Anda di halaman 1dari 8

KINETIKA ADSORPSI 18 Oktober 2014 Mutiah Ulfah

1113016200036

ABSTRAK

Tujuan percobaan ini adalah untuk mempelajari kinetika adsorspsi karbon aktif terhadap asam asetat dalam larutan. Kinetika adsorpsi menyatakan adanya proses penyerapan suatu zat oleh adsorben dalam fungsi waktu. Adsorpsi terjadi pada permukaan zat padat karena adanya gaya tarik atom atau molekul pada permukaan zat padat. Menggunakan metode adsorpsi, menggunakan karbon aktif di campur dengan asam asetat, didiamkan dalam jangka waktu yang berbeda, disaring dan dititrasi filtratnya. Larutan yang didiamkan lebih lama, dapat lebih cepat menemukan titik ekuivalen saat dititrasi.

Kata kunci: kinetika adsorpsi, adsorben, karbon aktif, asam asetat.

PENDAHULUAN

Proses adsorpsi yang terjadi pada kimisorpsi partikel melekat pada permukaan dengan membentuk ikatan kimia (biasanya ikatan kovalen), dan cenderung mencari tempat yang memaksimumkan bilangan koordinasi dengan subtract. Peristiwa adsorpsi disebabkan oleh gaya tarik molekul molekul dpermukaan adsorbens. Dimana adsorben yang biasa digunakan dalam percobaan adalah karbon aktif sedangkan zat yang diserap adalah asam asetat (Keeenan, 1999)

Terdapat dua macam adsorbsi, yaitu dalam fisisorpsi dan kimisorpsi. Dalam fisisorpsi (adsorbsi fisika), terdapat interaksi Van der Waals antara adsorbat dan substrat. Antaraksi Van der Waals mempunyai jarak jauh tetapi lemah, dan energi yang dilepaskan jika partikel terfisisorpsi mempunyai orde besaran yang sama dengan entalpi kondensasi. Entalpi fisisorpsi dapat diukur dengan mencatat kenaikan temperature sampel dengan kapasitas kalor yang diketahui dan nilai khas berada sekitar 20 kJ/mol. Sementara itu, dalam kimisorpsi (adsorpsi kimia), partikel melekat pada permukaan dengan membentuk

ikatan kimia (biasanya ikatan kovalen). Entalpi kimisorpsi jauh lebih besar dibandingkan fisisorpsi, dan nilai khasnya sekitar -200 kJ/mol (Atkins, 1990 hal. 437)

Mekanisme penyerapan ini diekspresikan dalam isoterm adsorbsi. Ada beberapa

isoterm adsorbsi yang dikenal selama ini, misalnya isoterm Freunlich yang dapat menjelaskan dengan baik mengenai penyerapan yang linier sehingga berlaku x/m = a.c

1/n

.

Dalam hal ini, x adalah jumlah zat yang teradsorpsi (adsorbat), m adalah jumlah total komponen yang dapat diserap, a, n adalah konstanta-konstanta untuk senyawa adsorbat yang dapat dipengaruhi parameter lain seperti temperatur, c adalah konsentrasi larutannya. (Surjani, 2013 hal. 136)

Adsorpsi adalah proses dimana satu atau lebih unsur-unsur pokok dari suatu larutan fluida akan lebih terkonsentrasi pada permukaan suatu padatan tertentu (adsorbent). Dengan cara ini, komponen-komponen dari suatu larutan, baik itu dari larutan gas ataupun cairan, bisa dipisahkan satu sama lain (Treybal, 1980). Adsorpsi melibatkan proses perpindahan massa dan menghasilkan kesetimbangan distribusi dari satu atau lebih larutan antara fasa cair dan partikel. Pemisahan dari suatu larutan tunggal antara cairan dan fasa yang diserap membuat pemisahan larutan dari fasa curah cair dapat dilangsungkan. (UNSU)

Studi Adsorpsi Studi adsorpsi yang dilakukan pada penelitian ini meliputi (i) penentuan waktu setimbang, (ii) mempelajari beberapa variabel yang mempengaruhi kinerja adsorpsi yaitu konsentrasi awal adsorbat dan pH adsorbat, (iii) penentuan kinetika adsorpsi dan (iv) penentuan isoterm adsorpsi. Adapun adsorben yang digunakan terdiri atas abu

dasar dan zeolit berkarbon. (Intan Permata Sari, 2009)

METODOLOGI

Alat

Buret 50 ml, Erlenmeyer 100 ml, corong gelas, gelas ukur 25 ml, neraca ohaus, kertas saring, pipet, cawan porselin, oven.

Bahan

Larutan CH3COOH 1 N dan 0,5 N, larutan NaOH 1 M, indicator fenolftalein, dan norit.

Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan, siapkan norit (karbon aktif) beberapa buah dan di aluskan, setelah halus timbang norit sebanyak 0,25 gram, siapkan 4 cawan porserlin, setiap cawan berisi norit 0,25 gram. Setelah itu oven norit dalam suhu 110 o selama 1 jam, agar karbon dalam norit aktif. Siapkan 4 labu Erlenmeyer 100 ml yang berisi 2 tabung untuk asam asetat 1 N dan 2 tabung untuk 0.5 N. setelah norit selesai dioven, keluarkan dan campurkan dengan asam asetat, kocok sampai tercampur. Setelah itu 1 labu erlenmeyer dengan 1 N dan 0.5 N didiamkan selama 30 menit, 1 erlenmeyer lagi didiamkan 45 menit. Siapkan untuk penyaringan menggunakan corong dan kertas saring. Setelah didiamkan sesuai waktu yang ditentukan saring setiap larutan dan menghasilkan filtrate, dan filtrate digunakan untuk titrasi. Siapkan buret yang telah berisi larutan NaOH 1 M, teteskan filtrate dengan indicator PP sebanyak 3 tetes, setelah itu dititrasi antara filtrate dan larutan NaOH sampai menemukan titik ekuivalen. Setelah selesai bersihkan dan letakan kembali alat dan bahan yang telah digunakan.

HASIL DAN PENGAMATAN

Keterangan

30 menit

45 menit

 

0,5 N

0,1 N

0,5 N

1 N

V

awal

12,5 ml

12,5 ml

12,5ml

12,5 ml

V

setelah disaring

10,5 ml

9,25 ml

9,8 ml

10,8 ml

V

setelah dititrasi

16,5 ml

17,25 ml

13,8 ml

16 ml

Perlakuan pertama untuk menentukan proses adsorpsi karbon aktif terhadap asam asetat dalam larutan yaitu dengan mengisi larutan asam asetat 0,5 N dalam 2 buah elenmeyer dan 2 buah asam asetat lagi dengan 1 N. penambahan karbon aktif sebanyak 2 gram, dengan proses pengocokan selama satu menit, didiamkan larutan dengan selang waktu tertentu agar proses penyerapan yang terjadi pada permukaan zat bisa berlangsung sempurna dan tercapai kesetimbangan antara adsorbens dan zat pelarut. Setelah bereaksi dengan sempurna larutan tersebut disaring sehingga diperoleh filtrate yang berwarna bening. Percobaan diakhiri dengan menitrasi filtrate yang diperoleh dengan larutan NaOH 1M dengan penambahan indicator PP ditandai pada saat titik akhir titrasi terjadi perubahan warna dari bening menjadi merah muda. Reaksi yang terjadi yaitu :

NaOH + CH 3 COOH

CH 3 COONa + H 2 O

Setelah dititrasi diperoleh hasil untuk volume titrasi 1N dengan waktu 30 dan 45 menit adalah 17,25 ml dan 16 ml, sedangkan 0,5 N adalah 16,5 ml dan 13,8 ml. dan hasil ini dapat disimpulkan bahwa semakin lama waktu aadsorpsi maka volume titran yang diperlukan semakin sedikit, begitu pula pengaruh konsentrasi asam asetat, maka makin banyak pula yang diperlukan titran untuk menitrasi volume asam asetat yang diadsorpsi. Ini pembuktian bahwa suatu zat dapat menyerap zat lain dalam fungsi waktu, sehingga dikatakan bahwa karbon aktif yang bertindak sebagai adsorben sedangkan adsorbatnya adalah asam asetat. Hasil tersebut sesuai dengan teori yang ada, sehingga dapat dikatakan bahwa percobaan ini mencapai keberhasilan. Kesalahan ini dikarenakan penggunaan larutan asam asetat berdasarkan konsentrasinya.

KESIMPULAN

Kesimpulan didapatkan dalam percobaan kali ini adalah :

1. Adsorpsi adalah peristiwa penyerapan pada permukaan suatu zat dalam fungsi waktu. Dimana karbon aktif yang bertindak sebagai adsorben dan adsorbatnya adalah lautan asam asetat.

2. Proses adsorpsi dipengaruhi oleh macam adsorben, macam zat yang diadsorpsi, konsentrasi adsorben, luas permukaan, temperature, dan tekanan zat yang diadsorspi.

3. Semakin lama waktu yang diberikan agar larutan bereaksi dengan adsorbens, semakin banyak pula jumlah zat yang diserap.

4. Semakin besar konsentrasi asam asetat yang digunakan maka semakin besar pula jumlah zat dalam larutan asam asetat yang terserap.

5. Kinetika adsorpsi yang berlangsung antara asam setat dengan karbon aktif dalam percobaan ini berlangsung pada orde 1 untuk asam asetat 0,5 N dan pada berlangsung pada orde III untuk asam asetat 1.

DAFTAR PUSTAKA

Keenan.1999.Kimia untuk universitas.Jakarta: Erlangga.

Atkins, P.W. 1990. Kimia fisika jilid 2. Jakarta: Erlangga.

Wonorahardjo, Surjani. 2013. Metode-Metode Pemisahan Kimia Sebuah Pengantar.

Jakarta: Akademia Permata

LQy96YJlgQ&bvm=bv.77880786,d.dGc [diakses 19 oktober 2014 pukul 22.05]

PpziA&bvm=bv.77880786,d.dGc [diakses 19 oktober 2014 pukul 22.20]

LAMPIRAN

Langkah Kerja

[diakses 19 oktober 2014 pukul 22.20] LAMPIRAN Langkah Kerja Post lab 1. Apa yang dimaksud dengan
[diakses 19 oktober 2014 pukul 22.20] LAMPIRAN Langkah Kerja Post lab 1. Apa yang dimaksud dengan

Post lab

19 oktober 2014 pukul 22.20] LAMPIRAN Langkah Kerja Post lab 1. Apa yang dimaksud dengan adsorpsi
19 oktober 2014 pukul 22.20] LAMPIRAN Langkah Kerja Post lab 1. Apa yang dimaksud dengan adsorpsi

1. Apa yang dimaksud dengan adsorpsi isotermik?

Post lab 1. Apa yang dimaksud dengan adsorpsi isotermik? 2. Mengapa karbon yang digunakan perlu dilakukan
Post lab 1. Apa yang dimaksud dengan adsorpsi isotermik? 2. Mengapa karbon yang digunakan perlu dilakukan

2. Mengapa karbon yang digunakan perlu dilakukan pemanasan terlebih dahulu?

3. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi percobaan yang anda lakukan!

Jawaban:

1. gas bebas dan gas terabsorpsi berada dalam keseimbangan dinamika, dan penutupan

terfraksi permukaan, bergantung pada tekanan gas pelapis. Ketergantungan Ɵ pada

tekanan dan temperature tertentu disebut isotherm absorpsi

2. karbon dipanaskan supaya karbon itu aktif dengan tujuan untuk memperbesar luas

permukaannya, dan juga untuk meningkatkan kemampuan adsorpsi karbon aktif itu

sendiri.

3. - Waktu Kontak

Waktu kontak sangat menentukan dalam proses adsorpsi. Semakin lama Waktu

kontak memungkinkan proses difusi dan penempelan molekul adsorbat berlangsung

lebih baik.

- Luas Permukaan

Semakin luas permukaan adsorben, semakin banyak adsorbat yang diserap, sehingga

proses adsorpsi dapat semakin efektif. Semakin kecil ukuran diameter adsorben maka

semakin luas permukaannya. Kapasitas adsorpsi total dari suatu adsorbat tergantung pada

luas permukaan total adsorbennya.

- Jenis adsorbat

Peningkatan polarisabilitas adsorbat akan meningkatkan kemampuan adsorpsi

molekul yang mempunyai polarisabilitas yang tinggi (polar) memiliki kemampuan tarik

menarik terhadap molekul lain dibdaningkan molekul yang non polar;

- Ukuran Molekul Adsorbat

Ukuran molekul adsorbat benar-benar penting dalam proses adsorpsi ketika molekul

masuk ke dalam mikropori suatu partikel arang untuk diserap. Adsorpsi paling kuat

ketika ukuran pori-pori adsorben cukup besar sehingga memungkinkan molekul adsorbat

untuk masuk.

- Konsentrasi Adsorbat

Semakin besar konsentrasi adsorbat dalam larutan maka semakin banyak jumlah

senyawa yang terkumpul pada permukaan adsorben