Anda di halaman 1dari 24

www.sibermerdeka.

com
.my
(Abdul Ghafar Ibrahim)

Tema
Ketabahan

seorang insan untuk


mendepani apa jua dugaan dalam
hidupnya dan selain daripada itu
penyajak tidak mahu tertipu
dengan sebarang muslihat licik.

Dalam

diriku
Aku tanam saujana rancangan
Untuk memerdekakan warga susahku
Hidup menentang senja dan malam
Dalam

parlimen diriku
Aku bahas isu onak dan enak
Untukku merdekakan warga fikirku
Mengelak hidup dikotak-katikkan

Dalam

laut diriku
Ombak gelora menampar pantai aman
Untuk menguji amal dan iman
Dalam

gergasi diriku
Terpedaya jua oleh permainan si
kancil
Namun sempat sedar dan beringat lagi

Dalam

pentas diriku
Aku berlatih menangkis angin
Aku berlatih memunggah awan
Menghayati skrip demi skrip
Yang tak diduga klimaksnya

Dalam

dewan diriku
Aku tak cemas lagi
Oleh kata yang mengekang
Aku tak lemas lagi
Oleh kata yang menyerang

Apabila

siber merdeka sampai


Ke rumah cabaranku
Aku panggil diriku bermesyuarah
Menyokong berkecuali atau
menentang
Aku ambil keputusan
Waktu itu aku kenal batas diri diri
Untuk tidak mengulangi kekalahan

Kini kapal diriku telah berlabuh di pengkalan


usia
Aku turun darinya menghadapi hidup nyata
Peristia datang peristiwa pergi
Bagai siang memanggil malam
Dan siber merdeka terus berkaca
Terus mengalirkan arus ingatan
Elakkan dirimu menjadi sia-sia
Hamparkan dirimu di persada Tuhan.

Nada
Melankolik

(sedih,mendayu-dayu)

Tema
Ketabahan

seorang insan untuk


mendepani apa jua dugaan dalam
hidupnya dan selain daripada itu
penyajak tidak mahu tertipu
dengan sebarang muslihat licik.

Dalam

diriku
Aku tanam saujana rancangan
Untuk memerdekakan warga susahku
Hidup menentang senja dan malam
Dalam

parlimen diriku
Aku bahas isu onak dan enak
Untukku merdekakan warga fikirku
Mengelak hidup dikotak-katikkan

Dalam laut diriku


Ombak gelora menampar pantai aman
Untuk menguji amal dan iman
Dalam gergasi diriku
Terpedaya jua oleh permainan si kancil
Namun sempat sedar dan beringat lagi
Dalam pentas diriku
Aku berlatih menangkis angin
Aku berlatih memunggah awan
Menghayati skrip demi skrip
Yang tak diduga klimaksnya

Dalam dewan diriku


Aku tak cemas lagi
Oleh kata yang mengekang
Aku tak lemas lagi
Oleh kata yang menyerang
Apabila sibermerdeka sampai
Ke rumah cabaranku
Aku panggil diriku bermesyuarah
Menyokong,berkecuali aku menentang
Aku ambil keputusan
Waktu itu aku kenal batas diri diri
Untuk tidak mengulangi kekalahan

Kini kapal diriku telah berlabuh di pengkalan usia


Aku turun darinya menghadapi hidup nyata
Peristia datang peristiwa pergi
Bagai siang memanggil malam
Dan siber merdeka terus berkaca
Terus mengalirkan arus ingatan
Elakkan dirimu menjadi sia-sia
Hamparkan dirimu di persada Tuhan.

Aku

tanam saujana rancangan

Kawasan yang
sangat luas/banyak

Untuk

memerdekakan warga susahku

Hidup

menentang senja dan malam

Dalam
Aku

parlimen diriku

bahas isu onak dan enak

Untukku

Duri/halanga
n

merdekakan warga fikirku

Mengelak

hidup dikotak-katikkan
dipermainka
n

Dalam laut diriku


Ombak gelora menampar pantai aman
Untuk menguji amal dan iman

Licik/mudah memperdaya
Dalam gergasi diriku
Terpedaya jua oleh permainan si kancil
Namun sempat sedar dan beringat lagi

Dalam pentas diriku mengela


k
Aku berlatih menangkis
angin
Aku berlatih memunggah awan
Menghayati skrip demi skrip
kesudahannya
Yang tak diduga klimaksnya

Dalam dewan diriku


Aku tak cemas lagi
menghalang
Oleh kata yang mengekang
Aku tak lemas lagi
Oleh kata yang menyerang

Apabila siber merdeka sampai


Berbincang/bermesyua
Ke rumah cabaranku
rat
Aku panggil diriku bermesyuarah
Menyokong,berkecuali aku menentang
Aku ambil keputusan
Waktu itu aku kenal batas diri diri
Untuk tidak mengulangi kekalahan

Rangkap 1
Penyajak mahu keluar dari lingkungan
kesusahan hidupnya.
Beliau telah membuat pelbagai
perancangan untuk menghadapi pelbagai
dugaan yang mendatang.

Rangkap 2
Penyajak tidak mahu jumud(terkongkong)
dalam berfikir.
Beliau akan menimbangkan semua aspek
termasuk kesenangan dan kesukaran bagi
mengelakkan dirinya dipermainkan.

Rangkap 3

Keimanannya bakal diuji oleh pelbagai


dugaan dan cabaran.

Rangkap 4
Walaupun beliau sangat berhati-hati,
kadang-kadang beliau terpedaya jua oleh
tipu muslihat yang begitu licik.
Namun, penyajak tetap bernasib baik
kerana cepat sedar akan tipu muslihat
tersebut.

Rangkap 5

Penyajak telah bersedia untuk menghadapi


apa jua masalah yang bakal timbul. Beliau
juga begitu berani mendepani apa jua
masalah yang mungkin akan timbul.

Rangkap 6

Beliau langsung tidak gentar untuk


menghadapi halangan dan rintangan yang
mungkin akan memburuk-burukkannya.

Rangkap 7
Pendekatan yang terbaik akan diambil oleh
beliau untuk menyelesaikan masalah.
Beliau ada pendiriannya sendiri dan tdak
akan mengulangi kesilapan-kesilaoan lalu.

Rangkap 8
Telah banyak peristiwa pahit dan manisnya
telah ditempuh oleh beliau dalam hidupnya.
Dalam usia yang semakin tua, penyajak
mengingatkan dirinya agar tidak lagi
mensia-siakan hidupnya, sebaliknya
mengisi masa dengan beramal dan
beribadat kepada Tuhan.