Anda di halaman 1dari 29

NOVEL

Kelas : XII IPA 3


Oleh Dian Ratna Mahita Ester Nugraheny Natalia Purba I Kadek Aditya Darma Yoga Jethro Thomas Mardiansyah Ikhsan P.

Definisi Novel
-

Definisi Umum : adalah sebuah karya fiksi prosa yang tertulis dan naratif; biasanya dalam bentuk cerita. (wikipedia)

Definisi menurut para ahli : 1. Novel adalah bentuk sastra yang paling popular di dunia. Bentuk sastra ini paling banyak dicetak dan paling banyak beredar, lantaran daya komunitasnya yang luas pada masyarakat (Jakob Sumardjo Drs). 2. Novel adalah bentuk karya sastra yang di dalamnya terdapat nilai-nilai budaya social, moral, dan pendidikan (Dr. Nurhadi, Dr. Dawud, Dra. Yuni Pratiwi, M.Pd, Dra. Abdul Roni, M. Pd). 3. Novel merupakan karya sastra yang mempunyai dua unsure, yaitu : undur intrinsik dan unsur ekstrinsik yang kedua saling berhubungan karena sangat berpengaruh dalam kehadiran sebuah karya sastra (Drs. Rostamaji,M.Pd, Agus priantoro, S.Pd). 4. Novel adalah karya sastra yang berbentuk prosa yang mempunyai unsure-unsur intrinsic (Paulus Tukam, S.Pd)

Sejarah Novel

ada pertengahan abad ke-19, Abdullah bin Abdulkadir Munsyi telah meletakkan dasar-dasar penulisan prosa Akan tetapi, karya prosa yang diakui menjadi karya pertama yang memenuhi unsur-unusr struktur sebuah novel modern baru benar-benar muncul di awal abad ke-20. Novel yang dimaksud adalah novel karya Mas Marco Kartodikromo dan Merari Siregar.

Sementara itu, tahun 1920 dianggap sebagai tahun lahirnya kesusastraan Nasional dengan ditandai lahirnya novel Azab dan Sengsara.

Pada masa awal abad ke-20, begitu banyak novel yang memiliki unsur wama lokal. Novel-novel tersebut, antara lain Salah Asuhan, Siti Nurbaya, Sengsara Membawa Nikmat, Tenggelamnya Kapal Van der Wijk, Kalau Tak Untung, Harimau! Harimau!, Pergolakan, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Sementara itu, novel Belenggu karya Armjn Pane, hingga saat ini lazim dikatakan sebagai tonggak munculnya novel modern di Indonesia.

Di awal tahun 2000 muncul jenis novel yang dikatakan sebagai chicklit, teenlit,dan metropop. Ketiga jenis tersebut sempat dianggap sebagai karya yang tidak layak disejajarkan dengan karya sastra pendahulu mereka oleh kelompok-kelompok tertentu.

Akan tetapi, walau bagaimana pun juga, seperti yang telah dikemukakan di awal, setiap karya sastra mewakili zaman tertentu. Begitu juga dengan karya-karya tersebut yang kini berdampingan kemunculannya bersama Supernova karya Dee, Dadaisme karya Dewi Sartika, Tetralogi Laskar Pelangi karya Andrea Hirata, 5 cm karya Donny Dhirgantoro, dan novelnovel terbaru lainnya yang memiliki kekuatan serta pembaca sasaran masing-masing.

Jenis Novel

Umumnya sebuah novel bercerita tentang tokoh-tokoh dan kelakuan mereka dalam kehidupan sehari-hari, dengan menitik beratkan pada sisi-sisi yang aneh dari naratif tersebut. Maka novel terbagi menjadi :
1.Novel Detektif 2.Novel Roman 3.Novel Misteri 4.Novel Gothic 5.Novel Sains Fiksi

Novel Detektif

Contoh novel detektif :

Novel Roman

Contoh novel roman :

Novel Misteri

Contoh novel misteri :

Novel Gothic

Contoh novel Gothic :

Novel Sains Fiksi

Contoh novel sains fiksi :

1. Tema Negeri 2. Latar

: Bertahan Hidup dan Menjalin Persahabatan di Belanda : a. Tempat : Belanda (Wageningen, Amersfort, : Ramai (Stasiun Kereta, Panik (Ulang : Saat hujan badai (Bab Amersfort) ; Malam (Bab Leiden)

Amsterdam, Leiden, Rotterdam) b. Suasana BabAmersfort) ; Tahun Hans, Bab Leiden) c. Waktu Sabtu

3. Alur : Pengantar : Lintang, Banjar, Wicak, Daus dan Geri dengan tidak sengaja bertemu saat hujan badai di Stasiun Kereta Amersfort. Mereka pun akhirnya menjalin persahabatan karena perasaan senasib, samasama Mahasiswa Indonesia yang kuliah di Belanda. Penampilan Masalah : Semakin lama mereka bersahabat, Lintang ternyata menyukai Geri, laki-laki yang paling tampan diantara mereka. Banjar, Wicak dan Daus pun ternyata menyukai Lintang. Klimaks : Lintak sangat syok saat mengetahui bahwa Geri homo. Banjar, Wicak dan Daus yang berusaha mendekati Lintang dengan segala cara akhirnya bertengkar, yang menyebabkan mereka berlima

Antiklimaks : Lambat laun Lintang akhirnya bisa menerima bahwa dia hanya dianggap adik oleh Geri. Wicak bersikap sabar walaupun dia tidak bisa bersama Lintang. Banjar dan Daus pun kembali berbaikan seperti semula. Penyelesaian : Mereka berlima akhirnya menamatkan kuliahnya di Belanda. Tak disangka Lintang menikah dengan Wicak. Mereka berlima pun berkumpul kembali di pernikahan Lintang

4. Perwatakan Lintang : rambut

: a. Ramah, Ceria Seorang perempuan tinggi semampai, wajah cantik, dikuncir dan suara ceria tanpa tedeng datang menghampiri

aling-aling langsung b. Cepat panik

sambil menyodorkan tangannya. (hal.12) Lintang! Stop kicking and stand! The water isnt deep. (hal.79) c. Tidak mau rugi Ogah banget datang ke pesta ulang tahun orang

Banjar :

a. Menghargai waktu Banjar menekuk mukanya dengan kesal. Baginya,

falsafah time is 6)

money sudah mendarah daging. (hal

b. Suka mengumpat Monyet, bekantan, ornag utan, beruk! Gagal deh gue dapet kerjaan di Utrecht. (hal 6) c. Tidak mau kalah Kalo begitu, tekad Banjar, gue harus membuktikan kalo gue mampu. (hal 17)

Wicak :

a. Perhitungan Ya boleh aja sih kalau mau cepat bangkrut!

Saepuluh kali naik sebulan Mas! (hal 93) b. Jahil

taksi disini sudah bisa buat bayar kos

Tiba-Tiba pikirna jahil pun tumbuh di otaknya. Nih orang mesti c. Bersih Memasuki kamar Wicak, Lintang tersenyum kagum dengan kebersihan kamarnya. (hal 237) gue kerjain, batin Wicak. (hal 94)

Daus : yang terbatas

a. Genit Daus bahkan sering memanfaatkan kemampuan bahasanya untuk mendekatkan diri dengan teman73) b. Jujur, polos Iya, hehe.... Emang kita nggak mampu mas! jawab Daus

teman sekelasnya yang cantik. (hal

polos. (hal 102) c. Humoris Maklum mahasiswa, mampunya Cuma beli rokok lintingan. Malah kadangkadang kalau tanggal tua, akhir bulan, saya bakar pulpen buat diisep-isep! Apalagi pulpen Mont Blanc kayak punya mas, rasanya paling enak! Selama disini, saya sudah bakar 3. lanjut Daus jutaan rupiah yang nongol sambil menunjuk pena emas berharga

Geri : mendamaikan b. Rapi

a. Bijak Seperti biasa, Geri dengan bijak turun tangan pihak yang bertikai. (hal 47)

Untuk ukuran lelaki, apartemen Geri terlalu rapi seperti baru cleaning service hotel. (hal 56) c. Rendah hati Lirikan Lintang beralih ke sosok Geri. Seorang teman yang sangat (hal 65) baik, bijak, lagi rendah hati. dibersihkan seorang petugas

5. Sudut Pandang : Nama. 6. Gaya Bahasa :

Orang ke-3, dibuktikan dengan penggunaan

a. Personifikasi Huh bukan capek lagi! Betis gue beranak disini

Tang, saking sibuknya genjot sepeda keliling kota setiap hari! komentar Wicak manyun. b. Perumpamaan Wageningen tanpa sapi bagai Jakarta tanpa macet. c. Hiperbola! Lo kenapa gak masuk Deplu aja sih Tang! Pasti lo bisa jadi diplomat yang canggih banget, deh! Udah biasa ama bule,

7. Amanat : Bertahan hidup dan persahabatan sama saja, pasti ada hal-hal sukar yang menghambat yang diperlukan usaha untuk melewatinya dan bila tidak mudah putus asa, semua pasti bisa dijalani.

Latar Belakang Novel


Novel Negeri van Oranje ini ditulis oleh empat orang penulis, yang sempat tinggal untuk menuntut ilmu di Belanda. Pengalaman tinggal di Belanda membuat novel ini terasa kental dengan suasana kultur negeri kincir angin ini. Penuturannya membuat pembaca serasa melihat dan merasakan indahnya Belanda. Negeri van Oranje ditambah juga dengan tips-tips selama tinggal di Belanda yang dibuat penulis dengan akurat untuk

Nilai-nilai yang terkandung


Nilai Agama Bukti : Ulun handak ngajar ngaji aja, Bah kaina. Begitu kalimat pamit itu terucap di Bandara Syamsudin Noor oleh kakak Iskandar yang hendak menimba ilmu tajwid di Kairo, Mesir. Harapan Abah untuk mewariskan bisnisnya tinggal kepada Irwansyah Iskandar seorang. (halaman 84)

Nilai Budaya Bukti : Lintang pun panik. Ia tidak menyangka jika dirinya harus membayar sendiri apa yang ia makan pada sebuah pesta ulang tahun. Bukankah lazimnya acara ulang tahun itu berarti ditraktir!? Kepanikannya semakin menghebat karena ia sama sekali tidak membawa uang kontan dalam jumlah besar sementara kartu debitnya tertinggal di rumah! Seperti biasa, Lintang hanya bermodalkan dompet koin Winnie the Pooh. Jeroen! Why are we paying? Lintang berbisik panik. I thought this was a birthday party! Jeroen memandang Lintang dengan terkejut. You mean you didnt know? This a Dutch birthday! We always pay for ourselves! (halaman 82)

Nilai nasionalisme Bukti: Apresiasi bangsa lain sungguh besar terhadap kebudayaan Indonesia. Saya sampai kaget lho, ternyata orang asing yang ingin belajar tari tradisional kita banyak sekali! Kalau saya berhasil budaya mempromosikan kekayaan

Indonesia di luar negeri, apa saya masih dicap tidak nasionalis? tantang Lintang.

Penulis Novel Negeri Van Oranje

Wahyuningrat

Wahyu, begitu ia biasa dipanggil, lahir di Jakarta tanggal 30 Maret 1980. Seorang pria berdarah keturunan Chinese ini merupakan alumni dari Utrecth University, Belanda, jurusan ilmu Mensenrechten. Belanda baginya adalah daratan yang nyaman untuk bersekolah dan berpetualang. Senantiasa ada hal baru setiap harinya bagi pecinta patat met mayo dan maniak sepeda ini.

Sekarang mantan jurnalis televisi ini bekerja sebagai konsultan komunikasi di salah satu kementerian negara, sembari tetap berjuang untuk mendapat kesempatan menghirup udara Eropa kembali.

Nisa Riyadi

Ia adalah satu-satunya perempuan dalam jejeran penulis novel Negeri Van Oranje. Ia adalah alumni dari Universitas Leiden di Belanda. Sekarang, ia bertugas di Mexico,

Adept Widiarsa

Lahir di Sumatra, dan mengikuti garis tangannya dengan menghabiskan masa kanak-kanak menjadi makhluk nomaden mengikuti orangtuanya yang bukan pelaut dan menempati beberapa pulau besar di Indonesia. Namun ia akhirnya takluk dengan ketidakmerataan pembangunan dengan berdomisili di Jakarta dan berkarier di salah satu industri yang selalu kena imbas pertama kali bila krisis menerpa. Adept, begitu ia biasa disapa, adalah Alumni De Haagse Hogeschool.

Rizki Pandu Permana

Rizki, begitu ia biasa dipanggil, sudah lebih dari enam tahun tinggal di Belanda. Hal ini dilakukannya demi melanjutkan pendidikannya disana. Ia merupakan alumni di Wageningen University dan mengambil gelar PhD di Utrecth University. Jika ditanya hal apa yang ingin ia lakukan jika mendapat kesempatan untuk tinggal di Belanda lebih lama lagi? Belajar bahasa Belanda.