Anda di halaman 1dari 6

SISTEM PERTANDINGAN SETENGAH KOMPETISI

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia(KBBI) sistem adalah perangkat unsur yang secara teratur saling berkaitan sehingga membentuk suatu totalitas. Sedangkan pertandingan adalah perlombaan dalam olahraga yg menghadapkan dua pemain (atau regu) untuk bertanding. Jadi sistem pertandingan adalah perangkat unsur yang secara teratur saling berkaitan dalam olahraga yang menghadapkan dua pemain atau regu untuk bertanding sehingga membentuk suatu totalitas. Dalam jadwal sistem pertandingan setengah kompetisi, setiap peserta akan bertemu dengan peserta lainnya hanya sekali. Jika masing-masing peserta bermain dengan peserta lainnya sebanyak dua kali disebut dengan sistem pertandingan kompetisi penuh. Istilah ini jarang digunakan ketika semua peserta bertemu dengan peserta lainnya lebih dari dua Sebuah turnamen sistem pertandingan setengah kompetisi dengan empat pemain kadang-kadang disebut "quad". Dalam kroket dan klub tenis di Inggris, sebuah turnamen sistem pertandingan setengah kompetisi sering disebut turnamen

Amerika. Istilah setengah kompetisi (sistem pertandingan setengah kompetisi) berasal dari istilah Perancis ruban, yang berarti "pita". Selama jangka waktu yang panjang, istilah ini rusak dan diidiomkan menjadi robin. Dalam olahraga dengan jumlah peserta yang sangat banyak di setiap musimnya, system pertandingan yang biasa di pakai adalah kompetisi penuh. Hampir seluruh asosiasi sepak bola di dunia, menjalankan liga dengan berdasarkan pada sistem kompetisi penuh, di mana setiap tim bermain melawan seluruh tim lainnya dalam satu liga di kandang dan tandang. Sistem ini juga digunakan selama proses kualifikasi untuk turnamen besar seperti Piala Dunia FIFA dan masing-masing turnamen kontinental (misalnya UEFA European Championship, Piala Emas CONCACAF, dll). Ada juga turnamen setengah kompetisi catur. Kejuaraan Catur Dunia memutuskan pada tahun 2005 dan tahun 2007 pada turnamen delapan-pemain, bermain dengan sistem turnamen kompetisi penuh di mana setiap pemain menghadapi pemain lainnya sekali sebagai putih dan sekali sebagai hitam. Peringkat turnamen diurutkan berdasarkan
Sistem Pertandingan Setengah Kompetisi 1

banyaknya jumlah pertandingan yang dimenangkan dan ditarik, dengan berbagai kriteria tiebreak.

Ada beberapa jenis pertandingan olahraga yang murni berdasarkan sistem pertandingan setengah kompetisi penuh. Contoh: a) Piala Dunia FIFA b) UEFA CUP (2004-2005) c) Super Rugby (rugby) di belahan bumi selatan selama inkarnasi masa lalu sebagai Super 12 dan Super 14 (namun tidak dalam format 15-tim saat ini) d) Cricket World Cup, e) Indian Premier League Twenty-20 Cricket and many American Football college conferences, seperti Pasifik-10. Fase grup Liga Champions adalah diperebutkan sebagai ganda sistem pertandingan setengah kompetisi, seperti liga basket paling luar Amerika Serikat, termasuk 16 fase musim reguler dan Top dari Euroleague tersebut; Amerika Football League telah menggunakan double round- robin untuk kedua 2009 dan 2010 yang musim. Dalam sistem pertandingan setengah kompetisi, turnamen adalah cara paling adil untuk menentukan juara yang paling dikenal. Setiap pemain atau tim memiliki kesempatan yang sama. Keuntungan dari sistem ini setiap peserta tidak dituntut menang dalam setiap pertandingan dan ini hal yang dianggap keberuntungan disbanding dengan sistem KO yang jika kalah langsung gugur karena sistem pertandingan setengah kompetisi adalah dengan cara mengumpilkan poin. Hasil akhir dari pertandingan ini yang dianggap sangat penring dan pertandingan-pertandingan yang paling akhirlah yang dianggap penting untuk mencuri poin. Hal ini juga dapat digunakan untuk menentukan tim yang paling bawah atau mendapatkan poin paling rendah dengan kemungkinan didegradasi jika format digunakan dalam liga multi-

tier.Dalam sepak bola Inggris, Football League, yang (sistem pertandingan setengah kompetisi) juara Liga umumnya dianggap sebagai tim "terbaik" di negeri itu, daripada
Sistem Pertandingan Setengah Kompetisi 2

(KO) juara piala FA. Kerugian sistem pertandingan setengah kompetis ini adalah pemakaian waktu yang sangat lama. Tidak seperti turnamen KO di mana setengah dari peserta dieliminasi setelah bermain satu putaran, sistem setengah kompetisi membutuhkan kurang satu dari jumlah peserta. Sebagai contoh, sebuah turnamen tim 32 dapat diselesaikan hanya dalam 5 putaran dalam format KO. Namun jika tim yang sama dimasukkan melalui sistem setengah kompetisi akan memerlukan 31 putaran untuk menyelesaikan. Isu-isu lain berasal dari perbedaan antara keadilan teoritis dari format sistem kompetisi dan praktek dalam keadaan nyata. Setelah ada yang keluar jadi pemenang dari berbagai pertandingan, pemain lain tetap bermain sesuai dengan jadwal walaupun tidak ada harapan untuk memenangkan kompetisi lagi. Jadi game terjadi di akhir kompetisi antara peserta dengan tidak ada kesempatan yang tersisa untuk menang. Selain itu, beberapa pertandingan nantinya akan memasangkan satu peserta yang memiliki kelebihan dan yang biasa-biasa saja. Asimetri ini berarti bahwa bermain dengan lawan yang sama belum tentu adil: lawan yang sama dalam urutan yang berbeda mungkin memainkan pertandingan yang sulit atau lebih mudah. Tim mungkin juga menderita cedera pada pemain bintang mereka selama kompetisi dan dengan demikian pertarungan mungkin memiliki perbedaan dan itu akan terjadi jika ada perbedaan urutan bermain. Masalah lebih lanjut muncul di mana putaran setengah kompetisi digunakan sebagai babak kualifikasi dalam turnamen yang lebih besar. Pesaing sudah terkualifikasi sebelum pertandingan yang sebenarnya. Sistem turnamen Swiss upaya untuk menggabungkan unsur-unsur format sistem pertandingan setengah kompetisi dan eliminasi, untuk memberikan juara handal menggunakan putaran kurang dari-round robin, sementara memungkinkan menarik dan kerugian. Juga jika turnamen ini tidak diadakan di lokasi yang benar dan netral adalah bukan di lapangan rumah tim atau pergi sistem Robin Bundar Double equalizer efektif.Dalam format ini setiap tim memainkan satu sama lain dua kali, sekali lagi dan sekali di rumah, dalam upaya untuk account untuk pertemuan tim mana homefield bisa mempengaruhi hasil.

Sistem Pertandingan Setengah Kompetisi

Schedula Algorithm Jika n adalah jumlah pesaing, turnamen putaran Robin membutuhkan n/2 (n-1) permainan. Jika n bernilai genap, maka dalam setiap (n - 1) putaran, permainan dapat dijalankan secara paralel, asalkan terdapat sumber daya yang cukup (misalnya pengadilan untuk sebuah turnamen tenis). Jika n ganjil, akan ada putaran n, masing-masing dengan permainan, dan satu pesaing tidak memiliki pertandingan di babak itu. Algoritma standar untuk putaran-robin adalah untuk menetapkan nomor masing-masing pesaing, dan pasangan mereka pergi dari babak pertama.

kemudian memperbaiki satu pesaing (nomor satu dalam contoh ini) dan memutar searah jarum jam dengan satu posisi lain.

Sampai anda kembali ke posisi awal.

Sistem Pertandingan Setengah Kompetisi

Jika jumlah pesaing bernilai ganjil, pesaing cadangan dapat ditambahkan, yang dijadwalkan lawan tidak memiliki jadwal main dan memiliki bye. Sehingga jadwal dapat dihitung seolah-olah pemain cadangan itu pemain biasa, baik tetap atau berputar. Alih-alih memutar satu posisi, nomor relatif prima terhadap n - 1 akan menghasilkan jadwal lengkap. Baris atas dan bawah menunjukkan rumah dalam olahraga, putih / hitam di catur, dll, untuk menjamin keadilan, ini harus bergantian antara putaran karena pesaing 1 selalu pada baris pertama. Jika katakanlah, pesaing 3 dan 8 tidak mampu untuk memenuhi perlengkapan mereka di putaran ketiga, itu perlu dijadwal ulang luar putaran lain, karena kedua pesaing sudah akan menghadapi lawan lain pada putaran. Kendala penjadwalan yang lebih rumit mungkin membutuhkan algoritma yang lebih kompleks.Jadwal ini diterapkan dalam turnamen catur dan permainan cepat draft, di mana pemain secara fisik bergerak meja bundar.

Ini merupakan jadwal di mana pemain 14 adalah tetap atau merupakan bye, dan semua pemain lain yang diputar posisi. Alternatif jadwal ini mudah dihasilkan secara manual. Untuk membangun putaran berikutnya, pemain terakhir, nomor 8 di babak pertama, bergerak ke kepala meja, diikuti oleh pemain 9 melawan pemain 7, 10 pemain melawan 6, sampai pemain 1 melawan pemain 2. Jadwal ini juga dapat dinyatakan sebagai (n-1, n-1) meja, menjelaskan putaran di mana pemain memenuhi satu sama lain. Misalnya pemain bermain melawan pemain 7 11 di babak 4. Jika seorang pemain

Sistem Pertandingan Setengah Kompetisi

memenuhi sendiri, maka ini menunjukkan bye atau permainan melawan pemain n. Semua game di ronde ini merupakan diagonal dalam tabel.

Sistem Pertandingan Setengah Kompetisi