Anda di halaman 1dari 12

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Penyakit Asma (Asthma) adalah suatu penyakit kronik (menahun) yang menyerang saluran pernafasan (bronchiale) pada paru dimana terdapat peradangan (inflamasi) dinding rongga bronchiale sehingga mengakibatkan penyempitan saluran nafas yang akhirnya seseorang mengalami sesak nafas. Dapat disimpulkan bahwa pada penderita asma saluran pernapasannya memiliki sifat yang khas yaitu sangat peka terhadap berbagai rangsangan (bronchial hyperreactivity = hipereaktivitas saluran napas) seperti polusi udara (asap, debu, zat kimia), serbuk sari, udara dingin, makanan, hewan berbulu, tekanan jiwa, bau/aroma menyengat (misalnya;parfum) dan olahraga. Selain itu terjadinya serangan asma sebagai akibat dampak penderita mengalami infeksi saluran pernafasan atas (ISPA) baik flu ataupun sinisitis. Serangan penyakit asma juga bisa dialami oleh beberapa wanita dimasa siklus menstruasi, hal ini sangat jarang sekali. Angka peningkatan penderita asma dikaitkan dengan adanya faktor resiko yang mendukung seseorang menderita penyakit asma, misalnya faktor keturunan.Pernafasan berbunyi (wheezing/mengi/bengek) terutama saat mengeluarkan nafas (exhalation). Tidak semua penderita asma memiliki pernafasan yang berbunyi, dan tidak semua orang yang nafasnya terdegar wheezing adalah penderita asma! Adanya sesak nafas sebagai akibat penyempitan saluran bronki (bronchiale).Batuk berkepanjangan di waktu malam hari atau cuaca dingin.Adanya keluhan penderita yang merasakan dada sempit..Serangan asma yang hebat menyebabkan penderita tidak dapat berbicara karena kesulitannya dalam mengatur pernafasan.Pada usia anak-anak, gejala awal dapat berupa rasa gatal dirongga dada atau leher. Selama serangan asma, rasa kecemasan yang berlebihan dari penderita dapat memperburuk keadaanya. Sebagai reaksi terhadap kecemasan, penderita juga akan mengeluarkan banyak keringat.

B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana konsep teori dari asthma? 2. Bagaimana asuhan keperawatan pada pasien dengan asthma? C. Tujuan 1. Tujuan Umum Mengetahui dan memahami bagaimana membuat asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan asthma 2.Tujuan Khusus 1. Mengetahui dan memahami definisi Asthma 2. Mengetahui dan memahami etiologi Asthma 3. Mengetahui dan memahami patofisiologi Asthma 4. Mengetahui dan memahami manifestasi klinis yang dapat ditemukan pada klien dengan Asthma 5. Mengetahui dan memahami penatalaksanaan klien dengan Asthma. 6. Mahasiswa mampu memahami asuhan keperawatan dari hipertensi pulmonal, meliputi : 1. Pengkajian 2. Diagnosa keperawatan 3. Perencananaan Intervensi Keperawatan D. Manfaat Dengan adanya makalah ini, diharapkan mahasiswa mampu memahami asuhan keperawatan pada klien dengan hipertensi pulmonal, serta mampu mengimplementasikannya dalam proses keperawatan.

BAB II PEMBAHASAN A. Definisi Asthma Penyakit Asma (Asthma) adalah suatu penyakit kronik (menahun) yang menyerang saluran pernafasan (bronchiale) pada paru dimana terdapat peradangan (inflamasi) dinding rongga bronchiale sehingga mengakibatkan penyempitan saluran nafas yang akhirnya seseorang mengalami sesak nafas. Asma adalah penyakit yang disebabkan oleh peningkatan respon dari trachea dan bronkus terhadap bermacam macam stimuli yang ditandai dengan penyempitan bronkus atau bronkhiolus dan sekresi yang berlebih lebihan dari kelenjar kelenjar di mukosa bronchus Asma adalah suatu gangguan yang komplek dari bronkial yang dikarakteristikan oleh periode bronkospasme (kontraksi spasme yang lama pada jalan nafas). (Polaski : 1996). Asma adalah gangguan pada jalan nafas bronkial yang dikateristikan dengan bronkospasme yang reversibel. (Joyce M. Black : 1996). Asma adalah penyakit jalan nafas obstruktif intermiten, reversibel dimana trakea dan bronkhi berespon secara hiperaktif terhadap stimulasi tertentu. (Smelzer Suzanne : 2001). Dari ketiga pendapat tersebut dapat diketahui bahwa asma adalah suatu penyakit gangguan jalan nafas obstruktif intermiten yang bersifat reversibel, ditandai dengan adanya periode bronkospasme, peningkatan respon trakea dan bronkus terhadap berbagai rangsangan yang menyebabkan penyempitan jalan nafas. B. Etiologi 1. Kontraksi otot di sekitar bronkus sehingga terjadi penyempitan jalan nafas. 2. Pembengkakan membran bronkus. 3. Terisinya bronkus oleh mukus yang kental.

4. Faktor Ekstrinsik : seperti debu rumah, serbuk serbuk dan bulu binatang 5. Faktor Intrinsik : Infeksi : - virus yang menyebabkan ialah para influenza virus, respiratory syncytial virus (RSV) - bakteri, misalnya pertusis dan streptokokkus - jamur, misalnya aspergillus cuaca : - perubahan tekanan udara, suhu udara, angin dan kelembaban dihubungkan dengan percepatan emosional : -takut, cemas dan tegang ,aktifitas yang berlebihan, misalnya berlari C. Tanda dan gejala 1. Wheezing 2. Dyspnea dengan lama ekspirasi, 3. penggunaan otot- otot asesori pernapasan iritan bahan kimia, minyak wangi, asap rokok, polutan udara

4. pernapasan cuping hidung 5. batuk kering ( tidak produktif) karena secret kental dan lumen jalan napas sempit diaphoresis 6. sianosis 7. nyeri abdomen karena terlibatnya otot abdomen dalam pernapasan 8. kecemasan, 9. labil dan penurunan tingkat kesadarn 10. tidak toleran terhadap aktifitas : makan, bermain, berjalan, bahkan bicara 11. Pada sebagian penderita disertai dengan rasa nyeri dada, 12. pada penderita yang sedang bebas serangan tidak ditemukan gejala klinis, 13. sedangkan waktu serangan tampak penderita bernafas cepat,dalam,gelisah, duduk dengan tangan menyanggah ke depan serta tampak otot-otot bantu pernafasan bekerja dengan keras.

D. pathofisiologi Asma ialah penyakit paru dengan cirri khas yakni saluran napas sangat mudah bereaksi terhadap barbagai ransangan atau pencetus dengan manifestasi berupa serangan asma. Kelainan yang didapatkan adalah: Otot bronkus akan mengkerut ( terjadi penyempitan) Selaput lendir bronkus udema Produksi lendir makin banyak, lengket dan kental, sehingga ketiga hal tersebut menyebabkan saluran lubang bronkus menjadi sempit dan anak akan batuk bahkan dapat sampai sesak napas. Serangan tersebut dapat hilang sendiri atau hilang dengan pertolongan obat. Pada stadium permulaan serangan terlihat mukosa pucat, terdapat edema dan sekresi bertambah. Lumen bronkus menyempit akibat spasme. Terlihat kongesti pembuluh darah, infiltrasi sel eosinofil dalam secret didlam lumen saluran napas. Jika serangan sering terjadi dan lama atau menahun akan terlihat deskuamasi (mengelupas) epitel, penebalan membran hialin bosal, hyperplasia serat elastin, juga hyperplasia dan hipertrofi otot bronkus. Pada serangan yang berat atau pada asma yang menahun terdapat penyumbatan bronkus oleh mucus yang kental. Pada asma yang timbul akibat reaksi imunologik, reaksi antigen antibody menyebabkan lepasnya mediator kimia yang dapat menimbulkan kelainan patologi tadi. Mediator kimia tersebut adalah: a. Histamin - Kontraksi otot polos - Dilatasi pembuluh kapiler dan kontraksi pembuluh vena, sehingga terjadi edema - Bertambahnya sekresi kelenjar dimukosa bronchus, bronkhoilus, mukosaa, hidung dan mata b. Bradikinin - Kontraksi otot polos bronchus - Meningkatkan permeabilitas pembuluh darah - Vasodepressor (penurunan tekanan darah) - Bertambahnya sekresi kelenjar peluh dan ludah c. Prostaglandin - bronkokostriksi (terutama prostaglandin F)

Proses perjalanan penyakit asma dipengaruhi oleh 2 faktor yaitu alergi dan psikologis, kedua faktor tersebut dapat meningkatkan terjadinya kontraksi otot-otot polos, meningkatnya sekret abnormal mukus pada bronkiolus dan adanya kontraksi pada trakea serta meningkatnya produksi mukus jalan nafas, sehingga terjadi penyempitan pada jalan nafas dan penumpukan udara di terminal oleh berbagai macam sebab maka akan menimbulkan gangguan seperti gangguan ventilasi (hipoventilasi), distribusi ventilasi yang tidak merata dengan sirkulasi darah paru, gangguan difusi gas di tingkat alveoli. Tiga kategori asma alergi (asma ekstrinsik) ditemukan pada klien dewasa yaitu yang disebabkan alergi tertentu, selain itu terdapat pula adanya riwayat penyakit atopik seperti eksim, dermatitis, demam tinggi dan klien dengan riwayat asma. Sebaliknya pada klien dengan asma intrinsik (idiopatik) sering ditemukan adanya faktor-faktor pencetus yang tidak jelas, faktor yang spesifik seperti flu, latihan fisik, dan emosi (stress) dapat memacu serangan asma. Pathway nursing
alergi dan psikologis,

kontraksi otot-otot polos,

produksi mukus

kontraksi pada trakea

sekret abnormal mucus

penyempitan pada jalan

(hipoventilasi),dan gangguan difusi gas

Gangguan nutrisi

ganggguan efektifnya bersihan jalan nafas dan pola nafas

E. Penatalaksanaan Prinsip umum dalam pengobatan pada asma bronhiale : 1. Menghilangkan obstruksi jalan nafas 2. Mengenal dan menghindari faktor yang dapat menimbulkan serangan asma. 3. Memberi penerangan kepada penderita atau keluarga dalam cara pengobatan maupun penjelasan penyakit. Penatalaksanaan asma dapat dibagi atas : A. Pengobatan dengan obat-obatan Seperti : o Beta agonist (beta adrenergik agent) o Methylxanlines (enphy bronkodilator) o Anti kolinergik (bronkodilator) o Kortikosteroid o Mast cell inhibitor (lewat inhalasi) B. Tindakan yang spesifik tergantung dari penyakitnya, misalnya : o Oksigen 4-6 liter/menit. o Agonis B2 (salbutamol 5 mg atau veneteror 2,5 mg atau terbutalin 10 mg) inhalasi nabulezer dan pemberiannya dapat di ulang setiap 30 menit-1 jam. Pemberian agonis B2 mg atau terbutalin 0,25 mg dalam larutan dextrose 5% diberikan perlahan. o Aminofilin bolus IV 5-6 mg/kg BB, jika sudah menggunakan obat ini dalam 12 jam. o Kortikosteroid hidrokortison 100-200 mg itu jika tidak ada respon segera atau klien sedang menggunakan steroid oral atau dalam serangan sangat berat.

C.Pemeriksaan Penunjang : Beberapa pemeriksaan penunjang seperti : a. Spirometri : Untuk menunjukkan adanya obstruksi jalan nafas. b. Tes provokasi : o Untuk menunjang adanya hiperaktifitas bronkus. o Tes provokasi dilakukan bila tidak dilakukan lewat tes spirometri. o Tes provokasi bronkial seperti : Tes provokasi histamin, metakolin, alergen, kegiatan jasmani, hiperventilasi dengan udara dingin dan inhalasi dengan aqua destilata. o Tes kulit : Untuk menunjukkan adanya anti bodi Ig E yang spesifik dalam tubuh. c. Pemeriksaan kadar Ig E total dengan Ig E spesifik dalam serum. d. Pemeriksaan radiologi umumnya rontgen foto dada normal. e. Analisa gas darah dilakukan pada asma berat. f. Pemeriksaan eosinofil total dalam darah. g. Pemeriksaan sputum. F.
A.

ASUHAN KEPERAWATAN Pengkajian 1) Identitas / biodata klien: Nama, tempat tanggal lahir, umur, jenis kelamin, agama/ suku, warga Negara, bahasa yang digunakan, dan penanggung jawab yang meliputi nama, alamat, dan hubungan dengan klien. 2) Riwayat kesehatan masa lalu : riwayat keturunan, alergi debu, udara dingin 3) riwayat kesehatan sekarang : keluhan sesak napas, keringat dingin. 4) Status mental : lemas, takut, gelisah 5) Pernapasan : perubahan frekuensi, kedalaman pernafasan. 6) Gastro intestinal : adanya mual, muntah. 7) Pola aktivitas : kelemahan tubuh, cepat lelah

8) Pemeriksaan fisik Dada a. b. c. d. e. f. Contour, Confek, tidak ada defresi sternum Diameter antero posterior lebih besar dari diameter transversal Keabnormalan struktur Thorax Contour dada simetris Kulit Thorax ; Hangat, kering, pucat atau tidak, distribusi warna merata RR dan ritme selama satu menit.

Palpasi : a. b. c. d. e. f. Temperatur kulit Premitus : fibrasi dada Pengembangan dada Krepitasi Massa Edema

Auskultasi a. b. c. d. e. f. 9) Vesikuler Broncho vesikuler Hyper ventilasi Rochi Wheezing Lokasi dan perubahan suara napas serta kapan saat terjadinya.

Pemeriksaan penunjang Spirometri : Untuk menunjukkan adanya obstruksi jalan nafas. Tes provokasi : a) Untuk menunjang adanya hiperaktifitas bronkus. b) Tes provokasi dilakukan bila tidak dilakukan lewat tes spirometri. c) Tes provokasi bronkial: Untuk menunjang adanya hiperaktivitas bronkus , test provokasi dilakukan bila tidak dilakukan test spirometri. Test provokasi bronchial

seperti : Test provokasi histamin, metakolin, alergen, kegiatan jasmani, hiperventilasi dengan udara dingin dan inhalasi dengan aqua destilata.
B.

Tes kulit : Untuk menunjukkan adanya anti bodi Ig E yang spesifik dalam tubuh. Pemeriksaan kadar Ig E total dengan Ig E spesifik dalam serum. Pemeriksaan radiologi umumnya rontgen foto dada normal. Analisa gas darah dilakukan pada asma berat. Pemeriksaan eosinofil total dalam darah.

Diagnosis Keperawatan
1. 2. 3.

Tidak efektifnya bersihan jalan nafas berhubungan dengan akumulasi mukus. Tidak efektifnya pola nafas berhubungan dengan penurunan ekspansi paru. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat.

4. 5.

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik. Kurangnya pengetahuan tentang proses penyakitnya berhubungan dengan kurangnya informasi

C.

Intervensi Diagnosa 1 : Tidak efektifnya bersihan jalan nafas berhubungan dengan akumulasi mukus. Tujuan : Jalan nafas kembali efektif.

Kriteria hasil : Sesak berkurang, batuk berkurang, klien dapat mengeluarkan sputum, wheezing berkurang/hilang, vital dalam batas normal keadaan umum baik. Intervensi : a. Auskultasi bunyi nafas, catat adanya bunyi nafas, misalnya : wheezing, ronkhi. Rasional : Beberapa derajat spasme bronkus terjadi dengan obstruksi jalan nafas. Bunyi nafas redup dengan ekspirasi mengi (empysema), tak ada fungsi nafas (asma berat). b. Kaji / pantau frekuensi pernafasan catat rasio inspirasi dan ekspirasi.

Rasional : Takipnea biasanya ada pada beberapa derajat dan dapat ditemukan pada penerimaan selama strest/adanya proses infeksi akut. Pernafasan dapat melambat dan frekuensi ekspirasi memanjang dibanding inspirasi. c. Kaji pasien untuk posisi yang aman, misalnya : peninggian kepala tidak duduk pada sandaran. Rasional : Peninggian kepala tidak mempermudah fungsi pernafasan dengan menggunakan gravitasi. d. Observasi karakteristik batuk, menetap, batuk pendek, basah. Bantu tindakan untuk keefektipan memperbaiki upaya batuk. Rasional : batuk dapat menetap tetapi tidak efektif, khususnya pada klien lansia, sakit akut/kelemahan. e. Berikan air hangat. Rasional : penggunaan cairan hangat dapat menurunkan spasme bronkus. f. Kolaborasi obat sesuai indikasi. Bronkodilator spiriva 11 (inhalasi). Rasional : Membebaskan spasme jalan nafas, mengi dan produksi mukosa.
D. 1. 2. 3. 4. 5.

Evaluasi Jalan nafas kembali efektif. Pola nafas kembali efektif. Kebutuhan nutrisi dapat terpenuhi. Klien dapat melakukan aktivitas sehari-hari secara mandiri. Pengetahuan klien tentang proses penyakit menjadi bertambah.

DAFTAR PUSTAKA http://nursingbegin.com/asuhan-keperawatan-pada-klien-asma/


http://rajanyaherbal.com/tag/askep-asma

http://harnawatiaj.wordpress.com/2008/04/04/asuhan-keperawatan-asthma/ http://www.jurug.com/artikel-pendidikan/contoh-makalah-asuhan-keperawatan-pada-pasienasthma.html