Anda di halaman 1dari 6

Analisis Villa Savoye Nitamia Indah Cantika (Arsitektur 2009)/ 0906489334

Villa Savoye pada awalnya merupakan sebuah rumah yang ditujukan untuk keluarga Savoye di Perancis. Namun saat ini peruntukkannya saat ini sudah tidak lagi sebagai sebuah rumah melainkan sebagai semacam monumen karya arsiteknya; Le Corbusier. Ada hal yang menarik dari Villa Savoye yang selesai dibangun pada tahun 1931 tersebut yang akan saya bahas berdasarkan buku Adrian Forty: Words and Buildings: A Vocabulary of Modern Architecture.

Analisis Villa Savoye Nitamia Indah Cantika (Arsitektur 2009)/ 0906489334 Villa Savoye pada awalnya merupakan sebuah rumah

Didalam salah satu chapter ‘order’ pada buku Words and Buildings: A Vocabulary of Modern Architecture, Adrian Forty menuliskan berbagai teori mengenai order dari berbagai pendapat. Order didalam bahasa Yunani disebut taxis, mengutip Vitruvius dalam bukunya yang berjudul De Architectura, Book I, chapter 2, menjelaskan bahwa order adalah pengaturan secara seimbang dari pekerjaan detail yang terpisah, secara keseluruhan, pengaturan dari proporsi secara simetris sebagai hasilnya. Pendapat ini dikemukakan oleh Vitruvius di tahun 1…,dimana pada saat itu, arsitektur yang dianggap baik adalah bangunan yang simetris, memiliki detail ornament, dan tata pengaturan bangunan yang telah dipatenkan serta diwariskan secara turun-temurun. Apabila tidak mengikuti tata tersebut maka bangunan tersebut dikatakan tidak bagus atau baik.

Hal ini terus diwariskan sampai polemik penggunaan ornament yang dinilai berlebihan dan kurang fungsional sudah memanas sejak tahun 1800an. Adrian Forty di chapter lainnya yaitu chapter form di

buku yang sama, memaparkan berbagai teori mengenai form dan ornament atau dekorasi, diantaranya teori dari Semper, Adolf Loos, Adolf Behne, dan lain-lain. Adolf Loos ditahun 1908 menulis essay yang

berjudul ‘Ornament and Crime’. Selain itu Adolf Loos juga mentranslasikan pemikiran Semper mengenai

keterkaitan form dan material yang harus dikurangi karena menurutnya form yang bersatu dengan material akan membahayakan dan form tersebut dihancurkan oleh dekorasi. Hal ini terjadi karena form

yang disatukan dengan dekorasi akan kehilangan kemurnian atau identitasnya.

Di tahun 1920, seorang kritikus Jerman yang bernama Adolf Behne menulis untuk menjelaskan polemik

tersebut, ‘The concept of “form” does not deal with accessories, decoration, taste or style

but with the

.. consequences arising form a building’s ability to be enduring structure. Menurutnya konsepsi dari

sebuah form tidak terkait dengan aksesoris, dekorasi, style, namun sebagai konsekuensi form dari kemampuannya menahan struktur.

Polemik ini terus berlangsung sebagai pemberontakan atas tata aturan yang harus dilakukan secara turun-temurun, sampai order tidak lagi dinilai harus simetris dan seimbang. Di tahun 1970, dilakukan penjelasan terhadap pengertian order yang terkait dengan arsitektur menjadi empat pengertian yaitu; “1. The attainment of beauty, through a relationship of parts to the whole, 2. The representation of the ranks (orders) of society, 3. The avoidance of chaos, through architecture’s use as model or instrument of social and civil order, 4. In an urbanistic sense, to resist the inherent tendency of cities disorder.(Adrian Forty: 240)

Villa Savoye akan dianalisis berdasarkan pengertian order diatas, analisis menggunakan salah satu dasar definisi apa yang harus diorder dan kenapa dia diorder demikian berdasarkan fungsi dan objeksebagaimana Adrian Forty mengutip Le Corbusier dalam bukunya Precision mengatakan, “To create architecture is to put in order. Put what in order? Functions and object.Arsitektur sebagai perwujudan dari penempatan order yaitu fungsi dan objeknya.

Forty juga menambahkan, “Until one can say in what the order consists, no scheme of ordered
Forty juga menambahkan, “Until one can say in what the order consists, no scheme of ordered –but by
defining what is to be ordered (always a mental abstraction from reality of the object), the order created
is always circumsribed and predetermined after the model of abstraction” Selanjutnya bagaimanakah Le
Corbusier mengatur order di dalam Villa Savoye berdasarkan fungsi dan objeknya? Bagaimanakah
pencapaian keindahannya berdasarkan pengertian order diatas? Analisis dilakukan pada order ruang
dalam Villa Savoye dari lantai pertama hingga roof level.
Dilantai 1, Le Corbusier lebih banyak menempatkan fungsi ruang service untuk penunjang aktivitas
rumah, seperti kamar pembantu, area cuci, dan garasi. Order dilakukan berdasarkan fungsi ruangan,
misalkan dari entrance orang langsung diarahkan ke ramp atau tangga untuk menuju lantai selanjutnya
karena lantai satu hanya digunakan sebagai area service yang tidak perlu dilalui.
Denah lantai 1 Villa Savoye
Skema order berdasarkan gerakan manusia dan kendaraan
entrance
garasi
ramp/tangga
entrance
lantai 2
ramp/tangga
Alur sirkulasi manusia
Alur sirkulasi kendaraan
Area sirkulasi
Area servis
lantai 2

Bagian fasad depan entrance dibuat melengkung disesuaikan dengan kemampuan kendaraan untuk berbelok

Aktivitas pemilik rumah tidak ditempatkan satu lantai dengan aktivitas pembantu rumah tangga agar privasi dan kenyamanan pemilik rumah dapat dijaga, selain itu pemisahan letak dan lantai antara pemilik dan pembantu rumah tangga dilakukan untuk menunjukan siapa yang memiliki rumah dan berkuasa (diletakkan di lantai yang lebih atas), sama seperti fungsi order dalam buku Adrian Forty yaitu “as representation of the ranks (orders) of society”.

Denah lantai 2 Villa Savoye

Skema order berdasarkan gerakan manusia

ramp/tangga kitchen Living bedroom terrace room bathroom kitchen Hanging terrace garden Master Private bedroom sittingroom Toilet
ramp/tangga
kitchen
Living
bedroom
terrace
room
bathroom
kitchen
Hanging
terrace
garden
Master
Private
bedroom
sittingroom
Toilet &
Area sirkulasi
Area privat
bathroom
Area service
Area publik
Alur sirkulasi manusia
Di lantai 2, pengaturan ruangan menjadi lebih kompleks dengan fungsi yang lebih beragam yaitu area
sirkulasi, publik, privat, dan service. Dari sirkulasi manusianya, ada ruangan yang dapat dimasuki secara
langsung dari ramp/tangga, namun ada juga yang harus memasuki ruangan lain terlebih dahulu. Area
service yang berkaitan dengan pekerjaan rumah tangga (dapur) langsung diarahkan dari tangga karena
dekat dengan kamar pembantu di lantai 1, sehingga secara hirarkinya pembantu rumah tangga tidak
mengusik aktivitas pemilik rumah di lantai 2 kecuali di dapur.

Order sesuai dengan objek dan fungsi juga dilakukan pada peletakkan living room dan kitchen yang berdekatan dan dapat langsung diakses satu sama lain, akses cepat ini perlu dilakukan sehingga makanan yang baru dimasak dapat langsung disajikan di livingroom. Kitchen room terace dengan atap terbuka berfungsi sebagai tempat mengalirnya udara serta asap hasil pemasakan makanan.

Selain itu antara kamar tidur utama dapat dimasuki secara langsung namun dapat pula dimasuki dengan melewati terrace - hanging garden - private garden - master bedroom. Pengaturan ini dilakukan agar pemilik rumah dapat juga berjalan dan menikmati pemandangan yang didapat di terrace dari jendelanya serta memandang langit yang terbuka dari terrace. Private sitting room juga diatur agar dekat dengan master bedroom dan hanging garden untuk memaksimalkan penggunaannya sebagai tempat relaksasi.

Denah lantai 3 Villa Savoye

Skema order berdasarkan gerakan manusia

ramp/tangga solarium Area sirkulasi Area Publik Alur sirkulasi manusia Di lantai 3 atau roof level, terdapat
ramp/tangga
solarium
Area sirkulasi
Area Publik
Alur sirkulasi manusia
Di lantai 3 atau roof level, terdapat sebuah
solarium atau biasa disebut sebagai roof garden.
Pembagian area sederhana, hanya area sirkulasi
dan area publik (solarium), selain itu merupakan
atapan dari Villa Savoye yang tidak bisa diakses.
Solarium tidak diaplikasikan diseluruh roof level Villa Savoye, diletakkan ditempat tersebut karena
searah dengan entrance bangunan sehingga orang yang berada di solarium dapat melihat kearah
bangunan menghadap. Selain itu bila dilihat dari fungsi ruangan yang berada di bawahnya yaitu
sebagian besar kamar tidur yang membutuhkan ketenangan untuk beristirahat, maka solarium sebagai
area publik memang sebaiknya tidak diletakkan diatas kamar tidur.
Secara keseluruhan Le Corbusier memerhatikan setiap kaitan antar ruang sebagaimana fungsi dari ruang
tersebut untuk ditempatkan, apa yang harus diorder dan kenapa dia perlu diorder. Ada pemikiran yang
ingin disampaikan bahwa order tidak hanya dibuat berdasarkan tata aturan yang selama ini diwariskan
melainkan juga dibuat berdasarkan objek pengguna yaitu manusia, bagaimana ia bertinggal, daur
hidupnya, serta kualitas yang ingin dicapai. Pencapaian keindahan Villa Savoye ini sendiri menurut saya
tidak didasari dari bentuk fisik bangunan melainkan bagaimana Le Corbusier melakukan order terhadap
ruang-ruang di Villa Savoye dengan mengaitkan hubungan antara bagian ruang dengan Villa Savoye
secara keseluruhan, sehingga menghasilkan kualitas ruang yang baik bagi penggunanya. Sebagaimana
pengertian order yang pertama di dalam buku Words and Buildings: A Vocabulary of Modern
Architecture , ”The attainment of beauty, through the relationship of parts to the whole.”

Lampiran:

Gambar Villa Savoye

Lampiran: Gambar Villa Savoye Terrace Solarium Villa Savoye Living room Sumber gambar: www.archdaily.com
Lampiran: Gambar Villa Savoye Terrace Solarium Villa Savoye Living room Sumber gambar: www.archdaily.com
Terrace Solarium
Terrace
Solarium

Villa Savoye

Lampiran: Gambar Villa Savoye Terrace Solarium Villa Savoye Living room Sumber gambar: www.archdaily.com
Lampiran: Gambar Villa Savoye Terrace Solarium Villa Savoye Living room Sumber gambar: www.archdaily.com

Living room Sumber gambar: www.archdaily.com

Daftar Pustaka:

Forty, Adrian. 2000. Words and Building: A Vocabulary of Modern Architecture. United Kingdom: Thames & Hudson Ltd.

Daftar Pustaka: Forty, Adrian. 2000. Words and Building: A Vocabulary of Modern Architecture . United Kingdom: