Anda di halaman 1dari 14

TUGAS MAKALAH PENGANTAR STUDI ISLAM TEORI INTERAKSIONISME SIMBOLIK

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Teori Komunikasi Dosen Mata Kuliah: Drs. Agoes Moh. Moefad, SH., M.Si

Oleh : 1. Dwi Astutik 2. Afifah Zulkarnia (B06211052) (B96211122)

3. Dania Ayu Rahmawati (B96211123)

FAKULTAS DAKWAH ILMU KOMUNIKASI INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYA 2012

KATA PENGANTAR

Assalamu'alaikum warohmatullohi wabarokatuh . . . Segala puji bagi Allah yang telah melimpahkan rahmat-Nya kepada kita semua hingga kita selalu dalam keadaan sehat wal 'afiyat. Sesungguhnya hanya kepada Allahlah kita memohon ampunan dan pertolongan. Sholawat serta salam tak lupa tercurah kepada junjungan kita nabi besar Muhammad SAW, yang diutus oleh Allah ke bumi untuk meluruskan manusia. Membawa kita dari kejahiliyahan menuju cahaya Islam yang haq. Karena hidayah-Nya pula, penulis dapat menyelesaikan makalah dengan judul Teori Interaksionisme Simbolik ini sebagai tugas dari mata kuliah Teori Komunikasi. Pada kesempatan ini kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Drs. Agoes Moh. Moefad, SH., M.Si selaku dosen pengampu mata kuliah Teori Komunikasi yang telah banyak memberikan bimbingan dan pengarahan. Rekan - rekan, serta semua pihak yang telah membantu sehingga makalah ini dapat selesai tepat pada waktunya. Akhirnya, penulis mohon maaf apabila dalam makalah ini ada banyak terdapat kesalahan. Penulis juga mohon kritik dan saran apabila dalam makalah ini terdapat banyak kekurangan. Wabillathit taufiq wal hidayah, war ridho wal inayah. Wassalamu'alaikum warohmatullohi wabarokatuh.

Surabaya, April 2012

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Interaksi simbolis secara relatif merupakan pendatang baru dalam studi komunikasi manusia dengan asal historisnya hanya bermula dari abad ke-19 yang lalu. Namun, pengaruh interaksi simbolik ini baru muncul lebih belakangan. Manford Kuhn (1964), seorang ahli sosiologi, mengemukakan tahun 1973 sebagai permulaan yang sebenarnya dari aliran interaksionisme simbolis sehubungan dengan kegagalan kaum interaksionis terdahulu untuk menerbitkan perspektif filsafat mereka. Teori interaksionisme simbolik ini dimunculkan oleh ilmuwan bernama George Herber Mead. Ada tiga konsep utama dalam teori interaksionisme simbolik George Herber Mead dalam karyanya yang paling terkenal, yakni Mind, Self, and Society atau pikiran, diri sendiri, dan masyarakat. Konsep utama tersebut mengantar pada kesimpulan mengenai penciptaan diri dan sosialisasinya dalam komunitas yang lebih luas. Munculnya teori ini adalah karena interaksi antar manusia dalam komunitasnya baik yang kecil maupun besar adalah tidak hanya dengan interaksi dan bentuk komunikasi verbal. Tetapi juga komunikasi non verbal. Teori interaksionisme simbolik ini muncul dalam tradisi sosiokultural dengan jumlah manusia yang banyak dan tidak pernah lepas dari proses interaksi. Interaksi simbolik diperlukan karena tidak setiap waktu manusia bisa berkomunikasi dengan cara tatap muka atau face to face secara aktual. Tetapi manusia juga butuh sebuah pengaturan untuk ketertiban dalam komunitas setiap waktu dan setiap saat. Sehingga teori ini dimunculkan oleh George Herber Mead bersama para pengikut teoriteorinya. Blumer, murid dari George Mead memulainya dengan pernyataan bahwa tindakan manusia terhadap manusia lain atau benda berdasarkan pengertian yang mereka terima tentang orang atau benda tersebut. Intreaksi simbolik muncul dari interaksi sosial bersama orang-orang yang terlibat di dalamnya. Dengan kata lain, pengertian tidak muncul dari sebuah obyek atau benda melainkan dari bahasa atau pengertian masing-masing manusia. Disinilah awal mula interaksi simbolik itu muncul.

Sebagai manusia yang hidup dalam sebuah komunitas masyarakat yang besar, kita mampu memberi nama suatu benda. Kita mampu merancang suatu obyek dan mengidentifikasi tingkah laku seseorang. Suatu obyek atau benda biasanya selintas kata menyuarakan benda yang dideskripsikan, tetapi sebenarnya nama yang kita berikan tidak memiliki hubungan yang logis dengan benda yang kita lihat tersebut. Simbol adalah tanda yang telah disepakati oleh sebuah komunitas. Mead meyakini bahwa penamaan simbolik merupakan dasar dari masyarakat manusia. Kalangan interaksionis menyatakan bahwa intelegensia manusia adalah kemampuan untuk mengidentifikasi simbol yang kita lakukan atau kita lihat. Interaksi simbolik tak hanya berarti ekspresi intelegensia, tetapi meliputi cara kita belajar menginterpretasikan kata.

BAB II PEMBAHASAN

A. Kajian Teori 1. Teori Interaksionisme Simbolik Intreaksionisme simbolik merupakan teori yang menjelaskan proses dimana diri sendiri dikembangkan. Interaksionisme simbolik adalah sebuah pergerakan dalam sosiologi yang berfokus pada cara-cara manusia membentuk makna dan susunan dalam masyarakat melalui percakapan. Barbara Ballis Lal meringkaskan dasar-dasar pemikiran gerakan ini. Manusia membuat keputusan dan bertindak sesuai dengan pemahaman subjektif mereka terhadap situasi ketika mereka menemukan diri mereka. Kehidupan sosial terdiri dari proses-proses interaksi daripada susunan, sehingga terus berubah. Manusia memahami pengalaman mereka melalui makna-makna yang ditemukan dalam simbol-simbol dari kelompok utama mereka dan bahasa merupakan bagian penting dari kehidupan sosial. Dunia terbentuk dari objek-objek sosial yang memiliki nama dan makna yang ditentukan secara sosial. Tindakan manusia didasarkan pada penafsiran mereka, dimana objek dan tindakan yang berhubungan dalam situasi yang dipertimbangkan dan diartikan. Diri seseorang merupakan sebuah objek yang signifikan dan layaknya semua objek sosial, dikenalkan melalui interaksi sosial dengan orang lain.

Tiga konsep utama menurut George Herber Mead adalah Mind, Self, and Society atau pikiran, diri sendiri, dan masyarakat seperti yang telah dikemukakan sebelumnya pada bab pendahuluan. Kategori-kategori ini merupakan aspek-aspek yang berbeda dari prosesproses umum yang sama yang disebut tindak sosial, yang merupakan sebuah kesatuan tingkah laku yang tidak dapat dianalisis ke dalam bagian-bagian tertentu. Sebuah tindakan bisa berupa tindakan yang singkat dan sederhana seperti menalikan tali sepatu atau bisa saja tindakan berupa sebuah rangkaian yang panjang seperti rencana kehidupan di masa depan. Tindakan itu saling berhubungan dan dibangun seumur hidup selama kita berinteraksi dalam

kehidupan sosial kita dengan apapun baik yang secara langsung dengan manusia lebih dari satu maupun dengan lingkup kecil seperti bertatap muka (antara dua orang). Dalam bentuknya yang paling mendasar, sebuah tindak sosial melibatkan sebuah hubungan dari tiga bagian yakni, gerak tubuh awal dari salah satu individu, respon orang lain terhadap gerak tubuh tersebut, dan sebuah hasil. Hasilnya adalah arti tindakan tersebut bagi pelaku komunikasi. Makna tidak semata-mata terletak dalam setiap hal, tetapi dalam hubungan ketiga hal tersebut. Dalam sebuah perampokan misalnya, perampok menunjukkan pada korbannya apa yang ia maksudkan. Korban merespon dengan memberinya uang atau barang, sehingga terjadi sebuah hasil (hasil perampokan). Gambar bagan model interaksi simbolik.

Diri Orang lain

Komunikator

Obyek

Komunikator

Konteks kultural

Komunikator

Obyek

Diri Orang Lain

Konteks Kultural

Berikut merupakan penjelasan dan keterkaitan tiga konsep utama dalam teori George Herber Mead.

1. Hakikat Masyarakat (Society) Masyarakat (society) atau kehidupan kelompok, terdiri atas perilaku-perilaku kooperatif anggota-anggotanya. Kerja sama manusia mengharuskan kita untuk memahami maksud orang lain yang juga mengharuskan kita untuk mengetahui apa yang akan kita lakukan selanjutnya. Jadi kerja sama terdiri dari membaca tindakan dan maksud orang lain serta menanggapinya dengan cara yang tepat. Makna merupakan sebuah hasil komunikasi yang penting. Pemaknaan kita merupakan hasil interaksi dengan orang lain. Sebagai contoh, walaupun kita mungkin belum pernah mendengar tentang istilah telepon toilet, namun para narapidana mengetahui istilah tersebut dengan baik bahwa mereka dapat berkomunikasi melalui pipa-pipa yang ada dalam penjara. Kita menggunakan makna untuk menafsirkan kejadian-kejadian yang ada di sekitar kita. Atau yang lebih jelasnya, kita tidak dapat berkomunikasi tanpa berbagi makna dari simbol-simbol yang kita gunakan. Herber menyebut gerak tubuh sebagai simbol signifikan. Gerak tubuh mengacu pada setiap tindakan yang dapat memiliki makna. Biasanya gerak tubuh bersifat verbal atau berhubungan dengan bahasa. Tetapi bisa juga berupa gerak tubuh non verbal. Ketika ada makna yang dibagi, maka gerak tubuh menjadi nilai dari simbol-simbol yang signifikan. Oleh karena itu, masyarakat terdiri atas sebuah jaringan interaksi sosial dimana anggota-anggotanya menempatkan makna bagi tindakan mereka dan tindakan orang lain dengan menggunakan simbol-simbol.

2. Hakikat Diri Kegiatan saling mempengaruhi antara merespon pada orang lain dan diri sendiri seperti yang telah dijelaskan diatas adalah sebuah konsep yang ada dalam teori Herber Mead yang kemudian memberikan peralihan pada konsep keduanya, yakni Diri. Kita memiliki diri karena kita dapat merespon kepada diri kita sebagai sebuah objek. Kadang kita bereaksi pada diri kita sendiri dengan cara marah atau merasa jijik pada diri kita sendiri. Cara utama kita melihat pada diri kita seperti orang lain melihat diri kita adalah melalui pengambilan peran atau menggunakan sudut pandang orang lain dan inilah yang menyebabkan kita memiliki konsep diri.

Diri memiliki dua segi, masing-masing menjalankan fungsi yang penting, yakni I dan Me. I adalah bagian diri kita yang menurutkan kata hati, tidak teratur, tidak terarah, dan tidak dapat ditebak. I bersifat spontan yang menjadi tenaga pendorong untuk menciptakan sesuatu yang baru, tidak dapat diprediksi, dan tidak terorganisir. I berada pada kreatifitas otak kanan. Me adalah refleksi umum orang lain yang terbentuk dari pola-pola yang teratur dan tetap, yang dibagi dengan orang lain. Setiap tindakan dimulai dengan sebuah dorongan dari I dan selanjutnya dikendalikan oleh Me. I adalah tenaga penggerak dalam tindakan, sedangkan Me memberikan arah dan petunjuk. Herber menggunakan konsep Me untuk menjelaskan perilaku yang dapat diterima secara sosial serta adaptif dan konsep I untuk menjelaskan gerak hati yang kreatif dan tidak dapat ditebak.

3. Hakikat Pikiran Kemampuan kita untuk menggunakan simbol-simbol yang signifikan untuk merespon pada diri kita sendiri menjadikan berfikir adalah sesuatu yang mungkin dilakukan. Berfikir adalah konsep ketiga Herber, yang ia sebut pikiran. Pikiran bukanlah sebuah benda, tetapi merupakan sebuah proses. Hal ini tidak lebih adalah berinteraksi dengan diri kita sendiri. Berfikir melibatkan keraguan ketika kita menafsirkan situasi. Kita berfikir melalui situasi dan merencanakan tindakan selanjutnya. Kita membayangkan beragam hasil dan memilih serta menguji alternatif-alternatif yang mungkin ada. Manusia menggunakan simbol-simbol yang berbeda dalam menamai objek. Hal ini didasarkan pada bagaimana setiap manusia memaknai setiap simbol yang ada terlihat dalam kehidupan mereka. Setiap simbol memiliki makna yang berbeda tergantung apa, bagaimana, dimana, kapan, dan mengapa simbol itu ada. Bagi Blimer, salah satu murid Herber dalam pengembangan karyanya, objek terbagi ke dalam tiga jenis, yakni fisik (benda-benda), sosial (manusia), dan abstrak (gagasangagasan). Manusia mendefinisikan objek secara berbeda, bergantung pada bagaimana mereka bertindak terhadap objek tersebut. Seorang polisi dapat berarti sesuatu bagi penduduk minoritas pada suatu kota dan dapat memiliki arti lain bagi penduduk area pemukiman mewah. Interaksi yang berbeda antara penduduk dari masyarakat yang berbeda ini akan menciptakan makna-makna yang berbeda untuk label polisi. Contoh penerapan Interaksi Simbolik: 1. Menciptakan realitas. Maksudnya adalah bahwa kita terlibat dalam negosiasi dengan yang lain untuk menyatakan identitas kita dan gambaran situasi.

2. Penelitian bermakna. Mead menyaranan penelitian dengan cara observasi pasrtisipasi. Menurutnya, untuk memahami kuda, maka kita mencium seperti kuda makan dari tempatnya, dan tidur di kandang, seperti itulah yang dikatakan observasi partisipan. 3. Menyamakan dengan yang lain. Seperti cerita pendek yang isinya menceritakan seorang anak kecil yang memiliki kekuarangan dalam dirinya. Kemudian kekuarangannya tersebut dijadikan bahan ejekan bagi orang banyak. Respon yang negatif ini berangsur-angsur mengurangu kepercayaan dirinya dalam pergaulan sehari-hari dan akhirnya anak kecil ini menganggap dirinya tidak memiliki nilai dan tidak ada artinya. 4. Penamaan. Kita sering mendengar seseorang memiliki julukan atau dijuluki oleh orang lain seperti bodoh, jelek, negro, hitam, dan lain-lain. Penamaan atau istilah yang seolah mengecap diri seseorang memang benar-benar menyakitkan hati. 5. Nubuat dengan dipenuhi diri sendiri. Ketika kita melihat diri kita dalam cermin, maka ketika itu pula kita mengumpulkan setiap sudut pandang orang lain yang melihat siapa diri kita. Atau yang biasa kita sebut dengan mengkoreksi diri. Maka kita akan melihat atau setidaknya mengetahui bagaimana orang lain mengecap atau menyebut diri kita sesuai dengan karakter yang kita miliki. 6. Manipulasi simbol. Seringkali simbol digunakan untuk menunjukkan identitas suatu organisasi atau perseorangan. Dalam penerapan ini, simbol digunakan dalam sebuah komunitas masyarakat. Seperti simbol partai yang menyuarakan pembangunan bagi rakyat miskin.

BAB III PENUTUP


1. Kesimpulan Teori Interaksionisme Simbolik muncul pada tahun 1973. Teori ini dikemukakan oleh George Herber Mead. Teori interaksionisme simbolik adalah teori yang menjelaskan proses dimana diri sendiri dikembangkan. Tiga konsep utama dalam George Herber Mead adalah Mind (pikiran), Self (diri sendiri), and Society (masyarakat). Society (masyarakat) atau kehidupan kelompok, mengharuskan kita untuk mengetahui maksud orang lain yang juga mengharuskan kita untuk mengetahui apa yang akan kita lakukan selanjutnya. Jadi kerjasama adalah dengan membaca tindakan dan maksud orang lain. Pemaknaan kita adalah hasil interaksi kita dengan orang lain dan gerak tubuh adalah simbol yang signifikan. Masyarakat ada karena adanya simbol-simbol yang signifikan. Kegiatan saling

mempengaruhi dalam kehidupan interaksi manusia ini adalah sebuah kondep penting yang kemudian memberikan peralihan pada konsep kedua yakni diri. Kita memiliki diri karena kita dapat merespon kepada diri kita sendiri sebagai sebuah obyek. Diri terbagi menjadi dua, yakni I dan Me. I bersifat spontan yang menjadi tenaga pendorong untuk menciptakan sesutau yang baru, tidak teratur, tidak terarah, dan tidak dapat ditebak. Setiap tindakan didorong oleh I dan selanjutnya dikendalikan oleh Me. I adalah tenaga penggerak dlaam tindakan dan Me adalah yang memberikan arah dan petunjuk. Kemampuan untuk menggunakan simbol yang signifikan menjadikan berfikir adalah sesuatu yang mungkin terjadi dan dilakukan. Pikiran bukanlah merupakan sebuah benda melainkan sebuah proses. Kemampuan berfikir berjalan dengan sendirinya dan merupakan bagian penting dalam setiap tindakan manusia. Kita berfikir melalui situasi kemudian merencanakan tindakan selanjutnya. Oleh karena itu, Interaksionisme Simbolik sebagai sebuah gerakan, ada cara untuk meneliti cara-cara manusia berkomunikasi, memusat, atau dapat membagi makna.

DAFTAR PUSTAKA

Littlejohn, Stephen W dan Karen A. Foss. 2009. Teori Komunikasi: Theories of Human Communication. Jakarta: Salemba Humanika. Hal. 231-236. Suminar, Jenny Ratna, dkk. 2007. Overview: A First Look at Communication Theory. Bandung: Universitas Padjajaran. Hal. 15-19. Fisher, B. Aubrey. 1986. Teori-Teori Komunikasi: Perspektif Mekanistis, Psikologis, Interaksional, dan Pragmatis. Bandung: Penerbit Remadja Karya CV. Hal. 228242.