk melemaskan otot. Hal ini diperuntukkan agar tidak ada otot maupun sumsung tulang belakang yang rusak. Pasien juga diberi blok karet di mulutnya untuk menghindari penggigitan lidah ketika diberi terapi. kemudian dokter akan mengalirkan listrik ke otak pada voltase tertentu yang menyebabkan si pasien akan mengalami kejang (seizure) selama beberapa saat, entah kejang di otak saja maupun yang terlihat di tubuh juga. Setelah itu pasien akan didiamkan sampai tersadar dengan sendirinya. (Sumber: http://www.electroboy.com) c) Terapi aktivitas kelompok (TAK): Terapi Aktivitas Kelompok merupakan upaya untuk

mengorientasikan keadaan nyata kepada klien yaitu diri sendiri, orang lain, lingkungan/tempat dan waktu. Sehingga diharapkan klien dapat mengenali keadaan sekitarnya (kembali ke realitas). Klien yang mengalami gangguan persepsi halusinasi dengar akan dibimbing dengan pengasuhan keperewatan agar perlahan-lahan mampu mengenali halusinasinya dan akhirnya bisa mengendalikan halusinasinya sendiri.

12

13

BAB III PENUTUP

Dari pembahasan yang telah dijabarkan, dalam bab ini akan memaparkan penutup yang berupa kesimpulan dan pendapat penyusun baik mengenai kritik maupun saran.

A. Kesimpulan

Dari penjabaran pembahasan dapat disimpulkan bahwa Persepsi adalah proses pemahaman ataupun pemberian makna atas suatu informasi terhadap stimulus atau bisa dibilang persepsi merupakan daya/kemampuan seseorang untuk mengenal benda/barang, kwalitas atau hubungan serta perbedaan antara hal ini melalui proses mengamati, mengetahui dan mengartikan setelah panca inderanya mendapat rangsangan. Gangguan untuk persepsi ini bisa berupa halusinasi (persepsi panca indera yang terjadi tanpa adanya rangsangan dari luar pada reseptor-reseptor panca indera.), ilusi (interpretasi atau penilaian yang salah tentang pencerapna yang benar terjadi karena rangsangan pada panca indera), depersonalisasi (perasaan aneh tentang dirinya sendiri, atau perasaan bahwa dirinya sudah tidak seperti biasa lagi.), derealisasi (perasaan aneh yang muncul tentang linkungannya dan tidak menurut kenyataan.), gangguan psikofisiologik (gejala pada bagian tubuh yang disarafi oleh susunan saraf vegetatif yang disebabkan oleh pengaruh gangguan emosi juga), agnosia (Agnosia adalah ketidakmampuan untuk mengorganisasikan informasi sensorik agar bisa mengenal benda benda / hilangnya daya untuk mengenali arti stimuli sensoris macamnya sesuai indranya), dan . Gangguan somatosensorik pada reaksi konversi (secara simbolik menggambarkan suatu konflik emosional: dibedakan dari gangguan psikofisiologik dari penipuan atau simulasi dan dari gangguan nerologik (tanda-tandanya sesuai dengan anatomi susunan saraf).

B. Pendapat Penyusun

Menurut kami dalam mengatasi gangguan persepsi ini, dibutuhkan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Observasi dan wawancara 2. Pengumpulan data:Identitas,Alasan,Psiksosial,Penampilan,Pembicaraan,Proses Interaksi. 3. Diagnostik 4. Penanganan
13

14

Dan hindari bermain-main dengan persepi, lebih baik langsung gunakan persepsi untuk nalar dalam mencari kebenaran dan melakukan respons. Halusinasi dan ilusi dalam perspektif psikiatri berbeda makna dengan asumsi umum yang berkaitan dengan mistis.

14

15

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, Rita L., dkk.1992.Pengantar Psikologi, edisi 11, Jilid 1. Batam : INTERAKSARA Isnaeni, Januarti, dkk. Efektifitas Terapi Aktivitas Kelompok Stimulasi Persepsi Halusinasi Terhadap Penurunan Kecemasan Klien Halusinasi Pendengaran di Ruang Sakura RSUD Banyumas. Jurnal Keperawatan Soedirman, vol. 3 no. 1 (Maret, 2008). Nasution, Mahmun L. 2004. Gangguan Persepsi Sensori: Hlusinasi Pendengaran. USU Digital Library. Nevid, J.S., Rathus S.A., Greene B. 2003. Psikologi Abnormal. Jakarta : ERLANGGA Rahman, amalia. ElectroConvulsive Therapy ECT. Diakses tanggal 05 Maret 2012. http://amaliarahmah.wordpress.com/2010/03/03/electroconvulsive-therapy-ect/. Sitanggang, Henry.1994. Kamus Psikologi. Bandung : CV. ARMICO Wilcox, Lynn. 2006. Personality Psychotherapy. Jogjakarta : IRCiSoD Walgito,Bimo. 2004. Pengatar Psikologi Umum. Jogjakarta : ANDI

15