Anda di halaman 1dari 132

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PEMBANGUNAN STRUKTUR ATAS


PROYEK HOTEL IBIS GADING SERPONG
TANGERANG
The Upper Structure Construction of
Ibis Gading Serpong Hotel Project
Tangerang
KERJA PRAKTEK
Diajukan untuk memenuhi syarat menyelesaikan Pendidikan Sarjana Teknik

EVI MARIANA
21010110120030

JURUSAN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
SEMARANG
JANUARI, 2014

UNIVERSITAS DIPONEGORO

PEMBANGUNAN STRUKTUR ATAS


PROYEK HOTEL IBIS GADING SERPONG
TANGERANG
The Upper Structure Construction of
Ibis Gading Serpong Hotel Project
Tangerang
KERJA PRAKTEK
Diajukan untuk memenuhi syarat menyelesaikan Pendidikan Sarjana Teknik

EVI MARIANA
21010110120030
Semarang,

Januari 2014

Mengetahui,
Ketua Jurusan/Program Studi Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro,

Disetujui
Dosen Pembimbing Kerja Praktek

Ir. Sumbogo Pranoto, MT.

Ir. Y.I. Wicaksono, M.S

NIP. 19580604.198602.1.001

NIP. 19570624.198503.1.001

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah


melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan dan
menyusun laporan kerja praktek Proyek Pembangunan Hotel Ibis Gading Serpong
Tangerang.
Laporan kerja praktek ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan
akademis dalam menyelesaikan pendidikan program studi strata satu (S1) bagi
mahasiswa jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro,
Semarang. Manfaat dari kerja praktek ini adalah untuk dapat mengenal dan
mengerti hal-hal dan permasalahan-permasalahan yang terjadi di lapangan dan
dapat membandingkan serta menghubungkan dengan teori-teori yang telah
didapat di perkuliahan. Apa yang telah didapat oleh penulis selama 60 hari kerja
melaksanakan kerja praktek ini diharapkan dapat menambah pengetahuan tentang
pelaksanaan suatu proyek.
Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih, atas segala
bantuan dan bimbingan yang telah diberikan selama kerja praktek sampai
tersusunnya laporan ini. Penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Ayah, Ibu dan Keluarga tercinta atas doa dan dukungannya kepada penulis.
2. Ir. Sumbogo Pranoto, MS., sebagai Ketua Jurusan Taknik Sipil Universitas
Diponegoro, Semarang.
3. Ir. Hary Budieni, MT., sebagai Koordinator I Bidang Akademik Jurusan
Teknik Sipil Universitas Diponegoro, Semarang

4. Ir. Y.I. Wicaksono, MS., selaku dosen pembimbing Kerja Praktek yang telah
memberikan bimbingan hingga selesainya laporan kerja praktek ini.
5. Dr. Bagus Hario Setiadji, ST., MT., sebagai Dosen Wali penulis.
6. Bapak Hendrick Santoso, selaku Project Manager Proyek Hotel Ibis Gading
Serpong PT. Jaya Kusuma Sarana.
7. Bapak Bernardus Epintanta, selaku Koordinator Project Manager PT. Jaya
Kusuma Sarana.
8. Bapak Podo Harsono, selaku Site Engineer Proyek Hotel Ibis Gading
Serpong PT. Jaya Kusuma Sarana yang menjadi pembimbing selama kerja
praktek.
9. Teman-teman angkatan 2010 yang memberikan dukungan selama kerja
praktek hingga selesainya penyusunan laporan.
10. Keluarga Mapateksi Undip yang membantu, mendoakan dan memberikan
dukungan selama kerja praktek hingga selesainya penyusunan laporan, dan
11. Semua pihak yang tidak mampu ditulis satu persatu yang telah membantu
selesainya laporan kerja prektek ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih banyak
kekurangan dan jauh dari sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik
dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan laporan ini. Semoga
laporan ini dapat bermanfaat.
Semarang,

Januari 2014

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...............................................................................................I
LEMBAR PENGESAHAN..................................................................................II
KATA PENGANTAR..........................................................................................III
DAFTAR ISI..........................................................................................................V
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................viii
DAFTAR TABEL...................................................................................................x
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1

LATAR BELAKANG...............................................................................1

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN.......................................................................2

1.1.1.

Lokasi Proyek....................................................................................2

1.1.2.

Data Proyek........................................................................................3

1.1.3.

Data Teknis.........................................................................................4

1.3

LINGKUP PEKERJAAN..........................................................................4

1.3.1

PEKERJAAN PERSIAPAN..............................................................4

1.3.2

PEKERJAAN STRUKTUR...............................................................4

1.3.3

PEKERJAAN ARSITEKTUR...........................................................5

1.3.4

PEKERJAAN PLUMBING...............................................................7

1.4

METODE PENGUMPULAN DATA........................................................9

1.5

SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORAN........................................9

BAB II MANAJEMEN PROYEK......................................................................12


5

2.1.

TINJAUAN UMUM..............................................................................12

2.2.

UNSUR-UNSUR PENGELOLA PROYEK...........................................14

2.2.1.

Pemilik Proyek (Owner)..................................................................14

2.2.2.

Konsultan Perencana........................................................................14

2.2.3.

Konsultan Manajemen Konstruksi...................................................15

2.2.4.

Kontraktor Pelaksana.......................................................................15

2.3.

HUBUNGAN KERJA ANTARA UNSUR ORGANISASI....................15

2.4.

STRUKUR ORGANISASI PROYEK....................................................16

2.4.1

STRUKTUR ORGANISASI OWNER.............................................16

2.4.2

STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR PELAKSANA......19

BAB III TINJAUAN PERENCANAAN............................................................23


3.1

URAIAN UMUM....................................................................................23

3.2.

TINJAUAN PERSIAPAN.......................................................................24

3.3.

TINJAUAN PEKERJAAN STRUKTUR...............................................25

3.3.1.

STRUKTUR BAWAH.....................................................................25

3.3.2.

STRUKTUR ATAS..........................................................................28

3.4.

TINJAUAN PEKERJAAN ARSITEKTUR............................................38

BAB IV BAHAN BANGUNAN DAN PERALATAN KERJA.........................43


4.1.

TINJAUAN UMUM..............................................................................43

4.2.

BAHAN BANGUNAN...........................................................................43

4.3.

PERALATAN KERJA.............................................................................61

BAB V METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN........................................69


5.1.

PEKERJAAN KOLOM..........................................................................69

5.2.

PEKERJAAN BALOK & PLAT LANTAI.............................................78

5.3.

PEKERJAAN TANGGA.........................................................................87

BAB VI PENGENDALIAN PROYEK..............................................................90


6.1.

TINJAUAN UMUM...............................................................................90

6.2.

PENGENDALIAN MUTU.....................................................................91

6.3.

PENGENDALIAN WAKTU................................................................105

6.4.

PENGENDALIAN TEKNIS.................................................................106

6.5.

PENGENDALIAN BIAYA...................................................................107

6.6.

PENGENDALIAN K3..........................................................................109

BAB VII PERMASALAHAN DAN PENYELESAIAN.................................112


7.1.

PERMASALAHAN..............................................................................112

7.1.1

Faktor Cuaca..................................................................................112

7.1.2

Faktor K3 (Kesehatan, Keamanan dan Keselamatan kerja)...........112

7.1.3.

Faktor Koordinasi/ Komunikasi.....................................................113

7.1.4.

Faktor Teknis Pelaksanaan.............................................................114

7.1.5.

Faktor Manajemen Tenaga Kerja...................................................114

7.1.6.

Faktor Manajemen Keuangan........................................................115

7.2.

PENYELESAIAN MASALAH............................................................115

7.2.1. Faktor Cuaca.......................................................................................115


7.2.2. Faktor K3............................................................................................115
7.2.3. Faktor Koordinasi/ Komunikasi..........................................................116
7.2.4. Faktor Teknis Pelaksanaan..................................................................116
7.2.5. Faktor Manajemen Tenaga Kerja........................................................118
7.2.6. Faktor Manajemen Keuangan.............................................................118
BAB VIII PENUTUP.........................................................................................119
8.1.

URAIAN UMUM..................................................................................119

8.2.

KESIMPULAN.....................................................................................119

8.3.

SARAN.................................................................................................120

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................121
LAMPIRAN........................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Lokasi Proyek Hotel Ibis Gading Serpong...........................................2
Gambar 2.1 Fase Hidup Proyek (Project Life Cycle).............................................14
Gambar 2.2 Skema Hubungan Kerja Pengelola Proyek........................................15
Gambar 2.3 Struktur Organisasi Owner.................................................................17
Gambar 2.4 Struktur Organisasi Kontraktor Pelaksana.........................................20
Gambar 3.1 Shop Drawing Pile Cap......................................................................26
Gambar 3.2 Pekerjaan Pile Cap.............................................................................27
Gambar 3.3 Sloof (Tie Beam).................................................................................27
Gambar 3.4 Detail Tulangan Sloof (Tie Beam)......................................................28
Gambar 3.5 Kolom.................................................................................................29
Gambar 3.6 Pekerjaan Tulangan Balok..................................................................29
Gambar 3.7 Pekerjaan Pembersihan Plat Lantai....................................................29
Gambar 3.8 Tangga................................................................................................29
Gambar 3.9 Detail Penulangan Kolom..................................................................30
Gambar 3.10 Pengecoran Kolom...........................................................................32
Gambar 3.11 Detail Penulangan Balok..................................................................33
Gambar 3.12 Penulangan Balok.............................................................................35
Gambar 3.13 Detail Penulangan Plat Lantai..........................................................36
Gambar 3.14 Pekerjaan Penulangan Plat Lantai....................................................36
Gambar 3.15 Detail Tangga....................................................................................37
Gambar 3.16 Pekerjaan Tangga..............................................................................38
Gambar 3.17 Tampak Barat dan Utara...................................................................38
Gambar 3.18 Tampak Timur dan Selatan...............................................................39
Gambar 5.1 Skema Pemindahan Titik As Kolom..................................................69
Gambar 5.2 Marking As Kolom.............................................................................70
Gambar 5.3 Fabrikasi Tulangan Kolom.................................................................72
Gambar 5.4 Pemasangan Tulangan Kolom dan Spatu Kolom...............................72
Gambar 5.5 Pemasangan Beton Decking...............................................................73

Gambar 5.6 Pekerjaan Pemasangan Bekisting.......................................................75


Gambar 5.7 Pekerjaan Pengecoran Kolom............................................................76
Gambar 5.8 Pekerjaan Pembongkaran Bekisting Kolom.......................................77
Gambar 5.9 Pemasangan Jack Base.......................................................................79
Gambar 5.10 Penempatan Standar di Atas Jack Base............................................79
Gambar 5.11 Pemasangan Ledger..........................................................................79
Gambar 5.12 Pemasangan Beam Bracket dan U-Head..........................................80
Gambar 5.13 Pemasangan Bracing dan Suri-suri..................................................80
Gambar 5.14 Pemasangan Playwood.....................................................................81
Gambar 5.15 Skema Pemasangan Bekisting Balok dan Plat Lantai......................82
Gambar 5.16 Pekerjaan Pemasangan Bekisting Balok dan Plat Lantai.................83
Gambar 5.17 Pemasangan Beton Decking pada Plat Lantai..................................83
Gambar 5.18 Penulangan Plat Lantai.....................................................................85
Gambar 5.19 Tulangan Cakar Ayam......................................................................85
Gambar 5.20 Persiapan Pengecoran.......................................................................86
Gambar 5.21 Slump Test.........................................................................................87
Gambar 5.22 Pengecoran Plat Lantai.....................................................................87
Gambar 5.23 Penulangan Tangga...........................................................................88
Gambar 5.24 Skema Pengecoran Tangga...............................................................89
Gambar 6.1 Kerucut Abrams..................................................................................95
Gambar 6.2 Sketsa Pengujian Slump Test di Lapangan.........................................95
96
97
98
98
99
100
101

DAFTAR TABEL
3
31
32
34
45
48
52
54
57
59
62
67

10

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Tangerang Selatan merupakan salah satu kota yang bisa dikatakan
sebagai kota metropolitan. Tangerang Selatan terdiri dari tujuh kecamatan,
yaitu Kecamatan Ciputat, Ciputat Timur, Pamulang, Pondok Aren,
Serpong, Serpong Utara dan Setu. Kota tersebut mengalami kemajuan
perindustrian dan perekonomian yang sangat pesat. Dengan kemajuan
industri manufaktur di kota tersebut, banyak dijumpai pembangunanpembangunan di sekitarnya, terutama dikawasan Serpong. Serpong
merupakan kecamatan yang mempunyai fasilitas perkotaan paling
lengkap,

terutama

dengan

beroperasionalnya

pengembangan-

pengembangan besar seperti Bumi Serpong Damai (BSD City), Alam


Sutera, Gading Serpong, dan sebagainya.
Wilayah

Gading

Serpong

sedang

dalam

pengembangan

pembangunan yang cukup besar. Banyak terdapat pusat perbelanjaan


seperti Summarecon Mall Serpong, Pasar Modern Paramount dan lain
sebagainya yang nantinya akan meningkatkan pertumbuhan perekonomian
di wilayah tersebut. Dapat diprediksi satu dua tahun mendatang wilayah
ini akan menjadi kawasan wisata belanja dengan turis-turis baik domestik
maupun mancanegara yang akan berkunjung untuk sekedar menikmati dan
berbelanja di kawasan tersebut. Untuk memenuhi kebutuhan demand dan
sebagai fasilitas, maka dari pihak owner PT. Tasani Artha Niaga
membangun sebuah hotel bintang tiga yaitu Hotel Ibis Gading Serpong
yang letaknya cukup strategis, di pusat kawasan tersebut. Diharapkan
dengan dibangunnya Hotel Ibis Gading Serpong tersebut akan menambah
angka pendapatan di wilayah Gading Serpong dan dapat bersaing dengan
hotel-hotel lainnya.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dari pembuatan laporan kerja praktek ini adalah membuat
laporan kegiatan Pembangunan Hotel Ibis Gading Serpong dengan datadata yang diperoleh baik dari observasi lapangan maupun wawancara
pihak-pihak yang bersangkutan dengan pembangunan proyek tersebut.
Adapun tujuan dari penulisan laporan Kerja Praktek ini adalah
mengkomparasikan hal-hal yang terjadi di lapangan dengan teori-teori
yang sudah kita pelajari di bangku perkuliahan sehingga dapat diperoleh
kesimpulan-kesimpulan yang mana dapat menambah ilmu pengetahuan
dan wawasan bagi penulis khususnya dan para pembaca pada umumnya.
1.1.1. Lokasi Proyek
Hotel Ibis Gading Serpong terletak di Jalan Boulevard Raya Blok
DUNKIN DONUTS

PT. SUZUKI INDOMOBIL

M5 No.19 Gading Serpong, Tangerang. Batas-batas lokasi proyek


adalah sebagai berikut:

Sebelah timur
LOKASI PROYEK

Sebelah barat

THE TIARA RESIDENCE

Sebelah utara

EAT AND CHAT

Sebelah selatan

: Eat and Chat Paramount Serpong


: The Tiara Residence
: Dunkin Donuts
: PT. Suzuki Indomobil

Gambar 1. 1 Lokasi Proyek Hotel Ibis Gading Serpong

1.1.2. Data Proyek


Data Proyek Hotel Ibis Gading Serpong Jalan Boulevard Raya
Blok M5 No. 19 Tangerang adalah sebagai berikut :
Tabel 1. 1 Data Proyek Hotel Ibis Gading Serpong
1

Nama Proyek

Lokasi Proyek

Hotel Ibis Gading Serpong Jalan Boulevard Tangerang


Jl. Boulevard Raya Blok M5 No. 19 Gading Serpong,
Tangerang

Pemilik Proyek

PT. Tasani Artha Niaga

Konsultan

1. Arsitektur : Fx Architect Studio


2. Struktur
: PT. Adinata Surya Pratama
3. M & E
: PT. Metakom Pranata

Perencana

Konsultan MK

PT. Tasani Artha Niaga

Kontraktor Utama

PT. Jaya Kusuma Sarana

Kontraktor ME

PT. Surya Tata Internusa

Nilai Kontrak

Rp. 26.700.000.000,-

Jenis Kontrak

Lump sum fixed price

Sumber Dana

Owner

Mulai pelaksanaan

1 Januari 2013

Waktu Pelaksana

396 hari kalender

0
1
1
1
2

1.1.3. Data Teknis


1
1.

Luas Bangunan
Jumlah Lantai

: 4.955,09 m2.
: 11 Lantai, 1 Lantai Basement, 1

Lantai Ground, 1 Lantai Upper, 1 Lantai Semi Mezzanine, 1


2.
3.

Lantai Mezzanine
Ketinggian Bangunan : + 49,2 m.
Ketinggian Per-lantai :
a. Lantai basement
: 3,7 m
b. Lantai ground
:3m
c. Lantai upper
: 3,2 m
d. Lantai semi mezzanine : 2,5 m
e. Lantai mezzanine
: 3,8 m
f. Lantai 1 10
: 3,3 m
g. Lantai 11
: 3,7 m

1.3 LINGKUP PEKERJAAN


Pada proyek pembangunan Hotel Ibis Gading Serpong ada
beberapa item pekerjaan yang akan dikerjakan selama proses konstruksi,
antara lain :
1.3.1

PEKERJAAN PERSIAPAN

1.3.2

PEKERJAAN STRUKTUR
1.3.2.1 PEKERJAAN LANTAI BASEMENT
Pekerjaan Tanah
Pekerjaan Pile Cap
Pekerjaan Pit Lift
Pekerjaan Tie Beam
Pekerjaan Kolom
Pekerjaan Tangga
Pekerjaan Plat Lantai
Pekerjaan Dinding Basement
Pekerjaan Dinding GWT dan STP
Pekerjaan Ramp
Pekerjaan Lain-lain
1.3.2.2 LANTAI GROUND
Pekerjaan Balok
Pekerjaan Plat Lantai
Pekerjaan Kolom

1.3.2.3

1.3.2.4

1.3.2.5

1.3.2.6

1.3.2.7

1.3.3

LANTAI
LANTAI
LANTAI
LANTAI
LANTAI
-

Pekerjaan Tangga
UPPER
Pekerjaan Balok
Pekerjaan Pelat Lantai
Pekerjaan Kolom
Pekerjaan Tangga
SEMI MEZZANINE
Pekerjaan Balok
Pekerjaan Pelat Lantai
Pekerjaan Kolom
Pekerjaan Tangga
MEZZANINE
Pekerjaan Balok
Pekerjaan Pelat Lantai
Pekerjaan Kolom
Pekerjaan Tangga
SATU SEBELAS
Pekerjaan Balok
Pekerjaan Pelat Lantai
Pekerjaan Kolom
Pekerjaan Tangga
ATAP
Pekerjaan Balok
Pekerjaan Pelat Lantai

PEKERJAAN ARSITEKTUR
1.3.3.1 PEKERJAAN LANTAI BASEMENT
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Toilet
Pekerjaan Janitor
Pekerjaan Praying Room
Pekerjaan Pantry Loading Area
1.3.3.2 PEKERJAAN LANTAI GROUND
Pekerjaan Dinding

Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Toilet
1.3.3.3 PEKERJAAN LANTAI UPPER
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Public Toilet
Pekerjaan Janitor
1.3.3.4 PEKERJAAN LANTAI SEMI MEZZANINE
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Public Toilet
Pekerjaan Locker Toilet
Pekerjaan Janitor
Pekerjaan Praying Room
Pekerjaan Pantry Shaft Canteen
1.3.3.5 PEKERJAAN LANTAI MEZZANINE
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Pantry
1.3.3.6 PEKERJAAN LANTAI SATU
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan

Pekerjaan Disable Toilet


Pekerjaan Linen Area
1.3.3.7 PEKERJAAN LANTAI DUA SEBELAS
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Plafond
Pekerjaan Finishing Lantai dan Dinding
Pekerjaan Pintu dan Jendela
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Linen Area (Tipikal)
1.3.3.8 PEKERJAAN LANTAI ATAP
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Atap
Pekerjaan Pengecatan
1.3.3.9 PEKERJAAN FINISHING LANTAI DAN RAILING
AREA TANGGA
Pekerjaan Tangga Darurat 1 (Lantai
Basement 1 s/d Lantai 11)
Pekerjaan Tangga Darurat 2 (Lantai
Basement 1 s/d Lantai 11)
Pekerjaan Tangga Sirkulasi ke Restaurant
dan Meeting (Lantai Ground s/d Lantai
Mezzanine)
1.3.3.10
PEKERJAAN FINISHING FACADE
1.3.3.11
PEKERJAAN EXTERNAL
Pekerjaan Drop Off (Entrance)
Pekerjaan Sirkulasi dan Parkir (Lt. Ground)
Pekerjaan Ramp Basement
1.3.3.12
PEKERJAAN LAIN-LAIN
Pekerjaan Basement 1
Pekerjaan Ground
Pekerjaan Lantai Tipikal
1.3.4 PEKERJAAN PLUMBING
1.3.4.1 PEKERJAAN PERALATAN UTAMA
Transfer Pump
Sand Filter
Carbon Filter
Roof Tank
Booster Pump
Paket Deep well
Rain Water Pump

Central Grease Trap


Sump Pump di Lantai Basement as C/3-4
Sewage Pump di Lantai Basement as B-C/9
1.3.4.2 PEKERJAAN RUANG POMPA
Pemipaan Air Bersih Pipa Pollypropylene
Katup dan Aksesoris
1.3.4.3 PEKERJAAN SISTEM AIR BERSIH
Pipa Pollypropylene PN 10
1.3.4.4 PEKERJAAN SISTEM AIR PANAS
Pipa Pollypropylene PN 20
1.3.4.5 PEKERJAAN SISTEM AIR BEKAS, KOTOR DAN
DRAIN
Pipa PVC Kelas 10 Bar
1.3.4.6 PEKERJAAN SISTEM VENT
Pipa PVC Kelas D
1.3.4.7 PEKERJAAN SISTEM AIR KOTOR KITCHEN
Pipa Hub and Spigot Coated Cast Iron Klas
10 Bar
1.3.4.8 PEKERJAAN SEWAGE TREATMENT PLANT

Selama masa kerja praktek yang dimulai pada tanggal 3 September


2013 s/d 16 November 2013. Pekerjaan yang diamati adalah Pekerjaan
Struktur Atas (Lantai 6 s.d. Lantai Atap) pada Hotel Ibis Gading
Serpong yang mencakup :
A.
B.
C.
D.
E.
F.

Pengadaan material dan peralatan kerja


Kontrol terhadap kualitas material
Pengujian terhadap material yang digunakan
Pengamatan pekerjaan di lapangan
Metode pelaksanaan
Manajemen konstruksi

1.4 METODE PENGUMPULAN DATA


Dalam penyusunan laporan kerja praktek, metode penyusunan data
laporan adalah sebagai berikut :
1. Data Primer :
A. Pengamatan langsung di lapangan selama pelaksanaan kerja
praktek.
B. Tanya jawab dengan Kontraktor Utama (PT. Jaya Kusuma
Sarana) serta para pekerja di lapangan.
2. Data Sekunder :
A. Studi pustaka.
B. Dokumentasi berupa foto-foto kegiatan pekerjaan di lapangan.
C. Data-data tertulis dan gambar-gambar proyek.
1.5 SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORAN
Laporan Kerja Praktek Hotel Ibis Gading Serpong Jalan Boulevard
Tangerang terdiri dari 8 Bab, garis besar tentang sistematika penulisan
masing-masing bab adalah sebagai berikut :

BAB I

PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang kerja praktek, maksud
dan tujuan kerja praktek, metode dan sistematika penulisan
laporan.

BAB II

MANAJEMEN PROYEK
Bab ini berisi tentang tinjauan umum, unsur-unsur
manajemen proyek dan hubungan kerja, unsur-unsur
pelaksana proyek

BAB III

TINJAUAN PERENCANAAN PROYEK


Berisi tinjauan terhadap hasil perancangan (desain),
perhitungan dan faktor yang mempengaruhi perencanaan.

BAB IV

BAHAN BANGUNAN DAN PERALATAN KERJA


Bab ini berisi tentang tinjauan umum, bahan peralatan dan
tenaga kerja yang digunakan selama pelaksanaan proyek.

BAB V

PELAKSANAAN PEKERJAAN
Bab ini membahas tentang kegiatan pelaksanaan yang
diamati selama melaksanakan kerja praktek yang meliputi
metode pelaksanakan yang digunakan proyek dalam
pengerjaan proyek.

BAB VI

PENGENDALIAN PROYEK
Bab ini berisi tentang tinjauan umum, pelaksanaan
pekerjaan dan pengendalian proyek.

BAB VII

PERMASALAHAN DAN PENYELESAIAN


Bab ini berisi tentang permasalahan-permasalahan apa saja
yang terjadi pada proyek tersebut dan bagaimana cara
penyelesaiannya.

BAB VIII

PENUTUP
Bab ini berisi tentang hal- hal penting dalam pelaksanaan
kerja praktek Hotel Ibis Gading Serpong sehingga pada
bab ini dapat dipaparkan kesimpulan dan saran.

10

LAMPIRAN
Berisi tentang gambar kerja dan data-data proyek serta
surat-surat kelengkapan kerja praktek.
DAFTAR PUSTAKA

11

BAB II
MANAJEMEN PROYEK
2.1. TINJAUAN UMUM
Manajemen Proyek dapat didefinsikan sebagai suatu proses dari
perencanaan, pengaturan, kepemimpinan dan pengendalian dari suatu
proyek oleh para anggotanya dengan memanfaatkan sumber daya
seoptimal mungkin untuk mencapai sasaran yang telah ditentukan. Agar
tercipta sistem organisasi proyek yang efisien dan optimal, dibutuhkan
manajemen konstruksi yang baik pula. Manajemen konstruksi yang baik
yaitu :

Merencanakan proyek secara efektif.

Mengidentifikasikan kendala-kendala.

Merencanakan kemungkinan mengadopsi salah satu cara


agar proyek mencapai sasaran.

Perencanaan sumber daya yang sesuai dengan fungsinya,


dan

Meningkatkan efisiensi dari 5M (Man, Money, Meterial,


Machine, Method and management) secara maksimal.

Tata cara tersebut memadukan tahapan-tahapan proyek, yaitu :

Tepat waktu.

Tepat kuantitas atau bentuk proyek.

Tepat kualitas atau standar mutu yang diinginkan.

Tepat biaya sesuai dengan biaya rencana.

Tidak adanya gejolak social dengan masyarakat sekitar.

Tercapainya K3 dengan baik.

Manajemen konstruksi meliputi seluruh kegiatan proyek yang


dimulai dari keinginan pemilik untuk membangun proyek sampai
selesainya proyek tersebut. Suatu proyek mempunyai fase hidup proyek

12

atau biasa disebut dengan project life cycle, yang meliputi fase hidup
proyek (project life cycle) diantaranya adalah :

Gagasan Ide
Gagasan ide ini biasanya dituangkan oleh owner. Merupakan
keinginan owner untuk membangun proyek.

Feasibility Study (Studi Kelayakan)


Studi kelayakan merupakan penelitian tentang dapat atau
tidaknya suatu proyek dilaksanakan dengan berhasil. Pada
umumnya, studi kelayakan menyangkut tiga aspek. Tiga
aspek tersebut adalah manfaat ekonomis proyek bagi proyek
itu sendiri, manfaat ekonomis proyek bagi Negara tempat
proyek itu dilaksanakan, dan mafaat social proyek bagi
masyarakat sekitar proyek.

Design (perencanaan)
Design merupakan suatu perencanaan, baik dari arsitektur
bangunan dan struktur bangunannya. Perencanaan biasanya
dilakukan oleh konsultan perencana dan pemilik proyek.
Pada tahap ini sasaran dan tujuan yang harus didapat berupa
rencana anggaran, planning scheduling, dan gambar proyek.

Construction (Konstruksi)
Construction merupakan tahap pelaksanaan dari proyek.
Pihak yang terlibat dalam tahap ini adalah owner, konsultan
perencana, konsultan pengawas, kontraktor pelaksana,
supplier dan subkontraktor.

Operation and Maitenance


Merupakan tahapan dimana setelah proyek itu selesai dapat
digunakan oleh user dan harus melalui tahap pemeliharaan.
Biaya pemeliharaan biasanya sudah termasuk dalam rencana
anggaran proyek. Umur pemeliharaan ini biasanya juga
berdasarkan keinginan dari pemilik proyek.

13

14

Ide

FS

Design

Construction
n

Operation
and
Maintenance

Gambar 2. 1 Fase Hidup Proyek (Project Life Cycle)

Pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong tahap ide diperoleh dari
PT. Tasani Artha Niaga, yaitu dari Bapak Richard. Dalam perencanaan
proyek tersebut, PT. Tasani Artha Niaga mempunyai rekan kerja yaitu
sebagai konsultan perencana.
Tahap feasibility study dilakukan dengan mengadakan survey
lapangan. Sedangkan tahap design akan dijelaskan pada bab berikutnya,
yaitu bab tinjauan perencanaan.
2.2.

UNSUR-UNSUR PENGELOLA PROYEK


Unsur-unsur organisasi proyek memegang peranan penting dalam
kemajuan proyek. Pembagian tugas yang jelas dan saling bekerjasama
adalah kunci sukses supaya proyek berhasil. Unsur-unsur pemegang
peranan penting dalam pembangunan Proyek Hotel Ibis Gading Serpong
adalah :
2.2.1. Pemilik Proyek (Owner)
Pemilik proyek (owner) atau pemberi tugas adalah badan usaha
swasta yang memiliki ide, saran dan sarana untuk realisasinya.
Owner dalam proyek ini adalah PT. Tasani Artha Niaga
2.2.2. Konsultan Perencana
Konsultan perencana adalah badan usaha swasta yang ditunjuk
oleh owner sebagai perencana sesuai dengan keahliannya.
Konsultan Perencana ini dibedakan menjadi :
1.Konsultan Arsitektur
Bertugas sebagai perencana bentuk dan dimensi bangunan.
Dalam proyek ini adalah Fx Architect Studio
2.Konsultan Struktur
Bertugas sebagai perencana struktur bangunan. Dalam proyek
ini adalah PT. Adinata Surya Pratama
3. Konsultan M & E

15

Bertugas sebagai perencana Mekanikal dan Elektrikal. Dalam


proyek ini adalah PT. Metakom Pranata
2.2.3. Konsultan Manajemen Konstruksi
Konsultan ini adalah badan usaha swasta yang menerima
tugas dari pemilik proyek untuk melihat, mengawasi, jalannya
proyek agar sesuai dengan yang direncanakan. Dalam proyek ini
Konsultan Manajemen Konstruksi langsung dari pihak owner, yaitu
PT. Tasani Artha Niaga.
2.2.4. Kontraktor Pelaksana
Pihak yang melaksanakan proyek secara fisik berdasarkan
gambar bestek beserta pehitungannya, dan bertanggung jawab
penuh atas kualitas konstruksi. Dalam proyek ini PT. Jaya
Kusuma Sarana adalah sebagai kontraktor utama.
2.3.

HUBUNGAN
OWNER KERJA ANTARA UNSUR ORGANISASI
PT. TASANI ARTHA NIAGA

Pada proyek Hotel Ibis Gading Serpong, ada beberapa

unsur/

pihak KONTRAKTOR
yang terlibat didalam proyek tersebut. Unsur tersebut memiliki

KONSULTAN PERENCANA
PT. JAYA KUSUMA SARANA
hubungan
kerja satu sama
ARSITEK : Fx ARCHITECT
STUDIO
STRUKTUR : PT. ADINATA SURYA PRATAMA
kewajibannya masing-masing.
M & E : PT. METAKOM PRANATA
SUBKON & SUPPLIER

lain di dalam menjalankan tugas dan


Hubungan kerja tersebut dapat bersifat

ikatan kontrak, garis koordinasi maupun perintah.

Garis Perintah
Garis Koordinasi
Gambar 2. 2 Skema Hubungan Kerja Pengelola Proyek

16

Dari gambar 2.2. dapat dijelaskan bahwa pemilik proyek memiliki


kekuasaan penuh atas unsur-unsur pengelola proyek yang lain, yaitu :
konsultan perencana, dan kontraktor pelaksana. Dalam melakukan tugas,
kontraktor pelaksana harus berkoordinasi dengan konsultan MK. Dalam
hal ini untuk konsultan MK langsung diemban oleh Owner sendiri, yaitu
PT. Tasani Artha Niaga. Apabila timbul permasalahan yang berhubungan
dengan teknis pelaksanaan di lapangan dapat dicari solusinya sesuai
kesepakatan bersama.
2.4.

STRUKUR ORGANISASI PROYEK


Struktur organisasi proyek adalah skema atau gambaran alur
kerjasama yang melibatkan banyak pihak dalam sebuah proyek. Struktur
organisasi ini dibuat untuk menjabarkan fungsi tugas dan tanggung jawab
dari masing-masing bagian.
Suatu perusahaan dalam rangka mencapai tujuannya selalu
menggunakan struktur organisasi sebagai wadah segala kegiatannya, tetapi
untuk penerapan sistem struktur organisasinya tergantung dari kondisi
perusahaan yang bersangkutan
Pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong, struktur organisasi
proyeknya mencangkup struktur organisasi dari owner dan kontraktor
pelaksana.
2.4.1

STRUKTUR ORGANISASI OWNER


Struktur organisasi owner pada proyek Hotel Ibis Gading Serpong

dapat dijelaskan pada gambar 2.3.

17

2.4.1.1 Project
Manager
Gambar
2. 3 Struktur Organisasi Owner
Project Manager adalah seorang yang memimpin suatu
proyek, ditunjuk oleh Direktur Utama perusahaan. Seorang Project
Manager harus mempunyai kemampuan untuk mengatur dan
mengkoordinir semua bawahannya. Maka dari itu ia harus
menguasai seluruh isi dari proyek agar pekerjaan berjalan sesuai
rencana.
2.4.1.2 Construction Manager
Bertugas untuk mengontrol berjalannya kegiatan konstruksi
yang dilakukan oleh kontraktor dari mulai bidang sipil, arsitek,
mekanikal dan elektrikal. Selain itu juga bertugas untuk
mengontrol planning dan schedulling
2.4.1.3 Civil QA & QC Engineer
Merupakan orang yang bertugas mengontrol kualitas dari
semua hal yang berhubungan dengan pelaksanaan struktur
bangunan. Civil engineer berkoordinasi dengan CM dalam
pelaksanaan struktur.
2.4.1.3.1

Architect QA & QC Engineer


Merupakan orang yang bertugas mengelola

segala hal yang berhubungan dengan pelaksanaan


interior dan eksterior bangunan. Architect engineer
berkoordinasi

dengan

CM

dalam

pelaksanaaan

arsitektur bangunan.

18

2.4.1.3.2

Electrical QA & QC Engineer


Merupakan orang yang bertugas mengontrol

kualitas dari semua hal yang berhubungan sistem


elektrikal/ kelistrikan bangunan. Electrical engineer
berkoordinasi

dengan

CM

dalam

pelaksanaaan

elektrikal bangunan.
2.4.1.3.3 Mechanical QA & QC Engineer
Merupakan orang yang bertugas mengontrol
kualitas dari semua hal yang berhubungan dengan
pelaksanaan mekanikal bangunan. Mechanical engineer
berkoordinasi

dengan

CM

dalam

pelaksanaaan

mekanikal bangunan.
2.4.1.4 Finance Comercial
2.4.1.4.1

Accounting
Bertugas mengelola urusan keuangan dan

akuntansi.
2.4.1.4.2

Cost Controling and Estimate


Bertugas untuk mengontrol biaya/ budget yang

digunakan dalam proyek.


2.4.1.5 Administration and Public Relation
Mengurusi urusan umum dan SDM proyek. Semua
dokumen-dokumen dan surat menyurat proyek diurusi oleh
Administrasi.

19

2.4.2

STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR PELAKSANA


Untuk kelancaran dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan,

kontraktor pelaksana membentuk struktur organisasi di lapangan. Struktur


organisasi tersebut diharapkan tidak terjadi tumpang tindih antara tugas
dan tanggung jawab, sehingga semua permasalahan yang timbul dapat
ditanggulangi secara menyeluruh, terpadu, dan tuntas dalam mencapai
efisiensi kelancaran pekerjaan, waktu, dan biaya yang seminimal mungkin.
Struktur organisasi pada kontraktor pelaksana dapat dijelaskan
pada gambar 2.4.

20

21

Gambar 2. 4 Struktur Organsasi Kontrakor Pelaksana

2.4.2.1 Project Manager/ Kepala Proyek


Project Manager adalah seorang yang memimpin suatu
proyek. Seorang Project Manager harus mempunyai kemampuan
untuk mengatur dan mengkoordinir semua bawahannya. Maka dari
itu ia harus menguasai seluruh isi dari proyek agar pekerjaan
berjalan sesuai rencana.
2.4.2.2 Site Manager
Bertugas memimpin unit operasi lapangan, dan berwenang
dalam

mengelola

pelaksanaan

pekerjaan

di

lapangan.

Ia

berkoordinasi dengan para kepala pelaksana dan mengontrol


pekerjaan para mandor dan subkontraktor.
2.4.2.3 Site Engineer
Merupakan orang yang bertugas mengelola segala hal yang
berhubungan dengan pelaksanaan struktur bangunan. Civil
engineer berkoordinasi dengan site manager dalam pelaksanaan
struktur.
2.4.2.4 Supervisor
Supervisor bertugas melakukan monitoring pelaksaan.
Monitoring ini berupa peemeriksaan barang dan jasa serta
melakukan test pekerjaan di lapangan. Hal tersebut dilakukan agar
semua pekerjaan dapat sesuai target dan mutu.
2.4.2.5 Surveyor
Surveyor bertugas melaksanakan marking untuk keperluan
pelaksanaan proyek dengan alat ukur seperti Theodolit dan
Waterpass. Selain itu Surveyor juga harus membuat data ukuran
kondisi lapangan sebagai masukan kebagaian engineer dan
mengarsip data ukuran di lapangan. Secara periodik melaksanakan
pemeliharaan pengukuran selama masa pelaksanaan pekerjaan.
Melaporkan dengan segera bila terdapat penyimpangan gambar
pelaksanaan terhadap hasil pengukuran di lapangan.

22

2.4.2.6 Drafter
Drafter bertugas membuat gambar-gambar pelaksanan di
lapangan, memperjelas gambar-gambar detail atau shop drawing
berdasarkan detail design dan membuat As Built Drawing.
2.4.2.7 Logistik
Logistik bertugas melakukan pencacatan dan pemeriksaan
material dan barang yang masuk ke proyek. Selain itu melakukan
penjadwalan terhadap pengadaan dan pemakaian bahan dan
peralatan.
2.4.2.8 Administrasi/ Keuangan
Administrasi

bertugas

mengelola

urusan

keuangan,

akuntansi, urusan umum dan SDM proyek. Semua dokumendokumen dan surat menyurat proyek diurusi oleh Administrasi.
2.4.2.9 Safety Officer
Saffety Officer atau biasa dikenal dengan nama Health and
Safety Environmental (HSE) Officer merupakan bagian yang
bertanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan para tenaga
kerja di perusahaan. HSE Officer harus mengawasi dan
memastikan tenaga kerja bekerja sesuai dengan SOP agar
kesehatan dan keselamatan tenaga kerja dapat terjamin.
2.4.2.10 Koordinator Plumbing
Koordinator Plumbing bertugas mengatur segala sesuatu
yang berhubungan dengan pelaksanaan, pemeliharaan, dan
perbaikan alat plambing dan pipa serta peralatanya di dalam atau di
luar gedung dengan sistem drainase saniter, drainase air hujan, ven,
air minum yang dihubungkan dengan sistem kota.

23

BAB III
TINJAUAN PERENCANAAN
3.1

URAIAN UMUM
Proses perencanaan dalam mendirikan suatu struktur bangunan
memerlukan konsep dan perhitungan yang mendasar agar diperoleh
keuntungan dari pendirian bangunan tersebut. Perencanaan yang matang
akan memperhatikan sekali mengenai biaya, waktu, dan tenaga dengan
tidak melupakan segi estetika dari arsitektural bangunan tersebut. Dalam
perencanaan bangunan memerlukan beberapa tahap, mulai dari masa
perencanaan awal dengan melakukan survei lapangan hingga penyelidikan
tanah yang merupakan tahap awal pelaksanaan proyek. Hal ini merupakan
kelanjutan untuk tahap studi kelayakan proyek yang menjadi kerangka
landasan untuk pekerjaan selanjutnya.
Setelah melalui tahap perencanaan, tahap selanjutnya adalah
perekayaan

dan

perancangan

(engineering

and

design).

Tahap

perancangan sendiri ada tiga tahapan, yaitu :


3.1.1

Tahap Pra Rancangan


Tahapan ini mencangkup kriteria desain, skematik desain, dan
estimasi biaya konseptual.

3.1.2. Tahap Pengembangan Rancangan


Tahap ini merupakan pengembangan dari tahap pra rancangan,
menghasilkan estimasi biaya yang sudah terperinci.
3.1.3. Tahap Desain Akhir
Tahap ini menghasilkan gambar detail, spesifikasi teknis dan
arsitektur, daftar volume, rencana anggaran biaya, dan uraian kerja
dan syarat-syarat.
Pembuatan uraian kerja dan syarat-syarat mencakup semua aspek
antara lain material, peralatan, tenaga kerja, spesifikasi bahan dan
mutu dari pekerjaan.

24

Perhitungan anggaran biaya mencangkup semua biaya yang


dibutuhkan untuk bahan, upah dan biaya lain yang berhubungan
dengan proyek. Pada umumnya perencanaan Proyek Pembangunan
Hotel Ibis Gading Serpong, meliputi :
a. Persiapan
b. Pekerjaan Struktur
c. Pekerjaan Arsitektur
d. Pekerjaan Pumbing, dan
e. Pekerjaan Tambah Kurang
Proses perencanaan tersebut saling terkait dan harus
mampu mewujudkan suatu bangunan yang memenuhi segi arsitektur,
mekanikal elektrikal dan plumbing serta struktur yang kuat yang
menjamin keamanan dan kenyamanan penggunanya.
3.2. TINJAUAN PERSIAPAN
Pekerjaan persiapan/ prelim pada Proyek Pembangunan Hotel Ibis
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Gading Serpong meliputi :


Manajemen dan koordinasi lapangan
Pembuatan dokumen kontrak
Pembuatan shop drawing dan as built drawing
Pembuatan kantor direksi di lapangan
Pembuatan gudang bahan dan los kerja
Pembuatan pagar sementara proyek
Pembuatan papan nama proyek
Pengujian dan pemeriksaan bahan
i. Perlengkapan K3, mencangkum pemadam kebakaran, P3K, dan

APD
j. Mobilisasi dan demobilisasi
k. Pengadaan sumber air dan tenaga listrik serta dewatering
l. Pengukuran dan bouwplank
3.3. TINJAUAN PEKERJAAN STRUKTUR
3.3.1. STRUKTUR BAWAH
Struktur bangunan bawah yaitu struktur bangunan yang berada di
bawah permukaan tanah yang lazim disebut pondasi. Pondasi merupakan
suatu bagian dari konstruksi bangunan yang berfungsi untuk menempatkan

25

bangunan dan meneruskan beban yang disalurkan dari struktur atas ke


tanah dasar pondasi yang cukup kuat menahannya tanpa terjadinya
differential settlement pada sistem strukturnya.
Perencanaan struktur bawah harus benar-benar optimal, sehingga
keseimbangan struktur secara keseluruhan dapat terjamin dengan baik dan
sekaligus ekonomis. Selain itu beban seluruh struktur harus dapat ditahan
oleh lapisan tanah yang kuat agar tidak terjadi penurunan di luar batas
ketentuan, yang dapat menyebabkan kehancuran atau

kegagalan

konstruksi. Oleh karena itu, ketepatan pemilihan sistem struktur


merupakan sesuatu yang penting karena menyangkut faktor resiko dan
efisiensi kerja, baik waktu maupun biaya. Adapun beberapa faktor yang
harus diperhatikan dalam menentukan jenis pondasi yang akan digunakan
antara lain :
1. Fungsi bangunan.
2. Beban yang bekerja pada bangunan.
3. Kondisi tanah di bawah bangunan.
4. Faktor ekonomi.
5. Peralatan dan teknologi yang tersedia.
6. Keadaan di sekitar lokasi bangunan.
Perencanaan struktur bawah pada proyek Hotel Ibis Gaing
Serpong, Tangerang meliputi perencanaan berupa :
1.

Perencanaan Pondasi Tiang Pancang

2.

Perencanaan Pile Cap

3.

Perencanaan Tie Beam

3.3.1.1. Pondasi Tiang Pancang


Pada perencanaan pondasi Tiang Pancang, digunakan
penampang persegi dimensi 40x40 cm2 sebanyak 165 titik, dengan
kedalaman pancang paling dalam mencapai tanah keras adalah 13.7
meter. Mutu beton yang digunakan adalah K-500.
3.3.1.2. Pile Cap

26

Pile Cap berfungsi menerima beban dari kolom yang


kemudian akan terus disebarkan ke tiang pancang. Pile cap
merupakan suatu cara untuk mengikat pondasi sebelum didirikan
kolom di bagian atasnya. Pile cap ini bertujuan agar lokasi kolom
benar-benar

berada

dititik

pusat

pondasi

sehingga

tidak

menyebabkan eksentrisitas yang dapat menyebabkan beban


tambahan pada pondasi. Selain itu, seperti halnya kepala kolom,
pile cap juga berfungsi untuk menahan gaya geser dari
pembebanan yang ada. Selain itu, bentuk dari pile cap juga
bervariasi dengan bentuk segienam dan persegi panjang. Jumlah
kolom yang diikat pada tiap pile cap pun berbeda tergantung
kebutuhan atas beban yang akan diterimanya. Terdapat pile cap
dengan pondasi tunggal, ada yang mengikat 2 dan 4 buah pondasi
yang diikat menjadi satu.
Pile Cap yang digunakan pada proyek ini terbuat dari beton
bertulang dengan mutu beton K 350. Bentuk dan ukuran Pile Cap
yang diambil harus memenuhi persyaratan teknis dan ekonomis.

Gambar 3. 1 Shop Drawing Pile Cap

27

Gambar 3. 2 Pekerjaan Pile Cap

3.3.1.3. Sloof ( Tie Beam )


Sloof atau Tie Beam adalah balok yang terletak atau
bertumpu pada permukaan tanah. Sloof atau Tie beam biasanya
digunakan untuk menghubungkan antara pile cap yang satu dengan
pile cap yang lainnya. Tie beam juga berfungsi menopang slab atau
pelat lantai yang berhubungan langsung dengan permukaan tanah.
Mutu yang digunakan adalah beton K 300.

Gambar 3. 3 Sloof (Tie Beam)

28

3.3.2. STRUKTUR ATAS

Gambar 3. 4 Detail Tulangan Sloof (Tie Beam)

Struktur bangunan atas, yaitu struktur bangunan yang berada di


atas permukaan tanah, yang meliputi : struktur atap, pelat lantai, kolom,
balok, dan dinding. Selanjutnya, balok dan kolom ini menjadi satu keatuan
yang kokoh dan sering disebut sebagai kerangka (portal) dari suatu
gedung. Struktur bangunan atas berfungsi menerima beban mati, beban
hidup, berat sendiri struktur dan beban-beban lainnya yang direncanakan.
Selain itu, struktur bangunan atas harus mampu mewujudkan perencanaan
arsitektur sekaligus harus mampu menjamin segi keamanan dan
kenyamanan serta ekonomis.
Bahan-bahan yang digunakan dalam bangunan ini harus mampu
mempunyai kriteria perencanaan antara lain kuat, tahan api (untuk struktur
utama), awet dalam jangka waktu umur rencana, mudah didapat dan
diaplikasikan, ekonomis (kualitas baik, harga rendah serta mudah
pemeliharaannya). Bahan kontruksi yang memenuhi kriteria tersebut
adalah beton bertulang. Struktur bangunan ini tersusun atas beberapa
elemen yang memiliki fungsi berbeda antara satu dengan yang lainnya,
bagian-bagian tersebut antara lain :
1. Kolom (column)
2. Balok (beam)
3. Pelat lantai (slab)
4. Tangga

29

Gambar 3. 5 Kolom

Gambar 3. 6 Pekerjaan Tulangan Balok

30

3.3.2.1 Perencanaan Kolom


Kolom adalah batang tekan vertikal dari rangka struktur
yang memikul beban dari balok. Kolom merupakan suatu elemen
struktur tekan yang memegang peranan penting dari suatu
bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom merupakan
lokasi kritis yang dapat menyebabkan runtuhnya (collapse) lantai
yang bersangkutan dan juga runtuh total (total collapse) seluruh
struktur (Sudarmoko, 1996). Sedangkan menurut SK SNI T-151991-03 kolom adalah komponen struktur bangunan yang tugas
utamanya menyangga beban aksial tekan vertikal dengan bagian
tinggi yang tidak ditopang paling tidak tiga kali dimensi lateral
terkecil.
Perencanaan kolom pada proyek Pembangunan Hotel Ibis
Gading Serpong mempunyai dimensi kolom yang berbeda-beda,
pada umumnya semakin tinggi bangunan, dimensi kolom
mengalami pengecilan. Hal tersebut dapat ditunjukkan pada
gambar

Gambar 3. 9 Detail Penulangan Kolom

31

Tabel 3. 1 Dimensi Kolom Proyek Hotel Ibis Gading Serpong

Diameter
Tulangan
Tipe Kolom
Dimensi (mm)
Poko Sengkan
k
g
400 x 1500
D22
D10
400 x 1400
D22
D10
300 x 1300
D22
D10
250 x 1300
D19
D10
C1
250 x 1200
D19
D10
250 x 1100
D19
D10
250 x 1000
D19
D10
250 x 800
D19
D10
400 x 1200
D22
D10
400 x 1100
D22
D10
300 x 1100
D19
D10
C2
300 x 1000
D19
D10
250 x 1000
D19
D10
250 x 900
D19
D10
250 x 800
D16
D10
400 x 900
D19
D10
400 x 800
D19
D10
300 x 800
D16
D10
C3
300 x 700
D16
D10
250 x 700
D16
D10
25 x 600
D16
D10
400 x 600
D16
D10
C4
300 x 600
D16
D10
C5
300 x 500
D16
D10
Mutu Beton
: K 350

Mutu Baja

: BJTP 24 (tulangan sengkang) dan


BJTD 40 (tulangan pokok)

Semakin ke atas ukuran kolom akan semakin kecil, selain


itu jumlah tulangan kolom juga akan semakin sedikit. Tulangan
menggunakan baja ulir. Sambungan tulangan kolom dilakukan
apabila panjang tulangan kolom tidak lagi mencukupi. Sambungan
diusahakan pada posisi dimana kolom menerima gaya momen
lebih kecil. Apabila ada sambungan, maka untuk arah vertikal

32

diperlukan panjang overlap minimal 40D. Besarnya nilai D


dipengaruhi dengan besar diameter tulangan yang digunakan dan
mutu beton. Besarnya panjang penyaluran ini dapat dilihat pada
table 3.2
Tabel 3. 2 Panjang Penyaluran

Mutu
Tulanga
n
BJTP-24

BJTD40

db
(mm
)
8
10
12
8
10
12
13
16
19
22
25
29
32
36

20
MPa
780
780
780
390
440
530
570
700
980
1310
1690
2280
2770
3510

25
MPa
780
780
780
390
440
530
570
700
930
1240
1600
2150
2620
3320

Panjang Penyaluran l (mm)


Mutu Beton f'c (MPa)
30
35
40
MPa
MPa
MPa
780
780
780
780
780
780
780
780
780
390
390
390
440
440
440
530
530
530
570
570
570
700
700
700
880
840
830
1180
1120
1030
1520
1450
1330
2040
1940
1790
2480
2360
2170
3150
3000
2750

45
MPa
780
780
780
390
440
530
570
700
830
970
1250
1680
2040
2590

50 MPa
780
780
780
390
440
530
570
700
830
970
1250
1680
2040
2590

Gambar 3. 10 Pengecoran Kolom

33

3.3.2.2 Perencanaan Balok


Perencanaan balok digunakan untuk menahan gaya lintang,
normal, momen dan puntir yang mungkin bekerja pada balok
tersebut. Selain itu balok berfungsi sebagai :
1. Penghubung antar kolom yang satu dengan yang lain
2. Memikul beban yang diterima plat dan meneruskan beban ke
kolom
3. Membagi plat menjadi segmen-segmen yang lebih kecil
Balok anak berfungsi untuk mengurangi lendutan pada plat
dan meneruskan beban dari plat ke balok induk. Dimensi balok
induk pada bangunan ini sangat bervariasi tergantung dari besar
kecilnya beban dan luas plat yang dipikul oleh balok induk dan
disesuaikan dengan perencanaan arsitekturnya. Spesifikasi balok
sebagai berikut :

Gambar 3. 11 Detail Penulangan Balok

34

Tabel 3. 3 Dimensi Balok Proyek Hotel Ibis Gading Serpong

Tipe
Balok
BI-1
BI-2
BI-3
BI-4
BI-5
BA-1
T5/P5
T7/P7
T9/P9
T10
P8
P11
S3
S5
S7
BT-2
BT-3
BT-4
BT-5
BT-6
BT-9
BI-1A
BI-2A
BI-3A
BA-1A
T7A
P7A
S7A

Dimensi (mm)
350 x 500
300 x 700
250 x 600
600 x 400
700 x 400
300 x 500
200 x 400
250 x 500
300 x 600
300 x 650
250 x 550
350 x 750
150 x 300
200 x 400
250 x 500
1200 x 500
800 x 500
800 x 300
600 x 300
400 x 300
300 x 300
400 x 500
350 x 700
300 x 600
350 x 500
300 x 500
300 x 500
300 x 500

Diameter Tulangan
Pokok Sengkang
D19
D10
D22
D10
D22
D10
D22
D10
D22
D10
D22
D10
D13
D10
D16
D10
D16
D10
D16
D10
D16
D10
D19
D10
D10
D8
D13
D10
D16
D10
D22
D10
D22
D10
D22
D10
D22
D10
D16
D10
D16
D10
D19
D10
D22
D10
D22
D10
D22
D10
D16
D10
D16
D10
D16
D10

Mutu Beton

: K 300

Mutu Baja

: BJTP 24 dan BJTD 40

35

Gambar 3. 12 Penulangan Balok

3.3.2.3 Perencanaan Plat Lantai


Plat lantai atau slab merupakan suatu konstruksi yang
menumpang pada balok. Pada proyek ini plat lantai dibuat monolit
dengan balok sehingga diasumsikan terjepit pada keempat sisinya.
Plat lantai direncanakan agar mampu menahan beban mati dan
beban hidup pada waktu pelaksanaan konstruksi maupun pada
waktu gedung dioperasikan, serta berfungsi sebagai diafragma
untuk menjaga kestabilan konstruksi, atau dapat disimpulkan
fungsi dari plat lantai tersebut sebagai berikut :
1. Memisahkan ruang bangunan secara horizontal
2. Menahan beban yang bekerja padanya
3. Menyalurkan beban ke balok di bawahnya
4. Menambah kekakuan bangunan pada arah horizontal
5. Meredam suara dari ruang atas maupun ruang bawah
Konstruksi plat lantai pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong
Tangerang memiliki spesifikasi sebagai berikut :

36

Gambar 3. 13 Detail Penulangan Plat Lantai

Mutu beton
Tebal
Tulangan
Tegangan Leleh Karakteristik
Tegangan Geser Kampuh Las
Bentuk Permukaan Kawat
Spasi Standard
Ukuran Standard
Diameter

: K 300
: 120 mm
: Wire mesh M8
: 5000kg/cm2 ; U - 50
: 2500 kg/cm2
: Ulir
: l50mm x l50mm (Type M)
: 5,4m x 2,1m (per lembar)
: 8 mm

Gambar 3. 14 Pekerjaan Penulangan Plat Lantai

37

3.3.2.4 Perencanaan Tangga


Tangga dipergunakan sebagai sarana mobilisasi vertikal
antara lantai yang satu dengan lantai yang lain yang memiliki beda
elevasi. Pada proyek ini, tangga ditempatkan pada bagian depan
dan belakang. Tangga bagian depan dibagi menjadi dua
peruntukkan, yaitu tangga sirkulasi meeting yang menghubungkan
dari lantai dasar sampai lantai mezzanine, dan tangga darurat
depan, yang menghubungkan dari lantai basement sampai dengan
lantai 11. Sedangkan untuk tangga bagian belakang diperuntukkan
sebagai tangga darurat belakang, kapasitas tangga darurat belakang
ini lebih besar dari kapasitas tangga darurat depan, hal itu
dikarenakan tangga darurat belakang difungsikan sebagai tangga
untuk memuat barang, tangga ini menghubungkan dari lantai
basement sampai dengan lantai atap.

Gambar 3. 15 Detail Tangga

Tebal Satu Anak Tangga

179

mm

(tergantung

ketinggian lantai)

Mutu Beton

: K 300

Mutu Baja

: BJTP 24 dan BJTD 40

Tulangan

: D10, D16

Sengkang

: 8

38

Gambar 3. 16 Pekerjaan Tangga

3.4. TINJAUAN PEKERJAAN ARSITEKTUR


Perencanaan arsitektural adalah tahap awal dari perencanaan
bangunan, termasuk di dalamnya perencanaan interior, eksterior, facade
dan unit rate. Dalam tahap desain arsitektural ini akan ditentukan bentuk,
dimensi ruang, dan tata letak/ layout bangunan yang disesuaikan dengan
fungsi dari bangunan tersebut.

Gambar 3. 17 Tampak Barat dan Utara

39

Gambar 3. 18 Tampak Timur dan Selatan

Pertimbangan segi fungsi dapat dilihat dari fasilitas yang tersedia


yang akhirnya menentukan besaran dan bentuk bangunan. Pertimbangan
atas segi keindahan dapat dilihat dari desain struktur dan jenis material
finishing. Pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas tidak lepas dari
keinginan pemilik proyek. Pada perencanaan arsitektur ruangan-ruangan
yang akan mengisi antara lain yaitu :
1. Lantai Basement terdiri atas :
a. Control Room
b. Ruang Telkom, Server, Genset, UPS & Battery
c. PUTR, PUTM & Travo
d. Workshop ME, Eng. Dept. Store
e. Pit Lift
f. Cubicle PLN
g. Praying Room
h. Parking Area
i. Store
j. Sec. Office
k. Loading Area

40

l. Cost Control Received, Purchasing


m. Pump Room
n. General Store
o. GWT (Ground Water Tank)
2. Lantai Ground terdiri atas :
a. Area Drop Off
b. R. Lobby
c. Back Office
d. Toilet
e. Parking Area
f. Security
g. Panel Area
h. Gas Bank
3. Lantai Upper terdiri atas :
a. Bar Lounge
b. Male Toilet
c. Female Toilet
d. Panel Area
e. Restaurant
f. Kitchen
g. Terrace
4. Lantai Semi Mezzanine terdiri atas :
a. GM. Office
b. Lobby Lift
c. Personal Department
d. Praying Room
e. Male Toilet
f. Female Toilet
g. Pantry
h. Panel Area
i. Staff Canteen

41

j. Housekeeping
k. Female Locker
l. Male Locker
5. Lantai Mezzanine terdiri atas :
a.

Meeting Area

b.

Pre-Function

c.Store
d.

Pantry

e.Panel Area
6. Lantai 1 terdiri atas :
a.

Lobby Lift

b.

Panel Area

c.Linen Area
d.

18 Kamar

e.1 Kamar Disable


7. Lantai 2-11 terdiri atas :
a.

Lobby Lift

b.

Panel Area

c.Linen Area
d.
3.4

19 Kamar

PERENCANAAN MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL


Perencanaan mekanikal dan elektrikal pada suatu gedung/
bangunan tidak selalu sama. Perancangan ini didasarkan pada kebutuhan
dan fungsi bangunan tersebut. Pekerjaan mekanikal dan elektrikal pada
proyek ini direncanakan meliputi:
1. Instalasi Listrik
2. Instalasi Penerangan
3. Penangkal Petir
4. Sistem Komunikasi (telepon)
5. Sistem Tata Suara

42

6. Sistem Fire Alarm


7. Sistem Pekerjaan Plumbing (air bersih, air kotor, air hujan, air
buangan)
8. Sistem Tata Udara dan Ventilasi Mekanik
9. Sistem Lift

43

BAB IV
BAHAN BANGUNAN DAN PERALATAN KERJA
4.1.TINJAUAN UMUM
Keberhasilan suatu proyek ditentukan dari pekerjaan-pekerjaan
teknis di lapangan yang baik dan memenuhi persyaratan yang telah
ditentukan yaitu : ASTM (American Society for Testing & Material), SNI,
PBI, NI. sehingga diperlukan adanya pengelolaan bahan dan peralatan
yang baik serta penggunaan tenaga pelaksana yang terampil dan
berpengalaman.
Penyediaan bahan harus selalu disesuaikan dan dikontrol dengan
tahapan pekerjaan yang sedang ataupun yang akan berlangsung, dan
dilaksanakan tepat waktu agar pekerjaan dapat berjalan lancar. Peralatan
merupakan sarana untuk mempercepat pelaksanaan suatu pekerjaan serta
membantu pekerjaan yang tidak dapat dilaksanakan oleh tenaga manusia,
sehingga diperoleh efisiensi tenaga kerja lebih baik. Pada penggunaan
peralatan kerja, seluruh alat yang digunakan harus memiliki sertifikat uji
dari ISO 9001-2002 dan mendapatkan ijin penggunaan dari Departemen
Tenaga Kerja.
4.2.

BAHAN BANGUNAN
4.2.1. Material Beton
Beton adalah campuran antara semen portland atau semen
hidrolik yang lainnya, agregat halus, agregat kasar, dan air, dengan
atau tanpa bahan cmpuran tambahan membentuk massa padat.
(SK.SNI T-15-1990-03:1).
Beton ready mix adalah beton yang berupa bahan konstruksi
siap tuang, artinya siap untuk langsung dipakai pada pekerjaan
pengecoran. Beton ready mix biasanya dibuat dalam jumlah besar.
Salah satu pertimbangan pemakaian beton ready mix adalah faktor
efisiensi waktu, biaya dan tenaga kerja. Mengingat bahwa beton

44

ready mix merupakan bahan siap pakai, maka beton ready mix
dapat langsung dipakai untuk pekerjaan pengecoran dalam jumlah
banyak, tanpa harus menunggu proses pembuatan dengan cara
sedikit demi sedikit. Suplayer Beton Ready Mix pada proyek Hotel
Ibis Gading Serpong Tangerang ini adalah Pionir Beton dan
Holcim. Untuk satu truk mixer memiliki volume 7 m.
Pengangkutan dari tempat pembuatan beton ready mix
(batching plant) ke lokasi proyek menggunakan mixer truck yang
disediakan oleh pihak pembuat beton. Untuk pengecoran digunakan
concrete pump. Syaratsyarat mix design agar bisa dipompa dengan
concrete pump adalah:

Mempunyai workability yang cukup sehingga dapat dengan


mudah mengikuti perubahan bentuk dan arah selama
melewati pipa dengan tekanan kecil pada concrete pump.

Pasta portland cement harus cukup sehingga dapat melapisi


permukaan beton dan mengurangi gesekan terhadap pipa
concrete pump.
Adapun keuntungan pemakaian beton ready mix antara lain :

1. Menghindari kotornya proyek karena penimbunan material.


2. Mempercepat pekerjaan pembetonan.
3. Mengurangi jumlah pekerja.
4. Menjamin mutu hasil pengecoran sesuai persyaratan.
Adapun kerugian pemakaian beton ready mix adalah :
1. Bila terjadi kelebihan beton akibat pemesanan, maka menjadi
tanggung jawab pihak kontraktor.
2. Pemesanan hanya bisa diproses jika minimal 3 m3, apabila
pengecoran tidak memenuhi harga minimal, maka pemesanan
tidak akan diproses.
3. Jika pada saat pengecoran terjadi pembatalan akibat cuaca
seperti hujan lebat atau hal lain, maka adukan yang terlalu
lama

disimpan

dalam

mixer

(melebihi

waktu

yang
45

ditentukan) harus dibuang, karena dipastikan akan terjadi


setting time. Hal ini menjadi tanggung jawab kontraktor
sebagai pemesan.
4. Kemungkinan terjadi keterlambatan pengecoran akibat
terhambatnya transportasi pengangkutan pada saat perjalanan
atau jarak yang sangat jauh antara batching plant dengan
lokasi proyek harus diperhitungkan, jangan sampai terjadi
setting time.
Uraian material pembentuk beton sebagai berikut :
4.2.1.1. Semen
Semen merupakan bahan campuran yang secara
kimiawi aktif setelah berhubungan dengan air dan semen juga
merupakan suatu jenis bahan yang memiliki sifat adhesif dan
kohesif yang memungkinkan melekatnya fragmen-fragmen
mineral menjadi suatu massa yang padat. Semen merupakan
hasil industri yang sangat kompleks dengan campuran serta
susunan yang berbeda-beda. Semen dapat dibedakan menjadi
dua kelompok yaitu semen nonhidrolik dan semen hidrolik.
Tabel 4. 1 Jenis Semen

NO
1.

Macam Semen
Semen Nonhidrolik
a. Kapur

Definisi
Semen Nonhidrolik yang dihasilkan oleh
proses kimia dan mekanis di alam yang
berfungsi memperbaiki permukaan beton
yang

tidak

mengandung

pori-pori.

Kekuatan kapur sebagai bahan pengikat


hanya dapat mencapai sepertiga kekuatan
semen portland.
2.

Semen Hidrolik
a. Kapur Hidrolik

Semen hidrolik dengan kekuatan rendah


yang penggunaannya antara lain untuk
46

adukan tembok, lapisan bawah plesteran,


plesteran akhir, bahan pencampur semen,
dan sebagai bahan tambah jika beton akan
diekspose.
b. Semen Pozolan

Bahan ikat yang mengandung silika amorf


yang apabila dicampur dengan kapur akan
membentuk

benda

padat

yang

keras

sebagai bahan tambah yang digunakan


pada bangunan yang tidak memerlukan
persyaratan konstruksi yang khusus, tetapi
c. Semen Terak

menggunakan banyak bahan semen.


Semen hidrolik yang sebagian besar terdiri
dari suatu campuran seragam serta kuat
dari terak tanur kapur tinggi dan kapur
tohor, digunakan sebagai campuran beton
pada jenis pekerjaan yang tidak begitu

d. Semen Portland

mementingkan aspek kekuatan.


Semen hidrolik yang dihasilkan dengan
menggiling

klinker

yang

terdiri

dari

kalsium silikat hidrolik yang umumnya


mengandung satu atau lebih kalsium sulfat
sebagai bahan tambahan (ASTM

C-

150,1958). Fungsi utama semen adalah


e. Semen Portland
Pozollan (PPC)

sebagai bahan pengikat butir-butir agregat.


Campuran semen portland dan bahanbahan yang bersifat pozzolan seperti terak
tanur tinggi dan hasil residu PLTU,
umumnya digunakan untuk beton yang

f. Semen Putih

diekspos terhadap sulfat.


Semen portland yang kadar oksida besinya
rendah, kurang dari 0,5% dan digunakan
47

untuk membuat siar keramik dan benda


yang mengandung nilai seni.
g. Semen Alumina

Semen tahan api yang memiliki kekuatan


tekan awal yang tinggi serta tahan terhadap
serangan asam dan garam-garam sulfat
sehingga hanya dapat dipergunakan di
negara yang mempunyai musim dingin.
Sumber : Teknologi Beton,Tri Mulyono2003

Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton harus


disesuaikan dengan rencana kekuatan dan spesifikasi teknik
yang diberikan. Dalam pekerjaan beton, jenis semen yang
paling banyak digunakan adalah Semen Portland. Kandungan
senyawa kimia yang terdapat dalam semen akan membentuk
karakter

dan

jenis

semen.

Sesuai

dengan

tujuan

pemakaiannya, semen portland dibagi menjadi 5 jenis (SNI T15-1990-03:2).

48

Tabel 4. 2 Klasifikasi Semen Portland

Tipe Semen
Tipe I

Macam Semen
Definisi
Tidak
memerlukan Digunakan secara luas sebagai semen
persyaratan
seperti

Tipe II

khusus umum untuk konstruksi teknik sipil


jenis-jenis dan arsitektur.

lainnya.
Memerlukan
ketahanan
sulfat

Memiliki kadar C3A tidak lebih dari


terhadap 8%. Secara umum dipakai untuk

dan

panas beton massif yang besar, seperti

hidrasi sedang.
Tipe III

pekerjaan dasar untuk bendungan,

jembatan atau bangunan besar.


Memerlukan kekuatan Memiliki kadar C3A dan C3S yang
awal

yang

tinggi tinggi.

Dipergunakan

dalam fase permulaan konstruksi


setelah
Tipe IV

pada

daerah

untuk
yang

pengikatan bertemperatur rendah (mempunyai

terjadi.
Memerlukan

musim dingin).
panas Digunakan untuk pekerjaan yang

hidrasi yang rendah.

besar

dan

pekerjaan

masif,

seperti

bendung,

untuk
pondasi

berukuran besar atau pekerjaan besar


Tipe V

lainnya.
Digunakan untuk pekerjaan beton

Memerlukan

ketahanan sulfat yang dalam tanah yang mengandung sulfat


tinggi.

dalam prosentase yang tinggi atau


pada bangunan yang berhubungan
dengan air laut dan air buangan
industri.
Pada proyek Hotel Ibis Gading Serpong, semen yang

digunakan

adalah

Tigaroda

Indocement

dan

Holcim,

Portland Cement Type I.


4.2.1.2. Agregat Kasar

49

Agregat kasar adalah kerikil sebagai hasil desintegrasi


alami dari bantuan atau berupabatu pecah yang diperoleh dari
industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir ntara 540 mm. Agregat Kasar, adalah agregat dengan ukuran butiran
butiran lebih lebih besar besar dari dari saringan saringan
No.88 (2,36 mm). Agregat kasar/ kerikil yang digunakan
harus memenuhi syarat-syarat berdasarkan ketentuan yang
ada menurut PBI 1971 (NI-2) Pasal 3.4, yaitu :

Agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari


1% yang ditentukan terhadap berat kering. Apabila kadar
lumpur melampaui 1% maka agregat harus dicuci.

Agregat kasar tidak boleh mengandung zat-zat yang


dapat merusak beton, seperti zat-zat organic dan bahan
alkali yang dapat merusak beton.

Kekerasan butir-butir agregat kasar yang diperiksa


dengan mesin Los Angeles tidak boleh terjadi kehilangan
berat atau keausan agregat lebih dari 50%.

Agregat kasar harus terdiri dari butir-butir yang beraneka


ragam besarnya. Mempunyai modulus kehalusan antara
6-7,10 dan apabila diayak harus memenuhi syarat
sebagai berikut :
1. Sisa di atas ayakan 38 mm, harus 0% dari berat sisa.
2. Di atas ayakan 4,8 mm 90%-98% dari berat.
3. Selisih antara sisa-sisa komulatif di atas dua ayakan
yang berurutan maksimum 60% dan minimum 10%
dari berat.
Pada proyek Hotel Ibis Gading Serpong Agregat kasar

yang digunakan adalah split 1:2, sedangkan untuk beton


ready mix menggunakan agregat rumpin.

50

4.2.1.3. Agregat Halus


4.2.1.3.1. Pasir
Agregat halus merupakan batuan halus yang
terdiri dari butiran sebesar 0,14-5 mm yang didapat
dari hasil disintegrasi (penghancuran) batuan alam
(natural sand) atau dapat juga dengan memcahnya
(artificial

sand),

tergantung

dari

kondisi

pembentukan terjadinya.
Agregat halus untuk sand blanket dapat berupa
pasir alam sebagai hasil disintegrasi alami dari batubatuan atau berupa pasir yang dihasilkan oleh alat
pemecah batu. Agregat halus atau pasir yang
digunakan dalam suatu proyek konstruksi harus
berkualitas

tinggi

dan

memenuhi

beberapa

persyaratan.

Pasir

yang

digunakan

diperiksa

mengenai :

Kandungan lumpur atau kotoran-kotorannya.

Kekerasan dan kekuatannya.

Susunan butiran (gradasi)


Menurut PBI 1971 (NI-2) Pasal 33, pasir yang

dipakai harus memenuhi syarat-syarat sebagai


berikut :
a) Agregat halus terdiri dari butira-butiran tajam
dan keras, bersifat kekal dalam arti tidak pecah
atau hancur oleh pengaruh cuaca, seperti panas
matahari dan hujan.
b) Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur
lebih dari 5 % (ditentukan terhadap berat
kering). Lumpur yang dimaksud adalah butiranbutiran yang lolos saringan diameter 0,063 mm.

51

Apabila kadar lumpur lebih dari 5 % maka pasir


harus dicuci terlebih dahulu sebelum dipakai.
c) Agregat halus tidak boleh mengandung bahan
organik lebih dari 0,25 % yang dibuktikan
dengan warna abram harder (larutan NaOH).
d) Pasir mempunyai gradasi butiran bervariasi, dan
apabil diayak harus memenuhi syarat sebagai
berikut :
a. Sisa di atas ayakan 4 mm, harus minimum
2% berat.
b. Sisa di atas ayakan 1 mm, harus minimum
10% berat.
c. Sisa di atas ayakan 0,25 mm, harus
beerkisar antara 80%-90% berat.
4.2.1.3.2

Abu Batu
Abu batu merupakan hasil sampingan dalam
produksi batu pecah. Abu batu yang dapat
digolongkan sebagai filler adalah abu batu yang
memiliki diameter lebih kecil dari 0,125 mm.
Menurut Celik dan Marar (1996), agregat halus yang
dihasilkan dari lokasi stone crusher mengandung
kurang lebih 17% sampai 25% fraksi abu batu.
Penambahan filler yang dimaksudkan untuk
meningkatkan viskositas beton perlu dicermati
dalam hal spesifikasi bahan maupun harga di
pasaran, dalam penelitian ini dipilih serbuk abu batu
karena bahan ini bersifat higroskopis dan mudah
didapatkan dengan harga yang murah. Penggunaan
serbuk abu batu dapat meningkatkan viskositas
beton segar sekaligus mengurangi kecenderungan
terjadinya segregasi dan bleeding pada beton segar,
selanjutnya setelah beton mengeras diharapkan
52

serbuk abu batu dapat mengisi rongga-rongga yang


ada pada beton sehingga dapat meningkatkan kuat
tekan beton yang dihasilkan.
Tabel 4. 3 Sifat-sifat Agregat

Metode Pengujian

Sifat-sifat

Batas Maksimum yang


diijinkan untuk agregat
Halus
Kasar

Keausan Agregat dengan


mesin los Angeles pada

SNI 03-2417-1991

40 %

SNI 03-3407-1994

10 %

12 %

SK SNI M-01-1994-03

0.5 %

0.25 %

SK SNI M-02-1994-03

3%

1%

500 putaran
Kekekalan Bentuk Batu
terhadap larutan natrium
sulfat atau magnesium
sulfat setelah 5 siklus
Gumpalan lempung dan
partikel yang mudah
pecah
Bahan yang lolos ayakan
No.200
4.2.1.4. Air
Air digunakan pada pembuatan beton agar terjadi
proses kimiawi dengan semen untuk membasahi agregat dan
memberikan kemudahan dalam pekerjaan beton. Air yang
digunakan sebagai bahan campuran beton, harus memenuhi
syarat sebagai berikut :
1. Tidak mengandung lumpur (benda melayang lainnya)
lebih dari 2 gram/liter.
2. Tidak mengandung garam-garam yang dapat merusak
beton (asam/ zat organik) lebih dari 15 gram/ liter.
3. Tidak mengandung khlorida (CI) lebih dari 0,5
gram/liter.

53

4. Tidak mengandung senyawa sulfat lebih dari 1


gram/liter.
Untuk air yang tidak memenuhi syarat mutu, kekuatan
beton pada umur 7 hari atau 28 hari tidak boleh kurang dari
90% jika dibandingkan dengan kekuatan beton yang
menggunakan air standar/ suling (PB 1989:9).
4.2.1.5. Bahan Tambahan
Admixture adalah bahan selain unsure pokok beton
(air, semen, dan agregat) yang ditambahkan pada adukan
beton, sebelum, segera, atau selama pengadukan beton.
Tujuannya ialah untuk mengubah satu atau lebih sifat-sifat
beton sewaktu masih dalam keadaan segar atau setelah
mengeras, misalnya : mempercepat pengerasan, menambah
encer adukan, menambah kuat tekan, menambah daktilitas
(mengurangi sifat getas) dan mengurangi keretakan.
Admixture yang digunakan dalam beton dapat
dibedakan menjadi dua, yaitu admixture yang bersifat
kimiawi (chemical admixture) dan bahan tambah yang
bersifat mineral (additive). Bahan tambah kimia lebih banyak
digunakan untuk mengubah perilaku beton saat pelaksanaan
sedangkan additive lebih banyak bersifat penyemenan
sehingga digunakan untuk perbaikan kinerja kekuatan beton.

Tabel 4. 4 Jenis Admixture

54

No
1.

Jenis Admixture
Chemical Admixture

Kegunaan

ASTM C.494
a. TIPE A

Memproduksi beton dengan mengubah

"Water Reducing

kadar semen tetapi tidak mengubah

Admixtures"

faktor air semen dan slump.

b. TIPE B

"Retarding Admixtures"

Menghambat waktu pengikatan beton


(setting time) dan menghindari dampak
penurunan

beton

segar

pada

saat

pengecoran dilaksanakan.
c. TIPE C

"Accelerating Admixtures"
d. TIPE D

Mempercepat

pengikatan

dan

pengembangan kekuatan awal beton.


Menambah

kekuatan

beton

dan

"Water Reducing and

mengurangi kandungan semen yang

Retarding Admixtures"

sebanding

dengan

pengurangan

kandungan air.
e. TIPE E

Mengurangi jumlah air pencampur yang

"Water Reducing and

diperlukan untuk menghasilkan beton

Accelerating Admixtures"

yang

konsistensinya

tertentu

dan

mempercepat pengikatan awal.


f.

TIPE F

Mengurangi jumlah air pencampur yang

"Water Reducing, High

diperlukan untuk menghasilkan beton

Range Admixtures"

dengan konsistensi tertentu, sebanyak


12% atau lebih

g. TIPE G

Menghambat pengikatan beton dan

"Water Reducing, High

mengurangi jumlah air pencampur yang

Range Retarding

diperlukan untuk menghasilkan beton

Admixtures"

dengan konsistensi tertentu, sebanyak


12% atau lebih

2.

Additive
a. Fly ash
ASTM C.618

Memperbaiki

kinerja

mengurangi

panas

mempertinggi

daya

workability,
hidrasi

tahan

dan

terhadap

serangan sulfat.
b. Slag

ASTM C. 989

55

Mempertinggi kekuatan tekan beton,


menaikkan rasio kelenturan dan kuat
tekan beton, mengurangi porositas dan
serangan klorida.

Sumber : Teknologi Beton, Tri Mulyono 2003


Pada pembangunan proyek Hotel Ibis Gading
Serpong, admixture yang digunakan yaitu P402 (Chemical
Admixture Tipe B Retarding Admixtures) dan R1100
Superplasticizer

(Chemical

Admixture

tipe

Water

Reducing, High Range Admixture). Retarding Admixtures


digunakan agar beton

tetap segar ketika diangkut dari

batching plant menuju lokasi proyek.


4.2.1.6. Fly Ash
Menurut ASTM C 618 (ASTM 1995,304), abu
terbang (fly ash) didefinisikan sebagai butiran halus hasil
residu pembakaran batu bara atau bubuk batu bara. Fly ash
dapat dibedakan menjadi dua, yaitu abu terbang normal yang
dihasilkan dari pembakaran batu bara antrasit atau batu bara
bituminus dan abu terbang kelas C yang dihasikan dari batu
bara jenis lignite atau subbituminus. Abu terbang kelas C
kemungkinan mengandung kapur (lime) lebih dari 10 %
beratnya. Kandungan kimia yang dibutuhkan dalam fly ash :
Tabel 4. 5 Kandungan dan Jenis Fly Ash

Senyawa Kimia
Jenis F
Oksida Silika(SiO2 ) + Oksida Alumina (Al2O3) 70.0

Jenis C
50.0

+ Oksida Besi (Fe2O3) minimum %


Trioksida Sulfur (SO3),maksimum %
Kadar air, maksimum %
Kehilangan panas, maksimum %

5.0
3.0
6.0

5.0
3.0
6.0A

Penggunaan sampai dengan 12% masih diijinkan jika ada perbaikan


kinerja atau hasil test laboratorium menujukkan demikian.

Abu terbang adalah abu sisa pembakaran batu bara


yang dipakai dalam banyak industri. Abu terbang sendiri
tidak memiliki kemampuan mengikat seperti halnya semen.
Tetapi dengan kehadiran air dan ukuran partikelnya yang
halus, oksida silika yang dikandung oleh abu terbang akan

56

bereaksi secara kimia dengan kalsium hidroksida yang


terbentuk dari proses hidrasi semen dan menghasilkan zat
yang memiliki kemampuan mengikat.
Pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong digunakan fly
ash dari Suralaya sebanyak 10%.
4.2.2. Batako
Di dalam proyek ini, batako digunakan sebagai
bekisting pile cap, bekisting tie beam. Batako yang
digunakan berasal dari satu pabrik, berkualitas baik, sisisisinya siku satu sama lain, lurus, rapi, mempunyai bentuk
seragam, dan tidak hancur apabila direndam air.
Dimensi Batako :
Panjang

: 60 cm

Lebar

: 15 cm

Tebal

: 7,5 cm

4.2.3. Besi Tulangan


Beton mempunyai kuat tekan yang sangat tinggi,
tetapi kuat tarik beton sangat rendah. Karena rendahnya kuat
tarik pada beton, maka pada elemen struktur yang betonnya
mengalami tegangan tarik, diperkuat dengan batang baja
tulangan sehingga terbentuk suatu struktur komposit.
Berdasarkan

bentuk

atau

penampakan

secara

visualnya, baja tulangan beton dibedakan menjadi 2 (dua)


jenis yaitu :

Baja Tulangan Beton Polos


Baja tulangan beton berpenampang bundar dengan
permukaan rata, disingkat BJTP, dan ukurannya
dilambangkan dengan .

Baja Tulangan Beton Ulir

57

Disebut juga baja tulangan ulir atau deform yang


merupakan baja tulangan beton dengan bentuk
khusus, yaitu permukaannya memiliki sirip melintang
dan rusuk memanjang (dengan jarak antara rusukrusuk tidak lebih dari 0,7 kali diameter pengenalnya)
untuk meningkatkan daya lekat, kuat geser, dan guna
menahan gerakan membujur dari batang secara relatif
terhadap beton, disingkat BJTD, dan ukurannya
dilambangkan dengan D.
Dalam suatu proyek konstruksi, baja tulangan yang
dapat digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:

Baja tulangan harus bersih, bebas dari karat, material


lepas, dan gemuk.

Baja tulangan harus disimpan dalam tempat yang


terlindung.

Baja tulangan harus disimpan secara terpisah sesuai


dengan kelompok ukurannya dan diletakkan di atas
lantai beton atau balok-balok kayu untuk menghindari
kontak dengan tanah, air, dan zat-zat lain yang
bersifat merusak tulangan. Penimbunan baja tulangan
di udara terbuka untuk waktu yang lama tidak
diperbolehkan.

Kawat pengikat tulangan (bandrat) harus terbuat dari


baja lunak dengan diameter minimum 1 mm, telah
dipijarkan, dan tidak tersepuh seng.
Tabel 4. 6 Tegangan Ijin Baja Tulangan

Tegangan Tarik
Ijin (kg/cm2)
Pemakaian Umum
Konstruksi dalam air

BJTP-24

BJTD-40

1600

2250

1400

1950
58

Lantai Jembatan

1400

1750

Tegangan Tekan Ijin 1600


2250
Proyek pembangunan Hotel Ibis Gading Serpong
menggunakan tulangan polos BJTP-24 dan tulangan ulir
(deform) BJTD-40, dengan diameter yang sesuai shop
drawing.
4.2.4. Wire Mesh
Wire Mesh adalah jaring baja tulangan prefab. yang
pada setiap titik pertemuan kawatnya di las listrik untuk
mendapatkan shear resistant, khususnya digunakan
untuk penulangan beton. Wire Mesh dapat diproduksi
dalam ukuran standard atau ukuran khusus sesuai
permintaan para ahli konstruksi banguan. kawat baja yang
digunakan adalah dari mutu U-50 dengan tegangan leleh
karakteristik 5000 kg/cm2, sedangkan tegangan geser
minimum tiap titik las adalah 2500 kg/cm2.
Keuntungan memakai Wire Mesh :

Dapat diproduksi sesuai desain yan diinginkan.

Pekerjaan pembesian lebih cepat sehingga akan


mengurangi durasi/ waktu konstruksi bngunan.

Mengurangi berat besi tulangan dalam beton, karena


tulangan diameter 10 mm tiap jarak 15 cm (2 arah)
dapat diganti dengan wire mesh M7 spasi 15 cm.

Meningkatkan mutu dan ketepatan jarak spasi.

Memudahkan pengawasan di lapangan.

59

Meningkatkan daya ikat (bonded) dan kontrol


terhadap retak.

Menghemat biaya pekerjaan penulangan

4.2.5. Beton Decking


Beton decking adalah beton yang dibentuk sedemikian rupa
dan dengan ukuran tertentu yang berfungsi sebagai penyangga
supaya besi tidak mengalami defleksi dan jaraknya tetap sama.
Beton decking juga berfungsi untuk menentukan selimut beton
pada saat pemasangan besi. Beton decking dibuat dengan
menggunakan campuran 1 : 3.

60

4.2.6. Kawat Bendrat


Kawat bendrat ini digunakan dalam pemasangan tulangan
sebagai pengikat antar besi tulangan agar bisa membentuk suatu
bentuk struktur yang dikehendaki dan tidak bergerak/ berpindah
pada saat pengecoran dan pemadatan dengan vibrator secara
langsung.. Kawat ini mempunyai diameter 1 mm dan dalam
penggunaannya dipakai tiga lapis kawat supaya lebih kuat. Dengan
adanya pengikat ini, maka besi tulangan dapat menahan beban
yang direncanakan dengan optimal.
4.2.7. Kayu
Kayu digunakan sebagai perkuatan dan pengaku pada
bekisting. Penguat/ pengaku ini digunakan untuk mencegah
lendutan bekisting akibat pembebanan selama pengecoran, dan
didapat hasil pengecoran yang sempurna. Kayu yang digunakan
adalah kayu sengon 5/10 cm dan balok 6/12 cm. Adapun syaratsyarat kayu yang digunakan adalah sebagai berikut :
1. Kayu yang dipakai harus kuat.
2. Tidak mempunyai cacat seperti : terlalu banyak mata kayu,
terjadi pemuntiran serat kayu.
3. Tidak terjadi pelapukan atau rapuh baik itu oleh serangga
ataupun oleh jamur.
4.2.8. Multipleks
Multiplex digunakan sebagai bahan bekisting karena akan
menghasilkan permukaan beton yang halus. Multiplex yang
digunakan adalah kayu lapis dengan permukaan yang dilapisi
laminated plastic dengan ketebalan 12 mm, ukuran 122 x 244 cm.
4.3.PERALATAN KERJA
Penurunan mutu dan kerusakan pada peralatan kerja adalah
faktor yang harus dihindari. Oleh karena itu, perlu memperhatikan
hal-hal sebagai berikut :

61

a.
Pemeliharaan rutin
b. Pemeriksaan terhadap kapasitas beban yang akan dipikul alat
Tabel 4. 7 Daftar Alat Kerja

No
Nama Alat
1. Concrete Vibrator

Keterangan
Alat yang berfungsi menggetarkan
beton pada saat pengecoran agar
beton dapat mengisi seluruh ruangan
dan tidak terdapat rongga-rongga
udara diantara beton yang dapat
membuat beton keropos.

2.

Tower Crane

Untuk mengankat bahan material,


scaffolding, pengecoran dll. Baik
dari lantai bawah ke atas maupun
dipindahkan dari titik satu ke titik
yang lain pada arah horizontal.

3.

Passenger Hoist

Digunakan untuk mengangkut


pekerja proyek, dan bahan/ material
kebutuhan lapangan. Biasanya
digunakan pada bangunan bertingkat
tinggi.

62

4.

Bar Cutter

Alat pemotong baja tulangan sesuai


panjang yang telah ditentukan

5.

Bar Bender

Untuk

membengkokkan

tulangan

sesuai yang telah ditentukan

6.

Scaffolding

Sebagai

perancah

dan

struktur

sementara pendukung bekisting plat


dan balok.

7.

Air Compressor

Untuk
bertekanan

menghasilkan
tinggi,

udara

membersihkan

lokasi yang akan dicor dari kotorankotoran yang dapat mengurangi mutu
beton

63

8.

Cutter Wire

Alat pemotong besi portable.

9.

Stamper

Digunakan untuk pemadatan tanah.


Istilah

lainnya

disebut

stamping

rammer.

10. Gerinda

Untuk menghaluskan benda kerja


atau untuk mengasah mempertajam
benda.

11. Alat Las


12. Sipatan
13. Alat-alat Tukang

Untuk pengelasan
Untuk marking
Alat-alat
untuk

(palu, cangkul, gergaji, paku,

memudahkan

tang, meteran, pahat)

dalam bekerja.

pekerjaan

membantu
tukang

64

14. Bor Tangan

Digunakan untuk membuat lubang


pada kayu, dinding, beton (balok,
kolom, dan plat lantai) dan untuk
pemasangan baut, selain itu juga
dapat digunakan untuk pekerjaan
bobok beton.

15. Hand Pallet

Sebagai alat bongkar muat barang,


serta memindahkan barang secara
efektif, mudah pemakain dan
pengoperasiannya.

16. Pompa Air

Alat untuk memompa air dalam baik


untuk kebutuhan konstruksi maupun

17. Mesin Pengamplas

kebutuhan yang lain.


Menghaluskan permukaan bendabenda kasar seperti finishing beton

18. Concrete Pump

agar lebih halus permukaannya.


Untuk mengalirkan adukan beton
secara mekanis dari truck mixer ke
tempat pengecoran

65

19. Truck Mixer

Untuk mengangkut adukan beton


dari tempat pembuatan ke lokasi
proyek

20. Back hoe

Untuk menggali tanah agar sesuai


dengan elevasi yang diinginkan

21. Dump Truck

Untuk pengangkutan tanah hasil


galian dari proyek menuju disposal
area.

22. Mobile Crane

Fungsinya sama dengan tower crane,


namun bersifat mobile atau bisa
berpindah tempat sehingga tidak
memerlukan pondasi khusus.

66

Tabel 4. 8 Daftar Alat Ukur

No
Nama Alat
1. Waterpas

Keterangan
Untuk pekerjaan menentukan titik
pile, menentukan posisi as jalan,
mengukur ketinggian

2.

Bak Ukur

Untuk menentukan titik titik


elevasi pada suatu dasar tanah

3.

Theodolit

Untuk menentukan titik as bangunan,


tegak

lurusnya

menentukan

elevasi

bangunan,
bangunan,

membuat sudut sudut bangunan


dan dapat juga digunakan untuk
penyipatan datar

67

4.

Leveling

Untuk membantu surveyor dalam


menentukan garis datar.

68

BAB V
METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN
5.1.PEKERJAAN KOLOM
Urutan pekerjaan kolom :
1. Stek tulangan kolom + Marking
a.Titik-titik kolom diperoleh dari hasil pekerjaan tim survey yang
melakukan pengukuran dan pematokan, yaitu mrkn berupa
titik-titik atau garis yang digunakan sebagai dasar penentuan letak
bekisting dan tulangan kolom. Penentuan kolom dilakukan
dengan

menggunakan

pengukuran

ini

alat theodolite.

diperlukan

juru

ukur

Untuk

pekerjaan

(surveyor)

yang

berpengalaman, khususnya dalam pelaksanaan gedung bertingkat


(surveyor yang bersertifikat). Posisi kolom arah vertikal
ditentukan berdasarkan kolom pada lantai sebelumnya. Proses
pemindahan titik (axis) kolom dari lantai bawah ke lantai atas
berikutnya dengan pembuatan lubang-lubang pada pelat lantai.
Lubang-lubang

tersebut

nantinya

ditutup

kembali

setelah

pemindahan titik kolom selesai.


Gambar di bawah ini dapat menjelaskan secara sederhana
pekerjaan pemindahan titik as kolom.

Gambar 5. 1 Skema Pemindahan Titik As Kolom

69

b.

Posisi kolom harus sentris kedudukannya terhadap


Gambar
5. 2 Marking
As itu
Kolom
pada lantai
sebelumnya,
untuk
dilakukan juga pengecekan

dengan menggunakan benang dan unting-unting. Dengan bantuan


titik-titik acuan bangunan yang sentris disetiap lantainya, maka
dapat ditentukan letak kolom dan kemudian dibuat - yang
lain dengan mengikuti jarak yang telah disyaratkan dalam
perencanaan awal. Pengecekan kolom dilakukan dengan
menempatkan

alat theodolite pada mrkn tersebut

dan

kemudian mengecek kelurusan mrkn kolom.


2. Fabrikasi Tulangan & Pemasangan Tulangan
Fabrikasi tulangan kolom dikerjakan pada los pembesian.
Fabrikassi tulangan disesuaikan dengan gambar kerja. Pada saat
pemasangan tulangan, digunakan tower crane untuk mengangkat
tulangan yang telah dirangkai, dibutuhkan tenaga kerja yang terampil
dalam pemasangan dan penyambungan pada kolom agar kolom
tersebut benar-benar tegak lurus seperti kolom-kolom yang berada di
lantai bawahnya.
Bahan terdiri dari :
b. Besi tulangan
c. Kawat bendrat
Tenaga Kerja :
a. Tukang besi terampil

yang

mengerti

lingkup

pekerjaan

pembesian.
b. Mandor dan pelaksana yang dapat membaca shop drawing/ for
construction dengan baik.
Alat yang digunakan :
a. Tower crane
b. Bar bender : alat yang digunakan untuk pembengkokan besi
tulangan

70

c. Bar cutter : alat yang digunakan untuk pemotongan besi tulangan.


d. Tang besi
Metode kerja:
a. Besi tulangan berbagai diameter dipotong sesuai dengan ukuran
dalam gambar kerja dengan bar cutter, sedangkan pembengkokan
tulangan dilakukan dengan menggunakan bar bender.
b. Pemotongan tulangan utama dilakukan sepanjang tinggi kolom
pada lantai ditambah dengan panjang penyaluran tulangan untuk
pekerjaan

penyambungan

tulangan

yaitu

sebesar

50D

(D=diameter tulangan ulir).


c. Panjang pembengkokan tulangan sengakang dilakukan sesuai
dengan ketentuan bar bender schedule. (lihat gambar rencana)
d. Besi tulangan difabrikasi dengan cara mengikatkan tulangan
pokok kolom dengan tulangan sengkang menggunakan kawat
bendrat, jarak dan jumlah tulangan pokok disesuaikan dengan
shop drawing dan bestaat.
e. Tulangan kolom yang talah selesai difabrikasi dipasang pada
posisi kolom .tulangan kolom diangkat dengan menggunakan
tower crane.
f. Pemasangan tulangan kolom dilakukan dengan cara mengikatkan
kawat bendrat pada tulangan utama dengan stek penyaluran yang
telah terpasang pada kolom lantai sebelumnya.
g. Setelah tulangan kolom terpasang maka pada tulangan kolom
tersebut diberi penyangga sementara berupa besi tulangan agar
posisi tulangan kolom tetap tegak.
h. Memasang sepatu kolom (spatula) dari profil baja

siku

L.30.30.3, dilas ke sengkang kolom. Siku ini berfungsi sebagai


marking dan untuk menjaga agar posisi bekisting tetap siku.

Gambar 5. 3 Fabrikasi Tulangan Kolom

71

Gambar 5. 4 Pemasangan Tulangan Kolom dan Sepatu Kolom

72

3. Pemasangan Beton decking


Bahan terdiri dari :
a. Beton decking
b. Kawat ikat
Alat yang diguanakan :
m. Tang
Tenaga kerja :
a. Tukang kayu/ tukang besi
b. Mandor, untuk mengontrol apakah beton decking terpasang
dengan benar.
Metode kerja :
c. Pemasangan beton decking pada kolom dipasang setelah tulangan
kolom dipasang terlebih dahulu.
d. Tebal beton decking bervariasi antara 25 mm 50 mm tergantung
tebal selimut yang ditentukan.
e. Beton decking dipasang di sisi-sisi tulangan kolom kemudian
diikatkan ke tulangan kolom dengan menggunakan kawat bendrat.

Gambar 5. 5 Pemasangan Beton Decking

4. Pemasangan Bekisting
Bahan terdiri dari :
a. Multiplex 12 mm
b. Kayu lempengan
c. Kayu kaso ukuran 6/12
d. Tie road
e. Sub coat
f. Lottan (beton decking yang digantung dengan benang pada
ujungnya)
Alat yang digunakan :
a. Gergaji

73

b. Palu
c. Paku
d. Meteran
Tenaga kerja :
a. Tukang kayu yang terampil dalam membuat bekisting
b. Mandor dan pelaksana untuk mengontrol bentuk bekisting yang
sesuai dengan bentuk kolom pada shop drawing.
Metode kerja :
a. Multiplex potong sesuai ukuran bekisting kolom yang ditentukan,
contoh bentuk penampang kolom persegi panjang :
Bentuk bekisting dibuat menjadi dua bagian bentuk L agar mudah
dalam pemasangan dan pembongkaran.
b. Kayu lempengan dipotong dan digunakan sebagai dasar dan
pengaku multiplex agar kuat dan tidak jebol pada saat pengecoran
c. Ukuran kolom sama dengan ukuran bagian dalam bekisting.
d. Pastikan tulangan, sepatu kolom, marka kolom, dan beton
decking telah terpasang.
e. Olesi bagian dalam bekisting dengan pelumas/ minyak atau
sejenisnya yang tidak bepengaruh kepada kekuatan beton.
f. Pasang bekisting yang sudah siap, dibutuhkan 3 orang untuk
memasang 1 bekisting kolom, dimana 2 orang untuk memasang,
dan satu orang untuk mengecek apakah bekisting terpasang
dengan benar.
g. Kencangkan keliling bekisting kolom dengan kayu kaso dan tie
road. Dipasang di tiga bagian (atas, tengah, bawah) pada tiap
sisinya.
h. Pasang subcoat pada 3 bagian (atas, tengah, bawah) pada tiap sisi.
Sub coat berfungsi sebagai support dan penguat bekisting agar
tidak jebol pada saat di cor.
i. Cek vertikal kolom agar tegak lurus dengan menggunakan lottan
dan meteran. Atur ketegakan kolom dengan memutar push pull
dari sub coat.

74

Gambar 5. 6 Pekerjaan Pemasangan Bekisting

5. Pengecoran
Bahan terdiri dari :
a. Beton Ready mix
b. Calbond
Alat yang digunakan :
a. Tower Crane
b. Truck Mixer
c. Bucket
d. Pipa tremie
e. Vibrator
Tenaga kerja :
a. Pekerja beton
b. Mandor dan Pelaksana
Metode kerja :
a. Cek apakah bekisting sudah terpasang dengan benar
b. Cek vertical dan subcoat
c. Beton ready mix yang ditampung dalam truck mixer dituangkan
ke dalam bucket (lengkap dengan pipa tremie) yang telah
dihubungkan dengan TC. Dibutuhkan 1 orang yang stay di atas
bucket.
d. Setelah bucket penuh angkat bucket dengan TC.
e. Tempatkan bucket dengan posisi melayang tepat di atas kolom
yang siap dicor.
f. Masukan pipa tremie ke dalam kolom
g. Orang yang bertugas stay di atas bucket mulai membuka katup
bucket agar pasta beton keluar dari tampungan bucket.
h. Tinggi jatuh pipa tremie 1,5 m di atas bidang yang akan diisi
oleh pasta beton.
i. Getarkan kolom dengan vibrator agar semua pasta dapat masuk
sampai ke sela-sela bekisting kolom.
j. Isi kolom dengan pasta beton sampai dengan stop cor.

75
Gambar 5. 7 Pekerjaan Pengecoran Kolom

6. Pembongkaran Bekisting
Alat yang digunakan :
a. Tower crane
b. Palu
c. Tang
Tenaga kerja :
a. Tukang kayu
b. Mandor dan pelaksana
Metode kerja :
a. Pelapasan bekisting pada kolom dilakukan setelah beton sudah
cukup mengeras, sekitar 8-12 jam setelah pengecoran.
b. Sub coat yang menyupport bekisting dilepas

dengan

mengendurkan tuas sub coat.


c. Tie road dikendurkan dan dilepas satu per satu, diikuti dengan
pelepasan kayu kaso.
d. Bekisting dilepas manual oleh pekerja.
e. Bekisting yang sudah lepas ditata ulang/ dirapihkan kembali
untuk digunakan pada pembekistingan kolom selanjutnya.
f. Apabila permukaan bekisting atau bagian bekisting yang lain
sudah rusak dan tidak layak pakai, maka bekisting harus diganti.

Gambar 5. 8 Pekerjaan Pembongkaran Bekisting Kolom

76

5.2.PEKERJAAN BALOK & PLAT LANTAI


Urutan pekerjaan balok dan plat lantai :
1. Pemasangan Scaffolding
Bahan terdiri dari :
a.
Scaffolding set lengkap : main frame, cross brace, base jack, uhead
Kayu kaso 6/12 : digunakan sebagai suri- suri (timber) penyangga

b.

a.
b.
a.
b.
a.

bekisting plat dan balok.


Alat yang digunakan :
Palu
Tang besi
Tanaga kerja :
Pekerja/ Tukang kayu
Mandor dan Pelaksana
Metode kerja :
Memasang jack base, alas jack base bisa berupa kayu kaso atau

yang lainnya agar jack base tidak bergeser.


b. Posisi jack base disesuaikan dengan layout yang telah ditentukan.
c. Setelah jack base sudah siap, tempatkan standard di atas jack
base
d. Pasang ledger pada standard mulai pemasangan dari bawah ke
atas
e. Pasang beam bracket beserta u-head
f. Setelah u-head terpasang, pasang bracing untuk menguatkan
frame
g. kayu kaso yang digunakan sebagai balok suri-suri (secondary
beam) dapat dipasang.
h. Pasang plywood/ multipleks di atas suri-suri (secondary beam)
i. Scaffolding dipasang berjejer sesuai luasan bekisting plat dan
balok yang akan ditumpu di atasnya.
j. Antara scaffolding satu dengan

yang

lainnya

dikekang/

dihubungkan dengan cross brace agar lebih kuat.

Gambar 5. 9 Pemasangan Jack Base


77

Gambar 5. 10 Penempatan Standar di Atas Jack Base

Gambar 5. 11 Pemasangan Ledger

78

Gambar 5. 12 Pemasangan Beam Bracket dan U-Head

Gambar 5. 13 Pemasangan Bracing dan Suri-suri

79

Gambar 5. 14 Pemasngan Playwood

2. Pemasangan Bekisting
Bahan terdiri dari :
e.Multiplex
f. Kayu kaso
Alat yang digunakan :
a. Palu
b. Paku
c. Gergaji
d. Meteran
Tanaga kerja :
a. Tukang kayu
b. Mandor
Metode kerja :
a. Pada pemasangan bekisting balok dan plat, pemasangan bekisting
balok lebih didahulukan.
b. Untuk pemasangan bekisting pada balok, langkah pertama adalah
pemasangan bottom form (bodeman) di atas suri-suri scaffolding.
c. Pemasangan head kolom
d. Setelah itu pemasangan side form (sisi samping bekisting balok).
e. Untuk memperkuat side form, digunakan support miring dengan
sudut kemiringan horizontal 45. Pada sisi-sisi side form.
f. Pemasangan bekisting pada plat lebih simple dari pemasangan
bekisting pada balok, untuk pemasangan bekisting pada plat
hanya menggelar multipleks di atas suri-suri scaffolding.

80

g. Yang perlu diperhatikan adalah kerapatan antar multipleks dan


kekuatan multipleks agar tidak jebol ketika dicor. Untuk itu perlu
disupport oleh scaffolding yang lebih rapat posisinya dalam
menyupport multipleks agar momen yang terjadi pada multipleks
tidak terlalu besar.

Gambar 5. 15 Skema Pemasangan Bekisting Balok dan Plat Lantai

81

Gambar
5. 16 Pekerjaan
Bekisting Balok dan Plat Lantai
3. Pemasangan
Beton Pemasangan
decking

1.
2.
a.
a.
b.

Bahan terdiri dari :


Beton decking
Kawat ikat
Alat yang digunakan :
Tang
Tanaga kerja :
Tukang kayu/ pekerja
Mandor
Metode kerja :
Pemasangan beton decking pada plat dan balok dipasang setelah

bekisting plat dan balok dapasang terlebih dahulu. Tebal beton


decking bervariasi antara 25 mm-50 mm tergantung tebal selimut yang
ditentukan.
Beton decking dipasang di atas bekisting kemudian diikatkan di
bawah tulangan plat/ balok dengan menggunakan kawar bendrat.

Gambar 5. 17 Pemasangan Beton Decking pada Plat Lantai

4. Pemasangan Tulangan
Bahan terdiri dari :
a. Wire mesh M8 (plat)
b. Besi tulangan (balok)
c. Kawat bendrat
Alat yang digunakan :
a. Tang besi tulangan
b. Tang
Tanaga kerja :
a. Pekerja
b. Mandor
Metode kerja :
82

a. Pastikan bekisting sudah terpasang dengan baik.


b. Pasang wire mesh di atas bekisting dan beton decking, wire mesh
ini merupakan tulangan yang sudah tersusun berupa lembaran,
sehingga proses pengaplikasiannya langsung di gelar saja. Wire
mesh yang pertama dipasang merupakan tulangan bagian bawah
c. Setelah wire mesh bawah terpasang, berikutnya adalah memasang
cakar ayam, cakar ayam ini adalah sejenis decking yang terbuat
dari besi tulangan yang berfungsi sebagai pengatur jarak antar
wire mesh atas dan wire mesh bawah dan juga untuk pengatur
ketebalan plat.
d. Berikutnya wire mesh atas dipasang, untuk menyesuaikan bentuk/
pola bekisting, wire mesh bisa dipotong menggunakan tang besi
e. Untuk daerah sambungan, panjang penyaluran wire mesh ini
sekitar 50 cm.

Gambar 5. 18 Penulangan Plat


Lantai

Gambar 5. 19 Tulangan Cakar


Ayam

5. Pengecoran
Bahan terdiri dari :
a. Beton Ready mix
Alat yang digunakan :
a. Truck Concrete pump
b. Truck Mixer
c. Pipa tremie

83

d.
e.
f.
g.

Vibrator
Air compressor
Bak ukur
Waterpass
Tenaga kerja :
a. Pekerja beton
b. Mandor dan Pelaksana
Metode kerja :
a. Sebelum pengecoran

dimulai,

perlu

dilakukan

beberapa

pengecekan terlebih dahulu, antara lain pengeceken terhadap


bekisting (elevasi bekisting, kekuatan scaffolding penyangga,
kekuatan bekisting dan penyusunan bekisting), penulangan
(jumlah dan ukuran tulangan utama, jumlah, jarak dan posisi
sengkang, pemeriksaan panjang overlapping, kekuatan bendrat,
decking/ tebal selimut)
b. Setelah semuanya sudah dicek bersihkan bekisting dari kotoran
seperti serpihan kayu, kawat-kawat, dan kotoran lainnya dengan
menggunakan air compressor.
c. Pasang batas pengecoran di jarak bentang dari tumpuan dengan
menggunakan cakar ayam.
d. Beton ready mix dengan mutu yang disyaratkan dicek nilai slump
nya.
e. Setelah nilai slump memenuhi persyaratan, maka beton ready mix
dituang dari concrete mixer truck ke dalam bucket pada concrete
pump truck dan disalurkan dengan pipa baja.
f. Setelah beton keluar dari pipa baja, langkah selanjutnya adalah
meratakan beton ready mix dengan penggaruk, pengecoran
dilakukan

selapis

demi

selapis

dan

dipadatkan

dengan

menggunakan concrete vibrator.


g. Pengecoran dihentikan pada batas cor/ stop cor.
h. Setelah itu adukan diratakan dengan kayu perata sesuai dengan
tinggi peil yang sudah ditentukan.
i. Untuk memastikan kembali apakah tinggi plat sudah sesuai
dengan ketentuan, ketinggian plat di ukur kembali dengan
waterpass yang ditembakkan ke bak ukur pada titik yang dinilai
perlu dilakukan pengukuran,

84

Gambar 5. 20 Persiapan Pengecoran

85

5.3.PEKERJAAN TANGGA
1. Gambar
Pemasangan
Scaffolding
5. 21 Slump
Test
Gambar 5. 22 Pengecoran Plat
a. Pemasangan scaffolding pada tangga dimulai
pada posisi bordes,
Lantai
kemudian dipasang frame lainnya berjajar semakin pendek ke
b.

arah tangga terendah.


Untuk tangga dari bordes ke lantai atasnya, scaffolding dipasang
di arah yang berbeda, dimana scaffolding dipasang semakin tinggi

c.

menyesuaikan alur tangga.


Pada dasarnya sistem pemasangan scaffolding ini hampir sama
dengan plat, hanya saja untuk tangga, scaffolding dipasang
dengan ketinggian yang berbeda pada setiap framenya, mengikuti

alur ketinggian tangga.


2. Pemasangan bekisting
a. Setelah scaffolding dipasang, papan multipleks dipotong sesuai
ukuran tangga dan sesuai dengan kebutuhan bagian-bagian
tangga.
b. Papan multipleks dipasang diatas suri-suri kayu kaso
c. Pada bagian bagian tepi dari tangga dipasang subcoat untuk
memperkuat tepi bekisting agar tidak jebol pada saat dicor.
d. Anak-anak tangga dipasang setelah bekisting dimarking oleh
surveyor untuk menyamakan peil ketinggian dengan gambar
kerja.
3. Marking
a. Proses pemarkingan tangga dilakukan dengan menentukan
terlebih dahulu ketinggian ujung-ujung tangga, yaitu titik ujung
tangga bagian bawah, pertemuan dengan bordes dan ujung atas.
b. Setelah ditentukan, tarik ujung-ujung tadi dengan sipatan untuk
membentuk garis bantu.

86

c. Untuk marking ketinggian tiap anak tangga tinggal mengukur


sesuai gambar berapa dimensi yang disyaratkan, kemudian
dengan adanya garis bantu tadi pembuatan marking anak tangga
bisa dilakukan dengan metode yang sama.
4. Pemasangan tulangan
a. Tulangan tangga dipasang menyesuaikan dengan stek tulangan
pondasi tangga yang sudah ada untuk lantai dasar, dan tulangan
stek di tiap lantai yang telah ditanam sebelumnya dan disambung
dengan tulangan yang telah difabrikasi sesuai bentuk tangga.
Panjan penyaluran 40 cm.
b. Tulangan-tulangan tadi dijadikan tulangan pokok yang ada di
dasar/ bagian bawah anak tangga. Untuk tulangan anak tangga
bibuat dari fabrikasi tulangan yang dibentuk sesuai gambar karja.
c. Untuk tulangan bordes hampir sama dengan tulangan pada pelat.
Hanya saja tidak menggunakan wire mesh tetapi menggunakan
tulangan besi ulir biasa.

Gambar 5. 23 Penulangan Tangga

87

5. Pengecoran
a. Pengecoran pada tangga dilakukan dengan bucket yang diangkat
dengan tower crane
b. pipa tremie panjang digunakan untuk menyalurkan beton ke
tangga dengan melalui sela-sela lobang cahaya.
c. Pipa tremie tersebut dihubungkan dengan corong yang berfungsi
untuk menampung pasta beton yang dituang dari bucket.
d. Setelah beton dituang, pasta tadi diarahkan ke cetakan tangga dan
diratakan.
e. Pasta beton akan terlebih dahulu mengisi bagian tangga yang
lebih rendah dari bagian yang lain.

Gambar 5. 24 Skema Pengecoran Tangga

88

BAB VI
PENGENDALIAN PROYEK
6.1. TINJAUAN UMUM
Kontraktor memerlukan strategi agar hasil yang dicapai sesuai
dengan yang diharapkan. Hasil yang diharapkan yaitu berupa kualitas
konstruksi sesuai dengan yang disyaratkan, biaya sesuai dengan yang
direncanakan dan dalam waktu yang dijadwalkan. Strategi tersebut
dimanifestasikan dalam bentuk pangawasan dan pengendalian proyek.
Pengawasan (supervising) adalah suatu proses pengevaluasian atau
perbaikan terhadap pelaksanaan kegiatan dengan pedoman pada standar
dan peraturan yang berlaku degan bertujuan agar hasil dari kegiatan
tersebut sesuai dengan perencanaan proyek. Sedangkan yang dimaksud
pengendalian

(controlling)

adalah

usaha

yang

sistematis

untuk

menentukan standar yang sesuai dengan sasaran perencanaan, merancang


sistem informasi, membandingkan pelaksanaan dengan sistem standar,
menganalisis kemungkinan adanya penyimpangan antara pelaksanaan
dan standar, kemungkinan mengambil tindakan perbaikan yang
diperlukan agar sumber daya digunakan secara efektif dan efisien dalam
rangka mencapai sasaran.
Pengawasan dan Pengendalian proyek adalah suatu proses kegiatan
dari awal sampai akhir yang bersifat menjamin adanya kesesuaian antara
suatu rencana dengan hasil kerja serta melakukan tindakan-tindakan
korektif terhadap penyimpangan yang dijumpai dalam pelaksanaan baik
mengenai mutu, waktu, maupun biaya.
Maksud diadakan pengawasan dan pengendalian proyek adalah :
1. Menekan dan mengurangi kemungkinan terjadinya penyimpangan.
2. Lebih jeli dan peka dalam mengamati masalah yang mungkin
timbul pada pelaksanaan pekerjaan.

89

3. Lebih mudah dalam memilih metode yang paling baik dan sesuai
untuk memecahkan masalah yang terjadi.
Beberapa hal yang ditinjau dalam pengendalian proyek ini adalah :
1. Pengendalian mutu.
2. Pengendalian waktu.
3. Pengendalian teknis.
4. Pengendalian biaya.
5. Pengendalian Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).
Pengendalian di atas di dalam setiap proyek harus selalu ada, dan
harus diutamakan sebab menyangkut keberhasilan proyek tersebut.
Secara umum pengendalian meliputi hal-hal sebagai berikut :
1. Penentuan standar, yaitu penentuan tolak ukur dalam menilai hasil
pekerjaan dari segi kualitas dan ketepatan waktu.
2. Pemeriksaan,

yaitu

melakukan

pemeriksaan

terhadap

hasil

pekerjaan untuk mengetahui sejauh mana kemajuan hasil


pekerjaan.
3. Perbandingan, yaitu membandingkan hasil pekerjaan yang telah
diketahui dan dicapai dengan rencana yang ditentukan. Dari
perbandingan ini dapat diketahui apakah pelaksanaan proyek
berjalan lancar atau mengalami keterlambatan (deviasi).
4. Tindakan

korektif,

yaitu

mengadakan

evaluasi

terhadap

pelaksanaan proyek. Bila ada kesalahan atau penyimpangan maka


perlu dipikirkan pemecahannya dan pelaksanaan selanjutnya.
6.2.

PENGENDALIAN MUTU
Untuk memperoleh hasil pekerjaan struktur yang sesuai dengan
standar dan dapat dipertanggungjawabkan, maka mutu bahan untuk
struktur dan finishing bangunan tersebut harus sesuai dengan standar
kualitas yang ditetapkan. Pengendalian terhadap mutu sangat penting
untuk menjamin kekuatan struktur yang telah dirancang serta
direncanakan oleh Konsultan Perencana.

90

Pengendalian mutu meliputi :


1. Pengendalian mutu bahan.
2. Pengendalian mutu pekerjaan.
3. Pengendalian mutu peralatan.
4. Pengendalian mutu tenaga kerja.
6.2.1. Pengendalian Mutu Bahan
Pengendalian mutu bahan sangat erat kaitannya dengan mutu
material yang digunakan dalam suatu proyek. Untuk mengetahui
mutu material tersebut sesuai atau tidak dengan spesifikasi bahan
yang telah disepakati dalam dokumen kontrak, maka perlu
dilakukannya pengawasan terhadap pengadaan dan kualitas bahan
tersebut.
Pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong, pengadaan material
yang dibutuhkan sangat diperhatikan waktunya. Pengadaan tersebut
selalu dijadwalkan oleh bagian material kontrol (logistik). Sebagai
contoh, untuk semua material yang dibutuhkan dalam pekerjaan
selalu dibuatkan Surat Permintaan Barang (SPB) yang ditujukan ke
kantor pusat, pembuatan SPB ini biasanya dibuat seminggu
sebelum material akan digunakan, dengan demikian peluang
terjadinya kehabisan material semakin kecil dan jarang terjadi.
Namun terkadang, keterlambatan kedatangan material juga masih
terjadi dikarenakan faktor cuaca yang tidak menentu.
Pendatangan material juga harus memperhatikan kapan
material itu akan digunakan, jangan sampai material yang sudah
datang terlalu lama disimpan di dalam gudang. Hal tersebut akan
mempengaruhi kualitas dari material tersebut. Misalnya saja
semen, jika semen terlalu lama disimpan dalam gudang, maka
kualitas semen tersebut akan turun, semen akan lebih lembab.
Penyimpanan material pun harus diperhatikan. Penyimpanan semen
harus diletakkan di atas alas papan dan kayu agar semen tidak

91

bersentuhan langung dengan tanah. Sehingga kelembaban semen


akan tetap terjaga.
Pengendalian kualitas bahan sangat erat kaitannya dengan
spesifikasi yang telah disyaratkan, misalnya untuk material agregat
halus dan agragat kasar, persyaratan dan ketentuannya menurut PBI
1971 N.I-2 (Pasal 3.3). Hal ini telah dibahas dalam Bab IV Bahan
Bangunan dan Peralatan Kerja yaitu Sub Bab 2 Bahan Bangunan.
Pengendalian mutu bahan di lapangan meliputi inspeksi dan
test, pengendalian produk yang tidak sesuai, serta pengendalian
catatan mutu. Pengendalian mutu bahan dapat dilakukan dengan
mengadakan pengawasan mutu terhadap material-material berikut :
6.2.1.1.

Beton
1. Pengujian di Lapangan
Anggapan kekentalan beton ready mix dalam
praktek sangatlah relatif, seseorang dapat berpendapat
beton itu terlalu kental atau terlalu encer tanpa
pembanding yang jelas. Untuk mencegah perbedaan
pendapat mengenai kekentalan beton, perlu dilakukan
pengujian sederhana guna menilai kelecakan beton
tersebut. Pengujian tersebut adalah pengujian slump
test. Dalam proyek pembangunan Hotel Ibis Gading
Serpong nilai slump yang dipakai adalah 122 cm.
Adapun pelaksanaan slump test yaitu sebagai
berikut :
1. Menyiapkan

kerucut

Abrams

yaitu

berupa

kerucut dengan diameter atas 10 cm dan diameter


bawah 20 cm dan tinggi 30 cm.
2. Sebelum dilakukan pengambilan sample beton
dari concrete mixer truck, semua peralatan dicuci
agar bersih dari kotoran yang menempel ataupun
kotoran akibat pengujian sebelumnya.

92

3. Dilakukan

pengambilan

sample

beton

dari

concrete mixer truck.


4. Kerucut Abrams diletakkan pada bidang rata dan
datar namun tidak menyerap air, biasanya
menggunakan alas berupa plat baja.
5. Adukan beton yang akan diuji dimasukkan
kerucut abrams dalam tiga tahap dan setiap
tahapnya dirojok 25 kali dengan tongkat baja agar
adukan menjadi padat.
6. Setelah

penuh,

permukaan

atas

diratakan

kemudian kerucut abrams menariknya secara


hati-hati lurus ke atas (vertikal) dengan perlahanlahan.
7. Diukur penurunan puncak kerucut beton setelah
mengalami settlement terhadap tinggi semula.
8. Apabila nilai slump yang didapat kurang atau
lebih dari yang telah disyaratkan, maka beton
ready

mix

dikembalikan

tersebut
lagi

ke

akan

direject

batching

atau

plantnya,

sedangkan yang nilainya masuk segera diloading.

Gambar 6. 1 Kerucut Abrams

93

Krucut Abram

Adukan Beton

Plat Kayu 50 cm x 50 cm

Gambar 6. 2 Sketsa Pengujian Slump Test di Lapangan

Gambar 6. 3 Pengujian Slump Test

2. Pengujian di Laboratorium

Pengujian di laboratorium terhadap silinder


beton berguna untuk mengetahui kuat tekan beton
karakteristik. Kuat tekan beton karakteristik adalah
tekanan maksimum yang dapat diterima oleh beton
sampai beton mengalami kehancuran. Pengujian ini
dilakukan oleh PT. Pionir Beton Industri, selaku
subkontraktor beton ready mix, sedangkan untuk
pengujiannya sendiri dilakukan di Laboratorium
Sofoco Jalan Sultan Iskandar Muda (Praja Dalam
B1/4), Jakarta.
Adapun langkah-langkah pengujian sebagai
berikut :

94

1. Menyiapkan cetakan silinder berdiameter 15 cm


dengan tinggi 30 cm yang sudah dibersihkan dan
pada bagian dalamnya diolesi minyak pelumas.
2. Setelah siap, adukan beton dimasukkan ke
silinder dalam tiga lapis. Lapis pertama 1/3
bagian, lapis kedua 2/3 bagian, dan lapis ketiga
sampai penuh. Pada setiap lapisan dirojok
masing-masing 25 kali.
3. Menusuk-nusuk dengan tongkat baja sebanyak 10
kali setiap lapisan.
4. Meratakan bagian atasnya dan memberi kode
tanggal pembuatan. Dan keterangan lainnya.
5. Benda uji didiamkan di tempat teduh selama 24
jam, kemudian cetakan dibuka dan benda uji
direndam dalam air selama waktu tertentu yang
diinginkan.
6. Pengetesan dilakukan tiap beton tersebut berumur
7 hari, 14 hari dan 28 hari. Kuat tekan yang
disyaratkan dalam proyek ini adalah 30 MPa
7. Benda uji yang telah berumur 28 hari siap untuk
dibawa ke laboratorium pengujian dan dilakukan
penimbangan

benda

uji

untuk

mengetahui

beratnya.
8. Benda

uji

dimasukkan

kedalam

mesin

compacting dan ditekan sampai silinder beton


retak.
Pengambilan jumlah pembuatan benda uji telah
ditetapkan dalam peraturan, yaitu dalam PBI 1971
N.I-2 dan SNI 03-2847-2002. Jumlah dan frekuensi
pembuatan benda uji menurut PBI 1971 N.I-2 adalah
sebagai berikut :

95

Jumlah
pelaksanaan

minimum

benda

pengecoran

uji

per

hari

benda

uji

Pada saat awal pelaksanaan sampai terkumpulnya


20 benda uji = 1 benda uji per 3 m3. Setelah
terkumpulnya 20 benda uji pertama :

Volume total pengecoran di atas 60 m3 : 1 benda


uji per 5 m3 beton

Volume total pengecoran 60 m3 atau lebih kecil :


diatur pembagiannya supaya dalam keseluruhan
pekerjaan diperoleh minimal 20 benda uji dengan
randomisasi yang baik dan merata

Apabila volume pengecoran sangat kecil sehingga


tidak memungkinkan membuat 20 benda uji,
maka pembuatan benda uji boleh kurang dari 20
buah, namun harus menjamin keterwakilan secara
keseluruhan

beton

yang

digunakan

(dalam

interval jumlah pengecoran yang sama).


Sedangkan menurut SNI 03-2847-2002 adalah :

Jumlah
pelaksanaan

minimum

benda

pengecoran

uji
1

per

hari

benda

uji

Frekuensi pembuatan benda uji, diambil kondisi


yang paling dulu dipenuhi :

1 pasang benda uji untuk tiap pengecoran 120 m3


beton

1 pasang benda uji untuk tiap pengecoran 500 m2


plat

lantai

beton

dan

dinding

beton

Jumlah total benda uji minimum = 5 buah per


mutu beton. Jika dari frekuensi pembuatan benda
96

uji yang diatur di atas menghasilkan jumlah


benda uji kurang dari 5 buah, maka harus
dilakukan randomisasi dengan interval volume
pengujian yang sama, supaya diperoleh minimal
sejumlah 5 buah benda uji. Toleransi untuk
jumlah total pengecoran kurang dari 40 m3,
diperbolehkan tidak dilakukan sampling dan
pembuatan benda uji, jika dapat dijamin dan
bukti terpenuhinya kuat tekan diserahkan dan
disetujui oleh Pengawas.

97

Gambar 6. 4 Pengambilan Sample di Lapangan

Gambar 6. 5 Sample Beton

Gambar 6. 6 Uji Kuat Tekan Beton

98

6.2.1.2.

Besi
Besi beton merupakan komponen utama struktur
beton bertulang, penggunaannya yang sangat banyak dan
kontinuitas

pekerjaannya

yang

tinggi

menyebabkan

pengawasan yang dilakukan juga harus sebanding.


Adapun syarat-syaratnya yaitu meliputi :
1. Semua besi yang digunakan harus memenuhi syaratsyarat sbb:
a. Standar Tata Cara Perhitungan Struktur Beton
untuk Bangunan Gedung (SKSNI T-15-1991-03)
b. Bebas dari kotoran-kotoran, lapisan minyak,
karat, dan tidak retak atau mengelupas.
c. Mempunyai penampang yang sama rata.
d. Ukuran disesuaikan dengan shop drawing.
2. Pemakaian besi beton dari jenis yang berlainan
dengan ketentuan-ketentuan di atas, harus mendapat
persetujuan dari Konsultan Perencana.
3. Pemasangan besi dilakukan sesuai dengan shop
drawing atau mendapat persetujuan Pengawas.
4. Tempat menyimpan baja tulangan diusahakan tidak
lembab dan terlindung dari air dan kotoran, tidak
berhubungan langsung dengan tanah (diletakkan
diatas bantalan kayu).

Gambar 6. 7 Penyimpanan Tulangan di atas Bantalan Kayu

99

Selain menjaga kualitas besi tulangan di lapangan, PT.


Tasani Artha Niaga sebagai owner juga melakukan
pengujian

besi

tulangan

di

laboratorium.

Untuk

pengujiannya sendiri dilakukan di Laboratorium Badan


Pengkajian

dan

Penerapan

Teknologi

Balai

Besar

Teknologi Kekuatan Struktur (BPPT-B2TKS), Kawasan


Puspitek-Tangerang. Pengujian dilakukan sebagai berikut:
1. Menyiapkan besi tulangan sepanjang 30 cm, terdiri
dari D16, D19, D22, D25, masing-masing sebanyak 2
batang.
2. Benda uji (besi tulangan) dibawa ke laboratorium.
Setelah itu, besi tulangan ditimbang beratnya dan
diukur panjangnya.
3. Besi tulangan dibubut dengan diameter masingmasing menjadi 8 mm.
4. Setelah dibubut dan diberi kode sesuai dengan
diameternya, besi tulangan siap untuk diuji
5. Besi tulangan diletakkan di dalam mesin penguji,
ditarik dengan tekanan tertentu sampai besi tulangan
mencapai leleh dan putus.
6. Dicatat beban tekanan maksimum yang terjadi, dan
regangan pada besi tulangan tersebut.

Gambar 6. 8 Pengujian Kuat Tarik Tulangan

100

Gambar 6. 9 Tulangan Setelah di uji

6.2.2. Pengendalian Mutu Pekerjaan


Pengendalian

ini

untuk

mengontrol

apakah

hasil

pelaksanaannya telah memenuhi standar dan spesifikasi yang telah


ditentukan. Sehingga bila terjadi kesalahan atau kekurangan bisa
diperbaiki, dan untuk mencegah kesalahan yang bisa terjadi
selanjutnya.
Metode-metode yang dapat dilakukan dalam melakukan
pengawasan mutu pekerjaan antara lain :
1. Pengawasan langsung secara visual.
2. Pengukuran langsung di lapangan.
3. Kontrol dengan hitungan.
4. Pengujian di lapangan.
Pengendalian terhadap mutu pekerjaan meliputi tiga hal, yaitu :
1. Pengendalian terhadap kualitas fisik, meliputi kepadatan,
stabilitas, kuat tekan, dan sebagainya, dimana apabila tidak
memenuhi persyaratan harus dilakukan perbaikan.
2. Pengendalian mutu tentang dimensi, misalnya panjang, lebar,
dan tebal yang tidak sesuai rencana atau tidak memenuhi
persyaratan harus diperbaiki.
3. Pengendalian terhadap pekerjaan terpasang, seperti agregat
yang telah tergelar padat, bila setelah dilakukan pengujian

101

tidak memenuhi syarat maka dilakukan usaha perbaikan atau


penggantian, baik material maupun peralatan.
Pemeriksaan mutu pekerjaan di lapangan dilakukan setiap
satu bagian pekerjaan selesai dilaksanakan. Selama masa
pelakasanaan proyek, pihak kontraktor membuat gambar-gambar,
catatan perhitungan mengenai proses kemajuan pekerjaan. Hasil
tersebut

diperiksa

oleh

konsultan

pengawas.

Dari

hasil

pengukuran dan perhitungan volume pekerjaan yang telah


dilaksanakan dapat diketahui sampai sejauh mana prestasi kerja
kontraktor. Prestasi kerja ini merupakan dasar untuk pembayaran.
6.2.3. Pengendalian Mutu Peralatan
Pengendalian mutu peralatan terutama ditujukan kepada
pengawasan terhadap peralatan yang ada. Pengawasan peralatan
berupa pencatatan kondisi alat tiap hari, pengecekan terhadap
fungsi alat karena alat yang dipakai lebih dari umur kerjanya
dapat menurunkan produktivitas.
Peralatan
pekerjaan

adalah

suatu

bagian

struktur,

terpenting
kerusakan

dari
pada

pelaksanaan
alat

dapat

mengakibatkan tertundanya pekerjaan, oleh karena itu mekanik


mempunyai tanggung jawab yang sangat besar dalam menjaga
dan mengatur penggunaannya.
Semua peralatan pada proyek ini menjadi tanggung jawab
dari pihak kontraktor. Sehingga setiap kerusakan yang terjadi
adalah tanggung jawab dari pihak kontraktor, termasuk service
rutin dan perbaikan-perbaikan bila ada kerusakan.
Kerusakan yang masih dapat ditangani oleh mekanik dapat
dikerjakan sendiri, sedangkan jika tingkat kerusakannya cukup
parah, misalnya pada concrete pump, diserahkan pada bengkel
pusat.

Untuk

penggunaan

peralatan

pengganti

perlu

dipertimbangkan lebih lanjut agar efisiensi waktu bisa tercapai.

102

6.2.4. Pengendalian Mutu Tenaga Kerja


Penempatan tenaga kerja yang sesuai dengan jumlah dan
kemampuannya dapat menunjang tercapainya efisiensi dalam suatu
pekerjaan proyek (the right man in the right place). Oleh karena itu
diperlukan suatu pengendalian mutu tenaga kerja. Pada proyek ini,
seluruh pengadaan tenaga kerja diserahkan pada tim Kontraktor
Pelaksana. Kontraktor Pelaksana wajib menyediakan tenaga kerja
yang cakap, terampil dan berpengalaman yang diperlukan untuk
melaksanakan pekerjaan.
Tenaga kerja pada suatu proyek dapat digolongkan sebagai berikut:
1. Tenaga Ahli
Tenaga Ahli adalah tenaga yang mempunyai keahlian khusus
dan mempunyai latar belakang pendidikan untuk suatu bidang
tertentu. Pada proyek ini contohnya adalah Pimpinan Proyek,
Manajer Lapangan, Manajer Teknik dan Manajer Keuangan.
2. Tenaga Menengah
Tenaga Menengah adalah tenaga yang mempunyai keahlian
menengah, terdiri dari tenaga teknik dan administrasi. Dalam
proyek ini, contohnya logistik, administasi, operator mesin,
pelaksana.
3. Tenaga Pekerja
Tenaga Pekerja adalah tenaga yang terlibat secara langsung di
dalam lapangan. Tenaga Pekerja biasanya tidak memiliki latar
belakang pendidikan. Mereka biasanya berada dibawah
seorang mandor.
Tingkatan dalam Tenaga Pekerja pada proyek ini, adalah :
1. Kepala Tukang atau Mandor
Mandor adalah tenaga yang mengawasi langsung dan
mengkoordinir para pekerja di lapangan sesuai dengan
bidangnya.
2. Tukang

103

Tukang adalah tenaga yang mempunyai ketrampilan dalam


bidang tertentu pula. Misalnya tukang besi, tukang kayu.
Jumlah tenaga kerja yang digunakan selalu disesuaikan besar
kecilnya volume pekerjaan yang dilaksanakan. Pada saat ada
keterlambatan pekerjaan, PT. Jaya Kusuma Sarana akan menambah
jumlah tenaga kerja untuk mengejar keterlambatan tersebut.
6.3.

PENGENDALIAN WAKTU
Pengendalian waktu ini didasarkan pada time schedule dan kurva S.
Keterlambatan pekerjaan pada suatu proyek akan berpengaruh pada
anggaran proyek. Agar dapat berlangsung tepat waktu, time schedule
disusun sebagai alat kontrol untuk mengukur tingkat prestasi pekerjaan
dengan lamanya pelaksanaan.
Pekerjaan apa yang harus dikerjakan lebih dahulu dan kapan harus
dimulai dapat terlihat dengan jelas pada time schedule, sehingga
keterlambatan pekerjaan sebisa mungkin dihindari. Manfaat dari time
schedule adalah :
1. Sebagai pedoman kerja bagi pelaksana terutama menyangkut
batasan-batasan untuk masing-masing pekerjaan.
2. Sebagai alat koordinasi bagi pimpinan.
3. Sebagai tolok ukur kemajuan pekerjaan yang dapat dipantau setiap
saat dengan bantuan time schedule ini.
4. Sebagai evaluasi tahap akhir dari setiap kegiatan pekerjaan yang
dilaksanakan.
Untuk itu, dalam membuat

time schedule diperlukan hal-hal

sebagai berikut ini :


1. Jenis Pekerjaan
Fungsinya untuk menetapkan urutan-urutan pekerjaan .
2. Network Planning
Fungsi terpenting dari network planning yaitu mengorganisasikan
dan menentukan urutan dari pekerjaan yang beraneka ragam

104

dengan waktu dan biaya yang terbatas. Dalam pembuatan network


planning, sangat perlu diperhatikan logika ketergantungan.
3. Volume Pekerjaan
Volume pekerjaan berguna untuk menentukan durasi atau lamanya
pekerjaan. Selain itu bagi pihak owner, perhitungan volume
pekerjaan berguna untuk mengontrol pemesanan beton, tulangan
dan bahan lainnya. Jadi perhitungan volume juga dapat dijadikan
alat pengontrol.
4. Harga Satuan Pekerjaan
Berguna untuk menentukan bobot atau prestasi masing-masing
pekerjaan. Dengan dasar inilah kemajuan proyek dihitung untuk
pembayaran tiap termin.
5. Survey Kemampuan Tenaga Kerja.
Berguna untuk menentukan jumlah tenaga kerja sehubungan
dengan durasi waktu yang diperlukan.
Time schedule menyatakan pembagian waktu terperinci untuk
setiap jenis pekerjaan, mulai dari permulaan sampai akhir pekerjaan
sehingga kumulatif prosentase bobot pekerjaan ini akan membentuk
kurva S realisasi.
Fungsi kurva S ini antara lain adalah :
1. Menentukan waktu penyelesaian tiap bagian pekerjaan proyek.
2. Menentukan besarnya biaya pelaksanaan proyek.
3. Menentukan waktu untuk mendatangkan material, alat, dan tenaga
kerja yang akan dipakai untuk pekerjaan tertentu.
6.4.

PENGENDALIAN TEKNIS
Pengendalian

teknis

di

lapangan

ini

dimaksudkan

untuk

mengetahui perkembangan dan permasalahan di proyek melalui laporan


kemajuan dan koordinasi proyek. Laporan dibuat dalam bentuk harian,
mingguan, dan bulanan untuk mengetahui sejauh mana kemajuan proyek
itu.

105

1. Laporan harian
Merupakan laporan mengenai seluruh pekerjaan dalam satu hari
kerja meliputi pekerjaan fisik, catatan atau perintah-perintah yang
diberikan oleh pengawas. Biasanya dibuat pada akhir jam kerja.
2. Laporan mingguan
Berisi laporan tentang kegiatan yang dilakukan selama satu minggu
meliputi catatan prestasi kerja dalam satu minggu, prestasi kerja
selama minggu tersebut, jumlah tenaga kerja dan peralatan serta
bahan yang digunakan.
3. Laporan bulanan
Laporan bulanan dibuat dari hasil rekapan laporan mingguan dan
harus dibuat setiap bulan, berisi tentang :
a. Catatan jenis pekerjaan selama satu bulan.
b. Prosentase pekerjaan selama satu bulan serta kemajuan proyek
yang dicapai sampai saat laporan itu dibuat.
c. Nilai pekerjaan yang telah dilakukan selama satu bulan.
Laporan bulanan ini harus disahkan dahulu oleh pengawas dan
ditandatangani oleh pimpinan proyek sebagai bukti nilai pekerjaan
yang telah dilakukan selama satu bulan.
4. Rapat Koordinasi
Dalam pelaksanaan fisik suatu proyek masalah-masalah yang tidak
terduga dan tidak dapat diatasi oleh satu pihak bisa saja muncul,
untuk itu maka diperlukan rapat koordinasi untuk memecahkan dan
menyelesaikan masalah secara bersama. Dalam Proyek Hotel Ibis
Gading Serpong, rapat koordinasi dengan mandor dilaksanakan
setiap hari Rabu, sedangkan rapat koordinasi gabungan dengan
owner dilaksanakan setiap hari Kamis.
6.5.

PENGENDALIAN BIAYA
Pengendalian biaya dimaksudkan untuk mengetahui besarnya biaya
yang telah dikeluarkan dengan melihat tahap pekerjaan yang telah

106

dicapai. Besarnya biaya ini dapat dibandingkan dengan Rencana


Anggaran Biaya (RAB) dan Rencana Anggaran Pelaksanaan (RAP) yang
telah disusun. Dari pembandingan ini, dapat diketahui apabila pada
pekerjaan yang telah dilaksanakan tersebut terjadi pembengkakan biaya
sehingga dapat dilakukan evaluasi biaya.
Pengendalian biaya ini biasanya dilakukan dengan membuat
rekapitulasi biaya yang telah dikeluarkan. Setiap dilakukan pembelian
material, bagian logistik mencatat jumlah material yang dibeli dan
besarnya biaya yang digunakan. Sedangkan pengendalian biaya tenaga
kerja dilakukan dengan memeriksa daftar presensi pekerja selama satu
minggu dan besarnya biaya yang dikeluarkan untuk membayar gaji
pekerja. Besar total biaya inilah yang akan selalu dikontrol dan dievaluasi
sebagai pengendalian biaya. Selain itu, total biaya yang telah dikeluarkan
ini juga dapat digunakan untuk menyusun kurva S realisasi dan untuk
memperkirakan prosentase pekerjaan proyek yang telah dicapai.
6.5.1. Pengendalian Biaya Material
Kebutuhan barang dalam proyek ditangani oleh bagian
logistik. Pengendalian harga tergantung pada kecakapan logistik
untuk memperoleh barang dengan harga serendah mungkin
dengan kualitas yang diharapkan tanpa terlepas dari RAP yang
telah disusun. Pelaksana dalam mengadakan pengendalian biaya
material dengan cara:
1. Membuat daftar kebutuhan material dan meminta persetujuan
Konsultan Pengawas.
2. Pelaksana menyerahkan daftar kebutuhan material tersebut
kepada bagian logistik.
3. Bagian logistik memesan dan menyediakan barang sesuai
dengan kebutuhan.
6.5.2. Pengendalian Biaya Peralatan
Karena sebagian besar peralatan yang digunakan dalam
Proyek Pembangunan ini merupakan milik dari pihak kontraktor

107

dan sub kontraktornya, maka uang sewa yang digunakan untuk


menyewa peralatan sudah tidak diperlukan.
6.5.3. Pengendalian Upah Pekerja
Untuk pengendalaian terhadap upah tenaga kerja maka dalam
penyusunan RAB maupun RAP maka dalam analisa harga satuan
pekerjaan dicantumkan berapa kebutuhan tenaga kerja dan upah
yang harus dibayarkan.
Cara pembayaran gaji tenaga kerja dan karyawan pada
proyek ini dibedakan menjadi tiga kategori tergantung dari status
dan kedudukan karyawan dan tenaga kerja :
1. Gaji Bulanan
Yaitu sistem pembayaran yang dilakukan setiap bulan. Cara
pembayaran ini berlaku untuk karyawan tetap PT. Jaya
Kusuma Sarana. Fasilitas dan insentif lain diberikan sesuai
dengan ketentuan perusahaan.
2. Upah Mingguan
Upah ini dibayarkan dua minggu sekali ,biasanya pada hari
Sabtu. Upah ini berlaku bagi karyawan harian, tenaga tak
tetap dan buruh borongan.
3. Upah Lembur
Upah ini dibayarkan bagi karyawan atau pekerja baik
karyawan tetap maupun harian yang melakukan kerja lembur.
6.6. PENGENDALIAN K3
Perlindungan tenaga kerja dalam suatu proyek dimaksudkan agar
tenaga kerja dapat secara aman melakukan pekerjaannya sehari-hari
sehingga dapat meningkatkan produktivitas kerja dan kualitas pekerjaan.
Triyanto (2004) menyatakan bahwa perlindungan tenaga kerja meliputi
aspek-aspek yang cukup luas, yaitu perlindungan dari segi fisik yang
mencakup perlindungan kesehatan dan keselamatan dari kecelakaan kerja
serta adanya pemeliharaan moril kerja dan perlakuan yang sesuai dengan

108

martabat manusia dan moral agama, sebagaimana telah ditegaskan pada


pasal 9 Undang-Undang Nomor 14 tahun 1969 tentang KetentuanKetentuan Pokok Mengenai Tenaga Kerja.
UU Ketenagakerjaan
Setiap perusahaan yang memiliki > 100 pekerja, atau < 100 pekerja
tetapi dengan

tempat kerja yang berisiko tinggi (termasuk

proyek

konstruksi) wajib mengembangkan SMK3 dan menerapkannya di tempat


kerja.
SMK3 perlu dikembangkan sebagai bagian dari sistem manajemen
suatu perusahaan secara keseluruhan.
SMK3 mencakup hal-hal berikut:

struktur organisasi, perencanaan,


pelaksanaan, tanggung jawab,
prosedur,
proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan
penerapan, pencapaian, pengkajian, dan pemeliharaan kebijakan
keselamatan dan kesehatan kerja
Komponen utama Sistem Manajemen K3 (OHSAS) :

Sistem Manajemen Keselamatan


Kebijakan Keselamatan & Kesehatan Kerja
Perencanaan dan Organisasi untuk K3
Penilaian resiko dan implementasinya, kegiatan operasional dan

pemeliharaan langkah-langkah pengendalian resiko.


Mengukur kinerja K3 dan prosedur untuk tindakan koreksif

sebagai respon atas kejadian yang ada.


Audit dan Manajemen review dari kinerja yang dihasilkan

Sistem Manajemen K3 (SMK3)


1. Harus ada penanggung jawab K3 (safety manage / safety officer)
2. Harus ada sistem yang menjamin keselamatan kerja pekerja
konstruksi
Rencana penanggulangan terhadap kecelakaan
Peta evakuasi bila terjadi kebakaran
Sistem untuk mencegah kecelakaan kerja
rambu-rambu, jaring pengaman, pagar
109

Sosialisasi & training K3, dll


3. Penyediaan alat pelindung diri (APD)
Untuk proyek Hotel Ibis Gading Serpong sendiri, selama KP
ini berlangsung system manajemen K3 tidak berjalan dengan baik.
Masih terdapatnya pekerja yang tidak memakai APD (alat
pelindung diri), tidak ada rambu-rambu K3, tidak ada instruksi
yang jelas tentang manajemen K3 kepada para pekerja.

110

BAB VII
PERMASALAHAN DAN PENYELESAIAN
1

PERMASALAHAN
Dalam setiap pelaksanaan pekerjaan suatu proyek pasti akan
ditemukan berbagai permasalahan dan kendala-kendala yang dapat
menghambat jalannya proyek, lebih-lebih apabila permasalahan dan
kendala yang ditemukan di lapangan cukup banyak, hal tersebut akan
menyebabkan keterlambatan proyek. Permasalahan itu bukan untuk
dihindari, melainkan untuk dicari solusi yang solutif. Hal ini juga terjadi
pada proses pelaksanaan proyek pembangunan Hotel Ibis Gading Serpong.
Selama pelaksanaan pekerjaan, timbul beberapa masalah yang
menyebabkan progres proyek tersebut mengalami keterlambatan. Masalahmasalah tersebut dipegaruhi oleh beberapa factor, diantaranya :
7

Faktor Cuaca
Faktor cuaca pasti akan ditemukan di lapangan. Faktor cuaca
yang menyebabkan kemajuan proyek terhambat diantaranya adalah
hujan. Hujan merupakan faktor cuaca yang tidak dapat diprediksi.
Hujan dapat mengakibatkan genangan air pada galian dan
memperlambat pekerjaan lainnya, seperti misalnya pengecoran.
Selain itu, hujan juga dapat menyebabkan suatu pekerjaan berhenti
dengan alasan keamanan, maupun untuk menghindari penurunan
mutu bahan.
7.1.2

Faktor K3 (Kesehatan, Keamanan dan Keselamatan kerja)


Faktor K3 merupakan faktor yang sangat mempengauhi
keberhasilan suatu proyek. Pada umumnya, proyek-proyek di
Indonesia kurang memperhatikan keselamatan kerja untuk para
pekerja. Permasalahan pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong yang
dipengaruhi oleh faktor K3 diantaranya :

111

a. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) yang tidak merata oleh


para pekerja. Hal tersebut disebabkan karena kurangnya
kesadaran dari para pekerja akan pentingnya pemakaian APD,
selain itu ketegasan dari pihak kontraktor dan owner yang
kurang sehingga menyebebkan pekerja tidak mematuhi
peraturan penggunaan APD.
b. Rambu-rambu keselamatan belum sepenuhnya dipasang pada
Proyek Hotel Ibis Gading Serpong.
c. Banyaknya sampah bekisting di setiap lantai.
d. Toilet pekerja hanya tersedia dua, dan terletak di lantai dasar,
sehingga mempengaruhi produktifitas dari pekerja.
7.1.3. Faktor Koordinasi/ Komunikasi
Koordinasi dan komunikasi merupakan hal yang sangat vital
dalam proyek. Apabila koordinasi dalam proyek tersebut tidak
sehat, maka akan menimbulkan perbedaan persepsi. Permasalahan
yang muncul pada Proyek Hotel Ibis Gading Serpong karena faktor
koordinasi diantaranya :
b. Adanya perubahan gambar shop drawing, tetapi orang
lapangan masih menggunakan gambar lama, sehingga akan
menambah pekerjaan dan mengeluarkan biaya lagi.
c. Adanya perubahan gambar shop drawing dari pihak owner
yang mendadak dan merupakan pekerjaan tambah.
d. Kurang adanya koordinasi antara kantor pusat dengan pihak
kontraktor pelaksana di lapangan, sehingga solar yang
digunakan sempat diduga illegal oleh polisi.
e. Adanya perbedaan persepsi mengenai progres kerja, dimana
perhitungan progres oleh kontraktor menyebutkan sebesar X%,
tetapi dari pihak owner mempunyai perhitungan sendiri sebesar
Y% yang mana hasilnya lebih sedikit dari hitungan kontraktor.
Progres tersebut berpengaruh terhadap opname keuangan
(biaya yang dibayarkan owner kepada kontraktor setelah

112

mencapai progres tertentu pada bulan tertentu). Hal serupa juga


terjadi antara subkontraktor dengan main kontraktor.
7.1.4. Faktor Teknis Pelaksanaan
Permasalahan teknis yang ditemukan pada Proyek Hotel Ibis
Gading Serpong adalah :
a. Listrik kerja mengalami penurunan yang disebabkan karena
penggunaan tegangan listrik yang melebihi kemampun genset,
sehingga terjadi kerusakan pada komputer dan mesin fotokopi
proyek.
b. Bekisting jebol pada saat pengecoran.
c. Kekurangan air kerja yang disebabkan karena jangakauan
pompa untuk mendorong air ke atas kurang.
d. Pembersihan bekisting balok dan pelat sebelum dicor kurang
baik, sehingga banyak sampah seperti potongan kayu,
potongan bendrat, bungkus makanan, maupun puntung rokok
tercetak dengan beton.
e. Lahan kerja yang

sempit,

sehingga

mempengaruhi

produktifitas pekerja.
f. Hasil pengecoran tidak rapi, dikarenakan pekerja bekisting
kurang memperhatikan kelurusan/ kerataan bekisting dalam
pemasangannya, khususnya pada titik sambungan bekisting.
g. Pondasi gondola jebol, karena adanya kesalahan dalam metode
pelaksanaan.
h. Adanya beton keropos pada balok dan kolom.
i. Adanya kolom melintir.
7.1.5. Faktor Manajemen Tenaga Kerja
Permasalahan yang terjadi pada Proyek Hotel Ibis karena
faktor manajemen tenaga kerja adalah :
a. Subkontraktor bekisting tidak dapat memenuhi kebutuhan man
power. Alasan yang mendasarinya adalah masalah gaji yang
nunggak dan belum dibayarkan oleh subkontraktor.
b. Adanya hari libur idul adha dan tahun baru hijriah pada tanggal
15 Oktober 2013 dan 5 November 2013 pada hari Selasa,
sehingga pekerja meliburkan diri pada hari Senin, dan jumlah
pekerja pada hari itu sangat minim.

113

c. Adanya double job pada staf, yaitu sebagai site engineer


sekaligus merangkap sebagai administrasi.
d. Hanya ada satu orang drafter di proyek, hal itu sangat
berpengaruh pada progres kemajuan proyek mengingat fungsi
seorang drafter sangat penting.
7.1.6. Faktor Manajemen Keuangan
a. Adanya pekerjaan tambah yang belum termasuk dalam Bill of
Quantity proyek, sehingga mempengaruhi RAP.
b. Gaji pekerja tidak dibayarkan tepat waktu/ nunggak oleh
subkontraktor.
c. Masih adanya tagihan antara main kontraktor dengan supplier
(sewa mesin fotokopi), namun hal tersebut tidak begitu
berpengaruh.
7.2. PENYELESAIAN MASALAH
7.2.1. Faktor Cuaca
Faktor cuaca merupakan kejadian alam yang dimana manusia
tidak bisa mengubahnya. Untuk itu maka apabila suatu pekerjaan
proyek terkendala masalah cuaca seperti hujan, maka pekerjaan
dihentikan atau ditunda sementara sampai hujan reda. Sedangkan
untuk pengerjaan pengecoran, sebelum memutuskan untuk
mengecor Site Manager terlebih dulu mencermati keadaan cuaca.
Bila cuaca cerah, maka bisa dilakukan pengecoran. Tapi apabila
mendung, pekerjaan pengecoran ditunda atau dibatalkan.
7.2.2. Faktor K3
Perlu adanya ketegasan dan kesadaran akan pentingnya K3
baik dari pihak owner, kontraktor dan para pekerja. Memang benar
untuk menyelenggarakan K3 itu mahal, tapi akan lebih mahal lagi
bila terjadi kecelakaan terhadap pekerja yang dalam hal ini akan
merugikan bagi pekerja itu sendiri dan pihak-pihak yang terlibat
dalam proyek tersebut. Selain itu, untuk rambu-rambu K3 yang
belum terpasang untuk segera dipasang. Adanya pengadaan tempat
sampah di sudut-sudut tertentu. Pemasangan toilet portable per dua
atau tiga lantai.
7.2.3. Faktor Koordinasi/ Komunikasi

114

a. Diadakan rapat koordinasi antara kontraktor dengan mandormandor setiap hari Rabu, dan rapat koordinasi gabungan dengan
owner pada hari Kamis.
b. Untuk kasus solar yang sempat diduga illegal oleh polisi,
dilakukan konfirmasi ke kantor pusat mengenai solar tersebut.
c. Pada kasus perbedaan persepsi mengenai kemajuan progres,
maka perlu adanya kesepakatan yang jelas dalam menentukan
nilai bobot suatu pekerjaan antara owner dan kontraktor.
Seharusnya aturan atau kesepakatan ini disampaikan atau
diterakan dalam dokumen kontrak. Tapi bila belum ada, perlu
diadakan rapat koordinasi antara kontraktor dan owner agar
pembagian

nilai

bobot

suatu

pekerjaan

tidak

saling

bersimpangan persepsi.
7.2.4. Faktor Teknis Pelaksanaan
a. Untuk masalah listrik kerja, dilakukan pembagian pemakaian
genset, yaitu untuk tower crane, alimak, dan kantor. Pembagian
pemakaian genset tersebut pada pukul 07.00-12.00 WIB
dikhususkan untuk pemakaian tower crane dan alimak,
sedangkan untuk kantor difokuskan siang hari.
b. Untuk kasus bekisting jebol, ada beberapa penyelesaian
masalah, antara lain:
Pertama adalah tindakan pencegahan yaitu sebelum
pengecoran dimulai, cek terlebih dahulu posisi suri-suri dari
scaffolding, apakah sudah dapat menopang momen yang terjadi
pada bekisting plat akibat penambahan beban pasta beton, cek
kelayakan bekisting, bila tidak layak maka perlu diganti.
Kedua, tindakan penanggulangan yaitu bila bekisting sudah
terlanjur jebol. Yaitu dengan terlebih dahulu menghentikan
proses pengecoran, setelah itu segera lakukan perbaikan
terhadap bagian bekisting yang jebol tadi, perkuat suri-suri
scaffolding

penyangga bekisting, tambah

support untuk

memperkuat bekisting. Kemudian pastikan bekisting sudah

115

aman dan mampu menampung pasta beton agar pengecoran


dapat kembali di lakukan.
c. Penyelesaian untuk air

kerja

yaitu

dengan

pembagian

ketinggian, untuk elevasi +0,00 m sampai +20,00 m dipasang


pompa, dan elevasi selanjutnya +20,00 m sampai +49,20 m
dipasang terminal dengan bak tom, dan dipasang pompa lagi
pada elevasi tersebut.
d. Untuk masalah hasil pengecoran yang tidak rapi dan terdapat
sampah, maka perlu adanya pengawasan yang lebih dari pihak
kontraktor, selain itu pastikan perkuatan scaffolding sudah
benar-benar kuat sebelum dilakukan pekerjaan pengecoran.
e. Untuk masalah lahan kerja yang sempit, dari pihak kontraktor
melakukan peminjaman lahan sebelah, berhubung lahan sebelah
masih kosong, sehingga bias digunakan sebagai lahan material.
f. Untuk masalah pondasi gondola jebol, maka perlu dilakukan
pengecoran ulang, hal ini akan memakan biaya tambah karena
ini merupakan kesalahan dari pihak kontraktor sediri.
g. Untuk beton keropos, maka solusinya dilakukan grouting
terhadap beton yang keropos tersebut.
h. Untuk kasus kolom melintir, dari pihak kontraktor solusinya
pada pekerjaan finishing. Yaitu dilakukan expose kolom.
7.2.5. Faktor Manajemen Tenaga Kerja
a. Perlu adanya teguran dan sikap yang tegas dari main kontraktor
kepada sub kontraktor agar tidak terjadi hal seperti kasus
keterlambatan gajian pekerja lagi di kemudian hari.
b. Adanya ketegasan mengenai hari libur.
c. Mengajukan permohonan ke kantor pusat untuk ditambahkan
staf sebagai site engineer atau administrasi dan sebagai drafter.
7.2.6. Faktor Manajemen Keuangan
a. Perhitungan kembali RAP dan segera dimajukan ke pihak owner
mengenai pekerjaan tambah tersebut.
b. Perlu adanya tindakan tegas kepada subkontraktor terkait
masalah keuangan dan para pekerja.
c. Segera dilakukaan pembayaran terhadap tagihan-tagihan yang
masuk.

116

117

BAB VIII
PENUTUP
8.1.

URAIAN UMUM
Kerja praktek yang dilakukan selama 60 hari kerja sejak 3
September 2013 sampai dengan 16 November 2013 di Proyek Hotel Ibis
Gading Serpong, banyak memberikan manfaat, pengetahuan, dan
pengalaman yang berarti bagi saya. Ilmu-ilmu yang belum dipelajari
pada bangku perkuliahan justru saya dapatkan pada saat kerja praktek.
Teori-teori yang dipelajari saat kuliah bisa diaplikasikan langsung di
lapangan. Menariknya, pada saat kita melakukan kerja praktek, kita akan
menemukan permasalahan-permasalahan baik permasalahan teknis
maupun nonteknis yang akan menjadi pembelajaran tersendiri bagi kita.
Permasalahan-permasalahan tersebut akan membuat kita aktif untuk
mencari penyebabnya, dan memecahkannya dengan solusi kita. Dengan
melakukan kerja praktek, diharapkan nantinya kita sudah memiliki
pengalaman di lapangan, dan saat kita sudah lulus dari Teknik Sipil, kita
sudah tidak canggung atau asing lagi pada kondisi lapangan. Banyak
pelajaran yang dapat saya terima baik yang menyangkut teknis di
lapangan Dalam kesempatan ini, saya akan mencoba untuk memberikan
sedikit saran dan kesimpulan yang dapat saya ambil dari pengalaman
saya selama mengikuti kerja praktek di Proyek Hotel Ibis Gading
Serpong.

8.2.

KESIMPULAN
Berdasarkan pengamatan dan pengalaman yang saya peroleh
selama pelaksanaan kerja praktek, dapat saya ambil beberapa kesimpulan
bahwa:
a. Manajemen Proyek Hotel Ibis Gading Serpong Tangerang sedikit
kacau, dikarenakan banyaknya double job pada staf nya, yaitu site
engineer merangkap sebagai administrasi.

118

b. Proyek belum sepenuhnya mengikuti metode pelaksanaan yang


benar, yaitu adanya pondasi gondola jebol karena kesalahan dalam
metode pelaksanaan, seharusnya angkur dipasang terlebih dahulu
baru dicor, tetapi pada pelaksanaan di lapangan, beton dicor terlebih
dahulu dan setelah itu angkur baru dipasang. Hal itu dikarenakan
keterlambatan kedatangan angkur, dan dari pihak kontraktor ingin
mengejar progress yang terlambat.
c. Mutu beton masih di bawah dari mutu yang diinginkan, hal ini bisa
dilihat di lapangan banyak dijumpai beton keropos (kolom dan
balok).
d. Banyak terjadi waste. Yaitu pada saat pelaksanaan pengecoran
kurang hati-hati sehingga banyak beton yang terbuang.
e. Penerapan K3 pada proyek belum sepenuhnya dilakukan, toilet
hanya ada 3 dan itu terletak di bawah, sehingga mempengaruhi
produktifitas dari pekerja.
f. Banyak dijumpai pekerja yang beristirahat sebelum jam istirahat dan
selesai istirahat lebih lama.
Karena kurang adanya professional dalam pekerjaan, sehingga
Proyek Hotel Ibis Gading Serpong mengalami keterlambatan, yaitu
dinyatakan dengan nilai deviasi sebesar 19,2%
8.3.

SARAN
Dalam pelaksanaan Proyek Hotel Ibis Gading Serpong mengalami
keterlambatan, dengan deviasi sebesar 19,2%. Untuk itu pada
kesempatan ini, kiranya dapat memberikan saran yang mungkin dapat
bermanfaat bagi pihak yang bersangkutan :
a. Mengajukan permohonan penambahan staf kepada kantor pusat agar
tidak terjadi double job dan pembagian pekerjaannya pun jelas,
sehingga staf akan lebih fokus dalam pekerjaannya.
b. Pengawasan dan pengecekan ulang harus benar-benar teliti, sebagai
contoh apabila akan melakukan pekerjaan pengecoran, maka
sebelumnya harus benar-benar dicek mengenai perkuatan dari

119

scaffolding dan bekisting, serta tulangan. Hal tersebut dimaksudkan


untuk pengendalian mutu.
c. Metode-metode yang telah dilaksanakan di lapangan, sebaiknya
tetap mengacu pada keamanan dan syarat-syarat teknis.
d. Penggunaan peralatan kerja dalam pelaksanaan proyek perlu
ditingkatkan, baik dalam segi jumlah maupun kemampuan alat.
e. Dalam suatu proyek, disarankan agar perawatan dan pemeliharaan
struktur

bangunan

yang

sudah

selesai

dilaksanakan

lebih

ditingkatkan sehingga dapat dihasilkan suatu struktur yang kokoh


dan kuat.
f. Time schedule proyek tersebut perlu diperbaiki secepat mungkin,
sehingga tidak mengakibatkan keterlambatan bagi pekerjaan proyek
secara keseluruhan. Realisasi progres hendaknya selalu diupdate
pada s-curve.
g. Pendisiplinan

K3

pada

proyek

sehingga

meminimalisasikan

kecelakaan di proyek atau biasa disebut zero accident.

120

DAFTAR PUSTAKA
Asroni, Ali. 2010. Kolom Fondasi dan Balok T Beton Bertulang. Graha Ilmu:
Yogyakarta.
Hardiyatmo, C.H. 2011. Fondasi I. Gadjah Mada University Press: Yogyakarta.
Mulyono, Tri, Ir., M.T. 2005. Teknologi Beton. CV Andi Offset: Yogyakarta.
Rostiyanti, F.S., Ir., M.Sc. 2008. Alat Berat untuk Proyek Konstruksi. PT Rineka
Cipta: Jakarta.
Sajekti, Amien. 2009. Metode Kerja Bangunan Sipil. Graha Ilmu: Yogyakarta.
SNI-03-1729-2002. Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan
Gedung. Departemen Pekerjaan Umum: Jakarta.
SNI 03-2847-2002. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan
Gedung. Panitia Teknik Standardisasi Bidang Konstruksi dan Bangunan:
Bandung.
Tjokrodimuljo, Kardiyono, Ir., M.E. 1996. Teknologi Beton. Nafiri: Yogyakarta
Alfatih, Moery. 2009. Teori Perencanaan Proyek Konstruksi.
http://fadhilsttpln07.blogdetik.com/2009/04/29/teori-perencanaan-proyekkonstruksi/. 22 November 2013
Anonymous. 2013. Manajemen Proyek.
http://id.wikipedia.org/wiki/Manajemen_proyek. 22 November 2013
Anonymous. 2009. Pile Cap dan Tie Beam. http://www.ilmusipil.com/pile-capdan-tea-beam. 24 November 2013
Anonymous. 2013. Kolom. http://bangunankehidupan.blogspot.com/2012/05/kolom.html. 25 November 2013
Anonymous. 2012. Jenis Alat Berat untuk Proyek Bangunan.
http://www.ilmusipil.com/jenis-alat-berat-untuk-proyek-bangunan. 1
Desember 2013
Anonymous. 2012. Pengawasan dan Pengendalian Proyek.
http://www.ilmusipil.com/pengawasan-dan-pengendalian-proyek. 1
Desember 2013
Anonymous. 2013. Cara Menulis Daftar Pustaka.
http://www.anneahira.com/menulis-daftar-pustaka.htm. 15 Desember 2013

121

Asri, Abimesa. 2012. Pengetahuan Umum Bangunan Bertingkat.


http://bangunanbertingkat.blogspot.com/2012/02/bagian-3-plat-lantai.html.
27 November 2013
Azwaruddin. 2008. Pengertian Pondasi.
http://azwaruddin.blogspot.com/2008/06/pengertian-pondasi.html. 24
November 2013
Nizar, Chairil. 2012. Metode Kerja Kolom Gedung.
http://www.ilmusipil.com/metode-kerja-kolom-gedung. 1 Desember 2013
Nizar, Chairil. 2012. Pabrikasi Kolom Beton Bertulang.
http://www.ilmusipil.com/pabrikasi-kolom-beton-bertulang. 1 Desember
2013
Nizar, Chairil. 2012. Pembongkaran Bekisting dan Perawatan Kolom.
http://www.ilmusipil.com/pembongkaran-bekisting-dan-perawatan-kolom.
1 Desember 2013
Nji, Tjun, Lauw. 2013. Penerimaan dan Pemantauan Beton Segar.
http://lauwtjunnji.weebly.com/pemantauan-beton-segar.html. 27 November
2013
Nuraisyiah, Siti. 2013. Proyek Konstruksi.
http://file.upi.edu/Direktori/FPTK/JUR._PEND.TEKNIK_SIPIL/SITI_NU
RAISYIAH/Proyek_Konstruksi.pdf. 16 Desember 2013
http://kamusbahasaindonesia.org/tukang. 1 Desember 2013

122