Anda di halaman 1dari 24

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Istilah pemasaran sosial (social marketing) merupakan pengalihan istilah pemasaran (marketing) dalam ilmu ekonomi bisnis, yakni strategi bisnis dari produsen untuk menyebarluaskan informasi tentang barang dan jasa atau menyebarluaskan barang dan jasa itu sendiri kepada sasaran. Secara umum pemasaran sosial dapat diartikan sebagai suatu rancangan dan implementasi program yang bertujuan untuk memperkenalkan atau

mempromosikan suatu gagasan sosial atau suatu kasus kepada masyarakat. Ada dua konsep penting yang ada dalam istilah pemasaran informasi tentang barang dan jasa. Jadi, dalam aktivitas pemasaran sosial, produsen tidak hanya berfikir tentang strategi menyerbarkan barang dan jasa kepada para konsumen melainkan berfikir juga tentang bagaimana mengemas informasi tentang barang dan jasa agar bisa sampai ke konsumen, ada dua kelompok orang: satu kelompok berhubungan langsung dengan barang dan jasa, dan kelompok lain berhubungan langsung dengan informasi tentang barang dan jasa. Adapun jenis hubungan konsumen dengan produsen yang jelas pemasaran sosial juga dapat diartikan sebagai proses penyebaraninovasi, informasi komunikasi dan advokasi media yang berkaitan dengan tema tertentu, yang dalam komunikasi kesehatan dengan isu-isu kesehatan, terutama pemasaran tentang beragam cara yang aplikatif untuk mencegah penyakit tertentu. Oleh karena itu, pemasaran sosial dapat dilakukan melalui kampanye media, kampanye tentang pesan-pesan kesehatan yang sudah dikemas dalam paket informasi yang lengkap yang diperuntukan bagi semua level masyarakat (individu, kelompok, atau masyarakat) melalui pendekatan multi

1|KONSEP KEBIDANAN

strategis bagi penyegahan penyakit tertentu. (National Cancer Institute, 1989; Roger, 1983).

2.1 Rumusan Masalah 1. Apa definisi pemasaran jasa? 2. Bagaimana strategi pemasaran jasa? 3. Apa saja langkah-langkah pemasaran jasa? 4. Apa saja karakteristik pemsaran jasa kebidanan? 5. Bagaimana proses pemasaran sosial jasa itu berlangsung? 6. Apa fungsi pemasaran jasa? 7. Apa tujuan dari pemasaran jasa? 8. Apa saja perbedaan dari pemasaran jasa dan pemasaran produk/barang? 9. Apa saja kompenen dalam pemasaran jasa asuhan kebidanan? 10. Apa pengertian dari segmentasi pasar? 11. Apa saja istilah-istilah dalam pemasaran jasa? 12. Apa saja sifat-sifat khusus pemasaran jasa? 3.1 Tujuan Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah agar memahami tentang pengertian pemasaran jasa, strategi dalam pemasaran jasa, kompenen dalam pemasaran jasa dan segala hal yang berkaitan dengan pemasaran jasa sosial dalam asuhan kebidanan.

2|KONSEP KEBIDANAN

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Definisi Pemasaran Jasa (social marketing) 2.1.1 Definisi Pemasaran menurut beberapa ahli 1. Stanton (1997) Pengertian pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatankegiatan bisnis yang bertujuan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa untuk memuaskan kebutuhan, baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial. 2. Kotler (2000) Pemasaran adalah proses sosial dan managerial dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan dan mempertukarkan produk dengan pihak lain. Dalam hal ini pemasaran merupakan proses pertemuan antara individu dan kelompok dimana masing-masing pihak ingin mendapatkan apa yang mereka butuhkan atau inginkan melaluin tahap menciptakan, menawarkan, dan pertukaran. 3. Teguh Budiarto (1993) Pemasaran adalah kegiatan pemasaran untuk menjalankan usaha (profit dan non profit) guna memenuhi kebutuhan pasar dengan barang dan jasa, mendistribusikan, mempromosikan melalui proses pertukaran agar memuaskan konsumen dan mencapai tujuan pemasaran. 4. Kotler dan Roberto Pemasaran sosial dapat merubah perilaku seseorang sehingga orang yang semula kurang atau bahkan tidak peduli terhadap perilakunya yang buruk, dapat menjadi seseorang yang peduli terhadap perilakunya dan mau mencoba memperbaikinya karena ia tahu

3|KONSEP KEBIDANAN

bahwa perilakunya yang buruk dapat mengakibatkan efek yang negatif terhadap proses pendidikan. 5. Sumarni dan Soeprihanto ( 1995 ). Pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatan bisnis yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan dan mendistribusikan barang dan jasa yang memuaskan. 6. W.Y. stanton ( 1997 ) Pemasaran adalah sesuatu yang meliputi seluruh sistem yang berhubungan dengan tujuan dari sebuah perencanaan dan penentuan harga sampai dengan promosi & distribusi barang dan jasa yang bisa memuaskan kebutuhan pembeli. 7. Trioso Purnawarman ( 2001 ) Pemasaran adalah suatu proses social dan manaserial dimana individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginann mereka dengan menciptakan, menawarkan dan bertukar sesuatu yang bernilai satu sama lain.

2.1.2 Pengertian Jasa Jasa adalah barang yang tidak kentara (intangible product) yang dibeli dan dijual di pasar melalui suatu transaksi pertukaran yang saling memuaskan (Swasta, 1996).

Dari beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa pemasaran sosial jasa asuhan kebidanan merupakan strategi pelayanan kesehatan yang diberikan oleh bidan yang bertujuan merubah pola pengetahuan, sikap, perilaku, dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat, dapat dilakukan secara mandiri, kolaborasi atau rujukan sesuai dengan wewenang dan ruang lingkup praktiknya berdasarkan ilmu dan kiat kebidanan.

4|KONSEP KEBIDANAN

Konsep pemasaran tersebut berdasarkan pada prinsip inti yang meliputi; kebutuhan (need), produk (good, services and idea), permintaan (demands), nilai, biaya, kepuasan, pertukaran, transaksi, hubungan, dam jaringan, pasar, pemasar, serta prospek. a. Kebutuhan, keinginan, dan Permintaan Ada perbedaan antara kebutuhan, keinginan, dan permintaan. Kebutuhan manusia (human needs) adalah keadaan di mana manusia merasa tidak memiliki kepuasan dasar atau kepuasan yang dimiliki seseorang tersebut tidak terbatas. Misalnya ketika seseorang telah mendapatkan pelayanan kesehatan yang paripurna, pasti pada saat tertentu ia juga ingin mendapatkan pelayanan yang sama di tempat lain. Kebutuhan tidak diciptakan oleh masyarakat atau penyedia barang/jasa, namun sudah ada dalam hati setiap individu. Keinginan (wants) adalah hasrat akan suatu hal sesuai dengan kebutuhannya tersebut. Keinginan manusia dibentuk oleh kekuatan atau institusi social. Sehingga kadang kala seseorang yang sebenarnya hanya tidak terkendali sehingga kebutuhan mereka menjadi banyak. Permintaan (demands) adalah keinginan akan sesuatu yang didukung dengan kemampuan serta kesediaan membelinya. Keinginan menjadi permintaan bila didukung dengan daya beli. Perbedaan ini bisa menjelaskan bahwa penyedia barang/jasa tidak menciptakan kebutuhan : kebutuhan sudah ada sebelumnya. penyedia barang/jasa mempengaruhi keinginan dan permintaan dengan membuat suatu produk yang cocok dan menarik, terjangkau dan mudah didapatkan oleh pelanggan yang dituju. b. Produk merupakan sesuatu yang dapat ditawarkan untuk

memuaskan suatu kebutuhan/ keinginan masyarakat.

5|KONSEP KEBIDANAN

c.

Transaksi Transaksi merupakan proses seseorang mendapatkan produk baik dengan memproduksi sendiri , pemaksaan , meminta maupun pertukaran.

d.

Pertukaran Pertukaran merupakan tindakan memperoleh barang yang

dibutuhkan atau dikehendaki seseorang dengan menawarkan suatu imbalan. Pertukaran baru akan terjadi apabila kedua belah pihak dapat menyetujui syarat pertukaran dan masing-masing

mendapatkan keuntungan dari pertukaran tersebut. e. Pasar Pasar terdiri dari semua pelanggan yang potensial memiliki kebutuhan yang sama dan bersedia dan mampu melaksanakan pertukaran untuk memenuhi kbutuhan tersebut.

Pemasaran sosial merupakan strategi yang bertujuan merubah pola pengetahuan, sikap, perilaku, dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat dengan pendekapan penerapan yang sama dengan pemasaran bisnis (commercial marketing) Pemasaran sosial adalah penerapan teknik pemasaran niaga untuk mencapai suatu tujuan social yang bermanfaat (HIV/AIDS Prevention Project (HAPP), 1999). Tujuan sosial itu bisa meliputi kampanye keluarga berencana, penurunan pemakaian rokok, pemakaian sabuk pengaman, pencegahan HIV/AIDS, dan sebagainya. Teknik pemasaran sosial ini jika diaplikasikan dengan

baik, maka profesi bidan akan menjadi peluang wirausaha yang menjanjikan. Seorang wirausaha sosial juga harus mengabdikan kemampuannya ini untuk memperkenalkan solusi baru pada masalahmasalah sosial. Individu-individu unik yang ditemui di segala lingkup budaya ini, adalah mereka yang dapat melihat jauh ke depan langkah apa yang harus diambil dalam bidangnya : baik itu lingkungan,

6|KONSEP KEBIDANAN

pendidikan, pengembangan masyarakat, kesehatan, atau bidang-bidang lain yang berhubungan dengan kebutuhan manusia. Mereka ini tanpa berhenti mengejar visi mereka hingga menjadi kenyataan baru dalam masyarakat tempat mereka tinggal dan juga di wilayah yang lebih luas.

2.2 Strategi Pemasaran Jasa Strategi yang diharapkan adalah cara-cara baru yang lebih diminati oleh para konsumen. Membuat konsumen merasa lebih nyaman dan mudah untuk mendapatkan pelayanan jasa yang diberikan, disamping itu kulaitas yang memadai dari pelayanan jasa juga menjadi salah satu poin penting bagi berlangsungnya sebuah strategi pemasaran yang baik. Mengoptimalkan upaya dan strategi pemasaran merupakan faktor terbesar yang akan mempengaruhi kesuksesan usaha bisnis Anda, oleh karena itu, jangan sepelekan strategi pemasaran. Rancang dan upayakanlah sedemikian rupa agar pelanggan tidak bosan dengan gaya-gaya Anda dalam memasarkan produk. Strategi pemasaran merupakan serangkaian tindakan terpadu menuju keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Strategi pemasaran dapat dibedakan dari dua sudut pandang yaitu dari penjual dan pembeli. Strategi dan kiat pemasaran dari sudut pandang penjual dapat disingkat dalam (4P), yaitu : a. Tempat yang strategi (place). Tempat jasa ditawarkan atau tempat untuk mendistribusikan produk. b. Produk yang bermutu (product). Produk atau pelayanan yang disediakan, didefinisikan sebagai objek fisik, pelayanan organisasi, dan ide. Produk juga dapat diartikan sebagai paket keseluruhan berupa barang dan jasa yang menjadi focus transaksi antara pemasar dan target pasar. c. Harga yang kompetitif (price). Harga yang ditetapkan yang berhubungan dengan penjualannya. Dalam pemasaran sosial, harga dapat dihitung dari respons perilaku yang

7|KONSEP KEBIDANAN

diharapkan, harga psikologis, harga social, dan harga yang dibutuhkan karena waktu dan usaha yang dilakukan. d. Promosi yang gencar (promotion). Alat utama untuk melakukan komunikasi persuatif dalam member kesadaran konsumen tentang kebutuhannya. Promosi dapat melibatkan iklan, keluarga, kelompok masyarakat, atau lembaga. Macam bentuk promosi : 1. 2. Dengan cara membagikan PIN BlackBerry (BB). Membuat kaos promosi yang memiliki desain, tagline dan penawaran yang sangat memikat orang yang setelah itu di bagi-bagikan kepada pelanggan tetap. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pasang iklan baris di koran. Pasang iklan di buku telepon kuning (yellow pages). Pasang iklan di pusat perkulakan. Aktif mendekati konsumen lewat telepon. Mendatangi langsung konsumen yang prospektif. Promosi lewat surat. Jadi pembicara di seminar dan bicaralah tentang hal yang benar-benar Anda kuasai. 10. Jadi pembicara tamu di acara dialog di radio. 11. Buat pusat data tentang pelanggan Anda, lengkap dengan alamatnya. Jaga terus agar tetap up-to-date. 12. Bangun citra perusahaan Anda dengan kartu nama dan kop surat yang menarik. 13. Rancang brosur yang menjelaskan keuntungan dari produk Anda. 14. Kembangkan sistem pemesanan lewat surat. 15. Buat tempat khusus untuk memamerkan dan membeli langsung produk Anda. 16. Rancang pemasaran jarak jauh (telemarketing). 17. Buat logo perusahaan sesuai dengan citra yang ingin Anda bangun. 18. Terbitkan semacam buletin yang menceritakan perkembangan terbaru

8|KONSEP KEBIDANAN

usaha Anda, paling tidak tiga bulan sekali. 19. Buat suvenir dengan logo perusahaan, seperti kalender, pena, mug, kertas memo dan sebagainya. 20. Buat kampanye sosial yang berhubungan dengan produk Anda. Misalnya jika produk Anda lampu, sebarkan tips tentang hemat pemakaian listrik. 21. Buat stiker atau balon dengan logo dan slogan perusahaan Anda. 22. Rancang kaos dengan logo dan nama perusahaan. 23. Pelajari semua biaya promosi, baik yang lewat koran, majalah, radio, televisi, papan reklame, halte bus, dan tempat-tempat umum lainnya. 24. Temukan cara untuk mengurangi biaya promosi dengan

memanfaatkan promosi patungan. 25. Berterimakasih kepada pelanggan dengan mengiriminya surat. 26. Menjaga hubungan dengan pelanggan dengan cara mengiriminya kartu ulang tahun, Lebaran, Natal, atau tahun baru. 27. Pasang profil praktek kebidanan di majalah atau koran yang biasa dibaca oleh calon konsumen sasaran. 28. Sewa agen periklanan atau humas (PR/public relations). 29. Selenggarakan sayembara yang bersifat promosi. 30. Selenggarakan seminar yang khusus membahas produk, jasa, dan praktek Anda. 31. Cari calon pelanggan di pameran-pameran. 32. Cari calon pelanggan di perkumpulan-perkumpulan yang berhubungan dengan pekerjaan. 33. Cari calon pelanggan di seminar-seminar. 34. Kemas brosur, daftar harga, dan surat-menyurat dalam tempat khusus untuk pelanggan. 35. Pasang papan penunjuk di pinggir jalan dekat praktek bidan Anda. 36. Sebarkan brosur dengan menyelipkannya di wiper kaca mobil. 37. Cetak kalimat bersifat promosi pada kertas surat atau amplop.

9|KONSEP KEBIDANAN

Selain 4P, Adrian Payne menambahkan perlunya orang (people), yaitu elemen esensial yang penting dalam produksi dan penyelenggaraan pelayanan yang dapat menjadi nilai tambah dan lebih kompetitif, dan proses yaitu prosedur, mekanisme rutin ketika pelayanan diselenggarakan bagi

pelanggaran.

Sedang dari sudut pandang pembeli/customer, yaitu (4C) : a. Kebutuhan dan keinginan pelanggan (customer needs and wants) b. Biaya pembeli (cost to the customer) c. Kenyamanan ( convenience) d. Komunikasi (communication)

Tujuan akhir strategi pemasaran adalah kepuasan pelanggan sepenuhnya (total customer satisfaction). Kepuasan pelanggan sepenuhnya bukan berarti sepenuhnya bukan berarti memberikan kepada apa yang menurut kita inginkan dari mereka, tetapi apa yang sesungguhnya mereka inginkan serta kapan dan bagaimana mereka inginkan. Atau secara singkat adalah pemenuhan kebutuhan pelanggan. Ada hubungan erat antara mutu suatu produk dengan kepuasan pelanggan serta keuntungan industry. Mutu yang lebih tinggi menghasilkan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi, sekaligus mendukung harga yang lebih tinggi dan sering juga biaya lebih rendah. Eksekutif puncak masa kini melihat tugas meningkatkan dan mengendalikan mutu produk sebagai prioritas utama, sehingga setiap industry tidak punya pilihan lain kecuali menjalankan manajeman mutu total (Total Quality Management).

2.3 Langkah-langkah Pemasaran Jasa a. Memahami konsumen serta kebutuhan dan keinginannya. 1. Mengumpulkan informasi Jumlah populasi keseluruhan Jumlah perempuan belum nikah

10 | K O N S E P K E B I D A N A N

Jumlah perempuan nikah Jumlah bayi dan balita Kondisi ekonomi Kebiasaan mempergunakan pelayanan kesehatan, khususnya

kesehatan reproduksi

2. Analisa atau menyimpulkan informasi Menentukan prioritas target konsumen yang dituju Prioritas 1 : target konsumen utama Prioritas 2 : target konsumen utama

3. Menentukan desain pelayanan Menerjemahkan kebutuhan target konsumen utama dan pendukung jenis pelayanan apa yang ditawarkan, buat secara rinci Mengidentifikasikan kebutuhan sumber uatama Persiapan oprasional pelayanan termasuk pemilihan lokasi

b. Mempromosikan jasa. Jasa yang sudah didesain, dipromosikan dengan menggunakan media. Media promosi sederhana dan praktis Peran word of mouth sebagai sarana promosi

c. Menetapkan tarif pelayanan. Tarif pelayanan/harga secara sederhana dapat diartikan sebagai sejumlah uang yang ditagihkan terhadap suatu produk/jasa. Jumlah tersebut merupakan nilai yang diperlukan konsumen untuk manfaat karena memiliki barang/menikmati, menggunakan jasa pelayanan yang diberikan. Harga merupakan satu-satunya elemen produk yang menghasilkan pendapatan. Elemen lain mewakili biaya. d. Membangun masyarakat kemitraan dan kepercayaan konsumen dan masyarakat. Mitra pelayanan adalah semua pihak baik institut/lembaga formal dan non formal maupun perorangan/individu yang ada dalam masyarakat yang

11 | K O N S E P K E B I D A N A N

memiliki potensi dan kemampuan untuk mendukung bidan dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada konsumen dan masyarakat, baik secara langsung maupun tidak langsung. Mitra pelayanan tersebut meliputi : 1. Institusi/lembaga pelayanan kesehatan : Puskesmas, Rumah Sakit, Klinik Dokter dan lain-lain. 2. 3. Muspida : Camat, Lurah, PKK, dan lain-lain. Institusi atau lembaga keuangan : Koperasi, Bank, Perusahaan pemasok, dan lain-lain. 4. 5. Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Institusi keagamaan dan institusi Pendidikan.

e. Membina hubungan dan mendayaguna potensi pelayanan. Mitra pelayanan bisa sangat berperan penting untuk mendukung keberhasilan bidan dalam memberikan pelayanan kebidanan mandiri. Bidan dapat memanfaatkan potensi mitra pelayanan kebidanan yang diberikan bidan. f. Membangun kepercayaan konsumen dan masyarakat. Titik awal keberhasilan pelayanan kebidanan sangat ditentukan oleh besarnya kepercayaan yang diberikan konsumen dan masyarakat terhadap individu bidan sebagai penyedia jasa. Kepercayaan konsumen terbangun melalui proses pembentukan persepsi konsumen yang memakan waktu panjang. g. Manajemen pelayanan yang berfokus pada pelanggan. Inti dari manajemen pelayanan kebidanan adalah mendayagunakan input yang telah terstandar (Kajian Mandiri Bidan Delima) melalui alur dan kiat manajemen oprasional (yang menunjang asuhan) dan manajemen asuhan kebidanan. Manajemen yang handal (terstandar) akan menghasilkan kesejahteraan ibu, bayi dan kepuasan pelanggan serta kepuasan bidan sebagai pemberi pelayanan.

12 | K O N S E P K E B I D A N A N

2.4 Karakteristik Pemasaran Jasa Kebidanan Pelayanan atau asuhan kebidanan termasuk dalam pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan memiliki karakteristik yang spesifik karena berhadapan langsung dengan individu. Karakteristik pemasaran jasa dalam palayanan kesehatan antara lain : 1. Besifat sukarela. Tidak memaksa klien untuk menggunakan layanan yang ditawarkan. Klien bebas menentukan pilihan pelayanan. 2. Kontak secara personal. Dalam pelayanan kesehatan, tenaga kesehatan harus melakukan kontak langsung secara personal dengan klien melalui pendekatan sosial budaya. 3. Berpacu dengan waktu. Pelayanan kesehatan harus diberikan dengan segera dengan

mempertimbangkan keadaan klien. 4. Sensitif (terutama kesehatan repsoduksi). Kesehatan reproduksi merupakan hal yang sangat pribadi dan sensitif sehingga seringkali klien enggan berkunjung ke pelayanan kesehatan dan membicarakan masalah tersebut. Sikap yang menghormati privasi klien dan tidak menghakimi dari seorang bidan akan membuat klien bersikap positif terhadap layanan kesehatan yang kita berikan.

2.5 Proses Pemasaran Proses pemasaran terdiri dari analisis peluang pasar, meneliti dan memilih pasar sasaran, merancang strategi pemasaran, merancang program pemasaran, dan mengorganisasikan, melaksanakan serta mengawasi usaha pemasaran. Proses pemasaran dapat dijelaskan lebih rinci dalam langkah-langkah sebagai berikut : Langkah ke-1 adalah analisis yaitu dengan membuat inventarisasi kelompok sasaran dan mencari institusi-institusi/stakeholder yang dapat membantu dan bekerjasama.

13 | K O N S E P K E B I D A N A N

Langkah ke-2 yaitu melakukan riset untuk mengetahui tanggapan masyarakat terutama kelompok sasaran terhadap produk dan jasa pelayanan yang akan diberikan. Langkah ke-3 adalah menyusunan strategi pemasaran. Strategi yang digunakan disini merupakan serangkaian tindakan terpadu menuju keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Faktor-faktor yang mempengaruhi strategi pemasaran adalah : 1. Faktor mikro, yaitu perantara pemasaran, pemasok, pesaing dan masyarakat. 2. Faktor makro, yaitu demografi atau ekonomi, politik atauhukum, teknologi atau fisik dan sosial atau budaya. Langkah ke-4 adalah monitoring dan evaluasi. Kegiatan monitoring adalah proses untuk menemukan kekurangan atau kesalahan pada strategi yang telah ditetapkan. Evaluasi merupakan kegiatan untuk mengetahui apakah tujuan dari strategi pemasaran telah tercapai atau belum. Langkah ke-5 adalah pelaksanaan proses pemasaran. Kegiatan ini menggunakan media yang telah dipersiapkan untuk menunjang program melalui pesan-pesan sehingga akan mudah diingat oleh masyarakat luas ataupun khususnya bagi konsumen.

2.6 Fungsi Pemasaran Jasa 1. Analisis Konsumen Merupakan pengamatan dan evaluasai kebutuhan, hasrat dan keinginan konsumen. Analisis konsumen melibatkan pengadaan survey konsumen, penganalisisan informasi konsumen, pengevaluasian strategi pemosisian pasar, pengambangan profil konsumen, dan penentuan strategi segmentasi pasar yang optimal. 2. Penjualan Produk/Jasa Penjualan meliputi banyak aktivitas pemasaran, seperti iklan, promosi penjualan, publisitas, penjualan perorangan, manajemen tenaga penjualan, hubungan konsumen, dan hubungan diler.

14 | K O N S E P K E B I D A N A N

3. Perencanaan Produk dan Jasa Perencanaan produk dan jasa meliputi berbagai aktivitas seperti uji pemasaran, pemosisian produk dan merek, pemanfaatan garansi, pengemasan, penentuan pilihan produk, fitur produk, gaya produk, kualitas produk, penghapusan produk lama, dan penyediaan layanan konsumen. Uji pemasaran merupakan salah satu teknik perencanaan produk dan jasa yang paling efektif karena uji pasar memungkinkan sebuah organisasi untuk menguji rencana-rencana pemasaran alternatif dan meramalkan penjualan produk baru. 4. Penetapan Harga Lima pemangku kepentingan (stakeholder) mempengaruhi keputusan penetapan harga (pricing): konsumen, pemerintah, pemasok, distributor, dan pesaing. 5. Distribusi Distribusi mencakup penggudangan, saluran-saluran distribusi,

cakupan distribusi, lokasi tempat ritel, wolayah penjualan, tingkat dan lokasi persediaan, kurir transportasi, penjualan grosir, dan ritel. Distribusi menjadi sangat penting ketika sebuah perusahaan berusaha menerapkan strategi pengembangan pasar atau integrasi ke depan. 6. Riset Pemasaran Riset pemasaran adalah pengumpulan, pencatatan dan penganalisisan data yang sistematis mengenai berbagai persoalan yang terkait dengan pemasaran barang dan jasa. Aktivitas riset pemasaran mendukung semua fungsi bisnis yang pokok dari sebuah organisasi. 7. Analisis Peluang Analisis peluang melibatkan penilaian atas biaya, manfaat dan resiko yang terkait dengan keputusan pemasaran. Tiga langkah yang diperlukan untuk membuat analisis biaya-manfaat (cost-benefit analysis): 1. menghitung total biaya yang terkait dengan suatu keputusan,

15 | K O N S E P K E B I D A N A N

2. memperkirakan total manfaat dari keputusan tersebut dan 3. membandingkan total biaya dengan manfaat. Apabila manfaat yang diharapkan melampaui total biaya, maka peluang itu menjadi lebih menarik.

2.7 Tujuan Pemasaran Jasa Mengenal dan memahami pelanggan sedemikian rupa sehingga produk cocok dengannya dan dapat terjual dengan sendirinya. Pemasaran sosial mempunyai tujuan sebagai berikut : a. Memberikan pelayanan yang bermutu yang dibutuhkan masyarakat. b. Memberikan pelayanan sesuai dengan standar praktik, keterampilan yang mantap (dalam memberikan pelayanan kepada klien). Tujuan pemasaran sosial : a. Menurunkan sensitivitas klien pada tarif. b. Rekomendasi (pemasaran) gratis dari mulut ke mulut. c. Menghemat biaya pemasaran. d. Penurunan biaya melayani klien yang sudah mengenal baik sistem pelayanan. e. Peningkatan pendapatan (pembelian silang antara jasa dan produk, peningkatan frekuensi pembelian) Manfaat pemasaran sosial adalah meningkatkan kepuasan kelompok sasaran, meningkatkan daya tarik program berbagai kemungkinan sumber daya baru, dan meningkatkan efektivitas dan efisiensi program.

2.8 Perbedaan Pemasaran Jasa dan Pemasaran Produk/barang 1. 2. Barang jelas bisa dipegang sedangkan jasa tidak bisa dipegang. Lebih banyak interaksi antara penyedia jasa dengan pelangganya. Ini berbeda dengan produk. Ketika kita membeli handphone, kita tidak tahu siapa orang-orang yang membuatnya. Tapi ketika kita memberikan pelayanan jasa, kita langsung berinteraksi dengan penerima jasa, dan interaksi ini cukup sering, jauh lebih sering dibanding ketika kita
16 | K O N S E P K E B I D A N A N

3. 4.

membeli barang. Pada jasa, terdapat keterlibatan dalam produksi jasa itu. Ada persoalan serius ketika kita ingin mengontrol kualitas dan konsistensi jasa yang kita jual.

2.9 Kompenen dalam Pemasaran Jasa Asuhan Kebidanan Pemasaran jasa dalam pelayanan kebidanan memiliki empat komponen utama, yaitu : 1. Klien/pelanggan Klien atau pelanggan merupakan konsumen dari pelayanan kesehatan yang memiliki kedudukan sangat penting. Tipe pelanggan terdiri dari pelanggan perantara, pelanggan konsumen, pelanggan interna, dan pelanggan prospek. 2. Kompetisi Melalui keberadaan profesi lain akan tercipta iklim kompetisi yang apabila dikelola dengan baik maka akan memotivasi bidan untuk mengevaluasi dan mengembangkan diri. 3. Jaringan Jaringan diperlukan untuk memperluas cakupan pemasaran pelayanan kesehatan yang akan membantu kelancaran kegiatan pemasaran. Jaringan tersebut dapat berbentuk klinik, pelayanan di rumah, rujukan, dan perusahaan atau asuransi. 4. Klinik Dalam mengelola klinik diperlukan beberapa pertimbangan yang mencakup kekuatan merek, proses pelayanan, keunggulan kompetitif, dan tarif pelayanan. Proses pemasaran pelayanan terbagi menjadi 3 kelompok : 1. Internal Melalui promosi internal, penawaran kemudahan, dan role model. 2. Interaktif Melalui rujukan, interaksi individual, dan komunikasi verbal.

17 | K O N S E P K E B I D A N A N

3.

Eksternal Melalui iklan di media massa, materi promosi, dan program khusus.

Setiap usaha pada dasarnya menawarkan produk tertentu kepada masyarakat sebagai target konsumennya. Konsep pemasaran modern terdiri dari 3 tingkat, yaitu : a. Mengetahui keinginan calon pembeli. b. Melakukan kegiatan pemasaran terpadu. c. Memperoleh laba dan konsumen puas.

2.10 Segmentasi Pasar Konsumen itu berbeda-beda tergantung dari bagaimana mereka menggunakan produk, kebutuhan, kesukaan dan pola konsumsinya. Semua perbedaan ini lah yang menciptakan segmen-segmen pasar. Segmentasi pasar adalah proses untuk mengenali dan menganalisa kelompok-kelompok konsumen yang mempunyai karakteristik yang

mirip/sama (misalnya seberapa sering mereka membeli produk). Kita harus bisa mengenali dengan lebih baik dan cepat perbedaan-perbedaan yang ada di antara segmen-segmen pasar dan bagaimana perbedaan tersebut terus berubah, supaya bisa menjadi selalu yang terdepan dalam kompetisi. Bentuk yang paling spesifik dari segmentasi adalah dengan

menganggap setiap konsumen/pembeli sebagai suatu segmen. Ini adalah dasar dari pemasaran one-to-one. Segmentasi yang sangat spesifik semacam ini bisa dilakukan untuk berbagai produk dan jasa yang terus berkembang karena adanya teknik untuk menyesuaikan produk dan jasa tersebut secara masal. Ini adalah pendekatan baru yang sangat bagus untuk dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan unik dari para konsumen.

18 | K O N S E P K E B I D A N A N

2.11 Istilah-istilah dalam Pemasaran Jasa AC : (Avarage Cost) Pencatatan Yang Dicatat Berdasarkan Rata-rata Appeals : Daya Tarik FIFO : (First In First Out) Barang Yang Pertama Masuk, Barang yang Pertama Keluar Generaral Ledger : Buku perkiraan Interim Stetament : Penyusunan Laporan Sementara Kartu Gudang : Kartu Persediaan LIFO : (Last In First Out) Barang Yang Masuk Terakhir, Barang Yang Lebih Dahulu Keluar Letter Of Agreement : Surat Perjanjian MOU : (Memorendum Of Understanding) Memo Kesepahaman Negoisiator : Orang Yang Melakukan Perundingan Packaging : Pembungkusan Perfectual System : Sistem Pencatatan Terus Menerus Periodic System : Sistem Pencatatan Secara Periodik Subsidiary Ledger : Buku Pembantu Trading Stamp/Brand : Merek Dagang Glosarium : Daftar isilah Customer : Pembeli Profitabilitas : Keuntungan jangka panjang SOP : Standar Operating Procedure Wanprestasi : Tidak menepati klausul perjanjian Retur : Pengembalian Personal guarantee : Jaminan pribadi Syarat force majeure : Ketentuan khusus Notaris : Pejabat pembuat akta Hibah : Perjanjian pinjaman tanpa pengembalian Username : Nama pengguna e-mail : Surat eletronik Pasword : Kata sandi pembuka CBN : Nama perusahan penyedia layanan internet Login : Daftar masuk

19 | K O N S E P K E B I D A N A N

LAN : Jaringan Internet lokal Paskabayar : Tagihan pembayaran setelah pemakaian Prabayar : Pembayaran pemakaian di muka Call Issuer : Panggil pengola jasa Declined : Ditolak Do Not Honour : Tidak berlaku Insufficient Fund : Dana tidak mencukupi Invalid Card : Kartu palsu Lost Card : Kartu hilang Pick- up Card : Kartu dalam proses Stolen Card : Kartu dicuri Sign up to day : Tentang kami Members Room : Ruang anggota Online Support : Pendukung saja Product & service : Pelayanan dan hasil About Us : Tentang kami Hot Links : Koneksi ke penyedia lain Clients : Pelanggan Affective : Merubah sikap konsumen Artifact : Bentuk komunikasi melalui cara manipulasi objek kontak dengan seseorang, misalnya penggunaan parfum, pakaian, lipstik dan lain-lain. Behavioral : Mendorong konsumen untuk bertindak Body language : Bahasa tubuh Cognitive : Menempatkan sesuatu dalam benak konsumen Consolidator : Bagian pengumpulan dan pengolongan pesanan Distinctiveness : Pembeli ingin nampak berbeda dari pembeli lainnya Environment factor : Penyampaian komunikasi dengan cara dekorasi ruang, lampu dan lain-lain. Etimologis : Bahasa Feedback : Umpan balik Gesture : Gerak Interpretation : Bentuk respon berupa pemberian penjelasan atau pemahaman terhadap berbagai informasi yang disampaikan komunikan

20 | K O N S E P K E B I D A N A N

2.12 Sifat Sifat Khusus Pemasaran Jasa Dalam pelaksanaan pemasaran jasa oleh pemasar, ada sifat khusus yang membedakan pemasaran jasa dengan pemasaran barang. Sifat khusus tersebut menurut Alma (1992) adalah sebagai berikut : a. Menyesuaikan dengan selera konsumen Gejala ini ditandai dengan pasar pembeli yang lebih dominan dalam suasana pasaran jasa. Kualitas jasa yang ditawarkan tidak dapat dipisahkan dari mutu yang menyediakan jasa. Dalam industri dengan tingkat hubungan yang tinggi, pengusaha harus memperhatikan hal-hal yang bersifat internal dengan cara memelihara tenaga kerja dan mempekerjakan tenaga sebaik mungkin. Inilah yang sering disebut dengan internal marketing, yaitu penerapan prinsip marketing terhadap pegawai dalam perusahaan.

b. Keberhasilan pemasaran jasa dipengaruhi oleh jumlah pendapatan penduduk. Dalam kenyataan, makin maju suatu negara akan semakin banyak permintaan akan jasa. Ini ada hubungannya dengan hirarki kebutuhan manusia, yaitu kebutuhan akan jasa. Masyarakat yang belum banyak menggunakan jasa dapat dikatakan bahwa pendapatan masyarakat tersebut belum merata.

c. Pada pemasaran jasa tidak ada pelaksanaan fungsi penyimpanan. Tidak ada jasa yang dapat disimpan. Jasa diproduksi bersamaan waktunya dengan mengkonsumsi jasa tersebut. d. Mutu jasa dipengaruhi oleh benda berwujud sebagai pelengkapnya. Karena jasa adalah suatu produk yang tidak berwujud maka konsumen akan memperhatikan benda berwujud yang memberikan pelayanan sebagai patokan terhadap kualitas jasa yang ditawarkan.

21 | K O N S E P K E B I D A N A N

e. Saluran distribusi dalam pemasaran jasa tidak terlalu penting. Ini disebabkan dalam pemasaran jasa perantara tidak digunakan. Akan tetapi ada type pemasaran tertentu yang menggunakan agen sebagai perantara.

22 | K O N S E P K E B I D A N A N

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam melakukan pemasaran jasa khususnya dalam bidang pemasaran jasa asuhan kebidanan harus menggunakan strategi yang tepat dan jitu uttuk menarik konsumen atau pelanggan yang menggunakan jasa pelayanan kita. Dapat pula disimpulkan bahwa pemasaran jasa pelayanan itu berbeda dengan pemasaran produk/barang, karena pemasaran jasa itu tidak berbentuk/berwujud yang dapat berupa ide atau gagasan. Sedangkan pemasaran barang itu berwujud.

3.2 Saran
1. Saran Untuk Mahasiswa

Makalah ini diharapkan dapat menjadi pembelajaran mata kuliah Konsep Kebidanan sekaligus dapat memahami materi Pemasaran Sosial Jasa Asuhan Kebidanan. 2. Saran Untuk Dosen Kami mengharapkan dosen mata kuliah konsep kebidanan, dapat terus mengarahkan dan membimbing kami dalam studi ini. Sehingga kami dapat mengerti dan memahami dengan baik.

23 | K O N S E P K E B I D A N A N

DAFTAR PUSTAKA

Anonim.2012. Fungsi Pemasaran. http://pend-ekonomi.blogspot.com/2012/04/fungsi-pemasaran.html, (online) diakses tanggal 8 Januari 2013. Anonim. Proses Berubah dan Pemasaran Sosial. http://princeskalem.blogspot.com/2012/05/proses-berubah-dan-pemasaransosial.html, (online) diakses tanggal 8 Januari 2013.

24 | K O N S E P K E B I D A N A N