Anda di halaman 1dari 23

KATA PENGANTAR

Terimakasih kepada tuhan yang maha esa yang telah membantu kami untuk menyelesaikan makalah ini dengan penuh kemudahan. Karena tanpa pertolongan tuhan yang maha esa kami tidak akan sanggup menyelesaikan makalah ini dengan baik. Makalah ini sengaja di buat oleh kami untuk muenambah pengetahuan pembaca mengenai mesin bubut CNC, bagian-bagian mesin bubut CNC, cara kerja mesin bubut CNC, nama-nama komponen mesin bubut CNC, fungsi komponen, dan berbagai pembahasan tentang mesin bubut CNC lainnya yang akan menambah wawasan pembaca mengenai mesin bubut CNC. Penyusun mengambil isi pokok pembahasan dalam makalah ini dari berbagai sumber. Tetapi yang pada dasarnya mempunyai tujuan yang sama yaitu menambah pengetahuan pembaca mengenai mesin bubut CNC. Kami juga mengucapkan terimakasih kepada dosen yang telah memberikan tugas kepada kami karena dengan tugas tersebut penyusun jadi lebih mengetahui mengenai mesin bubut CNC. Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat dan menambah wawasan kepada pembaca, meskipun makalah ini ada kelebihannya dan kekurangannya kami mohon kritik dan saranya agar kami bisa memperbaikiya.

Terimakasih

Penyusun

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

DAFTAR ISI
HALAMAN
KATA PENGANTAR ............................................................................................................ 1 DAFTAR ISI ........................................................................................................................ 2

BAB I PENDAHULUAN LATAR BELAKANG ........................................................................................................... 4-5 PERUMUSAN MASALAH .................................................................................................... 5 TUJUAN ............................................................................................................................. 6 PEMBATASAN MASALAH ................................................................................................... 6 METODE PENULISAN ......................................................................................................... 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA SEJARAH MESIN CNC ......................................................................................................... 7 PENGERTIAN MESIN BUBUT CNC .................................................................................... 7-8 PRINSIP KERJA MESIN CNC TU 2A....................................................................................... 9 FUNGSI DAN BAGIAN MESIN CNC TU 2A .................................................................... 10-13 PROGRAM MESIN CNC TU 2A ..................................................................................... 14-17 PENENTUAN PARAMETER MESIN CNC TU 2A ................................................................... 17 LANGKAH LANGKAH MENGHIDUPKAN MESIN CNC TU 2A......................................... 18-19

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

MEMATIKAN MESIN CNC TU 2A .................................................................................. 19-20 PENCENGKAMAN BENDA KERJA ................................................................................. 20-21 PEMASANGAN PAHAT ..................................................................................................... 21 BAB III PENUTUP KESIMPULAN ................................................................................................................... 22 SARAN SARAN ............................................................................................................... 22 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 23

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Perkembangan teknologi komputer saat ini telah mengalami kemajuan yang amat pesat. Dalam hal ini komputer telah diaplikasikan ke dalam alat-alat mesin perkakas di antaranya mesin bubut, mesin miling, mesin sekrap, mesin bor, dan lain-lain. Hasil perpaduan teknologi komputer dan teknologi mekanik inilah yang selanjutnya dinamakan CNC (Computer Numerically Controlled). Sistem pengoperasian CNC menggunakan program yang dikontrol langsung oleh computer dengan bahasa numerik. Secara umum konstruksi mesin perkakas CNC dan sistem kerjanya adalah sinkronisasi antara computer dan mekaniknya. Jika dibandingkan dengan mesin perkakas konvensional yang setara dan sejenis, mesin perkakas CNC lebih unggul baik dari segi ketelitian (accurate), ketepatan (precision), fleksibilitas, dan kapasitas produksi. Sehingga, di era modern seperti saat ini banyak industri-industri mulai meninggalkan mesin-mesin perkakas konvensional dan beralih menggunakan mesin-mesin perkakas CNC. Secara garis besar pengertian mesin CNC adalah suatu mesin yang dikontrol oleh computer dengan menggunakan bahasa numerik (perintah gerakan yang menggunakan angka dan huruf) sesuai setandart ISO. Sebagai contoh: apabila pada layar monitor mesin kita tulis M03 spindel utama mesin akan berputar dan apabila kita tulis M05, spindel utama mesin akan berhenti berputar. Mesin CNC tingkat dasar yang ada pada saat ini dibagi menjadi dua kelompok, yaitu mesin CNC Two Axis atau yang lebih dikenal dengan mesin bubut (lathe machine) dan mesin CNC three axis atau yang lebih dikenal dengan mesin frais (milling machine).

Mesin bubut CNC secara garis besar dapat digolongkan menjadi dua sebagai berikut: 1. 2. Mesin bubut CNC Training Unit (CNC TU). Mesin bubut CNC Production Unit (CNC PU).

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

Kedua mesin tersebut mempunyai prinsip kerja yang sama, akan tetapi yang membedakan kedua tipe mesin tersebut adalah penggunaannya di lapangan. CNC TU dipergunakan untuk pelatihan dasar pemrograman dan pengoperasian CNC yang dilengkapi dengan EPS (External Programing Sistem). Mesin CNC jenis Training Unit hanya mampu dipergunakan untuk pekerjaan-pekerjaan ringan dengan bahan yang relatif lunak.

Sedangkan mesin CNC PU dipergunakan untuk produksi massal. Mesin ini dilengkapi dengan assesoris tambahan seperti sistem pembuka otomatis yang menerapkan prinsip kerja hidrolis, pembuangan tatal, dan sebagainya.

Gerakan mesin bubut CNC dikontrol oleh komputer, sehingga semua gerakan yang berjalan sesuai dengan program yang diberikan, keuntungan dari sistem ini adalah memungkinkan mesin untuk diperintah mengulang gerakan yang sama secara terus-menerus dengan tingkat ketelitian yang sama pula.

1.2. Perumusan Masalah Adapun rumusan masalah yang harus diketahui pada Mesin CNC Two Axis (Mesin Bubut) yaitu sebagai berikut:

1. Pengertian mesin CNC. 2. Prinsip kerja mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut ) 3. Hasil kerja mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut ) 4. Parameter - Parameter mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut ) 5. Sistem pengoprasian mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut ).

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

1.3. Tujuan Adapun tujuan dari pembuatan makalah mesin bubut CNC ini adalah sebagai berikut : a) Mengetahui pengertian mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut ) b) Mengetahui fungsi utama komponen mesin mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut ) c) Mengetahui pengoperasian mesin CNC Two Axis ( Mesin Bubut )

1.4. Pembatasan masalah Mengingat luasnya permasalahan yang ada, maka dalam pembahasan ini kami merasa perlu melakukan pembatasan masalah pada beberapa hal sebagai berikut : a) Pengenalan Mesin CNC Two Axis (Mesin Bubut) b) Proses cara kerja Mesin CNC Two Axis (Mesin Bubut) c) Hasil kerja Mesin CNC Two Axis (Mesin Bubut)

1.5 Metode penulisan Kami akan menyajikan penulisan laporan tugas mata kuliah proses produksi dalam tiga bab yang diuraikan secara singkat dan sistematis. Setiap bab akan saling bekaitan dimana bab yang berada pada bagian sebelumnya merupakan pedoman untuk bab-bab selanjutnya. Masing-masing bab sebagai pokok bahasan terbagi menjadi beberapa sub pokok pembahasan yang secara garis besar terdiri dari : BAB I : PENDAHULUAN

Pada bab ini dibahas mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan, pembatasan masalah, metode pengumpulan data, sistematika penulisan. BAB II : TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini dibahas mengenai gambaran teori dasar tentang pengertian cara kerja mesin CNC, sistem pengoperasian mesin CNC. BAB III : PENUTUP

Pada bab ini dibahas mengenai kesimpulan dan saran.

Metode penulisan pada makalah ini berhubungan dengan pokok pembahasan pada mesin bubut. Sumber data yang di bahas dalam makalah ini di ambil dari internet.

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Sejarah Mesin Bubut CNC Awal lahirnya mesin CNC (Computer Numerically Controlled) bermula dari 1952 yang dikembangkan oleh John Pearseon dari Institut Teknologi Massachusetts, atas nama Angkatan Udara Amerika Serikat. Semula proyek tersebut diperuntukkan untuk membuat benda kerja khusus yang rumit. Semula perangkat mesin CNC memerlukan biaya yang tinggi dan volume unit pengendali yang besar. Pada tahun 1973, mesin CNC masih sangat mahal sehingga masih sedikit perusahaan yang mempunyai keberanian dalam mempelopori investasi dalam teknologi ini. Dari tahun 1975, produksi mesin CNC mulai berkembang pesat. Perkembangan ini dipacu oleh perkembangan mikroprosesor, sehingga volume unit pengendali dapat lebih ringkas. Dewasa ini penggunaan mesin CNC hampir terdapat di segala bidang. Dari bidang pendidikan dan riset yang mempergunakan alat-alat demikian dihasilkan berbagai hasil penelitian yang bermanfaat yang tidak terasa sudah banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari masyarakat banyak.

2.2. Pengertian Mesin Bubut CNC Mesin CNC singkatan dari Computer Numerically Controlled merupakan suatu mesin yang dikontrol oleh komputer dengan menggunakan bahasa numerik (data perintah dengan kode angka, huruf dan simbol) sesuai standart ISO. Sistem kerja teknologi CNC ini akan lebih sinkron antara komputer dan mekanik, sehingga bila dibandingkan dengan mesin perkakas yang sejenis, maka mesin perkakas CNC lebih teliti, lebih tepat, lebih fleksibel dan cocok untuk produksi masal. Dengan dirancangnya mesin perkakas CNC dapat menunjang produksi yang membutuhkan tingkat kerumitan yang tinggi dan dapat mengurangi campur tangan operator selama mesin beroperasi.

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

Dari segi jenisnya, mesin perkakas CNC dapat dibagi menjadi tiga jenis, antara lain:

a) Mesin CNC 2A yaitu mesin CNC 2 axis (Mesin Bubut), karena gerak pahatnya hanya pada arah dua sumbu koordinat (aksis) yaitu koordinat X, dan koordinat Z, atau dikenal dengan mesin bubut CNC.

b) Mesin CNC 3A (Mesin Milling) yaitu mesin CNC 3 axis atau mesin yang memiliki gerakan sumbu utama kearah sumbu koordinat X, Y, dan Z, atau dikenaldengan Mesin Milling CNC.

c) Mesin CNC kombinasi, yaitu mesin CNC yang mampu mengerjakan pekerjaan bubut dan milling sekaligus, dapat pula dilengkapi dengan peralatan pengukuran sehingga dapat melakukan pengontrolan kualitas pembubutan/pengoprasian pada benda kerja yang dihasilkan.

Mesin CNC (Computer Numerically Controlled ) pada umumnya mesin CNC yang sering digunakan pada tingkat dasar adalah Mesin CNC Two Axis atau yang lebih dikenal dengan mesin bubut (lathe machine) dan mesin CNC three axis atau yang lebih dikenal dengan mesin milling (milling machine).

Gambar 2.1. Gerakan Utama Mesin Bubut CNC

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

Komponen Utama Mesin Bubut Mesin bubut CNC pada dasarnya terdiri dari beberapa komponen utama antara lain.

2.3. Prinsip kerja Mesin CNC Two Axis (Mesin Bubut) Gerakan Mesin Bubut CNC dikontrol oleh komputer, sehingga semua gerakan yang berjalan sesuai dengan program yang diberikan, keuntungan dari sistem ini adalah memungkinkan mesin untuk diperintah mengulang gerakan yang sama secara terus menerus dengan tingkat ketelitian yang sama pula.

a) Prinsip Kerja Mesin Bubut CNC TU-2 Axis Mesin Bubut CNC TU-2A mempunyai prinsip gerakan dasar seperti halnya Mesin Bubut konvensional yaitu gerakan ke arah melintang dan horizontal dengan sistem koordinat sumbu X dan Z. b) Prinsip kerja Mesin Bubut CNC TU-2A juga sama dengan Mesin Bubut konvensional yaitu benda kerja yang dipasang pada cekam bergerak sedangkan alat potong diam. Untuk arah gerakan pada Mesin Bubut diberi lambang sebagai berikut : Sumbu X untuk arah gerakan melintang tegak lurus terhadap sumbu putar. Sumbu Z untuk arah gerakan memanjang yang sejajar sumbu putar.

Untuk memperjelas fungsi sumbu-sumbu Mesin Bubut CNC TU-2A dapat dilihat pada gambar ilustrasi di bawah ini :

Gambar 2.3. Mekanisme arah gerakan Mesin Bubut.


STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

2.4. Fungsi dan bagian bagian utama mesin bubut CNC Bagian utama mesin bubut CNC TU-2A Bagian utama mesin bubut CNC TU-2A ada 2, yaitu: a) Bagian Mekanik b) Bagian Kontrol/ Pengendali

Dibawah ini akan dijelaskan bagian-bagian dari mesin bubut CNC TU-2A tersebut. 1. Bagian Mekanik a) Motor Utama Motor utama dalah motor penggerak cekam (chuck) untuk memutar benda kerja motor ini adalah motor jenis (DC) atau arus searah dengan kecepatan putar yang bervariasi. Klasifikasi dari motor adalah : Jenjang putaran 600-4000 putaran/menit Tenaga masukan 500 watt Tenaga pengeluaran 300 watt

b) Eretan Adalah gerakan persumbuan dengan jalannya mesin untuk mesi bubut CNC TU-2A dibedakan atas : Eretan memanjang (sumbu z) dengan jarak lintasan 32,760 mm Eretan meli ntang (sumbu x) dengan jarak lintasan 59,99 mm

c) Step Motor Motor penggerak eretan pada tiap-tiap eretan. Mempunyai penggerak sumbu x dan sumbu z, jenis dan ukuran masing-masing step motor adalah sama. Identifikasi dari step motor adalah : Jumlah putaran 72 langkah Momen putar 0,5 Nm Kecepatan gerak : Gerak cepat max. 700 mm/menit Gerak pengoperasian manual 0-400 mm/menit Gerak pengoperasian CNC terprogram 2400 mm/menit
STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

10

d) Rumah Alat Potong Digunakan untuk menjepit alat potong pada waktu proses pengerjaan benda kerja, adapun jenis alat yang digunakan disebut revolver. Revolver ini digunakan oleh step motor sehingga dapat berputar secara manual atau terprogram.

e) Cekam (chuck) Digunakan untuuk menjepit benda kerja pada waktu proses penyayatan benda kerja berlangsung. Chuck ini dihubungkan langsung pada spindle utama dengan penggerak melalui sabuk, menggunakan transmisi sabuk karena unttuk faktor safety, maksudnya pada saat terjadi kerusakan pada mesin, sabuk (belt) akan dapat slip. Dengan demikian motor utama tidak terbakar, kalau menggunakan rantai pada saat terjadi kemacetan mesin, maka tidak bisa slip sehingga motor utama terbakar.

f) Tailstock Adalah alat bantu mesin yang digunakan untuk mengerjakan tugas proses kerja secara manual, misalnya : unutk mengebor dll. Disamping itu juga digunakan untuk menopang benda kerja yang panjang pada waktu proses pembubutan yang berfungsi mencegah

terwujudnya lendutan (defleksi) dan agar benda kerja tetap centre.

g) Meja mesin Berfungsi sebagai papan luncur gerakan dari eretan mesin, untuk itu kebersihan harus selalu dijaga, karena kerusakan dari permukaan meja mesin akan sangat mempengaruhi hasil benda kerja.

2.

Bagian Kontrol/Pengendali CNC yang berisikan tombol-tombol dan saklar yang

Merupakan bagian control mesin

dilengkapi dengan monitor. Bagian control merupakan unsur layanan yang terhubung langsung dengan operator. Keterangan : I. Saklar Utama Adalah pintu masuk aliran listrik ke control pengendali CNC. Cara kerja saklar utama adalah jika kunci saklar utama diputar ke posisi I, arus listrik masuk ke control CNC.
STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

11

II.

Lampu Kontrol Saklar Utama Sebagai indikator mesin hidup atau mati.

III.

Saklar Penggerak Sumbu Utama Saklar yang digunakan unutuk memutar sumbu utama yang dihubungkan dengan rumah alat potong. Saklar ini yang mengatur perputaran sumbu utama sesuai menu yang dijalankan yaitu perputaran manual dan CNC.

IV.

Saklar Pengatur Kecepatan Sumbu Utama Saklar ini berfungsi untk mengatur kecepatan putar alat potong pada sumbu utama. Saklar ini berfungsi pada layanan CNC atau manual. Kecepatan putaran sumbu utama berkisar antara 50-3000 rpm, sesuai tabel putaran pada mesin.

V.

Penunjuk Jumlah Putaran Sumbu Utama Untuk menunjukkan jumlah putaran yang digunakan.

VI.

Saklar Pengatur Asutan Saklar ini berfungsi untuk mengatur kecepatan gerakan asutan dari eretan mesin. Saklar ini hanya dipergunakan pada pengoperasian mesinsecara manual. Kecepatan asutan untuk mesin CNC TU-2A berkisar antara 5-400 mm/menit.

VII.

Lampu Kontrol Layanan Manual Sebagai indikator control untuk manual.

VIII.

Tombol Pelayanan Manual Untuk menggerakkan pahat searah sumbu x dan sumbu z

IX.

Tombol Gerakan Cepat Tombol yang digunakan untuk menggerakkan pahat secara cepat pada pelayanan manual.

X.

Sajian Menunjukkan Jalannya Layar yang menunjukkan nilai untuk pengkodean.

XI.

Tombol Pelayanan CNC atau Manual Tombol yang digunakan untuk mengubah pelayanan yang digunakan dari manual ke CNC atau sebaliknya.

XII.

Amperemeter Digunakan sebagai penunjuk besarnya arus aktual yang dipakai dari motor utama. Fungsi utamanya adalah mencegah beban berlebih pada motor utama.

XIII.

Tombol Emergency
STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

12

Tombol iini digunakan untuk memutus aliaran arus listrik yang masuk ke control mesin. Hal ini dilakukan apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan akibat kesalahan yang telah dibuat. XIV. Tombol Hapus Tombol yang digunakan untuk menghapus masukan kode yang salah. XV. Tombol Pemindah Sajian Tombol yang digunakan untuk memindahkan tempat sajian kode. XVI. Tombol Memori Tombol yang digunakan untuk menyimpan masukan pada memori mesin. XVII. Saklar Untuk Memilih Satuan Metric atau Inch Untuk memilih satuan yang digunakan. Spesifikasi Mesin Perkakas CNC Untuk Mesin Bubut Merk Jenis Model Spindle Utama Kapasitas : Max. turning data Max. turning length : 36 mm : 40 mm Putaran Daya Jumlah Pahat : EMCO (Austria) : Turning : TU-2A : : 50-3500 rpm : 300 watt : 6 biji

Distamce between centre : 40 mm Swing overbed : -

Gerak makan : Jarak sumbu x Jarak sumbu z Feed max. Ketelitian : 59.99 mm : 327.60 mm : 2-499 mm/menit, 2-199 mm/menit : 0,01 mm

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

13

2.5. Program Mesin CNC TU-2A Mesin bubut CNC TU-2A mempunyai gerakan dasar ke arah melintang dan horizontal dengan koordinat sumbu x dan sumbu z. Prinsip kerja mesin bubut CNC TU-2A : Benda kerja yang terpasang pada chuck berputar sedang alat potong diam Sumbu x untuk arah gerakan melintang tegak lurus sumbu putar Sumbu z untuk arah gerakan horizontal yang sejajar sumbu putar

Perintah-Perintah Pemrograman 1. G 00 Fungsi G, format blok : Gerakan cepat

{N/ G 00 / x / z} G 01 : Interpolasi lurus

{N/ G 01 / x / z / F} G 02 : Interpolasi melingkar/arah ke kanan

{N/ G 02 / x / z / F} G 03 : Interpolasi melingkar/arah ke kiri

{N/ G 03 / x / z / F} G 04 : Waktu tinggal diam

{N/ G 04 / x } G 21 {N/ G 21} G 24 {N/ G 24} G 25 : Pemanggilan sub program : Pemrograman radius : Blok kosong

{N/ G 25 / L} G 27 : Perintah melompat

{N/ G 27 / L} G 33 : Pemotongan ulir

{N/ G 33 / z/ k} G 64 {N/ G 64}


STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

: Motor asutan tak berarus

14

G 65 {N/ G 65}

: Pelayanan kaset

G 66 {N/ G 66}

: Pelayanan RS 232

G 73

: Siklus pemboran dengan pemutusan tatal

{N/ G 73 / z / F} G 78 : Siklus penguliran

{N/ G 78 / x / z/ k} G 81 : Siklus pemboran

{N/ G 81 / z/ F} G 82 : Siklus pemboran dengan tinggal diam

{N/ G 82 / z/ F} G 83 : Siklus pemboran dengan penarikan

{N/ G 83 / z/ F} G 84 : Siklus pembubutan memanjang

{N/ G 84 / x / z/ F/H} G 85 : Siklus pereameran

{N/ G 85 / z/ F} G 86 : Siklus pengeluaran

{N/ G 86 / x / z/ F/ H} G 88 : Siklus pembubutan melintang

{N/ G 88 / x / z/ F/ H} G 89 : Siklus pereameran dengan tinggal diam

{N/ G 89 / z/ F} G 90 {N/ G 90} G 91 {N/ G 91} G 92 : Pencatatan penetapan : Pemrograman harga incremental : Pemrograman harga absolute

{N/ G 92 / x / z} G 94 {N/ G 94}


STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

: Asutaan dalam mm/min.

15

G 95 {N/ G 95}

: Asutan dalam mm/rev.

2.

Fungsi M, format blok M 00 : Berhenti terprogram

{N/ M 00} M 03 : Sumbu utama searah jarum jam

{N/ M 03} M 05 : Sumbu utama berhenti

{N/ M 05} M 06 : Perhitungan panjang pahat

{N/ M 06/ x / z/ T} M 17 : Akhir sub program

{N/ M 17} M 30 : Akhir program

{N/ M 30} M 98 : Kompensasi kelonggaran secara otomatis

{N/ M 98/ x / z} M 99 : Parameter lingkaran

{N/ M 99/ i./ k}

3.

Tanda-Tanda Alarm A 00 A 01 A 02 A 03 A 04 A 05 A 06 A 08 A 09 A 10 A 11 : Salah perintah G, M : Salah radius (M 99) : Salah harga x : Salah harga F : Salah harga z : Kurang perintan M 30 : Jumlah putaran sumbu utama terlalu tinggi : Akhir pita pada perekaman : Pemrograman tidak ditemukan : Pemrograman kaset : Salah memuat
STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

16

A 12 A 13 A 14 A 15 A 17

: Salah pengecekan : Pengalihan inchi/mm dengan memori penuh : Salah satuan jalan pada program terbaca : Salah harga H : Salah sub program

Tombol Pendukung REV FWD () : Kursor kembali ke nomor blok diagram sebelumnya : Kursor menuju ke nomor blok diagram berikutnya : Memasukkan data negatif

Metode Pemrograman ada 2, yaitu : a. Metode Incremental

Suatu metode pemrograman dimana titik referensinya selalu berubah, yaitu titik aktif yang dituju menjadi titik referensi baru untuk koordinat selanjutnya. b. Metode Absolut

Suatu metode dimana titik referensinya tetap, yaitu suatu titik dijadikan referensi untuk semua koordinat.

2.6. Penentuan Parameter Permesinan Kecepatan Pemotongan (Vs) Harga yang diperlukan dalam penentuan kecepatan pada proses pemotongan benda kerja dapat dirumuskan:

V=

.d.n 1000

dimana ; d n = diameter akhir benda kerja (mm) = putaran spindle (rpm)

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

17

2.7. Langkah- langkah Menghidupkan Mesin Bubut CNC

Sebelum menghidupkan mesin, pastikan bahwa arus listrik sudah terhubung ke mesin CNC.

a) Pompa Oli hidrolik (yang berada di sebelah kanan eretan) dipompa 3 kali, sampai di eretan keluar pelumas.

b) Hidupkan mesin dengan cara memposisikan kunci power supply dan saklar utama pada posisi ON

Gambar. 2.7. Gambar Pompa Oli Hidrlik Gambar

c) Menghidupkan control CNC /Monitor dengan cara menekan tombol NC ON, kemudian tunggu sebentar sampai proses booting selesai dan muncul tampilan di layar seperti gambar di bawah.

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

18

Gambar. Tombol Monitor Mesin CNC

d) Mengaktifkan Referensi Mesin, Untuk mengaktifkan referensi mesin, maka ditekan tombol referensi, kemudian tekan tombol gerakan pahat ke arah +Z sampai referensi ditemukan (lihat posisi kecepatan gerak makan (feed rate), jangan pada posisi nol) . Setelah itu tekan tombol +X sampai referensi ditemukan.

e) Spindle dihidupkan dengan menekan tombol spindel start, maka di layar akan tampil rpm putaran spindel, dan spindel mesin berputar.

2.8. Mematikan Mesin Bubut CNC Dengan Sistem Control Sinumerik 802S/C Prosedur mematikan mesin (Shut down) mesin bubut CNC lebih sederhana dari pada cara menghidupkan. Akan tetapi proses mematikan ini hanya dilakukan kalau proses pembelajaran sudah selesai, dan jangan menghidupkan dan mematikan berkali-kali pada satu pertemuan pelajaran. Langkah-langkah mematikan adalah sebagai berikut : a) Pada area Jog jauhkan pahat dari cekam atau benda kerja (hal ini dilakukan agar tangan kita tidak tergores pahat ketika membersihkan mesin) b) Tekan tombol NC OFF pada inverter (warna merah) c) Matikan saklar utama (ke arah OFF)
STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

19

Catatan : Sebelum mesin CNC siap dioperasikan, mesin CNC harus dihidupkan dengan langkah-langkah tertentu. Langkah- langkah untuk menghidupkan mesin bubut CNC adalah sebagai berikut : 1) Pastikan bahwa arus listrik sudah terhubung ke mesin frais CNC 2) Lakukan pelumasan melalui pompa hidrolik 3) Hidupkan saklar utama 4) Tombol inverter diposisikan ON atau NC ON 5) Aktifkan referensi mesin frais CNC dengan menekan tombol Jog, reference point, tekan tombol +Z sampai referensi tercapai, kemudian tekan tombol +X sampai referensi tercapai 6) Tekan tombol spindle start right 7) Tekan tombol spindle stop

2.9. Pencekaman Benda Kerja di Mesin Bubut CNC Setelah mesin dihidupkan dan mengaktifkan referensi mesin, maka sebelum mesin digunakan untuk melakukan seting pahat. Sebelum melakukan seting pahat harus dipahami dahulu prinsip pencekaman benda kerja dan pemasangan benda kerja, serta pemahaman tentang alat potong (pahat) yang digunakan pada mesin bubut CNC pada umumnya.

Alat pencekam benda kerja adalah seperti berikut:

Gambar 4.7 Alat pencekam/ pemegang benda kerja proses bubut


STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

20

Pemilihan cara pencekaman tersebut di atas, sangat menentukan hasil proses bubut. Pemilihan alat pencekam yang tepat akan menghasilkan produk yang sesuai dengan kualitas geometris yang dituntut oleh gambar kerja. Misalnya apabila memilih cekam rahang tiga untuk mencekam benda kerja silindris yang relatif panjang, hendaknya digunakan juga senter jalan yang dipasang pada kepala lepas, agar benda kerja tidak tertekan. 2.10. Pemasangan Pahat Pemasangan pahat dilakukan dengan cara menjepit pahat pada rumah pahat (tool post). Usahakan bagian pahat yang menonjol tidak terlalu panjang, supaya tidak terjadi getaran pada pahat ketika proses pemotongan dilakukan. Posisi ujung pahat harus pada sumbu kerja mesin bubut, atau pada sumbu benda kerja yang dikerjakan. Posisi ujung pahat yang terlalu rendah tidak direkomendasi, karena menyebabkan benda kerja terangkat, dan proses pemotongan tidak efektif . Pahat sisipan yang diproduksi oleh pembuat pahat memiliki kode warna tertentu sesuai dengan bahan benda kerja yang akan dikerjakan dan kondisi pemotongan. Kode warna biru berarti untuk mengerjakan baja, kode warna kuning adalah pahat untuk mengerjakan baja tahan karat, dan kode warna merah untuk pengerjaan besi tuang.

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

21

BAB III PENUTUP


3.1. Kesimpulan

a) Mesin CNC ini mampu membuat ulang benda kerja dengan bentuk gambar yang sama. b) Kemampuan kerja mesin lebih teliti, akurat, waktu pengerjaannya lebih cepat, dan hasilnya lebih bagus atau lebih halus di bandingkan mesin perkakas biasa. c) Mesin CNC dapat digunakan untuk berbagai bentuk pengerjaan dan bermacam-macam kontur sesuai dengan kebutuhan. d) Kemampuan kerja Mesin CNC dapat memproduksi benda kerja secara terus menerus dengan hasil yang baik, sehingga dapat meningkatkan produktifitas pengerjaan.

3.2. Saran Saran

a) Setiap penyelesaian pemograman sebaiknya harus di cek ulang agar pekerjaan yang di hasil sesuai dengan keinginan. b) Pengoprasian mesin bubut CNC harus di simulasikan terlebih dahulu agar tidak terjadi kesalahan dan pekerjaan tidak berulang-ulang. c) Melakukan pengecekan pada setingan titik nol, pencekraman benda kerja, dan settingan pahat agar tidak terjadi kesalahan

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

22

Daftar pustaka
http://bimbim-uye.blogspot.com/2013/01/kp-mesin-bubut-cnc.html http://igoy26.blogspot.com/2011/06/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html http://muhammaderwanrizal.blogspot.com/2012/09/mesin-cnc.html

http://www.docstoc.com/docs/13275289/Bekerja-Dengan-Mesin-Bubut-CNC

STT WASTUKANCANA PURWAKARTA |TEKNIK MESIN, PROSES PRODUKSI I

23