P. 1
Makalah Aliran Fluida Incompressible (tak mampu mampat)

Makalah Aliran Fluida Incompressible (tak mampu mampat)

|Views: 5,137|Likes:
Dipublikasikan oleh febri wahyudi

More info:

Published by: febri wahyudi on Jan 28, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/03/2015

pdf

text

original

MAKALAH ALIRAN FLUIDA INCOMPRESSIBLE

ALIRAN FLUIDA

1. 2. 3.

4.

Oleh : Febri wahyudi NIM : 090307017 Harlinda mastura S NIM : 090307004 M. Iqbal NIM : 090307010 Sugiharto NIM : 090307021

PROGRAM STUDI MIGAS JURUSAN TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI LHOKSEUMAWE

KATA PENGANTAR

Assalamuallaikum.Wr.Wb Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT yang maha pengasih lagi maha bijaksana yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami bisa menyelesaikan makalah kami yang berjudul “Aliran fluida incompressible” ini. Makalah ini kami buat dengan sepenuh kemampuan yang kami miliki. Makalah ini dibuat oleh seluruh anggota kelompok IV(empat).Kami menyelesaikan makalah ini selama 2 minggu dan kami berharap makalah ini dapat dipertimbangkan dengan baik oleh para pembimbing dan juga semoga makalah ini bisa berguna dengan baik sesuai dengan fungsinya. Penghargaan setinggi-tingginya kami sampaikan pada semua pihak yang telah membantu sehingga tersusunnya makalah ini,semoga menjadi amal kebaikan dan mendapatkan pahala setinggi-tingginya dari Allah SWT.Amin.

Lhokseumawe, 30 Desember 2009

Penulis

I.

JUDUL PERCOBAAN

:

ALIRAN FLUIDA

II. TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS : Setelah melakukan praktikum ini, mahasiswa diharapkan dapat : – – Mempelajari fenomena-fenomena yang terjadi pada aliran fluida Dapat menghitung panjang total pipa, panjang equivalen pipa, kecepatan laju alir fluida (V), angka Reynold (Nre), hubungan antara Nre dengan koefisien gerak darcy ( ), luas basah pipa

λ
(Apipa) dan daya pompa – Membuat deskripsi dari rangkaian pipa yang menjadi objek pada percobaan ini lengkap dengan elbow, valve, pompa dan lain-lain III. DASAR TEORI :

Fluida adalah zat yang tidak dapat menahan perubahan bentuk (distorsi) secara permanen. Bila bentuk suatu massa fluida akan diubah, maka di dalam fluida akan terbentuk lapisan-lapisan hingga mencapai suatu bentuk baru. Pemahaman tentang fluida sangat penting untuk dapat menyelesaikan soal-soal pergerakan fluida melalui pipa, pompa dan peralatan proses atau alat ukur laju alir pada fluida. Fluida dapat digolongkan menjadi dua bagian, yaitu : a. Fluida tak mampu mampat (Incompressible), yaitu : densitas fluida hanya sedikit terpengaruh oleh perubahan yang besar terhadap tekanan dan suhu. Contoh : Air

b. Fluida mampu mampat (Compressible), yaitu : fluida yang apabila diberi gaya tekanan, maka volume dan suhunya akan mengalami perubahan. Contoh : Gas 3.1 Laju Alir Fluida dan Alat Ukur Laju Alir Laju alir fluida dalam pipa dapat diukur secara langsung maupun tidak langsung. Alat ukur laju alir secara umum disebut dengan flowmeter. Jenis-jenis flowmeter, diantaranya : piston, oval-gear disk, rotary-vane type, orifice plate, venturi tube, flow nozzle, pitot tube, elbow, rotarmeter dan lain-lain. sedangkan untuk mengatur besar kecilnya aliran tersebut digunakan katup atau Valve. Gambar beberapa contoh Valve, (lampiran). Prinsip kerja setiap pengukur aliran tersebut didasari oleh prinsip fisika yang sama, yaitu peningkatan kecepatan menyebabkan penurunan tekanan. Perbedaan antara pengukur aliran tersebut hanya masalah harga, keakuratan dan seberapa dekat bekerjanya alat ini mengikuti asumsi-asumsi aliran yang diidealkan. 3.2 Bilangan Reynold dan Jenis Aliran Angka Reynold mempelajari kondisi dimana suatu jenis aliran berubah menjadi aliran jenis lain dan menemukan bahwa kecepatan kritis, dimana aliran laminair berubah menjadi aliran turbulen tergantung dari 4 buah besaran, yaitu : diameter tabung, viscositas, densitas dan kecepatan linear rata-rata zat cair. Bilangan Reynold yaitu perbandingan antara inersia dan gaya gesek. Laju alir dan berat jenis adalah gaya inersia, sedangkan diameter pipa dan viscositas adalah gaya gesek NRe = D.V .ρ D.V = µ ν

Keterangan : D

=

Diameter pipa

V v ft/det) μ ρ

= Kecepatan aliran = Viscositas kinematik zat cair (1 m2/det = 10,7639 = Viscositas zat cair = Densitas zat cair

Aliran fluida didalam pipa terbagi menjadi dua,yaitu : a. Aliran Laminair, adalah aliran fluida yang mengalir secara halus dengan kecepatan aliran yang rendah disepanjang pipa dan mempunyai profil kecepatannya berbentuk parabola. Aliran laminair mempunyai angka Reynold kurang dari 2100 b. Aliran Turbulen, adalah aliran yang terjadi pada kecepatan tinggi atau viscositas rendah, aliran akan terpecah menjadi pusaran-pusaran yang bergerak sepanjang pipa dengan kecepatan rata-rata yang sama. Aliran turbulen memiliki nilai bilangan Reynold diatas 3000 3.3 POMPA Salah satu alat untuk memindah fluida dari suatu tempat ketempat yang lain disebut pompa. Pompa digunakan dalam sistem aliran untuk meningkatkan energi mekanik fluida yang mengalir dengan tujuan mempertahankan aliran. Pada pompa, densitas fluida konstan dan besar. Perbedaan tekanan biasanya cukup besar. Daya pompa (P) yang diberikan kepada penggerak pompa dari sumbu luar atau dihitung dari laju aliran massa dan tinggi tekan yang dibangkitkan pompa (Pf) dan effisiensi pompa (η). Pf η

P= Keterangan ; P = Daya pompa

Pf = Daya yang diberikan kepada penggerak pompa η = Effisiensi pompa

Istilah-istilah yang terdapat pada pompa, antara lain: a. Disharge head ialah jarak antara pusat pompa kepermukaan cairan paling atas b. Suction head ialah antara pusat pompa kepermukaan cairan pada posisi bawah dari atas pusat pompa c. Suction leaf ialah jarak antara pusat pompa ke permukaan cairan di bawah pusat pompa d. Total head ialah jarak total permukaan cairan

Discharge head

Suction Leaf

(a)

Total head Discharge head

Suction head

(b) Gbr 1 (a),(b). Posisi pompa terhadap tangki dalam aliran fluida 3.4 Menentukan Debit
Q = A.H T

Keterangan,

Q = Debit (m3/det)

A = Luas basah (m2) H = Tinggi air (m)

T = Waktu jatuh (detik) 3.5 Menentukan Kehilangan Tinggi Tekan pada Pipa Lurus 1. Rumus Darcy

h g s= λ

 V2 d 2g

Keterangan,

hgs

=

Kehilangan tinggi tekan

= Koefisien gesek Darcy

λ
= Panjang pipa


V D g = Kecepatan aliran = = Diameter pipa Percepatan gravitasi

2. Rumus Strickler .V 2 . hgs = I E .  = 4/3 K st 2 . Rh

Keterangan,

hgs =

=

Kehilangan tinggi tekan

Kst = Koefisien gesek Strickler Panjang pipa Kecepatan aliran Radius hidrolik Kemiringan garis energi


V Ie = =

Rh =

3.6 Hubungan antara Bilangan Reynold dengan Koefisien Gesek Darcy Rumus Blassius :

λ=

0,316 Re 0.25 .

IV. BAHAN DAN ALAT PERCOBAAN : a. Bahan Kimia : – – – – Air Seperangkat pipa aliran air Jangka sorong Meteran/Mistar ukur a. Alat Yang dipergunakan :

V. Gambar/Rangkaian Alat

VI. PROSEDUR KERJA I. – pipa Pipa aliran air yang berada pada point (V) atau di ruangan operasi distilasi dijadikan objek untuk pratikum dengan mengambil variasi dari diameter pipa, sambungan pipa, letak pompa dan ketinggian tangki air – Pratikan mengukur Outside diameter pipa yang ada dengan menggunakan jangka sorong dan mengukur panjang pipa dengan meteran/mistar – – Aliran dalam pipa ditentukan debit air sebesar m3/det Data yang diperoleh pratikan, dijadikan sebagai informasi dalam menyelesaikan perhitungan, antaranya : 1. Panjang total pipa, 2. Panjang equivalen, 3. Kecepatan aliran air (V), 4. Bilangan Reynold (Nre), 5. Hubungan antara Nre dan Koefisien Gesek Darcy ( )

λ

I. – – – – –

Pompa Objek dapat diambil pada gambar 1.a,b, mengenai letak pompa terhadap tangki air (disesuaikan dengan kondisi laboratorium) Tentukan debit air ( m3/det) Ukur panjang pipa, diameter pipa dari tangki isapan pompa dan buangan dari pompa ketangki air penampungan Ukur tinggi tangki dari pusat pompa ketangki penampungan (discharge head), suction head dan total head Tentukan daya pompa, laju alir dan head loss

VII. Keselamatan Kerja Dalam melakukan pratikum ini mahasiswa diharapkan tetap memperhatikan tentang keselamatan dan kesehatan kerja (K3), antara lain dalam mengukur ketinggian letak tangki, pipa dengan menggunakan tangga atau memanjat, dan menggunakan pompa.

Dalam hal ini disarankan menggunakan alat pelindung diri (APD), antara lain : helmet, safety belt, glove dan lain-lain. VIII. DATA PENGAMATAN Data yang perlu diambil antara lain : panjang pipa, Jumlah elbow, Tee, gate dan lain-lain, Diameter pipa luar Tabel 8.1 Data pengamatan pada pipa No Pip a Panjang pipa (ft) Diamet er luar pipa (in) Tinggi pipa (m) Jumla h elbow (buah ) Jumla h Tee (buah ) Jenis katup

1 2 3 4 5

1,77 5,67 0,88 1,24 1,28

1,96

2,00

1

1

Gate Valve

Catatan : Salah satu Contoh data pengamatan berdasarkan gambar point V Tugas : 1. Lengkapi tabel diatas 2. Panjang total pipa, 3. Panjang equivalen, 4. Kecepatan aliran air (V), 5. Bilangan Reynold (Nre), 6. Hubungan antara Nre dan Koefisien Gesek Darcy ( ) dan

λ
7.Gambarkan perangkat pipa aliran air yang digunakan Tabel 8.2 Data pengamatan pada pompa No 1 2 3 4 5 6 Komponen Tinggi Tangki (ft) Panjang Pipa (ft) Diameter Pipa (in) Tekanan (Psi) Kecepatan aliran (ft/det) Rugi Gesekan (ft-lbf/lb) Suction Head Discharge Head

7 Effisiensi Pompa (%) Tugas : 1. Lengkapi tabel berdasarkan objek (gbr 1 (a),(b)) 2. Hitung Daya Pompa IX. SOAL DAN PERTANYAAN

1. 2.

Dari hasil percobaan yang diperoleh, Tentukan apakah sistem menghasilkan aliran laminair atau aliran turbulen ? Bagaimana hubungan Bilangan Reynold dan Darcy? (Tampilkan dalam bentuk grafik)

DAFTAR PUSTAKA McCabe, W.L., Smith. J.C., dan Harriott. P., Unit Operaration in Chemical Engineering, ed. 4. McGraw-Hill. New York, 1985 Gean Koplis, C.J.,Transport Processes and Unit Operations, eds. 2, Allyn and Bacon, inc., 1978 Munson and Young ., Fundamentals of Fluid Mechanics, eds. 4. Jakarta, Erlangga 2004

TAKARIR – – – – – Compressible = aliran mampu mampat,yaitu aliran yang mengalami perubahan volume dan suhu jika diberikan tekanan Fluida = zat alir (cair,gas dan udara) Glove = alat pelindung tangan (sarung tangan) Helmet = alat pelindung kepala (helm) Incompressible = aliran tak mampu mampat, yaitu densitas fluida tidak mengalami perubahan yang bearti (dpt diabaikan) saat tekanan dan suhu mengalami perubahan yang besar – – – Laminair = aliran yang mengalir dengan kecepatan aliran rendah (NRe < 2100) Safety belt = alat pelindung diri dari ketinggian Turbulen = aliran yang mengalir dengan kecepatan aliran tinggi (NRe >3000) LAMPIRAN I Tabel 1. Hasil Pengolahan Data Pada Pipa

No

Panjang total pipa (ft)

Panjang eqivalen (ft)

Kecepa tan aliran NRe

λ
0,043

1 2 3 dst

30,18

70

(m/jam) 9090,91 963,64

Contoh Perhitungan : 1. Panjang pipa total adalah Penjumlahan seluruh panjang pipa dan panjang eqivqlen Missal panjang pipa (L),maka : L
total

= (L1 + L2 + L3 +…) + Leqivalen

Ltotal = 30,18 ft 2. Panjang Eqivalen Leq = Lpipa x Jumlah Elbow Leq = 5 x 14 Leq = 70 ft

3. Kecepatan Aliran (V)
V = Q 1 / 4ΠD 2

Diketahui OD = 2,4 in dan ID = 2,067 in = 0,053 m

V =

2 m 3 / ja 0 m 1 / 4Π2,8 x1 − ) m 2 ( 0 3

V

= 9090,91 m/jam

4. Bilangan Reynold (Nre) NRe = D.V .ρ µ NRe = (1)(0,053)(9090,91) 0,5 NRe = 963,64

5. Koefisien gesek Darcy (λ)

λ=

0,316 Re 0.25 .

= 0,043

λ=

0,316 963,64 0.25 .

Tabel 2. Hasil Pengolahan Data Pada Pompa No 1 2 3 4 5 6 7 Komponen Tinggi Tangki (ft) Panjang Pipa (ft) Diameter Pipa (in) Tekanan (atm) Kecepatan aliran (ft/det) Rugi Gesekan (ft-lbf/lb) Effisiensi Pompa (%) Suction Head 5 3 1 3 Discharge Head 50 10 2 1 6,61 10 60

Contoh Perhitungan :

– –

Daya pompa Tekanan yang diberikan pompa adalah

Pb − Pa = ρ

Va −V b + W pη 2gc

2

2

W p (0,6) = 1,84 x62,37

3 2 − 6,612 2 x32,17

Wp = 47,9 lbf/ft2 – Daya pompa adalah hasil kali Wp dan laju aliran massa dibagi factor konversi, 1 Hp = 550 ft-lbf/det m = 0,0513 x 3 x 1,84 x 62,37 = 17,66 lb/det Sehingga daya pompa :

P=

mW p 550

P =

17 ,66 x101,1 550

P = 3,25 hp

DAFTAR PUSTAKA

McCabe, W.L., Smith. J.C., dan Harriott. P., Unit Operaration in Chemical Engineering, ed. 4. McGraw-Hill. New York, 1985 Gean Koplis, C.J.,Transport Processes and Unit Operations, eds. 2, Allyn and Bacon, inc., 1978 Munson and Young ., Fundamentals of Fluid Mechanics, eds. 4. Jakarta, Erlangga 2004

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->