Anda di halaman 1dari 11

BAB I PENDAHULUAN Pembangunan pada era globalisasi ditandai dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang modern

sehingga diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan umat manusia. Tercapainya kemampuan hidup sehat bagi tiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat kesehatan yang optimal (sehat meliputi jasmani, rohani, social tidak hanya terbebas dari cacat. Upaya berkembang, kesehatan (kuratif) sehingga yang saja, semula secara hanya berupa

penyembuhan

berangsur-angsur peningkatan

mencakup

upaya

(promotif), pencegahan (preventif), penyambuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitative) yang bersifat menyeluruh dan peran serta masyarakat. Fisioterapi adalah ilmu yang mempelajari upaya-upaya manusia dalam mencapai derajat kesehatan masalah yang gerak dibutuhkan melalui penanggulangan

fungsional individu dan masyarakat dengan penerapan sumberfisis dan Terapi latihan.

A. Latar belakang masalah


Kemajuan IPTEK dan perkembangan jaman yang semakin maju sekarang ini banyak
1

penderita

tendinitis

supraspinatus yang disebabkan karena pola hidup manusia yang tidak sehat yang akan berakibat pada perkembangan penyakit yang dialami masyarakat karena factor biologis, fisik, kimiawi dan proses degeneratif. Tendinitis pada salah satu otot rotator bisa terjadi berdasarkan perubahan-perubahan degeneratif, dengan atau tanpa adanya pembebanan yang terlalu berat. Petunjuk bahwa pembebaban terlalu berat sering ditemui dalam anamnesis. Keluhannya tidak dapat dibedakan dari keluhan kebanyakan gangguan bahu lainnya. B, Rumusan Maslah 1. Apa yang dimaksud dengan Tendinitis Suprspinatus? 2. 3. kasus Bagaimana prosedur pemeriksaan Bahu pada Supraspinatus? Tendinits Supraspinatus? Bagaimana cara penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Tendinitis

BAB II PEMBAHASAN A. DEFINISi Tendinitis Supraspinatus adalah Rasa nyeri yang timbul karena kristal kalsium hidrokxyapatite yang ada ditempat tersebut menjebol masuk kedalam bursa subacromialis, yang selanjutnya menimbulkan bursitis akut. Penderita tendinitis biasanya datang dengan keluhan nyeri bahu yang disertai keterbatasan gerak sendi bahu. B. PATOFISIOLOGI Tendon otot supraspinatus sebelum berinsersio pada tuberkulum majus humeri, akan melewati terowongan pada daerah bahu yang dibentuk oleh kaput humeri (dengan bungkus kapsul sendi glenohumerale) sebagai alasnya, dan akromion serta ligamentum coraco acromiale sebagai penutup bagian atasnya. Disini tendon tersebut akan saling bertumpang tindih dengan tendon dari kaput longus biseps. Adanya gesekan dan penekanan yang berulang-ulang serta dalam jangka waktu yang lama oleh tendon biseps ini akan

mengakibatkan kerusakan tendon otot supraspinatus dan berlanjut sebagai tendinitis supraspinatus. Tendinitis supra spinatus dapat disertai ataupun tanpa adanya klasifikasi. Ada tidaknya klasifikasi mempunyai hubungan langsung dengan ada tidaknya rasa nyeri. Rasa nyeri dapat timbul bila defosit berdiameter 5 mm atau lebih (kadang defosit kalsiumnya kurang dari 1,5 cm dimeternya bersifat asimtomatis). Bila ditelusuri, daerah rasa nyerinya adalah di seluruh daerah sendi bahu. Rasa nyeri ini dapat kumat-kumatan, yang timbul sewaktu mengangkat bahu. Pada malam hari nyeri ini dirasakan terus-menerus, dan bertambahnya nyeri bila lengan diangkat. Keluhan umum yang biasanya disampaikan adalah kesulitan memakai baju, menyisir rambut, memasang konde atau kalau akan mengambil bumbu dapur di rak gantung bahunya terasa nyeri. C. Gejala dan Tanda-Tanda a. Nyeri abduksi dan eksorotasi c. e. Keterbatasan Gerak Sendi Nyeri tekan pada daerah tendon otot supraspinatus. d. Kelemahan otot dan Atrofi b. Kaku Sendi /Keterbatasan gerak sendi bahu, terutama

D.PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI
4

1. TeknikPemeriksaan Pada pemeriksaan fungsi kita dapat menemukan adanya rasa sakit, baik pada otot yang bersangkutan (secara isometric) ditegangkan, maupun pada saat otot tersebut dikedangkan secara pasif. Pada tes daya tahan M. Supraspinatus dengan abduksi dan tes penguluran pasif dengan endorotasi + aduksi, maka akan timbul rasa sakit. Secara umum teknik pemeriksaan pada kasus tendinitis supra spinatus : a. Keterangan umum pasien b. Data medis RS Diagnosa Catatan klinis Terapi medis c. Fisioterapi 1. Anamnesis Keluhan utama Riwayat penyakit sekarang Riwayat penyakit dahulu Riwayat penyakit penyerta Riwayat pribadi Riwayat kluarga 2.Inspeksi Inspeksi sudah bisa dimulai dari saat pasien masuk. Selanjutnya pasien diperiksa dalam berbagai posisi : posisi
5

kepala, simetri kontur tubuh, posisi tulang belakang, berubahnya warna kult, atrofi otot, pembengkakan yang abnormal. Adanya asimteri ringan sebagai akibat scoliosis torakal yang ringan tidak mempunyai arti klinis. Juga posisi bahu dominant yang agak lebih rendah merupakan gejala yang normal, yang terutama pada olahragawan serinh ditemukan.

Secara khusus teknik pemeriksaan pada kasus tendinitis supra spinatus : a. Painful Arc : penderita di suruh mengangkat dan meluruskan lengan ke samping (abduksi 700) penderita karena M. Supraspinatus dan M. nyeri,maka positif yang terkena

dan dua otot lainnya yaitu M. Subscapularis

Infraspinatus terjepit sewaktu abduksi kombinasi.


b. Tes Apley : penderita di suruh untuk menggaruk punggung atas dengan tangan atau lengan sisi yang diperiksa , jika penderita nyeri atau tidak bias melakukan. Maka positif yang terkena tendon supraspinatustendinitis supraspinasus. c. Tes yergason : penderita disuruh menekuk lengan(fleksi elbow).fisioterapis memberi tahanan ke arah abduksi ekstensi.jika penderita nyeri ,maka positif yang terkena tendon muscle Bicep Brachiitendinitis m bisipitalis brachii. d. Tes Moseley : pasien di suruh mengangkat dan meluruskan lengan ke samping (abduksi shoulder + full ekstensi elbow).terus turunkan perlahanlahan , bila pada posisi lengan 90o tiba-tiba lengan jatuh mendadak.maka positif otot-otot rotator cuff mengalami kerusakan.
6

e. Tes Aperehensi : posisi penderita bias berdiri bias tidur terlentang,dengan lengan abduksi 900 dan siku fleksi 900 ,fisioterapis mengangkat lengan penderita,dan tangan terapis yang lain mendorong caput humeri penderita ke arah depan.jika bunyi dan nyeri,maka positif sub-luksasi sendi bahu.

2. Diagnosis
Tendinitis Supraspinatus

3. Problematik fisioterapi 4. Nyeri pada Bahu Keterbatasan Lingkup Gerak Sendi (LGS) Kekuatan Otot menurun Aktivitas Fungsional Terganggu Planing Fisioterapi Membantu mengurangi nyeri Meningkatkan lingkup gerak sendi (LGS) Meningkatkan kekuatan otot Membantu mengembalikan aktivitas fungsional penderita 5. Intervensi Fisioterapi

Pengobatan tendonitis pada bahu, kalau memungkinkan terarah pada penyebabnya, jika penyebab tersebut dapat ditunjukkan. Terapi local dapat
7

diberikan fisioterapi dengan berbagai jenis cara. Bentuk pengobatan yang popular adalah friksi melintang, suatu teknik memijit yang sifatnya sangat local. Suatu suntikan dengan sebuah anaestheticum local atau preparat kortikosteroid dapat dipertimbangkan, jika caracara pengobatan yang lain tidak mempunyai efek

Secara umum penanganan yang dapat diberikan adalah : 1.Diberi kompres hangat untuk mengurangi spasme otot supraspinatus 2.Massage pada tendon supraspinatus Dengan menggunakan tehnik transver friction Tujuan diberi massage ini untuk : - Mengurangi nyeri - Relaksasi otot - Peningkatan vaskularisasi

3. Ultra sound (US) Ultrasound merupakan salah satu modalitas

fisioterapi yang secara klinis sering diaplikasikan untuk tujuan terapeutik pada kasus-kasus tertentu termasuk
8

kasus

muskuloskeletal. energi

Terapi

ultrasound suara dengan

menggunakan

gelombang

frekuensi lebih dari 20.000Hz yang tidak mampu ditangkap oleh telinga atau pendengaran. Dengan pemberian modalitas ultra sonic dapat terjadi iritan jaringan yang menyebabkan reaksi fisiologis seperti kerusakan jaringan, hal ini disebabkan oleh efek mekanik dan thermal ultra sonik. Pengaruh mekanik tersebut juga dengan terstimulasinya saraf polimedal dan akan dihantarkan ke ganglion dorsalis sehingga neurogeic memicu produksi P subtance Namun untuk dengan

selanjutnya terjadi inflamasi sekunder atau dikenal inflammation. terangsangnya P substance tersebut mengakibatkan proses induksi proliferasi akan lebih terpacu sehingga mempercepat terjadinya penyembuhan jaringan yang mengalami kerusaka. Pengaruh nyeri terjadi secara tidak langsung yaitu dengan adanya pengaruh gosokan membantu venous dan lymphatic, peningkatan kelenturan jaringan lemak sehingga menurunnya nyeri regang dan proses percepatan regenerasi jaringan.

4. Terapi latihan

Provokasi dengan Gerakan Isometric/tahanan kea rah Abduksi.

BAB III PENUTUP KESIMPULAN Sindroma nyeri bahu sangat komplek dan sulit untuk diidentifikasi satu persatu bagian secara detail. Guna memahami penyebab dan patologi sindroma nyeri bahu, maka dapat dikelompokkan menjadi : Faktor Penyebab : 1. faktor penyebab gerak dan fungsi, yang terkait dengan aktifitas gerak dan struktur anatomi 2. faktor penyebab secara neurogenik yang berkaitan
10

dengan keluhan

neurologic yang menyertai baik secara langsung.

langsung maupun tidak

11