Anda di halaman 1dari 6

Soal

1. (a) Secara ringkas terangkan 3 masalah ekonomi utama yang dikaji dalam teori makro
ekonomi!
Jawaban :
Pengangguran
Masalah pengangguran merupakan masalah klasik di Indonesia, Pengangguran umumnya
disebabkan karena jumlah angkatan kerja atau para pencari kerja tidak sebanding dengan
jumlah lapangan kerja yang ada yang mampu menyerapnya. Pengangguran seringkali
menjadi

masalah

dalam perekonomian karena

dengan

adanya

pengangguran,

produktivitas dan pendapatan masyarakat akan berkurang sehingga dapat menyebabkan


timbulnya kemiskinan dan masalah-masalah sosial lainnya.
Kurs (Nilai Tukar Mata Uang)
Masalah Kurs (Nilai Tukar Mata Uang) sangat penting, karena dapat menganggu roda
perekonomian suatu negara apabila posisinya tidak stabil dan akan berdampak pada para
pelaku usaha dalam hal pengambilan keputusan.
Kemiskinan
Sama dengan masalah pengangguran, kemiskinan juga merupakan masalah klasik di
Indonesia. Kemiskinan umum nya disebabkan karena jumlah penduduk yang besar pada
suatu negara, tingginya tingkat pengangguran, kemampuan SDM yang kurang, keamanan
yang tidak kondusif, tidak stabilnya roda perekonomian, inflasi yang tinggi, distribusi
pendapan yang tidak merata, dll.

(b) Terangkan 3 tujuan utama kebijakan ekonomi pemerintah .


Jawaban :
Kebijakan Fiskal
Kebijakan ini diambil untuk menstabilkan ekonomi, memperluas kesempatan kerja,
mempertinggi pertumbuhan ekonomi, dan keadilan dalam pemerataan pendapatan

Kebijakan Moneter
Menjaga stabilitas ekonomi, menjaga stabilitas harga, meningkatkan kesempatan kerja,
memperbaiki posisi neraca perdagangan dan neraca pembayaran.

Kebijakan Non Fiskal & Non Moneter


Meningkatkan Efisiensi, berkembangnya infra struktur tiap daerah, memperlancar
invenstasi di tiap daerah dengan mengeluarkan peraturan yang mempermudah investor.

Soal
2. Secara ringkas terangkan konsep ekonomi berikut :
(a) Tingkat partisipasi tenaga kerja

Jawaban :
TPAK atau Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja adalah salah satu ukuran ketenegakerjaan
yang banyak digunakan. Pengukuran TPAK dilakukan dengan cara menghitung jumlah
absolut seluruh angkatan kerja dibagi dengan seluruh tenaga kerja atau penduduk usia kerja
kemudian dikalikan 100. Jika TPAK 75 persen, artinya terdapat 75 orang angkatan kerja,
yaitu mereka yang bekerja dan sedang mencari pekerjaan, setiap 100 orang tenaga kerja.
Berdasarkan TPAK kita dapat melakukan perkiraan, berapa besar penduduk usia kerja yang
berpartisipasi dalam aktivitas ekonomi.

(b) Pendapatan nasional potensial dan pendapatan nasional sebenarnya.


Jawaban :
Pendapatan nasional potensial adalah pendapatan nasional yang dapat dicapai suatu negara
pada tingkat penggunaan tenaga kerja penuh.
Konsep Pendapatan Nasional antara lain :

Produk domestik bruto (Gross Domestic Product)


Produk Nasional Bruto (Gross National Product)
Pendapatan Nasional Neto (Net National Income)
Pendapatan perseorangan (Personal Income)
Pendapatan yang siap dibelanjakan (Disposable Income)

Pendapatan nasional sebenarnya adalah pendapatan nasional yang dapat dicapai suatu
perekonomian pada kondisi aktual yang ada.

(c) Pengeluaran agregat.


Jawaban :
Adalah perbelanjaan yang akan dilakukan dalam perekonomian dalam waktu tertentu.
Pengeluaran agregat terdiri dari beberapa komponen seperti konsumsi masyarakat,
pengeluaran/konsumsi pemerintah, investasi dalam perusahaan, serta ekspor dan impor.

Soal
3. Apakah yang dimaksud dengan istilah kestabilan ekonomi

? terangkan peranan

kebijakan fiskal, kebijakan moneter dan kebijakan segi penawaran dalam mewujudkan
kestabilan ekonomi!

Jawaban :
Kestabilan Ekonomi ialah kestabilan yang diidam-idamkan setiap negara pada umumnya
diartikan sebagai suatu keadaan ekonomi di mana tidak dapat pengangguran yang serius dan
perekonomian menikmati kestabilan harga-harga. Pengertian tersebut juga meliputi kestabilan
dalam neraca pembayarannya. Dengan demikian pengertian kestabilan ekonomi meliputi
terwujudnya tiga hal berikut:
(i)
(ii)
(iii)

tingkat penggunaan tenaga kerja tinggi


tingkat harga-harga tidak menunjukkan perubahan yang berarti
terdapat keseimbangan di antara ekspor dan impor dan lalu lintas modal dari/ke luar
negeri.

Peranan Kebijakan Fiskal dalam mewujudkan kestabilan ekonomi


Kebijakan fiskal meliputi langkah-langkah pemerintah membuat perubahan dalam bidang
perpajakan dan pengeluaran dengan maksud untuk mempengaruhi pengeluaran agregat
dalam perekonomian.

Peranan Kebijakan Moneter dalam mewujudkan kestabilan ekonomi


Kebijakan moneter meliputi langkah-langkah pemerintah yang dilaksanakan oleh Bank
Sentral (di Indonesia Bank Sentral adalah Bank Indonesia) untuk mempengaruhi (mengubah)
penawaran uang dalam perekonomian atau mengubah suku bunga, dengan maksud untuk
mempengaruhi pengeluaran agregat.

Peranan Kebijakan Segi Penawaran dalam mewujudkan kestabilan ekonomi


Kebijakan-kebijakan fiskal dan moneter dapat dipandang sebagai kebijakan yang
mempengaruhi pengeluaran agregat. Dengan demikian kebijakan fiskal dan moneter tersebut
dapat dipandang sebagai kebijakan dari segi permintaan. Disamping melalui permintaan,
kegiatan perekonomian negara dapat pula dipengaruhi melalui penawaran. Kebijakan segi
penawaran bertujuan untuk mempertinggi efisiensi kegiatan perusahaan-perusahaan sehingga
dapat menawarkan barang-barangnya dengan harga yang lebih murah atau dengan mutu yang
lebih baik.
Salah satu kebijakan segi penawaran adalah kebijakan pendapatan (incomes policy), yaitu
langkah pemerintah yang bertujuan mengendalikan tuntutan kenaikan pendapatan pekerja.
Tujuan ini dilaksanakan dengan berusaha mencegah kenaikan pendapatan yang berlebihan.
Pemerintah akan melarang tuntutan kenaikan upah yang melebihi kenaikan produktivitas
pekerja. Kebijakan seperti itu akan menghindari kenaikan biaya produksi yang berlebihan.

Soal
4. (a) Faktor apakah yang menentukan tingkat kegiatan suatu perekonomian ? apakah
kesempatan kerja penuh selalu dicapai? Mengapa?
Jawaban :

Faktor utama yang menentukan tingkat kegiatan suatu perekonomian adalah Pengeluaran
Agregat. Kesempatan kerja penuh (equilibrium with full employment) hanya bisa dicapai
melalui bekerjanya mekanisme pasar bebas. Jadi, adanya mekanisme pasar yang bekerja
secara bebas tanpa campur tangan pemerintah itu merupakan necessary condition bagi
tercapainya keseimbangan dengan kesempatan kerja penuh.

(b) Terangkan 3 bentuk kebijakan pemerintah untuk memengaruhi tingkat kegiatan


ekonomi.
Jawaban :
Kebijakan Fiskal
Kebijakan Fiskal adalah kebijakan yang dibuat pemerintah untuk mengarahkan ekonomi
suatu negara melalui pengeluaran dan pendapatan pemerintah dalam bidang anggaran belanja
negara. Contohnya pengenaan pajak penghasilan dan pengenaan cukai rokok.

Kebijakan Moneter
Kebijakan Moneter adalah suatu usaha dalam mengendalikan keadaan ekonomi makro agar
dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan melalui pengaturan jumlah uang yang beredar
dalam perekonomian. Usaha tersebut dilakukan agar terjadi kestabilan harga dan inflasi serta
terjadinya peningkatan output keseimbangan. Contohnya pemerintah menerapkan jumlah
uang yang beredar di masyarakat dan peningkatan suku bunga bank.

Kebijakan Segi Penawaran


Kebijakan segi penawaran adalah kebijakan pemerintah yang bertujuan untuk meningkatkan
efisiensi perusahaan, sehingga barang dan jasa yang ditawarkan lebih banyak dan lebih
murah. Contohnya pemerintah memberikan bantuan subsidi kepada pengusaha kecil
menengah.