Anda di halaman 1dari 84

TEKNIK LISTRIK & ELEKTRONIKA

TEORI RANGKAIAN LISTRIK , AKUMULATOR , BATERAI ,


SOLAR CELL , PLTN , PLTA , dan PLTG

Disusun Oleh :
Deny Prabowo

(K2513016)

Dinadha Aries W

(K2513018)

Fajar Riski Pratama

(K2513020)

Faqih Bahrudin

(K2513022)

Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Teknik Listrik & Elektronika
yang diampu oleh Dosen Bapak Emilly Dardi, M.Kes
PENDIDIKAN TEKNIK MESIN
JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK KEJURUAN
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014

HALAMAN PENGESAHAN
Makalah ini diajukan dan disusun sebagai bukti pelaksanaan tugas kelompok
mata kuliah teknik listrik & elektronika.
Ditetapkan pada :
Hari

: .

Tanggal

: .

Mengetahui,
Dosen Pembimbing Mata Kuliah Teknik Listrik & Elektronika

Drs. H. Emilly Dardi, M.Kes.


NIP. 195012311985031003

HALAMAN PERSEMBAHAN
Kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
dalam pelaksanaan dan penyusunan laporan ini, dan laporan ini kami persembahkan
kepada :
1. Dosen pembimbing mata kuliah Teknik Listrik & Elektronika, Bapak Drs. H.
Emilly Dardi, M.Kes.
2. Teman-teman Program Studi Pendidikan Teknik Mesin Universitas Sebelas
Maret yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan laporan ini.
3. Ayah dan ibu tercinta yang selalu memberikan doa dan motivasi.
4. Pihak-pihak lain yang telah membantu yang tidak dapat penulis sebutkan satu
per satu.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatakan kehadirat Allah SWT yang melimpahkan


rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan
judul Teori rangkaian listrik , akumulator , baterai , solar cell , PLTN , PLTA , dan
PLTG ini dengan lancar.
Penulis menyadari bahwa tanpa adanya bantuan dari berbagai pihak, penulis
tidak dapat menyelesaikan laporan ini dengan baik. Kesempatan ini penulis ingin
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan lancar tanpa
ada halangan yang berarti.
2. Dosen pembimbing mata kuliah Teknik Listrik & Elektronika Bapak Drs.
H. Emilly Dardi, M.Kes., yang telah segan membimbing dalam
penyusunan makalah ini.
3. Orang tua yang senantiasa memberikan support sehingga penulis dapat
menyelesaikan makalah.
4. Teman-teman mahasiswa/mahasiswi lainnya yang telah memberikan
masukan demi kesempurnaan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh Karena
itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun. Semoga laporan
ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.
Akhirnya dengan segala kerendahan hati penulis berharap semoga laporan ini
member manfaat kepada penulis khususnya maupun pembaca pada umumnya.
Surakarta, 29 September 2014

Penulis
DAFTAR ISI

JUDUL ......................................................................................................................
i
HALAMAN PENGESAHAN...................................................................................
ii
HALAMAN PERSEMBAHAN................................................................................
iii
KATA PENGANTAR................................................................................................
iv
DAFTAR ISI..............................................................................................................
v
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................
1
A. LATAR BELAKANG .....................................................................................
1
B. RUMUSAN MASALAH ................................................................................
3
C. TUJUAN PENULISAN .................................................................................
4
D. MANFAAT PENULISAN ..............................................................................
5
BAB II PEMBAHASAN...........................................................................................
6

A. RANGKAIAN LISTRIK AC...........................................................................


6
1) PENGERTIAN .....................................................................................................
6
2) DASAR LISTRIK AC ..........................................................................................
7
3) RANGKAIAN HAMBATAN, INDUKTOR DAN KAPASITOR DALAM ARUS
BOLAK BALIK ........................................................................................................
9
4) IMPEDANSI ........................................................................................................
11
B. AKUMULATOR .............................................................................................
12
5) PENGERTIAN AKI .............................................................................................
21
6) PRINSIP KERJA AKI ..........................................................................................
25
C. BATERAI .........................................................................................................
27
7) PENGERTIAN BATERAI ...................................................................................
27
8) JENIS JENIS BATERAI ...................................................................................
33
D. SOLAR CELLS ...............................................................................................
41

9) PENGERTIAN SOLAR CELLS ..........................................................................


41
10) CARA KERJA SEL SURYA ..............................................................................
41
11) JENIS JENIS SEL SURYA ..............................................................................
49
E. PLTN ................................................................................................................
41
12) PENGERTIAN PLTN .........................................................................................
52
13) JENIS PLTN .......................................................................................................
53
14) CARA KERJA ....................................................................................................
55
15) KELEBIHAN DAN KEKURANGAN ..............................................................
56
F. PLTA .................................................................................................................
59
16) PENGERTIAN PLTA .........................................................................................
59
17) BAGAIMANA PLTN BEROPERASI................................................................
59
18) PRINSIP PLTA DAN KONVERSI ENEGI .......................................................
60

19) KOMPONEN DASAR PLTA .............................................................................


61
20) JENIS PLTA ........................................................................................................
65

G. PLTG ...............................................................................................................
66
21) PENGERTIAN ...................................................................................................
66
22) PRINSIP KERJA PLTG ......................................................................................
66
BAB III PENUTUP ..................................................................................................
73
A. KESIMPULAN ................................................................................................
73
B. SARAN ............................................................................................................
75
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................
76

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Listrik adalah kondisi dari partikel subatomik tertentu, seperti elektron dan
proton, yang menyebabkan penarikan dan penolakan gaya di antaranya.. Pengertian
lainnya, listrik adalah sumber energi yang disalurkan melalui kabel. Listrik
memungkinkan terjadinya banyak fenomena fisika yang dikenal luas, seperti petir,
medan listrik, dan arus listrik. Listrik digunakan dengan luas di dalam aplikasiaplikasi industri seperti elektronik dan tenaga listrik.
Listrik adalah bagian dari kehidupan manusia hampir dalam semua kehidupan
manusia selalu berhubungan dan menggunakan listrik. Manusia da listrik merupakan
suatu kesatuan yang tidak bias terlepaskan. Ilmu dasar tentang listrik sangatlah
penting diketahui manusia agar dalam memanfaatkan listrik tersebut bias maksimal
dan meminimalkan resiko kecelakaan akan listrik.

Listrik dikelompokkan menjadi salah satu sumber energi yang sangat


dibutuhkan dalam kehidupan manusia. Setiap saat peranan listrik dalam kehidupan
semakin jelas terlihat. Ada banyak kebutuhan hidup yang tidak lepas dari peranan
listrik. Dan sebagai bagian masyarakat perlu memahami ekstensi listrik secara
maksimal. Teori listrik dasar adalah teori atau pengetahuan yang membahas masalah
listrik secara tuntas. Pembahasan ini meliputi pengaertian dasar listrik, bagaimana
listrik diciptakan, istilah-istilah kelistrikan, dan sebagainya.
Setiap zat, di dalamnya pasti ada muatan. Muatan zat ini terdiri atas muatan
positif (proton) dan muatan negatif (elektron), serta inti atau neutron. Proton dan
elektron menempati posisi mengelilingi neutron. Setiap saat elektron dan proton
melakukan pergerakan sedemikian rupa sehingga terjadi perubahan. Dalam teori
listrik dasar, pergerakan muatan inilah yang menyebabkan pengaliran muatan yang
selanjutnya yang dikenal sebagai aliran listrik.
Pengaliran muatan ini sangat memungkinkan adanya perbedaan muatan antara
bagian positif dan negatif. Ketika bagian positif benda dihubungkan dengan bagian
negatif, maka terjadilah pengaliran muatan. Hal ini terjadi karena bagian yang
kelebihan muatan negatif akan memindahkan muatannya ke bagian yang kekurangan
muatan negatif, yaitu muatan positif.
Ada banyak barang yang sumber energinya listrik. Agar anda tidak mengalami
kesulitan pada saat operasional listrik, maka teori listrik dasar harus dipahami. Oleh
karena itulah maka anda harus mengenal beberapa istilah dalam teori listrik dasar.
Istilah-istilah tersebut meliputi:
Kutub Positif, yaitu bagian sumber listrik yang di dalamnya kekurangan
muatan negatif dan disebut sebagai bermuatan positif
Kutub Negatif, yaitu bagian sumber listrik yang di dalamnya kelebihan
muatan negatif dan disebut sebagai bermuatan negative

Kuat Arus,yaitu jumlah muatan yang mengalir melalui media perantara dari
kutub negatif ke kutub positif dalam suatu sumber listrik. Kuat arus ini sangat
bergantung pada jumlah muatan yang berpindah dari satu kutub ke kutub lainnya.
Semakin banya muatan yang berpindah, maka kuat arus semakin besar.
Voltase/Voltage, yaitu beda potensial yang terdapat di kutub positif dan kutub
negatif. Beda potendial ini sangat menentukan besar kecilny arus yang mengalir.
Dengan adanya voltase inilah maka muatan yang ada dapat berpindah (muatan negatif
menuju muatan positif)
Hambatan, yaitu penghambat aliran listrik dari kutub negatif ke kutub positif.
Hambatan ini sangat menentukan arus listrik yang mengalir pada media perantara
aliran. Setiap bahan mempunyai nilai hambatan yang berbeda-beda. Ada bahan yang
hambatannya kecil sehingga aliran listrik dapat mengalir dengan lancar, dan jika
besar, maka aliran listrik tidak lancar.
Daya Listrik, yaitu kemampuan listrik untuk melakukan kegiatan atau
pekerjaan. Daya listrik ini adalah kemampuan yang dimiliki oleh listrik untuk
melakukan kegiatan dalam jangka waktu tertentu.
Dalam teori Listrik dasar, aliran listrik dapat tercipta atau terjadi jika
rangkaian tertutup dari sekian banyak alat listrik. Jika sumber listrik dihubungkan
dengan alat-alat listrik sehingga terjadi rangkaian, maka muatan yang ada di setiap
kutub bereaksi. dan kutub negatif sebagai kutub yang kelebihan elektron segera saja
menggerakkan muatannya.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apakah yang dimaksud dengan arus listrik AC ?
2. Bagaimanakah dasar listrik AC ?
3. Bagaimanakah rangkaian hambatan, induktor dan kapasitor dalam arus bolak
balik?
4. Apakah yang di maksud impedansi ?
5. Apakah yang di maksud dengan akumulator ?
6. Bagaimanakah prinsip kerja akumulator ?

7. Apakah yang dimaksud dengan baterai ?


8. Apa saja jenis jenis baterai ?
9. Apakah yang dimaksud dengan solar cells ?
10. Bagaimana cara kerja dari solar cells ?
11. Apa saja jenis jenis solar cells ?
12. Apa yang dimaksud dengan PLTN ?
13. Apa saja jenis-jenis PLTN ?
14. Bagaimana Prinsip Kerja PLTN ?
15. Apa dampak negative dan positif adanya PLTN ?
16. Apa yang dimaksud dengan PLTA ?
17. Bagaimana sebuah PLTA bisa beroperasi?
18. Bagaimana prinsip kerja PLTA?
19. Apa saja komponen dasar pada PLTA?
20. Apa saja jenis jenis PLTA ?
21. Apa yang dimaksud PLTG ?
22. Bagaimana cara kerja PLTG ?
C. TUJUAN PENULISAN
1. Mengetahui tentang pengertian arus listrik AC
2. Mengetahui tentang ilmu dasar listrik AC
3. Mengetahui tentang bagaimana rangkaian hambatan, induktor dan kapasitor
dalam arus bolak balik
4. Mengetahui tentang pengertian impedansi
5. Mengetahui tentang pengertian akumulator
6. Mengetahui tentang bagaimanakah prinsip kerja akumulator
7. Mengetahui tentang pengertian baterai
8. Mengetahui tentang jenis jenis baterai
9. Mengetahui tentang pengetian solar cells
10. Mengetahui tentang cara kerja solar cells
11. Mengetahui tentang jenis jenis solar cells
12. Mengetahui tentang pengertian PLTN
13. Mengetahui tentang jenis-jenis PLTN
14. Mengetahui tentang bagaimana Prinsip Kerja PLTN
15. Mengetahui tentang dampak negative dan positif adanya PLTN
16. Mengetahui tentang pengertian PLTA
17. Mengetahui tentang PLTA bisa beroperasi
18. Mengetahui tentang bagaimana prinsip kerja PLTA
19. Mengetahui tentang komponen dasar pada PLTA
20. Mengetahui tentang jenis jenis PLTA
21. Mengetahui tentang pengertian PLTG
22. Mengetahui tentang cara kerja PLTG

D. MANFAAT PENULISAN
Manfaat yang diperoleh dari penulisan laporan ini adalah sebagai berikut :
a. Memberi pengetahuan mengenai dasar-dasar teknik listrik.
b. Memberi wawasan kepada masyarakat mengenai istilah-istilah dalam ilmu
kelistrikan.
c. Memberi pengetahuan mengenai teknologi dalam dunia kelistrikan agar
manusia dapat berinovasi untuk menciptakan sumber-sumber listrik mandiri
dan terbaharukan.

BAB II
PEMBAHASAN
A. RANGKAIAN LISTRIK AC
1) PENGERTIAN
Arus bolak-balik (AC/alternating current) adalah arus listrik dimana
besarnya dan arahnya arus berubah-ubah secara bolak-balik. Berbeda dengan arus

searah dimana arah arus yang mengalir tidak berubah-ubah dengan waktu. Bentuk
gelombang dari listrik arus bolak-balik biasanya berbentuk gelombang sinusoida,
karena ini yang memungkinkan pengaliran energi yang paling efisien. Namun dalam
aplikasi-aplikasi spesifik yang lain, bentuk gelombang lain pun dapat digunakan,
misalnya bentuk gelombang segitiga (triangular wave) atau bentuk gelombang segi
empat (square wave).

Secara umum, listrik bolak-balik berarti penyaluran listrik dari sumbernya


(misalnya PLN) ke kantor-kantor atau rumah-rumah penduduk. Namun ada pula
contoh lain seperti sinyal-sinyal radio atau audio yang disalurkan melalui kabel, yang
juga merupakan listrik arus bolak-balik. Di dalam aplikasi-aplikasi ini, tujuan utama
yang paling penting adalah pengambilan informasi yang termodulasi atau terkode di
dalam sinyal arus bolak-balik tersebut.
Sumber arus bolak-balik adalah generator arus bolak-balik. Prinsip dasar
generator arus bolak-balik adalah sebuah kumparan berputar dengan kecepatan sudut
yang berada didalam medan megnetik. Generator ini menghasilkan gaya listrik
induksi yang berbentuk sinusoida, dapat dinyatakan secara matematik.

(a) Tegangan bolak-balik dan (b) arus bolak-balik


2) DASAR LISTRIK AC

Dasar dasar yang harus di pelajari dalam rangakaian arus listrik AC antara lain
:
Tegangan dan Arus Listrik Bolak-Balik

Suatu bentuk gelombang tegangan listrik bolak-balik dapat digambarkan


seperti pada Gambar 1 di bawah ini.

Vm Sin
t
Amplitud
o

Gambar 1. Bentuk Gelombang Tegangan Listrik Bolak-Balik.


Pesamaan tegangan sesaat
2
t Vm sin t
T

v Vm sin 2ft Vm sin

Dimana
v

= Tegangan sesaat

Vm

= Tegangan Maksimum

= Frekuensi = 1/t (Hz)

= Periode = waktu untuk satu gelombang

= kecepatan sudut = 2 = 2/T = radian perdetik

Frekuensi dalam listrik AC merupakan banyaknya gelombang yang terjadi


dalam satu detik. Jika waktu yang diperlukan oleh satu gelombang disebut periode
(T) maka.
f

1
1
atau T f
T

Jika generator mempunyai P kutub dan berputar sebanyak N kali dalam satu
menit, maka frekuensi mempunyi persamaan :
f

PN
120

= Jumlah kutub generator

= Jumlah putaran permenit (rpm)

Sudut Fase dan Beda Fase


Dalam rangkaian listrik arus bolak-balik sudut fase dan beda fase akan
memberikan informasi tentang tegangan dan arus. Sedangkan beda fase antara
tegangan dan arus pada listrik arus bolak-balik memberikan informasi tentang sifat
beban dan penyerapan daya atau energi listrik. Dengan mengetahui beda fase antara
tegangan dan arus dapat diketaui sifat beban apakah resistif, induktif atau kapasitif.

Tegangan Efektif dan Arus Efektif


Tegangan listrik arus bolak balik yang diukur dengan multimeter
menunjukan tegangan efektif. Nilai tegangan dan arus efektif pada arus bolakbalik
menunjukan gejala yang sama seperti panas yang timbul jika dilewati arus searah :

3) RANGKAIAN HAMBATAN, INDUKTOR DAN KAPASITOR DALAM ARUS


BOLAK BALIK
1. Hambatan (R)

Induktor (L)
Pada rangkaian AC induktif phasa tegangan mendahului 90 terhadap
arus.Hambatan aliran elektron ketika melewati induktor pada rangkaian AC disebut
sebagai Reaktansi Induktif, reaktansi dihitung dalam satuan Ohm () sama hal-nya
seperti resistansi. Simbol reaktansi induktif adalah 'X L', pada rangkaian AC
sederhana, reaktansi induktif dapat dihitung menggunakan persamaan berikut :
XL = 2 f L
Dimana
XL

= Reaktansi induktif (Ohm / )

= Pi 3,14

= Frekuensi (Hertz / Hz)

= Induktansi (Henry / H)

Kapasitor (C)
Ketika arus dan tegangan melewati kapasitor pada rangkaian AC, phasa arus
mendahului 90 phasa tegangan. Hambatan aliran elektron ketika melewati kapasitor
pada rangkaian AC disebut sebagai Reaktansi Kapasitif, reaktansi kapasitif dihitung
dalam satuan Ohm () sama hal-nya seperti resistansi dan reaktansi induktif. Simbol
reaktansi induktif adalah 'XC', pada rangkaian AC sederhana, reaktansi kapasitif dapat
dihitung menggunakan persamaan berikut.

Dimana

XC

= Reaktansi kapasitif (Ohm / )

= Pi 3,14

= Frekuensi (Hertz / Hz)

C
4) IMPEDANSI

= Kapasitansi (Farad / F)

Impedansi merupakan total dari resistansi dan reaktansi komponen pada suatu
rangkaian AC. Impedansi disimbolkan oleh huruf kapital Z dan dihitung dalam
satuan Ohm (). Dalam matematika impedansi rangkaian R, L, C yang dirangkai seri
dituliskan dalam bentuk persamaan:

Dimana
Z = Impedansi (Ohm / )
R = Resistansi (Ohm / )

XL = Reaktansi induktif (Ohm / )


XC = Reaktansi kapasitif (Ohm / )
Jika pada suatu rangkaian AC hanya terdiri dari R dan L yang dirangkai seri
digunakan persamaan:

Sedangkan jika pada suatu rangkaian AC hanya terdiri dari R dan C yang
dirangkai seri digunakan persamaan:

Impedansi pada rangkaian R-L-C paralel sama dengan tegangan total dibagi
dengan arus total.

Dimana:
ZT

= Impedansi total (Ohm / )

VT

= Tegangan total (Volt / V)

IT

= Arus total (Ampere / A)


Untuk mencari arus total (IT) pada R-C-L paralel digunakan persamaan

berikut ini.

Dimana:
IT

= Arus total (Ampere / A)

IR

= Arus yang melewati resistor (Ampere / A)

IC

= Arus yang melewati kapasitor (Ampere / A)

IL = Arus yang melewati induktor (Ampere / A)


Contoh Soal 1 rangkaian resistor :

Dalam rangkaian AC seperti yang diperlihatkan pada gambar, R = 40, Vm =


100 V, dan frekuensi generator f = 50 Hz. Dianggap tegangan pada ujung-ujung
resistor VR = 0 ketika t = 0. Tentukan:
a. arus maksimum,
b. frekuensi sudut generator,
c. arus melalui resistor pada t = 1/75 s
d. arus melalui resistor pada t = 1/150 s
Penyelesaian:
a. Rangkaian resistor murni, Im dapat dicari dengan persamaan:
Im = Vm/R = 100/40 = 2,5 A
b. Frekuensi sudut anguler ()
= 2. .f = 2. .50 = 100
c. Untuk rangkaian resistor murni, tegangan sefase dengan arus, sehingga
untuk V = Vm.sin t, maka I = Im.sin t. Persamaan arus sesaat yaitu:

I(t) = Im.sin t = 2,5 sin t

Contoh Soal 2 rangkaian induktor :

Sebuah induktor 0,2 henry dipasang pada sumber tegangan arus bolak-balik,
V = (200. sin 200t) volt. Tentukan persamaan arus yang mengalir pada rangkaian
tersebut!
Penyelesaian:
Diketahui:
V = (200 sin 200t) volt
L = 0,2 H

Ditanya: I = ... ?
Pembahasan :
V = Vm.sint
V = 200.sin 200t
Dari persamaan diketahui Vm = 200 volt dan = 200 rad/s, maka:
XL = .L= (200)(0,2)
XL = 40
Im = Vm / XL = 200 / 40 = 5 A
Dalam rangkaian ini arus tertinggal /2rad terhadap tegangan, sehingga:

Contoh Soal 3 rangkaian kapasitor:


Sebuah kapasitor 50 F dihubungkan dengan sumber tegangan arus bolakbalik. Arus yang mengalir pada rangkaian adalah I = (4.sin 100t) A. Tentukan
persamaan tegangan pada kapasitor itu!

Penyelesaian:
Diketahui:
C = 50 F = 5 10-5 F
I = (4.sin 100t) A
Ditanya: Persamaan tegangan, V = ...?

Pembahasan :
I = (Im.sin ) A
I = (4.sin100t) A
maka, Im = 4 A, dan = 100 rad/s

Contoh Soal 4 rangkaian RLC :

Rangkaian seri RLC, dengan masing-masing R = 30, L = 0,6 H, dan C = 500


F dipasang pada sumber tegangan bolak-balik dengan V = (200. sin 100t) volt.
Tentukan:
a. impedansi rangkaian,
b. persamaan arus pada rangkaian!
Penyelesaian:
Diketahui:
Rangkaian seri RLC
R = 30 ,
L = 0,6 H,
C = 500 F = 5 10-4 F
V = (200.sin 100t) volt
Ditanyakan:
a. Z = ... ?
b. Persamaan I = ... ?
Pembahasan
a. V = Vm.sin t
Vm = 200
V = (200 sin 100t) volt
= 100 rad/s

XL = t = (100)(0,6) = 60

b. Im = Vm/Z = 200/40 = 4 A
XL > XC, rangkaian bersifat induktif atau tegangan mendahului arus dengan
beda fase 0.

Contoh Soal 5 :
Hambatan R, induktor L, dan kapasitor C, masing-masing mempunyai nilai
300 ; 0,9 H; dan 2 F . Ketiga komponen listrik tersebut dihubungkan seri dan
diberi tegangan efektif AC sebesar 50 volt dengan kecepatan sudut 1.000 rad/s.
Tentukan:
a. impedansi rangkaian, c. tegangan pada L,
b. arus efektif rangkaian, d. tegangan pada C!
Penyelesaian:
Diketahui:
R = 300
L = 0,9 H
C = 2 F = 2 10-6 F
Vef = 50 V
= 1.000 rad/s
Ditanya:
a. Z = ... ?
b. Ief = ... ?
c. VL = ... ?
d. VC = ... ?
Jawab:

b. Arus efektif
Ief = V/Z = 50 V / 500 = 0,1 A
c. VL = I . XL = (0,1 A)(900 ) = 90 volt
d. VC = I . XC = (0,1 A)(500 ) = 50 volt
Contoh Soal 6 :

Sumber tegangan bolak-balik dengan V = (100 sin1.000t) volt, dihubungkan


dengan rangkaian seri RLC seperti gambar. Bila R = 400 , C = 5 F , dan L = 0,5 H,
tentukan daya pada rangkaian!
Penyelesaian:
Diketahui:
V = (100.sin 1000t) volt
R = 400

C = 5 F = 5 10-6 F
L = 0,5 H
Ditanya: P = ... ?
Pembahasan
Menentukan impedansi rangkaian Persamaan umum :
V = Vm. sint
V = (100. sin 1000t) volt
maka,
Vm = 100 volt
= 1.000 rad/s
XL = .L = (1.000 rad/s)(0,5 H) = 500

Kuat arus, I = Vm/Z = 100/500 = 0,2 A


Faktor daya, = 400/500 = 0,8 = 37o
Dayanya, P = Vm.Im.cos = (100)(0,2)(0,8) = 16 watt

Contoh Soal 7 :

Hitunglah frekuensi resonansi dari sebuah rangkaian dengan hambatan yang


diabaikan mengandung induktansi 40 mH dan kapasitansi 600 pF!
Penyelesaian:
Diketahui:
L = 40 mH = 40 10-3 H
C = 600 pF = 600 10-12 F
Ditanyakan: f0 =...?

B. AKUMULATOR
5) PENGERTIAN AKI
Akumulator (aki) adalah sebuah alat yang dapat menyimpan energi (umumnya
energi listrik) dalam bentuk energi kimia. Contoh-contoh akumulator adalah baterai
dan kapasitor.

Elektrode accumulator baik anode dan katode terbuat dari timbal (Cu) berpori.
Bagian utama akumulator, yaitu
1. kutub positif (anode) terbuat dari timbal dioksida (PbO2),

2. kutub negatif (katode) terbuat dari timbal murni (Pb),


3.larutan elektrolit terbuat dari asam sulfat (H2SO4) dengan kepekatan 30%.
Lempeng timbal dioksida dan timbal murni disusun saling bersisipan akan
membentuk satu pasang sel akumulator yang saling berdekatan dan dipisahkan oleh
bahan penyekat berupa isolator. Beda potensial yang dihasilkan setiap satu sel
akumulator 2 volt. Dalam kehidupan sehari-hari, ada akumulator 12 volt yang
digunakan untuk menghidupkan starter mobil atau untuk menghidupkan lampu sein
depan dan belakang mobil. Akumulator 12 volt tersusun dari 6 pasang sel akumulator
yang disusun seri. Kemampuan akumulator dalam mengalirkan arus listrik disebut
kapasitas akumulator yang dinyatakan dengan satuan Ampere Hour (AH). Kapasitas
akumulator 50 AH artinya akumulator mampu mengalirkan arus listrik 1 ampere yang
dapat bertahan selama 50 jam tanpa pengisian kembali.

Macam-Macam ACCU
ACCU BASAH
Adalah accu yang paling banyak digunakan pada kendaraan hingga saat ini.
Accu ini berisi air accu (cairan asam belerang / sulfuric acid). Pada accu basah,
terdapat lubang dengan tutup yang dapat dibuka-tutup untuk menambah air accu. Air
accu dapat berkurang saat accu digunakan. Hal ini terjadi karena reaksi kimia di
dalam accu antara air accu dengan sel accu.
Keuntungan menggunakan Accu Basah:
1.

Dapat menggunakan vitamin accu berupa tablet yang dijual di toko

asesoris atau larutan EDTA, untuk memperpanjang usia pakai accu tersebut.
2.

Harga relatif lebih murah dibandingkan jenis accu yang lain.

Kekurangan Accu Basah:

1.

Wajib memeriksa ketinggian air accu secara berkala, jika air accu

berada di bawah level LOW, dapat merusak sel accu.


2.

Memiliki tingkat Self-Discharge paling besar (0.8-1.0% volume/day)

ACCU HYBRID (Hybrid Battery)

Accu Hybrid, hampir sama dengan Accu Basah. Perbedaannya terletak pada
material pada komponen sel/lempengan grid. Accu Hybrid menggunakan LowAntimonial pada lempengan grid (+) dan Calcium pada lempengan grid (-).
Keuntungan Accu Hybrid:
1. Relatif lebih baik dengan Accu Basah (Antimonial Battery).
Kekurangan Accu Hybrid :

1. Memiliki tingkat Self-Discharge yang besar (0.5-0.6% volume/day)


ACCU KALSIUM (Calcium Battery)
Adalah accu yang menggunakan Calcium pada lempengan grid (+) dan (-).
Keuntungan Accu Kalsium:
1. Mempunyai performance yang baik dibanding accu Antimonial dan
Hybrid di atas.
2. Mempunyai daya tahan / usia pakai yang baik. (tahan lama).
3. Tingkat Self-Discharge paling kecil (0.1-0.2% (volume/day)
Kekurangan Accu Kalsium:
1. Relatif lebih mahal
ACCU MAINTENANCE FREE (MF)

Accu MF adalah suatu produk accu yang menggunakan desain khusus


sehingga dapat menekan penguapan air accu. Dengan demikian tidak diperlukan
penambahan ulang air accu.Accu MF dapat berupa Accu Hybrid maupun Accu Calcium.
Keuntungan Accu MF:
1. Tidak diperlukan pengisian air accu
ACCU SEALED

Accu Sealed adalah accu yang menggunakan Calcium pada lempengan grid
(+) dan (-), dengan penyekat berupa jaring (mat) yang menyerap cairan elektrolit
(umumnya berupa gel), dengan kemasan accu yang tertutup rapat (disegel). Ketika
terjadi penguapan/gas, akan diserap oleh mat tersebut, sehingga tidak terjadi
pengurangan jumlah cairan elektrolit. Accu ini sering disebut Accu Kering.
Keuntungan Accu Sealed:
1. Bebas perawatan (maintenance free)
2. Performa kerja yang baik.
Kekurangan Accu Sealed:
1. Harga sangat mahal
2. Tidak tahan ditempatkan pada suhu tinggi
6) PRINSIP KERJA AKUMULATOR
Prinsip kerja aki, pada saat aki dipakai , kedua elektrodenya perlahan-lahan
akan menjadi timbal sulfat. Hal itu disebabkan, kedual elektrode beraksi dengan
larutan asam sulfat. Pada reaksi tersebut, elektrode timbal melepaskan banyak
elektron.
Akibatnya, terjadi aliran arus listrik dari pelat timbal dioksidanya. Setelah
beberapa lama dipakai, akhirnya kedua elektrode tertutup oleh timbal sulfat
.Akibatnya diantara keduanya tidak ada lagi beda potensial. Keadaan tersebut
disebut , akinya soak / mati. Dalam aki terdapat elemen dan sel untuk penyimpan arus
yang mengandung asam sulfat (H2SO4). Tiap sel berisikan pelat positif dan pelat
negatif Pada pelat positif terkandung oksid timah coklat (Pb 02), sedangkan pelat
negative mengandung timah (Pb). Pelat-pelat ditempatkan pada batang penghubung.
Pemisah atau separator menjadi isolasi diantara pelat itu, dibuat agar baterai acid
mudah beredar disekeliling pelat. Bila ketiga unsur kimia ini berinteraksi, muncullah
arus listrik.

Cara Kerja Akumulator


Pada saat pemakaian
Pelat(+)

PB02 Timbal

Elektrolit

2H2SO4

Pelat(-) Pb Timbal

Peroksida
Asam Sulfat dan Air
berpori
1.
PERUBAHAN KIMIA PADA SAAT PELEPASAN MUATAN
LISTRIK
Aki memberikan aliran listrik jika dihubungkan dengan rangkaian luar
misalnya, lampu, radio dan lain-lain. Aliran listrik ini terjadi karena reaksi kimia dari
asam sulfat dengan kedua material aktif dari plat positif dan plat negatif. Pada saat
pelepasan muatan listrik terus menerus, elektrolit akan bertambah encer dan reaksi
kimia akan terus berlangsung sampai seluruh bahan aktif pada permukaan plat positif
dan negatif berubah menjadi timbal sulfat. Jika Aki tidak dapat lagi memberi aliran
listrik pada voltage tertentu, maka aki tersebut dalam keadaan lemah arus (soak).
Pada saat pengisian
Pelat(+)
Sulfat

PbSO4Timbal

Elektrolit

2H2O

air

Pelat(-)

PbSO4Timbal

Sulfat

2. PERUBAHAN KIMIA PADA SAAT PENGISIAN MUATAN LISTRIK


Pada proses pengisian muatan listrik, kembali terjadi proses reaksi kimia yang
berlawanan dengan reaksi kimia pada saat pelepasan muatan. Timbal peroksida
terbentuk pada plat positif dan timbal berpori terbentuk pada plat negatif, sedangkan
berat jenis elektrolit akan naik, karena air digunakan untuk membentuk asam sulfat.
Aki kembali dalam kondisi bermuatan penuh.
Jadi secara sederhana cara kerja dari aki adalah berubahnya reaksi kimia
antara aktif material (Pb, PbO, PbSO4) dan media elektrolit (larutan asam sulfat atau
H2SO4) yang menimbulkan beda potensial antara kutub positif dan negative sehingga
menghasilkan arus listrik sampai batas waktu tertentu.

C. BATERAI
7) PENGERTIAN BATERAI
Baterai (Battery) adalah sebuah alat yang dapat merubah energi kimia yang
disimpannya menjadi energi Listrik yang dapat digunakan oleh suatu perangkat
Elektronik. Hampir semua perangkat elektronik yang portabel seperti Handphone,
Laptop, Senter, ataupun Remote Control menggunakan Baterai sebagai sumber
listriknya. Dengan adanya Baterai, kita tidak perlu menyambungkan kabel listrik
untuk dapat mengaktifkan perangkat elektronik kita sehingga dapat dengan mudah
dibawa kemana-mana. Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita dapat menemui dua
jenis Baterai yaitu Baterai yang hanya dapat dipakai sekali saja (Single Use) dan
Baterai yang dapat di isi ulang (Rechargeable).
Baterai adalah salah satu alat penting untuk penyimpan dan konversi energi
yang bekerja berdasarkan prinsip elektrokimia. Jadi, baterai sebenarnya merupakan
sebuah sel elektrokimia. Berdasarkan cara kerjanya, sel elektrokimia dapat dibagi
menjadi dua, yaitu: sel galvanis dan sel elektrolisa. Sel galvanis, yang juga disebut
sel volta, merubah energi kimia menjadi kerja listrik sedangkan sel elektrolisa
merubah kerja listrik untuk menggerakkan reaksi kimia tak spontan. Dalam baterai
biasa, komponen kimia terkandung dalam alat itu sendiri. Jika reaktan dipasok dari
sumber luar ketika dikonsumsi, alat ini disebut sel bahan bakar (fuel cell).
Komponen utama sebuah baterai terdiri dari dua bahan konduktor tak sejenis
(elektroda) yang dicelupkan dalam larutan yang mampu menghantarkan listrik
(elektrolit). Salah satu elektroda akan bermuatan listrik positif dan yang lain negatif.
Ujung elektroda yang menonjol diatas elektrolit dikenal sebagai terminal positif dan
terminal negatif. Ketika kedua terminal dihubungkan dengan kawat konduktor (mis.:
tembaga), arus listrik akan mengalir melalui kawat dari terminal negatif ke positif.
Beda potensial atau tekanan listrik antar terminal tergantung pada bahan elektroda
dan elektrolit dan diukur dalam volt.

Dalam pemakaiannya, baterai ada yang tidak bisa diisi ulang dan ada yang
bisa diisi ulang. Jenis baterai yang tidak bisa diisi ulang disebut baterai primer dan
yang bisa diisi ulang disebut baterai sekunder.

Sel primer
Pada baterai kering yang biasa kita gunakan, elektroda terdiri dari dari batang
karbon positif pada pusat sel dan bejana seng negatif dengan elektrolit jeli ammonium
khlorida. Potensial sel kira-kira 1,5 volt. Selama pemakaian, seng secara perlahanlahan larut ketika arus listrik dihasilkan. Ketika ammonium khlorida jenuh, aliran
arus listrik berhenti dan sel harus dibuang.Sel seperti itu dikatakan primer atau tak
dapat diisi ulang.
Contoh baterai yang diuraikan diatas adalah baterai tipe karbon-seng. Tipe
baterai yang lebih maju adalah baterai alkaline-mangan dioksida. Baterai ini pertama
kali diperkenalkan dipasar tahun 1959. Sejak itu, jenis baterai ini telah mendominasi
pasar baterai portabel. Hal ini karena sistem alkaline dikenal memiliki beberapa
keunggulan dibandingkan baterai tipe karbon-seng. Beberapa keunggulan kimia
alkaline dibandingkan kimia karbon-seng dasar adalah:

Densitas energi lebih tinggi

Kinerja pelayanan lebih unggul pada semua laju pemakaian

Kinerja suhu dingin lebih unggul

Hambatan internal lebih rendah

Umur lebih lama

Hambatan lebih besar terhadap kebocoran

Baterai alkaline silinder dibuat dengan anoda seng dengan luas permukaan
besar, katoda mangan dioksida dengan densitas tinggi dan elektrolit potasium
hidroksida. Potongan melintang baterai silinder alkaline diilustrasikan pada diagram
dibawah:

Baterai alkaline menghasilkan listrik ketika katoda mangan dioksida direduksi


dan anoda seng dioksidasi. Persamaan untuk reaksi sel alkaline sederhana adalah:
Zn + 2MnO2 + H2O ZnO + 2MnOOH
Selama reaksi ini, air (H2O) dikonsumsi dan ion hidroksil (OH-) dihasilkan
oleh katoda MnO2 menurut reaksi:
2MnO2 +2H2O+2e2MnOOH+2OHPada saat yang sama, anoda mengonsumsi ion hidroksil dan menghasilkan air:
Zn + 2 OH- ZnO +H2O + 2 e
Elektron (e) yang dihasilkan selama reaksi digunakan untuk memberi daya
alat. Laju reaksi tergantung pada kualitas bahan baku dan ketersediaan air dan ion
hidroksil selama reaksi. Sebuah baterai dirancang untuk menjaga katoda dan anoda
terpisah untuk mencegah terjadinya reaksi. Elektron yang disimpan hanya akan
mengalir ketika sirkuit tertutup. Ini terjadi ketika baterai dipasang pada alat dan alat

dinyalakan. Prinsip ini sama seperti menyalakan dan mematikan saklar lampu
dirumah.
Ketika sirkuit tertutup, tarikan yang lebih kuat pada elektron oleh mangan
dioksida akan menarik elektron dari elektroda anoda seng melalui kawat dalam sirkuit
ke elektroda katoda. Aliran elektron melalui kawat ini adalah listrik dan dapat
digunakan untuk aplikasi daya.
Sel sekunder
Sel asam timbal, yang biasanya disebut aki, termasuk dalam kelompok yang
disebut sel sekunder atau dapat diisi ulang. Disini, elektroda adalah timbal dioksida
positif dan timbal spons negatif dengan elektrolit asam sulfat encer. Selama
pemakaian, arus listrik mengalir dan elektroda positif dan negatif berubah menjadi
timbal sulfat dan menyerap ion sulfat dari elektrolit dengan mereduksinya menjadi
air. Tidak seperti sel kering, sel asam timbal adalah reversibel dan bisa dikembalikan
ke keadaan asalnya dengan mengalirkan listrik melalui sel dalam arah yang
berlawanan dari mana dilepaskan. Ini membalik reaksi dalam sel, merubah timbal
sulfat dalam pelat kembali ke bahan aktif asal dan mengembalikan ion sulfat ke
elektrolit.
Sel asam timbal memiliki potensial kira-kira 2 volt, berapapun ukurannya. Sel
yang lebih besar akan memiliki kapasitas yang lebih tingi dan mengirimkan arus
listrik yang sama untuk waktu yang lebih lama atau arus listrik lebih tinggi untuk
periode yang sama daripada sel yang lebih kecil. Sel bisa dihubungkan seri (negatif
dari salah satu sel ke positif dari sel berikutnya) agar memberikan tegangan yang
lebih tinggi. Jadi tiga sel yang dihubungkan seri akan memberikan baterai sel yang
memiliki tegangan nominal 6 volt. Enam sel sejenis yang dihubungkan seri akan
menghasilkan baterai 12 volt.

Jenis baterai sekunder lain adalah baterai ion lithium, yang saat ini dipandang
memiliki densitas energi dan densitas daya paling besar. Baterai ini diharapkan
menjadi sumber energi masa depan untuk berbagai keperluan termasuk mobil listrik.

UKURAN BATERAI
Di saat kita barusan membeli barang elektronik, untuk mengaktifkan /
menghidupkannya kita diharuskan membeli beberapa baterai. Karaguan pun muncul,
bateri sebesar apa yang harus kita beli yang cocok buat barang tersebut. Pada casingnya hanya tertulis misalkan, "AAA SIze"
Dari casing tempat baterai-nya kita bisa memperkirakan bahwa baterai yang
dibutuhkan adalah baterai yang kecil, namun sekecil apa kita tidak bisa memastikan.
Dalam bahasa kita sehari-hari ukuran-ukuran baterai ini adalah: Paling kecil,
kecil, tanggung dan besar serta kotak. Namun istilah ini kurang cukup memberikan
informasi yang kita butuhkan.
Berikut ukuran-ukuran baterai yang umum serta informasi yang bisa kita
dapatkan dari tulisan-tulisan pada body baterai.

Nama

Nama IEC

Kapasitas

umum

(menurut bahan kimia-nya)

umum (mAh)

R03
LR03
AAA

HR03

AA

(Ni-OOH) -

FR6

(Li-FeS2) 3000

HR6

(Ni-MH) 1700 - 2900

KR6

(Ni-Cd) 600 - 1000

HR14
KR14
ZR14 (Ni-OOH)
R20
LR20
HR14
KR14
ZR14 (Ni-OOH)
6F22

9V

(Zinc-carbon) 1100
(Alkaline) 2700

LR14

14,5 x 50,5

(Zinc-carbon) 3800
(Alkaline) 8000
(Ni-MH) 4500 - 6000

26,5 x 50

(Ni-Cd) (Zinc-carbon) 8000


(Alkaline) 12000
(Ni-MH) 2200 - 12000

34,2 x 61,5

(Ni-Cd) (Zinc-carbon) 400

6LR61

(Alkaline) 565

6KR61

(Ni-Cd) 120

6HR61 (Ni-MH)

10,5 x 44,5

LR6

R14

(Ni-MH) 800 - 1000

ZR03

ZR6 (Ni-OOH)

(Alkaline) 1200
(Ni-Cd) -

R6

(Diameter x Tinggi)

(Zinc-carbon) 540

KR03
FR03 (Li-FeS2)

yg Dimensi-mm

175 - 300

Panjang = 26,5
Lebar = 17,5
Tinggi = 48,5

Sebagai contoh kita lihat gambar berikut:

Gambar.1. HR03 berarti, baterai ukuran AAA yang berbahan Ni-MH (Nickel
Metal Hybrid), dengan kapasitas 800 - 1000 mAh. Baterai yang berbahan Ni-MH
selalu baterai yang dapat di-cas ulang (rechargeable).
Sedangkan MX2400 merupakan nama lain dari HR03 yang maknanya sama.
Gambar.2. LR6 berarti, baterai ukuran AA yang berbahan Alkaline dengan
kapasitas 2700 mAh.
8) JENIS JENIS BATERAI

Setiap Baterai terdiri dari Terminal Positif( Katoda) dan Terminal Negatif
(Anoda) serta Elektrolit yang berfungsi sebagai penghantar. Output Arus Listrik dari
Baterai adalah Arus Searah atau disebut juga dengan Arus DC (Direct Current). Pada
umumnya, Baterai terdiri dari 2 Jenis utama yakni Baterai Primer yang hanya dapat
sekali pakai (single use battery) dan Baterai Sekunder yang dapat diisi ulang
(rechargeable battery).

1. Baterai Primer (Baterai Sekali Pakai/Single Use)


Baterai Primer atau Baterai sekali pakai ini merupakan baterai yang paling
sering ditemukan di pasaran, hampir semua toko dan supermarket menjualnya. Hal ini
dikarenakan penggunaannya yang luas dengan harga yang lebih terjangkau. Baterai
jenis ini pada umumnya memberikan tegangan 1,5 Volt dan terdiri dari berbagai jenis
ukuran seperti AAA (sangat kecil), AA (kecil) dan C (medium) dan D (besar).
Disamping itu, terdapat juga Baterai Primer (sekali pakai) yang berbentuk kotak
dengan tegangan 6 Volt ataupun 9 Volt.
Jenis-jenis Baterai yang tergolong dalam Kategori Baterai Primer (sekali
Pakai / Single use) diantaranya adalah :
a. Baterai Zinc-Carbon (Seng-Karbon)
Baterai Zinc-Carbon juga disering disebut dengan Baterai Heavy Duty yang
sering kita jumpai di Toko-toko ataupun Supermarket. Baterai jenis ini terdiri dari
bahan Zinc yang berfungsi sebagai Terminal Negatif dan juga sebagai pembungkus
Baterainya. Sedangkan Terminal Positifnya adalah terbuat dari Karbon yang
berbentuk Batang (rod). Baterai jenis Zinc-Carbon merupakan jenis baterai yang
relatif murah dibandingkan dengan jenis lainnya.

Ini merupakan baterai primer yang paling murah yang banyak digunakan
dalam rumah tangga seperti pada jam dinding dan remote control.
b. Baterai Alkaline (Alkali)
Baterai Alkaline ini memiliki daya tahan yang lebih lama dengan harga yang
lebih mahal dibanding dengan Baterai Zinc-Carbon. Elektrolit yang digunakannya
adalah Potassium hydroxide yang merupakan Zat Alkali (Alkaline) sehingga namanya
juga disebut dengan Baterai Alkaline. Saat ini, banyak Baterai yang menggunakan
Alkalline sebagai Elektrolit, tetapi mereka menggunakan bahan aktif lainnya sebagai
Elektrodanya.

Baterai jenis ini memiliki power yang lebih dan umur simpan yang lebih lama
dari baterai Heavy Duty.
c. Baterai Lithium

Baterai Primer Lithium menawarkan kinerja yang lebih baik dibanding jenisjenis Baterai Primer (sekali pakai) lainnya. Baterai Lithium dapat disimpan lebih dari
10 tahun dan dapat bekerja pada suhu yang sangat rendah. Karena keunggulannya
tersebut, Baterai jenis Lithium ini sering digunakan untuk aplikasi Memory Backup
pada Mikrokomputer maupun Jam Tangan. Baterai Lithium biasanya dibuat seperti
bentuk Uang Logam atau disebut juga dengan Baterai Koin (Coin Battery). Ada juga
yang memanggilnya Button Cell atau Baterai Kancing.
Baterai Lithium umumnya sebesar uang coin saja, maksimal ukuran AA. Hal
ini atas pertimbangan keselamatan dan keamanan saja jika digunakan masyarakat
umum. Sebenarnya ada juga ukuran yang lebih besar namun penggunaannya hanya
terbatas pada kepentingan militer saja.

d. Baterai Silver Oxide

Baterai Silver Oxide merupakan jenis baterai yang tergolong mahal dalam
harganya. Hal ini dikarenakan tingginya harga Perak (Silver). Baterai Silver Oxide
dapat dibuat untuk menghasilkan Energi yang tinggi tetapi dengan bentuk yang relatif
kecil dan ringan. Baterai jenis Silver Oxide ini sering dibuat dalam dalam bentuk
Baterai Koin (Coin Battery) / Baterai Kancing (Button Cell). Baterai jenis Silver
Oxide ini sering dipergunakan pada Jam Tangan, Kalkulator maupun aplikasi militer.

2. Baterai Sekunder (Baterai Isi Ulang/Rechargeable)


Baterai Sekunder adalah jenis baterai yang dapat di isi ulang atau
Rechargeable Battery. Pada prinsipnya, cara Baterai Sekunder menghasilkan arus
listrik adalah sama dengan Baterai Primer. Hanya saja, Reaksi Kimia pada Baterai
Sekunder ini dapat berbalik (Reversible). Pada saat Baterai digunakan dengan
menghubungkan beban pada terminal Baterai (discharge), Elektron akan mengalir
dari Negatif ke Positif. Sedangkan pada saat Sumber Energi Luar (Charger)
dihubungkan ke Baterai Sekunder, elektron akan mengalir dari Positif ke Negatif
sehingga terjadi pengisian muatan pada baterai. Jenis-jenis Baterai yang dapat di isi
ulang (rechargeable Battery) yang sering kita temukan antara lain seperti Baterai Nicd (Nickel-Cadmium), Ni-MH (Nickel-Metal Hydride) dan Li-Ion (Lithium-Ion).

Jenis-jenis Baterai yang tergolong dalam Kategori Baterai Sekunder (Baterai


Isi Ulang) diantaranya adalah :
a. Baterai Ni-Cd (Nickel-Cadmium)

Baterai Ni-Cd (NIcket-Cadmium) adalah jenis baterai sekunder (isi ulang)


yang menggunakan Nickel Oxide Hydroxide dan Metallic Cadmium sebagai bahan
Elektrolitnya. Baterai Ni-Cd memiliki kemampuan beroperasi dalam jangkauan suhu
yang luas dan siklus daya tahan yang lama. Di satu sisi, Baterai Ni-Cd akan
melakukan discharge sendiri (self discharge) sekitar 30% per bulan saat tidak
digunakan. Baterai Ni-Cd juga mengandung 15% Tosik/racun yaitu bahan
Carcinogenic Cadmium yang dapat membahayakan kesehatan manusia dan
Lingkungan Hidup. Saat ini, Penggunaan dan penjualan Baterai Ni-Cd (NickelCadmiun) dalam perangkat Portabel Konsumen telah dilarang oleh EU (European
Union) berdasarkan peraturan Directive 2006/66/EC atau dikenal dengan Battery
Directive.
Baterai Ni-Cd merupakan baterai yang bisa di-cas ulang yang kokoh serta
handal dan mempunyai daya yang tinggi serta dapat digunakan dalam rentang
temperatur yang luas. Kekurangannya baterai jenis ini memiliki waktu pakai yang
rendah (lebih sering nge-cas-nya). Arus listrik (setelah di-cas penuh) akan berkurang
30% per bulan jika tidak dipergunakan. Memiliki kandungan racun (toxic) 15%,
karsinogenic cadmium, (zat yang dapat menyebabkan kangker), karenanya harus di

re-cycle, jangan dibuang sembarang tempat. Baterai jenis ini walaupun berbahaya
tetap banyak digunakan terutama pada alat-alat pertukangan.
b. Baterai Ni-MH (Nickel-Metal Hydride)

Baterai Ni-MH (Nickel-Metal Hydride) memiliki keunggulan yang hampir


sama dengan Ni-Cd, tetapi baterai Ni-MH mempunyai kapasitas 30% lebih tinggi
dibandingkan dengan Baterai Ni-Cd serta tidak memiliki zat berbahaya Cadmium
yang dapat merusak lingkungan dan kesehatan manusia. Baterai Ni-MH dapat diisi
ulang hingga ratusan kali sehingga dapat menghemat biaya dalam pembelian baterai.
Baterai Ni-MH memiliki Self-discharge sekitar 40% setiap bulan jika tidak
digunakan. Saat ini Baterai Ni-MH banyak digunakan dalam Kamera dan Radio
Komunikasi. Meskipun tidak memiliki zat berbahaya Cadmium, Baterai Ni-MH tetap
mengandung sedikit zat berbahaya yang dapat merusak kesehatan manusia dan
Lingkungan hidup, sehingga perlu dilakukan daur ulang (recycle) dan tidak boleh
dibuang di sembarang tempat.
c. Baterai Li-Ion (Lithium-Ion)

Baterai jenis Li-Ion (Lithium-Ion) merupakan jenis Baterai yang paling


banyak digunakan pada peralatan Elektronika portabel seperti Digital Kamera,
Handphone, Video Kamera ataupun Laptop. Baterai Li-Ion memiliki daya tahan
siklus yang tinggi dan juga lebih ringan sekitar 30% serta menyediakan kapasitas
yang lebih tinggi sekitar 30% jika dibandingkan dengan Baterai Ni-MH. Rasio Selfdischarge adalah sekitar 20% per bulan. Baterai Li-Ion lebih ramah lingkungan
karena tidak mengandung zat berbahaya Cadmium. Sama seperti Baterai Ni-MH
(Nickel- Metal Hydride), Meskipun tidak memiliki zat berbahaya Cadmium, Baterai
Li-Ion tetap mengandung sedikit zat berbahaya yang dapat merusak kesehatan
manusia dan Lingkungan hidup, sehingga perlu dilakukan daur ulang (recycle) dan
tidak boleh dibuang di sembarang tempat.
d. Baterai Li-Po (Lithium-Polymer)

Polimer ion baterai-Lithium, lithium ion polimer, atau lebih umum baterai
lithium polymer (disingkat Li-poli, Li-Pol, LiPo, LIP, PLI atau LiP) adalah baterai isi
ulang (baterai sel sekunder). Biasanya baterai ini terdiri dari beberapa sel sekunder
yang identik di samping paralel untuk meningkatkan kemampuan debit saat ini.
Tipe ini telah berevolusi dari teknologi baterai lithium-ion . Perbedaan utama
adalah bahwa lithium salt elektrolit tidak ditempatkan dalam organic solvent tetapi
dalam polimer padat komposit misalnya polietilen oxide atau polyacrylonitrile .
Keuntungan dari polimer Li-ion atas desain lithium-ion berpotensi lebih rendah
termasuk biaya pembuatan, kemampuan beradaptasi terhadap berbagai bentuk

kemasan, dan kekasaran. Lithium-ion baterai polimer mulai muncul dalam peralatan
elektronik konsumen sekitar tahun 1996.
ini generasi paling baru dari baterai isi ulang. Selain ramah lingkungan,
keunggulannya diatas baterai Li-ion, untuk perawatan baterai Lithium Polymer, tak
jauh berbeda dengan Lithium Ion. Namun penanganannya harus ekstra hati-hati
mengingat sifatnya yang cukup liquid dengan tekanan cukup keras bisa
menyebabkan bentuk baterai berubah.
Kelemahan Li-po justru mengharuskan kita mengisi ulang baterai jangan
sampai menunggu ponsel mati dengan sendirinya. Atau sebisa mungkin ketika ponsel
memberikan peringatan baterai lemah. Jika tidak, ponsel akan susah untuk diaktifkan
karena baterai belum pulih sepenuhnya.
Memory Effect pada Baterai

Anda mungkin pernah atau bahkan sering mendengar istilah memory effect.
Memori efek, juga dikenal sebagai efek baterai malas atau memori baterai, adalah
efek yang diamati pada nikel kadmium baterai isi ulang yang menyebabkan mereka
terus berkurang dayanya. Ini menggambarkan satu situasi yang sangat khusus yang
tertentu baterai NiCd secara perlahan kehilangan kapasitas energi maksimum jika
mereka berulang kali diisi setelah habis hanya sebagian. Baterai muncul untuk
mengingat kapasitas lebih kecil. Sumber efek perubahan dari karakteristik bahan
aktif kurang dimanfaatkan oleh sel. Istilah ini sering keliru untuk hampir semua kasus
di mana baterai tampaknya terus berkurang daya dari yang diharapkan.Kasus-kasus

ini lebih mungkin karena usia baterai dan gunakan, menyebabkan perubahan
ireversibel dalam sel karena sirkuit internal pendek, kehilangan elektrolit, atau
pemulihan sel.
Memory Effect hanya terjadi pada baterai ponsel jenis NiCAD dan NiMH.
Gambaran singkatnya sebagai berikut : jika setiap saat anda mengisi baterai hanya
sebesar 60%, maka suatu saat baterai akan lupa bahwa masih ada ruang sebesar 40%
yang belum terisi. Baterai akan menganggap 60% adalah 100% alias baterai terisi
penuh. Namun memory effect tersebut hanya terjadi pada tipe baterai lama seperti
NiCAD dan NiMH.

D. SOLAR CELLS
9) PENGERTIAN
Sel surya merupakan sebuah perangkat yang mengubah energi sinar matahari
menjadi energi listrik dengan proses efek fotovoltaic, karenanya dinamakan juga sel
fotovoltaic (Photovoltaic cell - disingkat PV)).
Tegangan listrik yang dihasilkan oleh sebuah sel surya sangat kecil, sekitar 0,6
V tanpa beban (open circuit) atau 0,45 V dengan beban. Untuk mendapatkan
tegangan listrik yang besar sesuai keinginan diperlukan beberapa sel surya yang
tersusun secara seri. Jika 36 keping sel surya tersusun seri, akan menghasilkan
tegangan nominal sekitar 16 V. Tegangan ini cukup untuk digunakan mengecas aki 12
V.
Untuk mendapatkan tegangan keluaran yang lebih besar lagi maka diperlukan
lebih banyak lagi sel surya. Gabungan dari beberapa sel surya ini disebut Panel Surya
atau Modul Surya (Solar Modul or Solar Panel).
Susunan sekitar 10 - 20 atau lebih Panel Surya akan dapat menghasilkan arus
tegangan tinggi yang cukup untuk kebutuhan rumah tangga. Namun perlu dicatat
tegangan yang dihasilkan oleh sel surya atau panel surya adalah tegangan DC. Agar

dapat digunakan untuk keperluan rumah tangga, perlu desain dan rangkaian khusus
seperti pada tulisan kami sebelumnya.

Modul surya biasanya terdiri dari 28-36 sel surya yang dirangkai seri untuk
memperbesar total daya output. (Gambar :The Physics of Solar Cell, Jenny
Nelson)
SEJARAH
Tenaga listrik dari cahaya matahari pertama kali ditemukan oleh Alexandre
Edmund Becquerel seorang ahli fisika Perancis pada tahun 1839. Temuannya ini
merupakan cikal bakal teknologi solar cell. Percobaannya dilakukan dengan
menyinari 2 elektrode dengan berbagai macam cahaya. Elektrode tersebut di balut
(coated) dengan bahan yang sensitif terhadapcahaya, yaitu AgCl dan AgBr dan
dilakukan pada kotak hitam yang dikelilingi dengan campuran asam. Dalam
percobaanya ternyata tenaga listrik meningkat manakala intensitascahaya meningkat.
Selanjutnya penelitian dari Bacquerel dilanjutkan oleh peneliti-peneliti lain. Tahun
1873 seorang insinyur Inggris Willoughby Smith menemukan Selenium sebagai suatu
elemen photo conductivity.

Kemudian tahun 1876, William Grylls dan Richard Evans Day membuktikan
bahwa Selenium menghasilkan arus listrik apabila disinari dengan cahaya matahari.
Hasil penemuan mereka menyatakan bahwa Selenium dapat mengubah tenaga
matahari secara langsung menjadi listrik tanpa ada bagian bergerak atau panas.
Sehingga disimpulkan bahwa solar cell sangat tidak efisien dan tidak dapat digunakan
untuk menggerakkan peralatan listrik.
Tahun 1894 Charles Fritts membuat Solar Cell pertama yang sesungguhnya
yaitu suatu bahan semi conductor (selenium) dibalut dengan lapisan tipis emas.
Tingkat efisiensi yang dicapai baru 1% sehingga belum juga dapat dipakai sebagai
sumber energi, namun kemudian dipakai sebagai sensor cahaya. Tahun 1905 Albert
Einstein mempublikasikan tulisannya mengenai photoelectric effect. Tulisannya ini
mengungkapkan bahwa cahaya terdiri dari paket-paket atau quanta of energi yang
sekarang ini lazim disebut photon. Teorinya ini sangat sederhana tetapi
revolusioner. Kemudian tahun 1916 pendapat Einstein mengenai photoelectric effect
dibuktikan oleh percobaan Robert Andrew Millikan seorang ahli fisika berkebangsaan
Amerika dan ia mendapatkan Nobel Prize untuk karya photoelectric effect. Tahun
1923 Albert Einstein akhirnya juga mendapatkan Nobel Prize untuk teorinya yang
menerangkan photoelectric effect yang dipublikasikan 18tahun sebelumnya.
Tahun 1982, Hans Tholstrup seorang Australia mengendarai mobil bertenaga
surya pertama untuk jarak 4000 km dalam waktu 20 hari dengan kecepatan
maksimum 72 km/jam. Tahun 1985 University of South Wales Australia memecahkan
rekor efisiensi solar cell mencapai 20% dibawah kondisi satu cahaya matahari. Tahun
2007 University of Delaware berhasil menemukan solar cell technology yang
efisiensinya mencapai 42.8% Hal ini merupakan rekor terbaru untuk thin film
photovoltaicsolar cell. Perkembangan dalam riset solar cell telah mendorong
komersialisasi dan produksi solar cell untuk penggunaannya sebagai sumber daya
listrik. STRUKTUR SEL SURYA

Sesuai dengan perkembangan sains&teknologi, jenis-jenis teknologi sel surya


pun berkembang dengan berbagai inovasi. Ada yang disebut sel surya generasi satu,
dua, tiga dan empat, dengan struktur atau bagian-bagian penyusun sel yang berbeda
pula (Jenis-jenis teknologi surya akan dibahas di tulisan Sel Surya : Jenis-jenis
teknologi). Dalam tulisan ini akan dibahas struktur dan cara kerja dari sel surya yang
umum berada dipasaran saat ini yaitu sel surya berbasis material silikon yang juga
secara umum mencakup struktur dan cara kerja sel surya generasi pertama (sel surya
silikon) dan kedua (thin film/lapisan tipis).

Struktur dari sel surya komersial yang menggunakan material silikon sebagai
semikonduktor. (Gambar:HowStuffWorks)
Gambar diatas menunjukan ilustrasi sel surya dan juga bagian-bagiannya.
Secara umum terdiri dari :

1. Substrat/Metal backing
Substrat adalah material yang menopang seluruh komponen sel surya.
Material substrat juga harus mempunyai konduktifitas listrik yang baik karena juga
berfungsi sebagai kontak terminal positif sel surya, sehinga umumnya digunakan
material metal atau logam seperti aluminium atau molybdenum. Untuk sel surya dye-

sensitized (DSSC) dan sel surya organik, substrat juga berfungsi sebagai tempat
masuknya cahaya sehingga material yang digunakan yaitu material yang konduktif
tapi juga transparan sepertii ndium tin oxide (ITO) dan flourine doped tin oxide
(FTO).
2. Material semikonduktor
Material semikonduktor merupakan bagian inti dari sel surya yang biasanya
mempunyai tebal sampai beberapa ratus mikrometer untuk sel surya generasi pertama
(silikon), dan 1-3 mikrometer untuk sel surya lapisan tipis. Material semikonduktor
inilah yang berfungsi menyerap cahaya dari sinar matahari. Untuk kasus gambar
diatas, semikonduktor yang digunakan adalah material silikon, yang umum
diaplikasikan di industri elektronik. Sedangkan untuk sel surya lapisan tipis, material
semikonduktor yang umum digunakan dan telah masuk pasaran yaitu contohnya
material Cu(In,Ga)(S,Se)2 (CIGS), CdTe (kadmium telluride), dan amorphous silikon,
disamping material-material semikonduktor potensial lain yang dalam sedang dalam
penelitian intensif seperti Cu2ZnSn(S,Se)4 (CZTS) dan Cu2O (copper oxide).
Bagian semikonduktor tersebut terdiri dari junction atau gabungan dari dua
material semikonduktor yaitu semikonduktor tipe-p (material-material yang
disebutkan diatas) dan tipe-n (silikon tipe-n, CdS,dll) yang membentuk p-n junction.
P-n junction ini menjadi kunci dari prinsip kerja sel surya. Pengertian semikonduktor
tipe-p, tipe-n, dan juga prinsip p-n junction dan sel surya akan dibahas dibagian cara
kerja sel surya.

3. Kontak metal / contact grid


Selain substrat sebagai kontak positif, diatas sebagian material semikonduktor
biasanya dilapiskan material metal atau material konduktif transparan sebagai kontak
negatif.

4. Lapisan antireflektif
Refleksi cahaya harus diminimalisir agar mengoptimalkan cahaya yang
terserap oleh semikonduktor. Oleh karena itu biasanya sel surya dilapisi oleh lapisan
anti-refleksi. Material anti-refleksi ini adalah lapisan tipis material dengan besar
indeks refraktif optik antara semikonduktor dan udara yang menyebabkan cahaya
dibelokkan ke arah semikonduktor sehingga meminimumkan cahaya yang
dipantulkan kembali.
5. Enkapsulasi / cover glass
Bagian ini berfungsi sebagai enkapsulasi untuk melindungi modul surya dari
hujan atau kotoran.
10) CARA KERJA SEL SURYA
Sel surya konvensional bekerja menggunakan prinsip p-n junction, yaitu
junction antara semikonduktor tipe-p dan tipe-n. Semikonduktor ini terdiri dari
ikatan-ikatan atom yang dimana terdapat elektron sebagai penyusun dasar.
Semikonduktor tipe-n mempunyai kelebihan elektron (muatan negatif) sedangkan
semikonduktor tipe-p mempunyai kelebihan hole (muatan positif) dalam struktur
atomnya.

Kondisi kelebihan elektron dan hole tersebut bisa terjadi dengan

mendoping material dengan atom dopant. Sebagai contoh untuk mendapatkan


material silikon tipe-p, silikon didoping oleh atom boron, sedangkan untuk
mendapatkan material silikon tipe-n, silikon didoping oleh atom fosfor. Ilustrasi
dibawah menggambarkan junction semikonduktor tipe-p dan tipe-n.

Junction antara semikonduktor tipe-p (kelebihan hole) dan tipe-n (kelebihan


elektron). (Gambar : eere.energy.gov)
Peran dari p-n junction ini adalah untuk membentuk medan listrik sehingga
elektron (dan hole) bisa diekstrak oleh material kontak untuk menghasilkan listrik.
Ketika semikonduktor tipe-p dan tipe-n terkontak, maka kelebihan elektron akan
bergerak dari semikonduktor tipe-n ke tipe-p sehingga membentuk kutub positif pada
semikonduktor tipe-n, dan sebaliknya kutub negatif pada semikonduktor tipe-p.
Akibat dari aliran elektron dan hole ini maka terbentuk medan listrik yang mana
ketika cahaya matahari mengenai susuna p-n junction ini maka akan mendorong
elektron bergerak dari semikonduktor menuju kontak negatif, yang selanjutnya
dimanfaatkan sebagai listrik, dan sebaliknya hole bergerak menuju kontak positif
menunggu elektron datang, seperti diilustrasikan pada gambar dibawah.

Ilustrasi cara kerja sel surya dengan prinsip p-n junction. (Gambar : sun-nrg.org)

Sel surya merupakan sebuah perangkat yang mengubah energi sinar matahari
menjadi energi listrik dengan proses efek fotovoltaic, karenanya dinamakan juga sel
fotovoltaic (Photovoltaic cell - disingkat PV)).
Tegangan listrik yang dihasilkan oleh sebuah sel surya sangat kecil, sekitar 0,6
V tanpa beban (open circuit) atau 0,45 V dengan beban. Untuk mendapatkan
tegangan listrik yang besar sesuai keinginan diperlukan beberapa sel surya yang
tersusun secara seri. Jika 36 keping sel surya tersusun seri, akan menghasilkan
tegangan nominal sekitar 16 V. Tegangan ini cukup untuk digunakan mengecas aki 12
V.
Untuk mendapatkan tegangan keluaran yang lebih besar lagi maka diperlukan
lebih banyak lagi sel surya. Gabungan dari beberapa sel surya ini disebut Panel Surya
atau Modul Surya (Solar Modul or Solar Panel).
Susunan sekitar 10 - 20 atau lebih Panel Surya akan dapat menghasilkan arus
tegangan tinggi yang cukup untuk kebutuhan rumah tangga. Namun perlu dicatat
tegangan yang dihasilkan oleh sel surya atau panel surya adalah tegangan DC. Agar
dapat digunakan untuk keperluan rumah tangga, perlu desain dan rangkaian khusus.

Gambar.2. Jenis-jenis sel surya

Untuk menentukan bagus tidaknya sebuah sel surya digunakan istilah


Efficiency. Menentukan nilai efisiensi ini menggunakan rumus yang rumit dengan
berbagai persyaratan dan dihitung dalam persen (%). Namun kita definisikan saja
secara sederhana yaitu, perbandingan energi listrik yang dihasilkan dari suatu sel
surya terhadap energi sinar matahari yang mengenai permukaan sel surya tersebut.
11) JENIS-JENIS SEL SURYA:
Jenis-jenis sel surya digolongkan berdasarkan teknologi pembuatannya.
Secara garis besar sel surya dibagi dalam tiga jenis, yaitu:
1) Monocrystalline
2) Polycrystalline
3) Thin Film Solar Cell (TFSC)
1) Monocrystalline
Jenis ini terbuat dari batangan kristal silikon murni yang diiris tipis-tipis.
Kira-kira hampir sama seperti pembuatan keripik singkong , dengan kristal silikon
murni yang membutuhkan teknologi khusus untuk mengirisnya menjadi kepingankepingan kristal silikon yang tipis.
Dengan teknologi seperti ini, akan dihasilkan kepingan sel surya yang identik
satu sama lain dan berkinerja tinggi. Sehingga menjadi sel surya yang paling efisien
dibandingkan jenis sel surya lainnya, sekitar 15% - 20%.
Mahalnya harga kristal silikon murni dan teknologi yang digunakan,
menyebabkan mahalnya harga jenis sel surya ini dibandingkan jenis sel surya yang
lain di pasaran
Kelemahannya, sel surya jenis ini jika disusun membentuk solar modul (panel
surya) akan menyisakan banyak ruangan yang kosong karena sel surya seperti ini

umumnya berbentuk segi enam atau bulat, tergantung dari bentuk batangan kristal
silikonnya, seperti terlihat pada gambar berikut.

Keterangan gambar:
1. Batangan kristal silikon murni
2. Irisan kristal silikon yang sangat tipis
3. Sebuah sel surya monocrystalline yang sudah jadi
4. Sebuah panel surya monocrystalline yang berisi susunan sel surya
monocrystalline. Nampak area kosong yang tidak tertutup karena bentuk sel surya
jenis ini.
2. Polycrystalline
Jenis ini terbuat dari beberapa batang kristal silikon yang dilebur / dicairkan
kemudian dituangkan dalam cetakan yang berbentuk persegi. Kemurnian kristal
silikonnya tidak semurni pada sel surya monocrystalline, karenanya sel surya yang
dihasilkan tidak identik satu sama lain dan efisiensinya lebih rendah, sekitar 13% 16% .

Tampilannya nampak seperti ada motif pecahan kaca di dalamnya. Bentuknya


yang persegi, jika disusun membentuk panel surya, akan rapat dan tidak akan ada
ruangan kosong yang sia-sia seperti susunan pada panel surya monocrystalline di
atas. Proses pembuatannya lebih mudah dibanding monocrystalline, karenanya
harganya lebih murah. Jenis ini paling banyak dipakai saat ini.

3. Thin Film Solar Cell (TFSC)


Jenis sel surya ini diproduksi dengan cara menambahkan satu atau beberapa
lapisan material sel surya yang tipis ke dalam lapisan dasar. Sel surya jenis ini sangat
tipis karenanya sangat ringan dan fleksibel.
Jenis ini dikenal juga dengan nama TFPV (Thin Film Photovoltaic).

Berdasarkan materialnya, sel surya thin film ini digolongkan menjadi:


3.1. Amorphous Silicon (a-Si) Solar Cells.
Sel surya dengan bahan Amorphous Silicon ini, awalnya banyak diterapkan
pada kalkulator dan jam tangan. Namun seiring dengan perkembangan teknologi
pembuatannya penerapannya menjadi semakin luas. Dengan teknik produksi yang
disebut "stacking" (susun lapis), dimana beberapa lapis Amorphous Silicon ditumpuk
membentuk sel surya, akan memberikan efisiensi yang lebih baik antara 6% - 8%.
3.2. Cadmium Telluride (CdTe) Solar Cells.
Sel surya jenis ini mengandung bahan Cadmium Telluride yang memiliki
efisiensi lebih tinggi dari sel surya Amorphous Silicon, yaitu sekitar: 9% - 11%.
3.3. Copper Indium Gallium Selenide (CIGS) Solar Cells.
Dibandingkan kedua jenis sel surya thin film di atas, CIGS sel surya memiliki
efisiensi paling tinggi yaitu sekitar 10% - 12%. Selalin itu jenis ini tidak mengandung
bahan berbahaya Cadmium seperti pada sel surya CdTe.
Teknologi produksi sel surya thin film ini masih baru, masih banyak
kemungkinan di masa mendatang. Ongkos produksi yang murah serta bentuknya
yang tipis, ringan dan fleksibel sehingga dapat dilekatkan pada berbagai bentuk
permukaan, seperti kaca, dinding gedung dan genteng rumah dan bahkan tidak
menutup kemungkinan kelak dapat dilekatkan pada bahan seperti baju kaos.
E. PLTN
12) PENGERTIAN PLTN

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) adalah stasiun pembangkit listrik


thermal dimana panas yang dihasilkan diperoleh dari satu atau lebih reaktor nuklir.
Pembangkit listrik PLTN termasuk dalam pembangkit daya base load, yang dapat
bekerja dengan baik ketika daya keluarannya konstan). Daya yang dibangkitkan per
unit pembangkit berkisar dari 40MWe hingga 1000 MWe. Hingga tahun 2005
terdapat 443 PLTN berlisensi di dunia, dengan 441diantaranya beroperasi di 31
negara yang berbeda. Keseluruhan reaktor tersebut menyuplai17% daya listrik dunia.
Secara umum, prinsip kerja Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) hampir
sama dengan pembangkit listrik tenaga thermal lainnya yang menggunakan bahan
bakar batubara, gas alam, dan minyak bumi. Perbedaan utamanya terletak pada
energi panas yang dihasilkan PLTN berasal dari reaksi pembelahan inti Uranium,
bukan dari proses pembakaran bahan bakar.
13) JENIS PLTN
Dalam PLTN, terdapat satu atau lebih reaktor nuklir di dalamnya. Dalam
reaktor nuklir tersebut, berlangsung reaksi nuklir. Reaksi nuklir tersebut
menghasilkan panas yang tinggi. Panas ini yang kemudian digunakan untuk
menghasilkan listrik. Berdasarkan reaksi nuklir yang terjadi, PLTN dapat dibagi
menjadi 2 jenis:
a. Reaktor Fisi
Dalam PLTN Reaktor fisi, terjadi reaksi fisi di dalam reaktornya. Reaksi fisi
adalah reaksi pemecahan inti atom. Dengan memecah atom, akan diperoleh
tenaga yang cukup besar. Biasanya digunakan bahan uranium dan plutonium
untuk reaksi fisi ini.

Gb.Reaksi Fisi
Reaktor fisi dapat dikelompokan lagi menjadi:

Reaktor termal
Reaktor termal

ini

menggunakan

moderator

neutron

untuk

melambatkan atau me-moderate neutron sehingga mereka dapat


menghasilkan reaksi fissi selanjutnya. Neutron yang dihasilkan dari
reaksi fissi mempunyai energi yang tinggi atau dalam keadaan cepat,
dan harus diturunkan energinya atau dilambatkan (dibuat thermal) oleh

moderator sehingga dapat menjamin kelangsungan reaksi berantai.


Reaktor cepat
Digunakan untuk menjaga kesinambungan reaksi berantai tanpa
memerlukan moderator neutron. Karena reaktor cepat menggunkan
jenis bahan bakar yang berbeda dengan reaktor thermal, neutron yang
dihasilkan di reaktor cepat tidak perlu dilambatkan guna menjamin
reaksi fissi tetap berlangsung. Boleh dikatakan, bahwa reaktor thermal
menggunakan neutron thermal dan reaktor cepat menggunakan neutron
cepat dalam proses reaksi fissi masing-masing.

Reaktor subkritis
Menggunakan sumber neutron luar ketimbang menggunakan reaksi
berantai untuk menghasilkan reaksi fissi. Hingga 2004 hal ini hanya
berupa konsep teori saja, dan tidak ada purwarupa yang diusulkan atau

dibangun untuk menghasilkan listrik, meskipun beberapa laboratorium


mendemonstrasikan dan beberapa uji kelayakan sudah dilaksanakan.
b. Reaktor Fusi
Dalam PLTN reaktor fusi, terjadi reaksi fusi di dalam reaktornya. Reaksi fusi
adalah reaksi penggabungan inti. Reaksi fusi dapat menghasilkan energi yang
lebih besar dengan bahan bakar yang mudah di dapat dan tingkat polusi yang
rendah. Bahan yang digunakan bisa didapat dari air. Namun reaktor ini tidak
dapat dibuat karena diperlukan suhu sangat tinggi untuk keberlangsungan
reaksi fusi. Kondisi suhu ini yang tidak dapat dipenuhi.
14)

CARA KERJA
Prinsip kerja PLTN hampir mirip dengan cara kerja pembangkit listrik tenaga

uap (PLTU) berbahan bakar fosil lainnya. Jika PLTU menggunakan boiler untuk
menghasilkan energi panasnya, PLTN menggantinya dengan menggunakan reaktor
nuklir.
Seperti terlihat pada gambar 1, PLTU menggunakan bahan bakar batubara,
minyak bumi, gas alam dan sebagainya untuk menghasilkan panas dengan cara
dibakar, kemudia panas yang dihasilkan digunakan untuk memanaskan air di dalam
boiler sehingga menghasilkan uap air, uap air yang didapat digunakan untuk memutar
turbin uap, dari sini generator dapat menghasilkan listrik karena ikut berputar seporos
dengan turbin uap.
PLTN juga memiliki prinsip kerja yang sama yaitu di dalam reaktor terjadi
reaksi fisi bahan bakar uranium sehingga menghasilkan energi panas, kemudian air di
dalam reaktor dididihkan, energi kinetik uap air yang didapat digunakan untuk
memutar turbin sehingga menghasilkan listrik untuk diteruskan ke jaringan transmisi.

Prinsip kerja PLTN hampir sama seperti Pembangkit Listrik Konvensional


(PLK), bedanya hanya panas yang digunakan untuk menghasilkan uap tidak
dihasilkan dari pembakaran minyak atau batu bara, akan tetapi dihasilkan dari reaksi
pembelahan inti atom uranium 235 di dalam suatu reaktor nuklir. Kemudian tenaga
panas yang dihasilkan dari proses fisi inti atom tersebut digunakan memanasi air
untuk menghasilkan uap di dalam sistem pembangkit uap (Steam Generator) dan
selanjutnya uap tersebut digunakan untuk menggerakkan turbin generator sebagai
pembangkit tenaga listrik seperti diilustrasikan pada gambar di atas.
15)
KELEBIHAN DAN KEKURANGAN PLTN
a. Kelebihan
Tidak menghasilkan gas efek rumah kaca karena pada PLTN tidak
melakukan reaksi pembakaran bahan bakar fosil karena PLTN
menggunakan Uranium sebagai bahan bakarnya dan menggunakan

peluruhan untuk menghasilkan energi tersebut.


Tidak menghasilkan gas-gas yang mencemari udara seperti CO, SO2 ,
NO, mercury.

Menggunakan bahan bakar yang relatif lebih murah dibandingkan


pembangkit listrik tenaga lain karena pada PLTN digunakan bahan
bakar yang relatif lebih sedikit dibandingkan dengan Pembangkit listrik

lainnya.
Untuk PLTN reaksi fusi, bahan bakar yang digunakan sangat melimpah
di bumi . Dimana reaksi fusi ini menggunakan Hidrogen yang dapat

dielektrolisis dari air yang sangat melimpah di bumi ini.


b. Kekurangan
Bahaya radiasi yang dapat membahayakan makhluk hidup
limbah radioaktif tingkat tinggi yang dihasilkan dapat bertahan hingga
ribuan tahun
Dampak sesaat atau jangka pendek akibat radiasi tinggi di sekitar reaktor
nuklir antara lain sebagai berikut.
1. Mual muntah
2. Diare
3. Sakit kepala
4. Demam.

Sementara itu, dampak yang baru muncul setelah terpapar radiasi nuklir
selama beberapa hari di antaranya adalah sebagai berikut.
1. Pusing, mata berkunang-kunang
2. Disorientasi atau bingung menentukan arah
3. Lemah, letih dan tampak lesu
4. Kerontokan rambut dan kebotakan

5. Muntah darah atau berak darah


6. Tekanan darah rendah
7. Luka susah sembuh.
Dampak kronis alias jangka panjang dari radiasi nuklir umumnya justru dipicu
oleh tingkat radiasi yang rendah sehingga tidak disadari dan tidak diantisipasi hingga
bertahun-tahun. Beberapa dampak mematikan akibat paparan radiasi nuklir jangka
panjang antara lain sebagai berikut.
1. Kanker
2. Penuaan dini
3. Gangguan sistem saraf dan reproduksi
4. Mutasi genetik.

F. PLTA
16) PENGERTIAN PLTA

Pengertian pembangkit listrik tenaga air (PLTA) bekerja dengan cara merubah
energi potensial (dari dam atau air terjun) menjadi energi mekanik (dengan bantuan
turbinair) dan dari energi mekanik menjadi energi listrik (dengan bantuan generator)
Pembangkit listrik tenaga air konvensional bekerja dengan cara mengalirkan air dari
dam ke turbin setelah itu air dibuang. Pada saat beban puncak air dalam lower
reservoir akan di pompa ke upper reservoir sehingga cadangan air pada waduk utama
tetap stabil.
Pembangkit listrik tenaga air (PLTA) bekerja dengan cara merubah energi
potensial (dari dam atau air terjun) menjadi energi mekanik (dengan bantuan turbin
air) dan dari energi mekanik menjadi energi listrik (dengan bantuan generator).
17) BAGAIMANA PLTA BEROPERASI
PLTA dapat beroperasi sesuai dengan perancangan sebelumnya, bila
mempunyai Daerah Aliran Sungai (DAS) yang potensial sebagai sumber air untuk
memenuhkebutuhan dalam pengoperasian PLTA tersebut. Pada operasi PLTA
tersebut, perhitungan keadaan air yang masuk pada waduk / dam tempat
penampungan air, beserta besar air yang tersedia dalam waduk / dam dan perhitungan
besar air yang akan dialirkan melalui pintu saluran air untuk menggerakkan turbin
sebagai penggerak sumber listrik tersebut, merupakan suatu keharusan untuk dimiliki,
dengan demikian kontrol terhadap air yang masuk maupun yang didistribusikan ke
pintu saluran air untuk menggerakkan turbin harus dilakukan dengan baik, sehingga

dalam operasi PLTA tersebut, dapat dijadikan sebagai dasar tindakan pengaturan
efisiensi penggunaan air maupun pengamanan seluruh sistem, sehingga PLTA
tersebut, dapat beroperasi sepanjang tahun, walaupun pada musim kemarau panjang.
Kapasitas PLTA diseluruh dunia ada sekitar 675.000 MW ,setara dengan 3,6
milyar barrel minyak atau sama dengan 24 % kebutuhan listrik dunia yang digunakan
oleh lebih 1 milyar orang.
Dalam penentuan pemanfaatan suatu potensi sumber tenaga air bagi
pembangkitan tanaga listrik ditentukan oleh tiga faktor yaitu:
a.

Jumlah air yang tersedia, yang merupakan fungsi dari jatuh hujan dan

atau salju.
b.

Tinggi terjun yang dapat dimanfaatkan, hal mana tergantung dari

topografi daerah tersebut.


c.

Jarak lokasi yang dapat dimanfaatkan terhadap adanya pusat-pusat beban

atau jaringan transmisi.


18) PRINSIP PLTA DAN KONVERSI ENERGI
Pada prinsipnya PLTA mengolah energi potensial air diubah menjadi energi
kinetis dengan adanya head, lalu energi kinetis ini berubah menjadi energi mekanis
dengan adanya aliran air yang menggerakkan turbin, lalu energi mekanis ini berubah
menjadi energi listrik melalui perputaran rotor pada generator. Jumlah energi listrik
yang bisa dibangkitkan dengan sumber daya air tergantung pada dua hal, yaitu jarak
tinggi air (head) dan berapa besar jumlah air yang mengalir (debit).
Untuk bisa menghasilkan energi listrik dari air, harus melalui beberapa
tahapan perubahan energi, yaitu:
a. Energi Potensial

Energi potensial yaitu energi yang terjadi akibat adanya beda potensial, yaitu
akibat adanya perbedaan ketinggian. Besarnya energi potensial yaitu:

Ep = m . g . h
Dimana:
Ep : Energi Potensial
m : massa (kg)
g : gravitasi (9.8 kg/m2)
h : head (m)
b. Energi Kinetis
Energi kinetis yaitu energi yang dihasilkan akibat adanya aliran air sehingga
timbul air dengan kecepatan tertentu, yang dirumuskan.
Ek = 0,5 m . v . v
Dimana:
Ek : Energi kinetis
m : massa (kg)
v : kecepatan (m/s)
c. Energi Mekanis
Energi mekanis yaitu energi yang timbul akibat adanya pergerakan turbin.
Besarnya energi mekanis tergantung dari besarnya energi potensial dan energi kinetis.
Besarnya energi mekanis.
dirumuskan: Em = T . . t
Dimana:
Em : Energi mekanis
T : torsi
: sudut putar
t : waktu (s)

d. Energi Listrik
Ketika turbin berputar maka rotor juga berputar sehingga menghasilkan energi
listrik sesuai persamaan:
El = V . I . t
Dimana:
El : Energi Listrik
V : tegangan (Volt)
I : Arus (Ampere)
t : waktu (s)

19) KOMPONEN DASAR PLTA


Komponen komponen dasar PLTA berupa dam, turbin, generator dan
transmisi. Dam berfungsi untuk menampung air dalam jumlah besar karena turbin
memerlukan pasokan air yang cukup dan stabil. Selain itu dam juga berfungsi untuk
pengendalian banjir.
a. Turbin
Turbin berfungsi untuk mengubah energi potensial menjadi energi mekanik.
Air akan memukul sudu sudu dari turbin sehingga turbin berputar. Perputaran turbin ini
di hubungkan ke generator.
Turbin merupakan peralatan yang tersusun dan terdiri dari beberapa peralatan
suplai air masuk turbin, diantaranya sudu (runner), pipa pesat (penstock), rumah turbin
(spiral chasing), katup utama (inlet valve), pipa lepas (draft tube), alat pengaman, poros,
bantalan (bearing), dan distributor listrik. Menurut momentum air turbin dibedakan
menjadi dua kelompok yaitu turbin reaksi dan turbin impuls. Turbin reaksi bekerja karena
adanya tekanan air, sedangkan turbin impuls bekerja karena kecepatan air yang
menghantam sudu.
Prinsip Kerja Turbin Reaksi yaitu Sudu-sudu (runner) pada turbin francis dan
propeller berfungsi sebagai sudu-sudu jalan, posisi sudunya tetap (tidak bisa digerakkan).
Sedangkan sudu-sudu pada turbin kaplan berfungsi sebagai sudu-sudu jalan, posisi
sudunya bisa digerakkan (pada sumbunya) yang diatur oleh servomotor dengan cara
manual atau otomatis sesuai dengan pembukaan sudu atur. Proses penurunan tekanan air
terjadi baik pada sudu-sudu atur maupun pada sudu-sudu jalan (runner blade). Prinsip
Terja Turbin Pelton berbeda dengan turbin rekasi Sudu-sudu yang berbentuk mangkok
berfungsi sebagai sudu-sudu jalan, posisinya tetap (tidak bisa digerakkan).
Dalam hal ini proses penurunan tekanan air terutama terjadi didalam sudusudu aturnya saja (nosel) dan sedikit sekali (dapat diabaikan) terjadi pada sudu-sudu jalan
(mangkok-mangkok runner).Air yang digunakan untuk membangkitkan listrik bisa
berasal dari bendungan yang dibangun diatas gunung yang tinggi, atau dari aliran sungai
bawah tanah. Karena sumber air yang bervariasi, maka turbin air didesain sesuai dengan
karakteristik dan jumlah aliran airnya. Berikut ini merupakan berbagai jenis turbin yang
biasa digunakan untuk PLTA.
b. Generator

Generator dihubungkan ke turbin dengan bantuan poros dan gearbox.


Memanfaatkan perputaran turbin untuk memutar kumparan magnet didalam generator
sehingga terjadi pergerakan elektron yang membangkitkan arus AC.
Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari
sumber energi mekanis. Generator terdiri dari dua bagian utama, yaitu rotor dan stator.
Rotor terdiri dari 18 buah besi yang dililit oleh kawat dan dipasang secara melingkar
sehingga membentuk 9 pasang kutub utara dan selatan. Jika kutub ini dialiri arus eksitasi
dari Automatic Voltage Regulator (AVR), maka akan timbul magnet. Rotor terletak satu
poros dengan turbin, sehingga jika turbin berputar maka rotor juga ikut berputar. Magnet
yang berputar memproduksi tegangan di kawat setiap kali sebuah kutub melewati coil
yang terletak di stator. Lalu tegangan inilah yang kemudian menjadi listrik. Agar
generator bisa menghasilkan listrik, ada tiga hal yang harus diperhatikan, yaitu:
i.
Putaran
Putaran rotor dipengaruhi oleh frekuensi dan jumlah pasang kutub pada rotor,
sesuai dengan persamaan:
= 60 . f / P
dimana:
: putaran
f : frekuensi
P : jumlah pasang kutub
Jumlah kutub pada rotor di PLTA Saguling sebanyak 9 pasang, dengan
frekuensi system sebesar 50 Hertz, maka didapat nilai putaran rotor sebesar 333 rpm.
ii.
Kumparan
Banyak dan besarnya jumlah kumparan pada stator mempengaruhi besarnya
daya listrik yang bisa dihasilkan oleh pembangkit
iii.
Magnet
Magnet yang ada pada generator bukan magnet permanen, melainkan
dihasilkan dari besi yang dililit kawat. Jika lilitan tersebut dialiri arus eksitasi dari
AVR maka akan timbul magnet dari rotor.
Sehingga didapat persamaan:
E=B.V.L
Dimana:
E : Gaya elektromagnet

B : Kuat medan magnet


V : Kecepatan putar
L : Panjang penghantar
Dari ketiga hal tersebut, yang bernilai tetap adalah putaran rotor dan
kumparan, sehingga agar beban yang dihasilkan sesuai, maka yang bisa diatur adalah
sifat kemagnetannya, yaitu dengan mengatur jumlah arus yang masuk. Makin besar
arus yang masuk, makin besar pula nilai kemagnetannya, sedangkan makin kecil arus
yang masuk, makin kecil pula nilai kemagnetannya.
Menurut jenis penempatan thrust bearingnya, generator dibedakan menjadi
empat, yaitu:
1. Jenis biasa thrust bearing diletakkan diatas generator
dengan dua guide bearing.
2. Jenis Payung (Umbrella Generator) thrust bearing dan satu
guide bearing diletakkan dibawah rotor.
3. Jenis

setengah

payung

(Semi

Umbrella

Generator)

kombinasi guide dan thrust bearing diletakkan dibawah


rotor dan second guide bearing diletakkan diatas rotor.
4. Jenis Penunjang Bawah thrust bearing diletakkan dibawah
coupling. Generator yang digunakan di Saguling adalah
jenis Setengah Payung.
c. Travo
Travo digunakan untuk menaikan tegangan arus bolak balik (AC) agar listrik
tidak banyak terbuang saat dialirkan melalui transmisi. Travo yang digunakan adalah
travo step up. Transmisi berguna untuk mengalirkan listrik dari PLTA ke rumah
rumah atau industri. Sebelum listrik kita pakai tegangannya di turunkan lagi dengan

travo step down. Pembangkit listrik tenaga air konvensional bekerja dengan cara
mengalirkan air dari dam ke turbin setelah itu air dibuang. Saat ini ada teknologi baru
yang dikenal dengan pumped-storage plant.
d. Bendungan
Bendungan atau dam adalah konstruksi yang dibangun untuk menahan laju air
menjadi waduk, danau, atau tempat rekreasi. Bendungan juga digunakan untuk
mengalirkan air ke sebuah Pusat Listrik Tenaga Air. Kebanyakan dam juga memiliki
bagian yang disebut pintu air untuk membuang air yang tidak diinginkan secara
bertahap atau berkelanjutan
20) JENIS PLTA
a.

PLTA jenis terusan air (water way)

Adalah pusat listrik yang mempunyai tempat ambil air (intake) di hulu sungai
dan mengalirkan air ke hilir melalui terusan air dengan kemiringan (gradient) yang
agak kecil.Tenaga listrik dibangkitkan dengan cara memanfaatkan tinggi terjun dan
kemiringan sungai.
b.

PLTA jenis DAM /bendungan

Adalah

pembangkit

listrik

dengan

bendungan

yang

melintang

disungai, pembuatan bendungan ini dimaksudkan untuk menaikkan permukaan air


dibagian hulu sungai guna membangkitkan energi potensial yang lebih besar
sebagai pembangkit listrik.
c.

PLTA jenis terusan dan DAM (campuran)

Adalah pusat listrik yang menggunakan gabungan dari dua jenis sebelumnya,
jadi energi potensial yang diperoleh dari bendungan dan terusan.
F. PLTG
21) PENGERTIAN PLTG

Pusat listrik tenaga gas (PLTG) merupakan sebuah pembangkit energi listrik
yang menggunakan peralatan/mesin turbin gas sebagai penggerak generatornya.
Turbin gas dirancang dan dibuat dengan prinsip kerja yang sederhana dimana energi
panas yang dihasilkan dari proses pembakaran bahan bakar diubah menjadi energi
mekanis dan selanjutnya diubah menjadi energi listrik atau energi lainnya sesuai
dengan kebutuhannya.
Adapun kekurangan dari turbin gas adalah sifat korosif pada material yang
digunakan untuk komponen-komponen turbinnya karena harus bekerja pada
temperature tinggi dan adanya unsur kimia bahan bakar minyak yang korosif (sulfur,
vanadium dll), tetapi dalam perkembangannya pengetahuan material yang terus
berkembang hal tersebut mulai dapat dikurangi meskipun tidak dapat secara
keseluruhan dihilangkan. Dengan tingkat efisiensi yang rendah hal ini merupakan
salah satu dari kekurangan sebuah turbin gas juga dan pada perkembangannya untuk
menaikkan efisiensi dapat diatur/diperbaiki temperature kerja siklus dengan
menggunakan material turbin yang mampu bekerja pada temperature tinggi dan dapat
juga untuk menaikkan efisiensinya dengan menggabungkan antara pembangkit turbin
gas dengan pembangkit turbin uap dan hal ini biasa disebut dengan combined cycle.
22) PRINSIP KERJA PLTG
Pusat listrik tenaga gas (PLTG) mempunyai beberapa peralatan utama seperti:
a. Turbin gas (Gas Turbine).
b. Kompresor (Compressor).
c. Ruang Bakar (Combustor).

Prinsip kerja dari sebuah PLTG didasarkan pada siklus Brayton seperti pada
diagram (p, v dan t, s) dibawah ini :

Mula-mula udara dari atmosfir ditekan didalam kompresor hingga


temperature dan tekanannya naik dan proses ini biasa disebut dengan proses kompresi
dimana sebagian udara yang dihasilkan ini digunakan sebagai udara pembakaran dan
sebagiannya digunakan untuk mendinginkan bagian-bagian turbin gas. Didalam ruang
bakar sebagian udara pembakaran tersebut akan bercampur dengan bahan bakar yang
diinjeksikan kedalamnya dan dipicu dengan spark plug akan menghasilkan proses
pembakaran hingga menghasilkan gas panas (energi panas) dengan temperature dan
tekanan yang tinggi, dari energi panas yang dihasilkan inilah kemudian akan

dimanfaatkan untuk memutar turbin dimana didalam sudu-sudu gerak dan sudu-sudu
diam turbin, gas panas tersebut temperature dan tekanan mengalami penurunan dan
proses ini biasa disebut dengan proses ekspansi.
Selanjutnya energi mekanis yang dihasilkan oleh turbin digunakan untuk
memutar generator hingga menghasilkan energi listrik.
Ada beberapa macam siklus kerja turbin gas sebagai berikut :
Turbin gas siklus terbuka (open cycle).
Seperti pada proses kerja turbin gas diatas, dimana gas panas yang diekspansi
didalam turbin akan menghasilkan gas bekas (flue gas) dengan temperature yang
masih cukup tinggi dan tekanan diatas sedikit dari tekanan atmosfir, selanjutnya gas
bekas ini dibuang atau dialirkan ke udara luar, yang ditunjukkan seperti pada gambar
dibawah.

Turbin gas siklus tertutup (closed cycle).


Seperti pada proses kerja turbin gas diatas, dimana gas panas yang diekspansi
didalam turbin akan menghasilkan gas bekas (flue gas) dengan temperature yang
masih cukup tinggi dan tekanan diatas sedikit dari tekanan atmosfir, selanjutnya gas
bekas ini dialirkan ke kedalam penukar panas (heat rejected) untuk didinginkan
dengan menggunakan media pendingin air atau udara hingga temperaturnya turun dan
dialirkan lagi kedalam sisi masuk (suction) kompresor untuk dikompresi lagi, yang
ditunjukkan seperti pada gambar dibawah.

Turbin gas siklus terbuka dilengkapi dengan regenerator.


Seperti pada kedua proses kerja turbin gas diatas, dimana gas panas yang
diekspansi didalam turbin akan menghasilkan gas bekas (flue gas) dengan
temperature yang masih cukup tinggi dan tekanan diatas sedikit dari tekanan atmosfir,
selanjutnya gas bekas (flue gas) ini dialirkan kedalam heat exchanger yang dikenal
dengan istilah regenerator dimana didalamnya gas bekas ini digunakan untuk
memanaskan udara keluar kompresor sebelum digunakan sebagai udara pembakaran
didalam ruang bakar (combustion chamber), seperti ditunjukkan pada gambar
dibawah.

Turbin gas siklus terbuka dilengkapi dengan intercooler, regenerator dan


reheater.

Pada siklus ini baik kompresor maupun turbin gas masing-masing terdiri dari
2 (dua) bagian yang terpisah dan biasa disebut dengan kompresor tekanan rendah dan
kompresor tekanan tinggi serta turbin gas tekanan rendah dan turbin gas tekanan
tinggi. Aliran udara dan gas-gas yang dihasilkan dapat dijelaskan sebagai berikut,
mula-mula udara atmosfir masuk kedalam kompresor tekanan rendah untuk
dikompresi, dari udara tekan yang dihasilkan dialirkan kedalam intercooler untuk
didinginkan hingga menghasilkan temperature dan kelembaban serta tekanan yang
diinginkan dengan menggunakan media pendingin air atau media pendingin lainnya,
dari sini udara tersebut dialirkan kedalam kompresor tekanan tinggi untuk dikompresi
lagi hingga menghasilkan temperature yang tinggi dan tekanan dengan kepadatan
yang lebih tinggi.
Dari keluaran kompresor tekanan tinggi udara tersebut dialirkan kedalam
regenerator untuk mendapatkan temperature yang lebih tinggi lagi yang bertujuan
untuk memudahkan terjadinya proses pembakaran dengan melalui media pemanas
gas bekas/buang (flue gas) yang memanfaatkan gas bekas hasil dari turbin tekanan
rendah. Selanjutnya udara keluaran dari regenerator dialirkan kedalam ruang bakar
utama (primary combustion chamber) yang menghasilkan proses pembakaran dan
dari proses ini dihasilkan gas panas yang digunakan untuk memutar turbin tekanan
tinggi, hasil ekspansi gas panas dari turbin tekanan tinggi ini berupa gas bekas (flue
gas) dialirkan kedalam ruang bakar kedua (secondary combustion chamber) dan biasa
disebut juga dengan reheater chamber yang selanjutnya gas bekas tersebut digunakan
untuk udara pembakaran didalamnya yang mampu menghasilkan gas panas lagi dan
digunakan untuk memutar turbin tekanan rendah, siklus tersebut diatas seperti
ditunjukkan pada gambar dibawah.

Dari ketiga terakhir siklus turbin gas diatas secara keseluruhan dimaksudkan
untuk menghasilkan sebuah pusat listrik tenaga gas (PLTG) dengan tingkat efisiensi
yang diharapkan lebih tinggi dari turbin gas siklus terbuka.
Adapun sebagai pendukung pusat listrik tenaga gas ini digunakan beberapa
alat bantu (auxiliary equipments) untuk membantu proses siklus turbin gas berjalan
dengan baik, seperti :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Sistem pelumas (lube oil system).


Sistem bahan bakar (fuel system).
Sistem pendingin (cooler system).
Sistem udara kontrol (air control system).
Sistem hidrolik (hydraulic system).
Sistem udara tekan (air pressure system).
Sistem udara pengkabutan (atomizing air system).

BAB III
PENUTUP
A. SIMPULAN
Arus bolak-balik (AC/alternating current) adalah arus listrik dimana
besarnya dan arahnya arus berubah-ubah secara bolak-balik. Berbeda dengan arus
searah dimana arah arus yang mengalir tidak berubah-ubah dengan waktu. Bentuk
gelombang dari listrik arus bolak-balik biasanya berbentuk gelombang sinusoida.
Sumber arus bolak-balik adalah generator arus bolak-balik. Prinsip dasar generator
arus bolak-balik adalah sebuah kumparan berputar dengan kecepatan sudut yang
berada didalam medan megnetik. Generator ini menghasilkan gaya listrik induksi
yang berbentuk sinusoida, dapat dinyatakan secara matematik.
Akumulator (aki) adalah sebuah alat yang dapat menyimpan energi
(umumnya energi listrik) dalam bentuk energi kimia. Contoh-contoh akumulator
adalah baterai dan kapasitor. Bagian utama akumulator, yaitu 1. kutub positif (anode)
terbuat dari timbal dioksida (PbO2), 2. kutub negatif (katode) terbuat dari timbal
murni (Pb), 3.larutan elektrolit terbuat dari asam sulfat (H2SO4) dengan kepekatan
30%.

Baterai adalah sebuah alat yang dapat merubah energi kimia yang
disimpannya menjadi energi Listrik yang dapat digunakan oleh suatu perangkat
Elektronik. Komponen utama sebuah baterai terdiri dari dua bahan konduktor tak
sejenis (elektroda). Salah satu elektroda akan bermuatan listrik positif dan yang lain
negatif. Jenis baterai ada 2 , baterai primer ( sekali pakai ) , dan baterai sekunder
( dapat diisi ulang ). Baterai primer diantaranya Baterai Zinc-Carbon , Alkaline ,
Lithium , Silver Oxide. Sedangkan baterai sekunder meliputi Baterai Ni-Cd , Ni-Mh ,
Li-ion , Li-po.
Sel surya merupakan sebuah perangkat yang mengubah energi sinar matahari
menjadi energi listrik dengan proses efek fotovoltaic, karenanya dinamakan juga sel
fotovoltaic (Photovoltaic cell - disingkat PV)). Panel surya yang sering dilihat disebut
panel fotovoltaik. Setiap panel terdiri dari beberapa sel fotovoltaik, yang terbuat dari
suatu jenis silikon. Setiap sel mampu menghasilkan muatan listrik kecil bila terkena
sinar matahari. Jenis sel surya antara lain : Monocrystalline , Polycrystalline , Thin
Film Solar Cell (TFSC).
PLTN merupakan sistem pembangkit listrik dengan memanfaatkan energi
panas dari pereaksian nuklir dengan penembakan atom neutron yang memunculkan
energi panas untuk memanaskan air menjadi uap yang kemudian digunakan untuk
memutar turbin dan kemudian disalurkan ke generator guna menghasilkan listrik.
Penggunaaan PLTN harus dengan hati-hati dan dilakukan dengan perencanaan yang
matang sehingga dampak-dampak negatif dari penggunaan nuklir tersebut.
Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) adalah salah satu pembangkit yang
memanfaatkan aliran air untuk diubah menjadi energi listrik. Energi listrik yang
dibangkitkan ini biasa disebut sebagai hidroelektrik. Pembangkit listrik ini bekerja
dengan cara merubah energi air yang mengalir (dari bendungan atau air terjun)
menjadi energi mekanik (dengan bantuan turbin air) dan dari energi mekanik menjadi
energi listrik (dengan bantuan generator). Kemudian energi listrik tersebut dialirkan

melalui jaringan-jaringan yang telah dibuat, hingga akhirnya energi listrik tersebut
sampai ke konsumen.
Pusat listrik tenaga gas (PLTG) merupakan sebuah pembangkit energi listrik
yang menggunakan peralatan/mesin turbin gas sebagai penggerak generatornya.
Turbin gas dirancang dan dibuat dengan prinsip kerja yang sederhana dimana energi
panas yang dihasilkan dari proses pembakaran bahan bakar diubah menjadi energi
mekanis dan selanjutnya diubah menjadi energi listrik atau energi lainnya sesuai
dengan kebutuhannya.

B. SARAN
Penyusun mengharapkan setelah para pembaca makalah ini. Penyusun sangat
mengharapkan sebuah saran yang mendukung dan membangun makalah ini lebih
baik.

DAFTAR PUSTAKA
M. M Dandekar dan K. N Sharma Penerjemah, D. Bambang Setyadi,
Sutanto. Pembangkit Listrik Tenaga Air, 1991. Cet 1. -, Jakarta: Penerbit Universitas
Indonesia ( UI-Press).

Kadir, Abdul, 1995.

Energi; Sumber daya, inovasi, tenaga listrik, potensi

ekonomi. Cet 1. Edisi Kedua/ Revisi- Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia ( UIPress).

Kadir, Abdul, 1996, Pembangkit Tenaga Listrik, Jakarta: Universitas


Indonesia (UI-Press). Rancangan Sistem Kontrol Operasi Pembangkit Listrik Tenaga
Air.

Sears-Zemansky , College Physich , Add. Wesley


Tyler F , A Laboratory Manual of physich , Adward Arnold , 1967
Lister, Eugene C. .1993. Mesin dan Rangkaian Listrik. Jakarta: Erlangga