Anda di halaman 1dari 23

Pegadaian Konvensional

Mata Kuliah : Akuntansi dan Perbankan

Disusun Oleh:

Imam Syafi’i (207093000113)

Fakultas Sain dan Tekhnologi

Jurusan Sistem Informasi Non Reguler

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

2009
Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT Yang Maha Esa kerana
rahmatNya yang telah dilimpahkan kepada penulis, sehingga penulis dapat
menyelesaikan makalah ini.

Makalah ini kami susun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah
Akuntansi dan Perbankan.

Penulis mengharapkan dengan adanya makalah yang sangat sederhana ini


dapat memberikan sumbangan pikiran serta kemajuan pegadaian dan
perkembangan bangsa. Penulis menyadari masih banyak kekurangan dan
keterbatasan dalam penulisan makalah ini, penulis mengharapkan segala masukan
ataupun kritik maupun saran demi perbaikan makalah ini.

Dengan kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada


semua pihak yang membantu penulisan makalah ini, teman-teman dan orang yang
aku sayangi yang telah membantu dan mendukung moril maupun spirit dan kami
mengucapkan terima kasih kepada Dosen Nur Aeni Hidayah, M.Msi.
yang telah memberi kesempatan dalam penyelesaian makalah ini.

Kami harap makalah ini dapat memberikan manfaat pada semua pihak yang
memiliki kepentingan dengan makalah ini.

Jakarta, Juli 2009

Penulis
Daftar
i Isi

Kata Pengantar i

Daftar Isi ii

PENDAHULUAN iii

BAB I TEORI DAN PELAKSANAAN GADAI DALAM PERSPEKTIF


KONVENSIONAL

I. Pengertian Pegadaian 1
II. Sejarah dan Perkembangan Pegadaian 1
III. Tugas, Tujuan dan fungsi Pegadain 2
IV. Struktur Organisasi Pegadain 4
V. Hak dan Kewajiban Para Pihak 5
VI. Berakhirnya Hak Gadai 6
BAB II PELAKSANAAN GADAI DI PERUM PEGADAIAN

I. Kegiatan Usaha Gadai 8


II. Produk dan Jasa Pegadain 9
III. Penggolongan Uang Pinjaman 9
IV. Bunga Gadai 10
V. Kategori Barang Gadai 11
VI. Prosedur Penaksiran Barang Gadai 12
VII. Prosedur Pemberian Kredit Gadai 13
VIII. Prosedur Pelunasan Kredit Gadai
14
IX. Prosedur Pelelangan Barang Gadai 15

BAB III PERDEDAAN TEKNIS ANTARA PEGADAIAN SYARIAH DENGAN


PEGADAIN KONVENSIONAL 16

BAB IV PENUTUP

I. Kesimpulan 18
II. Saran 18

DAFTAR PUSTAKA 19
ii

PENDAHULUAN

Pada bagian ini memaparkan teori, konsep tata cara pelaksanan pegadaian
dalam perspektif konvensional. Apabila dilihat dari fungsi dan kegiatan usahanya,
pegadain merupakan salah satu lembaga keuangan bukan bank yang fokus
kegiatannya adalah memberikan pembiayaan. Ada dua hal yang membuat pegadain
menjadi suatu bentuk usaha lembaga keuangan bukan bank. Pertama, transaksi
pembiayaan yang diberikan oleh pegadaian mirip dengan pinjaman melalui kredit
bank, namun diatur secara terpisah atas dasar hukum gadai dan bukan dengan
peraturan mengenai pinjam meminjam biasa. Kedua, usaha pegadain di Indonesia
secara legal dimonopoli oleh satu badan usaha saja, yaitu Perum Pegadaian.
Secara umum, tujuan ideal Perum Pegadaian adalah penyediaan dana dengan
prosedur yang sederhana kepada masyarakat luas terutana kalangan menengah ke
bawah untuk berbagai tujuan, seperti komsumsi produksi dan lain sebaganya.
Keberadan Perum Pegadaian juga diharapkan dapat menekan menculnya lembaga
keuangan non formal yang cenderung merugikan masyarakat seperti praktik ijon,
pegadaian gelap, bank gelap, rentenir, dan lain-lain.

Untuk dapat mengetahui lebih jauh tentang pegadain tersebut, maka berikut
dipaparkan mengenai tinjauan umum pegadain konvensional yang meliputi :
pengertian pegadaian, sejarah dan perkembangan pegadaian, tugas, tujuan, dan
fungsi pegadaian, struktur organisasi pegadaian, hak dan kewajiban para pihak,
serta berakhirnya hak gadai. Selanjutnya juga akan dipaparkan mengenai
pelaksanaan gadai di pegadain konvensional yang meliputi : kegiatan usaha
pegadaian, produk dan jasa pegadaian, penggolongan uang pinjaman, bunga gadai,
kategori barang gadai, prosedur penaksiran barang gadai, prosedur pemberian
kredit gadai, prosedur pelunasan kredit gadai, serta prosedur pelelangan barang
gadai.

iii

BAB I

TEORI DAN PELAKSANAAN GADAI DALAM PERSPEKTIF


KONVENSIONAL

I. PENGERTIAN PEGADAIAN

Pengertian Gadai menurut Susilo (1999) adalah : Suatu hak yang


diperoleh oleh seseorang yang mempunyai piutang atas suatu barang
bergerak. Barang bergerak tersebut diserahkan kepada orang yang
berpiutang oleh seorang yang mempunyai hutang atau oleh orang lain atas
nama orang yang mempunyai hutang. Seorang yang berutang tersebut
memberikan kekuasaan kepada orang yang berpiutang untuk menggunakan
barang bergerak yang telah diserahkan untuk melunasi hutang apabila pihak
yang berhutang tidak dapat melunasi kewajibannya pada saat jatuh tempo.
Pegadaian merupakan sebuah BUMN di Indonesia yang usaha intinya adalah
bidang jasa penyaluran kredit kepada masyarakat atas dasar hukum gadai.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa gadai adalah suatu hak
yang diperoleh oleh orang yang berpiutang atas suatu barang bergerak yang
diserahkan oleh orang yang berhutang sebagai jaminan hutangnya dan
barang tersebut dapat dijual (dileleng) oleh yang berpiutang bila yang
berhutang tidak dapat melunasi kewajibannya pada saat jatuh tempo.
Sedangkan Perusahaan Umum Pegadaian adalah Badan Usaha Milik Negara
(BUMN) yang berfungsi memberikan pembiayaan dala, bentuk penyaluran
dana kredit kepada masyarakat atas dasar hukum gadai.

II. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN PEGADAIAN

Pegadaian atau Pawn Shop merupakan lembaga perkreditan dengan


sistem gadai. Lembaga semacam ini pada awalnya berkembang di Italia yang
kemudian dipraktikkan di wilayah-wilayah Eropa lainnya, misalnya Inggris dan
Belanda. Sistem gadai tersebut memasuki Indonesia dibawa dan
dikembangkan oleh orang Belanda (VOC), yitu sekitar abad ke – 19.

Bentuk usaha pagadaian di Indonesia berawal dari Bank Van Lening


pada masa VOC yang mempunyai tugas memberikan pinjaman uang kepada
masyarakat dengan jaminan gadai. Sejak itu bentuk usaha pegadaian telah
mengalami beberapa kali perubahan
1 sejalan dengan perubahan peratuaran-
peraturan.

Pada mulanya usaha pegadaian di Indonesia dilaksanakan oleh pihak


swasta, kemudian pada awal abad ke-20 oleh Gubernur Jendral Hindia
Belanda melalui Staatblad tahun 1901 Nomor 131 tertanggal 12 Maret 1901
didirikan rumah gadai pemerintahan (Hindia Belanda) di Sukabumi Jawa
Barat. Dengan dikeluarkannya peraturan tersebut, maka pelaksanaan gadai
dilakukan oleh Pemerintahan Hindia Belanda sebagaimana diatur dalam
Staatblad tahun 1901 Nomor 131.

Selanjutnya, dengan Staatblad 1930 NO. 266 Rumah Gadai tersebut


mendapatkan status Dinas Pegadaian sebagai Perusahaan Negara dalam arti
undang-undang perusahaan Hindia Belanda (Lembaran Negara Hindia
Belanda 1927 No. 419).

Pada masa selanjutnya, pegadaian milik pemerintahan tetap diberi


fasilitas monopoli atas kegiatan pegadaian di Indonesia. Dinas pegadaian
mengalami beberapa kali perubahan bentuk Badan Hukum, sehingga
akhirnya pada tahun 1990 menjadi Perusahaan Umum. Pada tahun 1960
Dinas Pegadaian berubah menjadi Perusahaan Negara (PN) Pegadaian,
pada tahun 1969 Perusahaan Negara Pegadaian diubah menjadi Perusahaan
Jawatan (Perjan) Pegadaian, dan pada tahun 1990 1990 Perusahaan
Jawatan Pegadaian diubah menjadi Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian
melalui Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 10 tahun 1990 tanggal 10 April
1990. Kantor Pusat Perum Pegadaian berkedudukan di Jakarta dan di bantu
oleh kantor daerah, kantor perwakilan daerah, dan kator cabang.

III. Tugas, Tujuan dan Fungsi Pegadaian

Sebagai lembaga keuangan non bank milik pemerintahan yang berhak


memberikan pinjaman kredit kepada masyarakat atas dasar hukum gadai
yang bertujuan agar masyarakat tidak dirugikan oleh lembaga keuangan non
formal yang cenderung memanfaatkan kebutuhan dana mendesak dari
masyarakat, maka pada dasarnya lembaga pegadaian (Perum Pegadaian)
tersebut mempunyai tugas, tujuan serta fungsi-fungsi pokok sebagai berikut
(Usman, 1995:359) :
2

a) Tugas Pokok

Tugas pokok Pegadaian yaitu menyalurkan uang pinjaman atas dasar


hukum gadai dan usaha-usaha lain yang berhubungan dengan tujuan
pegadaian atas dasar materi.

b) Tujuan Pokok.

Sifat usaha pegadaian pada prinsipnya menyediakan pelayanan bagi


kemanfaatan umum sekaligus memupuk keuntungan berdasarkan prinsip
pengelolah. Oleh karena itu, pegadaian pada dasarnya mempunyai
tujuan-tujuan pokok sebagai berikut :

1. Turut melaksanakan program pemerintah di bedang ekonomi dan


pembangunan nasional pada umumnya melalui penyaluran uang
pinjaman atas dasar hukum dagai.

2. Mencegah praktek pegadaian gelap dan pinjaman tidak wajar.


c) Fungsi Pokok

Fungsi pokok pegadaian adalah sebagai berikut :

1. Mengelolah penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai


dengan cara mudah, cepat, aman, dan hemat.

2. Menciptakan dan mengembangkan usah-usaha lain yang


menguntungkan bagi pegadaian maupunn masyarakat.

3. Mengelola keuangan, perlengkapan, kepegawaian. Pendidikan dan


pelatihan.

4. Mengelola organisasi, tata kerja dan tata laksana pegadaian.

5. Melakukan penelitian dan pengembangan serta mengawasi


pengelolaan pegadaian.

IV. Struktur Organisasi Pegadaian 3

Perum Pegadian merupakan salah satu Badan Usaha Milik Negara


yang bernaung di bawah Departemen Keuangan. Sehingga, yang berhak
mengusulkan pengangkatan dan pemberhentian anggota Direksinya kepada
Presiden adalah Menteri Keuangan.

Selain mengusulkan pengangkatan dan pemberentian dewan Direksi,


dalam melaksanakan fungsi pengawasannya Menteri Keuangan juga dapat
mengusulkan pengangkatan dan pemberentian anggota-anggota Dewan
Pengawas (Komisaris) Perum Pegadaian. Menurut ketentuannya Dewan
Komisaris minimal dapat dijabat oleh dua orang dan maksimal lima orang
yang terdiri dari ketua dan anggota. Dewan Komisaris bertanggungjawab
penuh atas pelaksanaan pengawasan kepada Menteri Keuangan. Masa
jabatan Dewan komisaris selama tiga tahun dan dapat diangkat kembali.

Sedangkan struktur organisasi Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian dapat


dilihat pada Gambar 2.1
Gambar 2.1
Struktur Organisai di Perum Pegadaian
Dewan
Pengawas
Direktur
Utama

Direktur Direktur Operasi


Direktur utama
Keuangan dan
Pengembangan
Balai Diklat Satuan
Pengawasan
Intern
Subdit Subdit Operasi Subdit
Anggaran dan dan Pemasaran Bangunan
Permodalan
Subdit
Subdit Penelitian Kepegawaian
Subdit
dan
Akuntansi
engembangan
Usaha Subdit Tata
Subdit Usaha dan
Perbendaharaa Subdit
Rumah Tangga
n Kesekretariatan
Perusahaan

Kantor Daerah

KantorCabang

Sumber : Prospektus Perum Gadai . Jakarta, Juli 1994


V. Hak dan Kewajiban Para Pihak
4
Para pihak (pemberi dan penerima gadai) maisng-masing mempunyai
hak dan kewajiban yang harus dipenuhi. Sedangkan hak dan kewajiban
adalah sebagai berukut (Dahlan, 2000:383) :
Kantor Cabang

a. Hak dan Kewajiban Pemegang Gadai

1) Hak Pemegang Gadai

a) Pemegang gadai berhak untuk menjual barang yang digadaikan,


yaitu apabila penberi gadai pada saat jatuh tempo atau pada waktu
yang ditentukan tidak dapat memenuhi kewajibannya sebagai
orang yang berhutang. Sedang hasil penjualan barang jaminan
tersebut diambil sebagai untuk melunasi hutang pemberi gadai dan
sisanya dikembalikan kepadanya.

b) Pemegang gadai berhak mendapatkan penggantian biaya yang


telah dikeluarkan untuk menjaga keselamatan barang jaminan.
c) Selama hutangnya belum dilunasi, maka pemegang gadai berhak
untuk manahan barang jaminan yang diserahkan oleh pemberi
gadai (hak retentie).

2) Kewajiban Pemegang Gadai

a) Pemegang gadai berkewajiban bertanggung jawab atas hilangnya


atau merosotnya harga barang yang digadaikan jika itu semua atas
kelalaiannya.

b) Pemegang gadai tidak diperbolehkan menggunakan barang-barang


yang digadaikan untuk kepentingan sendiri.

c) Pemegang gadai berkewajiban untuk memberi tahu kepada


pemberi dagai sebelum diadakan pelelangan barang gadai.

b. Hak dan Kewajiban Pemberi Gadai

1. Hak Pemberi Gadai.

a) Pemberi gadai mempunyai hak untuk mendapatkan kembali barang


miliknya setelah pemberi5gadai melunasi hutannya.

b) Pemberi gadai berhak menuntut ganti rugi dari kerusakan dan


hilangnya barang gadai bila hal itu disebabkan oleh kelalaian
pemegang gadai.

c) Pembari gadai berhak untuk mandapatkan sisa dari penjualan


barangnya setelah dikurangi biaya pelunasan hutang, bunya dan
biaya lainya.

d) Pemberi gadai berhak meminta kembali barangnya bila pemegang


gadai telah jelas menyalahgunakan barangnya.

2. Kewajiban Pemberi Gadai

a) Pemberi gadai berkewajiban untuk melunasi hutang yang telah


diterimanya dari pemegang gadai dalam tenggang waktu yang telah
ditentukan termasuk bunga dan biaya lain yang telah ditentukan
pemegang gadai.
b) Pemberi gadai berkewajiban merelakan penjualan atau barang
gadai miliknya, apabila dalam jangka yang telah ditentukan pemberi
gadai tidak dapat melunasi hutangnya kepada pemegang gadai.

VI. Berakhirnya Hak Gadai

Suatu perjanjian hutang piutang pada dasarnya tidak ada yang bersifat
langgeng, artinya perjanjian tersebut sewaktu-waktu akan dapat berakhir atau
batal, demikian pula dengan perjanjian gadai. Namun batalnya hak gadai
akan sangat berbeda dengan hak-hak lain. Sedangkan menurut Dahlan
(2000), bahwa hak gadai dikatakan batal apabila :

a. Hutang piutang yang telah terjadi telah dibayar dan dilunasi.

b. Barang gadai keluar dari kekuasaan pemberi gadai, yaitu bukan lagi
menjadi hak milik pemberi gadai.

c. Para pihak tidak melaksanakan yang menjadi hak dan kewajiban masing-
masing.
6
d. Barang gadai tetap dibiarkan dalam kekuasaan pemberi gadai ataupun
yang kembalinya atas kemauan yang berpiutang.
BAB II
7
PELAKSANAAN GADAI DI PERUM PEGADAIAN

I. Kegiatan Usaha Pegadaian

Kegiatan usaha Perum Pegadaian pada umumnya meliputi dua hal, yaitu
Penghimpunan Dana pengunaan dana (Susilo, 1999:1818).

a. Penghimpunan Dana

Dana yang diperlukan di Perum Pegadaian untuk melakukan kegiatan


usahanya berasal dari :

1. Pinjaman jangka pendek dari perbankan.

Dana jangka pendek sebagian besar adalah dalam bentuk pinjaman


jangka pendek dari perbankan (sekitas 80% dari total dana jangka pendek
yang dihimpun).

2. Pinjaman jangka pendek dari pihak lain.

Pinjaman dana jangka pendek dari pihak lain biasanya diperoleh dari
hutang kepada rekanan, hutang kepada nasabah, hutang pajak, dan lain-
lain.
3. Penerbitan obligasi.

Untulk memperoleh atau menghimpun dana Perum Pegadaian pernah


menerbitkan obligasi sebanyak dua kali, yaitu tahun 1993 dan pada tahun
1994 yang jangka waktunya masing-masing lima tahun.

4. Modal sendiri.

Modal sendiri yang dimilki oleh Perum Pegadaian terdiri dari :

a) Modal awal, yaitu kekayaan negeri di luar APBN.

b) Penyertaan modal pemerintah.

c) Laba ditahan, laba ditahan ini merupakan akumulasi laba sejak


perusahaan Perum Pegadaian berdiri.

b. Penggunaan Dana.
8
Dana yang berhasil dihimpun akan digunakan untuk mendanai
kegiatan usaha Perum Pegadaian. Dana tersebut antara lain digunakan untuk
hal-hal berikut :

1) Uang kas dan dana likuid lain.

2) Pendanaan kegiatan operasional

3) Pembelian dan pengadaan berbagai macam bentuk aktiva tetap dan


inventaris.

4) Penyaluran dana.

5) Investasi lain

II. Produk dan Jasa Pegadaian

Sebagai lembaga keuangan non bank yang berfungsi majemuk,


maka di dalam menjalankan kegiatan usahanya Perum Pegadaian mempunyai
beberapa produk dan jasa yang dapat dimanfaatkan, yaitu meliputi :

a. Pemberian pinjaman atas dasar hokum gadai.


b. Penaksiran nilai barang

c. Penitipan barang.

d. Jasa lain.

III. Penggolongan Uang Pinjaman

Setiap calon nasabah yang ingin mendapatkan uang pinjaman dari


Perum Pegadaian diwajibkan untuk membawa barang sebagai jaminan atas
hutang yang akan diterimanya. Mengenai besarnya jumlah pinjaman yang akan
diberikan oleh Perum Pegadaian adalah disesuaikan dengan nilai taksiran dari
barang yang dijadikan sebagai jaminan tersebut. Sedangkan penggolongan uang
pinjaman yang diberikan kepada nasabah berdasarkan SK. Direksi Nomor :
020/OP.1.0021/2001 tentang perugahan tariff sewa modal adalah sebagai berikut
:
9
a. Golongan A.

Jumlah pijaman antara Rp. 5.000,- sampai dengan Rp. 40.000,- adalah
masuk dalam kategori Surat Bukti Kredit golongan A. sedangkan jangka
waktunya adalah 120 hari (empat bulan).

b. Golongan B

Jumlah pinjaman antara Rp. 40.500,- sampai dengan Rp. 150.000,- adalah
dalam kategori Surat Bukti Kredit golongan B. sedangkan jangka waktunya
adalah 120 hari (empat bulan).

c. Golongan C

Jumlah pinjaman antara Rp. 151.000,- sampai dengan Rp. 500.000,- adalah
dalam kategori Surat Bukti Kredit golongan C. sedangkan jangka waktunya
adalah 120 hari (empat bulan).

d. Golongan D

Jumlah pinjaman antara Rp. 510.000,- sampai dengan tidak terbatas adalah
dalam kategori Surat Bukti Kredit golongan D. sedangkan jangka waktunya
adalah 120 hari (empat bulan).
IV. Bunga Gadai

Biaya sewa modal (bunga) yang harus dibayar oleh nasabah kepada
perum pegadaian adalah bervariasi. Adapun mengenai rincian besarnya bunga
yang harus dibayarkan oleh nasabah adalah sebagai berikut :

a) Untuk golongan A, besarnya bunga 1.25 %, dengan maksimum sebesar 10%


dan sewa modal yang diperhitungkan minimum lakunya lelang adalah 10%.
Sedangkan nasabah harus membayar sewa modal tersebut setiap 15 hari
sekali, dengan batas waktu kredit selama 120 hari atau 4 bulan. Sedangkan
keseluruhan bunga yang harus dibayarkan oleh nasabah sampai jatuh tempo
adalah 10% dan nasabah masih harus membayar uang asuransi antara Rp.
200,- sampai dengan Rp. 400.

b) Untuk golongan B, besarnya bunga 1.5 %, dengan maksimum sebesar 12%


dan sewa modal yang diperhitungkan minimum lakunya lelang adalah 12%.
10
Sedangkan nasabah harus membayar sewa modal tersebut setiap 15 hari
sekali, dengan batas waktu kredit selama 120 hari atau 4 bulan. Sedangkan
keseluruhan bunga yang harus dibayarkan oleh nasabah sampai jatuh tempo
adalah 12% dan nasabah masih harus membayar uang asuransi antara Rp.
1000,- sampai dengan Rp. 2000.

c) Untuk golongan C, besarnya bunga 1.75 %, dengan maksimum sebesar 14%


dan sewa modal yang diperhitungkan minimum lakunya lelang adalah 14%.
Sedangkan nasabah harus membayar sewa modal tersebut setiap 15 hari
sekali, dengan batas waktu kredit selama 120 hari atau 4 bulan. Sedangkan
keseluruhan bunga yang harus dibayarkan oleh nasabah sampai jatuh tempo
adalah 14% dan nasabah masih harus membayar uang asuransi antara Rp.
5000,- sampai dengan Rp. 12.000.

d) Untuk golongan D, besarnya bunga 1.75 %, dengan maksimum sebesar 14%


dan sewa modal yang diperhitungkan minimum lakunya lelang adalah 14%.
Sedangkan nasabah harus membayar sewa modal tersebut setiap 15 hari
sekali, dengan batas waktu kredit selama 120 hari atau 4 bulan. Sedangkan
keseluruhan bunga yang harus dibayarkan oleh nasabah sampai jatuh tempo
adalah 14% dan nasabah masih harus membayar uang asuransi antara Rp.
200,- sampai dengan Rp. 400 dan nasabah masih harus membayar uang
asuransi sebesar 0,5% x Uang Pinjaman Minimum sampai dengan Rp.
25.000,-

V. Kategori Barang Gadai

Pada dasarnya, hampir semua barang bergerak dapat digadaikan di


Perum Pegadaian. Namun ada juga barang-barang bergerak tertentu yang tidak
dapat digadaiakan. Jenis barang-barang bergerak yang dapat diterima sebagai
barang jaminan di perum pegadaian yaitu antara lain (Marzuki, 1995:360) :

a) Barang-barang perhiasan : emas, perak, intan, mutiara, dan lain-lain.

b) Barang-barang elektronik : tv, kulkas, radio, video, tape, recorder, dan lain-
lain.

c) Kendaraan : sepeda, motor, mobil.11

d) Barang-barang rumah tangga : barang-barang pecah belah.

e) Mesin : mesin jahit, mesin ketik, dal lain-lain.

f) Tekstil : kain batik, permadani.

g) Barang-barang lain yang dianggap bernilai.

Adapun barang-barang yang tidak dapat dijadikan jaminan karena


keterbatasan tempat penyimpanan, sumber daya menusia di Perum Pegadaian
adalah sebagai berikut :

a) Binatang ternak : kerbau, sapi, kambing, dan lain-lain.

b) Hasil bumi : padi, jagung, ketela pohon, dan lain-lain.

c) Barang dagangan dalam jumlah besar.

d) Barang-barang yang cepat rusak, busuk atau susut.

e) Barang-barang yang amat kotor.

f) Kendaraan yang sangat besar.


g) Barang-baragn seni yang sulit ditaksir.

h) Barang-barang yang mudah terbakar.

i) Barang-barang jenis senjata, amunisi, dan mesiu.

j) Barang-barang yang disewa belikan.

k) Barang-barang milik pemerintah.

l) Barang-barang illegal.

VI. Prosedur Penaksiran Barang Gadai

Adapun menurut Susilo (1999) pedoman penaksiran yang dikelompokkan


atas dasar jenis barangnya adalah sebagai berikut :

a) Barang Kantong

1. Emas 12

a. Petugas penaksir melihat Harga Pasar Pusat (HPP) dan standar


taksiran logam yang telah ditetapkan oleh kantor pusat. Harga
pedoman untuk keperluan penaksiran ini selalu disesuaiakan dengan
perkembangan harga yang terjadi.

b. Petugas penaksir melakukan karatase dan berat.

c. Petugas penaksiran menentukan nilai taksiran.

2. Permata

a. Petugas penaksiran melihat standar taksiran permata yang telah


ditetapkan oleh kantor pusat. Standar ini selalu disesuaikan dengan
perkambangan pasar permata yang ada.

b. Petugas penaksiran melakukan pengujian kualitas dan berat permata.

c. Petugas penaksiran menentukan nilai taksiran.

b) Barang Gudang
Barang-barang gudang yang dimaksud di sini yaitu meiputi : mobil, motor,
mesin, barang elektronik, tekstil, dan lain-lain.

1) Petugas penaksir melihat Harga Pasar Setempat (HPS) dari barang.


Harga pedoman untuk keperluan penaksiran ini selalu disesuaikan dengan
perkembangan harga yang terjadi.

2) Petugas penaksir menentukan nilai taksir.

VII. Prosedur Pemberian Kredit Gadai

Prosedur untuk mendapatkan dana pinjaman dari perum pegadaian


adalah sebagai berikut :

a. Calon nasabah datang langsung ke loket penaksir dan menyerahkan barang


yang akan dijadikan jaminan dan menunujukkan surat bukti diri seperti KTP
atau surat kuasa apabila pemilik barang tidak bisa datang.

b. Barang jaminan tersebut diteliti kualitasnya untuk menaksir dan menetapkan


13
harganya. Berdasarkan taksiran yang dibuat penaksir, ditetapkan besarnya
uang pinjaman yang dapat diterima oleh nasabah. Besarnya nilai uang
pinjaman yang diberikan lebih kecil daripada nilai pasar dari barang yang
digadaikan. Perum Pegadaian secara sengaja mengambil kebijakan ini guna
mencegah munculnya kerugian.

c. Selanjutnya, pembayaran uang pinjaman dilakukan oleh kasir tanpa ada


potongan biaya apapun kecuali potongan premi asuransi.

Gambar 2.2

Prosedur Pemberian Kredit


Petugas
Nasaba
Penaksir
1. Permohonan dan Penyeraha Barang
Jaminan 2. Informasi
Penetapan
Jumlah Pinjaman

3. Pencairan Uang Pinjaman

Kasir

Sumber : Y. Sri Susilo, 1999:186


VIII. Prosedur Pelunasan Kredit Gadai

Pelunasan uang pinjaman oleh nasabah prosedurnya adalah sebagai


berikut :

a. Nasabah membayarkan uang pinjaman dan ditambah sewa modal (bunga)


langsung kepada kasir disertai dengan bukti surat gadai.

b. Barang dikeluarkan oleh petugas penyimpanan barang.

c. Barang yang digadaikan dikembalikan kepada nasabah.


Gambar 2.3
Prosedur Perlunasan Kredit Gadai

Nasaba Kasir
1. Pelunasan
2. Informasi
Pelunasan
PInjaman

3. Pengambilan Baran Yang Digadaiakan


Petugas Penyimpana
Sumber : Y. Sri Susilo, 1999:187 barang jaminan

IX. Prosedur Pelelangan Barang Gadai14

Pelaksanaan lelang harus dipilih waktu yang paling baik agar tidak
mengurangi hak nasabah, karena setelah nasabah tidak melunasi hutangnya
pada saat jatuh tempo dan tidak melakukan perpanjangan, maka barang
jaminannya akan dilelang dan hasil pelelangan barang yang digadaikan akan
digunakan untuk melunasi seluruh kewajaban nasabah yang terdiri dri : pokok
pinjaman, bunga, serta biaya lelang. Sedang pelelangannya adalah sebagai
berikut :

a. Waktunya diumumkan tiga hari sebelum pelaksanaan lelang.

b. Lelang dipimpin oleh kantor cabang (Kepala Cabang).

c. Dibicarakan tata tertib melalui berita acara sebelum pelaksanaan lelang.

d. Pengambilan keputusan lelang adalah bagi mereka yang menawar paling


tinggi.
BAB III
15
PERDEDAAN TEKNIS ANTARA PEGADAIAN SYARIAH DENGAN PEGADAIN
KONVENSIONAL

Pasokan permodalan Pegadaian Syariah bersumber dari Bank Mandiri


Syariah. Yang menguntungkan dari Pegadaian Syariah ini, perhitungannya bukan
berdasarkan sewa bunga, melainkan sewa tempat. Misalnya Ijarok: upah atau
sewa tempat. Proses gadenya sama. Perhitungan sewa tempat per 10 hari, tetapi
yang beda yaitu akad (perjanjian) berdasarkan harga taksiran barang, dan bukan
berdasarkan uang pinjaman.

Taksiran barang itu bisa dilihat dari golongan barangnya. Penilaian golongan
barang biasanya dimulai dari Golongan A hingga Golongan H. Landasan kredit
Syariah, terang Uwan, diambil dari Albaquroh 283 dengan Suran Anisah 29. Meski
Pegadaian Syariah dilandasi Al'quran, tapi tidak ada pengkhususan. Pegadaian
Syariah diperuntukkan semua kalangan. Semua orang dapat melakukan transaksi di
Pegadaian Kredit Syariah, ujar Uwan. Selain itu, juga akan diadakan program jual
logam mulia. Logam mulia yang dimaksud yaitu berupa emas batangan. Untuk emas
batangan ini, kata Uwan, sistem kreditnya pun dapat diangsur. Pengadaan emas
batangan ini terjalin, berkat kerjasama Pegadaian dengan PT. Antam (Aneka
Tambang).

Perbedaan Teknis Antara Pegadaian Syariah dengan Pegadaian Konvensional

No Pegadaian Syariah Pegadaian Konvensional


1 Biaya administrasi berdasarkanBiaya administrasi berupa
barang prosentase yang didasarkan
pada golongan barang
2 1 hari dihitung 5 hari 1 hari dihitung 15 hari
3 Jasa simpanan berdasarkanSewa modal berdasaarkan uang
simpanan pinjaman
4 Bila pinjaman tidak dilunasi,Bila pinjaman tidak dilunasi,
barang jaminan akan dijualbarang jaminan dilelang kepada
kepada masyarakat masyarakat
5 Uang pinjaman 90 persen dariUang pinjaman untuk golongan
taksiran A 92%, sedangkan untuk
golongan BCD 88-86%
6 Penggolongan nasabah D-K-M-Penggolongan nasabah P-N-I-
I-L D-L
7 Sewa modal dihitung dengan
Jasa simpanan dihitung denganprosentase x uang pinjaman
konstanta x taksiran
16
8 Maksimal jangka waktu 3 bulan Maksimal jangka waktu 4 bulan
9 Kelebihan uang hasil dariKelebihan uang hasil lelang
penjualan barang tidak diambiltidak diambil oleh nasabah,
oleh nasabah, diserahkantetapi menjadi milik pegadaian
kepada Lembaga ZIS
BAB
17 IV

PENUTUP

I. Kesimpulan

Berdasarkan paparan di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian pegadaian


adalah suatu hak yang diperoleh oleh orang yang berpiutang atas suatu barang
bergerak yang diserahkan oleh orang yang berhutang sebagai jaminan
hutangnya dan barang tersebut dapat dijual (dileleng) oleh yang berpiutang bila
yang berhutang tidak dapat melunasi kewajibannya pada saat jatuh tempo.

Adapun kegiatan pelaksanaan gadai dalam perum pegadain meliputi


Sembilan kegiatan, kegiatan tersebut adalah sebagai berikut : (1) kegiatan usaha
pegadaian, (2) produk dan jasa pegadaian, (3) penggolongan uang pinjaman, (4)
bunga gadai, (5) kategori barang gadai, (6) prosedur penaksiran barang gadai,
(7) prosedur pemberian kredit gadai, (8) prosedur pelunasan kredit gadai, (9)
prosedur pelelangan barang gadai.

II. Saran
Berdasarkan kesimpulan di atas maka diajukan sebagai saran bagi pembaca
untuk menggali ilmu mengenai pegadaian konvensional ini melalui referensi-
referensi dari buku yang berbeda pula. Agar proses pembelajaran berjalan
dengan baik dan tidak terpaku pada satu sumber saja.

18
DAFTAR PUSTAKA

Sholikul Hadi, Muhammad, Pegadaian Syariah, Salemba Diniyah, 2003

www.google.com (yang diakses pada Senin, 13 April 2009 21:48:06 WIB )

www.wikipedia.com (yagn diakses pada Rabu, Juli 15, 2009, 15:05:39 WIB)

19