Anda di halaman 1dari 12

BAB I KALIUM 1.

1 Pengertian kalium Kalium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang K dan nomor atom 19. Kalium berbentuk logam lunak berwarna putih keperakan dan termasuk golongan alkali tanah. Secara alami, kalium ditemukan sebagai senyawa dengan unsur lain dalam air laut atau mineral lainnya. Kalium teroksidasi dengan sangat cepat dengan udara, sangat reaktif terutama dalam air, dan secara kimiawi memiliki sifat yang mirip dengan natrium. Dalam bahasa Inggris, Kalium sering disebut Potassium. Salah satu contoh kalium adalah kalium nitrat. Kalium merupakan mineral yang sangat penting untuk fungsi yang tepat dari semua sel, jaringan, dan organ dalam tubuh manusia. Ini juga merupakan elektrolit, zat yang melakukan listrik di tubuh, bersama dengan natrium, klorida, kalsium, dan magnesium. Kalium sangat penting untuk fungsi jantung dan memainkan peran penting dalam kontraksi otot rangka dan halus, sehingga penting untuk fungsi pencernaan dan otot normal, juga. Banyak makanan mengandung kalium, termasuk semua daging, beberapa jenis ikan (seperti ikan salmon, cod, dan menggelepar), dan banyak buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan. Produk susu juga merupakan sumber potasium yang baik. 1.2 Produksi Kalium tidak ditemukan tersendiri di alam, tetapi diambil melalui proses elektrolisis hidroksida. Metoda panas juga lazim digunakan untuk memproduksi kalium dari senyawasenyawa kalium dengan CaC2, C, Si, atau Na.

1.3

Sifat-sifat Unsur ini sangat reaktif dan yang paling elektropositif di antara logam-logam. Kecuali litium, kalium juga logam yang sangat ringan. Kalium sangat lunak, dan mudah dipotong dengan pisau dan tampak keperak-perakan pada permukaan barunya. Elemen ini cepat sekali teroksida dengan udara dan harus disimpan dalam kerosene (minyak tanah). Seperti halnya dengan logam-logam lain dalam grup alkali, kalium mendekomposisi air dan menghasilkan gas hidrogen. Unsur ini juga mudah terbakar pada air. Kalium dan garam-garamnya memberikan warna ungu pada lidah api.

1.4

Kegunaan Permintaan terbanyak untuk kalium adalah untuk pupuk. Kalium merupakan bahan penting untuk pertumbuhan tanaman dan ditemukan di banyak tanah. Campuran logam natrium dan kalium (NaK) digunakan sebagai media perpindahan panas. Banyak garam-garam kalium seperti hidroksida, nitrat, karbonat, klorida, klorat, 2romide, ioda, sianida, sulfat, kromat dan dikromat sangat penting untuk banyak kegunaan.

1.5

Contoh kalium dan penggunaannya


Kalium oksida digunakan terutamanya dalam baja. Kalium hidroksida adalah bahan kimia penting sebagai bes kuat. Kalium nitrat KNO3 digunakan sebagai ubat bedil. Kalium karbonat, juga dikenali sebagai potasy, digunakan dalam pembuatan kaca. Kaca yang dirawat dengan kalium cair adalah lebih kuat daripada kaca biasa. NaK, sejenis aloi natrium dan kalium, digunakan sebagai medium pemindahan haba. Kalium adalam juzuk penting dalam pertumbuhan tumbuhan dan dijumpai dalam kebanyakan jenis tanah.

Dalam sel haiwan, ion kalium adalah sangat penting untuk memastikan sel hidup (lihat pam Na-K) Kalium klorida digunakan sebagai pengganti garam biasa dan digunakan juga untuk memberhentikan jantung, contohnya dalam pembedahan jantung dan pelaksanaan hukuman mati melalui suntikan maut.

Superoksida KO2 digunakan sebagai sumber oksigen mudah alih dan penyerap karbon dioksida. Ia amat berguna dalam sistem pernafasan mudah alih.

Kalium permanganat Kalium sianida Kalium sorbat Kebanyakan garam kalium sangat berguna, termasuklah kalium bromida, kalium klorat, kalium kromat, kalium sianida, kalium dikromat, kalium iodida, kalium nitrat, kalium sulfat.

BAB II MACAM-MACAM KALIUM DAN KEGUNAANNYA 2.1 Kalium Nitrat (KNO3) Senyawa kimia kalium nitrat merupakan sumber alami mineral nitrogen. Senyawa ini tergolong senyawa nitrat dengan rumus kimia KNO3. Kalium Nitrat merupakan komponen bubuk hitam teroksidasi (disuplai oksigen). Sebelum fiksasi industri nitrogen skala besar (proses Haber), sumber utama Kalium nitrat ialah deposit yang mengkristalisasikan dari dinding gua atau mengalirkan bahan organik yang membusuk. Tumpukan kotoran juga sumber umum yang utama: amonia dari dekomposisi urea dan zat nitrogen lainnya akan melalui oksidasi bakteri untuk memproduksi nitrat. Salah satu penerapan yang paling berguna dari kalium nitrat ialah dalam asam produksi asam sendawa, kalium dengan nitrat, menambahkan sulfatlarutan encer

menghasilkan asam sendawa dan kalium sulfat yang terpisah melalui distilasi fraksional. yang terkonsentrasi pada Kalium nitrat juga digunakan sebagai pupuk, sebagai model bahan pembakar rocket, dan dalam beberapa petasan seperti bom asap, pada yang mana campuran dengan gula memproduksi jelaga asap 600 kali dari volumnya sendiri. Dalam

proses

pengawetan utama

makanan,

kalium

nitrat

merupakan Juga telah

komposisi umum dari daging yang diasinkan. Kalium Nitrat juga komponen dalam penghilang puntung. digunakan dalam pembuatan es krim. Kesalahan konsepsi terkenal ialah bahwa kalium nitrat itu antafrodisiak dan ditambahkan dalam makanan dalam adat yang biasa dikerjakan lelaki. Nyatanya kalium nitrat tak memiliki efek seperti itu pada manusia. Kini, penggunaan kalium nitrat dalam pasta gigi untuk gigi sensitif telah bertambah secara dramatis, walau nyatanya telah tak ditampakkan untuk membantu dengan sebenarnya hipersensitivitas gigi. Kalium adalah logam kedua ringan selepas litium. Ia adalah pepejal lembut yang mudah dikerat dengan pisau dan mempunyai warna keperakan pada permukaan yang baru dipotong. Ia teroksida dengan cepat dalam udara dan haruslah disimpan dalam minyak mineral atau kerosin untuk penyimpanan. Seperti juga logam-logam alkali lain, kalium bertindak dengan cergas dengan air menghasilkan hidrogen. Apabila berada dalam air, ia mungkin akan terbakar serta-merta. Garamnya memancarkan warna ungu apabila didedahkan kepada nyala api. 2.2 Kalium Hidroksida (KOH) Kalium hidroksida (KOH) ialah zat kimia yang merupakan basa logam yang amat beralkali. Zat ini kekadang juga dikenali sebagai potasium kaustik, dan kalium hidrat. Dalam bidang pertanian, kalium hidroksida digunakan untuk membetulkan pH tanah berasid. Zat ini juga digunakan sebagai fungisid atau juga herbisid. Kalium hidroksida ialah salah satu bahan kimia perindustrian utama yang digunakan sebagai basa dalam

berbagai-bagai proses kimia, termasuk:


Penyalutan kopolimer ester akrilat Agen penyabunan yang digunakan untuk pembersihan kertas Minyak-minyak penyabunan untuk sabun cair Bahan tambahan untuk makanan Agen pengawal pH Damar-damar polietilena Pemprosesan tekstil Pengeluaran biodiesel.

Kegunaan-kegunaan yang lain termasuk:

Pengobatan veterinar: untuk memusnahkan tanduk-tanduk anak lembu yang baru berkembang, dan untuk melarutkan sisik dan bulu;

Pengobatan manusia: untuk mendiagnosis jangkitan kulat (sila lihat ujian KOH) dan sebagai pelarut untuk ketuat dan kutikel; Zat jenis ini juga digunakan untuk serbuk-serbuk pencuci,

pembersih gigi palsu, bahan pencuci non-fosfat. Bagi orang biasa, salah satu kegunaan KOH yang amat penting adalah untuk bateri alkali yang menggunakan larutan KOH sebagai elektrolit 2.3 Kalium Permanganat (KMnO4) Kalium permanganat (PK) merupakan oksidator kuat yang sering digunakan untuk mengobati penyakit ikan akibat ektoparasit dan infestasi bakteri, terutama pada ikan-ikan dalam kolam. Meskipun demikian untuk pengobatan ikan-ikan akuarium tidak sepenuhnya dianjurkan karena diketahui banyak spesies ikan hias yang sensitif terhadap bahan kimia ini. Bahan ini diketahui efektif mencegah flukes, tricodina, ulcer, dan infeksi jamur. Meskipun demikian, penggunaanya perlu dilakukan dengan hati-hati karena tingkat keracunannya

hanya sedikit lebih tinggi saja dari tingkat terapinya. Oleh karena itu, harus dilakukan dengan dosis yang tepat. Tingkat keracunan PK secara umum akan meningkat pada lingkungan akuarium yang alkalin. Kalium permanganat tersedia sebagai serbuk maupun larutan berwarna violet. Kalium permanganat (KMnO4)

merupakan alkali kaustik yang akan terdisosiasi dalam air membentuk ion permanganat (MnO4-) dan juga mangan oksida (MnO2) bersamaan dengan terbentuknya molekul oksigen

elemental. Oleh karena itu, efek utama bahan ini adalah sebagai oksidator. Dilaporkan bahwa permanganat merupakan bahan aktif beracun yang mampu membunuh berbagai parasit dengan merusak dinding-dinding sel mereka melalui proses oksidasi. Beberapa literatur menunjukkan bahwa mangan oksida membentuk kompleks protein pada permukaan epithelium, sehingga menyebabkan warna coklat pada ikan dan sirip, juga membentuk kompleks protein pada struktur pernapasan parasit ikan yang akhirnya menyebabkan mereka mati. Fungsi lain dari kalium permanganat dalam akuakultur adalah sebagai antitoxin bahan hama terhadap aplikasi piscisida, atau ikan yaitu lain bahan-bahan bahan yang untuk tidak beracun. Sebagai contoh, Rotenone dan Antimycin sering digunakan membunuh sebagai ikan

dikehendaki. Alih-alih menunggu bahan ini netral secara alamiah dalam waktu tertentu, kalium permanganat digunakan untuk segera menetralkan kedua bahan tersebut. Konsentrasi 2-3 ppm selama 10-20 jam diketahui cukup untuk menetralisir residu Rotenone atau Antimycin. Pendapat lain menyatakan bahwa dosis PK sebaiknya diberikan setara dengan dosis piscisida yang diberikan, sebagai contoh apabila Rotenone diberikan sebanyak 2 ppm, makan untuk menetralisirnya PK pun diberikan sebanyak 2 ppm.

2.4

Kalium Sianida (KCn) Kalium sianida adalah zat beracun yang sangat mematikan. Sianida telah digunakan sejak ribuan tahun yang lalu. Sianida juga banyak digunakan pada saat perang dunia pertama. Efek dari sianida ini sangat cepat dan dapat mengakibatkan kematian dalam jangka waktu beberapa menit. Hidrogen sianida disebut juga formonitrile, sedang dalam bentuk cairan dikenal sebagai asam prussit dan asam hidrosianik. Hidrogen sianida adalah cairan tidak berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. Bersifat volatile dan mudah terbakar. Hidrogen sianida dapat berdifusi baik dengan udara dan bahan peledak.Hidrogen sianida sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering digunakan. Bentuk lain ialah sodium sianida dan potassium sianida yang berbentuk serbuk dan berwarna putih. Sianida dalam dosis rendah dapat ditemukan di alam dan ada pada setiap produk yang biasa kita makan atau gunakan. Sianida dapat diproduksi oleh bakteri, jamur dan ganggan. Sianida juga ditemukan pada rokok, asap kendaraan bermotor, dan makanan seperti bayam, bambu, kacang, tepung tapioka dan singkong. Selain itu juga dapat ditemukan pada beberapa produk sintetik. Sianida banyak digunakan pada industri terutama dalam pembuatan garam seperti natrium, kalium atau kalsium sianida. Sianida yang digunakan oleh militer NATO (North American Treaty Organization) adalah yang jenis cair yaitu asam hidrosianik (HCN). Gejala yang ditimbulkan oleh zat kimia sianida ini bermacam-macam; mulai dari rasa nyeri pada kepala, mual muntah, sesak nafas, dada berdebar, selalu berkeringat sampai korban tidak sadar dan apabila tidak segera ditangani dengan baik akan mengakibatkan kematian. Penatalaksaan dari korban keracunan ini harus cepat,

karena prognosis dari terapi

yang diberikan juga sangat

tergantung dari lamanya kontak dengan zat toksik tersebut. 2.5 Kalium Sorbat Kalium sorbat merupakan salah satu dari garam-garaman sorbat yang lainnya yaitu K, Na, dan Ca sorbat. Zat pengawet Ksorbat mempunyai fungsi dan batasan maksimum penggunaan yang sama dengan asam benzoat. Oleh karena itu penggunaan K-sorbat sebagai pengawet dalam bahan makanan juga tidak boleh berlebihan agar tidak terjadi keracunan. ADI K-sorbat adalah 25 mg/kg berat badan. Penggunaan maksimum K-sorbat dalam makanan berkisar antara 0,05 0,3 % untuk yang diaplikasikan langsung dan antara 10 20 % untuk yang disemprotkan atau diaplikasikan pada permukaan makanan. Garam sorbat itu lebih sering digunakan karena mempunyai kelarutan yang lebih baik dalam air dan bekerja dalam keadaan tak terdisosiasi, dengan keaktifan 10 600 kali bentuk asamnya.

BAB III KALIUM DALAM GIZI 3.1 Kalium dalam gizi Kalium merupakan mineral zat mikro penting dalam gizi manusia, ia membantu dalam pengecutan otot dan pengekalan keseimbaingan bendalir dan elektrolit dalam sel tubuh. Kalium juga penting dalam penghantaran impuls saraf serta pembebasan tenaga daripada protein, lemak, dan karbohidrat semasa metabolisme. Memakan bermacam jenis makanan yang mengandungi kalium adalah cara terbaik untuk memperoleh jumlah yang mencukupi. Individu sihat yang memakan gizi yang seimbang jarang sekali memerlukan makanan tambahan. Makanan yang mengandungi sumber kalium yang tinggi termasuklah pisang, avokado, saderi dan turnip, dan kebanyakan buah-buahan, sayur-sayuran dan daging lain juga mengandungi kalium. Kajian menunjukkan gizi yang mengandungi kandungan kalium yang tinggi boleh merendahkan risiko menghidapi tekanan darah tinggi. Penggunaan yang paling penting dari kalium adalah untuk mengobati gejala hipokalemia (kalium rendah), yang meliputi kelemahan, kekurangan energi, kram otot, gangguan perut, detak jantung yang tidak teratur, dan EKG tidak normal (elektrokardiogram, tes yang mengukur fungsi jantung) . Hipokalemia biasanya disebabkan oleh tubuh kehilangan terlalu banyak kalium dalam urin atau usus; itu jarang disebabkan oleh kurangnya kalium dalam makanan. Hipokalemia dapat mengancam nyawa dan harus selalu dirawat oleh dokter.

Sumber Kalium yang baik meliputi pisang, jus jeruk (seperti jus jeruk), alpukat, melon, tomat, kentang, kacang lima, ikan salmon yang segar , ikan kod, ayam, dan daging lainnya.

BAB IV KESIMPULAN 4.1 Kesimpulan 1. Kalium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang K dan nomor atom 19. 2. Kalium tidak ditemukan tersendiri di alam, tetapi diambil melalui proses elektrolisis hidroksida. 3. Kalium merupakan bahan penting untuk pertumbuhan tanaman dan ditemukan di banyak tanah. 4. Macam-macam kalium terdiri dari : Kalium hidroksida Kalium permanganate Kalium sianida Kalium sorbet Kalium nitrat ia membantu dalam pengecutan otot dan

5. Kalium merupakan mineral zat mikro penting dalam gizi manusia, pengekalan keseimbaingan bendalir dan elektrolit dalam sel tubuh. Kalium juga penting dalam penghantaran impuls saraf serta pembebasan tenaga daripada protein, lemak, dan karbohidrat semasa metabolisme.

11