Anda di halaman 1dari 23

SISTEM OPERASI

LINUX MINT

OLEH:

SHUHEYMI
T.IFAN SAPUTRA

1405020014
1405020025

UNIVERSITAS ALMUSLIM
FAKULTAS ILMU KOMPUTER
TEKNIK INFORMATIKA
TAHUN 2015

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Alhamdulillah dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang maha
pengasih dan penyayang yang telah memberikan rahmat, hidayah dan inayahnya kepada
kami, sehingga dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini tentang SISTEM OPERASI
LINUX MINT.
Makalah ini merupakan salah satu tugas yang di berikan kepada kami dalam rangka
pengembangan dasar ilmu tentang sistem operasi. Selain itu tujuan dari penyusunan makalah
ini juga untuk menambah wawasan tentang pengetahuan sistem operasi. Sehingga besar
harapan kami, makalah yang kami sajikan dapat menjadi konstribusi positif bagi pengembang
wawasan pembaca.
Akhirnya kami menyadari dalam penulisan makalah ini jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, dengan segala kerendahan hati kami menerima kritik dan saran agar penyusunan
makalah selanjutnya menjadi lebih. Semoga laporan ini memberi manfaat bagi banyak pihak.
Aamiin.
Wassalamualaikum Wr. Wb.

Matangglumpangdua, 26 April 2015

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................... i
DAFTAR ISI.............................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL....................................................................................................... iii
BAB I...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN....................................................................................................... 1
A.

LATAR BELAKANG......................................................................................... 1

C. TUJUAN DAN MANFAAT................................................................................. 1


D. MANFAAT PEMBAHASAN...............................................................................1
BAB II..................................................................................................................... 2
PEMBAHASAN......................................................................................................... 2
A.

SEJARAH LINUX MINT.................................................................................... 2

B.

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN SISTEM OPERASI LINUX MINT......................3

C. KOMPONEN-KOMPONEN SISTEM...................................................................5
1.

Managemen Proses...................................................................................5

2.

Managemen Memori Utama......................................................................6

3.

Managemen Secondary-Storage...............................................................7

4.

Managemen Sistem I/O.............................................................................7

5.

Managemen File........................................................................................ 8

6.

Deadlock................................................................................................... 8

D. LAYANAN SISTEM OPERASI...........................................................................9


1.

Pembuatan Program..................................................................................9

2.

Eksekusi Program.................................................................................... 10

3.

Operasi I/O.............................................................................................. 10

4.

Manipulasi Sistem Berkas.......................................................................10

5.

Komunikasi.............................................................................................. 10

6.

Deteksi Error........................................................................................... 10

7.

Alokasi Sumber Daya..............................................................................10

8.

Accounting.............................................................................................. 11

9.

Proteksi................................................................................................... 11
2

10.

System Calls........................................................................................ 11

E.

STRUKTUR SISTEM OPERASI LINUX MINT...................................................11

F.

PENJADWALAN PROSES LINUX MINT...........................................................15

G. KEAMANAN LINUX MINT..............................................................................16


a.

Account Pemakai (user account).............................................................16

b.

Kontrol Akses secara Diskresi (Discretionary Access control)..................17

c.

Kontrol akses jaringan (Network Access Control)....................................17

d.

Enkripsi (encryption)...............................................................................17

e.

Logging................................................................................................... 17

f.

Deteksi Penyusupan (Intrusion Detection)..............................................18

H. KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................................18


DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 19

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Desktop Linux Mint 17.1 Rebecca KDE...........................................................3
Gambar 2. Managemen Sistem Proses..............................................................................5
Gambar 3. Managemen Sistem Memori............................................................................6
Gambar 4. Managemen Sistem I/O..................................................................................7
Gambar 5. Managemen Sistem File.................................................................................. 8
Gambar 6. Ilustrasi Deadlock......................................................................................... 8
Gambar 7. Kernel linux.............................................................................................. 11
Gambar 8. Directory Linux.......................................................................................... 12
Gambar 9. Jenis Penjadwalan Linux............................................................................... 16

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Macam-Macam Versi Linux Mint.........................................................................4

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG

Sistem operasi (bahasa Inggris: operating system ; OS) adalah seperangkat program yang
mengelola sumber daya perangkat keras komputer atau hardware, dan menyediakan layanan
umum untuk aplikasi perangkat lunak. Sistem operasi adalah jenis yang paling penting
dari perangkat lunak sistem dalam sistem komputer. Tanpa sistem operasi, pengguna tidak
dapat menjalankan program aplikasi pada komputer mereka, kecuali program
aplikasi booting.
Lebih dari 60 tahun sejarah dunia komputer, telah terjadi pergeseran yang sangat
signifikan terhadap persaingan peranan layanan Sistem Operasi terhadap kebutuhan
Teknologi Informasi
Mempelajari sistem operasi agar dapat merancang sendiri serta dapat memodifikasi
sistem yang telah ada sesuai dengan kebutuhan kita, agar dapat memilih alternatif sistem
operasi, memaksimalkan penggunaan sistem operasi dan agar konsep dan teknik sistem
operasi dapat diterapkan pada aplikasi-aplikasi lain.

B. RUMUSAN MASALAH
1.
2.
3.
4.
5.

Apa yang dimaksud dengan sistem operasi?


Apa itu sistem operasi linux mint?
Apa ciri-ciri dari sistem operasi linux mint?
Mengapa harus menggunakan sistem operasi linux mint?
Bagaimana struktur dari sistem operasi linux mint?

C. TUJUAN DAN MANFAAT

1. Tujuan tertinggi adalah agar dapat merancang sendiri atau memodifikasi sistem operasi
yang telah ada sesuai kebutuhan kita.
2. Agar dapat menilai sistem operasi dan memilih alternatif sistem operasi sesuai tujuan
berbasis komputeryang hendak dibangun. Keputusan pemilihan sistem operasi
merupakan keputusan utama dan mendasar dalam pembangunan sistem berbasis
komputer.
3. Pemakai harus berinteraksi dengan sistem operasi untuk menyelesaikan tugasnya karena
sistem operasi merupakan antarmuka utama dalam berhubungan dengan sistem
komputer. Mempelajari sistem operasi dapat meningkatkan pemanfaatan sistem operasi
sehingga meningkatkan kinerja sistem komputer.
D. MANFAAT PEMBAHASAN

1. Manfaat untuk diri sendiri: agar bisa memahami tentang sistem operasi linux mint.
2. Manfaat untuk kelompok: agar kita bisa menggunakan sistem operasi linux mint.

BAB II
PEMBAHASAN
A. SEJARAH LINUX MINT

Linux Mint adalah sistem operasi berbasis Linux, yang dirancang untuk bekerja pada
banyak sistem modern, termasuk umumnya komputer x86 dan x64. Dirilis pertama kali
tanggal 27 Agustus 2006 oleh pencetus proyek Clement Lefebvre. Rilis pertama distro ini
kurang mendapat perhatian, karena versinya masih tahap beta dan tidak pernah dirilis dalam
versi yang lebih stabil sehingga distro ini kurang dikenal. Setelah kemunculan Linux Mint 2.0
Barbara beberapa bulan kemudian, Linux Mint mulai mendapat perhatian dari kalangan
komunitas Linux. Dengan adanya komunitas tersendiri bagi pengguna Linux Mint, distro ini
merilis beberapa versi yang boleh dikatakan sukses pada rentang 2006-2008.
Inti dari Linux Mint adalah Ubuntu yang merupakan turunan dari Debian, sehingga
aplikasi yang dapat berjalan di Ubuntu, juga bisa berjalan pada Linux Mint. Walaupun inti
dari Linux Mint adalah Ubuntu, akan tetapi selama bertahun-tahun Linux Mint hadir dengan
tampilan yang berbeda dengan Ubuntu. Dimulai dari versi 2.0 Barbara, Linux Mint
membangun Codebase sendiri, sehingga untuk setiap rilis terbaru selalu menggunakan versi
sebelumnya dari Linux Mint sendiri. Tetapi untuk repositorinya bisa menggunakan versi
terbaru dari Ubuntu.
Tahun 2008, ketika akan merilis versi 5.0 Elyssa, Linux Mint mengadopsi siklus
rilis Ubuntu. Dalam tahun yang sama, untuk meningkatkan kesesuaian antara 2 (dua) sistem,
Linux Mint tidak lagi menggunakan Codebase sendiri. Sejak versi 6.0 Felicia Linux Mint
tidak lagi dibangun menggunakan Codebase terdahulunya (versi 5.0 Elyssa) tetapi
dibangun mengikuti Codebase dari versi terbaru Ubuntu. Jadi setiap kali Ubuntu merilis versi
terbarunya, Codebase Ubuntu akan digunakan untuk membangun Linux Mint versi
berikutnya juga. Sehingga rilis terbaru Linux Mint akan hadir sekitar 1 bulan setelah rilis
Ubuntu.
Pada tahun 2010, Linux Mint mengeluarkan versi Debian sebagai dasar Codebase-nya
(LinuxMint Debian Edition (LMDE)), sehingga rilis dan paketnya tidak lagi terikat dengan
Ubuntu. Walaupun demikian, versi Linux Mint dengan Codebase Ubuntu tetap tersedia.
Sampai saat ini, Linux Mint sudah mencapai versi 15 Olivia untuk versi Ubuntu dan
201303 untuk versi Debian.
Linux Mint tidak hanya cantik dan indah dilihat namun juga tertata rapi dan sangat
user friendly (bersahabat). Kelengkapan aplikasi, mulai dari aplikasi grafis, aplikasi
perkantoran, internet hingga multimedia serta tampilan yang menarik dan kemudahan
pemakaian menjadikan Linux Mint menarik bagi seorang pemula yang ingin mencoba Linux.
Linux Mint juga dirancang untuk dapat dipasang bersama sistem operasi lain dan
dapat secara otomatis mengatur sebuah lingkungan dual boot atau multi boot (sehingga
ketika komputer dihidupkan pengguna diberikan pilihan sistem operasi manakah yang akan
dijalankan) selama pemasangan.

B. KELEBIHAN DAN KEKURANGAN SISTEM OPERASI LINUX MINT

Linux Mint adalah sistem operasi berbasis Linux untuk PC. Inti dari LinuxMint
adalah Ubuntu, sehingga aplikasi yang dapat berjalan di Ubuntu, juga bisa berjalan pada
LinuxMint. Walaupun inti dari LinuxMint adalah Ubuntu, LinuxMint hadir dengan
tampilan yang berbeda dengan Ubuntu.

Gambar 1. Desktop Linux Mint 17.1 Rebecca KDE

Linux Mint rilis sebanyak 2 kali dalam setahun. Setiap rilis Linux Mint diberi
nomer versi dan code name yang mamakai nama-nama wanita dan selalu berakhiran "a"
(contoh: Linux Mint 17.1 Rebecca, 17.1 adalah nomer versi dan Rebecca adalah code
name yang berakhiran "a".

Kekurangan
o Belum sepopuler distro lainnya
o Hardware resource linux mint lebih sedikit
o Installer membingungkan
o Riilis stabilnya out-of-date

Kelebihan
o Dilengkapi dengan pencarian applikasi terfaforit
o Dapat langsung dijalankan melalui usb flash drive dengan menggunakan
unetbooting system operasi windows
o Sudah terintegrasi dengan java runtime
o Tampilan boot yang lenih baik engan gfxboot
C. V Code name
e
r

Release date

Status

s
i
o
n
1.0

Ada

27/08/2006

Obsolete. Unstable.

2.0

Barbara

13/11/2006

Obsolete since April 2008.

2.1

Bea

20/12/2006

Obsolete since April 2008.

2.2

Bianca

20/02/2007

Obsolete since April 2008.

3.0

Cassandra

30/05/2007

Obsolete since October 2008.

3.1

Celena

24/09/2007

Obsolete since April 2008.

4.0

Daryna

15/10/2007

Rolling

Elyssa

08/06/2008

Obsolete since April 2011.

Felicia

15/12/2008

Obsolete since April 2010.

Gloria

26/05/2009

Obsolete since October 2010.

Helena

29/11/2009

Obsolete since April 2011.

Isadora

18/05/2010

Obsolete since April 2013.

10

Julia

12/11/2010

Obsolete since April 2012.

11

Katya

26/05/2011

Obsolete since October 2012.

12

Lisa

26/11/2011

Obsolete since April 2013.

13

Maya

23/05/2012

Long term support release (LTS),


supported until April 2017.

14

Nadia

20/11/2012

Supported until May 2014

15

Olivia

29/05/2013

Obsolete since January 2014.

16

Petra

30/11/2013

Obsolete since July 2014.

17

Qiana

31/05/2014

Long-term support release (LTS),


supported until April 2019.

17.1

Rebecca

Long-term support release (LTS),


supported until April 2019.

Tabel 1. Macam-Macam Versi Linux Mint

D. KOMPONEN-KOMPONEN SISTEM

Pada kenyataannya tidak semua sistem operasi mempunyai struktur yang sama.
Namun menurut Avi Silberschatz, Peter Galvin, dan Greg Gagne, umumnya sebuah sistem
operasi modern mempunyai komponen sebagai berikut:
1. Managemen Proses

Proses adalah keadaan ketika sebuah program sedang di eksekusi. Sebuah proses
membutuhkan beberapa sumber daya untuk menyelesaikan tugasnya. sumber daya tersebut
dapat berupa CPU time, memori, berkas-berkas, dan perangkat-perangkat I/O. Sistem
operasi bertanggung jawab atas aktivitas-aktivitas yang berkaitan dengan managemen
proses seperti:
Pembuatan dan penghapusan proses pengguna dan sistem proses.
Menunda atau melanjutkan proses.
Menyediakan mekanisme untuk proses sinkronisasi.
Menyediakan mekanisme untuk proses komunikasi.
Menyediakan mekanisme untuk penanganan deadlock.

Gambar 2. Managemen Sistem Proses

2. Managemen Memori Utama

Memori utama atau lebih dikenal sebagai memori adalah sebuah array yang besar
dari word atau byte, yang ukurannya mencapai ratusan, ribuan, atau bahkan jutaan. Setiap
word atau byte mempunyai alamat tersendiri. Memori Utama berfungsi sebagai tempat
penyimpanan yang akses datanya digunakan oleh CPU atau perangkat I/O. Memori utama
termasuk tempat penyimpanan data yang sementara (volatile), artinya data dapat hilang
begitu sistem dimatikan. Sistem operasi bertanggung jawab atas aktivitas-aktivitas yang
berkaitan dengan managemen memori seperti:

Menjaga track dari memori yang sedang digunakan dan siapa yang
menggunakannya.
Memilih program yang akan di-load ke memori.
Mengalokasikan dan meng-dealokasikan ruang memori sesuai kebutuhan.

Gambar 3. Managemen Sistem Memori

3. Managemen Secondary-Storage

Data yang disimpan dalam memori utama bersifat sementara dan jumlahnya sangat
kecil. Oleh karena itu, untuk meyimpan keseluruhan data dan program computer
dibutuhkan secondary-storage yang bersifat permanen dan mampu menampung banyak
data. Contoh dari secondary-storage adalah harddisk, disket, dll.
Sistem operasi bertanggung-jawab atas aktivitas-aktivitas yang berkaitan dengan
disk-management seperti: free-space management, alokasi penyimpanan, penjadualan disk.
4. Managemen Sistem I/O

Sering disebut device manager. Menyediakan device driver yang umum sehingga
operasi I/O dapat seragam (membuka, membaca, menulis, menutup). Contoh: pengguna
menggunakan operasi yang sama untuk membaca berkas pada hard-disk, CD-ROM dan
floppy disk. Komponen Sistem Operasi untuk sistem I/O:

Buffer: menampung sementara data dari/ ke perangkat I/O.


Spooling: melakukan penjadualan pemakaian I/O sistem supaya lebih efisien (antrian
dsb)
Menyediakan driver untuk dapat melakukan operasi rinci untuk perangkat keras I/O
tertentu.

Gambar 4. Managemen Sistem I/O

5. Managemen File

Files adalah kumpulan informasi yang berhubungan sesuai dengan tujuan pembuat
berkas tersebut. Berkas dapat mempunyai struktur yang bersifat hirarkis (direktori,
volume, dll.).Sistem operasi bertanggung-jawab:

Pembuatan dan penghapusan file.


Pembuatan dan penghapusan direktori.
Mendukung manipulasi file dan direktori.
Memetakan file ke secondary storage.
Mem-backup file ke media penyimpanan yang permanen (non-volatile).

Gambar 5. Managemen Sistem File

6. Deadlock
Deadlock adalah keadaan dimana 2 atau lebih proses saling menunggu
meminta resources untuk waktu yang tidak terbatas lamanya. Analoginya
seperti pada kondisi jalan raya dimana terjadi kemacetan parah. Deadlock
adalah efek samping dari sinkronisasi, dimana satu variabel digunakan oleh 2
proses.

Gambar 6. Ilustrasi Deadlock

Penyebab terjadinya Deadlock, yaitu:


1. Mutual Exclusion : Suatu kondisi dimana setiap sumber daya diberikan tepat pada satu
proses pada suatu waktu.
2. Hold and Wait : Kondisi yang menyatakan proses-proses yang sedang memakai suatu
sumber daya dapat meminta sumber daya yang lain.
3. Circular Waiting : Kondisi yang menyatakan bahwa adanya rantai saling meminta
sumber daya yang dimiliki oleh suatu proses oleh proses lainnya.
4. No Preemptive : Kondisi dimana suatu sumber daya yang sedang berada pada suatu
proses tidak dapat diambil secara paksa dari proses tersebut,sampai proses itu
melepaskannya.
Strategi untuk menghadapi deadlock dapat dibagi menjadi tiga pendekatan, yaitu:
1. Mengabaikan adanya deadlock.
2. Memastikan bahwa deadlock tidak akan pernah ada, baik dengan metode Pencegahan,
dengan mencegah empat kondisi deadlock agar tidak akan pernah terjadi. Metode
Menghindari deadlock, yaitu mengizinkan empat kondisi deadlock, tetapi
menghentikan setiap proses yang kemungkinan mencapai deadlock.
3. Membiarkan deadlock untuk terjadi, pendekatan ini membutuhkan dua metode yang
saling mendukung, yaitu:
o Pendeteksian deadlock, untuk mengidentifikasi ketika deadlock terjadi.
o Pemulihan deadlock, mengembalikan kembali sumber daya yang dibutuhkan pada
proses yang memintanya.

E. LAYANAN SISTEM OPERASI

Eksekusi program adalah kemampuan sistem untuk "load" program ke memori dan
menjalankan program. Operasi I/O: pengguna tidak dapat secara langsung mengakses
sumber daya perangkat keras, sistem operasi harus menyediakan mekanisme untuk
melakukan operasi I/O atas nama pengguna. Sistem manipulasi berkas dalah kemampuan
program untuk operasi pada berkas (membaca, menulis, membuat and menghapus berkas).
Komunikasi adalah pertukaran data/ informasi antar dua atau lebih proses yang berada
pada satu komputer (atau lebih). Deteksi error adalah menjaga kestabilan sistem dengan
mendeteksi "error", perangkat keras mau pun operasi. Efesisensi penggunaan sistem:

Resource allocator adalah mengalokasikan sumber-daya ke beberapa pengguna


atau job yang jalan pada saat yang bersamaan.
Proteksi menjamin akses ke sistem sumber daya dikendalikan (pengguna dikontrol
aksesnya ke sistem).
Accounting adalah merekam kegiatan pengguna, jatah pemakaian sumber daya
(keadilan atau kebijaksanaan). Layanan sistem operasi dirancang untuk membuat
pemrograman menjadi lebih mudah.

1. Pembuatan Program

Sistem operasi menyediakan berbagai fasilitas yang membantu programer dalam


membuat program seperti editor. Walaupun bukan bagian dari sistem operasi, tapi layanan
ini diakses melalui sistem operasi.
2. Eksekusi Program

Sistem harus bisa me-load program ke memori, dan menjalankan program tersebut.
Program harus bisa menghentikan pengeksekusiannya baik secara normal maupun tidak
(ada error)
3. Operasi I/O

Program yang sedang dijalankan kadang kala membutuhkan I/O. Untuk efisiensi
dan keamanan, pengguna biasanya tidak bisa mengatur peranti I/O secara langsung, untuk
itulah sistem operasi harus menyediakan mekanisme dalam melakukan operasi I/O.
4. Manipulasi Sistem Berkas

Program harus membaca dan menulis berkas, dan kadang kala juga harus membuat
dan menghapus berkas.
5. Komunikasi

Kadang kala sebuah proses memerlukan informasi dari proses yang lain. Ada dua
cara umum dimana komunikasi dapat dilakukan. Komunikasi dapat terjadi antara proses
dalam satu komputer, atau antara proses yang berada dalam komputer yang berbeda, tetapi
dihubungkan oleh jaringan komputer. Komunikasi dapat dilakukan dengan pembagian
memori(penggunaan bersama, share-memory)atau message-passsing, dimana sejumlah
informasi dipindahkan antara proses oleh sistem operasi.
6. Deteksi Error

Sistem operasi harus selalu waspada terhadap kemungkinan error. Error dapat
terjadi di CPU dan memori perangkat keras, I/O, dan di dalam program yang dijalankan
pengguna. Untuk setiap jenis error sistem operasi harus bisa mengambil langkah yang
tepat untuk mempertahankan jalannya proses komputasi.
Disamping pelayanan diatas, sistem operasi juga menyediakan layanan lain.
Layanan ini bukan untuk membantu pengguna tapi lebih pada mempertahankan efisiensi
sistem itu sendiri. Layanan tambahan itu yaitu :
7. Alokasi Sumber Daya

Ketika beberapa pengguna menggunakan sistem atau beberapa program dijalankan


secara bersamaan, sumber daya harus dialokasikan bagi masing-masing pengguna dan
program tersebut.

10

8. Accounting

Kita menginginkan agar jumlah pengguna yang menggunakan sumber daya, dan
jenis sumber daya yang digunakan selalu terjaga. Untuk itu maka diperlukan suatu
perhitungan dan statistik. Perhitungan ini diperlukan bagi seseorang yang ingin merubah
konfigurasi sistem untuk meningkatkan pelayanan.
9. Proteksi

Layanan proteksi memastikan bahwa segala akses ke sumber daya terkontrol. Dan
tentu saja keamanan terhadap gangguan dari luar sistem tersebut. Keamanan bisa saja
dilakukan dengan terlebih dahulu mengidentifikasi pengguna. Ini bisa dilakukan dengan
meminta passsword bila ingin menggunakan sumber daya.
10.System Calls

Biasanya tersedia sebagai instruksi bahasa rakitan. Beberapa sistem mengizinkan


system calls dibuat langsung dari program bahasa tingkat tinggi. Beberapa bahasa
pemrograman (contoh : C, C++) telah didefenisikan untuk menggantikan bahasa rakitan
untuk sistem pemrograman.

F. STRUKTUR SISTEM OPERASI LINUX MINT

1.

Kernel : yakni suatu perangkat lunak yang menjadi bagian utama dari sebuah sistem
operasi. Disini kernel menyediakan semua fungsi untuk menjalankan proses, juga
menyediakan layanan sistem untuk memberikan pengaturan dan proteksi akses ke sumber
daya perangkat keras termasuk memori virtual.

Gambar 7. Kernel linux

11

2.

System Library : yakni kumpulan fungsi standar dimana aplikasi dapat berinteraksi dengan
inti dari sebuah sistem operasi yaitu kernel.

3.

System Utilities : yakni program yang bertugas mengatur dan memanage secara individual,
termasuk semua program yang di perlukan untuk menginisialisasi sistem.

Gambar 8. Directory Linux

Dan untuk struktur sistem file nya, di Linux di kenal dengan


nama Directory. Berikut beberapa penjelasan dan kegunaan dari masing-masing file-file di
Linux:
a. / (Root)
o

Merupakan directory yang dapat di akses oleh super administrator atau user root.

Perhatikan saat penulisannya / tidak sama dengan /root.

b. /bin (User Binaries)


o Berisi file-file ekseskusi. Direcktori ini juga menyimpan perintah yang di gunakan oleh
sistem.
o

Contoh : ps, ls, ping, grep, cp

12

c. /sbin (System Binaries)


d. o Fungsinya masih sama dengan /bin, perbedaannya ini untuk perintah-perintah
yang di lakukan oleh administrator sistem untuk memelihara sistem.
e. o

Contoh: arp, halt, shutdown, route dll.

f. /etc (Configuration Files)


g. o Berisi file yang di jalankan ketika startup, serta file-file konfigurasi semua
program.
h. o

Contoh: /etc/resolv.conf , /etc/logrotate.conf

i. /dev (Device Files)


j. o Berisi file device komputer. Termasuk perangkat terminal, USB atau perangkat
lainnya.
k. o

Contoh: /dev/tty1 , /dev/usbmon0

l. /proc (Process Information)


m. o Berisi informasi tentang proses sistem, baik itu file System virtual dengan teks
yang menginformasikan tentang sumber daya sistem maupun informasi tentang
menjalankan proses.
n. o

Contoh: /proc/uptime , /proc/{pid}

o. /var (Variable Files) beberapa contoh nya sebagai berikut:


p. o

/var/log = berisi file-file log sistem

q. o

/var/lib = berisi paket dan file database

r. o

/var/mail = email

s. o

/var/spool = antrian print

t. o

/var/lock = kunci file

u. o

/var/tmp = temporary file yang di butuhkan saat reboot.

v. /tmp (Temporary Files)


w. o Berisi file-file sementara yang di buat oleh sistem dan user, dan akan di hapus
saat sistem reboot.

13

x. /usr (User Program)


y. o

Berisi file-file binari, libraries, dokumentasi dan source code dari sistem.

z. o

Terbagi menjadi beberapa:

aa. Yang berisi file binari untuk program (/usr/bin). Contoh : at, awk, cc
ab. Yang berisi file binari untuk sistem administrator (/usr/sbin). Contoh : atd, cron,
sshd
ac. Yang berisi file libraries (/usr/lib)
ad. /home (Home Directories)
ae. o

Direktori ini digunakan untuk menyimpan semua file pribadi pengguna.

af. o

Contoh: /home/nurul

ag. /boot (Boot Loader Files)


ah. o Berisi file-file yang berhubungan dengan boot loader, seperti initrd.img-5.2.2012-generic
ai. /lib (System Libraries)
aj. /opt (Optional add-on Applications)
ak. o

Menyimpan file-file tambahan dari vendor tertentu yang bersifat sementara.

al. /mnt (Mount Directory)


am.o

Direktori sementara tempat sysadmin men mount filesystem.

an. /media (Removable Media Device)


ao. o

Direktori sementara untuk removable device.

ap. /srv (Service Data)


aq. o

Berisi file-file yang di perlukan oleh server.

ar.

14

F. PENJADWALAN PROSES LINUX MINT

Penjadwalan merupakan kumpulan kebijaksanaan dan mekanisme di sistem operasi


yang berkaitan dengan urutan kerja yang dilakukan sistem komputer. Proses penjadwalan
yang akan dibahas disini adalah proses penjadwalan sistem operasi LINUX.
Penjadwalan merupakan kumpulan kebijaksanaan dan mekanisme di sistem operasi
yang berkaitan dengan urutan kerja yang dilakukan sistem komputer.
Sasaran atau tujuan utama penjadwalan proses optimasi kinerja menurut kriteria
tertentu. dimana kriteria untuk mengukur dan optimasi kerja penjadwalan antara lain :
Agar semua pekerjaan memperoleh pelayanan yang adil (firness).
Agar pemakaian prosesor dapat dimaksimumkan.
Agar waktu tanggap dapat diminimumkan.
Agar pemakaian sumber daya seimbang.
Turn arround time, waktu sejak program masuk ke system sampai proses selesai.
Efesien, proses tetap dalam keadaan sibuk tidak menganggur.
Agar terobosan (thoughput) dapat dimaksimumkan.
Terdapat 3 tipe penjadwal berada secara bersama-sama pada sistem operasi yang
kompleks, yaitu:

Penjadwal jangka pendek (short term scheduller)

Bertugas menjadwalkan alokasi pemroses di antara proses-proses ready di memori


utama Penjadwalan dijalankan setiap terjadi pengalihan proses untuk memilih proses
berikutnya yang harus dijalankan.

Penjadwal jangka menengah (medium term scheduller)

Setelah eksekusi selama suatu waktu, proses mungkin menunda sebuah eksekusi
karena membuat permintaan layanan masukan/keluaran atau memanggil suatu system
call. Proses-proses tertunda tidak dapat membuat suatu kemajuan menuju selesai sampai
kondisi-kondisi yang menyebabkan tertunda dihilangkan. Agar ruang memori dapat
bermanfaat, maka proses dipindah dari memori utama ke memori sekunder agar tersedia
ruang untuk proses-proses lain. Kapasitas memori utama terbatas untuk sejumlah proses
aktif. Aktivitas pemindahan proses yang tertunda dari memori utama ke memori sekunder
disebut swapping. Proses-proses mempunyai kepentingan kecil saat itu sebagai proses
yang tertunda. Tetapi, begitu kondisi yang membuatnya tertunda hilang dan dimasukkan
kembali ke memori utama dan ready.

15

Penjadwal jangka panjang (long term scheduller)

Penjadwal ini bekerja terhadap antrian batch dan memilih batch


berikutnya yang harus dieksekusi. Batch biasanya adalah proses-proses dengan
penggunaan sumber daya yang intensif (yaitu waktu pemroses, memori,
masukan/keluaran), program-program ini berprioritas rendah, digunakan sebagai
pengisi (agar pemroses sibuk) selama periode aktivitas job-job interaktif rendah.

Gambar 9. Jenis Penjadwalan Linux

G. KEAMANAN LINUX MINT


a. Account Pemakai (user account)

Keuntungan :

Kekuasaan dalam satu account yaitu root, sehingga mudah dalam


administrasi system.

Kecerobohan salah satu user tidak berpengaruh kepada system secara keseluruhan.

Masing-masing user memiliki privacy yang ketat

Macam User :

Root
: kontrol system file, user, sumber daya (devices) dan akses jaringan
User
: account dengan kekuasaan yang diatur oleh root dalam melakukan aktifitas
dalam system.
Group : kumpulan user yang memiliki hak sharing yang sejenis terhadap suatu
devices tertentu.
16

b. Kontrol Akses secara Diskresi (Discretionary Access control)

Discretionary Access control (DAC) adalah metode pembatasan yang ketat,


yang meliputi :

Setiap account memiliki username dan password sendiri.


Setiap file/device memiliki atribut(read/write/execution) kepemilikan, group, dan
user umum.

c. Kontrol akses jaringan (Network Access Control)

Alat pengontrolan akses antar jaringan yang membuat linux dapat


memilih host yang berhak / tidak berhak mengaksesnya.

Fungsi Firewall linux :

Analisa dan filtering paket


Memeriksa paket TCP, lalu diperlakukan dengan kondisi yang sudah ditentukan,
contoh paket A lakukan tindakan B.
Blocking content dan protocol
Bloking isi paket seperti applet java, activeX, Vbscript, Cookies
Autentikasi koneksi dan enkripsi
Menjalankan enkripsi dalam identitas user, integritas satu session dan melapisi data
dengan algoritma enkripsi seperti : DES, triple DES, Blowfish, IPSec, SHA, MD5,
IDEA, dsb.

d. Enkripsi (encryption)

Penerapan Enkripsi di linux : Enkripsi password menggunakan


DES ( Data Encryption Standard )
e. Logging

Def : Prosedur dari Sistem Operasi atau aplikasi merekam setiap


kejadian dan menyimpan rekaman tersebut untuk dapat dianalisa.

Semua file log linux disimpan di directory /var/log, antara lain :

o Lastlog : rekaman user login terakhir kali


o last : rekaman user yang pernah login dengan mencarinya pada file /var/log/wtmp
o xferlog : rekaman informasi login di ftp daemon berupa data wktu akses, durasi
transfer file, ip dan dns host yang mengakses, jumlah/nama file, tipe
transfer(binary/ASCII),
arah
transfer(incoming/outgoing),
modus
akses(anonymous/guest/user resmi), nama/id/layanan user dan metode otentikasi.
o Access_log : rekaman layanan http / webserver.
o Error_log : rekaman pesan kesalahan atas service http / webserver berupa data jam dan
waktu, tipe/alasan kesalahan
o Messages: rekaman kejadian pada kernel ditangani oleh dua daemon :
Syslog: Merekam semua program yang dijalankan, konfigurasi pada syslog.conf
Klog: Menerima dan merekam semua pesan kernel
17


f.

Deteksi Penyusupan (Intrusion Detection)

Def: Aktivitas mendeteksi penyusupan secara cepat dengan menggunakan


program khusus secara otomatis yang disebut Intrusion Detection System

H. KESIMPULAN DAN SARAN

Jadi, pada intinya suatu computer atau perangkat lain seperti


handphone harus lah memiliki yang namanya OS atau Operating System (Sistem
Operasi) karena semua pekerjaan didalam computer harus menggunakan OS, bisa
dikatakan OS adalah hal yang primary atau wajib ada.

Perkembangan-perkembangan Sistem Operasi yang sudah saya


paparkan itu yang sudah ada untuk sekarang ini. Akan ada Pengembangan Sistem
Operasi dalam tahun-tahun kedepan dan tentunya akan lebih baik dari versi-versi
yang sebelumnya.

18

DAFTAR PUSTAKA

http://ruswandar.wordpress.com/computer/keamanan-sistem-operasi-linux/

http://2010122-if-unsika.blogspot.sg/2012/10/struktur-sistem-operasi-linux.html

http://teknologi-informatika1.blogspot.sg/2013/02/layanan-sistem-operasi.html

19