Anda di halaman 1dari 41

Disain Pabrik Kimia

(Flow-Sheeting)

mahfud@chem-eng.its.ac.id
1

Pengantar Flow-sheeting
Flow-sheet merupakan dokumen kunci didalam disain pabrik Flow-sheet menunjukkan
Susunan peralatan yang dipilih untuk menjalankan proses Aliran-aliran dari laju alir dan komposisi Kondisi operasi

Flow-sheet merupakan model dalam bentuk diagram dari suatu proses disebut juga sebagai Process Flow Diagram (PFD) Flow-sheet akan digunakan oleh
Bagian perencana sebagai dasar dari rancangannya Bagian operator untuk menyiapkan manual operasi dan training operator

Penyajian Flow-Sheet
Karena proses flow-sheet merupakan dokumen kunci tentang proses, maka penyajiannya harus jelas, komprehensip, akurat dan lengkap. Berbagai hal tentang flow-sheet akan dibahas sbb:
Blok diagram Representasi gambar Penyajian aliran laju alir Informasi yang dicantumkan Layout Presisi data Dasar Perhitungan Proses Batch Utilitas Identifikasi Peralatan
3

Blok diagram
Blok diagram adalah bentuk penyajian yang paling sederhana, untuk menggambarkan aliran proses. Tiap blok dapat merepresentasikan suatu peralatan tunggal atau tahapan lengkap dari proses Untuk proses yang komplek, kegunaannya dibatasi untuk menunjukkan proses secara global, dipecah-pecah menjadi tahapan-tahapan utama Berguna untuk menyajikan suatu proses dalam bentuk yang sederhana dalam laporan atau texbook, tetapi penggunaanya terbatas sebagai engineering documents Garis-garis aliran dan komposisi dapat ditunjukkan pada sekitar garis-garis yang berdekatan atau ditabelkan secara terpisah. Blok dapat berbentuk apasaja, umumnya campuran persegi empat dan lingkaran
4

Contoh Blok Diagram

GAS / LPG

L.NAPHTHA

Crude

CDU-V
60 MBSD

H.NAPHTHA KEROSENE GAS OIL

LPG RECOVERY

FLARE L P G H.NAPHTHA

HVU-III
GAS / LPG L.NAPHTHA

25 MBSD

150 TON/HARI

WAX PLANT

W A X

MOGAS

Crude

CDU-IV
200 MBSD

H.NAPHTHA

20 MBSD
KEROSENE GAS OIL

N H T

PLATFORMER
20 MBSD

REFORMATE

KEROSENE / AVTUR GAS OIL

L.RESIDUE

81 MBSD
H2

HVU-II

LVGO HVGO

27,5 MBSD

HCU-A HCU-B

L.NAPHTHA H.NAPHTHA KEROSENE / AVTUR GAS OIL

LPG NAT.GAS

H2 PLANT-A H2 PLANT-B
34 MMSCFD 34 MMSCFD

27,5 MBSD
S.RESIDUE

6 KOMPONEN LSWR

Representasi gambar
Pada flow-sheet detail yang digunakan untuk perancangan dan operasi, peralatan umumnya digambar dalam bentuk yang mewakili gambar sesungguhnya Untuk dokumen tender atau bosur perusahaan, gambar sesungguhnya yang berskala kadangkala digunakan, tetapi yang lebih umum dalam penyajian yang lebih sederhana Bentuk-bentuk gambar dan simbol-simbol ada standarisasinya :
BS (British Standard) ANSI (American National Standard Institute) AFNOR (France standar) JIS (Japan International Standar) SII
7

NAPTHA HYDRO TREATER

Penyajian aliran laju alir


Data laju alir untuk tiap-tiap komponen, pada aliran total dan persentase komposisi dapat digambarkan pada flow-sheet dengan berbagai cara :
Metode yang sederhana, untuk proses yang sederhana dengan jumlah peralatan yang relatif sedikit, data ditabelkan sepanjang garis-garis aliran. Data yang ditampilkan terbatas dan relatif sulit untuk merubah atau menambah data Metode yang lebih baik adalah dengan memberi nomor aliran dan data-data ditabelkan dibawah flowsheet. Metode ini umumnya digunakan oleh disainer professional.
9

Contoh penyajian data aliran sederhana

10

Contoh penyajian data aliran sederhana

11

Contoh penyajian data aliran dengan tabel

12

Contoh penyajian data aliran dengan tabel

13

Informasi yang dicantumkan


Jumlah data yang dicantumkan pada flow-sheet tegantung pada kebiasaan dan praktek disain tertentu. Secara umum dapat dikategorikan menjadi Informasi essential (yang harus ditampilkan) dan informasi optional (yang boleh ada atau tidak) Informasi Essensial :
Komposisi aliran (flow-rate individual component dalam kg/h atau komposisi aliran dalam fraksi berat) Laju alir total, kg/h Suhu aliran Tekanan operasi aliran

Informasi Optional :
Komposisi molar Sifat-sifat fisik (densitas, viskositas) Nama aliran Enthalpy aliran
14

Layout
Urut-urutan peralatan utama ditunjukkan secara simbolik di dalam flow-sheet mengikuti rencana plant-layout. Beberapa licensor menampilkan alat-alat tambahan seperti pompa dan heat exchanger Peralatan semestinya digambar kira-kira sesuai dengan skala. Beberapa licensor mementingkan kejelasan (clarity), alat-alat utama digambar secara kasar proportional, sedang alat-alat tambahan digambar tidak proportional Tabel data aliran dapat diletakkan diatas atau dibawah layout peralatan. Praktek umumnya diletakkan dibagian bawah Informasi setiap aliran dibuat selengkap mungkin, tidak ada ambiguity. Tujuan dari pembuatan flow-sheet untuk menunjukkan fungsi dari tiap unit proses, bahkan untuk menunjukkan jika tidak memiliki fungsi

15

Presisi data
Aliran total dan komponen tidak perlu dibuat pesisi tinggi dalam flowsheet, paling tidak 1 angka dibelakang koma. Apabila aliran begitu kecil, dibuat beberapa angka dibelakang koma. Jika sangat kecil ditulis dengan TRACE atau tetap dikosongi (jangan diberi angka nol) Jika komposisi trace komponen menjadi constraint dalam proses maka nyatakan dalam satuan ppm.
16

Dasar Perhitungan
Adalah suatu cara yang baik (good practice) untuk menunjukkan basis yang digunakan untuk perhitungan flowsheet. Hal ini termasuk :
jam operasi per tahun, yield reaksi, suhu referensi untuk neraca panas, dan beberapa asumsi yang digunakan

17

Proses Batch
Flowsheet untuk proses batch umumnya menunjukkan jumlah yang diperlukan untuk menghasilkan setiap batch Apabila proses batch merupakan bagian dari proses kontinyu, dapat ditunjukkan pada flowsheet yang sama, dengan menyediakan potongan yang jelas ketika tabel data antara bagian kontinyu dan bagian batch; perubahan kg/h ke kg/batch Suatu proses kontinyu dapat termasuk penambahan reagent minor seperti katalis secara batch
18

Utilitas
Untuk menghindari flow-sheet yang rumit, tidak umum secara praktek untuk menunjukkan bagian utilitas dan alirannya pada flow-sheet. Koneksi terhadap utilitas ditiap alat semestinya ditunjukkan dan ditandai/label Kebutuhan utilitas untuk tiap peralatan dapat ditabelkan pada flow-sheet

19

Identifikasi Peralatan
Tiap peralatan yang ditampilkan pada flow-sheet harus di identifikasi dengan nomer dan nama Nomer identifikasi (biasanya huruf dan angka) umumnya diperuntukkan setiap alat sebagai bagian dari prosedur pengontrolan proyek dan akan digunakan untuk identifikasinya dalam semua dokumen proyek Penomoran yang paling mudah dengan menggunakan huruf awal yang menunjuukan nama alat :
H : heat exchanger C : Columns R : Reactors

yang kemudian diikuti dengan angka Contoh : R-101, P-101


20

Identifikasi Peralatan
Reaktor Area 1 Nomor alat ke-1

R-101
Pompa Area 2 Nomor alat ke-11

P-211
21

Penyiapan Flow-Sheet
Pengantar Basis untuk perhitungan Perhitungan tiap-tiap unit
Reaktor Equilibrium stage Komposisi aliran Neraca massa dan energi

Computer-aided flow-sheeting
22

Penyiapan Flow-Sheet
Aliran dan komposisi dihitung dari neraca massa, yang digabungkan dengan persamaan disain dari proses dan equipment design constraints Ada 2 macam design constraints:
External constraints : tidak dapat dikendalikan secara langsung oleh perancang misal : spesifikasi produk, pertimbangan safety, batasan air limbah Internal constraints : ditentukan oleh karakteristik proses dan fungsi peralata, misal : konversi atau yield reaktor, kesetimbangan, neraca energi, keterbatasan alat secara umum

23

Penyiapan Flow-Sheet
Flow-sheet biasanya digambar pada tahap awal dalam pengembangan proyek. Preliminery flow-sheet akan membantu memperjelas konsep perancang proses, dan berfungsi sebagai dasar diskusi dengan anggota tim yang lain. Pengembangan flow-sheet selanjutnya digambar sebelum pengerjaan detail-design dari peralatan, yang tergantung padakompleksitas proses dan informasi yang tersedia. Apabila disain dibuat sebagian besar merupakan duplikasi dari existing proces, walaupun mungkin kapasitasnya berbeda, unjuk kerja peralatan telah diketahui dan aliran serta komposisi dapat segera dihitung. Sedang untuk proses yang baru atau modifikasi besar dari existing proces, hanya mungkin menghitung beberapa aliran secara independen terhadap pertimbangan disain, sedang aliran-aliran dan komposisi yang lain akan tergantung pada disain dan unjuk kerja peralatan.
24

Penyiapan Flow-Sheet
Untuk menggambar flow-sheet, perancang harus menggunakan judgement-nya dalam memutuskan aliran-aliran mana yang dapat dihitung secara langsung; yang hanya sedikit tergantung pada disain peralatan ; yang ditentukan oleh disain peralatan. Yang sedikit tergantung, berarti aliran-aliran yang berhubungan dengan peralatan, yang unjuk kerjanya diasumsi atau diperkirakan, tanpa memasukkan faktor kesalahan dalam flow-sheet. Detail desain bagian ini dapat dilakukan kemudian, untuk mencocokkan dengan unjuk kerja peralatn dan kemudian dispesfikasikan dalam flow-sheet. Bagian-bagian ini yang diestimasi oleh perancang dengan sedikit resiko (cost penalty) jika seandainya unjuk kerja optimal tidak dicapai. Misalnya dalam separator dua fase (decanter), apabila equilibrium antar fase diasumsikan, maka komposisi aliran keluar dapat dihitung secara langsung yang independen dari disain separator. Separator akan didisain kemudian, untuk memberikan waktu tinggal yang cukup agar aliran mendekati kondisi keseimbangan, seperti yang diasumsikan dalam perhitungan Interaksi yang kuat akan terjadi ketika aliran dan komposisi ditentukan oleh unjuk kerja dan disain peralatan. Misalnya konversi optimum dalam sistim reaktor dengan recycle dari reaktan yang tidak bereaksi akan ditentukan oleh disain peralatan pemisah. Untuk menentukan aliran dan komposisinya diperlukan untuk membuat model matematika sistim reaktor-separator termasuk biayanya.

25

Basis untuk perhitungan


Time basis : tidak ada pabrik yang beropearsi tanpa shut-down. Periode shut-down diperlukan untuk pemeliharaan, inspeksi, pembersihan peralatan dan pergantian katalis dan packing. Frekuensi shut-down dan konsekuensi hialngnya produksi tergantung dari karakteristik proses. Untuk kebanyakan pabrik kimia dan petrokimia umumnya beroperasi 90 95 % dari total jam dalam setahun (8760). 8000 jam/th umumnya digunakan untuk membuat flow-sheet Scaling factor : Biasanya cara yang paling mudah untuk melakukan perhitungan sesuai uruturutan dalam flow-sheet; mulai dari umpan bahan baku dan tahapan proses selanjutnya, sampai aliran produk akhir. Laju produksi biasanya dispesifikasikan dalam satuan produk, bukan terhadapa umpan bahan baku, sehingga perlu memilih basis perhitungan, misal 100 kmol/jam bahan baku utama. Aliran yang sesungguhnya dapat dihitung dengan mengalikan tiap aliran dengan faktor skala.

Faktor skala =

mol produk/jam yang dispesifik asikan mol produk yang dihasilkan per 100 kmol bahan baku
26

Perhitungan tiap-tiap unit


1. Reaktor Konversi dan Yield ditetapkan
Unjuk kerja reaktor dapat dispesifikasikan secara independen dari detail desain reaktor Kondisi optimum, atau hampir optimum dapat diketahui dari pengoperasian existing plant atau dari studi skala pilot Untuk proses yang telah mapan, perkiraan unjuk kerja reaktor dapat diperoleh dari literatur atau patent Apabila yield dan konversi diketahui, aliran dan komposisi dapat dihitung dari neraca massa

Kesetimbangan Kimia
Untuk reaksi cepat, produk reaksi diasumsikan mencapai kesetimbangan Komposisi produk dapat dihitung dari data keseimbangan reaksi pada pemilihan suhu dan tekanan tertentu
27

Perhitungan tiap-tiap unit


2. Equilibrium stage
Didalam unit pemisah dan pencampur, unjuk kerja peralatan dapat diasumsikan sedemikian rupa sehingga aliran keluar dalam keadaan berkeseimbangan; Komposisi aliran keluar dapat dihitung dari data keseimbangan untuk masingmasing komponen Pendekatan ini sering dilakukan untuk separator gas-liquid atau liquid-liquid satu tahap seperti quench tower, partial condensor dan decanter. Khususnya sangat berguna apabila salah satu komponen termasuk non-condensable dan dapat digunakan sebagai tie-component

3. Fixed stream compositions


Apabila komposisi (atau laju alir) dari suatu aliran ditetapkan oleh internal atau external constraints, hal ini dapat menentukan komposisi dan laju alir dari aliran proses yang lain. Apabila sejunlah variabel ditetapkan oleh external constraint atau oleh perancang, maka aliran yang lain dalam unit tersebut dapat ditentukan. Sebagai contoh apabila komposisi salah satu aliran produk dari kolom destilasi ditetapkan oleh spesifikasi produk atau apabila azeotrop terbentuk, maka aliran yang lain dapat dihitung secara langsung dari komposisi umpan.
28

Perhitungan tiap-tiap unit


Gabungan neraca massa dan panas
Sangat mungkin membuat neraca massa yang independen dari neraca panas. Suhu proses dapat di set oleh pertimbangan proses yang lain, dan neraca energi dapat dibuat secara terpisah untuk menentukan kebutuhan energi dalam menjaga suhu yang ditetapkan Untuk proses yang lain jumlah energi yang masuk akan menentukan laju alir dan komposisi aliran dan dua neraca tersebut harus dibuat secara simultan
29

Computer-aided flow-sheeting
Saat ini terdapat banyak sofware untuk membuat flow sheet, diantarnya adalah Untuk menggambar saja
Visio Technical AutoCad

Untuk menghitung / Simulasi Proses


Pro II / Super Pro Aspen+ Hysys Flowpack Prosim dll
30

Contoh Visio Technical

31

HYSYS
HYSYS adalah program process flowsheeting yang bersifat modular yang secara luas digunakan oleh universitas dan industri (khususnya yang berhubungan dengan hydrocarbon). Program tersebut dapat melakukan perhitungan neraca masa dan neraca panas untuk keadaan mantap dan dinamic dan merupakan powerful tool untuk proses simulasi. Program tersebut terdiri dari beberapa subprogram untuk menyelesaikan berbagai persoalan khusus satuan operasi dan memperkirakan ukuran peralatan dan kebutuhan energi. Salah satu kemampuan HYSYS yang penting adalah tersedianya Oil Manager yang diperuntukkan mendukung simulasi kilang minyak(refinery). Suatu library paket sifat-sifat thermodynamik disediakan di HYSYS yang memungkinkan pengguna untuk merancang dan menyelesaikan berbagai persoalan.
32

Process Simulation HYSYS

33

MAINHYSYS

Interface - PFD

34

MAINHYSYS

Interface - Workbook

35

MAINHYSYS

Unit Operation
Separator Unit 3-Phase Separator Tank Cooler/Heater LNG Heat Exchanger Air Cooler Pump Compressor/Expander Valve Pipe Segment Relief Valve Mixer Tee General Reactor CSTR PFR Solid Separator Operations Shortcut Column Component Splitter Distillation Reflux Absorber Reboiled Absorber Absorber Extraction 3-Phase Distillation User Operation
36

Contoh ASPEN+

37

Sekian
Terima kasih Atas perhatiannnya

38

39

40

Contoh penyajian data aliran flow-sheet commercial

41