Anda di halaman 1dari 21

Skenario 2

Foto lagi

......

???!

Sani 25 tahun memenuhi janjinya dengan drg.Radian untuk dilakukan perawatan saluran akar pada gigi 21. Setelah dilakukan pemeriksaan drg.Radian meminta Sani untuk melakukan fot periapikal gigi 21 di lab radiologi. Dalam ruangan radiologi Sani diinstruksikan untuk duduk di kursi dan memegang film rontgen foto yangn dimasukkan kedalam mulut.

Setelah selesai Sani menerima hasil foto dan keterangan mengenai gambaran radiografis giginya. Sani berpikir kenapa film foto periapikal yang digunakan tidak besar seperti foto panoramik yang pernah dilakuakn adiknya. Sani memberikan hailnya kepada drg.Radian, setelah mengamati hasil foto beliau kecewa karena gambaran radiolusen dan radiopak tidak begitu jelas sehingga harus dilakukan foto ulang.

Bagaimana saudara menjelaskan yang dialami Sani?

Langkah 1 : mengklarifikasi terminologi yang tidak diketahui dan mendefinisikan hal- hal yang dapat menimbulkan kesalahan interpretasi

Radiolusen

 

Lolosnya sebagian sinar x, sehingga bayangannya lebih gelap

Radiopak

 

Tidak lolosnya sinar x, sehingga bayangan lebih terang

Foto periapikal

 

Suatu teknik foto intraoral untuk melihat keseluruhan mahkota serta akar gigi dan

tulang pendukungnya hanya pada satu film

Langkah 2 : Identifikasi masalah

  • 1 Apa kegunaan rontgen foto inraoral dan ekstraoral ?

  • 2 Apa jenis- jenis rontgen dalam kedokteran gigi?

  • 3 Bagaimana teknik pengambilam rontgen pada pasien?

  • 4 Apa alat yang digunakan dalam rontgen kedokteran gigi?

  • 5 Apa standar mutu hasil radiografi atau yang memenuhi syarat ?

  • 6 Apa yang menyebabkan foto rontgen tidak jelas?

  • 7 Bagaimana cara menginterpretasikan hasil foto rontgen?

Langkah 3 : menganalisa masalah melalui brain storming dengan menggunakan prior knowledge

1

Apa kegunaan rontgen foto intraoral dan ekstraoral ?

>

Untuk mendeteksi anomali gigi

>

Untuk mengetahui tumbuh kembang gigi

>

Untuk mengetahui dimana letaknya karies

>

Melihat fraktur yang terjadi

>

Pada bidang forensik untuk mengidentifikasi korban

>

Pada bidang prostodonti untuk melihat kepadatan tulang

>

Untuk melihat TMJ, rahang, impaksi, dan untuk melihat bagian tengkorak

2

Apa jenis- jenis rontgen dalam kedokteran gigi?

  • a. Foto intraoral

  • - Foto rontgen periapikal

  • - Foto rontgen bite wing

  • - Foto rontgen oklusal

  • b. Foto ekstraoral

  • - Foto rontgen panoramik

  • - Foto rontgen lateral

  • - Foto rontgen antero posterior

  • - Foto rontgen postero anterior

  • - Foto rongten chepalometri

  • - Proyeksi waters

  • - Proyeksi reverse towne

  • - Proyeksi submentovertex

3

Bagaimana teknik pengambilam rontgen pada pasien?

  • a. Persiapan alat : pasang film EO pada cassete diruang gelap, atur exposure

(kilovoltage, miliampere, waktu)

  • b. Persiapan pasien : jelaskan prosedur EO, pasang apron pada leher, lepaskan perhiasan pada kepala dan leher,serta protesa

  • c. Posisi pasien tergantung teknik

Untuk operator : jaraknyta enam kaki dari tabung, menggunakan pelindung (apron)

4

Apa alat yang digunakan dalam rontgen kedokteran gigi?

  • - Sinar x unit

  • - Kaset

  • - Film

  • - Screen

  • - Grid

  • - Tabung sinar x

  • - Apron

  • - Control panel

  • 5 Apa standar mutu hasil radiografi atau yang memenuhi syarat ?

    • a. Kontras warna

    • b. Densiti proyeksi dari film

    • c. Detil detail yang jelas

    • d. Posisi alatnya harus tepat

    • e. Serta posisi dari pasien

Lima faktor yang mempengaruhi dalam mutu radiografis

  • Sensifitas kontras

  • Kekaburan

  • Kejernihan tampak

  • Kejernihan bercak

  • Detil bagian

  • 6 Apa yang menyebabkan foto rontgen tidak jelas?

1)

Radiograf dengan goresan radiolusen

2)

karena film tergores kuku atau benda lain Radiograf dengan cap jari

3)

kerena memegang denga jari yang basah atau berkeringat Noda putih pada radiograf

4)

karena emulsi tergores Radiograf tidak lengkap

  • karena penempatan film kurang tepat

  • 7 Bagaimana cara menginterpretasikan hasil foto rontgen?

    • a. Email terlihat radiopak karena terdiri dari 90% mineral

    • b. Dentin terlihat radio intermedit, agak kabur tetapi tidak sampai radiolusen

    • c. Milohyoid ridge terlihat tumpul dari segi bawah gigi

- Control panel 5 Apa standar mutu hasil radiografi atau yang memenuhi syarat ? a. Kontras

Membaca foto rontgen secara manual :

radiograf dibaca di ruang yang agak gelap, hanya ada satu sinar ke arah radiograf

Langkah 4 : membuat skema atau diagram dari komponen komponen permasalahan dan mencari korelasi dan interaksi antar masing masing komponen untuk mencari solusi secara terintegrasi

Sani

PSA ke drg.Radian

Dilakuakan rontgen periapikal

Sani penasaran kenapa ukuran filmnya berbeda dengan Adiknya

Radiologi kedokteran gigi

Sani PSA ke drg.Radian Dilakuakan rontgen periapikal Sani penasaran kenapa ukuran filmnya berbeda dengan Adiknya Radiologi

Terapan dasar radiologi Kedokteran gigi dan Alat-alat yang digunakan

teknik pengambilan

mutu hasil

interpretasi

foto rontgen

rongen

Sani PSA ke drg.Radian Dilakuakan rontgen periapikal Sani penasaran kenapa ukuran filmnya berbeda dengan Adiknya Radiologi

Standar

faktor penggangu

Langkah 5 : memformulasikan tujuan pembelajaran

1)

Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan terapan dasar radiologi kedokteran gigi dan alat yang digunakan

  • a. Terapan secara umum

  • b. Foto intraoral

  • c. Foto ekstraoral

2)

Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan teknik pengambilan foto rontgen

3)

Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan mutu hasil rontgen

  • a. Standar

  • b. Faktor yang mempengaruhi hasil

4)

Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan bagaimana intepretasi hasil foto rontgen

Langkah 6 : mengumpulkan informasi di perpustakaan, internet,dll

Langkah 7 : sintesa dan uji informasi yang telah diperoleh

  • 1. Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan terapan dasar radiologi kedokteran gigi dan alat yang digunakan

    • a. Terapan secara umum Sinar x ditemukan oleh Wilhem Conrad Roentgen. Dr. Otto Walkhaff (dokter gigi) dari jerman adalah orang pertama menggunakan sinar x pada foto gigi. Kegunaan radiologi dalam bidang kedokteran gigi :

      • Radiodiagnosa mengetahui kelainan pada gigi, contohnya: adanya kelainan apikal dan periapikal

      • Untuk mengetahui adanya kelainan pada rahang

      • Untuk mengetahui adanya fraktur rahang atau akar gigi

      • Untuk mengetahui karies yang tersembunyi, karies sekunder, kedalaman karies, dll

      • Untuk melihat lokasi lesi / massa / benda asing pada rongga mulut

      • Untuk mengevaluasi pertumbuhan dan perkembangan gigi geligi

      • Untuk melihat adanya penyakit periodontal dan trauma

      • Evaluasi hasil perawatan, yaitu untuk melihat keberhasilan perawatan yang telah dilakukan, contohnya: mengetahui apakah apeks gigi telah menutup setelah dilakukan perawatan apeksifikasi

      • Untuk keperluan prosedur eksodonsi, contohnya : melihat hubungan gigi dengan sinus maksilaris atau kanalis mandibularis sebelum dilakukan eksodonsi

      • Pada bidang forensik, untuk mengidentifikasi korba, baik korban kecelakaan maupun pembunuhan. Dokumen foto radiogrfic tersebut dicocokkan dengan kondisi korban

      • Perencanaan suatu perawatan kuratif dan rehabilatif

  • b. Foto intraoral Foto intraoral digunakan untuk mendapatkan detail gambar yang cukup jelas, dan gambarannya terbatas. Film yang digunakan diletakkan di dalam mulut pasien. Foto inraoral terbagi atas tiga :

    • 1. Teknik rontgen periapikal untuk melihat keseluruhan mahkota serta akar gigi dan tulang pendukungnya.

  • 2. Teknik rontgen bite wing  untuk melihat mahkota gigi rahang atas dan rahang bawah daerah
    • 2. Teknik rontgen bite wing untuk melihat mahkota gigi rahang atas dan rahang bawah daerah anterior dan posterior sehingga dapat digunakan untuk melihat permukaan gigi yang berdekatan dengan puncak tulang alveolar. untuk melihat karies dibawah restorasi

    2. Teknik rontgen bite wing  untuk melihat mahkota gigi rahang atas dan rahang bawah daerah
    • 3. Teknik rontgen oklusal untuk melihat area yang luas pada rahang atas dan rahang bawah pada satu film

    • c. Foto ekstraoral Foto ekstraoral digunakan untuk melihat area yang luas pada rahang dan tengkorak. Film yang digunakan diletakkan di luar mulut pasien. Foto ekstraoral terbagi atas:

      • 1. Teknik foto panoramik gambaran yang memperlihatkan struktur facial, termasuk maksila dan mandibula serta struktur pendukungnya.

        • Kelebihan foto panoramik :

    >

    Daerah liputannya luas daripada intraoral

    >

    Dosis radiasi foto panoramik ini relatif lebih kecil, dimana

    dosis radiasi yang diterima pasien untuk satu kali foto panoramik sama dengan dosis empat kali foto intraoral

    • Kekurangan foto panoramik

    >

    Dapat terjadi sedikit distorsi

    Pada penegakkan diagnosa, foto panoramik berguna untuk:

    • - Adanya lesi tulang/ ukuran dari posisi gigi terpendam/ impaksi yang menghalanngi gambaran pada intraoral

    • - Melihat tulang alveolar dimana terjadi pocket lebih dari 6mm

    • - Melihat kondisi gigi sebelum dilakuakan rencana pembedahan

    • - Rencana perawatan orthodonti yang diperlukan untuk mengetahui keaadaan gigi atau benih gigi

    • - Mengetahui ada atau tidaknya fraktur pada bagian mandibula

    • - Rencana perawatan implan gigi untuk vertical heightnya

    • - Mengevaluasi TMJ disorders/kelainan

    c. Foto ekstraoral Foto ekstraoral digunakan untuk melihat area yang luas pada rahang dan tengkorak. Film
    • 2. Teknik foto lateral untuk melihat keadaan sekitar lateral tulang muka,diagnosa fraktur, keadaan patologis tulang tengkorak dan muka untuk evaluasi kondisi dari tulang dan posisi impaksi gigi/ lesi yang besar

    2. Teknik foto lateral  untuk melihat keadaan sekitar lateral tulang muka,diagnosa fraktur, keadaan patologis tulang
    • 3. Teknik chepalometric untuk memperlihatkan relasi gigi rahang atas dan rahang bawah dengan tulang wajah. untuk melihat tengkorak, tulang wajah akibat trauma penyakita atau kelainan tumbuh kembang untuk melihat jaringan lunak nasofaring, sinus paranasal, dan palatum keras

    2. Teknik foto lateral  untuk melihat keadaan sekitar lateral tulang muka,diagnosa fraktur, keadaan patologis tulang
    • 4. Teknik foto postero anterior untuk melihat tengkorak pada bidang postero anterior untuk memperlihatkan struktur gambaran wajah : sinus frontalis, ethmoidalis, fossa nasalis, dan orbita

    untuk memperlihatkan gambaran sinus frontalis, ethmoidalis, dan tulang hidung

     untuk memperlihatkan gambaran sinus frontalis, ethmoidalis, dan tulang hidung 6. Proyeksi water / sinus projection
    • 6. Proyeksi water / sinus projection evaluasi maksila, sinus frontal,ethmoidalis,orbita,sutura zygomatico frontalis dan rongga nasal

     untuk memperlihatkan gambaran sinus frontalis, ethmoidalis, dan tulang hidung 6. Proyeksi water / sinus projection
    • 7. Reverse towne projection untuk memeriksa fraktur dari leher condilus mandibula (pasien dengan kondilus mengalami perpindahan tempat) untuk melihat dinding postero lateral maksila

    8. Submentovertex projection  untuk meliaht dasar tengkorak  posisi dan orientasi kondilus,sinus sphenoidalis dan fraktur
    • 8. Submentovertex projection untuk meliaht dasar tengkorak posisi dan orientasi kondilus,sinus sphenoidalis dan fraktur pada arcus zygomaticus, lengkung mandibula, dan dinding lateral sinus maksila

    8. Submentovertex projection  untuk meliaht dasar tengkorak  posisi dan orientasi kondilus,sinus sphenoidalis dan fraktur

    Alat yang digunakan

    1)

    Peswat sinar x

    Pada dasrnya dibagi menjadi dua jenis :

    • - Standar/ dengan pesawat kaki (mobile) Keuntungannya: dapat dipindahkan sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan

    • - Jenis fixed Pesawat yang menempel pada dinding dan langit (plafon) Keuntungannya: tidak memerlukan tempat yang luas

    Pesawt sinar x terdiri dari tiga komponen utama:

    • 1. Kepala tabung sianr x (tube head), terdiri dari:

      • a. Tabung hampa udara (glass x-ray) tube) berisikan filamen, copper block dan target

    • b. Step-up transformer diperlukan untuk menaikkan tegangan utama

    • c. Step-up dwon transformer diperlukan untuk menurunkan tegangan utama

    • d. Pelindung lead (surrounding lead shield) untuk meminimalisir kebocoran

    • e. Minyak untuk mengantisipasi panas yang timbul

    • f. Aluminium filtration untuk menghilangkan bahaya penggunaan sinar x (sebagai filter)

    • g. Collimator menentukan besarnya berkas sinar x yang keluar

    • h. Cone untuk menentukan arah sinar x, membatasi luas berkas sinar x dan mencegah radiasi hambur

    • 2. Kontol panel Komponen kontrol panel terdiri dari :

      • a. Tombol on/off

      • b. Timer

      • c. Warning lightyang menyala ketika sinar x dihasilkan

      • d. Exposure time selector, terdiri dari :

    >

    Numerical menentukan waktu

    >

    Anatomical menetukan area mulut yang akan disinari sinar xselanjutnya waktu eksposur ditentukan secara otomatis

    • 3. Lengan pesawat sinar x

    b. Step-up transformer  diperlukan untuk menaikkan tegangan utama c. Step-up dwon transformer  diperlukan untuk

    2)

    Film sinar x

     
     

    Terdiri dari dua jenis :

     

    a.

    Non- screen film (film intraoral) digunakan untuk film intraoral. Ukuran film yang digunakan antara lain:

     

    >

    31x41 mm periapikal

    >

    22x35mm bite wing

    >

    57x76mm foto oklusl

     

    Film ini dikemas dalam satu paket yang terdiri dari :

     

    o

    Pembungkus luar dari plastik lunak

    o

    Fungsi : untuk melindungi cairan saliva yang dapat mengkontaminasi film Kertas hitam Fungsi : melindung film dari cahaya yang dapat merusak film

    o

    Lead foil Terletak dibelakang film, berfungsi untuk mencegah adanya sisa radiasi yang dapat melewati film menuju kejaringan pasien

    3)

    Grid

    4)

    alat yang digunakan untuk menghilangkan atau mengurangi radiasi hambur yang dapat menyebabkan kabut pada hasil radiografis/ membuat gambar menjadi kabur Duty cycle

    5)

    mengatut frekuensi penyinaran Extension arm mengatur posisi dan jarak dari tube head dengan control panel

    • 2. Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan teknik pengambilan foto rontgen Teknik/ prosedur:

    >

    persiapan operator

    >

    persiapan pengaturan pasien

    >

    pengaturan sinar

    >

    pengaturan film

    >

    pengaturan penyinaran

    Posisi operator :

    >

    operator tidak diperbolehkan berdiri didaerah radiasi sinar x primer

    >

    untuk melindungi dosis radiasi yang diterima, operator sebaiknya berada dibalik dinding pelindung berlapis Pb, dan sebaiknya dengan jarak yang cukup jauh dari sinar x umumnya operator berada pada sudut 90 o dan 135 o terhadap sinar pusat

    >

    pada daerah gigi anterior, operator berdiri pada sebelah depan kanan/kiri

    >

    pasien pada gigi posterior, operator lebih baik berdiri disebelah belakang pasien

    Teknik pengambilan foto rontgen:

    • a) foto intraoral

     

    1)

    teknik rontgen periapikal

     

    -

    film diletakkan di dalam mulut

    -

    ukuran film 3x4 cm

    terdapat dua teknik rontgen periapikal:

     

    bisection paling sering digunakan,pasien memegang filmnya sendiri

    paralleling

    2)

    sejajar dengan gigi, menggunakan film holder teknik rontgen bite wing

     

    -

    film yang digunakan: spesial bite wing film, standard film dangn bite film holder

    -

    pasien menggigit sayap dari film untuk stabilisasi film dalam mulut

    3)

    teknik rontgen oklusal

     

    -

    cross section view : sinar diarahkan tegak lurus terhadap film dan oklusal plane

    -

    topographic view : sinar diarahkan ≤ 90 o terhadap film oklusal plane

     

    45

    o 60 o

    • b) foto ekstraoral

    1)

    foto panoramik

     

    -

    film dimasukkan ke dalam kaset

    -

    buat identifikasi pasien di bagian depan kaset

    -

    letakkan kaset di kaset holder

    -

    lepaskan perhiasan, logam, kacamata, dll

    -

    pasien duduk memegang hand holder

    -

    atur posisi kepala pasien

    -

    atur image layer

    -

    pasien diminta menggigit bite plastic

    -

    tentukan kondisi sinar x

    • - pasien diinstruksikan untuk diam ± 15 menit

    • - tekan tombol penyinaran

    2)

    skull and maxillofacial radiography

    • a) chepalometric projection, terdiri atas

      • posteroanterior chepalometric tube head diputar 90 o sehingga arah sianr x tegak lurus pada sumbu transmetal

      • lateral chepalometric posisi tube head berada di sisi kiri pasien

      • oblique chepalometric arah tube head berasal dari belakang salah satu ramus

  • b) waters projection film ditempatkan didapan pasien,variasi dari gambaran postero anterior

  • c) reverse towne projection tube head diarahkan keatas dari bawah occipital dengan membentuk sudut 30 o

    • 3. Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan mutu hasil rontgen

      • a. standard Gambaran foto rontgen dianggap baik:

    1)

    struktur anatomis dari regio gigi yang difoto harus jelas, yaitu perbedaan dari

    2)

    gambaran enamel, dentin, kamar pulpa, dan jaringan periapikalnya harus betul-betul tajam dan terlihat jelas. gambaran dari puncak-puncak tonjol gigi atau cusp gigi yang difoto yaitu cusp

    3)

    bukal,lingual atau palatal sedapat mungkin bersatu, dimana permukaan oklusal dari gigi tersebut tidak terlihat sama sekali. Daerah interdental dibawah titik kontak dua gigi yang bertetangga pada foto

    4)

    tidak boleh tumpang tindih satu dengan yang lain, sehingga tidak terlihat Pada film radiografis intraoral proyeksi periapikal, daerah interdental harus tampak jelas, kecuali pada kasus gigi berjejal

    • b. Faktor yang mempengaruhi hasil

    >

    Pengaturan data elektrik pesawat (kV,mA,waktu)

    >

    Densitas

    >

    Kontras perbedaan bagian yang hitam/gelap dengan bagian putih/terang

    >

    Scatter/sinar hambur musuh utama radiografis

    >

    Focal spot/target

    >

    Intensifying screenterdapat didepan dan belakang film kaset

    Faktor yang menyebabkan kegagalan:

    1)

    Dari segi pasien

    • - Pasien yang bergerak Contoh : terdapat tremor double image

    • - Dari bentuk anatomis Contoh : rahang yang sempit, palatum yang dangkal, dll

    • - Pasien dengan gag reflex yang tinggi terutama pada pemotretan regio postero rahang atas dan rahang bawah

    2)

    Dari segi dokter gigi

    • - Kelalaian dokter gigi pada saat menulis surat rujukan Contoh : salah elemen/ regio, tidak menulis tujuan pemeriksaan radiografis/regio, tidak menulis diagnosa sementara dari pemeriksaan sebelumnya

    3)

    Kegagalan dalam prosesing

    • - Time and temperature errors pengaturan waktu dalam prosesing harus diperhatikan Contoh : dalam fixing, yang menurut ketentuan harus dilakukan 4-5 menit, jika kurang dari penetapan waktu tersebut maka hasil film akan mudah kabur dalam jangka waktu pendek, bila melebihi waktunya maka gambar pada film akan hilang

    • - Chemical contamination errors bahan-bahan kimia yang mencampuri dalam prosesing film dapat mengakibatkan hasil film yang buruk, seperti bahan-bahan AgBr yang tertinggal pada film, maka hasil akan terlihat buram

    • - Film handling errors memegang film diperbolehkan pada saat film tersebut sudah benar- benar kering, karena jika tidak akan tercetak cap jari tangan dan bisa menyebabkan timbul bercak-bercak yang akan mengganggu hasil film tersebut

    • - Lighting errors tidak diperbolehkan memakai warna lampu yang bewarna putih dan jarak penerangan dengan working area tidak boleh terlalu dekat, bila hal tersebut tidak diperhatikan maka hasil akan terlihat berkabut

    4)

    Penentuan kondisi sinar x

    • - Overexposed kondisi waktu pemotretan terlalu lama, sehingga gambaran radiografis yang dihasilkan radiolusen secara keseluruhan

    -

    Underexposure jika waktu pemotretan terlalu singkat, sehingga gambaran radiografis yang dihasilkan radiopak secara keseluruhan

    • 4. Mahasiswa mampu mengetahui dan menjelaskan bagaimana intepretasi hasil foto rontgen

      • 1 Gigi Incisivus : densitasnyasama , kecualipadalekuk mesial dan distal lebih gelapkeliruinterpretasidengankaries

      • 2 Gigi P &C : gambaranatomisesuaipadarofoto.

      • 3 Gigi M : bentukbervariasi, jadilebihsempitpadadistal,adaperbedaantebal ,perbedaandensitas

      • 4 Email : Mengandung 90% mineral, lebih padat, lebih radioopak

      • 5 Dentin : Mengandung 75% mineral, gambarannya radio intermediet

      • 6 Sementum : kepadatannya sama dengan dentin

      • 7 Membran periodontal : Gambaran radiolusen menempel pada akar gigi, tampak berupa garis tipis tidak terputus, terlihat mulai dari batas CEJ sampai ke apikal

      • 8 Lamina dura : Gambaran radiopak, menempel pada semen, terletak antara membran periodondal dan tulang alveolar mesial dan distal, terlihat seperti garis tipis tidak terputus

      • 9 Puncak tulang alveolar : Gambaran radiopak, padat, berbentuk runcing, lebih tinggi dari CEJ

        • 10 Foramen incisivum : Gambaran radiolusen, bulat, jelas dengan dibatasi radiopak

        • 11 Fossa nasalis : Gambaran radiolusen, bentuk pear, bentuk hufu ‘w’ lebih bulat di inferior dan septum nasalis membentuk garis tengah radiopak Batas fossa membentuk garis hitam dibatasi sempit

    12

    Symphis mandibula :

    Gambaran radiolusen tipis

    • 13 Mylohyoid ridge : Tumpul, gambaran radiopak, berbentuk bulat dan tipi

    LAPORAN TUTORIAL

    MODUL 2 BLOK 6 “Radiologi di Bidang Kedokteran Gigi”

    LAPORAN TUTORIAL MODUL 2 BLOK 6 “Radiologi di Bidang Kedokteran Gigi” KELOMPOK 3 TUTOR: drg. Nelvi

    KELOMPOK 3 TUTOR: drg. Nelvi Yohana

    NAMA ANGGOTA:

    Annisa Ibifadillah Azri Dharma Dini Chairani Prima Mia Ladiovina Putri Ovieza Maizar Randy Fernandes Risa Widia Silmi Gusdayuni Sinthya Gustian Syarli Resti

    FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS ANDALAS

    2013