Anda di halaman 1dari 10

Laporan Kunjungan Industri

Bali Tangi dan PT. Karya Pak Oles Tokcer


Denpasar, Bali
Jumat, 12 September 2014

Program Studi Farmasi - 2011 C


Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
2014

Kata Pengantar
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Alhamdulillah, puji syukur keharidat Allah SWT yang telah memberikan hidayah dan
kesempatan sehingga laporan kunjungan industri ini pada akhirnya dapat terselesaikan.
Shalawat selalu tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW sebagai suri tauladan umat
manusia hingga akhir zaman. Terimakasih tak lupa diucapkan kepada seluruh pihak yang
telah terlibat dalam proses perjalanan hingga terselesaikannya laporan kunjungan industri ini.
Suatu kebanggaan dapat mempersembahkan laporan kunjungan industi ini sebagai
bentuk laporan pertanggung jawaban atas kegiatan yang telah kami lakukan. Sebagai seorang
pembelajar, mahasiswa haruslah aktif dan tidak hanya mendapatkan ilmu teori saja,
melainkan mahasiswa harus menerapkan ilmu teori yang didapat dengan praktik. Selain itu,
mahasiswa harus melihat ada atau tidaknya bias antara teori dengan kenyataan di lapangan
sehingga pengetahuan mahasiswa Farmasi dapat bertambah dan dapat menambah inspirasi
mahasiswa Farmasi untuk masa depannya. Dengan pengetahuan dan inspirasi yang didapat,
tentu saja tidak dapat dipungkiri bahwa mahasiswa Farmasi dapat berkembang dalam
mewujudkan perubahan bagi bangsa, khususnya di bidang kesehatan, pendidikan dan,
profesi. Oleh karena itu, mahasiswa angkatan 2011 Program Studi Farmasi UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta melakukan kunjungan industri dalam rangka penyelesaian tugas akhir
semester.
Semoga dengan terselesaikannya laporan kunjungan industri ini dapat memberikan
wawasan bagi mahasiswa Farmasi untuk mengaktualisasi ilmu yang diperoleh selama duduk
di bangku kuliah, dan dapat semakin termotivasi untuk menjadi Farmasis masa depan yang
hebat. Mari kira tunjukkan bahwa mahasiswa Farmasi memiliki integritas dan kapabilitas
yang tinggi, aktif, cerdas, kritis, dan solutif, tidak kalah dengan profesi lainnya.
Jaya Mahasiswa Farmasi!
Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Penulis

KUNJUNGAN INDUSTRI
BALI TANGI SPA FACTORY
Latar Belakang
Tingginya kesadaran akan pentingnya kesehatan dan kecantikan kulit menyebabkan
meningkatnya permintaan pasar akan hadirnya produk kesehatan dan kecantikan kulit.
Konsep Back to Nature juga turut menjadi sorotan utama dalam pembuatan produk
kecantikan. Selain manfaatnya yang baik bagi kesehatan kulit, bahan alam juga dianggap
tidak memiliki efek samping yang membahayakan kulit seperti pada kosmetik-kosmetik yang
selama ini beredar.
Gaya hidup modern dengan pengaruh Westernisasi menuntut industri kosmetik di
Indonesia untuk lebih meningkatkan kualitas produknya dan melakukan inovasi baru dengan
tujuan meningkatkan minat masyarakat. Spa merupakan suatu budaya perawatan tubuh
berasal dari Eropa yang saat ini telah mendunia. Kombinasi produk kecantikan bahan alam
dengan teknik perawatan Spa merupakan suatu inovasi terbaru yang menjadi trend masa kini
ditengah-tengah masyarakat. Hal inilah yang menjadi alasan produk dan spa Bali Tangi
sangat diminati oleh masyarakat Indonesia begitupula warga negara asing yang berkunjung
ke Bali.
Profil Bali Tangi
Bali Tangi adalah perusahaan didirikan di tahun 2000, oleh Bapak Wayan
Sukhana yang berpengalaman di bidang farmasi beserta istri tercinta yang semasa muda
berprofesi perawat dan bidan Ibu Made Yuliani, didasari ketulusan, keinginan keras dan
ketekunan, visi mereka adalah untuk mewujudkan masyarakat yang hidup sehat selaras
dengan alam.
Visi Bali Tangi adalah ingin mengajak masyarakat untuk kembali ke alam,
memanfaatkan alam secara bijaksana harmonis, sehingga alam menjadi lestari, bisa kita
wariskan kepada anak cucu kemudian.
Melalui pengujian dan riset, menggali naskah literatur kuno, serta senantiasa
memperdalam ilmu pengetahuan di bidang kesehatan dan melibatkan kelompok yang kurang
mampu untuk turut memotivasi berkontribusi terhadap sesama.

Maka karya tangan dari rempah, mineral alami dan tumbuhan yang diolah dengan
teliti pengawasan mutu untuk menghasilkan beragam produk.Bali Tangi memproduksi bahanbahan perawatan kecantikan dari bahan alam organik tanpa memanfaatkan bahan kimia
tambahan sintetik.
Menghargai kepercayaan para rekanan bisnis, keluarga dan sahabat, Bali Tangi terus
menerus mengukur keberhasilan bisnis dari senyum para pelanggan. Variasi produk yang di
kembangkan dan semakin digemari, digunakan oleh banyak spa dari rumah kecantikan di
Bali ,di berbagai kota, di seluruh nusantara, serta juga di berbagai penjuru dunia. Bali Tangi
pun giat berpartisipasi, dalam berbagai pameran internasional yang memperluas jangkauan
produk Bali Tangi, hingga kemudian mampu turut memberikan manfaat dalam kehidupan
masyarakat di Benua Eropa, Australia, ASIA, dan Amerika.
Pada Tahun 2007 Bali Tangi membuka sebuah spa untuk menjawab kian banyaknya
permintaan para pelanggan, di sini teknik massage Bali kuno, diambil sebagai akar
pengembangan teknik tradisional Jepun Tantra Massage, yang mengkombinasikan pijat titik
cakra dan pelemasan yoga, sambil tetap terus mengedepankan penggunaan produk natural
yang telah mengharumkan nama Bali Tangi. Perawatan yang dapat dinikmati Bali Tangi spa
antara lain adalah pemijatan dan perawatan relaksasi,perawatan tubuh, perawatan wajah.
Dalam kenyamanan nuansa tradisional didampingi tim therapys yang berwawasan, karya
warisan leluhur, kini dapat di nikmati masyarakat luas. Bali Tangi bukan hanya warisan alam,
Budaya dan karya, juga sebuah haturan syukur mengagumkan nama Sang Pencipta.

KUNJUNGAN INDUSTRI
PT. KARYA PAK OLES TOKCER
Latar Belakang
Meningkatnya peminat obat obat tradisional menyebabkan berkembangnya usaha
yang bergerak di bidang ini. Usaha tersebut berkembang mulai dari skala kecil seperti jamu
gendongan dan jamu seduhan, sampai dengan perusahan besar yang memproduksi jamu
serbuk, kapsul jamu, pil, tablet jamu, minyak oles, dll. Obat tradisional ini memiliki peranan
yang cukup besar dalam usaha pemeliharaan kesehatan masyarakan dan penggunanya sampai
sekarang pun semakin meningkat.
Industri obat tradisional saat ini berkembang cukup pesat. Peningkatan hasil produk
tradisional berbasis kekayaan alam tanaman Indonesia disebabkan oleh pesatnya jumlah
industri yang diikuti permintaan konsumen yang semakin meningkat. Investasi di bidang
industri obat tradisional sangat menjanjikan keuntungan dan potensinya masih dikembangkan
sebagai salah satu upaya pelayanan kesehatan masyarakat. Tingginya minat masyarakat
terhadap obat tradisional disebabkan oleh harganya yang jauh lebih murah dan memiliki efek
samping yang lebih sedikit dibandingkan obat sintetik.
Profil PT. Karya Pak Oles Tokcer

PT. Karya Pak Oles Tokcer adalah sebuah perusahaan yang didirikan sejak tahun 1997
oleh Dr. Ir. Gede Ngurah Wididana M.Agr. Perusahaan yang berkantor pusat di Jl. Pulau
Komodo No. 38 X Denpasar - Bali ini bertujuan untuk memasarkan produk-produk hasil
temuan dari Gede Ngurah Wididana atau yang akrab dipanggil Pak Oles. Untuk

meningkatkan dan memenuhi kebutuhan konsumen, PT. Karya Pak Oles Tokcer telah
merentangkan sayapnya dengan cara mendirikan cabang perusahaan di berbagai wilayah di
Indonesia, diantaranya Jakarta, Bandung, Surabaya, Yogyakarta, Semarang, Lampung,
Lombok, dan Makasar. Ekspansi dan promosi juga dilakukan sebagai sarana informasi untuk
mempromosikan produk dan ramuan Pak Oles.
Ramuan Pak Oles yang telah diluncurkan ke pasaran hingga saat ini sebanyak 33
produk dan terbagi menjadi 7 kategori. Diantaranya adalah kategori Minyak, Krim, Keramik,
Madu, Pupuk Organik, Biotor, dan Minuman. Semua produk yang diciptakan oleh Gede
Ngurah Wididana --lebih sering disebut dengan Ramuan Pak Oles-- telah mendapatkan ijin
dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) dan merupaka terapan dari teknologi
Effective Microorganism (EM4), sehingga semua produk berbahan dasar alami. Dengan
demikian konsumen akan terhindar dari effek kimia yang besifat negatif.
PT. Karya Pak Oles Tokcer menerapkan standarisasi produksi sebagai produsen jamu
dan obat tradisonal sehingga pada tahun 2012 telah mendapat sertifikat CPOTB (Cara
Pembuatan Obat Tradisional yang Baik dan Benar).
Untuk menyampaikan informasi kepada publik, PT. Karya Pak Oles Tokcer
membangun sebuah wadah yang disebut dengan Pak Oles Network dan di dalamnya terbagi
dalam beberapa divisi, diantaranya penerbitan surat kabar Koran Pak Oles dan Koran Renon,
Radio (Radio Pak Oles, Radio Hexon, dan Radio Bokashi FM), Jasa Pijat Kesehatan,
Restoran, Perkebunan, dan IPSA (Jasa Pelatihan Pertanian Organik).

Profil Pak Oles


Gede Ngurah Wididana atau dikenal dengan sebutan Pak Oles. Lahir di singaraja
tahun 1961. Dia menyelesaikan pendidikan s1 tahun 1985 di Fakultas Pertanian Universitas
Udayana. Pendidikan S2 diselesaikan di Faculty of Agriculture, University of The Ryuksyus,

Japan, pada 1990. Di University of The Ryukyus Pak Oles belajar


langsung dengan Prof. Dr. Teruo Higa yaitu guru besar penemu
Teknologi EM (Effective Microorganisms) yang produknya dapat
diterapkan dalam bidang pertanian, peternakan, lingkungan dan
kesehatan.
Selanjutnya pada awal tahun 1990, Gede Ngurah Wididana
mendirikan yayasan IKNFS (Indonesian Kyusei Nature Farming Societies) dan yayasan IPSA
(Institut Pengembangan Sumber Daya Alam), suatu lembaga untuk mengembangkan
pertanian organik di Indonesia. Selanjutnya, atas ijin Prof. Dr. Teruo Higa, Gede Ngurah
Wididana mengembangkan teknologi EM di Indonesia. Dengan menggunakan Teknologi EM
beberapa produk pupuk organik bisa dihasilkan, yaitu: EM4, Sarula, Saferto, Ecocity dan
Bokashi Kotaku. Pada tahun 1993, Gede Ngurah Wididana mendirikan PT. Songgolangit
Persada untuk memasarkan produk pupuk organik.
Pada tahun 1997 Gede ngurah wididana menciptakan produk Minyak Oles Bokashi,
suatu produk dari ekstrak minyak tanaman obat yang multi khasiat. Dari hasil penelitiannya,
Gede Ngurah Wididana berhasil menemukan puluhan jenis produk berbahan herbal untuk
tujuan kesehatan, kecantikan dan lingkungan. Pada tahun 1997, Gede Ngurah Wididana
mendirikan PT. Karya Pak Oles Tokcer untuk memasarkan produk hasil temuannya yang
dibuat berdasarkan Teknologi EM.
Untuk pengembangan Teknologi EM dalam bidang kesehatan, telah dilakukan
penelitian dalam bidang kesehatan dan pengobatan yang lebih ditekankan dengan tujuan
untuk mengembangkan obat-obat tradisional. Pada tahun 1998 pengembangan Teknologi EM
dalam bidang obat tradisional mulai difokuskan dengan mendirikan Industri Kecil Obat
Tradisional (IKOT) Bokashi. Dari IKOT ini sudah ada sekitar 19 produk yang telah
dihasilkan. Mengingat banyaknya pengembangan Teknologi EM maka Bapak G.N. Wididana
memilah menjadi masing-masing divisi dengan tetap berada pada satu payung atau holding
company yang diberi nama PT. Karya Pak Oles Tokcer.
Ramuan Minyak Oles Bokashi hasil temuan G.N. Wididana yang sangat manjur untuk
menyembuhkan berbagai jenis penyakit, sehingga ia dikenal dengan nama Pak Oles, dan
ramuannya dikenal oleh masyarakat luas sebagai Ramuan Pak Oles. Pak Oles mempunyai
motivasi untuk mengangkat citra Pulau Bali sebagai Pulau Penyembuhan.
Kegiatan PT. Karya Pak Oles Tokcer

Dalam

usaha

mengembangkan

bisnisnya, G.N Wididana menggabungkan


hobi dengan bisnisnya, yaitu hobinya
dalam

bidang

penggabungangan
diterapkan

pertanian.
pertanian

adalah Membangun

Konsep
yang
Desa

Membangun Bangsa dengan menguasai


teknologi pertanian dan membangun pertanian sebagai industry dari hulu sampai hilir
sehingga bisa dikembangkan untuk memberikan kesejahteraan bagi masyarakat. Penerapan
teknologi EM dan Pertanian Terpadu, Industri Obat Tradisional, Industri Pupuk Organik,
Pelatihan Pertanian Organik, serta membangun wisata pertanian organik adalah contoh
penerapan konsep pembangunan pertanian yang dikembangkan skala bisnis dibawah bendera
Pak Oles Group.
Pembangunan pertanian juga dilakukan melalui pendekatan social dan politik.
Pelatihan teknologi pertanian organik dan teknologi EM kepada petani, penyuluh pertanian,
kelompok tani, murid, mahasiswa, dan pemerhati pertanian dilakukan di pusdiklat teknologi
EM di IPSA, di lokasi kebun milik petani, di balai kelompok tani, atau di tempat seminar dan
lokakarya yang dilakukan oleh instansi/organisasi yang terkait. G. N. Wididana juga aktif
menyuarakan kepentingan petani untuk memajukan pembangunan pertanian, pedesaan, dan
usaha kecil menengah melalui pendekatan politik.
Farmasi UIN Jakarta di PT. Karya Pak Oles Tokcer
PT. Karya Pak Oles Tokcer merupakan perusahaan kedua dan terakhir yang
dikunjungi di Bali. Kami mengunjungi PT. Karya Pak Oles Tokcer setelah selesai melakukan
Ibadah Sholat Jumat. Mekanisme kunjungan di PT. Karya Pak Oles Tokcer adalah presentasi
profil perusahaan dan produk, dan melihat seluruh kegiatan PT. Karya Pak Oles Tokcer
termasuk kegiatan penelitian, pengembangan, dan produksi obat.
Presentasi profil perusahaan dan produk dilakukan oleh Bli I Made Adi Suyasa,
S.Farm., Apt.. Beliau adalah salah satu freshmen staf PT. Karya Pak Oles Tokcer. Pria lulusan
Farmasi Universitas Airlangga tersebut menyelesaikan studinya pada tahun 2009. Bli Adi,
begitu sapaannya, menjelaskan mengenai sejarah pabrik obat PT. Karya Pak Oles Tokcer.
Dijelaskan pula bahwa produk minyak oles bokashi merupakan produk unggulan PT. Karya
Pak Oles Tokcer dan memberikan 70 75% onset, serta menjadi first line atau komoditi
utama PT. Karya Pak Oles Tokcer.

Selain itu, Bli Adi juga menjelaskan mengenai perbedaan antara Obat Kimia dan Obat
Tradisional. Perbedaan tersebut terletak pada cure function, dimana pada Obat Tradisional
tidak memiliki cure function (menurut WHO). Bli Adi pun menjelaskan mengenai
perkembangan Obat Tradisional saat ini dan bagaimana cara membedakan jamu asli dan
palsu. Cara membedakan jamu asli dan palsu adalah dengan melihat beberapa parameter,
yaitu:

Cek logo (jamu palsu biasanya tak berlogo)


Cek Nomor Izin Edar (input NIE ke BPOM, lihat apakah terdaftar atau tidak)
Cek Indikasi (jamu asli tidak bertuliskan dapat mengobati..)
Disamping itu, Bli Adi juga menjelaskan mengenai produk ramuan PT. Karya Pak

Oles Tokcer yang terdiri dari 3 bahan utama, yaitu: madu, minyak kelapa, dan beeswax.
Adapun bahan baku yang digunakan dalam proses pembuatan produk PT. Karya Pak Oles
Tokcer berasal dari simplisia tanaman yang diperoleh dari petani sekitar. Hal ini
membuktikan bahwa PT. Karya Pak Oles Tokcer peduli terhadap kekayaan alam Indonesia
dan peduli terhadap pekerjaan masyarakat sekitar. Kami pun dijelaskan mengenai basis
formula produk PT. Karya Pak Oles Tokcer.
Setelah selesai mendengarkan presentasi, Bli Adi membagi kami menjadi 2 kelompok
besar. Kelompok pertama melihat bahan dasar (madu) dan proses packing terlebih dahulu,
dan kelompok kedua melihat produk non Farmasi dari PT. Karya Pak Oles Tokcer seperti
gelang, dll. Kami diajarkan cara membedakan madu asli dan palsu, dimana madu asli akan
membentuk sarang ketika direaksikan dengan air dan di-shake.

Kami pun banyak

mendapatkan hal setelah melihat proses packaging produk PT. Karya Pak Oles Tokcer.
Dokumentasi Kunjungan Industri PT. Karya Pak Oles Tokcer