Anda di halaman 1dari 21

PRAKTIKUM FISIKA MODERN

EFEK HALL
A. TUJUAN 1. Mengkalibrasi kurva arus coil dan fluks magnet 2. Membuktikan hubungan berbanding lurus antara potensial Hall dan fluks magnet 3. Membuktikan hubungan berbanding lurus antara potensial Hall dan arus transversal 4. Menentukan jenis pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar 5. Menentukan besarnya nilai konstanta Hall 6. Menentukan besarnya konsentrasi pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar 7. Menentukan besarnya mobilitas pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar 8. Menentukan besarnya konduktivitas pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar B. TEORI DASAR 1. Pembawa Muatan dalam Logam dalam Pengaruh Medan Listrik Konduktivitas listrik dalam logam memenuhi hubungan V=IR (1) Dimana V adalah beda potensial, I adalah arus, dan R adalah resistansi batang logam. Jika batang tersebut mempunyai panjang dan luas penampang A, maka I V J= ; = ; dan R= (2) A A Dimana J adalah rapat arus, adalah medan listrik, dan adalah resistivitas listrik. Kebalikan dari resistivitas disebut konduktivitas 1 = (3) Substitusi persamaan (2) dan (3) ke dalam (1) menghasilkan J= (4) Persamaan terakhir sering disebut sebagai hukum Ohm, dan tampaklah bahwa arah arus searah medan. Jika dalam proses konduksi tersebut pembawa muatannya memiliki konsentrasi N, muatan Q dan kecepatan alir v, maka rapat alir dapat pula dinyatakan sebagai

J=NQv (5) 2. Efek Hall Perhatikanlah batang logam berikut. Jika dalam batang logam, selain dialirkan arus Iy, juga dilewatkan medan magnet homogen Bz yang tegak lurus dengan arah arus, maka akan dihasilkan beda tegangan, yaitu tegangan Hall (VH) antara dua sisi keping yang berlawanan dalam arah sumbu-x.

Gambar 1. Prinsip Eksperimen Efek Hall

Tegangan Hall terjadi karena adanya gaya Lorentz pada pembawa muatan yang sedang bergerak dalam medan magnet. FL = Q vy Bz (6) Gaya Lorentz ini mengakibatkan terjadinya pembelokan gerak muatan ke arah salah satu sisi keping dalam sumbu-x. Dalam waktu bersamaan, tentulah, salah satu sisi keping yang lain yang berlawanan akan kekurangan muatan sehingga terjadilah tegangan Hall seperti tersebut di atas. Tegangan Hall menyebabkan terjadinya medan Hall (H) yang selanjutnya gaya Coulomb yang ditimbulkannya, Fc = Q H, berlawanan arah dengan gaya dengan gaya Lorentz. Hubungan tegangan Hall (VH), medan Hall (H) dan gaya Coulomb (Fc) memenuhi VH dan Fc = Q H (7) Seiring dengan bertambahnya pembawa muatan yang dibelokkan ke salah satu sisi keping, maka medan Hall-pun bertambah besar sehingga gaya Coulomb juga makin besar. Akhirnya, pada keadaan setimbang gaya Coulomb bisa mengimbangi gaya Lorentz sehingga aliran pembawa muatan kembali lurus. Pada keadaan setimbang berlaku FL = Fc sehingga berdasarkan persamaan (6) dan (7) dapatlah diperoleh VH = vx Bz (8) Dengan memperhatikan persamaan (2) dan (5) untuk menggantikan ungkapan vx pada persamaan (8), maka diperoleh VH = Iy Bz (9) NQA

=
H

Dalam gambar di atas luas penampang A = d sehingga persamaan (9) menjadi 1 VH = Iy Bz (10) NQd Karena NQd konstan, maka VH berbanding lurus dengan Iy dan Bz. Tetapan kesebandingan RH = 1 sering disebut dengan konstanta Hall. NQ 1 NQ (11)

Secara eksperimen dapat diperoleh harga RH, yaitu bagian gradien VH terhadap Iy atau VH terhadap Bz. Sedangkan tanda RH bergantung pada jenis pembawa muatan dalam proses konduksi. RH bertanda positif jika jenis pembawa muatannya positif, dan RH bertanda negatif jika jenis pembawa muatannya negatif. Mobilitas dan Konduktivitas Pembawa Muatan Besaran lain yang dapat diperoleh dari proses konduksi listrik adalah mobilitas dan konduktivitas pembawa muatan. Mobilitas pembawa muatan didefinisikan sebagai perbandingan antara kecepatan alir dan medan luas. Berdasarkan gambar set efek Hall, maka mobilitas memenuhi persamaan vy = (12) y Berdasarkan persamaan (5), maka ungkapan rapat arus dalam mobilitas memenuh J = N Q vy = N Q y (13) Jika persamaan (13) dibandingkan dengan persamaan (4), maka didapatkan ungkapan konduktivitas pembawa muatan =NQ (14) mengingat J = I/A dan y = vy / p, maka persamaan (13) dapat berubah menjadi p Iy Vy = (15) ANQ Dari persamaan (15) dapatlah dilakukan eksperimen untuk menentukan mobilitas pembawa muatan . Grafik Vy terhadap Iy mempunyai gradien ( p ). Jika harga ANQ 3.

NQ telah didapatkan dari set efek Hall, A dan p tetapan, maka mobilitas dapat ditentukan. Selanjutnya setelah NQ diketahui, maka berdasarkan persamaan (14) konduktivitas pembawa muatan dapat ditentukan.

C. DESAIN EKSPERIMEN 1. Alat dan Bahan a. Aparatus Efek Hall Ukuran : 13 x 16 x 0,2 cm3 Berat : 0,4 Kg 1. Keping konduktor perak (Ag) atau wolfram (W) dengan tebal 5.10-5 m. 2. Soket untuk arus transversal Iy. Arus ini maksimal 15 A. Gambar 2. Aparatus Efek Hall 3. Sepasang soket untuk mengukur potensial Hall (10-6 V) dan tanda polaritasnya. 4. Potensiometer 5 ohm untuk pengaturan titik nol. 5. Batang standard sebagai penyangga aparatus efek Hall di antara kedua ketub elektromagnet. b. Mikrovoltmeter Daya ukur : tegangan DC 100 nV s/d 20 V dengan display digital. Janganlah menghubungkan tegangan sumber luar ke output analog (4)! Berilah pemanasan sedikitnya 10 menit sebelum digunakan! 1. Sepasang soket input 4 mm, tegangan maks 20V, resistansi input 1 M untuk range 20 V dan 100 k untuk range lain. 2. Saklar seleksi penguatan (gain) x 1 s/d Gambar 3. Mikrovoltmeter 105. Gain 105 bersesuaian dengan pengukuran dalam range 10-5 V. 3. Saklar selektor fungsi V, Reset dan Vs. Dalam eksperimen efek Hall ini yang diperlukan hanya saklar V (untuk pengukuran voltase Hall). 4. Sepasang soket output analog 4 mm, tegangan maks 20 V, resistansi input 100 . 5. Indikator untuk pengukuran V atau Vs, yang bersesuaian dengan (3). 6. Display digital 3 digit dengan order 100 s/d 10-5. Jika display menunjukkan nilai 1999 berarti jangkauan ukur mikrovolmeter tidak mampu lagi. Segeralah memutar saklar seleksi gain (2) ke arah yang lebih kecil (berlawanan arah jarum jam). Meskipun pada alat menunjuk lebih kecil, misalnya 105 menjadi 103, tetapi sesungguhnya menunjukkan nilai ukur yang lebih besar, yaitu 10-5 menjadi 10-3 V. 7. Potensiometer offset

8. Setting nol. c. Sumber tegangan DC (variabel transformer tegangan rendah) 2 V, 20 A untuk mensuplay arus transversal IY dan tegangan jatuh VY. Aparatus efek Hall memerlukan arus transversal maksimal 15 A. d. Amperemeter DC 30 A untuk mengukur arus transversal IY. e. Sepasang elektromagnet inti-U, yang masing-masing 25 lilitan, untuk membangkitkan medan magnet homogen pada aparatus efek Hall. f. Sumber tegangan DC (varaibel power supply tegangan rendah) 20V, 10A untuk mensuplay arus coil IB. Aparatus efek Hall memerlukan arus coil maksimal 5 A. g. Amperemeter (6 V AC dan 10 A DC) untuk mengukur arus coil IB. h. Teslameter dengan probe tangensial untuk mengukur medan magnet. i. Voltmeter DC 30V untuk mengukur output analog. 2. Skema Eksperimen

Gambar 4. Desain Eksperimen efek Hall

D. LANGKAH KERJA Perhatian: - Arus transversal di atas 15 A atau arus coil di atas 5A, hanya boleh dialirkan dalam rangkaian dalam waktu singkat karena dapat menimbulkan panas. - Jangan menghubungkan tegangan sumber luar ke output analog (4) mikrovolmeter! - Memberi pemanasan pada mikrovolmeter sedikitnya 10 menit sebelum digunakan

1.

Kalibrasi Kurva IB B 1) Menyusun alatalat eksperimen seperti pada gambar 4. tetapi, yang digunakan hanya sepasang elektromagnet inti-U, sumber tegangan DC (variabel power supply tegangan rendah) 20 V, 10 A untuk mensuplay arus coil IB, Amperemeter (6A AC dan 10A DC) untuk mengukur arus coil IB dan Teslameter dengan probe tangensial untuk mengukur medan magnet. Hal ini berarti kalibrasi IB B dilakukan tanpa aparatus efek Hall berada di antara kedua kutub elektromagnet. 2) Melakukan demagnetisasi elektromagnet besi, dengan cara mengalirkan arus bolak balik yang mendekati 5A pada coil dalam waktu singkat, kemudian secara teratur diturunkan sampai nol. 3) Mengukur fluks magnet BZ sebagai fungsi arus coil IB. 2. Menentukan Konstanta Hall dan Konsentrasi Pembawa Muatan a. Untuk arus transversal tetap: Potensial Hall sebagai fungsi fluks magnet 1) Menyusun alat-alat eksperimen seperti Gambar 4. Pemasangan aparatus efek Hall harus di antara kedua kutub elektromagnet dengan jarak yang benar-benar sama dengan saat melakukan kalibrasi IB - B 2) Memberikan waktu warming up kepada mikrovoltmeter selama 10 menit. 3) Mengatur titik nol mikrovoltmeter. Menghubungkan rangkaian pada input (1), tetapi, semua paralatan dalam keadaan OFF. Memutar saklar selektor fungsi (3) pada posisi V. Menekan potensiometer offset (7), dan jika diperlukan gunakan juga seting nol (8) untuk mengatur supaya layar display atau output analog menunjukkan nol. 4) Mengatur tegangan Hall nol pada mikrovoltmeter, pada saat arus transversal dalam keadaan hidup, tetapi arus coil belum dihidupkan. Setelah arus transversal, misalnya IY = 10 A, dan mengatur tombol potensiometer (4) aparatus efek Hall sehingga display mikrovoltmeter menunjukkan angka nol. 5) Mengambil data potensial Hall sebagai fungsi fluks magnet (fluks magnet yang dimaksud adalah hasil kalibrasi kurva IB B). b. Untuk fluks magnet tetap: Potensial hall sebagai fungsi arus transversal 1) Sama dengan langkah 2.a (1) s/d (4) 2) Mengambil data potensial Hall sebagai fungsi arus transversal untuk fluks magnet (fluks magnet yang dimaksud adalah hasil kalibrasi kurva I B B) tetap.

3.

Menentukan Mobilitas dan Konduktivitas Pembawa Muatan 1) Menyusun alat-alat eksperimen seperti Gambar 4. tetapi, yang digunkan hanya Aparatus Efek Hall, Sumber tegangan DC (variabel transformer tegangan rendah) 2 V, 20 A mensuplay tegangan jatuh VY dan Amperemeter DC 30A untuk mengukur arus transversal IY. Dengan kata lain rangkaian lengkapnya seperti dalam metode Volt-Ampere. 2) Mengambil data Vy sebagai fungsi Iy E. TABEL PENGAMATAN Sampel : perak (Ag) Panjang sampel : 8,55 cm Lebar sampel : 2,35 cm a. Data Kalibrasi Kurva IB - BZ
No 1 2 3 4 5 6 IB (A) 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 BZ (mT) 67,5 90,1 110,7 133,9 157,6 176,7

b. Data Menentukan Konstantsa Hall dan Konsentrasi Pembawa Muatan 1) Untuk arus transversal tetap Iy = 23 A
No. 1 2 3 4 5 6 IB (A) 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 BZ (mT) 66,9 86,9 110,7 132,9 155,6 178,9 VH (V) 0,24 . 104 0,23 . 104 0,22 . 104 0,21 . 104 0,21 . 104 0,22 . 104

2) Untuk fluks magnet tetap IB = 0,2 A BZ = 88,5 mT (diambil dari persamaan kalibrasi kurva IB BZ)
No 1 2 3 4 5 6 Iy (A) 2,3 7,3 13,5 16,6 18,5 20 VH (V) 0,02 . 104 0,20 . 104 0,43 . 104 0,49 . 104 0,58 . 104 0,60 . 104

c.
No 1 2 3 4 5 6

Data menentukan mobilitas dan konduktivitas penghantar


Iy (A) 0,9 1,3 3,3 8,6 10,9 19,4 VH (V) 0,11 . 104 0,16 . 104 0,44 . 104 1,14 . 104 1,53 . 104 2,87 . 104

F. ANALISIS DATA 1. Kalibrasi Kurva IB - BZ Hubungan antara fluks magnet (BZ) terhadap arus coil (IB) dalam bentuk persamaan y = ax + b, dimana IB sebagai x dan BZ sebagai y.
No. 1 2 3 4 5 6 x (A) 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 2,1 y (T) 0,0675 0,0901 0,1107 0,1339 0,1576 0,1769 0,7367 x.y 0,0067 0,0180 0,0332 0,0535 0,0788 0,1061 0,2963 x2 0,01 0,04 0,09 0,16 0,25 0,36 0,91 y2 0,0046 0,0081 0,0122 0,0179 0,0248 0,0313 0,0989

Sy = = =

2 2 x 2 ( y ) 2 x x. y y + N ( x. y ) 1 2 y 2 ( N 2) N x 2 ( x)

0,91. (0,7367) 2 2 . 2,1. 0,2963 . 0,7367 + 6 (0,2963) 2 1 0,0989 (6 2) 6 . 0,91 (2,1) 2 0,493 0,916 + 0,526 1 0,0989 4 5,46 4,41

= 0,25 [ 0,0989 0,0981] = 0,25 . 0,0008 = 0,0002 = 0,01 Menghitung besarnya nilai a a = = N . ( x. y ) x y 6 . 0,2963 2,1 . 0,7367 1,7778 1,5471 0,2307 = = = 0,22 2 5,46 4,41 1,05 6 . 0,91 ( 2,1) N 6 = 0,01 = 0,01 5,71 = 0,02 2 N x ( x) 6 . 0,91 (2,1) 2
2

N . x2

( x)

Sa = S y

Ralat relatif (Rr) 0,02 .100% = 9,09% Rr = 0.22 Jadi, a = 0,22 0,021 Menghitung besarnya nilai b b = x 2 y x ( x. y ) N . x 2 ( x) 2 0,91. 0,7367 2,1. 0,2963 0,6704 0,6222 0,0482 = = = = 0,046 2 5,46 4,41 1,05 6 . 0,91 (2,1)

Sb = S y

x2 0,91 = 0,01 = 0,01 0,86 = 0,009 2 2 N x ( x) 6 . 0,91 (2,1) 2

Ralat relatif (Rr) 0,009 .100% = 19,56 % Rr = 0.046 Jadi, b = 0,046 0,0009 Jadi, hubungan ketergantungan antara fluk magnet (BZ) terhadap arus coil (IB) dalam bentuk persamaan y = ax + b adalah : y = (0,22 0,021)x + (0,046 0,0009) atau BZ = (0,22 0,021)IB + (0,046 0,0009) 2. Menentukan Konstanta Hall dan Konsentrasi Pembawa Muatan a. Untuk arus transversal tetap: Potensial Hall sebagai fluks magnet Hubungan ketergantungan potensial Hall (VH) terhadap medan magnet (BZ) dalam bentuk persamaan y = ax + b, dimana BZ sebagai x dan VH sebagai y.
No. 1 2 3 4 5 6 x (T) 0,0669 0,0869 0,1107 0,1329 0,1556 0,1789 0,7319 y (V) 0,0024 0,0023 0,0022 0,0021 0,0021 0,0022 0,0133 x.y 0,16 . 10-3 0,20 . 10-3 0,24 . 10-3 0,28 . 10-3 0,33 . 10-3 0,39 . 10-3 1,6 . 10-3 x2 0,0045 0,0076 0,0123 0,0177 0,0242 0,0320 0,0983 y2 5,76 . 10-6 5,29 . 10-6 4,84 . 10-6 4,41 . 10-6 4,41 . 10-6 4,84 . 10-6 29,55 . 10-6

Sy = = =

2 2 x 2 ( y ) 2 x x. y y + N ( x. y ) 1 2 y 2 ( N 2) N x 2 ( x)

0,0983. (0,0133) 2 2 . 0,7319 .1,6 .10 3 . 0,0133 + 6 (1,6 .10 3 ) 2 1 29,55.10 6 (6 2) 6 . 0,0983 (0,7319) 2 17,39 .10 6 31,45 .10 6 + 15,36 .10 6 1 29,55 .10 6 4 0,5898 0,5368

= 0,25 29,55 .10 6 24,53 .10 6 = 0,25 . 5,02 .10 6 = 1,25 .10 6 =1,12 .10 3 Menghitung besarnya nilai a a = = N . ( x. y ) x y N . x2

( x)

6 .1,6 .10 3 0,7319 . 0,0133 9,6 .10 3 9,7 .10 3 0,1.10 3 = = = 1,9 .10 3 2 0,5898 0,5368 0,053 6 . 0,0983 (0,7319)

Sa = S y

N 6 = 1,12 .10 3 = 1,12.10 3 113,2 =11,9.10 3 2 2 N x ( x) 6 . 0,0983 (0,7319)


2

Jadi, a = (-1,9 .10-3 11,9 .10-3) dengan ralat relatif = 6,27% Menghitung besarnya nilai b b = = x 2 y x ( x. y ) N . x 2 ( x) 2 0,0983 . 0,0133 0,7319 .1,6 .10 3 0.14 .10 3 = = 2,64 .10 3 2 0,053 6 . 0,0983 (0,7319) x2 0,0983 = 1,12.10 3 = 1,12.10 3 1,85 = 1,53.10 3 2 2 2 N x ( x) 6 . 0,0983 (0,7319)

Sb = S y

Jadi, b = (2,64.10-3 1,53.10-3) dengan ralat relatif 5,79% Hubungan ketergantungan antara potensial Hall (VH) terhadap medan magnet (BZ) dalam bentuk persamaan y = ax + b adalah: VH = (-1,9 .10-3 11,9 .10-3)BZ + (2,64.10-3 1,53.10-3) Menghitung konstanta Hall (RH) dan konsentrasi pembawa muatan (N) 1 1 VH = I Y BZ ; RH = NQd NQ y = VH a= ; a= IY NQd ; b=0 RH = a.d IY ; x = BZ

Menghitung konstanta Hall (RH) IY R = H IY NQd d

d = 5.10-5 m ; d = 2,5 . 10-5 m ; Iy = 7,3 A ; Iy = 3,6 A 1,9 .10 3 . 5 .10 5 RH = = 1,3 .10 8 Vm 3 A 1 7,3 S RH = R H R H 2 R 2 .Sa + d + H I y a d 3 I y 3 d a 2 ad 2 Sa + d + 2 I y Iy Iy 3 Iy 3
2 2 2 2 2 2

1,9 .10 3 2 (1,9.10 3.5.10 5 ) 2 5.10 5 3 5 11,9 .10 + 2,5 .10 + 3,6 7,3 7,3 3 3 (7,3) 2
2 2 2

= 8,15 .10 8 + 0,43.10 8 + 0,43.10 8 = 66,79 .10 16 = 8,1.10 8

Jadi, konstanta Hall RH = (-1,3.10-8 8,1.10-8) Vm3A-1 Menghitung konsentrasi pembawa muatan (N) 1 1 RH = N= ; Q =1,6.10 19 C NQ RH Q N= 1 1 = = 4,81.10 26 19 1,3.10 .1,6 .10 2,08 .10 27
8

SN =

N . S RH R H

1 1 S RH = . 8,1.10 8 2 8 2 19 ( RH ) . Q (1,3.10 ) .1,6.10

= 2,99 .10 27 Jadi konsentrasi pembawa muatan N adalah N = (4,81.1026 2,99.1027) m-3 b. Untuk fluks magnet tetap : Potensial Hall sebagai fungsi arus transversal Hubungan ketergantungan Potensial Hall (VH) terhadap arus transversal (Iy) dalam bentuk persamaan y = ax + b, dimana Iy sebagai x dan VH sebagai y.
No. 1 2 3 4 5 6 x (A) 2,3 7,3 13,5 16,6 18,5 20,0 78,2 y (V) 0,0002 0,0020 0,0043 0,0049 0,0058 0,0060 0,0232 x.y 0,00046 0,01460 0,05805 0,08134 0,10730 0,12000 0,38175 x2 5,29 53,29 182,25 275,56 342,25 400 1258,64 y2 0,04 . 10-6 4,00 . 10-6 18,49 . 10-6 24,01 . 10-6 33,64 . 10-6 36,00 . 10-6 116,18 . 10-6

Sy = = = =

2 2 x 2 ( y ) 2 x x. y y + N ( x. y ) 1 2 y 2 ( N 2) N x 2 ( x)

1258,64 . (0,0232) 2 2 . 78,2.0,38175.0,0232 + 6 (0,38175) 2 1 6 116,18.10 (6 2) 6 .1258,64 (78,2) 2 0,68 1,39 + 0,87 1 6 116,18 .10 4 7551,84 6115,24 0,25 116,18 .10 6 111.37.10 6 =

0,25 . 4,81.10 6 = 1,2025 .10 6 = 1,09 .10 3

Menghitung besarnya nilai a a = = N . ( x. y ) x y 6 . 0,38175 78,2 . 0,0232 2,29 1,84 0,45 = = = 0,3 .10 3 2 7551,84 6115,24 1436,6 6 .1258,64 (78,2) N 6 = 1,09 .10 3 = 1,09.10 3 0,0042 = 0,07.10 3 2 2 N x ( x) 6 .1258,64 (78,2)
2

N . x2

( x)

Sa = S y

Jadi, a = (0,3 .10-3 0,07 .10-3) dengan ralat relatif = 23% Menghitung besarnya nilai b b = x 2 y x ( x. y ) N . x 2 ( x) 2 1258,64 . 0,0232 78,2 . 0,38175 0,63 = = = 0,44 .10 3 2 1436,6 6 .1258,64 (78,2) x2 1258,6 = 1,09.10 3 = 1,09.10 3 0,876 =1,02.10 3 2 2 2 N x ( x) 6 .1258,64 (78,2)

Sb = S y

Jadi, b = (-0,44.10-3 1,02.10-3) Hubungan ketergantungan antara potensial Hall (VH) terhadap arus transversal (Iy) dalam bentuk persamaan y = ax + b adalah: VH = (0,3 .10-3 0,07 .10-3)Iy + (-0,44.10-3 1,02.10-3) Menghitung konstanta Hall (RH) dan konsentrasi pembawa muatan (N) 1 1 VH = I Y BZ ; RH = NQd NQ y = VH ; a= BZ NQd ; b=0 ; x = Iy

Menghitung konstanta Hall (RH)

a=

BZ R = H BZ NQd d

RH =

a.d BZ

d = 5.10-5 m ; d = 2,5 . 10-5 m ; BZ = 88,5.10-3 T RH = S RH = = 0,3 .10 3 . 5 .10 5 =1,69 .10 7 Vm 3 A 1 3 88,5.10 R H .Sa a
2

=
2

d Sa BZ

5.10 5 0,07.10 3 3 88,5.10

0.35.10 5 88,5

= 3,95 .10 8

Jadi, konstanta Hall RH = (1,69.10-7 3,95.10-8) Vm3A-1 Menghitung konsentrasi pembawa muatan (N) 1 1 RH = N= ; Q =1,6.10 19 C NQ RH Q N= 1 1 = = 0,37 .10 26 19 26 1,69.10 .1,6 .10 2,704 .10
7

SN =

N . S RH R H

1 1 S RH = . 3,95.10 8 2 7 2 19 ( RH ) . Q (1,69.10 ) .1,6.10

= 0,86 .10 25 Jadi konsentrasi pembawa muatan N adalah N = (0,37.1026 0,86.1025) m-3 3. Menentukan Mobilitas dan Konduktivitas Pembawa Muatan Hubungan ketergantungan antara tegangan sampel (VY) terhadap arus transversal sampel (IY) dalam bentuk persamaan y = ax + b, dimana VY sebagai y dan IY sebagai x.
No. 1 2 3 4 5 6 x (A) 0,9 1,3 3,3 8,6 10,9 19,4 44,4 y (V) 1,1 . 10-3 1,6 . 10-3 4,4 . 10-3 11,4 . 10-3 15,3 . 10-3 28,7 . 10-3 0,0625 x.y 0,99 . 10-3 2,08 . 10-3 14,52 . 10-3 98,04 . 10-3 166,77 . 10-3 556,78 . 10-3 0,83918 x2 0,81 1,69 10,89 73,96 118,81 376,36 582,52 y2 1,21 . 10-6 2,56 . 10-6 19,36 . 10-6 129,96 . 10-6 234,09 . 10-6 823,69 . 10-6 1,21 . 10-3

Sy = =

2 2 x 2 ( y ) 2 x x. y y + N ( x. y ) 1 2 y 2 ( N 2) N x 2 ( x)

582,52 . (0,0625) 2 2 . 44,4 . 0,83918.0,0625 + 6 (0,83918) 2 1 3 1,21.10 ( 6 2) 6 .582,52 (44,4) 2

2,28 4,66 + 4,22 1 3 1,21.10 4 3495,12 1971,36

= 0,25 1,21.10 3 1,20.10 3 = 0,25 . 0,01.10 3 = 2,5 .10 6 =1,58 .10 3

Menghitung besarnya nilai a a = = N . ( x. y ) x y 6 . 0,83918 44,4 . 0,0625 5,04 2,78 2,26 = = = 1,48 .10 3 2 3495,12 1971,36 1523,76 6 . 582,52 (44,4) N 6 = 1,58 .10 3 = 1,58.10 3 0,004 = 0,09.10 3 2 N x ( x) 6 . 582,52 (44,4) 2
2

N . x2

( x)

Sa = S y

Jadi, a = (1,48 .10-3 0,09 .10-3) dengan ralat relatif = 6,08 % Menghitung besarnya nilai b b = x 2 y x ( x. y ) N . x 2 ( x) 2 582,52 . 0,0625 44,4 . 0,83918 0,85 = = = 0,56 .10 3 2 1523,76 6 . 582,52 (44,4) x2 582,52 = 1,58.10 3 = 1,58.10 3 0,38 = 0,98.10 3 2 2 2 N x ( x) 6 . 582,52 (44,4)

Sb = S y

Jadi, b = (-0,56.10-3 0,98.10-3) Hubungan ketergantungan antara potensial Hall (VH) terhadap arus transversal (Iy) dalam bentuk persamaan y = ax + b adalah: VH = (1,48 .10-3 0,09 .10-3) Iy + (-0,56.10-3 0,98.10-3) Menghitung konstanta Hall (RH) dan konsentrasi pembawa muatan (N) 1 1 VH = I Y BZ ; RH = NQd NQ y = VH ; a= 1 NQd ; b=0 ; x = Iy

a=

Menghitung konstanta Hall (RH) R 1 = H NQd d R H = a.d

d = 5.10-5 m ; d = 2,5 . 10-5 m R H = 1,48 .10 3 . 5 .10 5 = 7,4 .10 8 Vm 3 A 1 S RH = R H .Sa a


2

=
2

d Sa

5.10 5 . 0,09.10 3

= 0,45.10 8

= 0,45.10 8

Jadi, konstanta Hall RH = (7,4.10-8 0,45.10-8) Vm3A-1 Menghitung konsentrasi pembawa muatan (N) 1 1 RH = N= ; Q =1,6.10 19 C NQ RH Q N= 1 1 = = 0,85 .10 26 19 7,4.10 .1,6 .10 1,18 .10 26
8

SN =

N . S RH R H

1 1 S RH = . 0,45.10 8 2 8 2 19 ( RH ) . Q (7,4.10 ) .1,6.10

= 0,51.10 25 Jadi konsentrasi pembawa muatan N adalah N = (0,85.1026 0,51.1025) m-3 Menghitung mobilitas dan konduktivitas pembawa muatan P VY = IY ANQ y = VY ; a = P ANQ ; b=0 ; x = IY

Mobilitas pembawa muatan P P = ; A = d .l a= ANQ aANQ SA = = A 2 d d 3 A2 d d 3


2 2

A 2 + l l 3 + A2 l l 3
2

d = 5.10-5 ; d = 2,5.10-5 ; l = 2,35 . 10-2 m ; l = 0,01 m A = 1,175 . 10-6 m2 ; SA = 0,5.10-3 m2 N = 0,85.1026 m3 ; SN = 0,51 . 1025 m3 P = 8,55 . 10-2 m ; SP = 0,04 m

8,55 .10 2 P 8,55.10 2 = = aANQ 1,48.10 3 .1,175 .10 6 . 0,85 .10 26 .1,6 .10 19 2,36 .10 2 = 3,62 .Sa + .SA + .SN a A N
2 2 2 2 2

S = = =

P P P .Sa + 2 .S A + 2 .SN 2 a ANQ A aNQ N aAQ


2 2

8,55 .10 2 8,55 .10 2 8,55.10 2 . 0,5.10 3 + . 0,04 + . 0,51.10 25 3,49 .10 5 2,02 .10 4 2,01.10 26 288,15 =16,97

= 1,5 + 286,65 + 0,0004 =

Jadi, mobilitas pembawa muatan = (3,62 16,97) Konduktivitas Pembawa Muatan () =NQ = 0,85.1026.1,6.10-19.3,62 = 4,92.107 (m)-1 S = = .SN + .S N Q. .S N + N .Q.S
2 2 2

= 1,6.10 19.3,62.0,51.10 25 + 0,85.10 26 .1,6.10 19 .16,97 = 8,72.1014 + 532,65 .1014 = 541,37 .1014 = 23,26 .10 7

Jadi, konduktivitas pembawa muatan = (4,92.107 23,26.107) (m)-1 4. Perbandingan hasil percobaan dengan tabel untuk perak (Ag) pada suhu kamar Besaran Konduktivitas Konsentrasi pembawa muatan (N) - Arus transversal tetap Tabel 6,21.107 (m)-1 5,85 . 1028 m-3 Hasil Percobaan 4,92.107 (m)-1 4,81 . 1026 m-3

- Fluks magnet tetap Konstanta Hall - Arus transversal tetap - Fluks magnet tetap

0,37 . 1026 m-3 -0,84.10


-10

Vm A

-1

-1,3 . 10-8 Vm3A-1 1,69 . 10-7 Vm3A-1

5. Jenis pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar adalah elektron (muatan negatif).

G. KESIMPULAN Apabila nilai fluks magnet dan arus transversal diperbesar, maka potensial Hall-nya juga semakin besar. Hal ini berarti hubungan antara fluks magnet dengan potensial Hall dan hubungan antara arus transversal dengan potensial Hall adalah berbanding lurus. Dalam hal ini, muatan yang mengalir dalam penghantar adalah muatan negatif (elektron). Nilai dari konstanta Hall yang dihasilkan dari percobaan ini adalah : 1. Jika arus transversalnya tetap sebesar -1,3 . 10-8 Vm3A-1 2. Jika fluks magnet tetap sebesar 1,69 . 10 -7 Vm3A-1 Besar konsentrasi pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar yang didapat dari percobaan ini adalah: 1. Jika arus transversalnya tetap sebesar 4,84 . 1226 m-3 2. Jika fluks magnet tetap sebesar 0,37 . 1026 m-3 Besar konduktivitas pembawa muatan yang mengalir dalam penghantar dari percobaan ini adalah 6,21 . 107 (m)-1. H. DISKUSI 1. Efek Hall Anomalus Wolfram (W) Sampel perak (Ag) menunjukkan efel Hall normal, yaitu memiliki pembawa muatan negatif (elektron) sehingga konstanta Hall-nya berharga negatif. Kajian teoritisnya cukup dengan menggunakan model elektron bebas, yaitu suatu model yang mengabaikan interaksi inti terhadap elektron sehingga elektron dapat bergerak bebas di antara inti-inti di seluruh volume bahan asahan tidak sampai keluar dari permukaan. Pengabaian interaksi inti terhadap elektron berarti juga ikatan inti terhadap elektron lemah. Elektron bebas yang dimiliki Ag hanya satu, ayitu elektron valensinya. Lain halnya dengan wolfram (W). Dengan set eksperimen dan konsisi yang sama, eksperimen efek Hall pada W menunjukkan bahwa tegangan Hall memiliki besar yang sama, tetapi arahnya berlawanan dengan yang terjadi pada Ag. Hal ini berarti pembawa muatan pada W berlawanan tanda dengan yang dimiliki oleh Ag, sehingga W memiliki konstanta Hall berharga positif. Oleh karena itu, efek Hall wolfram sering disebue efek Hall abnormal atau anomalus. Pembawa muatan yang berlawanan dengan elektron (negatif) adalah hole (positif). Hole adalah tempat kekosongan yang ditinggalkan oleh elektron. Jika terdapat medan listrik, maka elektron akan bergerak melawan arah medan, sedangkan hole searah medan. Munculnya pembawa muatan hole adalah jika interaksi inti terhadap elektron tidak diabaikan. Interaksi tersebut berbentuk potensial periodik. Dengan menggunakan persamaan Schrodinger akan didapatkan energi elektron berbentuk

pita-pita energi. Oleh karena itu, teori ini sering disebut teori pita energi. Berdasarkan kajian konduktivitasnya, ternyata hole juga dapat menghantarkan listrik. Secara tingkat energi, hole menempati sedikit bagian atas suatu pita yang terisi elektron hampir penuh. Dalam sistem periodik unsur W termasuk golongan VIA dan memiliki nomor atom 74 dengan konfigurasi elektron [Xe]4f145d46s2. Hal ini berarti semua elektron sudah memiliki spin yang sudah berpasang-pasangan sehingga tidak ada yang menjadi elektron bebas. Tetapi, faktanya tidak demikian. Wolfram termasuk konduktor yang baik. Ternyata, antara satu pita energi dengan yang lain dimungkinkan terjadi tumpang-tindih. Untuk konduktor W tersebut, tumpang tindih terluar terjadi pada pita energi 6s, 4f, 5d dan 6p yang secara total memerlukan 32 elektron. Sedangkan, di luar sel [Xe], wolfram hanya memiliki 20 elektron. Hal ini berarti masih terdapat 12 tempat kosong elektron, yang bisa berperan sebagai hole. Efek Hall Bahan Semikonduktor Bahan semikonduktor yang didoping memungkinkan memiliki dua jenis pembawa muatan, yaitu elektron (negatif) dan hole (positif). Jika dua pembawa muatan tersebut sama-sama berperan dalam penghantaran listrik, maka konstanta Hall memiliki rumusan RH =
2 2 1 h h N N Q ( h h + N N ) 2

2.

Dimana h dan N, masing-masing adalah simbol untuk hole dan elektron. Jika eksperimen efek Hall hanya menggunakan semikonduktor jenis-N, maka konstanta Hall-nya akan tereduksi menjadi persamaan (11). Tetapi, jika eksperimen menggunakan semikonduktor jenis-P, maka konstanta Hall-nya sama dengan persamaan (11) dengan N diganti dengan h dan berharga positif.

DAFTAR PUSTAKA

Kittel, C. 1991. Introduction to Solid State Physics. Singapore : John Wiley & Sons, Inc. Leybold-Heraeus. 1997. The Hall Effec for Siver. FRG Leybold-Heraeus. 1977. Instrument Sheet: Hall Effect Apparatus (Siver and Tungsten). FRG Omar, MA. 1975. Elementary Solid State Physics: Principles and Application. Reading-Massachusetts: Addison Wesley Publishing Company Tim Penyusun. 2006. Petunjuk Praktikum Fisika Modern. Malang : Jurusan Fisika FMIPA UM