Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN PENELITIAN PRASARANA DRAINASE DI KECAMATAN KLOJEN KOTA MALANG

Disusun Oleh: Kelompok Drainase Kelas Prasarana Wilayah dan Kota B Anggota: Alfian Nino S Dayyinul Dalili Fendy Putra Hernawan Hamzah Syaiful Haqqoni Hemas Putri Gemalasari I Dewa Gede Yogi Sentana K. Meriko Dian C. Mochammad Tegar Safi'I Nabila Alyanur Narisa Maulida Tia Pradipta Sasnindyah Ari Vinanti Dwi Kirana Wina Kristin Alexia Mollo (125060600111068) (125060600111065) (125060600111071) (125060600111061) (105060600111005) (105060601111002) (125060600111042) (125060601111003) (125060600111059) (125060601111006) (105060601111028) (125060600111064) (125060600111035)

PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii DAFTAR TABEL ....................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................v DAFTAR PETA .......................................................................................................... vi BAB I 1.1 1.2 1.3 1

Latar Belakang .................................................................................................. I-1 Rumusan Masalah ............................................................................................. I-1 Ruang Lingkup .................................................................................................. I-2

1.3.1 Ruang Lingkup Materi ...................................................................................... I-2 1.3.2 Ruang Lingkup Waktu ...................................................................................... I-2 1.3.3 Ruang Lingkup Wilayah ................................................................................... I-2 BAB II 1 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.7 2.8 Pengertian Drainase.......................................................................................... II-1 Hierarki Drainase ............................................................................................. II-1 Fungsi Drainase................................................................................................ II-2 Klasifikasi Drainase ......................................................................................... II-3 Bentuk Saluran Drainase .................................................................................. II-4 Pola Jaringan Drainase ..................................................................................... II-6 Bangunan Pelengkap Saluran Drainase ............................................................. II-8 Standar dan Sistem Penyediaan Drainase ........................................................ II-11 Teknik Perhitungan Kebutuhan Drainase ........................................................ II-14

BAB III 1 3.1 Metode Pengumpulan Data............................................................................. III-1

3.1.1 Teknik Pengumpulan Data Primer .................................................................. III-1 3.1.2 Teknik Pengumpulan Data Sekunder .............................................................. III-1

3.2

Jenis dan Sumber Data ................................................................................... III-2

3.2.1 Data Primer .................................................................................................... III-2 3.2.2 Data Sekunder ................................................................................................ III-2 BAB IV 1 4.1 4.2 Gambaran Umum Kota Malang ...................................................................... IV-1 Gambaran Umum Kecamatan Klojen ............................................................. IV-2

4.2.1 Kondisi Eksisting Drainase di Kecamatan Klojen ........................................... IV-3 4.2.2 Potensi dan Masalah Sistem Drainase di Kecamatan Klojen ......................... IV-14 BAB V 1 5.1 Analisis Drainase ............................................................................................ V-1

5.1.1 Debit Air Limpasan Saluran (Qlimpasan)............................................................. V-1 5.1.2 Koefisien Run-Off (C) ..................................................................................... V-1 5.1.3 Intensitas Hujan (I) .......................................................................................... V-2 5.1.4 Analisis Debit Air Buangan Rumah Tangga (Qrumah tangga) ......................... V-2 5.1.5 Analisis Debit Air Maksimum Saluran (Qsaluran) ........................................... V-2 5.1.6 Analisis Debit Air Maksimum (Qtotal) ............................................................ V-2 5.1.7 Perhitungan Saluran ........................................................................................ V-3 5.2 Arahan Rencana .............................................................................................. V-6

BAB VI 1 6.1 6.2 Kesimpulan .................................................................................................... VI-1 Saran .............................................................................................................. VI-1

6.2.1 Saran Bagi Wilayah Studi dan Pemerintah (Pengelola Drainase Perkotaan) .... VI-1 6.2.2 Saran Bagi Mahasiswa ................................................................................... VI-2 DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Batas Sempadan Sungai .......................................................................... II-14 Tabel 2. 2 Nilai Koefisien Run Off (C) untuk Daerah Urban ................................... II-18 Tabel 2.3 Kebutuhan Air Bersih .............................................................................. II-18 Tabel 2.4 Harga Koefisien Manning (n) Untuk Saluran Seragam ............................ II-20 Tabel 4.1 Kondisi Eksisting Saluran Drainase dik Kecamatan Klojen.. IV-5 Tabel 4.2 Analisis Potensi Sistem Drainase Kelurahan Oro-oro Dowo dan Penanggungan .............................................................................................................................. IV-15 Tabel 4.3 Analisis Masalah Sistem Drainase Kecamatan Klojen ........................... IV-15 Tabel 5.1 Analisis Saluran Drainase di Kecamatan Kloje n..V-3

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.2 Saluran primer (main drain).................................................................. II-1 Gambar 2.3 Saluran sekunder (conveyor). ................................................................ II-2 Gambar 2.4 Saluran tersier (collector). ..................................................................... II-2 Gambar 2.5 Bentuk saluran drainase trapesium. ....................................................... II-4 Gambar 2.6 Bentuk saluran drainase kombinasi trapesium dan segi empat. .............. II-4 Gambar 2.7 Bentuk saluran drainase kombinasi trapesium dan setengah lingkaran. .. II-5 Gambar 2.8 Bentuk saluran drainase segi empat. ...................................................... II-5 Gambar 2.9 Bentuk saluran drainase kombinasi segi empat dan setengah lingkaran.II-5 Gambar 2.10 Bentuk saluran drainase setengah lingkaran. ....................................... II-5 Gambar 2.11 Pola jaringan drainase siku. ....................................................................... II-6 Gambar 2.12 Pola jaringan drainase parallel............................................................. II-6 Gambar 2.13 Pola jaringan drainase grid iron. ......................................................... II-7 Gambar 2.14 Pola jaringan drainase alamiah. ........................................................... II-7 Gambar 2.15 Pola jaringan drainase radial. .............................................................. II-7 Gambar 2.16 Bagian atas manhole. .......................................................................... II-8 Gambar 2.17 Inlet. ................................................................................................... II-9 Gambar 2.18 Headwall. ........................................................................................... II-9 Gambar 2.19 Catch basin/grit chambers (bak penangkap pasir/krikil). ................... II-10 Gambar 2.20 Sipon yang melintas di bawah sungai. ............................................... II-10 Gambar 2.21 Gorong-gorong. ................................................................................ II-10 Gambar 2.22 Bangunan terjun. ............................................................................... II-11 Gambar 2.23 Bangunan got miring......................................................................... II-11 Gambar 4.1 Saluran drainase di RW 8 Kelurahan Samaan. ...................................IV-12 Gambar 4.2 Salah satu inlet di RW 8 Kelurahan Samaa n. ................................... IV-12 Gambar 4.3 Saluran drainase di Jalan Aris Munandar Kelurahan Sukoharjo. ........ IV-12 Gambar 4.4 Salah satu inlet di Jalan Aris Munandar Kelurahan Sukoharjo........... IV-13

DAFTAR PETA Peta 4.2 Eksisting Jaringan Drainase di Kecamatan Klojen ..................................... IV-4 Peta 4.3 Lokasi Genangan di Kecamatan Klojen ................................................... IV-17

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi ini seiring dengan berkembangnya jumlah dan kegiatan penduduk mengakibatkan semakin meningkatnya kebutuhan akan infrastruktur yang memadai sehingga dapat mendukung segala aktivitas mereka. Salah satu infrastruktur yang dibutuhkan adalah saluran drainase. Saluran drainase mempunyai peran dalam mengalirkan, menguras, membuang, atau mengalihkan air dari proses alami (air hujan, aliran dari sumber mata air dan proses dari kegiatan manusia). Apabila saluran drainase dalam kondisi yang tidak baik maka aliran air yang mengalir akan tidak lancar. Sehingga dapat terjadi genangan, sedangkan genangan yang dibiarkan akan menimbulkan banjir. Secara umum drainase didefinisikan sebagai suatu tindakan teknis untuk mengurangi kelebihan air, baik yang berasal dari hujan, rembesan, maupun kelebihan air irigasi dari suatu lahan tidak terganggu (Suripin, 2004:7). Pertambahan penduduk di suatu perkotaan mengakibatkan meluasnya kawasan permukiman dan sarana-sarana lainnya guna memenuhi kebutuhan dari penduduk. Oleh karena hal tersebut, prasarana drainase sangat penting terutama di wilayah perkotaan dengan memperhatikan lahan dan sistem drainase tersebut. Selain drainase berperan sebagai saluran untuk mengalirkan air, juga berperan sebagai fasilitas pendukung dalam menciptakan pola hidup bersih masyarakat sehari-hari. Untuk itu, dalam merencanakan sistem drainase perlu adanya perencanaan yang baik agar dapat menjauhkan masyarakat dari permasalahan terutama masalah banjir dan dapat meningkatkan pola hidup yang sehat. Pada umumnya konsep sistem drainase yang digunakan di daerah perkotaan adalah sistem drainase konvensional yang mengarah pada pembuangan air limpasan hujan secepat-cepatnya menuju main drain. Namun, dalam pembuangan air limpasan juga perlu diperhatikan dengan kesesuaian keadaan lapangan yang ada. Berbagai hal tersebut hal tersebut menjadi latar belakang untuk pembahasan pada laporan ini. 1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana kondisi eksisting saluran drainase di Kecamatan Klojen? 2. Apa yang menjadi permasalahan mengenai saluran drainase yang dialami oleh masyarakat di Kecamatan Klojen?

3. Bagaimana kondisi eksisting saluran drainase di Kecamatan Klojen dibandingkan dengan hasil penghitungan? 1.3 Ruang Lingkup Pengidentifikasian saluran drainase di Kecamatan Klojen menggunakan kajian teori serta materi pembahasan yang berfokus dalam lingkup saluran drainase. Adapun kajian teori tersebut adalah mengenai pengertian drainase, hierarki drainase, fungsi drainase, klasifikasi drainase, bentuk saluran drainase, bangunan pelengkap saluran drainase, perundangan-undangan mengenai drainase dan penghitungan mengenai drainase. 1.3.2 Ruang Lingkup Waktu Waktu yang diperlukan untuk proses pengerjaan laporan tentang saluran drainase di Kecamatan Klojen adalah selama bulan Mei Juni tahun 2013. 1.3.3 Ruang Lingkup Wilayah Wilayah studi penelitian mencakup seluruh Kecamatan Klojen, Kota Malang. 1.3.1 Ruang Lingkup Materi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Drainase Drainase (drainage) berasal dari kata to drain yang memiliki arti mengeringkan atau mengalirkan air. Kata drainase merupakan istilah yang digunakan untuk menyatakan sistem-sistem penanganan masalah kelebihan air, baik di atas maupun di bawah permukaan tanah yang disebabkan karena intensitas hujan yang tinggi atau durasi hujan yang lama. Menurut Direktorat Jenderal Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan (2003), drainase adalah prasarana yang berfungsi mengalirkan air permukaan ke badan air atau ke bangunan resapan buatan. Badan penerima air adalah bangunan untuk mengendalikan tinggi muka air agar tidak terjadi limpasan dan atau genangan yang menimbulkan kerugian. Sedangkan drainase perkotaan adalah sistem drainase dalam wilayah administrasi kota dan daerah perkotaan yang berfungsi untuk mengendalikan atau mengeringkan kelebihan air permukaan di daerah pemukiman yang berasal dari hujan lokal, sehingga tidak mengganggu masyarakat dan dapat memberikan manfaat bagi kehidupan manusia. 2.2 Hierarki Drainase Berdasarkan dari segi fisik (hierarki susunan saluran), sistem drainase perkotaan dibagi menjadi tiga saluran, yaitu: 1. Saluran Primer (Main Drain) Saluran primer adalah saluran utama yang menerima aliran dari saluran sekunder. Saluran primer relatif besar sebab letak saluran berada paling hilir.

Gambar 2.1 Saluran primer (main drain).


Sumber: Kambuaya, 2012

2. Saluran Sekunder (Conveyor) Saluran sekunder adalah saluran terbuka atau tertutup yang menghubungkan

saluran tersier dengan saluran primer (dibangun dengan beton atau plesteran semen).

Gambar 2.2 Saluran sekunder (conveyor).


Sumber: Syaiful

3. Saluran Tersier (Collector) Saluran tersier adalah saluran drainase untuk mengalirkan limbah rumah tangga ke saluran sekunder, berupa plesteran, pipa dan tanah. Pada umumnya saluran tersier merupakan saluran kiri dan atau kanan jalan perumahan.

Gambar 2.3 Saluran tersier (collector).


Sumber: www.poskotanews.com

2.3

Fungsi Drainase Menurut Direktorat Jenderal Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan (2003), Drainase memiliki fungsi, antara lain: 1. Mengeringkan bagian wilayah kota dari genangan sehingga tidak menimbulkan dampak negatif. 2. Mengalirkan air permukaan kebadan air penerima terdekat secepatnya. 3. Mengendalikan kelebihan air permukaan yang dapat dimanfaatkan untuk persediaan air dan kehidupan akuatik. 4. Meresapkan air permukaan untuk menjaga kelestarian air tanah (konservasi air).

2.4

Klasifikasi Drainase Menurut Sutikno et al. (2011), saluran untuk pembuangan air dapat

diklasifikasikan menjadi: A. Saluran Air Tertutup Saluran air tertutup terdiri dari: 1. Drainase bawah tanah tertutup, dimana drainase tersebut menerima air limpasan dari daerah yang diperkeras maupan tidak diperkeras dan membawa air tersebut ke sebuah pipa keluar dari sisi tapak (sambungan permukaan atau sungai), ke sistem drainase kota. Keuntungan dari drainase bawah tanah tertutup, yaitu dapat menampung volume dan kecepatan limpasan yang meningkat sehingga tidak menyebabkan erosi dan kerusakan pada tapak. 2. Drainase bawah tanah tertutup dengan tempat penampungan pada tapak, di mana drainase ini memiliki keuntungan seperti di atas, tetapi kerusakan di luar tapak lebih dapat dihindari. B. Saluran Air Terbuka Saluran air terbuka merupakan saluran yang mengalirkan air dengan suatu permukaan tak tertutup. Pada saluran terbuka jika ada sampah yang menyumbat dapat dengan mudah untuk dibersihkan, namun bau yang ditimbulkan dapat mengganggu kenyamanan. C. Saluran Alam Saluran alam (natural) meliputi selokan kecil, kali sungai kecil, dan sungai besar sampai saluran terbuka alamiah. D. Saluran Terbuka Buatan Saluran terbuka (artificial) seperti saluran pelayanan, irigasi, parit pembuangan, dan lain-lain. Saluran terbuka buatan mempunyai istilah yang berbeda-beda antara lain: 1. Saluran (canal) biasanya panjang dan merupakan selokan landai yang dibuat di tanah, dapat dilapisi pasangan batu, bukan beton, semen, kayu maupun aspal. 2. Talang (flume), merupakan selokan dari kayu, logam, beton atau pasangan batu, biasanya disangga atau terletak di atas permukaan tanah, untuk mengalirkan air berdasarkan perbedaan tinggi tekanan. 3. Got miring (chute), merupakan selokan curam. 4. Terjunan (drop), seperti got miring dimana perubahan tinggi air terjadi dalam jangka pendek.

5. Gorong-gorong (culvert), selokan tertutup yang pendek dipakai untuk mengalirkan air melalui tanggul jalan raya. 6. Terowongan air terbuka (open-flow tunel), selokan tertutup yang sangat panjang, dipakai untuk mengalirkan air menembus bulit atau gundukan tanah. E. Saluran Air Kombinasi Saluran air kombinasi merupakan saluaran dimana lapisan air terbuka dikumpulkan pada saluran drainase permukaan, sementara limpasan dari daerah yang diperkeras dikumpulkan pada saluran drainase tertutup. 2.5 Bentuk Saluran Drainase 1. Trapesium Berfungsi untuk menampung dan menyalurkan limpasan air hujan dengan debit yang besar. Sifat alirannya terus menerus dengan fluktuasi kecil. Bentuk saluran ini dapat digunakan pada daerah yang masih tersedia cukup lahan.

Gambar 2.4 Bentuk saluran drainase trapesium.


Sumber: Sutikno et al, 2011

2. Kombinasi Trapesium dan Segi Empat Berfungsi untuk menampung dan menyalurkan limpasan air hujan dengan debit yang besar dan kecil. Sifat alirannya berfluktuasi besar dan terus menerus tapi debit minimumnya masih cukup besar.

Gambar 2.5 Bentuk saluran drainase kombinasi trapesium dan segi empat.
Sumber: Sutikno et al, 2011

3. Kombinasi Trapesium dan Setengah Lingkaran Fungsinya sama dengan bentuk (2), sifat alirannya terus menerus dan berfluktuasi besar dengan debit minimum kecil. Fungsi bentuk setengah lingkaran ini adalah untuk menampung dan mengalirkan debit minimum tersebut.

Gambar 2.6 Bentuk saluran drainase kombinasi trapesium dan setengah lingkaran.
Sumber: Sutikno et al, 2011

4. Segi Empat Berfungsi untuk menampung dan menyalurkan limpasan air hujan dengan debit yang besar. Sifat alirannya terus menerus dengan fluktuasi kecil.

Gambar 2.7 Bentuk saluran drainase segi empat.


Sumber: Sutikno et al, 2011

5. Kombinasi Segi Empat dan Setengah Lingkaran Bentuk saluran segi empat ini digunakan pada lokasi yang mempunyai lahan terbatas.

Gambar 2.8 Bentuk saluran drainase kombinasi segi empat dan setengah lingkaran.
Sumber: Sutikno et al, 2011

6. Setengah Lingkaran Berfungsi untuk menyalurkan limbah air hujan untuk debit yang kecil. Bentuk saluran ini umum digunakan untuk saluran-saluran rumah penduduk dan pada sisi jalan padat bangunan.

Gambar 2.9 Bentuk saluran drainase setengah lingkaran.


Sumber: Sutikno et al, 2011

2.6

Pola Jaringan Drainase Pola jaringan drainase menurut Sidharta Karmawan (1997:1-8) terdiri dari enam

macam, antara lain: 1. Siku Digunakan pada daerah yang mempunyai topografi sedikit lebih tinggi daripada sungai. Sungai sebagai saluran pembuangan akhir berada di tengah kota.

Gambar 2.10 Pola jaringan drainase siku.


Sumber: Sistem Drainase, 2012

2.

Paralel Saluran utama terletak sejajar dengan saluran cabang. Dengan saluran cabang (sekunder) yang cukup banyak dan pendek-pendek, apabila terjadi perkembangan kota, saluran-saluran akan dapat menyesuaikan diri. Saluran ini biasa dijumpai pada daerah dengan topografi yang cenderung datar dan terletak jauh dari sungai dan danau.

Gambar 2.11 Pola jaringan drainase parallel.


Sumber: Sistem Drainase, 2012

3.

Grid Iron Pola jaringan ini terjadi pada daerah dimana sungai terletak di pinggir kota, saluran-saluran cabang dikumpulkan terlebih dahulu pada saluran pengumpul.

Gambar 2.12 Pola jaringan drainase grid iron.


Sumber: Sistem Drainase, 2012

4.

Alamiah Pola jaringan alamiah sama seperti pola siku, hanya beban sungai pada pola alamiah lebih besar.

Gambar 2.13 Pola jaringan drainase alamiah.


Sumber: Sistem Drainase, 2012

5.

Radial Pola jaringan radial terjadi pada daerah berbukit, sehingga pola aliran memencar ke segala arah.

Gambar 2.14 Pola jaringan drainase radial.


Sumber: Sistem Drainase, 2012

6.

Jaring-jaring Pola ini mempunyai saluran-saluran pembuang yang mengikuti arah jalan raya, dan cocok untuk daerah dengan topografi datar.

2.7

Bangunan Pelengkap Saluran Drainase Sistem saluran drainase membutuhkan berbagai macam bangunan pelengkap

untuk memaksimalkan pengoperasian saluran, adapun bangunan pelengkap sebagai berikut: 1. Manhole Manhole adalah salah satu bangunan pelengkap sistem penyaluran air buangan yang berfungsi sebagai tempat memeriksa, memperbaiki, dan membersihkan saluran dari kotoran yang mengendap dan benda-benda yang tersangkut selama pengaliran, serta untuk mempertemukan beberapa cabang saluran, baik dengan ketinggian sama maupun berbeda.

Gambar 2.15 Bagian atas manhole.


Sumber: Politeknik Negeri Malang, 2010

Bangunan pelengkap manhole umumnya terletak di tepi jalan, tetapi karena perkembangan jalan yang semakin lebar maka manhole atau lubang kontrol tersebut lambat-laun diletakkan di tengah jalan. Bangunan manhole diletakkan pada instalasi lurus, pertemuan pipa saluran, pada perubahan arah, pada perubahan kemiringan, dan pada perubahan pipa saluran.

2. Inlet Inlet merupakan lubang untuk aliran masuk limpasan air hujan, bisa juga dijadikan untuk saluran kombinasi. Inlet diletakkan pada saluran atau got di permukaan terendah dari suatu area tampungan, pada perempatan jalan, pada titik-titik terendah di area perkampungan untuk mencegah genangan air hujan. Inlet harus diberi saringan agar sampah tidak masuk ke dalam saluran tertutup.

Gambar 2.16 Inlet.


Sumber: Politeknik Negeri Malang, 2010

3. Headwall Headwall adalah konstruksi khusus pada outlet saluran tertutup dan ujung goronggorong yang berguna untuk melindungi dari longsor dan erosi.

Gambar 2.17 Headwall.


Sumber: lgam.info

4. Catch Basin Bangunan dimana air masuk ke dalam sistem saluran tertutup dan air mengalir bebas di atas permukaan tanah menuju catch basin. Catch basin dibuat pada tiap persimpangan jalan, pada tempat-tempat yang rendah.

Gambar 2.18 Catch basin/grit chambers (bak penangkap pasir/krikil).


Sumber: Politeknik Negeri Malang, 2010

5. Sipon (Siphon) Sipon dibuat apabila ada persilangan dengan sungai. Sipon dibangun di bawah penampang sungai, karena tertanam di dalam tanah maka pada waktu pembuangannya harus dibuat secara kuat sehingga tidak terjadi keretakan konstruksi.

Gambar 2.19 Sipon yang melintas di bawah sungai.


Sumber: Politeknik Negeri Malang, 2010

6. Gorong-Gorong Gorong-gorong adalah bangunan yang dipakai untuk membawa aliran air (saluran irigasi atau pembuang) melewati bawah jalan air lain di bawah jalan, atau jalan kereta api. Gorong-gorong juga digunakan sebagai jembatan ukuran kecil, mengalirkan sungai kecil atau sebagai bagian drainase ataupun selokan jalan.

Gambar 2.20 Gorong-gorong.


Sumber: Mc Mullans

7. Bangunan Terjun Bangunan terjun dipakai di tempat-tempat dengan kemiringan medan lebih besar daripada kemiringan saluran dan diperlukan penurunan muka air.

Gambar 2.21 Bangunan terjun.


Sumber: www.panoramio.com

8. Bangunan Got Miring Bangunan got miring adalah bangunan air yang berfungsi mengalirkan air yang dibuat jika trase saluran melewati medan dengan kemiringan yang tajam dengan jumlah perbedaan tinggi energi yang besar. Got miring berupa potongan saluran yang diberi pasangan (lining) dan umumnya mengikuti medan alamiah.

Gambar 2.22 Bangunan got miring.


Sumber: www.asociacionbuxa.com

2.7

Standar dan Sistem Penyediaan Drainase Perencanaan saluran drainase di perkotaan memiliki beberapa aturan. Menurut

SNI 02-2406-1991, berikut penjelasan mengenai tata cara perencanaan umum drainase perkotaan. 1. Ruang Lingkup Tata cara ini memuat perencanaan drainase perkotaan sebagai pembuangan air hujan dengan mempertimbangkan pembangunan yang berwawasan lingkungan;

tidak termasuk saluran pengendali banjir; pembuangan air limbah dan drainase pedesaan, juga tidak memuat perencanaan teknis drainase perkotaan yang lebih terperinci. 2. Ringkasan Tata cara perencanaan umum ini dimaksudkan sebagai acuan untuk: a. Survei, penyelidikan, desain, penyiapan tanah, pelaksanaan, operasi, dan pemeliharaan serta pemantauan drainase perkotaan. b. Proses perencanaan drainase perkotaan yang berlandaskan pada konsep pembangunan yang berkelanjutan (pembangunan yang berwawasan lingkungan). Khususnya dalam rangka konservasi sumber daya air agar air permukaan dapat cepat dialirkan dan diserapkan, dengan tujuan untuk memperoleh hasil perencanaan drainase perkotaan yang dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan teknik perencanaan dengan mempertimbangkan faktor-faktor yang berpengaruh. Perencanaan drainase perkotaan perlu memperhatikan fungsi drainase perkotaan sebagai prasarana kota yang dilandaskan pada konsep pembangunan yang berwawasan lingkungan. Konsep ini antara lain berkaitan dengan usaha konservasi sumber daya air, yang pada prinsipnya adalah pengendalian air hujan supaya lebih banyak meresap ke dalam tanah dan tidak banyak terbuang sebagai aliran permukaan, antara lain dengan membuat: bangunan resapan buatan, kolam tandon, penataan lanskap dan sengkedap. Saluran drainase perkotaan dapat direncanakan sebagai saluran terbuka atau saluran tertutup dengan mempertimbangkan terhadap faktor-faktor tersedianya tanah dan keadaan alam setempat, pembiayaan, operasi dan pemeliharaan. Sistem penyediaan jaringan drainase terdiri dari empat macam, yaitu : 1. Sistem Drainase Utama Sistem drainase perkotaan yang melayani kepentingan sebagian besar warga masyarakat kota. 2. Sistem Drainase Lokal Sistem drainase perkotaan yang melayani kepentingan sebagian kecil warga masyarakat kota. 3. Sistem Drainase Terpisah drainase yang mempunyai jaringan saluran pembuangan terpisah untuk air permukaan atau air limpasan.

4. Sistem Gabungan Sistem drainase yang mempunyai jaringan saluran pembuangan yang sama, baik untuk air genangan atau air limpasan yang telah diolah. Sasaran penyediaan sistem drainase dan pengendalian banjir adalah: a. Penataan sistem jaringan drainase primer, sekunder, dan tersier melalui normalisasi maupun rehabilitasi saluran guna menciptakan lingkungan yang aman dan baik terhadap genangan, luapan sungai, banjir kiriman, maupun hujan lokal. b. Memenuhi kebutuhan dasar (basic need) drainase bagi kawasan hunian dan kota. c. Menunjang kebutuhan pembangunan (development need) dalam menunjang terciptanya skenario pengembangan kota untuk kawasan andalan dan menunjang sektor unggulan yang berpedoman pada Rencana Umum Tata Ruang Kota. Arahan dalam pelaksanaannya adalah: a. Harus dapat diatasi dengan biaya ekonomis. b. Pelaksanaannya tidak menimbulkan dampak sosial yang berat. c. Dapat dilaksanakan dengan teknologi sederhana. d. Memanfaatkan semaksimal mungkin saluran yang ada. e. Jaringan drainase harus mudah pengoperasian dan pemeliharaannya. f. Mengalirkan air hujan kepada badan sungai yang terdekat. Standarisasi sistem penyediaan drainase untuk penempatan perumahan di pinggiran saluran primer atau sungai yang mengacu pada Provincial Water Reclement (PWR) Bab II pasal 2 tentang "Pemakaian Bebas Perairan Umum" ( Waterrocilijn), yang berbunyi "Dilarang menempatkan sebuah bangunan apapun, atau memperbaharui seluruhnya atau sebagian dalam jarak diukur dari kaki tangkis sepanjang perairan umum atau bilamana tidak ada tangkis, dari pinggir atas dari samping (talud) perairan umum kurang dari: a. Dua puluh meter untuk sungai-sungai tersebut dalam daftar 1 dari verordening ini. b. Lima meter untuk sungai-sungai tersebut dalam daftar 2 dari verordening ini, demikian juga untuk saluran pengaliran dan pembuangan dengan kemampuan (kapasitas) 4 meter kubik/detik atau lebih. c. Tiga meter untuk saluran-saluran pengairan, pengambilan dan pembuangan kemampuan normal 1 sampai dengan 4 meter kubik/detik.

d. Dua meter untuk saluran-saluran pengairan pengambilan dan pembuangan kemampuan normal kurang dari 1 meter kubik/detik. Batas Sempadan Sungai minimum berdasarkan Peraturan Menteri PU RI nomor 63/PRT/1993, yaitu:
Tabel 2.1 Batas Sempadan Sungai
Tipe Sungai Sungai bertanggul diukur dari kaki tanggul terluar Sungai tak bertanggul diukur dari tepi sungai Diluar kawasan Perkotaan Kriteria Sempadan Sungai besar luas DPS >500 km2 5m Didalam garis sempadan Kriteria Sempadan Kedalaman maksimum >20 m Kedalaman maksimal >3 m dan <20 m Kedalaman maksimum <3 m 3m 30 m 15 m 10 m 50 m Pasal 10 Pasal 7 dan Pasal 8 Keterangan Pasal 6

100 m

Sungai kecil luas 50 m DPS <500 km2 Danau/waduk 50 m Sumber: Peraturan Menteri PU RI nomor 63/PRT/1993

2.8

Teknik Perhitungan Kebutuhan Drainase 1. Dimensi Saluran Drainase a. Bentuk Saluran Segi Empat A=by P = b 2y

Keterangan: A P b y = Luas (m2) = Panjang (m) = Lebar (m) = Dalam saluran tergenang air (m)

b. Bentuk Saluran Lingkaran

Keterangan: A P d = Luas (m2) = Panjang (m) = Tinggi saluran

c. Saluran Trapesium A = (b + z y) y y b Keterangan: A P b y z = Luas (m2) = Panjang (m) = Lebar (m) = Dalam saluran tergenang air (m) = Kemiringan saluran

2. Debit Air Limpasan (Qlimpasan) Debit air limpasan adalah volume air hujan per satuan waktu yang tidak mengalami infiltrasi sehingga harus dialirkan melalui saluran drainase. Qlimpasan = 0,278. C . I . Aca Keterangan: Q C I Aca = Debit aliran air limpasan (m3/detik) = Koefisen run off (berdasarkan standar baku) = Intensitas hujan (mm/jam) = Luas daerah pengaliran (ha)

a. Intensitas Hujan (I) Curah hujan jangka pendek dinyatakan dalam intensitas per jam yang disebut dengan intensitas curah hujan. Hujan dalam intensitas yang besar umumnya terjadi dalam waktu pendek yang disebabkan oleh lamanya curah hujan dan frekuensi kejadiannya. Intensitas curah hujan rata-rata digunakan sebagai parameter debit banjir dengan menggunakan cara Rasional dan Storage Function. Berikut beberapa macam rumus perhitungan curah hujan: 1) Menghitung Intensitas Hujan Menurut Haryono (1999) selama waktu konsentrasi (I) dihitung dengan menggunakan rumus Mononobe, yang merupakan dasar menentukan dalam menentukan harga intensitas hujan, yaitu:

Keterangan:

I R24 tc

= Intensitas curah hujan dalam mm/jam = Curah hujan maksimum dalam 24 jam (mm) = Lamanya curah hujan (menit)

2) Metode Log Person Tipe III a) Mengubah data curah hujan maksimum ke bentuk logaritma = log b) Menghitung harga rata-rata log X

Menghitung selisih antara logX dengan log Xrata-rata, mengkuadratkan selisih antara logX dengan log Xrata-rata dan selisih antara logX dengan log Xrata-rata dipangkatkan tiga. 1) Standart Deviasi

2) Koefisien Kemencengan

Setelah menghitung parameter statistiknya, kemudian menghitung hujan rancangan dengan menggunakan metode Log-Person Tipe III, kemudian menentukan tahun interval kejadian / kala ulang (Tr). Menghitung Prosentase Peluang Terlampaui

Menentukan variabel standar (K) berdasarkan prosentase peluang dan koefisien kemencengan (Cs) pada tabel distribusi Log-Person Tipe III. c) Menghitung Hujan Rancangan (R)

Hasilnya

di-antilog-kan.

Setelah

mengetahui

hujan

rancangan,

selanjutnya menghitung intensitas hujan pada tiap-tiap saluran di masing-masing Catchment Area. d) Menghitung Waktu Curah Hujan

Keterangan: L = Panjang saluran s = Kemiringan saluran b. Catchment Area (CA) Secara umum Catchment Area atau daerah tangkapan air adalah kesatuan area dimana air permukaannya mengalir ke badan air yang sama baik berupa sungai atau danau, mengikuti arah kontur topografi area tersebut. Sedangkan menurut E.M Wilson, Catchment Area adalah suatu area tangkapan air hujan yang batas wilayah tangkapannya ditentukan dari titik-titik elevasi tertinggi menjadi suatu polygon tertutup yang mana polanya sesuai degan kondisi topografi dengan mengikuti kecenderungan arah gerak air. Secara sederhana merupakan suatu daerah pada titik elevasi lebih rendah yang menjadi tempat pengumpul air hujan. Penentuannya ditentukan dengan peta topografi dengan cara melihat tempat dengan elevasi rendah dari daerah sekitar dan daerahnya dikelilingi punggung bukit. c. Koefisien Run Off (C) Koefisien pengaliran (Koefisien Run Off) merupakan perbandingan antara jumlah air hujan yang mengalir atau limpasan di atas permukaan tanah ( Surface Run Off) dengan jumlah air hujan yang jatuh dari atmosfir. Besaran ini dipengaruhi oleh tata guna lahan, kemiringan lahan, jenis, dan kondisi tanah.

Keterangan: C = Koefisien pengaliran Q = Jumlah limpasan R = Jumlah curah hujan

Tabel 2. 2 Nilai Koefisien Run Off (C) untuk Daerah Urban


Tata Guna Lahan Perkantoran Daerah kota Daerah Sekitar Perumahan Rumah tinggal Rumah susun terpisah Rumah susun bersambung Pinggiran Daerah Industri Kurang padat industri Padat industri Kuburan Tempat bermain Daerah stasiun KA Daerah tidak berkembang Jalan Raya Aspalt Beton Batu bata Trotoar Daerah beratap 0,70 0,95 0,80 0,95 0,70 0,85 0,70 0,85 0,75 0,95 0,50 0,80 0,60 0,90 0,10 0,25 0,20 0,35 0,20 0,40 0,10 0,30 0,30 0,50 0,40 0,60 0,60 0,75 0,25 0,40 0,70 0,95 0.50 0,70 Koefisien Pengaliran Sifat Permukaan Tanah Tanah Lapang Berpasir datar 2% Berpasir agak datar 2 7% Berpasir kemiringan 7% Tanah Berat Tanah berat datar 2% Tanah berat agak datar 2-7% Tanah berat Kemiringan 2% Tanah pertanian Tanah kosong Rata Kasar Ladang garapan Tanah berat tanpa vegetasi Tanah berat dengan vegetasi Berpasir tanpa vegetasi Berpasir dengan vegetasi Rumput Tanah berat Berpasir Hutan / bervegetasi Tanah tidak produktif Rata, kedap air Kasar Sumber: Asdak, 2004 0,15 0,45 0,05 0,25 0,05 0,25 >30% 0,70 0,90 0.50 0.70 0,30 0.60 0,20 0,50 0,20 0,25 0,10 0,25 0,03 0,60 0,20 0,50 0,13 0,17 0,18 0,22 0,25 0,35 0 30% 0,05 0,10 0,10 0,15 0,15 0,20 Koefisien Pengaliran

3.

Debit Air Buangan Rumah Tangga (QRumah Tangga) Secara umum dapat diartikan volume air per satuan waktu, yang merupakan

buangan limbah rumah tangga dan dialirkan melalui saluran drainase. Debit air buangan rumah tangga berasal dari air buangan hasil aktivitas penduduk yang berasal dari lingkungan rumah tangga, atau industri. Qrumah tangga = Jumlah penduduk per catchment area x Qair
Tabel 2.3 Kebutuhan Air Bersih
No. 1 2 3 Pengguna Permukiman berkepadatan rendah Permukiman berkepadatan sedang Permukiman berkepadatan tinggi Kebutuhan air (Liter/Orang/Hari) 230 170 120

No.

Pengguna

4 Permukiman khusus (apartemen) 5 Campuran Permukiman dan fasilitas 6 Fasilitas umum/niaga/jasa 7 Ruang terbuka hijau 8 Campuran RTH Sumber: Suripin, 2004

Kebutuhan air (Liter/Orang/Hari) 200 200 x (1,2) 100 x 1 org/6 m x (0,6) 1 m / Ha 200 liter/orang/hari x (1,1)

4.

Debit Air Maksimum Saluran (Qsaluran) Qsaluran = 1/n, R2/3, S1/2 Untuk menghitung debit air maksimum saluran perlu diketahui terlebih dahulu

besar luas penampang basah saluran (Abasah) dan kecepatan aliran air (V). 5. Rumus Slope Kecepatan aliran air dapat dihitung dengan pendekatan kemiringan/ slope sebagai berikut: S = H/L Rumus yang sering digunakan adalah rumus Manning. Qsaluran = V x A basah Keterangan: Q = Debit banjir rencana yang harus dibuang lewat saluran drainase (m3/dt) V = Kecepatan aliran rata-rata (m/dt) A = Luas potongan melintang aliran (m2) A = (b + mh).h R = A/P = Jari-jari hidrolis (m) P = b + 2h (m2 +1)1/2 = Keliling basah penampang saluran (m) b = Lebar dasar saluran (m) h = Kedalaman air (m) I = Kemiringan energi/ saluran n = Koefisien kekasaran Manning m = Kemiringan talud saluran (1 vertikal : m horisontal) Faktor-faktor yang berpengaruh dalam menentukan harga Koefisien Manning sebagai berikut: a. Kekasaran permukaan saluran b. Vegetasi sepanjang saluran

c. Ketidakteraturan saluran d. Trase saluran landas e. Pengendapan dan penggerusan f. Adanya perubahan penampang g. Ukuran dan bentuk saluran h. Kedalaman air
Tabel 2.4 Harga Koefisien Manning (n) Untuk Saluran Seragam
Keterangan Bersih baru Tanah lurus dan Bersih telah melapuk seragam Berkerikil Berumput pendek, sedikit tanaman pengganggu Bersih lurus Bersih berkelok-kelok Saluran alam Banyak tanaman pengganggu Dataran banjir berumput pendek-tinggi Saluran di belukar Gorong-gorong lurus dan bebas kotoran Gorong-gorong dengan lengkungan dan sedikit tanaman Beton pengganggu Beton dipoles Saluran pembuang dengan bak kontrol Sumber: Suripin, 2000 Jenis Saluran n 0,018 0,022 0,025 0,027 0,030 0,040 0,070 0,030-0,035 0,011 0,013 0,012 0,015

6.

Debit Air Maksimum (Qtotal) Qtotal = Qlimpasan + Qrumah tangga Keterangan: Qtotal Qlimpasan Qrumah tangga = Debit air maksimum = Debit air hujan yang harus dialirkan = Debit air buangan rumah tangga

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data merupakan metode yang digunakan untuk memperoleh data primer maupun data sekunder. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah survei primer dan survei sekunder. 3.1.1 Teknik Pengumpulan Data Primer Pengumpulan data primer atau survei primer merupakan kegiatan pengambilan data yang dilakukan secara langsung oleh peneliti dengan mempertimbangkan karakteristik fisik kawasan, serta kondisi sosial masyarakat. Metode survei primer yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi langsung ke lapangan. Metode survei ini menggunakan metode sampling. Teknik Sampling adalah sebagian dari jumlah karakteristik yang dimiliki oleh suatu populasi. Apabila populasi besar, peneliti tidak mungkin mempelajari semua yang ada dalam populasi yang dikarenakan adanya segala keterbatasan seperti dana, waktu, dan tenaga, maka peneliti dapat menggunakan teknik Teknik pengambilan acak sederhana (simple random sampling) yaitu, pengambilan sample sebanyak n sedemikian rupa sehingga teknik pengambilan sample acak ini dapat dilakukan dengan acak. Pengambilan secara acak dilakukan dalam pemilihan sampel rumah (beserta saluran drainasenya) dala setiap kelurahan di Kecamatan Klojen. 3.1.2 Teknik Pengumpulan Data Sekunder Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan cara mempelajari karya ilmiah, buku, jurnal, laporan-laporan, serta bahan pustaka lainnya yang ada hubungannya dengan penelitian yang dilakukan. Studi pustaka mempermudah memperoleh dasar teoritis dalam pembahasan mengenai bentuk drainase, pengklasifikasian saluran drainase, serta bangunan pelengkap drainase drainase di Kecamatan Klojen. Sumber-sumber yang diperoleh dalam pengumpulan data sekunder antara lain: 1. Studi Literatur Studi literatur diperoleh dari buku, laporan, jurnal, dan penelitian lainnya. Sumber studi literatur berkaitan dengan bentuk drainase, pengklasifikasian saluran drainase, serta bangunan pelengkap drainase drainase di Kecamatan Klojen serta permasalahannya untuk memberikan solusi mengenai saluran drainase.

2. Instansi Data mengenai peta admisistratif dan data-data lain yang berkaitan dengan studi di wilayah Kecamatan Klojen, yang diperoleh dari instansi yang berhubungan dengan obyek studi dalam hal ini yaitu Dinas Pekerjaan Umum 3.2 Jenis dan Sumber Data Jenis dan sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis data primer dan data sekunder. 3.2.1 Data Primer Data primer adalah data yang diperoleh peneliti melalui pengamatan langsung dari sumbernya serta dicatat. 3.2.2 Data Sekunder Data sekunder diperoleh dengan melakukan pencatatan ataupun pengambilan data dari orang atau instansi di luar penelitian. Data tersebut merupakan data yang dihasilkan oleh orang di luar peneliti baik secara perorangan, kelompok, maupun instansi. Sumber data diperoleh dari pengamatan langsung pada Kecamatan Klojen, Kota Malang. .

BAB IV GAMBARAN UMUM 4.1 Gambaran Umum Kota Malang Kota Malang merupakan salah satu kota di Jawa Timur yang terletak pada 7,06 - 8,02 Lintang Selatan dan 112,06 - 112,07 Bujur Timur. Luas wilayah Kota Malang mencapai 110,06 km2 dengan batasan wilayah sebagai berikut: Batas Utara Batas Timur Batas Barat Sukun, Kecamatan : Kecamatan Karang Ploso dan Kecamatan Singosari, : Kecamatan Pakis dan Kecamatan Tumpang, : Kecamatan Wagir dan Kecamatan Dau. Lowokwaru, Kecamatan Blimbing, dan Kecamatan Batas Selatan : Kecamatan Tajinan dan Kecamatan Pakisaji,

Kota Malang terdiri dari lima kecamatan, yakni Kecamatan Klojen, Kecamatan Kedungkandang. Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Malang, jumlah penduduk Kota Malang pada tahun 2010 sebesar 820.243 jiwa, yang terdiri dari 404.553 jiwa penduduk laki-laki dan 415.690 jiwa penduduk perempuan. Tingkat kepadatan penduduk Kota Malang sebesar 7.453 jiwa per km2. Kota Malang memiliki karakteristik topografi dengan ketinggian 400 - 600m dari permukaan laut dan dikelilingi oleh pegunungan antara lain Gunung Kawi, Gunung Anjasmoro, Gunung Arjuno, dan Gunung Semeru. Pola bentang alam Kota Malang sebagian besar merupakan dataran rendah sedangkan sisanya merupakan kawasan berlereng. Kota Malang memiliki beberapa sungai, yakni Sungai Brantas dengan anak sungainya yang terbagi menjadi empat, yaitu Sungai Metro, Sungai Bango, Sungai Sukun, dan Sungai Amprong. Daerah Sempadan Sungai (DAS) di Kota Malang sebagai berikut: 1. DAS Brantas yang berada di Kelurahan Tunggulwulung, Dinoyo, Jatimulyo, Penanggungan, Purwantoro, Oro-Oro Dowo, Ksatrian, Kidul Dalam, Kota Lama, Gadang, Bumi Ayu, Ketawanggede, Rampal Celaket, Sukoharjo, Ciptomulyo, dan Mergosono. 2. DAS Metro yang berada di sebagian wilayah Kecamatan Klojen, Sukun, dan Lowokwaru.

3. DAS Sukun meliputi Kelurahan Gadingkasri, Bareng, Klojen, Kauman, Kasin, Sukun, dan Kebonsari. 4. DAS Amprong meliputi Kelurahan Madyopura, Cemoro Kandang, Lesonpuro, Kedungkandang, dan Buring. 5. DAS Bango yang berada di Kelurahan Tasikmadu, Tunjungsekar, Polowijen, Purwodadi, Balearjosari, Arjosari, Bunukerjo, Sawojajar, dan Polehan. Saluran drainase di Kota Malang terdiri dari saluran drainase terbuka dan tertutup. Fungsi saluran drainase yaitu untuk mengalirkan air hujan dan air limbah rumah tangga. Saluran drainase terbuka di Kota Malang terdapat di sepanjang jalan utama, sedangkan saluran tertutup berada di daerah permukiman padat penduduk. Masalah saluran drainase yang umum terjadi adalah saluran dengan konstruksi bangunan yang rusak, jumlah bangunan pelengkap yang tidak sesuai dengan kebutuhan, kondisi saluran yang tertimbun sampah dan endapan yang membuat saluran tidak berfungsi. Masalah saluran drainase menyebabkan saluran menjadi tidak mampu menampung kelebihan air dan mengakibatkan munculnya genangan. Genangan yang timbul dapat menyebabkan banjir di beberapa daerah di Kota Malang. Selain itu, lahan untuk resapan air berkurang diakibatkan terjadinya penyempitan daerah sempadan sungai oleh padatnya pembangunan di Kota Malang. 4.2 Gambaran Umum Kecamatan Klojen Klojen merupakan salah satu dari lima kecamatan di wilayah administrative Kota Malang. Kecamatan Klojen memiliki luas wilayah 8,83 km2 dengan letak astronomi 112o2614 hingga 112o4042 Bujur Timur dan 077o3638 hingga 008o0157 Lintang Selatan. Secara administratif batas batas Kecamatan Klojen: sebelah utara dengan Kecamatan Lowokwaru dan Kecamatan Blimbing, sebelah Timur dengan Kecamatan Kedungkandang, sebelah Selatan dengan Kecamatan Sukun, sebelah Barat dengan Kecamatan Sukun dan Kecamatan Lowokwaru. Berdasarkan luas wilayah geografis yang ada, Kecamatan Klojen terdiri dari 12 kelurahan, antara lain Kelurahan Klojen, Rampal Celaket, Oro-Oro Dowo, Samaan, Penanggungan, Gadingasri, Bareng, Kasin, Sukoharjo, Kauman, Kidul Dalem, dan Sawojajar yang di dalamnya terdiri dari 89 rukun warga (RW) dan 670

rukun tangga (RT). Berdasarkan BPS Kota Malang tahun 2010 Jumlah penduduk di Kecamatan Klojen sebanyak 105.907 jiwa dan kepadatan penduduk mencapai 11.994 jiwa/km2. Keadaan tata guna lahan di Kecamatan Klojen terbagi menjadi dua yaitu, terbangun dan tak terbangun. Wilayah terbangun di Kecamatan Klojen memiliki luasan mencapai 128,75 hektar. Sedangkan wilayah tak terbangun di Kecamatan Klojen memiliki luasan sebesar 44,20 m2. Kecamatan Klojen dilalui oleh empat sungai yaitu Sungai Brantas, Sungai Metro, Sungai Kasin dan Sungai Sukun, dimana sungai tersebut berfungsi sebagai saluran pembuangan yang mengalir di tengah kota dan berperan sebagai main drain dari saluran-saluran drainase yang ada di Kecamatan Klojen. Secara umum Kecamatan Klojen mempunyai saluran drainase berhierarki collector dan conveyor. Saluransaluran collector banyak terdapat di kawasan permukiman warga. Umumnya saluran collector yang berada di Kecamatan Klojen berukuran kecil dan memiliki jenis tertutup serta merupakan saluran campuran antara limpasan air hujan dan limpasan rumah tangga, namun sebagian juga menggunakan saluran drainase berjenis terbuka. Dari saluran-saluran collector tersebut aliran air diteruskan ke saluran conveyor dan ada juga yang langsung diteruskan ke main drain untuk rumah-rumah di bantaran sungai. Saluran berhirarki conveyor yang ada di Kecamatan Klojen banyak terdapat di sepanjang jalan-jalan utama yang secara umum terbuka dan berukuran besar. Saluransaluran conveyor tersebut tujuan akhirnya adalah main drain. Secara umum bentuk saluran drainase yang ada di Kecamatan Klojen adalah segi empat, setengah lingkaran dan lingkaran. 4.2.1 Kondisi Eksisting Drainase di Kecamatan Klojen Berdasarkan hasil survei didapatkan kondisi eksisting saluran drainase yang ada di Kecamatan Klojen. Saluran drainase yang terdapat di Kecamatan Klojen, yaitu:

Peta 4.1 Eksisting Jaringan Drainase di Kecamatan Klojen

Tabel 4.1 Kondisi Eksisting Saluran Drainase dik Kecamatan Klojen


Jenis Saluran Alamat Sisi Hierarki (conveyor/ collector) Bentuk Terpisah/Campuran Terbuka/Tertutup Kelurahan Klojen Jln. Kartini Jln. Dr. Sutomo Jln. Belakang RS Jln. Thamrin 04 Jln. Dipoegoro RT 06 RW 05 Jln. Dipoegoro RW 02 RT 04 RW 02 RT 05 RW 02 RT 06 RW 07 RW 07 RW 07 Jln. Kasembon Jln. Kasembon Jln. Ngantang Jln. Ngantang Jln. Tretes Selatan Jln. Tretes Selatan Kanan Kiri Kanan Kanan Kiri Kiri Kanan Kiri Kanan Kanan Kiri Kiri Kanan Kanan Kiri Kiri Kanan Kanan Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector segiempat segiempat segiempat segiempat segiempat segiempat Lingkaran segiempat Lingkaran segiempat segiempat segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Tertutup Tertutup Tertutup Terbuka Terbuka Tertutup Kelurahan Kidul Dalem Tertutup Terbuka Terbuka Tertutup Tertutup Tertutup Kelurahan Rampal Celaket Terbuka Terbuka Tertutup Tertutup Terbuka Terbuka 100 220 150 150 120 100 0,8 0,8 0,6 0,6 0,8 0,8 1 1 0,7 0,7 0,8 0,8 Baik Baik Baik Baik Baik Baik Tidak Ada Tidak Ada Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada 183 178 185 197 167 177 0,1 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,55 0,55 0,45 0,5 0,55 0,55 Baik Sedang Baik Sedang Sedang Sedang Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada 151 151 178 147 100 165 0,4 0,4 0,35 0,3 0,15 0,15 0,55 0,55 0,45 0,5 0,55 0,55 Baik Baik Baik Baik Baik Baik Inlet Baik Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Dimensi Saluran P (m) L (m) D (m) T (m) Kondisi Saluran Bangunan Pelengkap Kondisi Bangunan Pelengkap Ada Tidaknya Genangan

Jenis Saluran Alamat Sisi Hierarki (conveyor/ collector) Bentuk Terpisah/Campuran Terbuka/Tertutup Kelurahan Kasin Jln. Karimun Jawa Gg. 9 Jln. Karimun Jawa Gg. 9 Jln. Karimun Jawa Gg. 3 Jln. Karimun Jawa Gg. 3 Jln. Ternate Jln. Ternate Jln. Bareng Raya II C No. 367A Jln. Bareng Raya II C No. 372 Jln. Bareng Raya II A No. 387 Jln. Bareng Raya II G No. 48 Jln. Bareng Raya II G No. 109 Jln. Bareng Raya II A No. 43 Jln. Ade Irma Suryani Jln. Ade Irma Suryani Jln. Ade Irma Suryani Jln. Ade Irma Suryani Jln. Ade Irma Suryani Jln. Ade Irma Suryani Kiri Kiri Kiri Kiri Kanan Kanan Collector Collector Collector Collector Collector Collector Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Terbuka Terbuka Kelurahan Bareng Kiri Kiri Kiri Kiri Kanan Kanan Kiri Kiri Kiri Kiri Kiri Kiri Collector Collector Collector Collector Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran segiempat Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Terpisah Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Tertutup Terbuka Tertutup Tertutup Terbuka Tertutup Kelurahan Kauman Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup

Dimensi Saluran P (m) L (m) D (m) T (m) Kondisi Saluran Bangunan Pelengkap Kondisi Bangunan Pelengkap Ada Tidaknya Genangan

113 113 180 180 200 200

0,2 0,2 0,3 0,3 0,5 0,5

0,5 0,5 0,5 0,5 0,8 0,8

Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Inlet Inlet

Baik Baik

Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Ada

165 158 165 140 100 145 1400 1400 1400 1400 1400 1400

0,3 1 0,5 -

0,2 0,2 0,3 0,25 150 150 150 150 150 150

0,23 0,25 0,35 0,3 0,16 1,12 150 150 150 150 150 150

Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

Jenis Saluran Alamat Sisi Hierarki (conveyor/ collector) Bentuk Terpisah/Campuran Terbuka/Tertutup

Dimensi Saluran P (m) L (m) D (m) T (m) Kondisi Saluran Bangunan Pelengkap Kondisi Bangunan Pelengkap Ada Tidaknya Genangan

Kelurahan Sukoharjo No.691 RT 04/01 No.47 RT 02/01 No.647 RT 04/01 No.597 RT 02/01 N0.586 RT 02/01 No.644 RT 04/01 Kiri kanan Kiri kanan kanan Kiri Collector Collector Collector Collector Collector Collector Setengah lingkaran Setengah lingkaran Setengah lingkaran Setengah lingkaran Setengah lingkaran Setengah lingkaran Setengah lingkaran Trapesium Terpisah Terpisah Terpisah Terpisah Terpisah Terpisah Terbuka Terbuka Terbuka Terbuka Terbuka Terbuka Kelurahan Samaan Jln. Kaliurang Barat Gg. 5 RT 4 RW 8 Jln. Kaliurang Barat RT 3 RW 7 Jln. Candi Kusuma RT 3 RW 7 Jln. Tapaksiring RT 6 RW 8 Jln. Kaliurang Barat II RT 4 RW 4 kiri Collector Campuran Tertutup 200 0,25 atas: 0,5 bawah: 0,25 atas: 0,5 bawah: 0,20 0,25 0,3 0,25 0,3 baik Tidak Ada 158 280 158 280 280 158 0,2 0,25 0,2 0,25 0,25 0,2 0,23 0,23 0,23 0,23 0,23 0,23 baik baik baik baik baik baik inlet inlet inlet inlet inlet inlet baik baik baik baik baik baik Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

kiri

Collector

Campuran

Terbuka

500

0,5

baik

Tidak Ada

kanan kiri kiri

Collector Collector Collector

Trapesium Segiempat Segiempat

Campuran Campuran Campuran

Terbuka Terbuka Terbuka

500 500 200

0,5 0,4 0,4

baik baik baik

Inlet Inlet -

Baik Baik

Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

Jenis Saluran Alamat Sisi Hierarki (conveyor/ collector) Bentuk Terpisah/Campuran Terbuka/Tertutup

Dimensi Saluran P (m) L (m) atas: 0,3 bawah: 0,2 0,15 0,15 0,3 0,1 0,3 0,3 0,8 0,8 0,8 0,25 0,2 0,3 0,2 0,2 0,32 0,25 0,3 D (m) T (m) Kondisi Saluran Bangunan Pelengkap Kondisi Bangunan Pelengkap Ada Tidaknya Genangan

Jln. Sumber Waras I RT 4 RW 6

kana

Collector

Trapesium

Campuran

Tertutup Kelurahan Gading Kasri

100

0,4

baik

Tidak Ada

Jln. Gading Pesantren Jln. Gading Pesantren Jln. Simpang Gadingkasri Jln. Simpang Gadingkasri Jln. Simpang Gadingkasri Jln. Simpang Gadingkasri Jln. De Rumah Jln. De Rumah Jln. De Rumah Jln. Pandjaitan 19 Jln. Pandjaitan 17 Jln. Tangerang Jln. Bandung (MIN) Jln. Veteran Jln. Guntur Jln. Dempo Jln. Brigjend S. Riyadi

Kiri Kiri Kiri Kiri Kiri Kiri Kanan Kanan Kanan Kiri Kanan Kanan Kiri Kanan Kanan Kanan Kanan

Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector

Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Lingkaran Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat

Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran

Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Kelurahan Penanggungan Terbuka Terbuka Terbuka Tertutup Terbuka Terbuka Tertutup Terbuka Kelurahan Oro-Oro Dowo Tertutup Tertutup Terbuka

184 184 113 113 180 180 736,2 736,2 736,2 87 267 103,3 81 265 585,6 174,8 45,1

0,23 0,23 0,23 0,3 0,5 0,5 0,6 0,6 0,6 0,3 0,01 0,5 0,3 0,01 0,15

Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Inlet Inlet Inlet Inlet

Buruk -

Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

Jenis Saluran Alamat Sisi Hierarki (conveyor/ collector) Collector Collector Collector Collector Collector Bentuk Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Segiempat Terpisah/Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Campuran Terbuka/Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Tertutup Terbuka

Dimensi Saluran P (m) 323,8 220,8 142,2 37,6 132 L (m) 0,63 0,44 0,76 0,12 0,47 D (m) T (m) 0,48 0,67 0,86 0,15 Kondisi Saluran Bangunan Pelengkap Kondisi Bangunan Pelengkap Ada Tidaknya Genangan Tidak Ada Ada Tidak Ada Ada Tidak Ada

Jln. Poltekes Jln. Simpang Ijen Menara Air Jln. Puncak Jln. Buring Dalam A Jln. Raung

Kiri Kanan Kanan Kiri Kanan

Baik Baik Baik Baik Baik

Inlet Inlet Inlet Inlet Inlet

Sumber: Survei Primer, 2013

A.

Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Oro Oro Dowo Berdasarkan hasil survei pada Kelurahan Oro-oro Dowo didapatkan bahwa

pembuangan air limbah bercampur dengan air hujan dan dialirkan pada saluran collector. Saluran tersebut berbentuk segiempat dengan kondisi yang baik, terdapat dua jenis saluran menurut konstruksi di Kelurahan Oro Oro Dowo yaitu terbuka dan tertutup dimana yang memiliki konstruksi terbuka berada di Jalan Brigjend Slamet Riyadi (SD dan SMP Muhammadiyah) dan Jalan Raung. Sedangkan yang memiliki konstruksi tertutup yaitu Jalan Guntur (Pasar Oro - Oro Dowo), Jalan Dempo, Jalan di dalam Poltekes, Jalan Simpang Ijen Menara Air, Jalan Puncak, Jalan Buring Dalam. B. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Penanggungan Berdasarkan hasil survei pada Kelurahan Penanggungan didapatkan bahwa pembuangan air limbah bercampur dengan air hujan dan dialirkan pada saluran collector. Saluran tersebut berbentuk segiempat dengan kondisi yang baik, terdapat dua jenis saluran menurut konstruksi di Kelurahan Penanggungan yaitu terbuka dan tertutup dimana yang memiliki konstruksi terbuka berada di Jalan M. Pandjaitan 17, Jalan Tangerang, dan jalan Veteran. Sedangkan yang memiliki konstruksi tertutup yaitu Jalan Pandjaitan 19 dan jalan Bandung. Pada Kelurahan Penanggungan juga terdapat genangan yang berada pada jalan Veteran hal ini disebabkan kondisi bangunan pelengkap yang buruk sehingga tidak dapat mengalirkan genangan air ke saluran drainase. C. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Klojen Berdasarkan kondisi eksisting, pembuangan air limbah rumah tangga dialirkan melalui saluran drainase yang berarti saluran tersebut merupakan jenis saluran campuran antara air limbah rumah tangga dengan limpasan air hujan. Arah aliran air yang berasal dari rumah menuju saluran tersier kemudian menuju saluran sekunder dan terakhir pembuangannya menuju saluran primer (Sungai Brantas). Selain itu berdasarkan keterangan dari warga di Kelurahan Klojen tidak pernah terjadi banjir. Sebagian daerah yang ada di Kelurahan Klojen mempunyai saluran drainase goronggorong yang ada di bawah permukaan tanah peninggalan jaman Belanda dan beberapa permukaan bawah rumah terdapat anak sungai. Sehingga air hujan ataupun air limpasan dialirkan dibawah permukaan tanah.

D.

Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Kidul Dalem Berdasarkan kondisi eksisting survei dan keterangan yang didapat

pembuangan air limbah rumah tangga dan air hujan juga langsung dialirkan melalui saluran sehingga saluran ini merupakan jenis saluran drainase campuran. Arah aliran air berasal dari rumah menuju ke saluran tersier (collector) kemudian mengalir menuju saluran sekunder (conveyor) dan berakhir menuju sungai Brantas. Salah satu warga mengatakan ada titik yang mengalami genangan. Terjadi genangan akibat kurangnya bangunan pelengkap saluran drainase berupa inlet,tidak adanya sumur resapan, sehingga menimbulkan adanya genangan karena limpasan air hujan tidak terserap. Namun genangan ini tidak terjadi dalam kurun waktu yang lama, hanya saja kurang lebih 5 hingga 7 menit. E. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Kauman Berdasarkan hasil survei di Kelurahan Kauman Kecamatan Klojen, pembungan air limbah rumah tangga dialirkan kesaluran drainase yang berarti jenis saluran terseut merupakan jenis saluran campuran. Arah aliran air yang berasal dari rumah warga langsung dialirkan menuju saluran sekunder. Berdasarkan hasil wawancara kepada warga, saat hujan tidak terdapat genangan di lingkungan rumah warga, hal ni menunjukan kondisi saluran drainase yang baik. Bentuk saluran drainase di Kelurahan kauman adalah lingkaran dan tanpa ada bangunan pelengkap karena daerahnya sendiri yang tidak terjadi genangan. Jenis saluran menurut hirarki pada Jalan Ade Irma Surayani di Kelurahan Kauman adalah conveyor ini dikarenan jalan tersebut berada di jalan besar. F. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Samaan Berdasarkan kondisi ketika survei dan keterangan yang didapat, yaitu tidak adanya genangan dan kondisi drainase yang baik, dapat disimpulkan drainase di kelurahan Samaan adalah baik (normal).

Gambar 4.1 Saluran drainase di RW 8 Kelurahan Samaan.


Sumber: Survei Primer, 2013

Adapun masalahnya berupa masih digunkannya sistem campuran pada saluran drainase dan ditemukan satu saluran drainase di dekat pasar Samaan yang berisi sampah.

Gambar 4.2 Salah satu inlet di RW 8 Kelurahan Samaan.


Sumber: Survei Primer, 2013

G.

Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Sukoharjo

Gambar 4.3 Saluran drainase di Jalan Aris Munandar Kelurahan Sukoharjo.


Sumber: Survei Primer, 2013

Berdasarkan hasil survei dan kondisi eksisting di daerah survei, masyarakat di perkampungan di Kelurahan Sukoharjo mengatakan bahwa pembuangan air limbah rumah tangga dibuang ke saluran drainase atau selokan yang berada dibawah jalan. Saluran setengah lingkaran memiliki fungsi penyaluran secara terpisah karena hanya

membawa air limpasan ketika terjadi hujan. Ketika terjadi hujan, tidak menyebabkan genangan karena kondisi saluran drainase dan bangunan pelengkap seperti inlet di Keluarahan Sukoharjo memiliki kondisi yang baik. Arah aliran air yang berasal dari rumah langsung menuju saluran sekunder dan pembuangan terakhir ke sungai dan di Kelurahan Sukoharjo tidak ada perumahan

Gambar 4.4 Salah satu inlet di Jalan Aris Munandar Kelurahan Sukoharjo.
Sumber: Survei Primer, 2013

H.

Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Bareng Berdasarkan kondisi eksisting pada Kelurahan Bareng bahwa untuk

pembuangan air limbah rumah tangga dibuang melalui saluran drainase yang berarti saluran tersebut merupakan saluran jnis campuran antara limbah rumah tangga dengan air limpasan hujan. Arah aliran air yang berasal dari rumah warga mengalir menuju saluran tersier, kemudian saluran sekunder dan diteruskan ke sungai. Kondisi saluran drainase di Kelurahan Bareng berkondisikan baik tidak tertutupi sampah maupun tanah, sehingga saat hujan tidak terdapat genangan air di daerah lingkungan rumah warga. I. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Celaket Berdasarkan kondisi eksisting di Kelurahan Celaket dari survei yang telah dilakukan dan keterangan yang didapat dari beberapa warga yang telah diwawancarai mengatakan bahwa untuk pembuangan air limbah rumah tangga dibuang menuju septictank namun juga masih ada sisa limbah yang dibuang ke drainase yang berarti saluran tersebut merupakan jenis saluran campuran antara limbah rumah tangga dengan air limpasan hujan. Arah aliran air yang berasal dari rumah menuju saluran tersier kemudian menuju saluran sekunder dan terakhir pembuangannya menuju sungai Brantas Gede. Selain itu sebagian besar kondisi saluran drainase yang ada di Kelurahan Celaket Kecamatan Klojen mempunyai kondisi yang baik. Sehingga pada

saat hujan turun tidak ada daerah di Kecamatan tersebut yang mengalami genangan maupun banjir banjir. Hanya pada beberapa titik saja terdapat genangan, salah satu contohnya yang berada di jalan Ngantang. Rumah yang berada di daerah tersebut hanya ketika hujan deras terdapat genangan air namun ketika hujan berhenti air langsung surut. Hal ini dikarenakan drainase yang berada di jalan Ngantang pada saat hujan tidak dapat menampung limpasan air di daerah tersebut sehingga menyebabkan terjadinya genangan. J. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Kasin Berdasarkan hasil survei didapatkan bahwa jenis saluran menurut hirarki yang berada pada RW 2 Kelurahan Kasin sebagian besar adalah collector dimana saluran pembuangan rumah tangga langsung dibuang pada saluran yang berda dikiri atau kanan jalan. Saluran-saluran tersebut berbentuk segiempat dengan lebar dan tinggi yang tidak lebih dari 1m karena kondisi eksisting yang lahannya tidak mencukupi untuk dibangun saluran bentuk yang lain. Saluran drainase di Kelurahan Kasin ada 2 yaitu terbuka dan tertutup. Selain itu pada RW 2 Kelurahan Kasin terdapat bangunan pelengkap inlet yang berada di Jalan Ternate dimana bangunan pelengkap ini dibangun bertujuan untuk mempercepat penyurutan genangan air hujan yang sering terjadi genangan saat hujan deras. Kondisi bangunan inlet di Jalan Ternate termasuk baik. K. Kondisi Eksisting Saluran Drainase di Kelurahan Gading Kasri Berdasarkan kondisi eksisting pada Kelurahan Gading Kasri bahwa untuk pembuangan air limbah rumah tangga dibuang melalui saluran drainase yang berarti saluran tersebut merupakan saluran jenis campuran antara limbah rumah tangga dengan air limpasan hujan. Arah aliran air yang berasal dari rumah warga mengalir menuju saluran tersier, kemudian ada yang langsung menuju ke sungai. Kondisi saluran drainase di Kelurahan Gading Kasri berkondisikan baik tetapi saluran tertutupi sampah dan tanah, sehingga saat hujan terdapat genangan air di daerah lingkungan rumah warga. 4.2.2 Potensi dan Masalah Sistem Drainase di Kecamatan Klojen A. Potensi Saluran Drainase di Kecamatan Klojen Dari seluruh analisis perhitungan saluran yang telah dilakukan, diperlukan adanya perbandingan antara permasalahan dan potensi pada kondisi eksisting Kecamatan Klojen agar dapat ditentukan arahan rencana yang sesuai. Dari 11

kelurahan di Kecamatan Klojen yang akan dibahas secara detail adalah dua kelurahan, yaitu Kelurahan Oro-oro Dowo dan Kelurahan Penanggungan.
Tabel 4.2 Analisis Potensi Sistem Drainase Kelurahan Oro-oro Dowo dan Penanggungan
Potensi Kondisi Eksisting Kelurahan Oro-Oro Dowo Lahan Kosong Penanggungan Oro-oro Dowo Penanggungan Analisis FA Dijadikan sebagai daerah resapan air hujan sehingga dapat membantu mengurangi debit air limpasan pada saluran drainase Dijadikan sebagai daerah resapan air hujan sehingga dapat membantu mengurangi debit air limpasan pada saluran drainaselimpasan pada saluran drainase Sebagai daerah resapan air hujan sehingga dapat membantu mengurangi debit air limpasan pada saluran drainase Sebagai daerah resapan air hujan sehingga dapat membantu mengurangi debit air limpasan pada saluran drainase

Ruang Terbuka Hijau

Sumber: Hasil Analisis, 2013

B.

Masalah Saluran Drainase di Kecamatan Klojen


Tabel 4.3 Analisis Masalah Sistem Drainase Kecamatan Klojen

Kelurahan

Masalah Kondisi Eksisting Endapan Tanah

Analisis Adanya sedimentasi tanah yang menyebabkan adanya genangan dan pendangkalan saluran drainase Adanya sumbatan sampah tersebut menyebabkan air tidak tidak dapat mengalir secara maksimal dan menimbulkan genangan Lubang inlet yang terlalu kecil berakibat tidak mampunya air terserap secara optimal Sampah yang menutup inlet menyebabkan adanya genangan air Terdapat bongkahan batu di sekitar inlet yang menyebabkan inlet tidak mampu menampung air Pada saluran drainase di Jalan Jakarta terdapat tanah penyebab sumbatan dan saluran menjadi kotor. Adanya sampah pada saluran drainase di Jalan M.Panjaitan, Jalan Bogor, Jalan Mayjend Panjaitan gang 19, Jalan Pekalongan, dan Jalan Jakarta pada inlet, sehingga menyebabkan tersumbatnya aliran air Adanya sampah pada inlet di Jalan Bogor, Jalan Bandung gang IV, dan Jalan Pekalongan yang menyebabkan inlet tidak berfungsi secara maksimal. Selain itu endapan pada inlet juga menghambat masuknya air.

Sampah pada saluran Oro-oro Dowo Inlet tidak mampu menampung air Genangan air Bongkahan Batu Endapan tanah

Sampah pada saluran Penanggungan

Sampah Inlet

Genangan air

Saluran yang tidak memenuhi di Jalan Bogor, Jalan Pandeglang, Jalan Banten, Jalan M. Panjaitan, Jalan Bandung, Jalan Bogor, Jalan Cilegon, Jalan Anyer, Jalan M. Panjaitan, Jalan Terusan Cikampek, Jalan Cimanggis, Jalan Veteran, Jalan Pekalongan, Jalan Garut, Jalan Bandung, dan Jalan Jakarta yang disebabkan karena kurangnya bangunan pelengkap sehingga air limpasan tidak dapat masuk ke saluran Saluran drainase di Jalan Pandeglang, Jalan Bogor, dan Jalan Pekalongan yang mengalami kerusakan menyebabkan aliran air tidak lancar

Kerusakan Saluran Sumber: Hasil Analisis, 2013

Dari hasil analisis yang tersebut baik dari deskriptif maupun dengan perhitungan, kondisi saluran drainase yang berada di Kelurahan Oro-Oro Dowo terdapat masalah saluran seperti, endapan tanah, sampah, bongkahan bayu serta genangan. Pada Kelurahan Penanggungan terdapat masalah pada sampah, genangan dan endapan, sehingga dibutuhkan arahan yang dapat mengatasi permasalahan tersebut agar kondisi saluran dapat berfungsi secara maksimal.

Peta 4.2 Lokasi Genangan di Kecamatan Klojen

BAB V FAKTA DAN ANALISIS 5.1 Analisis Drainase Analisis drainase meliputi meliputi debit air limpasan, debit air buangan rumah tangga, debit air saluran, dan debit air maksimum. Dari hasil perhitungan analisis drainase, debit saluran akan dibandingkan dengan debit total. Hasil dari perbandingan debit saluran dan debit totalkan dapat diketahui dan ditarik kesimpulan kemampuan serta kapasitas saluran. 5.1.1 Debit Air Limpasan Saluran (Qlimpasan) Debit air limpasan adalah volume baik aliran permukaan, aliran yang tertundapada cekungan-cekungan, maupun aliran bawah permukaan atau aliran dalam dimensi saluran yang tidak mengalami infiltrasi sehingga harus dialirkan melalui saluran drainase. Debit air limpasan terdiri dari tiga komponen yaitu Koefisien Run Off ( c ), Data Intensitas Curah Hujan (I), dan Catchment Area (Aca).Berikut adalah rumus untuk mencari Qlimpasan: Qlimpasan = 0,278 x C x I x Aca Keterangan: Q C I Aca = Debit aliran air limpasan (m3/detik) = Koefisen run off (berdasarkan standar baku) = Intensitas hujan (mm/jam) = Luas daerah pengaliran (ha)

5.1.2 Koefisien Run-Off (C) Koefisien run-off atau koefisien limpasan adalah rasio jumlah limpasan terhadap curah hujan. Koefisien run-off digunakan berapa bagian dari air hujan yang harus dialirkan melalui saluran drainase karena tidak mengalami penyerapan oleh tanah (infiltrasi). Koefisien ini berkisar antara 0-1 yang disesuaikan dengan kepadatan penduduk di daerah tersebut. Koefisien run-off dapat dilihat pada tabel 2.2. Namun, pada Kecamatan Klojen koefisien run off yang digunakan hanya guna lahan perumahan dan sarana saja, seperti perdagangan dan ruang terbuka hijau.

5.1.3 Intensitas Hujan (I) Intensitas hujan adalah tinggi curah hujan dalam periode tertentu dengan satuan mm/jam. Dari data curah hujan selama 10 tahun dapat dianalisis bahwa untuk menentukan curah hujan rancangan harus terlebih dahulu menentukan log X dan log X rerata, dan standar deviasi. Cara perhitungan intensitas dengan menggunakan Log Pearson Type III karena menggunakan data curah hujan 10 tahun dari 1 stasiun hujan. 5.1.4 Analisis Debit Air Buangan Rumah Tangga (Qrumah tangga) Analisis debit air rumah tangga adalah jumlah debit air yang ada di saluran drainase dalam satu waktu yang berasal dari limbah rumah tangga. Debit buangan rumah tangga diperoleh dari menentukan jumlah penduduk di setiap catchment area, kemudian menggunakan rumus: Buangan rumah tangga = 70% x Kebutuhan air bersih rata-rata tiap penduduk Setelah di dapatkan hasil buangan rumah tangga, mencari debit air dari limbah rumah tangga menggunakan rumus Qrumah tangga = penduduk x Qair limbah 8640000 5.1.5 Analisis Debit Air Maksimum Saluran (Qsaluran) Debit air maksimum saluran merupakan jumlah air maksimum yang dapat ditampung oleh saluran drainase. Debit air maksimum saluran dihitung menggunakan rumus: Qsaluran = Vsaluran x Abasah 5.1.6 Analisis Debit Air Maksimum (Qtotal) Besarnya Debit Air Maksimum (Qtotal) yang harus ditampung dan dialirkan oleh saluran-saluran drainase yang ada di Kelurahan Oro-Oro Dowo diperoleh dari penjumlahan antara debit air limpasan dan debit air buangan rumah tangga. Berikut adalah contoh perhitungan debit air maksimum: Qtotal = Qlimpasan + Qrumah tangga Untuk selanjutnya melakukan analisis perbandingan antara Debit air maksimum saluran (Qsaluran) dengan debit air maksimum (Qtotal) untuk mengetahui proyeksi saluran apakah memenuhi atau tidak memenuhi.

5.1.7 Perhitungan Saluran


Tabel 5.1 Analisis Saluran Drainase di Kecamatan Klojen
Kelurahan Alamat Jl. Kartini Jl. Dr. Sutomo Jl. Belakang RS Jl. Thamrin 04 Jl. Diponegoro RT 06 RW 05 Jl. Diponegoro RW 02 RT 04 RW 02 RT 05 RW 02 RT 06 RW 07 RW 07 RW 07 Jl. Kasembon Jl. Kasembon Jl. Ngantang Jl. Ngantang Jl. Tretes Selatan Jl. Tretes Selatan Jl. Karimun Jawa Gg. 9 Jl. Karimun Jawa Gg. 9 Jl. Karimun Jawa Gg. 3 Jl. Karimun Jawa Gg. 3 Jl. Ternate Jl. Ternate Jl. Bareng Raya II C No. 367A Jl. Bareng Raya II C No. 372 Jl. Bareng Raya II A No. 387 Jl. Bareng Raya II G No. 48 Jl. Bareng Raya II G No. 109 Jl. Bareng Raya II A No. 43 Jl. Ade Irma Suryani Hierarki Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Conveyor Conveyor Conveyor Guna Lahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Q Limpasan 0.068959137 0.068959137 0.030375481 0.016673744 0.0224353 0.015254062 0.029734086 0.030375481 0.013967118 0.056185029 0.063810999 0.030507603 0.033459914 0.066919828 0.014326421 0.014326421 0.01402556 0.029609515 0.043107431 0.043107431 0.014265066 0.014265066 0.055534642 0.055534642 0.03220302 0.066593299 0.03220302 0.03654838 0.0224353 0.01685064 0.07309676 Q Rumah Tangga 0.000243056 0.000291667 0.000340278 0.000291667 0.000291667 0.000340278 0.000243056 0.000243056 0.000194444 0.000291667 0.000291667 0.000291667 0.000340278 0.000340278 0.000243056 0.000243056 0.000291667 0.000291667 0.000243056 0.000243056 0.000291667 0.000291667 0.000388889 0.000388889 0.000291667 0.000243056 0.000340278 0.000243056 0.000243056 0.000340278 0.000291667 Q Saluran 0.338827861 0.338827861 0.312562877 0.397167996 0.759788646 0.423534738 0.297967838 0.443701652 0.327126105 0.282222405 0.331542867 0.309788298 0.21063382 0.21063382 0.224001261 0.224001261 0.188526165 0.188526165 0.617915972 0.617915972 0.313567152 0.313567152 0.200024863 0.200024863 0.514481596 0.526359096 0.390851844 0.498399722 0.609396577 0.260260879 0.790794733 Q Total 0.069202192 0.069250803 0.030715759 0.01696541 0.022726967 0.01559434 0.029977142 0.030618536 0.014161562 0.056476696 0.064102666 0.03079927 0.033800192 0.067260106 0.014569476 0.014569476 0.014317227 0.029901182 0.043350486 0.043350486 0.014556732 0.014556732 0.055923531 0.055923531 0.032494687 0.066836355 0.032543298 0.036791435 0.022678356 0.017190918 0.073388426 Selisih 0.269625669 0.269577058 0.281847118 0.380202586 0.737061679 0.407940398 0.267990696 0.413083116 0.312964543 0.22574571 0.267440202 0.278989028 0.176833628 0.143373714 0.209431785 0.209431785 0.174208939 0.158624983 0.574565485 0.574565485 0.29901042 0.29901042 0.144101332 0.144101332 0.481986908 0.459522741 0.358308545 0.461608286 0.586718221 0.243069962 0.717406307 Keterangan Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi

Klojen

Kidul Dalem

Rampal Celaket

Kasin

Bareng

Kauman

Kelurahan

Sukoharjo

Samaan

Gadingkasri

Penanggungan

Alamat Jl. Ade Irma Suryani Jl. Ade Irma Suryani Jl. Ade Irma Suryani Jl. Ade Irma Suryani Jl. Ade Irma Suryani Jl Arismunandar No. 691 Jl Arismunandar No. 47 Jl Arismunandar No. 647 Jl Arismunandar No. 597 Jl Arismunandar No. 586 Jl Arismunandar No. 646 Jl. Kaliurang Barat Gg. 5 No. 137 Jl. Kaliurang Barat 116 Jl. Candi Kusuma No. 2 Jl. Tampaksiring 42 Jl. Kaliurang Barat I No. 1462 Jl. Sumber Waras No. 1 Jl. Gading Pesantren Jl. Gading Pesantren Jl. Simpang Gadingkasri Jl. Simpang Gadingkasri Jl. Simpang Gadingkasri Jl. Simpang Gadingkasri De Rumah De Rumah De Rumah Jl. Mayjend Panjaitan 19 Jl. Mayjend Panjaitan 17 Jl. Tangerang Jl. Bandung Jl. Veteran

Hierarki Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Conveyor Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Conveyor Conveyor Collector Collector Collector Collector Collector Collector Conveyor Conveyor

Guna Lahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan Pendidikan Lahan Kosong,

Q Limpasan 0.03654838 0.03654838 0.07309676 0.03654838 0.03654838 0.015772097 0.04285378 0.03329665 0.04285378 0.02142689 0.015772097 0.013152942 0.023381693 0.046763387 0.046763387 0.013152942 0.047363411 0.029609515 0.029609515 0.020419309 0.043107431 0.060230277 0.030115139 0.007498731 0.007498731 0.007498731 0.038851776 0.016472334 0.03411362 0.146558726 0.027932438

Q Rumah Tangga 0.000291667 0.000291667 0.000291667 0.000291667 0.000291667 0.000344329 0.000413194 0.000344329 0.000413194 0.000413194 0.000344329 0.00048206 0.000550926 0.000550926 0.000550926 0.00048206 0.000275463 0.000291667 0.000291667 0.000291667 0.000243056 0.000291667 0.000243056 0.0020125 0.0020125 0.0020125 0.000447222 0.001118056 0.000968981 1.86343E-05 0.000111806

Q Saluran 0.790794733 0.790794733 0.790794733 0.790794733 0.790794733 0.541178813 0.25767314 0.541178813 0.25767314 0.25767314 0.541178813 0.349280676 0.180285978 0.180285978 0.244610995 0.298677567 0.670663405 0.498581094 0.498581094 0.699185919 0.92267349 0.313567152 0.313567152 0.041150226 0.041150226 0.041150226 0.922693786 0.840816142 0.60152341 16.1005823 0.14394937

Q Total 0.036840046 0.036840046 0.073388426 0.036840046 0.036840046 0.016116426 0.043266974 0.033640978 0.043266974 0.021840084 0.016116426 0.013635002 0.023932619 0.047314313 0.047314313 0.013635002 0.047638874 0.029901182 0.029901182 0.020710976 0.043350486 0.060521944 0.030358194 0.009511231 0.009511231 0.009511231 0.039298998 0.01759039 0.035082601 0.14657736 0.028044243

Selisih 0.753954687 0.753954687 0.717406307 0.753954687 0.753954687 0.525062387 0.214406166 0.507537835 0.214406166 0.235833056 0.525062387 0.335645674 0.156353359 0.132971666 0.197296682 0.285042565 0.62302453 0.468679912 0.468679912 0.678474943 0.879323004 0.253045208 0.283208958 0.031638995 0.031638995 0.031638995 0.883394788 0.823225753 0.566440809 15.95400494 0.115905127

Keterangan Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi

Kelurahan

Alamat

Hierarki

Jl. Guntur Jl. Dempo Jl. Brigjend S. Riyadi Jl. Poltekes Jl. Simpang Ijen Jl. Puncak Jl. Buring Dalam A Jl. Raung Jl. Brigjend S. Riyadi Gg. 8 Jl. Brigjend S. Riyadi Gg. 1A Jl. Malabar Jl. Simpang Ijen Sumber: Hasil Analisis, 2013

Conveyor Collector Collector Collector Collector Collector Collector Collector Conveyor Collector Collector Conveyor

Oro-oro Dowo

Guna Lahan Peribadatan, Perdagangan Perumahan, Perdagangan Perumahan, Pendidikan, Jasa Pendidikan Pendidikan Perumahan Perumahan Perumahan Perumahan, Pendidikan Perumahan Perumahan RTH, Perumahan RTH

Q Limpasan

Q Rumah Tangga

Q Saluran

Q Total

Selisih

Keterangan

0.014191784 0.026486724 0.05367873 0.006303648 0.01412295 0.019788007 0.079360063 0.024576311 0.285020505 0.122266941 0.02280457 0.006904418

0.000716204 0.000298148 1.94444E-05 0.000110185 0.000826389 9.31713E-05 0.000391319 0.000413194 3.88889E-05 0.000670833 0.000726736 0

0.097694947 0.470320577 2.360767369 0.125487043 0.198112576 0.253310129 4.025082702 0.428689085 10.56766648 2.831009648 0.318502196 0.048194889

0.014907987 0.026784872 0.053698175 0.006413834 0.014949339 0.019881178 0.079751383 0.024989505 0.285059394 0.122937774 0.023531306 0.006904418

0.08278696 0.443535705 2.307069195 0.119073209 0.183163237 0.23342895 3.94533132 0.40369958 10.28260708 2.708071874 0.29497089 0.041290471

Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi

5.2

Arahan Rencana Sistem jaringan drainase di Kecamatan Klojen secara umum adalah saluran

drainase campuran, saluran sistem drainase campuran merupakan sistem drainase yang saluran pembuangannya tercampur antara limbah rumah tangga dengan air hujan. Masalah sistem saluran yang terdapat di Kecamatan Klojen yaitu endapan tanah yang mana adanya sedimentasi tanah yang menyebabkan adanya genangan dan pendangkalan saluran drainase, adanya sumbatan sampah yang menyebabkan air tidak dapat mengalir secara maksimal dan menimbulkan genangan, saluran yang rusak dan saluran yang sudah tidak dapat menampung limpasan air yang dihasilkan dari limbah rumah tangga maupun dari air hujan, kurangnya lubang inlet maupun lubang inlet yang tidak mampu mengalirkan air karena lubang inlet tersebut terlalu kecil, genangan air yang diakibatkan adanya timbunan sampah, dan terdapat bongkahan batu di sekitar inlet yang menyebabkan inlet tidak mampu mengalirkan air. Dengan masalah sistem drainase yang terdapat di Kecamatan Klojen maka perlu dibuat suatu rencana untuk menyelesaikan atau mengatasi suatu masalah sistem saluran tersebut. Rencana yang akan dibuat berdasarkan hasil survei yang telah dilakukan di lapangan dan berdasarkan permasalahan dan fakta yang ada. Arahan rencana disusun sebagai acuan bagi Kecamatan Klojen untuk mengembangkan sistem saluran drainase yang ada di Kecamatan Klojen menjadi lebih berfungsi, rencana yang disusun juga dapat mempermudah untuk mengetahui diantara wilayah Kecamatan Klojen dimana yang membutuhkan untuk diperbaiki dan ditambah saluran agar tidak terjadi masalah sistem saluran drainase. Beberapa perencanaan yang dapat diaplikasikan terhadap saluran drainase di Kecamatan Klojen antara lain sebagai berikut : A. Normalisasi Saluran Saluran yang tidak dapat berfungsi secara baik dan maksimal yang diakibatkan adanya endapan seperti tanah, sumbatan sampah, dan tumbuhnya tanaman liar di saluran drainase dapat diatasi dengan cara melakukan normalisasi saluran. Normalisasi saluran diterapkan dengan melakukan pembersihan, perawatan dan pengecekan saluran drainase secara rutin dan berkala pada titik dimana terdapat saluran yang tidak berfungsi dengan baik.

B.

Penambahan Dimensi Saluran Penambahan dimensi saluran dapat diterapkan pada saluran drainase yang

tidak memenuhi atau tidak dapat menampung debit air total maupun limpasan air yang dihasilkan dari limbah rumah tangga maupun dari air hujan sehingga dapat menyebabkan terjadi genangan di sekitar saluran pada saat hujan. Penambahan dimensi saluran dapat dilakukan dengan menambah ukuran panjang, lebar, tinggi dan diameter saluran drainase pada lokasi yang terdapat masalah atau terjadi genangan. C. Penambahan saluran Penambahan saluran baru di Kecamatan Klojen dapat dilaksanakan pada daerah-daerah yang tidak memiliki saluran drainase dan daerah yang menjadi rencana pemabangunan. Tujuan penambahan saluran drainase untuk menampung debit limpasan air hujan maupun debit limpasan rumah tangga sehingga tidak menimbulkan masalah-masalah yang terjadi akibat tidak adanya saluran drainase. D. Penambahan Bangunan Pelengkap Tujuan pembangunan bangunan pelengkap seperti inlet dan bak kontrol adalah untuk mengalirkan air langsung ke saluran drainase dan juga tidak menimbulkan genangan di jalan. Bak kontrol memiliki fungsi untuk mempermudah atau mengontrol saluran tertutup, sehingga jika terjadi sumbatan akibat sampah endapan dan sampah dapat diketahui dan agar segera dapat di normalisasi dengan mudah. Sedangkan inlet berfungsi sebagai penghubung antara saluran drainase dan air yang ada di permukaan tanah, jadi jika terjadi hujan air permukaan tanah akan menuju ke inlet kemudian diteruskan ke saluran drainase. E. Penambahan Ruang Terbuka Hijau Ruang terbuka hijau yang berfungsi sebagai daerah resapan air hujan sehingga dapat membantu mengurangi debit air limpasan pada saluran drainase.

BAB VI PENUTUP 6.1 Kesimpulan Saluran Drainase yang berada di Kota Malang mempunyai kondisi yang cukup baik, jenis yang sering ditemui adalah saluran drainase terbuka dan tertutup. Akan tetapi lebih dominan saluran drainase yang terbuka daripada tertutup. Saluran drainase yang terbuka sering dijumpai di sepanjang jalan poros atau jalan utama, sedangkan saluran drainase yang tertutup terdapat di permukiman-permukiman Kota Malang. Saluran Drainase yang terbuka banyak mengalami masalah salah satunya endapan tanah, timbunan sampah, kontruksi bangunan yang kondisinya kurang baik, dan kurangnya bangunan pelengkap. Sehingga timbul dampak dari masalah tersebut yaitu genangan, banjir atau kapasitas saluran drainase tersebut kurang mencukupi untuk menerima limpasan air hujan. Beberapa masalah saluran drainase di Kecamatan Klojen yang sudah umum dijumpai yaitu kondisi saluran yang banyak endapan, saluran yang tersumbat sampah, saluran yang banyak ditumbuhi tumbuhan liar dan saluran yang tersumbat oleh batuan karena rusaknya bangunan saluran. Dampak dari masalah tersebut salah satunya adalah munculnya genangan di beberapa lokasi di Kecamatan Klojen, yang rata-rata genangan tersebut mempunyai ketinggian lima cm. Masalah yang dihadapi yaitu kurangnya perawatan terhadap bangunan-bangunan pelengkap di kecamatan ini. Meskipun jumlah bak kontrol dan inlet yang ada di Kecamatan Klojen ini cukup banyak, namun ada beberapa yang tidak berfungsi sebagaimana layaknya. Jika hal tersebut terus-menerus dibiarkan dan tidak ada tanggapan baik dari pemerintah maupun kesadaran dari masyarakatnya sendiri, tidak menutup kemungkinan akan menambah masalah genangan ataupun banjir pada Kecamatan Klojen. 6.2 Saran 6.2.1 Saran Bagi Wilayah Studi dan Pemerintah (Pengelola Drainase Perkotaan) Dari hasil penghitungan debit drainase yang ada di sebelas kelurahan tersebut termasuk kedalam drainase yang memnuhi kriteria. Langkah yang dapat dilakukan untuk menjaga kondisi saluran drainase tersebut yakni dapat dengan melakukan

langkah pemeliharaan terhadap saluran saluran drainase seperti melakukan pengerukan terhadap endapan secara berkala, melakukan rehabilitasi terhadap kondisi saluran yang mulai mengalami kerusakan. Selain itu mengenai adanya limpasan yang terjadi meskipun tidak fatal, namun ada baiknya dilakukan penanganan seperti pengadaan sumur resapan serta fasilitas pengelolaan limpasan permukaan lainnya. 6.2.2 Saran Bagi Mahasiswa Untuk Mahasiswa Perencanaan Wilayah dan Kota, penyusunan laporan ini berguna sebagai sarana pembelajaran mengenai perencanaan drainase perkotaan. Dari pelaksanaan survei hingga penyusunan laporan ini alangkah baiknya jika benar-benar dipelajari untuk bekal jika mengerjakan proyek ketika kerja praktek maupun di dunia kerja yang sebenarnya.

DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2013. The World Agriculture http://theworldagriculture.blogspot.com/2013/04/macam-saluran-irigasi.html (diakses tanggal 15 mei 2013) Direktorat Jenderal Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan. 2003. Panduan dan Petunjuk Praktis Pengelolaan Drainase Perkotaan. Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah Dr. Ir. Suripin, M. Eng (2004). Sistem Drainase Perkotaan Yang Berkelanjutan. Andi Yogyakarta Kecamatan Klojen. 2009. Data Monografi Kecamatan Klojen. Kota Malang Peraturan Mentri Pekerjaan Umum RI nomor 63/PRT/1993 Politeknik Negeri Malang. 2010. Dasar-Dasar Kerja Drainase. Wesli. 2008. Drainase Perkotaan. Yogyakarta: Graha Ilmu